Kelakuan menyimpang kanak-kanak dan remaja

Segala tingkah laku yang menyimpang dari norma sosial dianggap menyimpang. Titik utamanya adalah bahawa norma ditetapkan dalam hubungannya dengan masyarakat tertentu. Oleh itu, tingkah laku yang normal bagi sesetengah orang dianggap tidak diingini dalam budaya lain..

Tidak ada klasifikasi jenis tingkah laku menyimpang yang diterima umum. Berikut adalah beberapa klasifikasi yang berbeza bergantung pada ciri-ciri yang diambil sebagai asas..

Mengikut tujuan yang dicapai oleh individu, tingkah laku menyimpang adalah:

  • orientasi egois - keinginan untuk memperoleh keuntungan material yang mementingkan diri sendiri melalui tindakan atau kesalahan yang tidak jujur ​​(pencurian, penipuan, penipuan, spekulasi);
  • orientasi agresif - jenayah terhadap orang itu (rogol, pembunuhan, pemukulan, penghinaan);
  • orientasi pasif sosial - penghindaran daripada memenuhi tugas normatif sosial, menghindari gaya hidup aktif dan menyelesaikan masalah yang diperlukan (ketidakhadiran dari tempat kerja dan sekolah, pelbagai jenis ketagihan, kekhilafan, pemikiran bunuh diri).

Dari segi hasil, penyimpangan dari norma adalah:

  • positif - tindakan individu bertujuan mengatasi standard yang ketinggalan zaman, menyumbang kepada perubahan sistem sosial menjadi lebih baik;
  • negatif - tindakan seseorang bertujuan untuk memusnahkan sistem sosial, menyebabkannya tidak berfungsi dan tidak teratur.

Beberapa pakar membahagikan tingkah laku menyimpang kepada jenis berikut:

  • antisosial (tunggakan) - tindakan seseorang bertentangan dengan norma undang-undang, moral, etika dan budaya;
  • asosial - individu tersebut melakukan tindakan yang tidak sesuai dengan norma sosial dan undang-undang masyarakat di mana dia tinggal, serta adat dan tradisi;
  • merosakkan diri - tingkah laku seperti itu mengancam perkembangan dan integriti keperibadian itu sendiri.

Tingkah laku menyimpang pada masa kanak-kanak dan remaja boleh merangkumi gabungan beberapa jenis atau hanya satu yang nyata. Perubahan seperti itu dapat terjadi sangat awal disebabkan oleh sebab kongenital, timbul akibat kecederaan fizikal yang mempengaruhi aktiviti otak dan keadaan neurologi, atau terbentuk dalam proses pendidikan atau di bawah pengaruh faktor sosial dan psiko-trauma yang tidak menguntungkan..

Penilaian tindakan mereka pada kanak-kanak dan remaja juga boleh berbeza. Sebilangan orang merasa bersalah, disebabkan oleh itu harga diri mereka jatuh dan neurosis muncul. Yang lain menganggap tingkah laku mereka normal, membenarkannya, walaupun masyarakat menganggapnya menyimpang dari norma.

Kelakuan kanak-kanak yang menyimpang

Masalah keibubapaan, ketidaktaatan dan aspek tingkah laku yang agresif membuat ibu bapa memikirkan keadaan mental anak pada usia dini.

Sebab-sebab tingkah laku menyimpang pada kanak-kanak agak berbeza:

  • Biologi - merangkumi lesi intrauterin (kesan toksik, asfiksia, dll.), Penyakit keturunan yang menimbulkan kelewatan perkembangan fizikal dan mental, kerosakan pada sistem saraf. Ini juga termasuk gangguan somatik dan mental yang diterima oleh anak pada tahun-tahun pertama kehidupan (trauma kraniocerebral, tekanan yang kerap, dll.).
  • Sosial - menggambarkan tahap kelemahan yang berbeza di kalangan orang. Ini termasuk alkoholisme saudara-mara (misalnya, keluarga muda tinggal di apartmen yang sama dengan datuk minum), konflik yang berlebihan, keganasan rumah tangga. Semua ini memprovokasi anak untuk menyesuaikan tingkah lakunya sesuai dengan norma antisosial. Keluarga yang tidak lengkap juga dapat mempengaruhi tingkah laku yang menyimpang, kerana anak itu mengalami kekurangan peranan dan tindak balas tingkah laku, yang harus dipinjam dari anggota keluarga yang sesuai..
  • Pedagogi - ini termasuk penyalahgunaan larangan, kurangnya penjelasan mengenai hukuman, yang seterusnya menimbulkan reaksi protes dari anak itu. Juga, tingkah laku menyimpang berkembang sebagai hasil pendekatan standard untuk rawatan kanak-kanak di institusi prasekolah dan sekolah, di mana ciri-ciri individu tidak diambil kira..
  • Psikologi - ciri-ciri asuhan dalam keluarga yang memberi kesan buruk terhadap lingkungan emosi dan keinginan anak, misalnya, asuhan sebagai "idola keluarga", penjagaan hiper atau hipo, keganasan rumah tangga, alkoholisme orang tua. Juga, sebab-sebab psikologi merangkumi gangguan hubungan dengan orang dewasa..

Sekiranya terdapat petunjuk perubatan, maka terapi harus dilakukan seawal mungkin. Dalam hal alasan sosial dan pedagogi, masuk akal untuk memikirkan mengubah strategi tingkah laku orang dewasa.

Begitu juga, penyebab psikologi memerlukan pembetulan segera. Sekiranya tingkah laku menyimpang diabaikan pada masa kanak-kanak, maka ia kemudian disatukan dan menjadi lebih stabil, mengalir ke masa remaja..

Kelakuan remaja yang menyimpang

Tingkah laku menyimpang pada masa remaja lebih berbahaya daripada pada zaman kanak-kanak. Pertama, kerana seorang remaja boleh menjadi lebih merosakkan. Kedua, kerana membetulkan fenomena tersebut memerlukan tindakan aktif dan masa yang lama.

Sebab-sebab kemunculan tingkah laku menyimpang pada remaja boleh bermula dari awal kanak-kanak, dan dapat dibentuk kemudian di bawah pengaruh sekelompok rakan sebaya atau disebabkan oleh perubahan persekitaran, ketidaksesuaian (misalnya, disebabkan oleh kerosakan keluarga, kehilangan orang yang disayangi, dll.).

Bentuk tingkah laku penyimpangan remaja yang paling biasa:

  • merosakkan-agresif - ia dicirikan oleh tindakan radikal dan bahkan pemberontakan individu untuk mewujudkan pesanan baru di persekitaran di mana dia berada, ia boleh menjadi keluarga atau sekolah berasrama penuh, rumah anak yatim, serta perubahan dalam aktiviti kumpulan sosial atau tempatnya di dalamnya (kelas di sekolah, kumpulan dalam bulatan atau bahagian sukan, kumpulan samseng di jalan, dll.).
  • merosakkan-kompensasi - bentuk tingkah laku menyimpang yang lebih ringan di mana seorang remaja cuba mengambil tempat yang diinginkan dalam masyarakat atau mencapai perubahan tertentu dalam status sosialnya. Berbeza dengan bentuk tingkah laku yang merosakkan-agresif dalam kes ini, seseorang paling sering menyerah pada prinsip dan kepercayaannya, jatuh di bawah pengaruh kumpulan sosial tertentu. Ini dapat diserahkan kepada peraturan kumpulan informal sebagai pertukaran untuk persahabatan, perlindungan, pengakuan atau sokongan material mereka. Contohnya, seorang remaja yang sebelumnya tidak mencuba rokok atau alkohol atau tidak menggunakan bahasa cabul mula menggunakannya. Bergabung dengan penindasan seseorang di luar kumpulan, atau mengambil sikap pasif tanpa berusaha melindungi mangsa dari serangan rakan sebaya.
  • kompensasi-ilusi - bertujuan untuk menghilangkan ketidakselesaan psikologi dan rasa tidak puas hati dengan keadaan semasa dengan bantuan bahan psikoaktif. Tidak ada penentangan terhadap masyarakat, remaja itu memilih untuk mengasingkan dirinya daripadanya atau secara artifisial mengubah persepsi yang ada.

Pembetulan bentuk penyimpangan terakhir biasanya menyebabkan kesulitan yang paling besar, kerana selain ciri psikologi, perlu untuk menyelesaikan masalah ketagihan.

Pencegahan tingkah laku menyimpang

Langkah-langkah pencegahan harus ditujukan untuk mengenal pasti kanak-kanak yang berisiko, menghilangkan faktor-faktor yang menyumbang kepada perkembangan penyimpangan, serta memberikan bantuan tepat pada masanya.

Untuk menstabilkan ruang emosi dan tingkah laku pada kanak-kanak dan remaja, perlu:

  • Untuk membentuk minat terhadap dunia dan orang, keinginan untuk belajar dan memahami corak tindak balas orang dan fungsi masyarakat. Perkara ini harus dilakukan bukan hanya di institusi pendidikan, tetapi terutama dalam keluarga..
  • Untuk mengenali anak dengan peraturan tingkah laku yang sesuai dalam pelbagai situasi kehidupan. Untuk kanak-kanak, adalah mungkin untuk menggabungkan kemahiran yang diperlukan dengan cara yang suka bermain, kerana sesi latihan remaja sesuai.
  • Kembangkan persepsi dan harga diri yang mencukupi, yang seterusnya memungkinkan untuk menavigasi dalam apa jua keadaan dan memilih tingkah laku yang sesuai dari strategi yang berjaya dipelajari lebih awal.
  • Kembangkan kemahiran komunikasi dalam pelbagai bentuk untuk situasi apa pun, dan juga dengan kategori orang yang berbeza. Semakin seseorang menerima latihan yang sesuai, semakin tinggi kemungkinan secara tidak sedar menggunakan strategi yang betul dalam situasi sebenar..
  • Ibu bapa memberi perhatian kepada interaksi antara keluarga dan suasana psiko-emosi dalam keluarga. Membangunkan persefahaman dan kecekapan ibu bapa.

Bagi kategori kanak-kanak dan remaja yang telah menjalani program pembetulan, adalah mustahak untuk mengelakkan kembali kepada bentuk interaksi sebelumnya. Di sini, perkara penting adalah pengembangan kemahiran yang diperoleh, sokongan moral dan psikologi yang sesuai..

Contohnya tingkah laku menyimpang dan reaksi ibu bapa yang betul

Salah satu contoh yang sering dilakukan oleh ibu bapa kepada ahli psikologi adalah ketika anak bersikap agresif tanpa alasan yang jelas atau membuat skandal.

Tindak balas orang dewasa yang paling berkesan untuk mencegah berulang manifestasi ini sama sekali tidak ada tindak balas. Mereka. walaupun anak jatuh ke lantai, tenggelam dalam keadaan histeria dan berteriak di seluruh jalan, ibu bapa harus mula bercakap dengannya hanya setelah dia benar-benar tenang. Oleh itu, kawalan diri dilatih dan tingkah laku diperkuat, di mana bayi memahami bahawa dia akan didengarkan hanya dengan tingkah laku normal..

Ketidakhadiran dan kegagalan sistematik untuk menyelesaikan tugas tidak boleh menyebabkan reaksi berlebihan dari pihak ibu bapa, tetapi mereka juga tidak boleh diabaikan. Bentuk ini dapat menjadi cara untuk menarik perhatian kepada diri sendiri dari keluarga, atau dapat muncul sebagai akibat kesulitan psikologi dalam pasukan sekolah. Di sini adalah penting untuk membincangkan alasan tingkah laku ini dengan anak dengan tenang, tanpa mengatur soal siasat dan tidak mengisyaratkan hukuman. Perkara utama adalah membiarkan anak memahami bahawa anda berada pada masa yang sama, iaitu, mereka bahkan bersedia untuk menulis nota kepada guru kelas jika rehat dangkal akan membetulkan keadaan.

Sekiranya berlaku kesalahan dan / atau adanya fakta penggunaan dadah, tindakan kardinal diperlukan untuk menekan tingkah laku jenis ini, hingga perubahan tempat tinggal, jika tidak ada peluang lain untuk mengubah lingkaran sosial anak. Penyelidikan menyeluruh mengenai sebab-sebab tingkah laku ini dan penghapusannya juga diperlukan, kerana tanpa menghilangkan "akar" masalah ini, kemungkinannya berulang.

Pembetulan tingkah laku menyimpang

Sekiranya ibu bapa melihat penyimpangan dalam tingkah laku anak mereka dan tidak dapat mengaturnya secara bebas, adalah perlu untuk mendapatkan nasihat daripada psikologi anak atau remaja secepat mungkin, bergantung pada usianya..

Tidak masuk akal untuk menunggu sehingga kecenderungan itu terjadi sendiri, kerana saat pembetulan mudah mungkin terlewat, dan keadaan akan terus bertambah buruk. Pencerobohan verbal dengan cepat berubah menjadi serangan fizikal, ketidakhadiran berakhir dengan penggunaan dadah, sementara anak-anak biasanya tidak menyedari akibat buruk.

Selalunya, kanak-kanak yang memilih tingkah laku antisosial tidak melihat perkara yang tercela, jadi mereka mungkin enggan berunding dengan pakar. Tidak perlu menyeret mereka ke pejabat secara paksa, tetapi ibu bapa perlu datang.

Setelah memahami keadaan individu, ahli psikologi pusat "Amber" akan mencadangkan pelbagai teknik dan taktik tindakan kepada ibu bapa sendiri untuk membetulkan tingkah laku anak.

Kami menggunakan pakar dengan pengalaman luas dalam membetulkan tingkah laku menyimpang pada kanak-kanak dan remaja. Kami bekerja mengikut kaedah klasik, dan mengikut kaedah inovatif dan pengarang.

Tugas utama adalah mendekati masalah dan masalah dengan kanak-kanak dan remaja secara menyeluruh. Hanya dalam kes ini, anda dapat mencapai hasil yang positif ketika berkomunikasi dengan mereka, menghubungi mereka dan bekerja melalui pengalaman, tekanan, trauma mereka untuk memperbaiki tingkah laku yang menyimpang.

Sekiranya anda bimbang dengan tingkah laku penyimpangan anak anda, hubungi kami di (812) 642-47-02 dan buat janji temu dengan pakar. Kami akan membantu memperbaiki keadaan!

Jenis tingkah laku menyimpang pada kanak-kanak dan remaja

Penyimpangan dalam tingkah laku

Penyimpangan merangkumi tingkah laku menyimpang, tunggakan dan jenayah.

Tingkah laku menyimpang adalah tingkah laku yang menyimpang dari norma yang diterima umum, paling meluas dan mapan di komuniti tertentu pada jangka masa tertentu perkembangannya. Tingkah laku menyimpang negatif membawa kepada penerapan sekatan formal dan tidak formal tertentu oleh masyarakat (pengasingan, perlakuan, pembetulan atau hukuman terhadap pesalah). Orang-orang cenderung kepada tingkah laku menyimpang, yang sosialisasi berlaku dalam keadaan mendorong atau mengabaikan unsur-unsur tertentu dari tingkah laku menyimpang (keganasan, maksiat).

Lebih sering tingkah laku ini adalah reaksi kanak-kanak dan remaja terhadap keadaan kehidupan yang sukar. Ini berada di ambang norma dan penyakit dan oleh itu harus dinilai bukan sahaja oleh seorang guru, tetapi juga oleh seorang doktor. Kemungkinan penampilan penyimpangan dalam tingkah laku juga dikaitkan dengan keanehan perkembangan fizikal, keadaan asuhan dan lingkungan sosial..

Tingkah laku delinkuen, berbeza dengan tingkah laku menyimpang, dicirikan sebagai tindakan asosial berulang-ulang pada kanak-kanak dan remaja, yang menambah stereotaip tindakan tertentu yang melanggar norma undang-undang, tetapi tidak menimbulkan tanggungjawab jenayah.

Tingkah laku jenayah adalah tindakan haram yang melibatkan tanggungjawab jenayah.

Tingkah laku menyimpang, selalu di awal, tidak bermotivasi. Seorang remaja, sebagai peraturan, ingin memenuhi kehendak masyarakat, tetapi atas sebab tertentu (sebab sosial, penguasaan kaedah penyesuaian sosial yang normal, dll.) Tidak dapat melakukan ini. Tindakan menyimpang pada awalnya situasional, diprovokasi oleh keadaan, kemudian perubahan tingkah laku berkumpul dan membawa kepada bentuk tingkah laku sesat yang stabil. Tingkah laku ini ketagihan. Melakukan perbuatan menyimpang, remaja semakin memerlukan persetujuan kumpulan dan semakin kurang dipengaruhi oleh "orang lain" yang, kerana tingkah laku "tidak normal", mengecualikannya dari bidang komunikasi mereka. Seorang remaja, untuk terus berada dalam kumpulan, terpaksa meningkatkan aktiviti menyimpang dan tindakannya menjadi bermotivasi.

Penyimpangan dalam tingkah laku kanak-kanak dan remaja boleh disebabkan oleh sebab-sebab berikut:

pengabaian sosial dan pedagogi, apabila kanak-kanak atau remaja berkelakuan tidak betul kerana tingkah laku buruknya, tingkah laku stereotaip negatif yang berlaku, kekurangan pengetahuan, kemahiran dan kemampuan positif yang diperlukan;

ketidakselesaan psikologi yang mendalam yang disebabkan oleh disfungsi hubungan keluarga, iklim mikro psikologi negatif dalam keluarga, kegagalan pendidikan yang sistematik, hubungan yang tidak tenteram dengan rakan sebaya dalam pasukan kelas, sikap salah (tidak adil, kasar) terhadapnya daripada ibu bapa, guru, rakan sekelas;

penyimpangan dalam keadaan kesihatan dan perkembangan psikologi dan fizikal, krisis usia, penekanan watak dan penyebab lain sifat fisiologi dan neuropsikiatrik;

kekurangan syarat untuk ekspresi diri, pengangguran dalam aktiviti berguna, kekurangan matlamat dan rancangan kehidupan sosial dan peribadi yang positif dan signifikan;

pengabaian, pengaruh negatif persekitaran dan pengembangan atas dasar ketidaksesuaian sosio-psikologi, percampuran nilai sosial dan peribadi dari positif ke negatif.

Jenis tingkah laku menyimpang pada kanak-kanak dan remaja

Kelainan tingkah laku keluarga. Ini termasuk tingkah laku antisosial atau agresif (memprotes, kasar) yang berlaku hanya di rumah dalam hubungan dengan ibu bapa dan saudara-mara. Pencurian dari rumah, pemusnahan barang, kekejaman terhadap mereka, pembakaran rumah mungkin berlaku.

Kelainan tingkah laku yang tidak bersosial. Ini dicirikan oleh gabungan tingkah laku antisosial atau agresif yang keras kepala dengan pelanggaran norma sosial dan dengan gangguan yang signifikan dalam hubungan dengan anak-anak lain. Ini dicirikan oleh kurangnya komunikasi yang produktif dengan rakan sebaya dan menampakkan diri dalam pengasingan dari mereka, penolakan, serta ketiadaan rakan atau hubungan empati dengan rakan sebaya. Berkaitan dengan orang dewasa, mereka menunjukkan ketidaksetujuan, kekejaman dan kemarahan. Mungkin terdapat gangguan emosi yang bersamaan. Tingkah laku yang biasa berlaku termasuk kesumat, buli, pemerasan atau serangan dengan kekerasan dan kekejaman, ketidakpatuhan, kekasaran, kemarahan yang teruk dan kemarahan yang tidak terkawal, tindakan yang merosakkan, pembakaran.

Kelainan tingkah laku bersosial. Ini berbeza kerana antisosial yang berterusan (kecurian, penipuan, ketidakhadiran, meninggalkan rumah, pemerasan, kekasaran) atau tingkah laku agresif berlaku pada anak-anak dan remaja yang boleh bersosial. Mereka sering menjadi sebahagian daripada rakan sebaya asosial, tetapi mereka juga boleh menjadi sebahagian daripada syarikat yang tidak bermasalah..

Gangguan bercampur-campur, tingkah laku dan emosi, gabungan tingkah laku antisosial atau menentang yang agresif dengan gejala kemurungan atau kegelisahan yang teruk. Dalam beberapa kes, gangguan yang dijelaskan di atas digabungkan dengan kemurungan berterusan, yang ditunjukkan oleh penderitaan yang sengit, kehilangan minat, kehilangan keseronokan dari hidup, permainan dan aktiviti emosi.

Kelakuan tidak senonoh. Ini membayangkan kesalahan pelanggaran, kesalahan kecil yang tidak mencapai tahap jenayah yang boleh dihukum oleh mahkamah. Ini memanifestasikan dirinya dalam bentuk ketidakhadiran dari aktiviti kelas, komunikasi dengan syarikat anti-sosial, hooliganisme, pembuli terhadap yang kecil dan lemah. Penipuan dan kecurian rumah bukanlah perkara biasa. Melarikan diri dari rumah (institusi) dan khayalan digabungkan dengan kenakalan pada sepertiga kes.

Pucuk pertama berlaku kerana takut dihukum atau sebagai reaksi protes, dan kemudian berubah menjadi stereotaip refleks yang dikondisikan. Pucuk timbul:

akibat pengawasan yang tidak mencukupi;

untuk tujuan hiburan; kerana khayalan dan lamunan;

sebagai reaksi protes terhadap tuntutan berlebihan dalam keluarga (institusi) untuk menyingkirkan penjaga ibu bapa atau penjaga;

sebagai reaksi terhadap perhatian dari orang yang disayangi;

sebagai reaksi kegelisahan dan ketakutan terhadap hukuman;

sebagai akibat daripada penganiayaan oleh rakan seperjuangan;

sebagai keinginan yang tidak bermotivasi untuk perubahan pemandangan, yang didahului oleh kebosanan, melankolis.

Alkoholisme awal dan ketagihan dadah (tingkah laku ketagihan). Ini adalah setara remaja dengan minum orang dewasa di rumah tangga dan permulaan penagihan dadah. Pada separuh daripada kes, alkoholisme dan ketagihan dadah bermula pada masa remaja. Lebih daripada satu pertiga remaja yang tidak bertanggungjawab menyalahgunakan alkohol dan biasa dengan dadah. Motif untuk digunakan adalah menjadi milik anda sendiri di dalam syarikat, rasa ingin tahu, keinginan untuk menjadi orang dewasa atau mengubah keadaan mental anda. Tingkah laku ketagihan dapat dinilai terlebih dahulu dengan kemunculan ketergantungan mental (keinginan untuk bertahan, meningkat), dan kemudian ketergantungan fizikal (ketika tubuh tidak dapat berfungsi tanpa alkohol atau dadah).

Penyimpangan tingkah laku seksual. Permulaan hubungan seksual sebelum pematangan fizikal sepenuhnya boleh dianggap sebagai penyimpangan. Pergaulan remaja (perubahan pasangan berulang dan hubungan seksual yang kerap) adalah penyimpangan seksual. Selalunya digabungkan dengan alkoholisme, yang dalam beberapa halangan mendorong. Remaja terencat perkembangan boleh disalahgunakan oleh rakan sebaya mereka yang lebih tua. Penyimpangan seksual pada remaja bergantung pada keadaan dan bersifat sementara. Antaranya ialah voyeurisme (mengintip bogel), eksibisionisme (menunjukkan ketelanjangan seseorang), manipulasi alat kelamin kanak-kanak atau haiwan yang lebih muda..

Dengan membesar dan dengan peralihan ke kehidupan seksual yang normal, penyimpangan hilang sepenuhnya. Dalam kes-kes yang tidak menguntungkan, mereka menjadi kebiasaan buruk dan berterusan seiring dengan tingkah laku seksual yang normal atau disambung semula sekiranya tidak menjalani kehidupan seks.

Homoseksual remaja sementara biasanya bersifat situasional. Ia sering muncul di institusi pendidikan tertutup di mana remaja dengan jantina yang sama tertumpu. Pada remaja yang lebih muda, penyimpangan ini boleh disebabkan oleh hasutan, rasuah, tiruan dan paksaan. Penyimpangan ini lebih kerap berlaku pada remaja lelaki berbanding kanak-kanak perempuan..

Pembentukan keperibadian patologi psikogenik. Ini adalah pembentukan keperibadian yang tidak matang dari kanak-kanak dan remaja di bawah pengaruh:

situasi psiko-trauma kronik;

pengalaman berat menghadapi kesukaran hidup;

kecacatan deria dan badan atau penyakit kronik.

Asuhan yang tidak betul memainkan peranan dalam perkembangannya, akibatnya gangguan tingkah laku sering terjadi.

Gangguan tingkah laku yang dijelaskan di sini sering membingungkan bukan sahaja ibu bapa, tetapi juga guru yang berpengalaman, kerana langkah-langkah pendidikan tidak mencukupi untuk membetulkan remaja. Dalam kes-kes ini, anda dapat mencapai kejayaan yang nyata dengan bantuan ahli psikologi yang dapat menyatakan sebab-sebab sebenar tingkah laku kesal dan memberikan cadangan yang diperlukan..

Beberapa kartun dan program kanak-kanak asing yang berubah, merosakkan jiwa kanak-kanak sangat membimbangkan..

Sebaiknya mulakan kerja pencegahan yang bertujuan mencegah tingkah laku menyimpang pada usia dini, kerana menanamkan kemahiran tingkah laku yang betul dan menghilangkan tabiat buruk adalah perlu seawal mungkin. Sekiranya pada usia 11 - 12 tahun kanak-kanak tersebut telah membentuk tabiat sihat, maka anak-anak seperti ini cukup tahan terhadap percubaan untuk mengubah tingkah laku mereka.

katalog artikel

JENIS PERILAKU REJEKTIF ADOLESCENTS

Bahan untuk perjumpaan guru kelas

Tingkah laku menyimpang diperhatikan semasa desosialisasi. Ia adalah sejenis pengabaian sosial. Selalunya, penyimpangan dari norma-norma dipahami sebagai: tingkah laku tidak adaptif, impulsif, tidak bertanggungjawab, tidak mengambil kira akibat tindakan mereka, secara pasif mengikuti keadaan atau bertujuan mencari cara yang lebih mudah untuk mencapai tujuan mereka, menggunakan orang lain untuk mencapai tujuan mereka.

Kelakuan menyimpang (S. Belicheva) - tingkah laku seperti di mana penyimpangan dari norma sosial ditunjukkan secara mantap, penyimpangan dari orientasi egois, agresif, dan jenis pasif sosial. Penyimpangan dari orientasi egois: kesalahan dan tindakan yang berkaitan dengan keinginan untuk mendapatkan faedah material (kecurian, pencurian, dll.). penyimpangan orientasi agresif: penghinaan, hooliganisme, pemukulan, jenayah serius, rogol, pembunuhan. Penyimpangan dari jenis pasif sosial ditunjukkan dalam keinginan untuk melepaskan diri dari kehidupan sosial yang aktif, kegagalan menyelesaikan masalah peribadi dan sosial (mengelakkan kerja, sekolah, khayalan, penggunaan dadah dan alkohol, bahan toksik, bunuh diri).

Membezakan antara tingkah laku menyimpang (menyimpang), nakal dan jenayah.

Tingkah laku menyimpang paling sering dikaitkan dengan konflik dalaman atau luaran anak dalam persekitaran mikro. Beberapa pandangan (N. Voskruknutov):

1. Tingkah laku konformal (patuh pampasan). Keanehannya: intoleransi terhadap tekanan aktif yang berpanjangan untuk mengatasi konflik, kemudahan munculnya bentuk tindak balas pasif. Dalam situasi konflik, anak menunjukkan kepatuhan atau pertolongan, memikul tanggungjawab yang tidak menyenangkan, bukan nama kekuatan psikologi untuk penolakan tegas.

2. Tingkah laku yang dihambat - lebih ketara dari segi tahap ketidakselarasan. Ciri khas: kemunculan pesat dalam lingkungan baru, sebuah pasukan, dengan peningkatan keperluan perasaan rendah diri, penampilan kegelisahan, harga diri rendah, penurunan aktiviti dan penolakan hubungan, keraguan diri, kecurigaan dalam kesihatan mereka.

3. Tingkah laku terhad (didorong oleh sosial). Ciri khas: peningkatan kepatuhan, ketergantungan yang berlebihan pada keadaan luaran disertai dengan sikap pasif, kurang kemahuan, demonstrasi ketidakberdayaan dalam situasi sukar atau keras kepala, kebencian, produktiviti rendah dalam pelajaran, adaptasi bebas konflik dengan persekitaran.

4. Tingkah laku demonstratif secara eosentrik. Remaja dengan tingkah laku jenis ini cenderung melibatkan orang lain dalam lingkaran pengalaman mereka, membesar-besarkan kepentingan konflik.

5. Jenis tingkah laku yang boleh menimbulkan konflik. Ciri khasnya: kedegilan, ketetapan yang diarahkan secara negatif dicatat dalam tingkah laku, kecenderungan untuk memaksakan kehendak seseorang, dengan mudah mengabaikan kepentingan orang lain, tidak terkawal, mudah marah, remaja mengambil kedudukan sebagai "pemimpin negatif", cenderung mengatur di sekitar diri mereka "kumpulan negatif" berhubung dengan orang yang lemah fizikal atau lebih muda usia, menunjukkan kecenderungan untuk menunjukkan cara pemaksaan fizikal.

Jenis tingkah laku menyimpang adalah tingkah laku antisosial remaja: tunggakan dan jenayah. Asosial adalah tingkah laku yang melanggar norma masyarakat manusia. Halus - salah laku kanak-kanak dan remaja, yang menambah stereotaip tindakan tertentu yang melanggar norma undang-undang, tetapi tidak menimbulkan tanggungjawab jenayah kerana tidak mencapai usia tanggungjawab jenayah.

Pilihan tingkah laku tertunggak:

· Meninggalkan rumah, khayalan;

· Tingkah laku agresif, termasuk vandalisme;

· Kelakuan agresif secara automatik, termasuk tindakan membunuh diri;

· Alkoholisme awal dan ketagihan dadah, penggunaan bahan toksik;

· Masuk awal ke aktiviti seksual dan penyimpangan seksual;

Tingkah laku layan diri, termasuk pencurian kecil, pencurian, pemerasan, pencurian kereta atau pelanggaran harta benda lain.

Tingkah laku jenayah didefinisikan sebagai salah laku yang menyalahi undang-undang, yang setelah mencapai usia tanggungjawab jenayah menjadi dasar untuk memulai kes jenayah dan memenuhi syarat berdasarkan artikel tertentu Kanun Jenayah.

"Karakteristik, tanda, jenis penyimpangan tingkah laku pada remaja"
artikel mengenai topik tersebut

Tingkah laku menyimpang individu adalah tingkah laku yang tidak sesuai dengan norma sosial yang diterima umum atau ditetapkan secara rasmi (undang-undang, peraturan, tradisi dan sikap sosial). Sinonim untuk "tingkah laku menyimpang" adalah konsep "tingkah laku sesat". Topik ini dipilih kerana masalah tingkah laku penyimpangan remaja moden adalah salah satu arah utama aktiviti sosial dan pedagogi..

Muat turun:

LampiranSaiz
doklad_kharakteristiki_priznaki_vidy_povedencheskogo_otkloneniya_u_podrostkov.docx21.53 KB

Pratonton:

"Karakteristik, tanda, jenis penyimpangan tingkah laku pada remaja".

GKOU "Panti Asuhan Balashov"

Kirsanova Natalia Vladimirovna, pendidik

Remaja dicirikan sebagai titik perubahan, akil baligh dan pembentukan keperibadian. Remaja itu menyedari dirinya sebagai seorang, membandingkan dirinya dengan orang lain, rakan sebaya, yang mendorongnya untuk belajar sendiri. Mereka suka keseronokan, mereka ingin tahu, mereka tidak dapat meramalkan, mereka berusaha untuk mencapai kemerdekaan, yang sering menyebabkan mereka berhadapan dengan orang lain, bertentangan dengan mereka dan bahkan melakukan tindakan haram..

Tingkah laku remaja adalah manifestasi luaran proses kompleks pembentukan wataknya. Gangguan tingkah laku yang serius sering kali dikaitkan dengan penyimpangan dalam proses ini. Selalunya, perkembangan emosi kanak-kanak terganggu, dan terdapat penyimpangan dalam tingkah laku. Dalam hal ini, komplikasi perkembangan psikologi sering timbul. Sebilangan besar komplikasi ini hanyalah penyimpangan dari norma, dan bukan gejala penyakit psikologi..

Kepentingan sosial yang besar bagi masalah yang dibincangkan menjadi sangat jelas dalam tempoh pembinaan negara demokrasi. Keadaan ekonomi negara yang sukar, keruntuhan pandangan dunia lama dan kurangnya pembentukan yang baru menyebabkan kesukaran dan konflik dalaman.

Ini amat sukar bagi tempoh ini untuk generasi muda. Di kalangan remaja, nihilisme, tingkah laku demonstratif dan menantang terhadap orang dewasa meningkat, dan kekejaman dan keagresifan mula muncul dengan lebih kerap dan dalam bentuk yang melampau. Kenakalan remaja meningkat tajam. Pertumbuhan kenakalan remaja meningkat dengan kadar pertumbuhan kenakalan. Dan jenis tingkah laku sesat baru muncul..

Remaja mengambil bahagian dalam paramiliter organisasi politik ekstremis, dalam memeras ugut, bekerjasama dengan mafia, terlibat dalam pelacuran dan pemerasan, melakukan jenayah ekonomi.

Adalah mungkin untuk membetulkan tingkah laku penyimpangan remaja moden. Adalah perlu untuk memahami bukan sahaja intipati proses sosial yang sedang berlangsung, tetapi juga untuk mengetahui norma tingkah laku patologi, faktor psikologi kesukaran belajar, bentuk manifestasi gangguan tingkah laku, ciri-ciri usia jiwa.

Ahli psikologi terkenal R. Merton, pengarang teori "kegagalan berganda", percaya bahawa jika seorang pemuda tidak dapat memenuhi keperluannya sama ada dalam aktiviti kreatif undang-undang atau dalam aktiviti haram yang aktif, maka dia akan mengimbangi kekurangan ini dalam aktiviti yang menyebabkan dia mengalami kemusnahan diri seperti keperibadian ".

Oleh itu, penyimpangan tingkah laku pada remaja mempunyai sifatnya yang tersendiri. Antara sebab pelbagai penyimpangan, terdapat: faktor psikobiologi, sosio-psikologi, psikologi dan pedagogi. Pada masa yang sama, sifat watak memainkan peranan penting di antara sebab-sebab ini. Untuk mengetahui watak remaja bermaksud mengetahui sifat-sifat yang penting bagi dirinya yang menentukan tingkah lakunya. Dalam watak, motif tingkah laku yang biasa diperbaiki, yang paling penting bagi remaja adalah hubungan dengan realiti sekitarnya, orang lain dan dirinya sendiri. Setiap remaja mempunyai beberapa ciri dan yang lain yang tidak biasa. Sifat yang diperlihatkan pada remaja yang berlainan memperlihatkan dirinya dengan cara yang berbeza - pada beberapa sifatnya terang, ada yang lemah.

Oleh itu, mari kita pertimbangkan faktor biologi (keturunan yang tidak baik; kerosakan otak organik; "krisis pubertal" yang disebabkan oleh perkembangan sistem kardiovaskular dan muskuloskeletal yang tidak rata, dibebani oleh kesejahteraan fizikal, peningkatan aktiviti sistem endokrin);

faktor sosial dan psikologi harus dikaitkan (pelanggaran asuhan remaja dalam keluarga; ketidakselarasan sekolah; krisis remaja adalah puncak "tempoh peralihan dari zaman kanak-kanak ke dewasa"; trauma mental yang diprovokasi oleh pelbagai keadaan: konflik dengan ibu bapa, dengan rakan, mengalami perselisihan keluarga, dll..P.).

Psikologi - pencegahan pedagogi adalah sistem pencegahan yang berkaitan dengan penghapusan sebab, faktor dan keadaan luaran yang menyebabkan kekurangan tertentu dalam perkembangan anak-anak.

Masa remaja - sebagai tempoh peralihan, ditangguhkan terutamanya kerana masa yang lama diperlukan untuk menguasai "peranan orang dewasa". Untuk mencapai status dewasa, remaja harus menghadapi sejumlah tugas perkembangan yang timbul pada tahap kehidupan ini..

Sehingga kini, tidak ada sudut pandang tunggal mengenai definisi konsep tingkah laku menyimpang, dan bagaimana patologisnya. Terdapat pendekatan yang berbeza untuk definisi tingkah laku menyimpang, yang berasal dari pemahaman norma yang berbeza: sosiologi, psikologi dan biologi. Pendekatan sosiologi mendefinisikan penyimpangan sebagai penyimpangan dari stereotaip tingkah laku rata-rata yang diterima umum dan mengenal pasti dua jenis tingkah laku menyimpang dari orientasi konstruktif dan merosakkan. Tingkah laku menyimpang dari orientasi yang merosakkan adalah persembahan oleh seseorang atau sekumpulan orang tindakan sosial yang menyimpang dari harapan dan norma sosiobudaya yang dominan dalam masyarakat, peraturan yang diterima umum. Akibatnya, pendekatan ini mengenal pasti penyimpangan yang merosakkan (asosial) hanya dengan jenayah - tingkah laku yang boleh dihukum oleh undang-undang, dan hanya merupakan salah satu bentuk jenis tingkah laku sesat ini. Pendekatan psikologi menganggap penyimpangan sebagai penyimpangan dari tingkah laku semula jadi bagi individu tertentu. Oleh itu, sebilangan saintis menganggap tingkah laku penetapan pada satu perkara menyimpang, walaupun mungkin bersifat antisosial. Pendekatan sosio-psikologi menjelaskan sebab-sebab yang mempengaruhi kemunculan tingkah laku sesat: tingkah laku menyimpang adalah hasil interaksi kompleks proses yang berlaku dalam masyarakat dan kesedaran manusia.

Walaupun begitu, sifat penyimpangan tingkah laku remaja bergantung pada bagaimana dia ilmiah atau belajar secara umum untuk bertindak balas terhadap kesulitan yang timbul: dengan tindakan konstruktif atau merosakkan, bagaimana masyarakat, makro dan mikro masyarakat, merangsang tindakan kreatif individu yang inovatif, atau sebaliknya tidak merangsang mereka. Perlu diperhatikan peranan media massa yang semakin meningkat sebagai salah satu faktor sosial yang mempromosikan bentuk tingkah laku yang agresif. Menyimpang: Tingkah laku remaja yang agresif atau menarik diri adalah salah satu masalah sosial yang paling mendesak pada zaman kita. Yang menjadi perhatian khusus bukan sahaja pengasingan yang semakin meningkat, peningkatan kegelisahan, kekosongan rohani anak-anak, tetapi juga kekejaman dan keagresifan mereka. Penyimpangan tingkah laku remaja menjadi sumber penderitaan mental bukan hanya untuk orang dewasa, tetapi untuk remaja sendiri, yang sering menjadi mangsa rakan sebaya mereka sendiri.

Orang dewasa sering memprovokasi tingkah laku agresif pada remaja dan memperkuatnya dengan reaksi mereka. Langkah yang paling biasa untuk memerangi tingkah laku seorang remaja adalah pelbagai sekatan (menghina, teguran, teguran kepada ibu bapa, dan sering menjerit), yang menyebabkan banyak kanak-kanak merasa putus asa dan kesal kerana hakikat bahawa orang dewasa tidak mahu memahaminya dan membantunya, mengajarnya untuk mengatasi dengan diri anda, kendalikan diri anda. Tugas seorang guru moden adalah dengan tepat untuk menjalin hubungan yang amanah dengan seorang remaja dan mempromosikan perkembangannya, serta mewujudkan keadaan yang baik untuk perkembangan diri dan pembentukan kesedaran diri.

1. Bobneva M.I. Norma sosial dan peraturan tingkah laku. M., 1978.

2. Gilinsky Ya.I. Kreativiti: norma atau penyimpangan? // Penyelidikan sosiologi. 1990. No. 2.

3. Egorova T.E. Budaya psikologi pemimpin. - Nizhny Novgorod, 2003.

4. Egorshin A.P. Prospek perkembangan pendidikan di Rusia pada abad XXI. // Pengurusan universiti. 2000. No. 4 (15).

5. Isakova O.A. Untuk mengawal adalah dengan mengawal // buletin kawalan Presiden, No. 9, 2000.

6. Klyachko T.L. Mitos, Legenda dan Realiti Pengajian Tinggi Rusia // Penduduk dan Masyarakat. 2004. No. 164

7. Pengkomputeran masyarakat: kebaikan dan keburukan (artikel) http://www.cryptography.net.ru

8. Penyimpangan sosial Kudryavtseva VN. Moscow 1989.

9. Laman web rasmi Perkhidmatan Statistik Negeri Persekutuan http://www.gks.ru

10. Masalah, kejayaan dan kesukaran ekonomi dalam peralihan / Ke Bawah. ed. A.M. Jahitan; Ser. "Perspektif baru". Isu 16.M.: MONF, 2000.

11. Smirnova E.E. Norma sosial dan kemungkinan pengukurannya. // Penyelidikan sosiologi. 1999. No. 1.

12. Sorokin P.A. Punca perang dan keadaan damai. // Penyelidikan sosiologi. 1993. No. 12.

13. Sorokin PA Sosiologi semalam, hari ini dan esok // Kajian sosiologi. 1999, No.7.

14. Selskaya OV Meningkatkan kawalan sosial di cawangan universiti // Perniagaan pengangkutan Rusia. Isu istimewa. -, 2006. - No. 8.

15. Smolkov V.G. Kawalan sosial // Pengetahuan sosial dan kemanusiaan, No. 4, 1996.

Jenis penyimpangan tingkah laku pada remaja

Perilaku menyimpang adalah tingkah laku yang menyimpang dari norma-norma undang-undang dan moral yang diterima dalam masyarakat tertentu dan membawa kepada pelanggaran jenayah dan kesalahan.

Tingkah laku menyimpang terbahagi kepada empat jenis:

1) Tingkah laku delinkuen - tingkah laku menyimpang dalam manifestasi ekstremnya, yang mewakili tindakan yang boleh dihukum dengan syarat. Perbezaan antara tingkah laku tunggakan dan tingkah laku jenayah berakar pada keparahan kesalahan; tingkah laku ini dapat memperlihatkan dirinya dalam kerusakan dan keinginan untuk bersenang-senang. Seorang remaja "untuk syarikat" dan kerana ingin tahu dapat melemparkan benda berat dari balkoni kepada orang yang lewat, mendapat kepuasan dari ketepatan memukul "mangsa". Asas tingkah laku tunggakan adalah infantilisme mental.

2) Jenis ketagihan adalah keinginan untuk melepaskan diri dari kenyataan dengan mengubah keadaan mental seseorang secara buatan dengan mengambil bahan-bahan tertentu atau dengan penekanan berterusan pada aktiviti tertentu untuk mengembangkan dan mengekalkan emosi yang kuat. Mereka melihat kehidupan sebagai tidak menarik dan monoton. Kegiatan mereka, toleransi terhadap kesukaran dalam kehidupan seharian berkurang; terdapat kompleks rendah diri yang tersembunyi, ketagihan, kegelisahan; keinginan untuk mengatakan yang sebenarnya; menyalahkan orang lain.

3) Jenis patokarakterologi - tingkah laku yang disebabkan oleh perubahan patologi watak yang terbentuk dalam proses pendidikan. Ini termasuk gangguan keperibadian yang disebut. Banyak individu mempunyai tahap aspirasi yang terlalu tinggi, kecenderungan untuk menguasai dan mendominasi, kedegilan, kebencian, intoleransi terhadap perlawanan, kecenderungan untuk melakukan kesalahan diri sendiri dan mencari alasan untuk meredakan tingkah laku afektif.

Kelakuan afektif - tingkah laku yang terutama ditentukan oleh keadaan emosi atau sikap; bertindak di bawah pengaruh emosi.

4) Jenis tingkah laku penyimpangan psikopatologi berdasarkan gejala psikologi dan sindrom, yang merupakan manifestasi dari gangguan dan penyakit mental tertentu. Variasi jenis ini adalah tingkah laku yang merosakkan diri sendiri. Agresi ditujukan kepada diri sendiri, di dalam diri orang itu sendiri. Autodestruction menampakkan diri dalam bentuk tingkah laku bunuh diri, ketagihan dadah, alkoholisme.

Autodestruction - menyebabkan kecederaan diri tanpa tujuan meragut nyawa seseorang.

Jenis utama kanak-kanak yang diabaikan secara sosial:

1. Kanak-kanak kurang upaya komunikasi.

Remaja yang, kerana status keluarga mereka yang luar biasa (hanya anak), kekurangan komunikasi normal di dalam kelas (tidak disayangi). Anak-anak ini cenderung mempunyai pandangan hidup yang menyimpang - pesimis, kritis, atau terlalu romantis. Terdapat banyak remaja yang tidak berprinsip di kalangan remaja tersebut..

2. Kanak-kanak dengan tindak balas emosi yang meningkat atau menurun.

Kanak-kanak yang mengalami kejutan saraf yang teruk. Dicirikan oleh peningkatan kegembiraan, reaksi akut atau pasif, sikap tidak peduli bahkan terhadap peristiwa dan fenomena yang menarik, tingkah laku yang sering mempengaruhi.

3. Kanak-kanak dengan perkembangan mental satu sisi.

Remaja yang perkembangan mentalnya dihambat atau dipaksa secara berlebihan, yang kebolehannya telah diabaikan atau dipandang tinggi. Mereka dicirikan oleh ketidakmampuan untuk belajar dengan betul, menggunakan ingatan dan kebolehan mereka ketika mempelajari bahan tersebut, tidak menyukai guru yang mengajar mata pelajaran yang tidak disukai, dll..

4. Kanak-kanak dengan perkembangan kualiti kehendak yang tidak betul.

Ini pelik - usaha sukarela lebih diatur oleh hipnosis diri, pengalaman emosi daripada tahap perkembangan kualiti kehendak dan tujuan aktiviti; tempoh usaha sukarela yang bersilih ganti dengan saat-saat kekurangan kehendak sepenuhnya; penolakan kehendak orang lain, penentangan terhadapnya dalam hampir semua kes, atau penyerahan kehendak orang yang lebih kuat.

Saya gila! Catatan ahli psikologi kepada ibu bapa dan anak-anak

Psikologi luar kotak untuk semua orang

Kelakuan remaja yang menyimpang - sebab, bentuk, pembetulan, pencegahan

Perilaku menyimpang atau menyimpang berguna untuk dipertimbangkan dari dua sisi.

  • Di satu pihak, ini adalah tindakan dan perbuatan orang yang tidak sesuai dengan norma yang diterima dalam masyarakat. Tingkah laku ini dikaji oleh psikologi dan pedagogi..
  • Sebaliknya, ini adalah aktiviti orang sebagai fenomena sosial, yang menampakkan dirinya dalam bentuk pelanggaran standard sosial, pengabaian nilai budaya, menyebabkan bahaya kepada orang lain. Dalam pengertian ini, tingkah laku menyimpang adalah subjek kajian sosiologi dan undang-undang..

Tingkah laku menyimpang selalu menyimpang dari norma.

Pada masa yang sama, konsep "tingkah laku normal" diperumit oleh fakta bahawa sempadannya agak kabur. Sudah menjadi kebiasaan untuk memanggil tingkah laku normal yang ada pada kebanyakan orang dan disetujui oleh masyarakat. Tetapi apa yang dianggap normal pada waktu yang berlainan, di setiap negara dan budaya, dalam strata sosial yang berbeda, tidak ada pada orang lain.

Di samping itu, norma sosial cukup lancar dan sentiasa berubah..

Tingkah laku menyimpang merosakkan, merosakkan orang lain atau orang itu sendiri, sistematik dan menyebabkan pengasingan sosial dan kecaman sosial.

Sebab-sebab tingkah laku menyimpang pada remaja

Pembentukan tingkah laku penyimpangan sesat dipengaruhi oleh keseluruhan kompleks faktor yang saling berkaitan dan berinteraksi.

Faktor biologi dan psikologi dikaitkan dengan:

  • ciri anatomi badan;
  • kecederaan kongenital atau yang diperoleh, kecacatan fizikal;
  • luka dan penyakit otak;
  • kecacatan mental atau intelektual;
  • kehadiran ciri-ciri watak yang menonjol;
  • ciri sistem saraf, dll..

Perkembangan fizikal dan mental semasa remaja mengalami perubahan yang ketara. Keunggulan individu lelaki muda dalam kekuatan dan pertumbuhan berbanding kelemahan atau rasa rendah diri orang lain, membentuk tekanan emosi, penyimpangan imej "I", keinginan untuk mengimbangi kekurangan dengan cara apa pun.

Perkembangan aspek keperibadian yang tidak seimbang menyebabkan perubahan mood yang kerap, ledakan pencerobohan, dan gangguan emosi. Perasaan "dewasa" dan keinginan untuk kemerdekaan digabungkan dengan keraguan diri dan perlunya kelembutan. Perbezaan kadar akil baligh dan pengenalan seksual yang tidak sepenuhnya terbentuk juga mempengaruhi tingkah laku remaja, yang sering menyebabkan penyimpangan kemudian dalam lingkungan intim..

Secara berasingan, perlu dikatakan mengenai penekanan remaja, kerana pada usia ini ciri-ciri watak diasah.

Penekanan adalah pengukuhan tahap sifat watak tertentu. Remaja dengan ciri yang menonjol bertindak balas dengan lebih sensitif dan khusus terhadap situasi tertentu dalam kehidupan. Sebilangan besar reaksi ini dianggap oleh orang lain sebagai tidak sesuai dan berbahaya..

Adalah wajar bagi ibu bapa untuk mengetahui ciri-ciri anak mereka untuk lebih memahami tindakannya dan mencegah perkembangan psikopatologi, yang dilakukan oleh psikiatri..

Faktor biologi dan psikologi menentukan kekuatan dan sifat reaksi seseorang terhadap pengaruh luaran, tetapi mereka selalu bertindak dalam persekitaran sosial tertentu.

Faktor sosial dikaitkan dengan:

  • hubungan keluarga yang tidak harmoni;
  • ketidakselarasan sekolah yang berterusan dan pengabaian pedagogi;
  • perbezaan antara tujuan peribadi yang bertujuan untuk berjaya dan kekurangan dana untuk mencapainya;
  • keadaan sosio-ekonomi yang tidak baik;
  • pengaruh norma subkultur sesat, dll..

Kurangnya kasih sayang dan penjagaan, kesejukan dan keterasingan antara ahli keluarga, kurangnya contoh tingkah laku moral ibu bapa, kaedah asuhan autoritarian, kekerasan fizikal - pelanggaran ini dan pelanggaran lain dalam hubungan keluarga memberi kesan negatif terhadap pembentukan keperibadian anak yang sedang membesar.

Pengaruh pelbagai subkultur (hippies, metalheads, skinheads, emo, dll.) Terhadap keperibadian yang matang sangat ketara, kerana remaja cenderung untuk mengklasifikasikan diri mereka sebagai semacam kumpulan tidak formal. Apabila keperluan kumpulan mula menguasai, menjadi sangat penting bagi anggotanya untuk mematuhi norma kumpulan, meniru pemimpin, dan menonjol dari yang lain..

Itulah sebabnya mengapa remaja dengan jiwa mereka yang belum matang, yang berada di bawah pengaruh subkultur yang menyimpang, cenderung melakukan perbuatan haram..

Jenis dan bentuk tingkah laku menyimpang

Oleh kerana tingkah laku menyimpang adalah fenomena antara disiplin, tidak ada satu klasifikasi jenis dan bentuknya. Klasifikasi perubatan gangguan tingkah laku hanya mempertimbangkan bentuk patologi dan berdasarkan kriteria perubatan semata-mata. Di antara ciri-ciri gangguan tingkah laku remaja, khususnya, seseorang dapat membezakan: gangguan hiperkinetik dan pelbagai gangguan tingkah laku.

Terdapat beberapa klasifikasi psikologi, bergantung pada kriteria yang dipilih. Pertimbangkan salah satu daripadanya.

Tiga kategori tingkah laku menyimpang:

  • Tingkah laku antisosial.

Kumpulan ini merangkumi tindakan yang berkaitan dengan pelanggaran norma undang-undang dan ketertiban umum, yang dilarang oleh undang-undang, yang mengancam kesihatan dan kesejahteraan orang. Pada masa remaja, ini adalah: tingkah laku hooligan, pencurian, perdagangan dadah, vandalisme, keganasan.

  • Tingkah laku asosial (tidak bermoral).

Kumpulan ini menyatukan tindakan yang berkaitan dengan pelanggaran norma moral dan etika yang mengancam hubungan interpersonal yang normal. Pada remaja, tingkah laku ini dinyatakan dalam bentuk keganasan, penggunaan dadah, alkoholisme, tingkah laku agresif, dan pelbagai gangguan seksual.

  • Tingkah laku Autodestructive (merosakkan diri).

Kumpulan ini merangkumi semua tindakan yang berkaitan dengan keburukan orang itu sendiri. Yang lebih khas untuk persekitaran remaja adalah: makanan, bahan kimia, ketagihan komputer, dan juga tingkah laku bunuh diri.

Pencegahan dan pembetulan tingkah laku penyimpangan kanak-kanak bawah umur

Mencegah tingkah laku menyimpang jauh lebih produktif daripada membetulkannya kemudian, tetapi, sayangnya, dalam masyarakat kita, sikap tidak peduli yang terpisah terhadap nasib remaja semakin menjadi norma di mana-mana..

Keluarga dan persekitaran sosial di mana keperibadian anak terbentuk sangat penting untuk pencegahan tingkah laku yang menyimpang. Dari keluarga sejak awal, nilai-nilai dasar dan stereotaip tingkah laku diletakkan, yang menjadi asas pandangan dunia dan kepercayaan orang dewasa..

Dalam keadaan moden, kekurangan urusan bersama ibu bapa dan anak-anak, tidak menarik remaja untuk bekerja dan aktif, untuk bersantai kognitif, menyebabkan aktiviti organisma muda yang berkembang sering diarahkan ke arah tingkah laku antisosial di bawah pengaruh sekumpulan rakan sebaya.

Di sekolah, bantuan psikologi dan pedagogi yang diberikan tepat pada waktunya dapat mencegah ubah bentuk keperibadian muda. Kerja bersama ahli psikologi dan guru dengan ibu bapa harus bertujuan untuk memilih program pembetulan individu.

Latihan psikologi dan pendidikan pedagogi membantu ibu dan bapa untuk menjalin hubungan dengan anak mereka, menarik perhatian mereka terhadap keanehan krisis remaja dan mengatasi semua akibatnya dengan selamat.

Semasa mendiagnosis tingkah laku menyimpang, bukan sahaja ujian dilakukan menggunakan pelbagai kaedah, tetapi juga wawancara dengan ibu bapa dan guru, perbualan dengan remaja itu sendiri, dan pemerhatian kepadanya.

Pencegahan tingkah laku menyimpang di sekolah harus merangkumi langkah-langkah umum dan khas. Pencegahan umum menyediakan langkah yang sama untuk semua pelajar untuk mencegah tingkah laku antisosial.

Pencegahan khas bertujuan untuk mengenal pasti kanak-kanak yang memerlukan perhatian yang lebih besar, mempelajari keadaan dan alasan yang tidak menguntungkan yang menyebabkan tingkah laku menyimpang, dan mengembangkan langkah-langkah pembetulan yang diperlukan.

Pembentukan perkhidmatan bantuan psikologi untuk keluarga dan anak-anak, di mana mereka dapat memberikan kaunseling atau rujukan yang berkelayakan untuk bantuan psikoterapi lebih lanjut kepada pakar yang sempit, menyumbang kepada pembentukan di institusi pendidikan zon sosial khas kawalan dan pengaruh pada remaja "sukar".

Perlu diingat bahawa sebilangan kanak-kanak di bawah umur tidak bersekolah dan dipandu oleh tingkah laku mereka oleh kumpulan tidak formal (sering merosakkan dan jenayah), yang agak sukar dipengaruhi..

Pembetulan psikologi individu dan kumpulan harus ditujukan terutamanya kepada kesedaran remaja mengenai ciri-ciri peribadinya, peranannya dalam keluarga dan dunia di sekelilingnya..

Hanya usaha bersepadu guru, psikologi, ibu bapa, pekerja sosial yang akan menyumbang kepada kecekapan pencegahan dan pembetulan yang paling besar untuk menghilangkan tingkah laku penyimpangan kanak-kanak dan remaja.

Jenis dan penyebab penyimpangan tingkah laku pada remaja

Keanehan remaja dalam psikologi, pedagogi, dan fisiologi Rusia disorot dalam karya D.B. Elkonina, L.I. Bozhovich, V.A. Sukhomlinsky, L.S. Vygotsky, dll..

Penyelidik seperti L.S. Vygotsky, S.T. Shatsky, V.M. Bekhterev, S.A. Belicheva, S.I. Grigoriev, E.V. Zmanovskaya, B.Z. Serigala dan lain-lain.

Dalam psikologi, istilah "tingkah laku" digunakan secara meluas untuk menunjukkan jenis dan tahap aktiviti manusia, bersama dengan manifestasi seperti aktiviti, perenungan, kognisi, komunikasi. Dalam kamus psikologi, tingkah laku didefinisikan sebagai "interaksi dengan persekitaran yang wujud dalam makhluk hidup, yang dimediasi oleh aktiviti luaran dan dalaman mereka" [23. Hlm 18].

Memperuntukkan komponen tingkah laku luaran dan dalaman. Kegiatan luaran seseorang adalah manifestasi luaran, tindakan, perbuatan, pernyataan. Komponen dalaman tingkah laku - motivasi dan penetapan matlamat, reaksi emosi, proses pengaturan diri.

Semua ciri konsep "tingkah laku" yang dipertimbangkan sepenuhnya diperluas ke pelbagai jenis seperti tingkah laku menyimpang.

Masyarakat selalu memberi perhatian khusus kepada masalah tingkah laku manusia yang tidak sesuai dengan norma sosial yang diterima umum.

Walaupun terdapat minat besar para saintis dalam masalah tingkah laku menyimpang, baik pengarang asing maupun domestik tidak memiliki pandangan tunggal mengenai isi konsep "tingkah laku menyimpang". Beberapa penyelidik percaya bahawa kita harus membincangkan penyimpangan dari norma sosial yang disetujui oleh masyarakat, yang lain mencadangkan untuk memasukkan dalam konsep ini hanya pelanggaran norma undang-undang, yang lain - pelbagai jenis patologi sosial (dadah, alkohol, dll.), Keempat - kreativiti sosial.

Menurut M.M. Potatnik, "Perilaku menyimpang remaja sebagai kategori diagnostik adalah interaksi dengan persekitaran mikrososial yang mengganggu perkembangan dan sosialisasinya kerana kurangnya pertimbangan yang cukup oleh persekitaran mengenai ciri-ciri keperibadiannya dan ditunjukkan oleh tingkah laku penentangannya terhadap norma sosial moral dan undang-undang yang dicadangkan" [29. Hlm 382].

V.E. Zisg percaya bahawa tingkah laku yang menyimpang dari norma-norma yang diterima dalam masyarakat paling sesuai dengan konsep remaja "pedagogik vakum", kerana ia merangkumi tindakan disiplin, tidak bermoral dan haram yang dilakukan oleh kategori remaja ini.

Saintis ini digambarkan sebagai elemen umum struktur tingkah laku menyimpang:

tindakan yang berkaitan dengan kegagalan remaja untuk memenuhi tanggungjawab sosial asas mereka;

tindakan yang berkaitan dengan pelanggaran Kanun Jenayah [27. Hlm 83].

Definisi yang serupa dengan fenomena yang dikaji diberikan oleh V.V. Kovalev, yang mendefinisikan tingkah laku menyimpang sebagai penyimpangan dari norma moral masyarakat tertentu. Pada pendapatnya, manifestasi tingkah laku antisosial adalah pelbagai dan tidak selalu mudah dilakukan secara sistematik [12. Hlm 35].

V.V. Kovalev mengenal pasti 10 pilihan utama untuk tingkah laku menyimpang:

. Mengelakkan aktiviti pendidikan dan pekerjaan. Di kalangan pelajar sekolah, keengganan untuk belajar, kegagalan sistematik untuk menyelesaikan tugas, dan ketidakhadiran sebahagiannya dijelaskan oleh jurang pengetahuan yang menjadikan mustahil untuk melanjutkan pelajaran..

. Tinggal sistematik dalam kumpulan informal antisosial.

. Tindakan ganas antisosial, yang dinyatakan dalam pencerobohan, pergaduhan, melakukan rompakan kecil, kerosakan dan kemusnahan harta benda dan tindakan serupa.

. Tindakan tentara bayaran antisosial, dinyatakan terutamanya dalam pencurian kecil, spekulasi kecil, pemerasan.

. Tindakan antisosial yang bersifat seksual. Jenis tingkah laku menyimpang ini dinyatakan dalam perlakuan tindakan seksual yang sinis dan cabul, yang biasanya ditujukan kepada orang yang berlainan jantina..

. Penggunaan bahan narkotik dan toksik.

. Meninggalkan rumah, khayalan.

. Jenis kelakuan sesat yang lain [12. Hlm 41].

Dalam karya penyelidikan kami bergantung pada sudut pandang V.V. Kovalev dan menganggap tingkah laku menyimpang sebagai penyimpangan dari norma moral masyarakat.

Remaja dicirikan oleh transformasi yang sengit di seluruh ruang mental remaja. Kehadiran sifat serentak pada masa kanak-kanak dan dewasa jelas muncul dalam reaksi psikologi khas remaja yang timbul ketika berinteraksi dengan persekitaran dan sering terlibat dalam pembentukan tingkah laku dalam tempoh ini. Ini boleh menjadi reaksi emansipasi, reaksi "peniruan negatif", peningkatan penolakan, penentangan, protes, pampasan, kompensasi berlebihan, dan reaksi kerana keinginan seksual yang muncul.

Reaksi di atas dapat ditunjukkan dalam varian tingkah laku, baik yang normal untuk jangka waktu tertentu, dan patologi, tidak hanya menyebabkan ketidakselarasan sekolah dan sosial, tetapi juga memerlukan pembetulan terapeutik yang sering [37. Hlm 53].

Harus diingat bahawa dalam literatur psikologi dan pedagogi domestik, masalah yang dikhaskan untuk tingkah laku menyimpang terutama berkaitan dengan anak-anak dan remaja yang sukar, yang merupakan kumpulan peningkatan risiko sosial..

Dalam sains, terdapat beberapa konsep yang mencirikan kumpulan sosial remaja ini: "sukar dididik", "pedagogi diabaikan", "asosial", "maladaptive", dan lain-lain. Secara amnya diterima bahawa tingkah laku remaja dibezakan oleh sebilangan ciri: pengalaman hidup yang tidak mencukupi dan tahap kritikan diri yang rendah, meningkat kegembiraan emosi, keterlanjuran, kekurangan penilaian komprehensif mengenai keadaan hidup, impulsif, rasa kebebasan yang meningkat, berusaha untuk mendapatkan prestij dalam kumpulan rujukan. Ciri-ciri ini terdapat pada remaja dan remaja yang mengalami kebiasaan mental..

Dalam keadaan asuhan yang optimum, ciri-ciri remaja ini dapat dinetralkan oleh aktiviti positif sosial yang sesuai. Dalam keadaan sosial yang tidak baik, ciri-ciri ini memangkin pengaruh berbahaya, memperoleh orientasi negatif..

Telah diketahui bahawa remaja adalah usia peningkatan kerentanan terhadap segala sesuatu yang menjadikan seseorang itu dewasa. Oleh kerana keadaan ini, sebilangan penulis mencadangkan untuk membezakan antara penyimpangan "primer" dan "sekunder" (D. Miller, S. Smith).

Penyimpangan primer sebenarnya adalah tingkah laku tidak normal yang mempunyai pelbagai alasan ("pemberontakan" seorang remaja, keinginan untuk mewujudkan diri). Penyimpangan sekunder adalah pengesahan label yang dengannya masyarakat telah menandakan tingkah laku yang berlaku sebelumnya.

Tingkah laku remaja juga dipengaruhi oleh "sistem hubungan" yang muncul, keunikan hubungan dengan guru, kedudukan di dalam kelas, suasana psikologi di sekolah, sikap pelajar ke sekolah, rakan sebaya, masa depan mereka, matlamat hidup.

Kepentingan bagi remaja yang tergolong dalam kumpulan tidak rasmi, kepada syarikat asosial dan antisosial ditunjukkan oleh Ya.L. Kolominsky (1986) dan pengarang lain. Menurut A.V. Mudrik dan I.S. Kohn, ciri khas remaja adalah keinginan untuk kebaruan, untuk keaslian tingkah laku (termasuk menyimpang) [39. Hlm 111].

Jelas bahawa tingkah laku yang menyimpang dapat menjadi akibat dari masalah kerohanian, ia dapat dikaitkan dengan konflik pribadi dalam diri dan pertahanan psikologi yang tidak memadai, tetapi ia boleh menjadi akibat dari disfungsi keluarga, dan akhirnya, tingkah laku yang tidak diingini dapat menjadi kebiasaan, suatu tindakan yang telah berulang kali diulang dan dihargai oleh luaran dan faedah dalaman.

Tingkah laku menyimpang bersifat kompleks, kerana pelbagai faktor yang saling berinteraksi.

I. Pengecut dalam artikel "Pelajar sekolah dengan tingkah laku menyimpang: ciri-ciri asuhan" mengenal pasti faktor biologi, psikologi dan sosio-psikologi yang menyebabkan tingkah laku menyimpang:

biologi - ini adalah ciri fisiologi atau anatomi badan kanak-kanak yang tidak baik (gangguan perkembangan mental, kecacatan pendengaran dan penglihatan, kerosakan pada sistem saraf, kecacatan pertuturan, dll.);

faktor psikologi adalah patologi psikologi atau penekanan watak. Penyimpangan ini dinyatakan dalam penyakit neuropsikiatrik, psikopati, neurosthenia, keadaan sempadan - meningkatkan kegembiraan sistem saraf dan menyebabkan reaksi remaja yang tidak mencukupi;

faktor sosio-psikologi - dinyatakan dalam kecacatan di sekolah, keluarga atau pendidikan sosial, berdasarkan mengabaikan jantina, umur dan ciri-ciri individu kanak-kanak, yang menyebabkan pelanggaran proses sosialisasi;

faktor sosio-ekonomi - merangkumi ketaksamaan sosial, stratifikasi masyarakat, pengangguran dan, akibatnya, ketegangan sosial;

faktor moral dan etika - ditunjukkan dalam penurunan tahap moral masyarakat, ketiadaan sistem nilai tertentu yang akan memberi kesan kepada sosialisasi individu [43. Hlm 16].

Telah diketahui bahawa konsep "tingkah laku menyimpang" menyembunyikan cukup nyata dan pelbagai gejala sosial yang menampakkan diri dalam pelbagai jenis dan bentuk: jenayah, ketagihan dadah, mabuk, khayalan, dll. Pada masa remaja, jenis penyimpangan tingkah laku berikut adalah yang paling biasa: autonomi dari orang dewasa dan konflik dengan orang dewasa, meninggalkan rumah, khayalan, keengganan untuk belajar, melangkau pelajaran, konflik dengan guru, berbohong, tingkah laku agresif, kekurangan motif dalam pembelajaran, alkohol, penggunaan tembakau, agen narkotik dan toksikologi, pemerasan, pengemis, dll. [37. Hlm.67].

Faktor-faktor berikut membawa kepada tingkah laku penyimpangan remaja: a) pemujaan keganasan, yang telah berakar pada budaya pop moden (lagu, buku, filem, akhbar, dll.), Yang membentuk dunia kerohanian remaja; b) keadaan anomie, ciri masyarakat krisis; c) organisasi masa lapang yang lemah; d) kekurangan prospek hidup, pada masa yang sama, ada yang terlalu mengharapkan jangkaan material; e) ketidakpuasan terhadap keperluan sosial; f) tiada hukuman untuk perbuatan yang menyalahi undang-undang.

Oleh itu, setelah mempertimbangkan jenis dan penyebab penyimpangan dalam tingkah laku remaja, kami percaya bahawa keadaan kehidupan yang sukar, asuhan keluarga yang tidak betul, tahap pendidikan dan budaya umum yang rendah mempengaruhi banyak kanak-kanak dan remaja, tetapi tidak semuanya menjadi penagih, alkoholik dan penjenayah. Pada masa yang sama, prasyarat psikofisiologi yang tidak baik (psikopati, penekanan watak dan tingkah laku) bukanlah faktor yang membawa maut dalam diri mereka tanpa penyertaan faktor sosial yang tidak baik, mereka tidak dapat menjadi penentu penyimpangan.

Oleh itu, tingkah laku menyimpang disebabkan oleh interaksi kompleks faktor biologi, sosial, ekonomi dan lain-lain..