Kekecewaan - apa itu dalam psikologi?

Semua orang tahu perasaan yang timbul apabila keinginan yang nampaknya tiba-tiba menjadi tidak terpenuhi. Dalam psikologi, pengalaman ini dilambangkan dengan kata "kekecewaan".

Apa itu kekecewaan?

Dalam psikologi, pendeknya, kekecewaan adalah keadaan mental yang berlaku ketika sekatan aktiviti yang disengajakan. "Frustratio", diterjemahkan dari bahasa Latin - "kegagalan", "harapan sia-sia", "penipuan", "kekacauan reka bentuk".

Contoh situasi yang mengecewakan:

  • diagnosis kemandulan untuk pasangan yang bermimpi anak;
  • keinginan untuk berjumpa dengan orang yang meninggal dunia lagi;
  • cinta yang tidak terpenuhi untuk wanita yang tetap setia kepada pasangannya.

Untuk memenuhi keperluan tertentu, individu memilih tujuan dan mengatur tindakannya, berusaha untuk mencapainya. Apabila kemungkinan mewujudkan rancangan itu memenuhi rintangan yang tidak dapat diatasi, rantai peristiwa "keinginan, tujuan - hasil" terputus, dan tekanan mental muncul. Keadaan kekecewaan dapat dinyatakan dalam pelbagai emosi: dari sedikit perasaan jengkel hingga perasaan putus asa dan pengalaman sakit jiwa yang akut.

Kekuatan kecewa bergantung pada pengaruh faktor-faktor berikut.

  1. Tahap kedekatan dengan sasaran yang dimaksudkan. Sekiranya aktiviti disekat pada tahap akhir untuk mencapai yang diharapkan, kekuatan kekecewaan akan meningkat. Sebagai contoh, semangkuk sup aromatik sudah ada di atas meja, "di bawah hidung", tetapi tiba-tiba terbawa.
  2. Tahap penggunaan tenaga. Semakin banyak usaha, masa dan sumber lain yang dihabiskan untuk mencapai tujuan, semakin kuat kecewa. Kehilangan acara sukan yang anda belum persiapkan sama sekali tidak begitu menyakitkan daripada dikalahkan setelah satu tahun menjalani latihan yang melelahkan..
  3. Keamatan keinginan yang kecewa. Rehat makan tengah hari secara tiba-tiba akan menyebabkan perasaan kurang negatif pada seseorang yang telah bersarapan berbanding dengan orang yang tidak makan sejak semalam dan sangat lapar..
  4. Daya tarikan sasaran. Situasi yang menyebabkan reaksi yang mengecewakan itu sangat penting bagi seseorang. Kekecewaan yang paling teruk diperhatikan apabila aktiviti utama manusia disekat. Oleh kerana biasanya dengan pertolongannya, keperluan untuk makna hidup dapat dipenuhi. Sebagai contoh, seseorang yang meletakkan dirinya terutamanya sebagai pemain piano melukai tangannya dan kehilangan peluang untuk berlatih muzik secara profesional. Dia mengalami tekanan lebih banyak daripada seseorang yang bermain piano tidak lebih dari sekadar hobi..
  5. Intensitas kekecewaan adalah tahap kerumitan halangan yang timbul dalam perjalanan ke gawang. Ini menimbulkan persoalan kecukupan penilaian keadaan yang mengecewakan. Kadang kala ketidakpastian rintangan yang timbul sangat dibesar-besarkan atau, sebaliknya, diremehkan pada tahap merancang aktiviti, yang menyebabkan reaksi yang membuat frustrasi.
  6. Keadaan berfungsi seseorang dalam keadaan yang mengecewakan. Tekanan terkumpul dari kegagalan sebelumnya dapat memicu lonjakan emosi negatif yang kuat sebagai tindak balas terhadap provokasi sedikit pun..
  7. Tahap toleransi kekecewaan individu - ambang toleransi terhadap kekecewaan, kemampuan untuk menahan kesukaran yang muncul dalam hidup tanpa pergeseran mental dan tingkah laku yang tidak teratur.

Sebab-sebab perkembangan kekecewaan

Keadaan yang menimbulkan kekecewaan dapat dibahagikan kepada tiga kategori:

  1. Privasi adalah kekurangan awal alat dan sumber daya yang diperlukan untuk mencapai tujuan. Contohnya, kekurangan kemahiran vokal untuk membina kerjaya di rumah opera.
  2. Kekurangan adalah kehilangan benda-benda yang sebelumnya digunakan untuk memenuhi suatu keperluan dan yang telah terbentuk suatu ikatan yang kuat. Contohnya, kematian kanak-kanak, kebakaran di rumah di mana dia menjalani seluruh hidupnya.
  3. Konflik (konflik) - kemustahilan untuk memenuhi keperluan kerana adanya dua motif yang tidak sesuai, perasaan yang tidak jelas, pertembungan kepentingan. Contohnya, keinginan seorang profesor universiti untuk menjalin hubungan sulit dengan pelajar dipenuhi dengan kepercayaan bahawa tidak profesional, tidak beretika..

Faktor-faktor yang menyebabkan kekecewaan disebut frustrator. Ini boleh menjadi pelbagai keadaan, situasi, orang dan tindakan mereka yang muncul dalam perjalanan menuju keinsafan keinginan dalam bentuk penghalang yang tidak dapat diatasi. Jenis frustrator berikut dipertimbangkan dalam psikologi:

  • fizikal (penjara, kekurangan wang, masa);
  • biologi (penyakit, kecacatan fizikal, sekatan umur);
  • sosial (individu lain dan konflik dengan mereka, norma sosial, undang-undang, sekatan);
  • psikologi (pengetahuan terhad, tahap perkembangan kemampuan yang tidak mencukupi, ketakutan, keraguan, konflik dalaman).

Halangan dalam bentuk keadaan luaran yang tidak menyenangkan secara psikologinya lebih mudah dipindahkan, kerana ia membolehkan anda memindahkan kesalahan dari diri sendiri ke objek lain. Sekiranya seseorang melihat sebab kegagalan dalam dirinya sendiri, ini sering menyebabkan harga diri rendah, kecurangan diri.

Juga, perkembangan kekecewaan dipengaruhi oleh kesahihan kekecewaan dan tuntutan keperibadian. Dalam kebanyakan kes, jika seseorang yakin bahawa hak undang-undangnya telah dilanggar, maka dia mengalami kekecewaan yang lebih jelas.

Reaksi terhadap kekecewaan

Reaksi utama terhadap keadaan yang mengecewakan biasanya adalah pencerobohan, yang dapat dikekang dengan mudah marah atau terang-terangan dinyatakan sebagai kemarahan. Reaksi sekunder bergantung pada perangai, pada bentuk tindak balas terhadap kesukaran hidup yang telah berkembang dalam proses kehidupan.

Seseorang yang mempunyai tahap toleransi kecewa yang tinggi dengan cepat mengatasi perasaan negatif dan dapat menunjukkan rasa terkejut, minat kognitif terhadap sesuatu objek, situasi yang menghalang pencapaian matlamat, keseronokan sukan. Seseorang yang mempunyai kemahiran penyesuaian yang rendah meluncur ke bawah skala emosi dan jatuh ke keadaan emosi yang lebih teruk daripada kerengsaan dan kemarahan. Reaksi depresi, peningkatan kegelisahan, ketakutan diperhatikan.

Depresi dapat dilihat sebagai kebalikan dari pencerobohan. Ini dicirikan oleh perasaan tidak berdaya, putus asa, perasaan bahawa "hidup sudah berakhir", tidak peduli, memudarkan motivasi.

Selalunya terdapat penekanan obsesif terhadap aktiviti yang menjadi tidak berguna atau bahkan berbahaya dalam keadaan baru. Penetapan dikaitkan dengan ketegaran jiwa, persepsi dan pemikiran stereotaip, ketidakmampuan untuk "melepaskan keadaan", beralih ke tujuan baru, dan meninggalkan cara lama untuk berinteraksi dengan dunia luar. Bentuk fiksasi tertentu adalah tingkah laku berubah-ubah. Fixation juga dicirikan oleh sejenis mania, apabila kegagalan yang berlaku menyerap semua pemikiran seseorang, menjadikannya tanpa henti menganalisis tingkah lakunya dan mempelajari frustrasi secara terperinci.

Mengikut arah pencerobohan, reaksi dibezakan:

  • reaksi extrapunitive (kemarahan, kemarahan, kemarahan) - keinginan untuk menyalahkan orang lain atas apa yang berlaku, ledakan pencerobohan pada objek luaran;
  • reaksi intropunitive (rasa malu, rasa kesedihan) - tuduhan diri;
  • tindak balas impulsif - sikap falsafah terhadap peristiwa yang berlaku seperti sesuatu yang tidak dapat dielakkan, kurangnya keinginan untuk mencari orang yang bersalah.

Bergantung pada perkara yang diperbaiki oleh orang itu, terdapat tiga jenis reaksi terhadap keadaan yang mengecewakan:

  • penetapan pada halangan: "sangat tidak adil, anda harus melawannya", "wow, lebih menarik lagi bermain seperti itu";
  • penegasan untuk mempertahankan diri: "jika anda telah menjelaskan semuanya kepada saya sekaligus, saya akan melakukannya";
  • tekad untuk memenuhi keperluan: pencarian aktif untuk mencari penyelesaian dan pertolongan dari orang lain, atau kedudukan "entah bagaimana semuanya akan diselesaikan dengan sendirinya".

Model tingkah laku untuk kecewa

Ketidakupayaan yang berpanjangan untuk menyelesaikan situasi yang mengecewakan menyebabkan timbulnya kegelisahan, yang pada gilirannya memaksa kita untuk mencari jalan untuk mengelakkan pengalaman negatif atau setidaknya meminimumkan kekuatan mereka. Mekanisme pelindung diri jiwa mula beroperasi. Tindakan mekanisme pelindung membawa kepada penyimpangan persepsi aspek realiti yang tidak dapat dicapai oleh seseorang. Prosesnya tidak dikenali oleh seseorang, kerana jika tidak, mekanisme pelindung diri akan kehilangan kekuatannya.

Setiap orang tertentu dicirikan oleh "repertoar" perilaku pelindungnya sendiri (bergantung pada jenis keperibadian, jantina, usia). Pertimbangkan manifestasi pertahanan psikologi yang paling biasa.

menyesakkan

Penindasan adalah penghapusan kenangan dan pengalaman yang mengecewakan dari bidang kesedaran. Dalam psikoanalisis, mekanisme penindasan dianggap sebagai cara menyesuaikan diri dengan pemacu dalaman yang berbahaya. Pada peringkat luaran, ia menampakkan diri dalam bentuk terlupa atau tidak mengendahkan objek yang menyebabkan ketidakselesaan psikologi. Namun, perasaan dan ingatan yang ditindas tidak pernah hilang. Contohnya, mereka dapat pulih dengan mudah dalam keadaan trans hipnotis..

Penggantian

Penggantian adalah penggantian objek, keperluan dengan yang lain, lebih mudah diakses dan selamat untuk dibuang. Mekanisme ini menerangkan bagaimana masalah di tempat kerja menimbulkan pergaduhan di rumah. Ketidakmampuan untuk memasuki konflik terbuka dengan pihak berkuasa menyebabkan pembebasan agresif terhadap pasangan atau anak yang lebih bergantung.

Sekiranya tindakan yang diganti, keinginan secara moral tidak dapat diterima, dan penggantinya dapat diterima, maka proses seperti itu disebut pemejalwapan. Sebagai contoh, pencerobohan yang sama dapat ditangkis dengan melakukan senaman yang kuat..

Penggantian juga merangkumi fantasi, ketergantungan pada bahan psikoaktif. Dan juga penurunan objek atau keperluan yang mengecewakan. Sebagai contoh, setelah mengalami kegagalan cinta yang dialami, seseorang berhenti berusaha untuk membina kehidupan peribadi, menjelaskan tingkah lakunya dengan tidak pentingnya bidang kehidupan ini dibandingkan dengan pentingnya membina karier atau, misalnya, "pengembangan diri rohani".

Menggantikan satu perasaan dengan yang lain, biasanya sebaliknya, disebut transformasi reaktif. Pada masa yang sama, emosi yang tidak dapat diterima tidak lagi disedari, dan emosi yang diterima menjadi hipertrofi. Sebagai contoh, individu paranoid dapat menekan daya tarik, minat pada orang lain, menganggap perasaan ini berbahaya bagi diri mereka sendiri, dan mengalihkan penekanan kepada kecurigaan dan kebencian..

Intelektualisasi

Mekanisme pertahanan psikologi ini terdiri dari pemahaman logik mengenai peristiwa dari sudut pandang baik-buruk, tidak berguna-berguna dan penyingkiran ke latar belakang kepentingan maklumat yang diberikan oleh emosi yang benar-benar berpengalaman. Contoh intelektualisasi adalah alasan seseorang mengatakan bahawa kematian membawa kematian saudara yang meninggal dari penderitaan fizikal dan masalah hidup yang lain..

Intelektualisasi memungkinkan untuk mengurangkan intensiti pengalaman yang menyakitkan tanpa memerlukan kehilangan maklumat sepenuhnya mengenai kehadiran mereka. Intelektualisasi ketika menghadapi situasi yang mengecewakan dianggap sebagai pendekatan matang terhadap masalah tersebut, oleh itu biasanya mendapat persetujuan dan sokongan dalam masyarakat dan menjadi strategi yang menarik bagi banyak orang.

Walau bagaimanapun, intelektualisasi juga mempunyai kekurangannya. Ini menyebabkan hilangnya peluang untuk mengalami sepenuhnya perasaan mereka - baik negatif dan positif. Akibatnya, seseorang mempunyai masalah dalam hubungan yang erat, kerana ekspresi diri di bawah pengaruh intelektualisasi memberikan kesan ketidakjujuran, ketidakpedulian.

Regresi

Mekanisme pertahanan regresi ditunjukkan dalam kembalinya seseorang menjadi bentuk tingkah laku dan pemikiran yang lebih primitif, sering kekanak-kanakan, yang pada satu masa membawa kejayaan dalam menyelesaikan konflik dan kesulitan yang sebenarnya. Penyesuaian strategi penyesuaian psikologi bayi dapat ditunjukkan dalam keinginan seseorang untuk membelai, menenangkan. Kadang-kadang seorang lelaki dewasa, yang menghadapi rintangan yang tidak dapat diatasi, dapat menangis seperti anak kecil.

Penting untuk memahami bahawa, dalam had tertentu, mekanisme pelindung ego adalah cara penyesuaian psikologi yang normal. Walau bagaimanapun, jika seseorang mula menyalahgunakan penggunaannya daripada mencari penyelesaian praktikal sebenar untuk masalah kehidupan, perkembangan peribadi berhenti, dan ada pengulangan berterusan terhadap pengalaman hidup yang sama..

Kaedah untuk mendiagnosis kekecewaan

Kekecewaan dalam psikologi didiagnosis menggunakan teknik berikut:

  • ujian lisan Sobchik untuk menentukan intensiti, arah dan jenis kekecewaan pada remaja;
  • Kaedah Wasserman untuk mendiagnosis kekecewaan sosial;
  • Teknik Rosenzweiger;
  • soal selidik V. Boyko.

Untuk mendiagnosis kekecewaan pada kanak-kanak dan orang dewasa, teknik Rosenzweiger biasanya digunakan - ini adalah persilangan antara ujian perkaitan kata dan ujian penerimaan tema. Lukisan di mana dua orang bercakap digunakan sebagai bahan rangsangan. Salah satu watak digambarkan pada saat mengucapkan kata-kata yang menggambarkan keadaan yang mengecewakan di mana dia atau pembicaranya menemukan dirinya. Subjek diminta untuk meneka kemungkinan jawapan dari pembicara. Berdasarkan reaksi yang diberikan oleh subjek, kesimpulan dibuat mengenai tahap toleransi kekecewaan yang ada pada dirinya, cara pilihan untuk keluar dari situasi yang menghalang aktiviti atau kepuasan keperluannya..

Anda secara bebas dapat menilai tahap kekecewaan anda dengan menjawab soalan soal selidik V. Boyko. Periksa pernyataan yang anda setuju secara umum.

  1. Anda berasa cemburu dengan beberapa orang yang anda kenali.
  2. Rasa tidak berpuas hati dengan cara hubungan rapat anda terbentuk.
  3. Hidup tidak adil dan anda layak mendapat nasib yang lebih baik.
  4. Anda boleh mencapai lebih banyak lagi dalam hidup dalam keadaan yang lebih baik..
  5. Anda kecewa kerana rancangan dan harapan tidak menjadi kenyataan.
  6. Anda perhatikan bahawa anda mula melampiaskan kemarahan atau kegusaran pada orang lain.
  7. Marah dengan kenyataan bahawa hidup jauh lebih beruntung daripada anda.
  8. Mengecewakan bahawa tidak ada cara untuk berehat seperti yang anda mahukan.
  9. Anda ditindas oleh keadaan kewangan semasa.
  10. Dihantui oleh perasaan bahawa kehidupan sedang berlalu.
  11. Seseorang atau sesuatu membuat anda merasa terhina.
  12. Masalah domestik yang tidak dapat diselesaikan mengganggu anda.

Kecenderungan kecewa berterusan ditunjukkan oleh jumlah jawapan positif dari 5 hingga 9 mata, tahap kecewa yang tinggi - dari 10 atau lebih pernyataan yang anda setuju.

Kekecewaan: kesusahan hidup

Saintis Amerika Clayton Alderfer mengembangkan salah satu teori motivasi terkenal - ERG, dalam banyak cara yang serupa dengan teori hierarki keperluan menurut A. Maslow.

  1. Kewujudan - kelangsungan hidup seseorang sebagai unit biologi (tahap keperluan terendah).
  2. Perkaitan - keperluan sosial.
  3. Pertumbuhan - keperluan pengembangan diri (tahap tertinggi).

Dipercayai bahawa selagi keperluan dari tingkat yang lebih rendah tidak terpenuhi, tidak akan ada kekecewaan kerana kegagalan memenuhi keinginan dari tingkat yang lebih tinggi. Oleh itu, bagi seseorang yang mendapati dirinya tanpa atap di atas kepalanya, tarikh yang tidak menyenangkan akan menyebabkan tidak banyak pengalaman seperti yang berlaku dalam keadaan material yang lain..

Mengalami keadaan kecewa menurut teori K. Alderfer membawa kepada penurunan tahap keperluan. Maksudnya, jika mustahil untuk memenuhi kebutuhan beberapa tingkat hierarki, tenaga yang tidak direalisasi ditujukan kepada keperluan yang ada untuk memenuhi kebutuhan tingkat yang sama atau lebih rendah..

Oleh itu, kemustahilan untuk beberapa alasan untuk merealisasikan bakat, pekerjaan anda, dapat membawa jalan mencari penegasan diri dalam masyarakat (kerjaya yang memusingkan, status sosial yang tinggi sebagai tujuannya sendiri).

Ketidakupayaan yang dapat disedari dalam masyarakat mengakibatkan terjalinnya hubungan cinta atau persahabatan yang mengimbangi perasaan kehilangan harga diri. Merasakan kelemahan "I" miliknya, seseorang dapat "bergabung" dengan keperibadian yang lain yang disedari sendiri dan merasakan kepentingannya sendiri. "Saya isteri seorang profesor yang disegani", "Saya adalah sahabat baik pelakon yang berjaya".

Ketidakupayaan untuk memenuhi keperluan dua tahap yang lebih tinggi pasti menyebabkan penyalahgunaan pada tahap yang lebih rendah. Orang itu tidur terlalu banyak, makan. Membeli barang yang tidak perlu kepadanya, hanya untuk mengisi kekosongan batin.

Kekecewaan dalam kehidupan peribadi

Kekecewaan cinta adalah menarik kerana kesukaran dalam cara mewujudkan perasaan romantis hanya meningkatkan daya tarikan orang antara satu sama lain. Keperluan, keinginan dan minat lain semakin pudar.

Secara luaran, kekecewaan cinta dapat menemukan ekspresi dalam tingkah laku yang tidak dapat disebut tindakan orang yang penyayang. Peribahasa "beats bermaksud cinta" dalam kerangka kajian tentang kekecewaan dalam psikologi mengambil makna baru. Keterlaluan pencerobohan yang disebabkan oleh kekecewaan sering ditujukan kepada objek simpati. Oleh itu kisah-kisah jenayah dengan mengejar objek keghairahan, ledakan cemburu, pencurian asid, kekerasan seksual dan fizikal.

Kekecewaan juga berlaku apabila pasangan secara objektif tidak dapat memenuhi keperluan emosi kita. Sebagai contoh, seorang wanita berharap bahawa setelah bertemu dengan lelaki yang akan mencintainya, dia akhirnya akan merasa disayangi, dipuja, dan cantik. Namun, dia berhadapan dengan kenyataan bahwa dalam suatu hubungan dia mulai merasa ragu-ragu sendiri, "ketidaksempurnaan" nya.

Dan semua itu kerana tidak ada seorang pun, bahkan pasangan yang paling ideal, yang dapat mengimbangi kekurangan cinta diri. Tidak kira seberapa banyak perhatian pasangan itu kepada wanita dalam contoh ini, dia tidak akan pernah mencukupi. Dan dia akan kecewa setiap kali seorang lelaki mengalihkan perhatiannya ke bidang kehidupan lain - pekerjaan, teman, hobi, bahkan anak-anak biasa.

Adakah kekecewaan dalam cinta dapat dielakkan? Sudah tentu, tetapi hanya jika orang itu mempunyai kematangan mental dan berusaha untuk mewujudkan hubungan yang sama, bergantung pada sumber psikologi pasangan, dan pada kekuatannya sendiri.

Kemiskinan sebagai kekecewaan

Dalam keadaan kekurangan dana yang kronik, tanggapan orang mengenai sifat kebahagiaan berubah. Adalah berguna di sini untuk mengingat perumpamaan. Orang miskin itu mengeluh kerana kekenyangan di apartmen satu biliknya, di mana dia harus berkumpul dengan semua kerabatnya. Bijaksana menasihati orang miskin itu untuk sementara menetap seekor anjing, unggas dan haiwan lain di bilik yang sama untuk merasakan apa yang sebenarnya merupakan bencana. Kebahagiaan adalah relatif.

Kemiskinan menimbulkan kekecewaan bukan hanya apabila keperluan asas peribadi dan keluarga tidak dapat dipenuhi. Keadaan kewangan menjadi kecewa apabila masyarakat terdiri daripada orang-orang dengan tahap pendapatan yang berbeza. Walaupun taraf hidup yang objektif tinggi, seseorang mendorong dirinya ke dalam keadaan kecewa dengan bantuan perbandingan sosial yang meningkat.

Kekecewaan yang sangat ketara dapat dilihat jika seseorang percaya bahawa semua orang kaya mencipta kekayaan mereka secara eksklusif dengan cara yang tidak sah dan tidak bermoral. Juga, persepsi diri sendiri sebagai orang miskin, kurang bernasib baik bergantung pada nisbah aspirasi dan pencapaian sebenar.

Cara mengatasi kekecewaan?

Ahli psikologi menawarkan beberapa cara untuk menghilangkan rasa kecewa.

Penggantian kaedah untuk tujuan

Tekanan mental dan emosi yang meningkat dapat digunakan untuk menganalisis tindakan yang diambil dan mencari jalan alternatif untuk mencapai tujuan. Contohnya, seorang gadis enggan berkencan dengan anda. Anda kecewa. Rasa seperti orang yang jatuh cinta. Sebelum anda akhirnya menjadi pesimis, anda harus memikirkan mengapa gadis yang anda gemari sebenarnya menolak anda.

Tidak semua orang yang cinta mudah pergi. Perlu sedikit masa untuk menyedari bahawa inilah orang yang mereka impikan. Ada kemungkinan gadis yang menolak anda tidak yakin akan perasaannya. Dan lebih mudah baginya untuk menolak anda dengan segera daripada memberi anda, mungkin, harapan sia-sia. Cuba ubah pendekatan anda. Penyelesaian alternatif adalah dengan menawarkan persahabatan yang tidak mengikat untuk memberi orang peluang untuk mengenali anda dengan lebih baik..

Satu lagi contoh. Gagal memasuki universiti yang diingini. Tetapi adakah ini satu-satunya cara untuk memperoleh pengetahuan dalam bidang yang dipilih? Sejarah mengetahui banyak orang yang mengajar diri sendiri yang telah mencapai keputusan yang luar biasa dalam bidangnya. Sebagai contoh, wanita Inggeris Mary Annning, yang beralih dari pengumpul fosil yang miskin dan tidak berpendidikan menjadi salah seorang ahli paleontologi terhebat abad ke-19.

Penggantian sasaran

Sama seperti anda dapat mencari banyak cara untuk mencapai tujuan yang sama, anda juga dapat mencari tujuan alternatif yang dapat anda memenuhi keperluan atau keinginan. Dalam pengaturcaraan neurolinguistik dan hipnoterapi, misalnya, ada teknik yang membolehkan anda memindahkan perasaan jatuh cinta dari satu objek ke objek lain, dan dengan itu menyingkirkan cinta yang tidak berbalas..

Sudah tentu, seseorang yang naluri sudah terpaku pada orang tertentu enggan mempercayai bahawa dia akan pernah dapat mengalami perasaan kuat seperti orang lain dalam hidupnya..

Diperlukan kesabaran untuk mencari sasaran yang dapat mengimbangi sifat pengganti. Tetapi jika ini tidak mungkin dilakukan, maka orang tidak akan berkahwin dengan bahagia beberapa kali sepanjang hidup mereka dan tidak akan menemui makna hidup dalam aktiviti baru setelah kehilangan peluang untuk melakukan apa yang mereka sukai. Contohnya, pelakon A. Banderas ingin menjadi pemain bola sepak, tetapi setelah cedera di kaki, dia harus melepaskan impiannya untuk karier sukan. Tidak mungkin pelakon terkenal di dunia ini masih mengalami kekecewaan terhadap harapan remaja yang tidak terpenuhi..

Penilaian semula keadaan

Penyelesaian yang jelas untuk keluar dari keadaan kecewa yang disebabkan oleh konflik dalaman adalah memilih antara alternatif. Jangkau minda dan emosi anda.

Timbang kebaikan dan keburukan setiap keinginan anda. Pindahkan proses analisis ke kertas. Setelah menuliskan semua kemungkinan hujah, soroti hujah-hujah yang menjadi inti hidup anda. Buang selebihnya. Mendefinisikan nilai teras akan membantu anda menangani kegelisahan dan ketakutan. Sekiranya anda tidak dapat mengatasi masalah itu sendiri, hubungi pakar. Ahli psikologi-hipnologi Baturin Nikita Valerievich selama 5 sesi hipnosis akan membantu menghilangkan masalah psikologi.

Untuk memahami kehendak jiwa anda, anda boleh mempercayai keputusan untuk membuang duit syiling. Reaksi emosi anda terhadap hasilnya akan memberitahu anda pilihan mana yang lebih disukai untuk anda..

Cara lain untuk membuat pilihan adalah dengan membayangkan hasilnya. Daripada dua alternatif tersebut, pilih satu sebagai yang terakhir. Seolah-olah anda sudah membuat pilihan untuknya. Sebelum tidur, cubalah merasa seakrab mungkin bahawa keputusan akhir sudah dibuat. Tidak perlu mengambil langkah khusus untuk pelaksanaan alternatif yang dipilih..

Seluruh hari berikutnya (beberapa hari, seminggu - semuanya bergantung pada nasib pilihan), perhatikan diri anda. Secara harfiah semuanya penting - mood, tahap tenaga, kecekapan, perasaan untuk orang lain, tahap kerengsaan. Ulangi proses yang sama untuk pilihan kedua, ketiga.

Latihan ini membantu memperluas konteks masalah yang dirasakan, untuk mewujudkan ketakutan tersembunyi dan keperluan sebenar. Selalunya mungkin untuk menggabungkan unsur-unsur yang kelihatannya bertentangan pada pandangan pertama. Contohnya, keinginan seseorang untuk menegaskan diri mereka, tetapi pada masa yang sama memelihara cinta orang lain, dapat digabungkan dalam usaha untuk menjadi pemimpin kumpulan.

Faktanya adalah bahawa konflik dalaman yang serius adalah tanda pemisahan "I" yang tidak terpisahkan menjadi beberapa subpersonaliti. Penolakan ruam untuk memenuhi keperluan subpersonaliti pasti akan menyebabkan sensasi setara dengan amputasi bahagian badan. Oleh itu, dalam situasi konflik dalaman, dan juga luaran, penting untuk mencari kompromi.

Penilaian semula keadaan dapat terjadi secara beransur-ansur melalui musyawarah panjang, dan tanpa disangka-sangka, sebagai hasil daripada pandangan. Salah satu kaedah mengintegrasikan jiwa adalah hipnosis..

Membina toleransi terhadap kekecewaan

Toleransi kekecewaan dapat dipupuk. Orang yang mempunyai tahap ketahanan yang rendah terhadap situasi yang mengecewakan mempunyai kepercayaan dogmatik yang tidak rasional, yang dinyatakan dalam bentuk "tidak pernah", "selalu", "seharusnya", "tidak dapat ditoleransi." Penggunaan pernyataan dramatik seperti itu menyebabkan penurunan mood untuk apa-apa, bahkan kegagalan terkecil..

Sekiranya anda ingin mengelakkan diri daripada terus kecewa pada masa akan datang, ahli terapi kognitif A. Ellis mengesyorkan menyingkirkan sikap tidak rasional global berikut:

  1. “Saya mempunyai tanggungjawab untuk berjaya dan mendapat persetujuan orang lain yang penting. Dan jika saya tidak melakukannya atau tidak, maka ada yang tidak kena dengan saya. " (Menuju harga diri yang rendah, pencerobohan auto, kemurungan).
  2. “Semua orang di sekitar wajib bersikap adil dan memperlakukan saya dengan baik. Dan jika tidak, mereka harus dihukum. " (Menyebabkan kemarahan, kemarahan, pembunuhan).
  3. “Keadaan di mana saya hidup (ekonomi, politik, sosial) harus diatur agar saya dapat memenuhi semua keinginan saya dengan mudah. Kenyataan bahawa hidup begitu sukar hanya mengerikan! " (Hasil pujukan adalah toleransi rendah terhadap kekecewaan).

Setelah gagal, penting untuk membiarkan diri anda mundur, maafkan kesalahan. Katakan pada diri anda bahawa anda telah kalah dalam pertempuran, tetapi hasil perang belum jelas. Kembangkan ketabahan dan kesabaran. Semasa membuat rancangan, belajarlah untuk meramalkan kemungkinan kesukaran di masa hadapan. Kembangkan pilihan luar jangka.

Sublimasi adalah bentuk yang paling matang untuk keluar dari keadaan kecewa. Pelepasan mempengaruhi melalui kreativiti: melukis, menari, muzik. Sekiranya anda merasa marah, senaman dapat membantu. Beri keutamaan kepada sukan yang merangkumi permainan memukul: tenis, gusti, dan sebagainya.

Bagaimana kekecewaan digunakan dalam psikoterapi?

Dalam psikologi, kekecewaan bukan sahaja menjadi sumber negatif. Dalam psikoanalisis, dipercayai bahawa pembentukan ego bermula dengan kekecewaan. Dalam teori neurosis, sifat patogen kekecewaan hanya diperkatakan apabila kekuatan tindak balas kekecewaan terhadap keadaan dilampaui. Untuk setiap orang - individu.

Kekecewaan terkawal dalam psikologi digunakan ketika bekerja dengan klien menggunakan kaedah pantang - penolakan ahli terapi untuk memenuhi harapan, keinginan atau keperluannya. Mengelakkan ganjaran pelanggan menguatkan keadaan awal kekecewaan. Sebagai contoh, reaksi yang mengecewakan terhadap tingkah laku terapis yang tidak bersalah mungkin menyembunyikan trauma yang diterima dalam hubungan dengan salah seorang ibu bapa pada awal kanak-kanak - dia juga mengabaikan, dikritik, diejek. Kaedah berpantang menjadikan klien lebih mudah menyedari neurosis pemindahan dan membantu mengekspresikan dan bekerja melalui perasaan "berbahaya" dalam persekitaran yang selamat..

Apakah maksud keadaan kecewa dalam psikologi

Selamat hari, pembaca yang dikasihi. Dalam artikel ini, anda akan mengetahui apa itu kekecewaan, apa itu dengan kata mudah. Ketahui jenis keadaan ini. Mari kita bincangkan teori kekecewaan, dan mengenai asasnya. Anda akan belajar bagaimana untuk keluar tanpa bantuan ahli psikologi..

Definisi dan pengelasan

Sekiranya kita menganggap terjemahan harfiah, maka kekecewaan adalah harapan, penipuan yang salah. Konsep ini dianggap sebagai keadaan negatif, yang disebabkan oleh kurangnya kemampuan untuk memenuhi keperluan sebenar mereka..

Situasi yang memprovokasi perkembangan kekecewaan disebut frustrasi. Rintangan yang timbul dalam perjalanan mencapai matlamat disebut sebagai frustrator..

Terdapat tiga jenis situasi menurut Rosenzweig:

  • privasi - apabila objek tidak dapat memenuhi keperluannya;
  • konflik;
  • kekurangan - objek kehilangan keperluannya.

Terdapat dua jenis kekecewaan.

  1. Luaran. Ini diprovokasi oleh keadaan tertentu yang mempengaruhi dari luar, faktor yang tidak berada di bawah kawalan orang itu sendiri. Contoh kekecewaan seperti pemecatan dari pekerjaan, masalah kewangan, berpisah dengan orang yang dikasihi, kematian salah seorang saudara, penyakit serius.
  2. Dalaman. Berkembang dengan latar belakang keadaan jiwa yang tidak berfungsi. Hal ini dapat dipicu, misalnya, oleh rasa takut, keraguan diri, atau kegelisahan yang meningkat. Individu terjun ke lingkaran setan, yang berakhir dengan perkembangan neurosis atau kemurungan. Kehadiran tujuan yang bertentangan juga dapat mempengaruhi perkembangan kekecewaan dalaman..

Terdapat tiga bentuk tingkah laku utama.

  1. Intropunitif. Apabila seseorang tidak dapat mencapai apa yang dia mahukan, dia mula menyalahkan dirinya sendiri. Keadaan emosi selalu disertai dengan pembodohan diri, akibatnya penurunan harga diri.
  2. Extrapunitive. Seseorang menyalahkan orang lain atau beberapa keadaan kerana kegagalannya, menjadi marah dan agresif.
  3. Impulsif. Dengan bentuk tingkah laku ini, seseorang merujuk kepada keadaan semasa sebagai sesuatu yang tidak dapat dielakkan, atau menganggapnya sebagai sesuatu yang tidak penting. Namun, dia tidak akan menyalahkan sesiapa..

Sebab yang mungkin

Dengan mempertimbangkan sebab-sebab kekecewaan, kumpulan berikut dibezakan:

  • batasan fizikal - fizikal seperti kekurangan wang, penjara;
  • biologi - kecacatan, penyakit, usia tua, gangguan seksual;
  • psikologi - keterbelakangan mental, fobia, konflik dalaman;
  • sosiobudaya - sekatan, sikap sosial, peraturan, undang-undang yang menghalang anda mendapatkan apa yang anda mahukan.

Prasyarat merangkumi:

  • rasa tidak puas hati terkumpul - apabila seseorang dihantui oleh kegagalan berulang;
  • kegembiraan emosi;
  • kebiasaan untuk mencapai kejayaan walaupun dengan sedikit halangan dapat menyumbang kepada perkembangan kekecewaan.

Mengingat faktor negatif yang boleh menimbulkan kekecewaan, membezakan dalaman dan luaran. Luaran termasuk:

  • kehadiran konflik interpersonal dan intrapersonal;
  • gaya keibubapaan yang merosakkan atau kekurangan syarat yang sesuai untuk ini;
  • seseorang tidak berpuas hati dengan dirinya dalam apa jua bidang, khususnya dalam pekerjaan.

Dalaman merangkumi:

  • pilihan antara matlamat negatif dan positif;
  • ketidakupayaan untuk menentukan satu tugas apabila seseorang menetapkan dirinya dua peristiwa positif, tetapi tidak dapat mencapainya secara serentak;
  • memilih yang lebih rendah daripada dua kejahatan - kes apabila terdapat dua situasi negatif. Kekecewaan yang kuat muncul, kerana tidak kira apa yang dipilih oleh individu, dia tetap akan menjadi orang yang kalah. Seseorang boleh menolak untuk membuat keputusan, terjun ke dunianya, menjauh dari kenyataan. Menunjukkan kemarahan dan pencerobohan jika melarikan diri tidak mungkin.

Tanda dan bentuk tingkah laku utama semasa kecewa

Tanda-tanda yang menunjukkan keadaan kecewa termasuk:

  • perasaan putus asa, perasaan putus asa, ketidakupayaan untuk menyelesaikan masalah tanpa pertolongan seseorang;
  • tahap kegelisahan yang tinggi, pengalaman dalam sebarang isu;
  • kemarahan, kerengsaan dan pencerobohan yang ditujukan kepada diri sendiri atau orang tersayang;
  • kehadiran tingkah laku yang tidak membina (pengasingan, penarikan diri ke dalam dunia anda, kemunculan kehancuran diri atau ketagihan).

Berdasarkan apa yang mencetuskan keadaan, tingkah laku mungkin berbeza. Biasanya, tiga corak berikut mendominasi:

  • seseorang menumpukan perhatiannya pada keadaan yang baru muncul, berada di bawah pengaruh emosi negatif;
  • lari dari situasi itu, terjun ke dalam keluarga atau pekerjaan;
  • sedang mencari alasan yang mendorong timbulnya kekecewaan, memikirkan cara memperbaikinya.

Jenis tingkah laku yang mengecewakan

  1. Apatis. Seseorang tidak mempunyai keinginan untuk melakukan apa-apa, dia menjadi lesu, boleh duduk di sofa sepanjang hari.
  2. Agresif. Agresi ditujukan kepada diri sendiri atau persekitaran anda.
  3. Melarikan diri. Seseorang memintas tindakan yang menyebabkan kesakitan atau emosi negatif yang lain.
  4. Keseronokan fizikal yang tinggi. Individu itu dapat meringkuk rambut di jari, berjalan dari sisi ke sisi, membuat pergerakan yang tidak berguna.
  5. Pembetulan. Seseorang menjadi taksub untuk mengambil tindakan aktif yang bertujuan untuk tingkah laku terlarang.
  6. Penggantian. Satu keperluan yang tidak dipenuhi diganti dengan yang lain.
  7. Tindak balas tekanan. Keletihan kronik, sakit kepala dan migrain muncul.
  8. Kemurungan. Keadaan yang memberi kesan negatif kepada keseluruhan kehidupan dan aktiviti seseorang.
  9. Berat sebelah. Fokus satu sasaran dialihkan ke yang baru. Contohnya, keadaan di mana seorang ibu memarahi seorang anak, memendam kemarahannya di tempat kerja.
  10. Rasionalisasi. Individu itu berusaha mencari sisi positif kegagalannya.
  11. Regresi. Kembali ke tingkah laku primitif.
  12. Mempergiatkan usaha. Seseorang digerakkan untuk meneruskan apa yang dia mulakan.
  13. Kelakuan ketagihan. Orang itu dapat mengatasi masalahnya atau cuba menjauhinya dengan bantuan minuman beralkohol, ubat narkotik.

Bagaimana untuk keluar dari rasa kecewa

  1. Cuba perhatikan diri anda dari luar. Sekiranya anda tidak dapat abstrak, dapatkan bantuan daripada orang yang dekat dengan anda yang boleh anda percayai. Biarkan orang ini menghargai betapa sukar diatasi dan sukarnya matlamat anda..
  2. Penting untuk memikirkan betapa berharganya matlamat itu. Mungkin mereka ditentukan oleh fesyen, masyarakat, pengaruh seseorang dari luar. Ada kemungkinan bahawa anda secara peribadi tidak merasakan keinginan untuk mencapai tujuan ini untuk kepuasan anda..
  3. Sekiranya anda masih mahu mencapai matlamat anda, buatlah rancangan untuk mencapainya. Adalah perlu untuk menentukan sumber dan memikirkan langkah-langkah untuk menyelesaikan tahap-tahap untuk mencapai matlamat.
  4. Tetapkan tarikh untuk diri anda apabila anda merancang untuk mencapai hasil tertentu. Tetapi anda harus mendekati masalah ini dengan bijak agar tidak merasa kecewa lebih-lebih lagi kerana hakikat bahawa anda telah memikul beban yang tidak tertanggung..
  5. Ingatlah untuk bersabar. Kadang-kadang perlu menunggu untuk mencapai apa yang anda mahukan.
  6. Sekiranya anda merasa keletihan emosi, tekanan berterusan, mungkin ada masa untuk berehat, misalnya, lakukan perkara yang anda sukai atau hanya berehat, dan kemudian, dengan semangat baru, kembali ke matlamat anda.

Sekarang anda tahu apa yang disebut psikologi sebagai kekecewaan. Mana-mana orang boleh ditimpa kegagalan dan ditelan keadaan putus asa. Oleh itu, perlu diketahui bagaimana bertindak balas terhadap situasi seperti itu, fikirkan matlamat yang digariskan dalam masa terdekat..

Kuliah mengenai topik "Kekecewaan, jenis reaksi dalam keadaan kecewa"

Kekecewaan, jenis reaksi dalam keadaan kecewa

1. Definisi "kekecewaan" dalam psikologi moden

2. Tahap keparahan kekecewaan

3. Punca kekecewaan

4. Jenis reaksi kekecewaan

Definisi "kekecewaan" dalam psikologi moden

Kekecewaan adalah keadaan emosional yang timbul dengan pengalaman yang kuat dari pertemuan secara tiba-tiba oleh seseorang yang mengalami halangan yang tidak dapat diatasi dalam perjalanan menuju tujuan. Dalam keadaan ini, terdapat dua kecenderungan dalam tingkah laku. Yang pertama disertai oleh kemarahan, keagresifan terhadap semua orang yang bahkan bertemu secara tidak sengaja dalam perjalanan. Yang kedua adalah perasaan putus asa, kecewa harapan, putus asa, rasa bersalah. Dalam kes ini, seseorang mengarahkan pukulan pada dirinya sendiri, yang kadang-kadang membawa kepada bunuh diri..

Harus diingat bahawa istilah "kekecewaan" digunakan dalam literatur ilmiah moden dalam makna yang berbeza. Selalunya, kekecewaan difahami sebagai bentuk tekanan emosi. Dalam beberapa karya, istilah ini menunjukkan situasi yang mengecewakan, yang lain - keadaan mental, tetapi selalu bermaksud ketidakcocokan antara proses tingkah laku dan hasilnya, iaitu, tingkah laku individu tidak sesuai dengan keadaan, dan oleh itu dia tidak mencapai tujuan yang dia perjuangkan, tetapi sebaliknya, ia boleh membawa hasil yang sama sekali bertentangan. Situasi mengecewakan yang penting untuk penyesuaian biasanya dikaitkan dengan pelbagai keperluan yang tidak dapat dipenuhi dalam situasi tertentu. Seperti yang sudah anda ketahui, keperluannya adalah keadaan individu yang diciptakan oleh keperluan yang dia rasakan untuk sesuatu. Ketidakupayaan untuk memenuhi ini atau keperluan menyebabkan tekanan mental tertentu. Sekiranya berlaku penyusunan semula keseluruhan kompleks keperluan atau ketidakcocokannya, ketika seseorang berusaha menyelesaikan dua atau lebih tugas yang saling eksklusif, tekanan mental mencapai had tertinggi dan, sebagai akibatnya, keadaan terbentuk yang menyebabkan pelanggaran kecukupan tingkah laku, iaitu kekecewaan. Sebagai peraturan, keadaan ini muncul sebagai akibat dari beberapa jenis konflik, yang biasanya disebut konflik intrapsikik, atau konflik motif. Karakteristik ketidaksesuaian konflik intrapsiksi dan perlanggaran kecenderungan keperibadian yang bertentangan pasti menghalang pembinaan tingkah laku integratif yang tidak terpisahkan dan meningkatkan risiko. Berapa kerap kecewa "melawat" seseorang bergantung pada dirinya sendiri. Setiap individu mempunyai ambang kekecewaannya sendiri. Yang ditentukan oleh perasaan emosionalnya yang umum, kepentingan baginya untuk keadaan semasa, serta kepercayaan, sikap, prinsip dan sikap hidup.

2. Tahap keparahan kekecewaan

Tahap keparahan pengalaman kekecewaan dan akibatnya bergantung, pertama sekali, pada dua faktor psikologi yang bernilai diri sendiri: kekuatan kecewa dan tahap keselamatan kekecewaan, "ketegasan" keperibadian. Sebagai tambahan, latar belakang, tetapi faktor yang sangat ketara di sini adalah pemboleh ubah seperti keadaan fungsional seseorang dalam keadaan yang mengecewakan. Perlu juga diperhatikan bahawa baru-baru ini, penentangan terhadap kekecewaan biasanya disebut sebagai "toleransi frustrasi". Pada waktu yang sama, selain fakta bahawa individu yang memiliki kualiti ini, yang dapat secara rasional menganalisis situasi kekecewaan yang muncul, menilai dengan tepat skala dan secara realistis meramalkan perkembangannya, sebagai suatu peraturan, tidak cenderung berisiko memotivasi dan dengan sengaja menghindari membuat keputusan yang dapat dicirikan sebagai suka bertualang. Semua ini secara bersama-sama memungkinkan individu-individu ini, bahkan dalam keadaan ketika mereka masih berada dalam situasi yang melampau yang berkaitan dengan permulaan kekecewaan peribadi, secara optimum mencari jalan keluar dari keadaan yang berlaku, memanfaatkan sumber dalaman dan keadaan luaran mereka..

Sebilangan besar kajian sosio-psikologi kekecewaan dalam satu atau lain cara dikaitkan dengan pengesahan empirik hipotesis "kekecewaan - pencerobohan" oleh D. Dollard dan N. Miller. Dalam salah satu eksperimen awal seperti ini, yang dilakukan pada tahun 1941 di bawah pimpinan K. Levin, "kanak-kanak ditunjukkan sebuah bilik di mana terdapat banyak mainan, tetapi mereka tidak dibenarkan masuk ke dalamnya. Mereka berdiri di luar pintu, melihat mainan dan merasakan keinginan yang kuat untuk bermain dengannya. tetapi tidak dapat mendekati mereka. Ini berlangsung sebentar, setelah itu anak-anak diizinkan bermain dengan mainan ini. Anak-anak lain segera dibenarkan bermain dengan mainan tersebut, tanpa mewujudkan masa menunggu untuk mereka. Anak-anak yang kecewa melemparkan mainan ke lantai, melemparkannya ke dinding dan secara amnya menunjukkan tingkah laku yang sangat merosakkan. Kanak-kanak yang tidak kecewa menunjukkan tingkah laku yang lebih tenang dan kurang merosakkan. " Terdapat sokongan yang jelas untuk menunjukkan bahawa pencerobohan adalah tindak balas tingkah laku yang biasa terhadap kekecewaan..

3. Punca kekecewaan

Terdapat tiga jenis sebab yang mengecewakan:

1) kekurangan - kekurangan kaedah yang diperlukan untuk mencapai matlamat atau memenuhi keperluan;

2) kerugian - kehilangan barang atau objek yang sebelumnya memenuhi keperluan;

3) konflik - wujudnya dua motif yang tidak serentak, perasaan atau hubungan yang tidak jelas.

Dalam hal ini, minat para penyelidik terhadap situasi dan faktor-faktor yang mengecewakan khas masyarakat moden cukup dapat difahami. Seperti yang ditunjukkan oleh sejumlah kajian sosiologi yang dilakukan pada usia 70-an - 80-an. Abad lalu di Amerika Syarikat, sumber kekecewaan massa yang paling biasa adalah hubungan keluarga. Yang dikatakan, "penyebab konflik keluarga yang paling sering disebut di Amerika Syarikat adalah pekerjaan rumah tangga. Keluarga berdebat terus menerus tentang apa dan bagaimana membersihkan dan mencuci; mengenai kualiti penyediaan makanan; tentang siapa yang harus membuang sampah, memotong rumput, dan memperbaiki. Perkara. Sepertiga dari semua pasangan suami isteri mengatakan bahawa mereka selalu berselisih pendapat mengenai isu-isu yang berkaitan dengan kehidupan keluarga....

Akibat langsung dari kekecewaan bukanlah pencerobohan, tetapi keadaan mental khusus yang merangkumi pelbagai emosi negatif. Penggunaan oleh individu dari bentuk pertahanan psikologi yang tidak mencukupi dan kemunculan kegelisahan hiper selalu disertai oleh latihan berlebihan, yang lebih ketara dalam intensitasnya daripada motivasi biasa. Biasanya, dalam situasi ini, keadaan berlaku kerana sekatan tingkah laku motivasi, yang dikenali sebagai kekecewaan..

IP Pavlov banyak kali bercakap mengenai kesukaran hidup yang menyebabkan keadaan korteks serebrum yang tidak baik. Kekecewaan mesti dilihat dalam konteks isu yang lebih luas: daya tahan berhubung dengan kesulitan hidup dan reaksi terhadap kesulitan ini.

1) cukup dapat diatasi, walaupun diperlukan usaha besar untuk mengatasinya. Kekecewaan bukanlah salah satu jenis kesukaran ini;

2) tidak dapat ditahan. Fenomena kekecewaan paling banyak dikaji berkaitan dengan halangan aktiviti.

Kesukaran lain dalam hidup tidak dapat diatasi, atau, dengan teliti, hampir tidak dapat diatasi. Penyelidik kekecewaan mengkaji kesukaran yang benar-benar dapat diatasi rintangan atau halangan, halangan yang menghalangi untuk mencapai tujuan, menyelesaikan masalah, memenuhi keperluan.

4. Jenis reaksi kekecewaan

Terdapat jenis reaksi berikut dalam keadaan kecewa.

1) Keagresifan adalah jenis reaksi yang paling biasa. Tindak balas yang sesuai untuk munculnya halangan adalah mengatasi atau memotongnya, jika mungkin. Agresi adalah serangan yang dilakukan sendiri menggunakan tangkapan. Keadaan ini dapat dinyatakan dengan jelas dalam kesombongan, kekasaran, sombong, atau dapat berupa permusuhan dan kemarahan terpendam. Keadaan pencerobohan yang biasa adalah pengalaman marah yang akut, sering afektif, aktiviti gangguan impulsif, kemarahan, dll. kehilangan kawalan diri, kemarahan, tindakan agresif yang tidak perlu.

Menyumbang kepada kekecewaan adalah kesalahan, ketidakadilan, sarkastik, teguran, penantian, penyalahgunaan, pengambilalihan, penolakan, pena atau telefon bimbit yang rosak, dan sering orang dan bukannya objek. Reaksi dalam bentuk pencerobohan boleh berupa penolakan, penghinaan, serangan fizikal terhadap seseorang atau objek..

2) Mundur dan menarik diri - dalam beberapa kes, seseorang bereaksi terhadap kekecewaan dengan penarikan diri, disertai dengan keagresifan, yang tidak menampakkan dirinya secara terbuka, kecuali dia menarik diri dan tidak memikirkan sesuatu yang buruk. Tempat percutian biasanya disertakan dengan beberapa jenis pampasan. Ia boleh bersifat fizikal atau psikologi: a) pengekangan - pengunduran yang disengajakan; b) penindasan - mundur tanpa sedar. Selalunya seseorang "melepaskan diri" dari masalah menggunakan strategi pertahanan psikologi tertentu, yang paling produktif adalah:

pemejalwapan - mengkoordinasikan dorongan yang disekat dengan kepentingan lain dalam pengembangan beberapa garis tingkah laku baru, yang disetujui oleh norma kumpulan;

rasionalisasi - menggunakan kebolehan intelektual untuk membenarkan tingkah laku seseorang;

fantasi - apabila gambar digunakan sebagai pengganti kepuasan;

3) Regresi - tugas yang sukar digantikan dengan yang lebih mudah. Regresi adalah kembali kepada tingkah laku yang terbentuk lebih awal dan yang pernah memungkinkan untuk memenuhi keperluan dan mengalami kesenangan. Regresi adalah kembali kepada yang lebih primitif. Dan selalunya bentuk tingkah laku bayi. Dan juga penurunan tahap aktiviti di bawah pengaruh kekecewaan. Mirip dengan pencerobohan - regresi tidak semestinya hasil daripada kekecewaan.

Kekecewaan - kekacauan rancangan, pemusnahan rancangan, iaitu menunjukkan beberapa jenis keadaan trauma di mana anda gagal. Kekecewaan adalah keadaan yang timbul apabila mustahil untuk mencapai matlamat yang ditetapkan - untuk merealisasikan motifnya.

Rosenzweig: kekecewaan - berlaku apabila tubuh menghadapi rintangan yang kurang lebih dapat diatasi untuk memenuhi keperluan penting.

Rosenzweig mengenal pasti tiga jenis situasi yang mengecewakan:

1) kekurangan - kekurangan kaedah yang diperlukan untuk mencapai matlamat atau memenuhi keperluan;

Levitov mengenal pasti beberapa keadaan khas yang sering dijumpai di bawah tindakan frustrator, walaupun ia muncul setiap kali dalam bentuk individu:

1) toleransi. Bentuk toleransi yang berbeza:

a) ketenangan, kehati-hatian, kesediaan untuk menerima apa yang berlaku sebagai pelajaran hidup, tetapi tanpa banyak mengeluh tentang diri;

b) ketegangan, usaha, pengekangan reaksi impulsif yang tidak diingini;

c) memamerkan sikap acuh tak acuh, di belakangnya tersembunyi kemarahan atau keputusasaan yang tersembunyi. Toleransi dapat dipupuk.

2) Fiksasi - dua makna:

a) tindakan stereotaip, berulang. Memahami dengan cara ini, fiksasi bermaksud keadaan aktif, tetapi, berbeza dengan pencerobohan, keadaan ini kaku, konservatif, tidak memusuhi sesiapa pun, ini adalah kesinambungan dari aktiviti sebelumnya oleh inersia apabila aktiviti ini tidak berguna atau bahkan berbahaya.

b) keterikatan pada frustrator, menyerap semua perhatian. Keperluan untuk waktu yang lama untuk melihat, mengalami dan menganalisis kekecewaan. Di sini, stereotaip dimanifestasikan bukan dalam pergerakan, tetapi pada persepsi dan pemikiran. Bentuk fiksasi khas adalah tingkah laku berubah-ubah. Bentuk fiksasi aktif akan menjadi aktiviti mengganggu yang membolehkan anda melupakan. Depresi dapat dilihat sebagai kebalikan dari pencerobohan. Agresi dicirikan oleh perasaan sedih, kesedaran ketidakpastian, tidak berdaya, putus asa, dan kadang-kadang putus asa. Jenis kemurungan yang istimewa adalah keadaan kekakuan dan sikap tidak peduli, sejenis kebas sementara.

3) Emosi. Pada simpanse, tingkah laku emosi berlaku setelah semua penyesuaian lain terhadap keadaan gagal..

Kadang kala frustrator menimbulkan keadaan psikologi konflik luaran atau dalaman. Kekecewaan hanya berlaku dalam kes konflik yang mana perjuangan motif dikecualikan kerana putus asa dan kemandulan. Keraguan dan keraguan yang tidak berkesudahan adalah penghalang. Kekecewaan berbeza bukan hanya dalam kandungan psikologis atau orientasinya, tetapi juga dalam jangka masa, dapat menjadi mood jangka panjang, dalam beberapa kes meninggalkan tanda yang nyata pada keperibadian seseorang. Kekecewaan boleh menjadi ciri khas seseorang; tidak biasa, tetapi menyatakan kemunculan sifat watak baru; episodik, sementara. Biasanya, jenis tingkah laku kekecewaan berikut dibezakan:

-kegembiraan motor - reaksi tanpa tujuan dan tidak teratur;

-pencerobohan dan kemusnahan;

-stereotaip - kecenderungan mengulangi tingkah laku tetap secara membuta tuli;

-regresi, yang dipahami sama ada "sebagai rujukan model tingkah laku yang mendominasi pada periode awal kehidupan seseorang individu", atau sebagai "primitivisasi" tingkah laku atau penurunan "kualiti prestasi".

Tahap kekecewaan bergantung pada bagaimana orang itu bersedia menghadapi halangan..

Terdapat dua arah reaksi utama:

Agresi adalah salah satu manifestasi kekecewaan yang kuat dan aktif.

Berundur: fizikal atau psikologi. Retret yang disengajakan - menahan diri.

Mundur tanpa sedar - penindasan.

Menganalisis hasil eksperimen, kami sampai pada kesimpulan bahawa akibat langsung dari kekecewaan bukanlah pencerobohan itu sendiri, tetapi keadaan mental khusus, termasuk keseluruhan kompleks emosi negatif, yang disebutkan di atas. Sangat jelas bahawa pengalaman negatif seperti itu tidak hanya meningkatkan potensi konflik individu dan kemungkinan reaksi agresif di bawah pengaruh memprovokasi rangsangan, tetapi pada diri mereka mewakili psikologi yang agak serius, dan jika kekecewaan menjadi besar, maka masalah sosial..

Sebagai akibat dari kekecewaan, sering terdapat keraguan diri yang tersisa, serta penetapan kaedah tindakan yang digunakan dalam situasi kekecewaan. Kekecewaan sering menjadi salah satu sumber neurosis. Yang sangat penting dalam psikologi moden adalah masalah "daya tahan" seseorang berkaitan dengan kekecewaan.

Bibliografi

1. Myers D. Psikologi sosial. SPb., 2000 S. 491

2. Maklakov AG Psikologi am. - SPb.: Peter, 2001.-- 592 p.: Sakit. - (Siri "Buku teks abad baru")

3. Maslow A. Motivasi dan keperibadian. SPb., Peter, 2006-352s.

Kekecewaan: Bagaimana Kekecewaan dan Kegagalan "Menghancurkan" Seseorang, dan Apa yang Perlu Dilakukan Mengenai Ini

Seseorang jatuh ke dalam keadaan kecewa apabila mengalami situasi negatif yang menyakitkan, menyebabkan kekecewaan dari harapan dan harapan yang tidak terpenuhi. Kesedihan, pandangan terkulai, kehilangan minat dalam aktiviti harian biasa - inilah yang diperhatikan pada seseorang yang mengalami kekecewaan. Mari kita perhatikan lebih dekat masalah ini dan cuba mencari cara untuk menolong diri kita sendiri dalam tempoh yang sukar..

Apa itu kekecewaan emosi?

Istilah ini terbentuk dari kata "frustratio", yang diterjemahkan dari bahasa Latin bermaksud "harapan sia-sia atau tidak terpenuhi." Kekecewaan adalah, dengan kata sederhana, keadaan fikiran yang timbul akibat kekecewaan yang teruk. Melakukan sesuatu, berusaha untuk sesuatu, seseorang mempunyai harapan yang menyenangkan, tetapi mereka tidak menjadi kenyataan, rancangan itu runtuh. Ini menimbulkan rasa kecewa, kedalamannya menentukan berapa banyak keadaan emosi individu yang akan menderita. Ahli psikologi mengatakan bahawa kekeliruan dan kesedihan akibat kegagalan adalah reaksi semula jadi. Tetapi jika seseorang merasakan ini untuk waktu yang lama, maka ia sudah berubah menjadi masalah yang pasti mempengaruhi jiwa..

Kekecewaan adalah keadaan emosi, yang dicirikan sebagai trauma untuk jiwa, dengan pelbagai akibat negatif. Dengan latar belakang kekecewaan yang mendalam, timbul ketidakselesaan yang teruk, sering berkembang menjadi kemurungan. Seseorang sentiasa mempunyai mood yang tidak baik, wataknya berubah, pencerobohan dan tingkah laku tidak wajar muncul. Itulah sebabnya penting untuk mencari sebab-sebab keadaan ini tepat pada waktunya dan mula menyingkirkannya..

Sebab, tanda dan akibat kekecewaan

Pemicu kekecewaan adalah pelbagai peristiwa dan keadaan, tindakan orang tersayang dan orang penting, keputusan yang dibuat. Terdapat banyak contoh keadaan ini yang timbul dengan latar belakang khayalan dan kesimpulan yang salah. Semua faktor yang menyebabkan keadaan fikiran terbahagi kepada 4 jenis:

  • fizikal;
  • psikologi;
  • biologi;
  • sosial.

Kekecewaan fizikal merangkumi sekatan kewangan, penjara. Di antara psikologi - kekurangan atau kurang pengetahuan, ketakutan, keraguan. Penyebab kekecewaan biologi adalah penuaan, ciri luaran, perubahan penampilan. Dan alasan sosial adalah segala yang berkaitan dengan komunikasi dengan orang lain..

Tanda-tanda kekecewaan utama termasuk:

  • kegelisahan, kebimbangan walaupun atas alasan yang paling tidak penting;
  • perasaan putus asa dan putus asa;
  • kurangnya keyakinan terhadap kemungkinan menyelesaikan masalah;
  • mudah marah;
  • pengasingan.

Tingkah laku seseorang dalam keadaan kecewa berbeza-beza bergantung pada sifat keadaan. Ini dapat menjadi jalan keluar dari masalah, yang dinyatakan dalam keinginan untuk terganggu dengan cara apa pun. Sekiranya seseorang melihat keseriusan masalah dan memahaminya, dia menumpukan perhatiannya, tetapi emosi negatif dapat menghalangnya mencari jalan keluar. Kadang-kadang keadaan kecewa boleh, sebaliknya, menyebabkan lonjakan tenaga dan mendorong seseorang untuk mencari jalan keluar dan cara untuk memperbaiki keadaan..

Perkembangan peristiwa yang betul berlaku apabila seseorang mempunyai reaksi positif terhadap kekecewaan setelah mengalami pengalaman singkat. Dia mula mencari jalan keluar dan berusaha mengubah sesuatu. Situasi yang sukar membolehkan kita mengingati pengalaman negatif dan mengelakkan kesilapan pada masa akan datang. Tetapi jika keadaan emosi yang tertekan berpanjangan, kita menghadapi akibat negatif dari kekecewaan, di antaranya mungkin ada pencerobohan, penyimpangan dari tujuan, kemunduran, penekanan pada kegagalan kita, sikap tidak peduli.

Petua untuk menghilangkan rasa kecewa

Sekarang anda tahu apa maksud keadaan ini dalam psikologi, apa sebab, gejala dan akibatnya. Tidak ada yang kebal dari kekecewaan, tetapi mengetahui bagaimana menyingkirkannya dapat membuatnya lebih mudah untuk mengatasi kekecewaan. Gunakan petua ini:

  1. Lihatlah diri anda dari luar. Selalunya sangat berguna untuk mengubah perspektif anda. Kadang-kadang sampai pada pemahaman bahawa matlamat itu tidak dapat dicapai..
  2. Lihat lagi harapan yang tidak dipenuhi dan hargai mereka. Mungkin mereka tidak begitu penting bagi anda.?
  3. Tetapkan semula matlamat, bentuk rancangan baru. Sekiranya anda masih ingin mencapai pemenuhan keinginan anda, cuba mulakan semula, memikirkan semuanya dengan baik. Mungkin anda perlu membuat rancangan langkah demi langkah dengan anggaran kerumitan dan kemungkinan setiap langkah..
  4. Tetapkan tarikh akhir. Cuba tentukan berapa lama masa yang diperlukan untuk mencapai matlamat anda, tetapkan tarikh akhir, tetapi tetap realistik..
  5. Sila bersabar. Tidak perlu terburu-buru, jika tujuannya benar-benar penting, anda boleh bersabar.
  6. Pertimbangkan untuk berehat. Apabila kita membakar dan membina keletihan emosi, itu menghalang kita menyelesaikan masalah dengan berkesan. Mungkin anda memerlukan rehat sejenak, rehat yang baik, kembali ke hobi kegemaran anda?

Ahli psikologi menyatakan bahawa kekecewaan adalah tanda kecerdasan tinggi, kerana orang yang berada dalam keadaan ini dapat memikirkan hubungan sebab-akibat dan menganalisis. Dan anda boleh mendapat keuntungan dari keadaan ini. Sekiranya anda memahami mengapa keadaan emosi sedemikian menimpa anda dan bagaimana mengatasinya, anda boleh mengarahkan tenaga kemarahan yang muncul ke arah yang betul, melihat tujuan dan tindakan anda sebaliknya, dan mengubah sesuatu menjadi lebih baik. Jangan biarkan kekecewaan membebani anda! Dan jika sukar untuk mengatasi emosi negatif, tetapkan tujuan lagi dan menjejakkan kaki ke arah mencapainya, lakukan bersama-sama dengan Wikium. "Detoksifikasi Otak" akan membantu anda mengatasi emosi negatif dan menyesuaikan dengan suasana hati yang tepat, dan "Kursus Menetapkan Matlamat" akan mengajar anda untuk menetapkan matlamat dengan betul, berjaya dan cepat mencapainya.