Tekanan fisiologi dan psikologi

Tekanan - keadaan tekanan mental yang berlaku pada seseorang semasa melakukan aktiviti dalam keadaan yang paling sukar dan sukar, baik dalam kehidupan seharian dan dalam keadaan khas (peperiksaan, pertandingan, dll.).

I. G. Selye. Tekanan, tekanan, sindrom penyesuaian umum (OSA)

Pada tahun 1926, G. Selye memperhatikan bahawa semua pesakit, tanpa mengira diagnosis mereka sendiri, menunjukkan serupa simptom: pucat, kurus, kurang selera makan, dll. Dia menyebutnya "sindrom penyakit." Setelah 10 tahun, dia melakukan eksperimen pada haiwan: dia memasukkan bahan toksik ke dalam darah mereka. Hasil (analisis keadaan organ dalaman): "Triad tekanan (kegelisahan)":

1) Kelenjar adrenal membesar dan gelap;

2) Atrofi kelenjar timus (timus);

3) Ulser pada permukaan dalam perut.

Gejala seperti itu dapat dikesan di bawah sejumlah pengaruh: mental (imobilisasi), pendedahan kepada sejuk, panas, jangkitan, trauma, pendarahan, dan lain-lain. Reaksi ini disebut sindrom penyesuaian umum. Ia terdiri daripada tiga tahap:

1) Tindak balas penggera. Tubuh mengubah ciri-cirinya ketika mengalami tekanan, seperti yang ditunjukkan dalam gambar, iaitu. ketahanan keseluruhan terhadap tekanan berada di bawah normal. Kerja kelenjar pituitari, kelenjar timus, korteks adrenal diaktifkan. Perubahan hormon berlaku.

2) Fasa rintangan (rintangan). Sekiranya tindakan digabungkan dengan kemungkinan penyesuaian, maka fasa rintangan stabil dalam badan; pada masa yang sama, tanda-tanda kegelisahan hampir hilang, dan tahap daya tahan meningkat dengan lebih tinggi. Ini terdiri dalam memulihkan simpanan hormon-hormon yang telah habis dalam keadaan cemas. Adaptasi (badan telah menemui kemampuan untuk berfungsi dengan normal apabila terkena tekanan);

3) Fasa Keletihan Sebagai akibat dari tindakan rangsangan tekanan yang berpanjangan, walaupun daya tahan terhadap tekanan meningkat, simpanan tenaga adaptif akan habis. Kemudian tanda-tanda reaksi kecemasan muncul lagi, tetapi sekarang ia tidak dapat dipulihkan dan individu itu mati.

Jadi. tekanan - Ini adalah tindak balas yang tidak spesifik dari organisma terhadap permintaan yang dikemukakan kepadanya. Digambarkan sebagai satu set perubahan fisiologi dan biokimia dalam tubuh dalam keadaan berbahaya. Reaksi umum seluruh organisma. Rumusan ini memberikan gambaran tekanan yang "netral" secara kasar; dari ini Selye membuat kesimpulan dua jenis tekanan:

Tekanan (d-stress) adalah tekanan yang tidak menyenangkan dan merosakkan tubuh, tekanan negatif.

Eustress (stres f) adalah tekanan positif yang membantu menggerakkan badan.

Fungsi biologi tekanan - adaptasi. Ia direka untuk melindungi tubuh daripada pengaruh yang mengancam dan merosakkan dari pelbagai jenis: fizikal, mental. Ia membantu menggerakkan sumber daya individu untuk mengatasi kesukaran yang dihadapi..

Pada mulanya, Selye mengkaji tindak balas tekanan sebagai tindak balas terhadap rangsangan fizikal, dan kemudian ternyata faktor mental juga menyebabkan tekanan. Oleh kerana mana-mana agen yang memerlukan penyesuaian menyebabkan tekanan, maka sebarang penyakit dikaitkan dengan beberapa manifestasi tekanan (penyakit memerlukan beberapa reaksi adaptif). Bagi penyakit yang timbul terutamanya akibat kecacatan penyesuaian (sindrom tekanan yang tidak betul), Selye mencadangkan nama "penyakit penyesuaian", kerana mereka kurang bergantung pada sifat faktor patogen daripada penyesuaian reaksi badan terhadap kesan tekanan yang tidak spesifik. Di satu pihak, satu penyebab (stres), faktor patogenik, boleh menyebabkan banyak penyakit yang berlainan (pemilihan organ berdasarkan prinsip hubungan lemah), di sisi lain, kerosakan teruk tertentu boleh disebabkan oleh agen yang berbeza, kerana semuanya mempunyai kesan tekanan.

Hubungan antara emosi dan tekanan. Rangsangan emosi dipercayai penyumbang utama tekanan psikologi. Kecenderungan ciri adalah untuk melihat tekanan sebagai keadaan istimewa, berdampingan dengan keadaan emosi yang lain. Sebilangan penulis mencadangkan untuk mempertimbangkan masalah tekanan dalam aspek fungsional, sebagai masalah pengaruh emosi terhadap aktiviti produktif subjek. Keadaan ketegangan mental (tekanan) timbul apabila seseorang melakukan aktiviti produktif dalam keadaan sukar dan mempunyai pengaruh yang kuat terhadap keberkesanannya.

Kekhususan tindak balas terhadap tekanan: 1) daya tahan tinggi terhadap tekanan; 2) rendah, sementara dalam beberapa aktiviti bertambah baik, yang lain bertambah buruk hingga kerosakan. Ia bergantung kepada keadaan dan subjeknya sendiri. Oleh itu, semasa menilai ketegangan, petunjuk prestasi digunakan: sifat pergeseran dalam aktiviti (kemerosotan atau peningkatan).

Ketegangan dikategorikan sebagai dua tanda:

1. Sifat gangguan dalam aktiviti (bentuk penghambatan - pelaksanaan operasi intelektual yang perlahan, impulsif - peningkatan jumlah tindakan yang salah, umum - kegembiraan yang kuat, kemerosotan prestasi yang tajam, gangguan motor, dan lain-lain, gangguan aktiviti sepenuhnya).

2. Kekuatan, ketekunan pelanggaran ini (tidak signifikan, ketegangan cepat hilang; berpanjangan dan ketara mempengaruhi proses aktiviti; berpanjangan, jelas dan praktikal tidak hilang, walaupun ada langkah pencegahan). Perubahan fisiologi dan petunjuk prestasi adalah petunjuk penting untuk ketegangan psikologi..

II. Lazarus. Tekanan fisiologi dan psikologi.

Stressor - pengaruh luaran dan dalaman yang tidak baik, ketara dalam kekuatan dan jangka masa, yang menyebabkan berlakunya keadaan tertekan.

Keburukan atau ketidakstabilan rangsangan bergantung pada sifat struktur psikologi. Makna rangsangan dan sikap terhadapnya ditentukan oleh pengalaman masa lalu. Sifat dan struktur tindak balas tekanan bergantung pada mekanisme pertahanan psikologi yang bertindak sebagai orang tengah..

Jenis tekanan:

1)Tekanan fisiologi. Ini adalah tekanan yang disebabkan oleh stres fisiologi (mereka mempunyai kesan langsung pada tisu badan; ini termasuk rasa sakit, sejuk, suhu tinggi, aktiviti fizikal yang berlebihan, dll.).

2)Tekanan psikologi, ia adalah tekanan yang disebabkan oleh tekanan psikologi: rangsangan yang menandakan kepentingan biologi atau sosial peristiwa. Ini adalah isyarat ancaman, bahaya, kegelisahan, kebencian, keperluan untuk menyelesaikan masalah yang kompleks. DAN)Tekanan maklumat (berlaku dalam situasi maklumat yang berlebihan: tugas yang sukar, penyelesaian cepat, dll.).

B)Tekanan emosi (berlaku apabila seseorang individu tidak dapat memenuhi keperluannya, biologi dan sosial: rungutan, ancaman, konflik, dll.).

Petukhov. Tekanan psikologi: tekanan emosi (had ketegangan di luar mana emosi mengganggu aktiviti normal) dan operasi (tahap ketegangan yang optimum dan bahkan perlu untuk pelaksanaan aktiviti). Sekiranya dari awal tekanan adalah mekanisme penyesuaian, maka perlu sampai tahap tertentu..

Vii. Tindak balas klinikal terhadap tekanan. Gangguan tekanan pasca trauma (PTSD)

Tindak balas klinikal terhadap tekanan:

1) Reaksi tekanan akut, jangka masa antara beberapa jam hingga beberapa hari.

2) Reaksi penyesuaian, reaksi terhadap perubahan kehidupan.

Cara Menahan Tekanan - Walaupun Pada Masa-masa yang sukar

Sebab sebenar emosi negatif - dan bagaimana menyingkirkannya

Mikhail Khors psikologi klinikal, penagih

Terdapat banyak situasi tertekan dalam beberapa bulan terakhir - kami bimbang tentang kesihatan, pekerjaan, anak-anak, keterbatasan... Mengapa ada yang menderita lebih banyak, sementara yang lain nampaknya tidak banyak berubah dalam hidup mereka? Apa yang menentukan tindak balas tekanan kita sama sekali - dan bolehkah seseorang mengubahnya??

Mari kita tanyakan pada diri kita sendiri: sebagai akibat dari apa yang dinyatakan oleh mental (emosi) negatif seseorang? Apa yang membuat kita takut, marah, cemas, jengkel, bersalah dan malu, marah, rasa kesal, atau emosi negatif yang lain? Apakah penyebab semua keadaan ini, yang dalam kehidupan sehari-hari sering disebut dalam satu perkataan - tekanan?

Ya, ada tekanan fisiologi (biologi) dan psikologi. Izinkan saya memberikan contoh ringkas. Tekanan biologi adalah tekanan fisiologi yang akan dialami seseorang sekiranya mereka dituangkan dengan air sejuk pada hari yang panas. Apa yang akan berlaku? Kepala akan ditarik ke bahu, wajah akan berkerut, gemetar akan melalui badan, kekejangan vaskular akan berlaku. Reaksi fisiologi ini akan menampakkan diri dalam jumlah orang yang banyak dalam keadaan ini..

Tetapi secara psikologi, orang akan bertindak balas secara berbeza terhadap apa yang akan berlaku kepada mereka. Kemungkinan besar, majoriti tidak akan berpuas hati dengan peristiwa ini, mula mengeluh, marah: "Oh-oh! Berhenti segera, saya berasa tidak enak!" Dan seseorang akan bertindak balas dengan gembira: "Hai gay! Ayo lagi! Hore!" Jelas, yang pertama dapat mengatasi tekanan emosi, tekanan, tetapi yang terakhir tidak dapat. Walaupun tindak balas fisiologi akan sama.

Sudah tentu kita berminat dengan tekanan psikologi, bukan biologi. Oleh itu, dalam apa yang berikut, di bawah perkataan "stres" kita bermaksud tekanan emosi secara intensiti tinggi..

Peristiwa kehidupan yang paling tertekan, jadual

Terdapat banyak definisi tekanan, tetapi kita akan mengambil yang paling difahami untuk sebilangan besar pembaca. Jadi, tekanan (dari tekanan bahasa Inggeris - beban, ketegangan; keadaan tekanan meningkat) adalah keadaan tekanan psikologi yang sangat kuat dan berpanjangan yang berlaku pada seseorang apabila sistem sarafnya mendapat beban emosi. Tekanan tidak mengatur aktiviti manusia, mengganggu tingkah laku normalnya 1.

Apakah penyebab tekanan (tekanan emosi) dari sudut pemikiran psikologi saintifik moden? Apa yang menyebabkan orang mengalami tekanan? Menurut banyak penyelidik (untungnya, tidak semua orang, dan mengapa untungnya - baca terus), penyebab tekanan adalah apa yang disebut sebagai faktor tekanan, atau stres, iaitu, peristiwa dan situasi.

Sejumlah besar klasifikasi faktor tekanan telah dibuat, yang menurutnya penilaian tentang intensiti tekanan diberikan. Saya hanya akan memetik satu daripadanya. Skala ini dibuat oleh psikiatri Thomas Holmes dan Richard Ray berdasarkan tinjauan terhadap lebih daripada 400 lelaki dan wanita dari pelbagai usia, dengan pendidikan, status perkahwinan dan dari budaya yang berbeza. Mereka diminta untuk menilai tahap tekanan pada permulaan setiap kejadian ini..

Kejadian hidupKeamatan tekanan
Kematian pasangan perkahwinan100
Perceraian75
Perpisahan dari pasangan perkahwinan65
Pemenjaraan63
Kematian ahli keluarga terdekat63
Kecederaan atau penyakit53
Akan berkahwin50
Pemecatan dari kerja47
Berkumpul semula dengan pasangan perkahwinan45
Persaraan45
Masalah kesihatan ahli keluarga44
Kehamilan40
Masalah seksual39
Ketibaan ahli keluarga baru39
Menyesuaikan diri dengan perubahan di tempat kerja39
Perubahan status kewangan38
Kematian rakan karib37
Pindah ke pekerjaan lain36
Penamatan hak untuk membeli harta yang dicagarkantiga puluh
Menukar tanggungjawab di tempat kerja29
Meninggalkan anak lelaki atau anak perempuan dari rumah29
Kesukaran rumah tangga29
Pencapaian peribadi yang luar biasa28
Si isteri pergi bekerja atau berhenti kerja26
Pendaftaran atau kelulusan sekolah26
Mengubah keadaan hidup25
Mentakrifkan semula tabiat peribadi24
Kesukaran dengan bos23
Penukaran tempat tinggal20
Pindah ke sekolah lain20
Perubahan hiburanSembilan belas
Perubahan dalam kehidupan beragamaSembilan belas
Perubahan dalam kehidupan awam18
Mengubah rutin tidur andaenam belas
Perubahan tabiat makanlima belas
Percutian, percutian13
Krismas12
Pelanggaran undang-undang kecilsebelas

Mengapa orang mengalami tekanan secara berbeza

Banyak skala dan klasifikasi lain yang dapat disebutkan, dengan hanya satu "besar" dan tebal. Pendekatan di sebalik penyelidikan ini pada dasarnya cacat. Sebenarnya, penyelidik dan saintis yang mengatakan bahawa tekanan (ketegangan emosi) adalah akibat peristiwa dan situasi yang salah! Saya akan menerangkan pemikiran saya.

Mari kita ambil sebarang keadaan, malah yang paling menegangkan: kematian seseorang. Dan mari kita ketahui bahawa, ternyata, ada orang di bumi yang bergembira dengan kematian saudara-mara yang mereka sayangi. Orang-orang ini dibesarkan dalam tradisi budaya dan falsafah-agama lain. Sebagai contoh, sudah pasti diketahui bahawa umat Buddha mempunyai pandangan kematian yang berbeza daripada orang Eropah. Ini bukan mengenai keadaan emosi seseorang, tetapi mengenai intensiti manifestasi pengalaman ini.

Sekali lagi. Ia penting. Kami menganalisis situasi yang tidak berbeza, tetapi serupa. Sebagai contoh, kita tidak menganggap kematian saudara yang kaya yang meninggalkan harta pusaka dan kematian saudara yang miskin yang hanya tinggal hutang. Dan ternyata dalam keadaan yang sama, orang boleh mengalami reaksi emosi yang sangat berbeza:

  • sebilangan orang akan mengalami kesedihan sepanjang hidup mereka. Ini akan melucutkan kekuatan dan kemampuan mereka untuk membuat sesuatu yang berharga. Orang-orang seperti itu, setelah kehilangan orang yang disayangi, mabuk atau mati;
  • yang lain akan bersedih, tetapi ini tidak akan merampas kehidupan mereka. Selepas beberapa ketika mereka akan pulih dari kesedihan mereka dan terus maju;
  • masih yang lain akan dengan senyum tersenyum, memukul gendang dan menari di sekitar api, bersukacita kerana orang yang mereka sayangi akhirnya meninggalkan dunia ini dan sekarang berada di tempat di mana dia jauh lebih baik.

Kita boleh menghadapi situasi yang kurang trauma bagi seseorang yang dibesarkan dalam budaya kita, misalnya, kesesakan lalu lintas. Dan kita juga akan melihat reaksi psikologi yang berbeza. Bagi satu orang, kesesakan akan menjadi faktor tekanan yang kuat, tetapi bagi yang lain sama sekali tidak, walaupun mereka terlambat bekerja dan bos mereka marah. Seseorang akan tiba keletihan dan hancur, dan yang kedua benar-benar berada dalam keadaan akal.

Adalah mungkin untuk terus memberikan contoh apabila, dalam situasi kehidupan yang sangat serupa, orang mengalami keadaan mental yang berbeza intensiti dan kadang-kadang mempunyai tanda. Ini bermaksud bahawa tidak semua orang akan mengalami tekanan dengan cara yang sama..

Punca tekanan ada di dalam diri seseorang

Dari sini kita dapat menyimpulkan bahawa penyebab tekanan bukanlah situasi atau kejadian, tetapi sesuatu yang tersembunyi di dalam diri seseorang! Dan banyak saintis bersetuju dengan kesimpulan kami.

Sebagai contoh, pakar Amerika J. S. Everly dan Robert Rosenfeld menerbitkan buku "Stress: Nature and Treatment" pada tahun 1985. Idea utamanya adalah bahawa tidak semua kejadian dan fenomena (luaran atau dalaman) menjadi stres, iaitu, mereka melakukan fungsi penghasil tekanan. Sekiranya perengsa itu tidak ditafsirkan oleh orang tertentu sebagai ancaman atau sesuatu dengan akibat negatif, maka dia sama sekali tidak mengalami reaksi tekanan! Oleh itu, sebilangan besar tindak balas tekanan yang dialami orang sebenarnya, menurut Everly dan Rosenfeld, diciptakan oleh mereka sendiri! Saya secara khusus mengetengahkan perkataan yang ditafsirkan, yang dalam bahasa Rusia terdapat sinonim yang baik ditafsirkan.

Jauh sebelum Everly dan Rosenfeld, pada tahun 1966, psikiatri Amerika Richard Lazarus menerbitkan buku Psychological Stress and Coping Process, yang menyiarkan pendapat bahawa fakta penampilan tekanan psikologi dan keamatannya bergantung pada ciri keperibadian individu tertentu. Pendekatan ini dipanggil teori tekanan kognitif Lazarus. Teori yang sangat terang dan bermanfaat, yang entah mengapa tidak pernah digunakan oleh psikoterapi.

Dan kerana sekarang kita tahu bahawa orang mengalami keadaan dengan intensiti dan tanda yang berbeza di bawah peristiwa dan situasi yang sama, maka penting untuk mencari jawapan kepada persoalan tersebut, apakah perbezaan antara orang-orang ini. Dengan menjawab soalan ini, kita dapat berusaha mengubah diri kita sendiri apa sebenarnya penyebab tekanan, secara automatik menerima hasil dari sumber ini yang sebelumnya dibelanjakan untuk keadaan negatif..

Mengapakah orang bertindak balas secara berbeza terhadap keadaan tekanan yang sama?

Untuk menjawab soalan ini, saya mengusulkan untuk memperkenalkan model lain, yang menurutnya kehidupan seseorang adalah perjalanan, dan seseorang itu sendiri adalah pengembara.

Pelancong ini adalah kita masing-masing. Kami menjalani kehidupan, memilih tujuan dan bergerak ke arahnya. Mungkin ada ratusan atau ribuan kilometer ke arah tujuan, tetapi kami masih berusaha untuk terus berjalan, mengatasi semua rintangan, dan mendapatkan apa yang kami mahukan.

Beritahu saya, bagaimana sebenarnya pengembara lelaki tahu bahawa di suatu tempat ada sesuatu yang dapat dicapai olehnya?

Katakan seseorang ingin pergi ke Brazil untuk karnival, tetapi dia sendiri tinggal di bandar yang dilupakan oleh semua orang. Tidak ada kenalannya yang pernah ke Brazil. Dia sendiri juga tidak ada di sana. Bagaimana dia tahu tentang kewujudan Brazil? Jawapannya cukup mudah: dia menonton karnival di TV, membaca buku mengenai negara ini atau melihatnya di peta..

Oleh itu, masyarakat memberitahu kita tentang kemungkinan tujuan, kita mendapat pengetahuan masyarakat tentang dunia. Dari ibu bapa, guru sekolah, rakan, pembuat filem, penulis, blogger, dan banyak lagi. Dan pengetahuan mengenai dunia ini dalam kerangka model yang kita bicarakan akan disebut peta kata.

Maksudnya, seseorang adalah pengembara yang meneroka dunia nyata. Tetapi di kepalanya dia mempunyai peta di mana dunia ini digambarkan. Peta adalah idea tentang dunia di mana kita masing-masing bergerak dan hidup, atau, jika anda suka, pandangan dunia (pandangan dunia) yang diberikan kepada kita oleh masyarakat yang mengelilingi kita.

Tidak semua maklumat di peta diambil oleh kita sendiri. Sebahagian besarnya belum disahkan secara peribadi oleh kami. Tetapi sering kali kita mempercayainya sebagai dogma yang tidak dapat dipecahkan, kerana kita terbiasa berfikir seperti itu. Kerana kami diberitahu sesuatu pada masa kanak-kanak oleh orang yang kami percayai 100 peratus - pihak berkuasa emosi kami (ibu dan ayah dan orang tersayang yang lain).

Oleh itu, pada peta kami menandakan tujuan kami dan merancang jalan. Dan kita mengembara (hidup) di dunia nyata. Dan sekarang, perhatian, kami sedang menyiasat soalan: apa yang begitu berbeza pada kad sehingga orang, setelah mengalami situasi kehidupan yang sama, bertindak balas terhadapnya dengan cara yang berbeza?

Apakah punca sebenar emosi negatif

Mari bayangkan gambar berikut: pengembara menetapkan tujuan untuk menuju ke bandar yang terletak di luar hutan dan pergunungan, di seberang dataran dan sungai. Dia melihat peta dan melihat bahawa sebuah jambatan telah dibina di seberang sungai, dan di belakangnya di seberang sungai adalah sebuah kota.

Baiklah, dia fikir, laluannya diletakkan. Oleh itu, dia menumpukan masa dan tenaga untuk sampai ke tempat di mana, seperti yang dikatakan peta, jambatan itu. Dan akhirnya keluar ke sungai. Tetapi dia tidak melihat sebarang jambatan. Mungkin dulu, tapi sekarang sudah pasti tidak. Dan untuk menyeberangi sungai dengan cara lain adalah mustahil.

Apa pendapat anda, bagaimana keadaan emosi pelancong kita? Bagaimana perasaannya? Kemungkinan besar emosi negatif. Adakah anda bersetuju? Kekecewaan, kebencian, rasa tidak puas hati, kemarahan. Pelancong akan mengalami keadaan mental yang sebenarnya sedang kita cari!

Dan jika kita mengajukan pertanyaan langsung kepadanya: "Apa yang kamu risaukan sekarang, kawan? Apa penyebab kemarahan dan kekecewaanmu?" - apa yang akan kita dengar sebagai tindak balas? Sudah tentu, seperti: "Saya kecewa dan tersinggung kerana tidak ada jambatan!".

Lihat? Orang itu (pengembara) menetapkan keadaan luaran (ketiadaan jambatan) sebagai alasan keadaan emosi negatifnya. Namun, anda dan saya sudah tahu bahawa peristiwa atau situasi itu sendiri tidak boleh menjadi penyebab pengalaman, kerana dalam situasi yang sama orang dengan pandangan dunia (peta) berbeza pengalaman (walaupun dalam tanda, belum lagi intensitas) pengalaman.

Oleh itu, apakah sebab sebenar untuk mengalami ketiadaan jambatan? Ia terkandung di dalam kad orang itu. Pelancong mengalami emosi negatif bukan kerana tidak ada jambatan, tetapi kerana jambatan ini dilukis di peta, adakah anda faham? Sekiranya tidak ada jambatan di peta, maka dia akan bersedia untuk fakta bahawa itu tidak akan berlaku. Dan ketiadaan jambatan tidak akan membuatnya risau!

Jadi, inilah jawapan kepada persoalan yang telah lama kita cari. Orang tidak bimbang dengan keadaan, kejadian dan keadaan. Mereka gugup kerana keadaan dan peristiwa ini tidak tercermin pada peta mereka. Maksudnya, peta mereka tidak sesuai dengan kenyataan..

Dan jika demikian, maka kita dapat bekerja dengan kad untuk mengalami lebih sedikit kebimbangan, dan oleh itu kurang tekanan dalam hidup. Ternyata jumlah emosi negatif bergantung pada diri kita sendiri..

1 Nemov R.S. Psikologi. Tempah. 1. - M.: Pendidikan, 1994.

Apa itu tekanan: jenis, tanda, apa yang menyebabkannya, bagaimana merawatnya

Secara sederhana, tekanan adalah tindak balas badan terhadap apa yang berlaku pada tahap jiwa dan fisiologi. Dalam keadaan yang berubah dan kesan faktor buruk dalam tubuh manusia, sekumpulan reaksi adaptif berkembang - ini adalah tekanan.

Reaksi seseorang terhadap tekanan adalah semata-mata individu: jika untuk satu orang kejadian menimbulkan tekanan, dan untuk yang lain - keadaan yang sama mungkin tidak menimbulkan reaksi. Seseorang di dunia moden menghadapi pengaruh faktor tekanan setiap hari.

Jenis tekanan

Faktor penyebab (stressor) boleh menjadi positif atau negatif. Dalam hal ini, adalah kebiasaan untuk membahagikan tekanan kepada 2 jenis:

  1. Eustress.
    Tekanan jenis ini adalah bentuk yang selamat, dengan sifat positif. Ini adalah keadaan emosi gembira, mobilisasi (tumpuan) badan. Seseorang mengalami emosi yang menjadi dorongan untuk bertindak. Keadaan ini kadang-kadang dipanggil tindak balas bangun..
  2. Kesusahan.
    Spesies ini mempunyai sifat eustress yang berlawanan. Keadaan ini adalah akibat daripada tekanan berlebihan, kadang-kadang membawa kepada tekanan psikologi. Ini adalah bentuk tekanan yang berbahaya yang menyebabkan sejumlah proses negatif dalam badan dan memprovokasi perkembangan gangguan dari pelbagai sistem dan organ..

Jenis tekanan dicirikan oleh mekanisme yang berbeza, tetapi dalam kedua kes ini mempengaruhi kesejahteraan fizikal dan psikologi seseorang. Oleh sifat asal, terdapat klasifikasi tekanan berikut:

  1. Fisiologi.
    Ia dicirikan oleh kesan negatif pada badan dari faktor luaran. Ini termasuk panas atau sejuk, kelaparan dan dahaga, kesan bahan kimia, pendedahan kepada virus dan bakteria, tekanan fizikal, kecederaan, pembedahan, dll..
  2. Emosi dan psikologi.
    Selalunya timbul akibat hubungan yang tidak baik dengan masyarakat. Mereka berkembang di bawah pengaruh faktor positif atau negatif. Contohnya, disebabkan kenaikan / penurunan gaji atau penyakit orang yang disayangi.
  3. Gementar.
    Berlaku dengan voltan berlebihan. Perkembangan bentuk ini bergantung pada ciri-ciri sistem saraf manusia, kemampuan untuk mengatasi perubahan keadaan.
  4. Kronik.
    Bentuk ini berbahaya. Seseorang kehilangan keupayaan untuk mengawal keadaan emosi, sentiasa dalam ketegangan, walaupun tidak ada faktor negatif. Depresi berkembang, gangguan saraf.

Punca tekanan

Apa-apa faktor boleh menyebabkan tekanan. Ahli psikologi telah membahagikan punca tekanan kepada kumpulan berikut:

  1. Keluarga.
    Hubungan yang tegang antara ahli keluarga sering menyebabkan tekanan psikologi.
  2. Sambungan peribadi.
    Keadaan emosi dapat terganggu ketika berinteraksi dengan rakan, rakan sekerja, jiran dan orang asing.
  3. Ekspresi diri.
    Kurangnya peluang untuk merealisasikan diri pada kebanyakan orang dianggap sebagai pengkhianatan terhadap diri sendiri, ini mengganggu keseimbangan psikologi.
  4. Kewangan.
    Keadaan kewangan dan masalah kewangan adalah faktor terpenting yang mengganggu keseimbangan emosi dalam kehidupan seseorang..
  5. Kesihatan dan keselamatan.
    Pengesanan penyakit berbahaya, kecederaan, ancaman terhadap kehidupan dan kesihatan menyebabkan reaksi emosi seseorang yang kuat.
  6. Kerja.
    Merupakan sumber situasi tekanan bagi kebanyakan orang.
  7. Masalah peribadi.
    Kehilangan kawalan terhadap kehidupan dan peristiwa anda menyebabkan kesusahan.
  8. Kematian orang yang disayangi.
    Adakah dorongan yang cukup kuat untuk reaksi tekanan.

Faktor penyebab terbahagi kepada 2 kumpulan umum: peribadi dan organisasi. Mereka juga dibahagikan kepada luaran (kerana adanya perengsa di persekitaran) dan dalaman (berkaitan dengan persekitaran dalaman).

Psikologi tekanan disebabkan oleh sikap peribadi seseorang terhadap apa yang berlaku, persepsi dia terhadap keadaan.

Gejala dan tanda tekanan

Seseorang dalam keadaan emosi yang berlebihan melalui 3 peringkat. Mereka dicirikan oleh yang berikut:

  1. Rasa cemas, kesediaan untuk menentang kesan tekanan. Tubuh digerakkan, pernafasan bertambah cepat, tekanan darah meningkat, otot menjadi tegang.
  2. Rintangan, penyesuaian badan.
  3. Apabila tenaga rintangan menurun, penipisan berlaku.

Manifestasi keadaan ini berbeza dari orang ke orang. Tanda-tanda utama tekanan tekanan:

  • kerengsaan saraf;
  • peningkatan kerengsaan;
  • penurunan emosi;
  • tekanan darah tinggi;
  • kurang tumpuan dan perhatian;
  • gangguan ingatan;
  • gangguan tidur;
  • sikap tidak peduli, pesimisme;
  • kesukaran bernafas;
  • sakit belakang;
  • gangguan dyspeptik (gangguan sistem pencernaan);
  • perubahan selera makan;
  • murid diluaskan;
  • keletihan cepat;
  • sakit kepala.

Terdapat juga ciri-ciri manifestasi dalam wakil dari pelbagai jenis kelamin.

Di kalangan wanita

Lebih mudah untuk mengenal pasti tanda-tanda tekanan emosi pada wanita kerana tidak biasa bagi wanita untuk menyembunyikan perasaan mereka.

Wanita lebih mudah terdedah kepada faktor tekanan kerana organisasi emosi mereka..

Sebagai tambahan kepada manifestasi umum, pada wanita, ketika terkena stres, berat badan dapat berubah, libido dapat menurun. Kitaran haid sering terganggu setelah tekanan yang berpanjangan..

Pada lelaki

Umumnya diterima bahawa lelaki lebih tahan tekanan daripada wanita. Lelaki kurang memberi reaksi terhadap faktor negatif..

Wakil lelaki lebih terkawal, yang penuh dengan bahaya: emosi yang kuat tetap ada di dalam diri seseorang dan ini meningkatkan ketegangan dalaman.

Seorang lelaki dalam kesusahan boleh menjadi agresif. Akibat berlebihan adalah gangguan ereksi, penurunan dorongan seks. Persepsi kritis terhadap apa yang berlaku sering berubah.

Kelakuan dalam keadaan tertekan

Dalam keadaan tertekan, tingkah laku manusia mempunyai ciri-ciri individu. Ia tidak dapat diramalkan oleh orang lain. Peruntukkan garis tingkah laku semasa tekanan, di antaranya anda dapat memerhatikan:

  1. Mengabaikan.
    Orang itu berpura-pura bahawa tidak ada yang berlaku.
  2. Penyelesaian masalah.
    Individu secara rasional menganalisis keadaan dalam mencari jalan keluar.
  3. Dapatkan sokongan dari luar.

Terdapat 2 reaksi utama manusia terhadap situasi yang sukar. Dalam kes pertama, individu menilai faktor tekanan untuk menentukan tindakan seterusnya, di kedua - emosi berlaku, tidak ada usaha untuk menyelesaikan masalah.

Tingkah laku seseorang yang mengalami tekanan di tempat kerja dan di rumah mungkin berbeza.

Apa yang menentukan kerentanan anda terhadap tekanan?

Sikap terhadap sesuatu peristiwa atau berita akan berbeza dari orang ke orang. Oleh itu, untuk satu orang, keadaan akan menyebabkan kejutan emosi, sementara untuk yang lain hanya kegusaran. Mereka. penerimaan bergantung kepada kepentingan yang diberikan oleh seseorang terhadap apa yang berlaku. Perangai, kesihatan sistem saraf, asuhan, pengalaman hidup, penilaian moral sangat penting.

Orang yang mempunyai watak yang tidak seimbang dan / atau curiga (tertakluk kepada ketakutan, keraguan) orang kurang tahan terhadap tekanan.

Seseorang sangat terdedah kepada perubahan keadaan semasa terlalu banyak bekerja, sakit.

Penyelidikan terbaru oleh saintis menunjukkan bahawa lebih sukar untuk membuang orang dengan tahap kortisol rendah (hormon stres). Mereka tidak hilang rasa tenang dalam keadaan tertekan..

Cara bertindak balas terhadap tekanan

Tekanan menyebabkan kompleks manifestasi emosi. Ahli psikologi telah mengenal pasti jenis tindak balas berikut:

  1. "Tekanan lembu".
    Jenis reaksi ini bermaksud berada pada tahap kemampuan psikologi, mental atau fizikal. Seseorang boleh hidup lama dalam irama yang biasa, berada dalam keadaan trauma.
  2. Tekanan Singa.
    Seseorang dengan kasar meluahkan emosi, bertindak balas secara ekspresif terhadap peristiwa.
  3. "Tekanan arnab".
    Ini dicirikan oleh percubaan untuk menyembunyikan dari masalah, kekurangan pengaktifan. Orang itu mengalami keadaan secara pasif.

Tindak balas terhadap faktor tekanan boleh langsung atau berlarutan..

Diagnostik

Walaupun dengan gejala tekanan yang jelas, seseorang mungkin menolak kehadirannya. Diagnosis keadaan dilakukan oleh psikiatri, psikoterapi atau psikologi. Perbincangan terperinci diadakan dengan pesakit, aduan dijelaskan. Untuk diagnosis yang tepat, borang soal selidik digunakan:

  1. Untuk menentukan sendiri penilaian ketahanan tekanan, ujian yang dirancang khas dijalankan. Diagnosis ekspresi tekanan emosi dan psikologi digunakan. Pesakit diuji pada skala tekanan psikologi Lemur-Tesier-Fillion, skala kecemasan situasi Spielberger-Hanin dan skala penilaian diri kecemasan Tsung. Sifat sindrom penyesuaian ditentukan.
  2. Skala aduan klinikal digunakan untuk menilai kesan tekanan, perubahan negatif dalam badan. Soal selidik digunakan untuk menentukan kecenderungan bunuh diri, adanya kemurungan. Ujian kumpulan ini dirancang untuk mengesan kecenderungan gangguan neurotik, untuk menentukan ketahanan terhadap tekanan.

Walau bagaimanapun, ahli psikologi mengesyorkan mendapatkan bantuan profesional jika anda mengesyaki keadaan tertekan, kerana diagnosis diri tidak objektif..

Merawat tekanan

Apabila gejala dikesan, penting untuk menentukan faktor penyebabnya, dan setelah penghapusannya, keadaan psiko-emosi kembali normal. Dalam bentuk kronik, rawatan jangka panjang diperlukan (dari beberapa bulan hingga setahun), yang bertujuan untuk menyesuaikan diri dengan keadaan semasa.

Kaedah psikoterapi untuk mengatasi tekanan

Psikoterapi boleh dilakukan dengan arahan utama berikut:

  • Terapi Gestalt;
  • psikoterapi tingkah laku kognitif;
  • psikoanalisis;
  • psikoterapi berorientasikan badan;
  • analisis transaksional.

Doktor bekerja dengan persepsi seseorang, kepercayaan merosakkan. Penyesuaian nilai dan tujuan hidup dilakukan, kemahiran mengawal diri dan penerimaan diri sedang dilatih.

Cara mengatasi tekanan sendiri?

Tekanan psiko-emosi dinyatakan oleh hipertonik otot, perubahan dalam irama pernafasan. Disarankan untuk menghilangkan tekanan, senaman pernafasan, senaman fizikal, urut. Rawatan mesti menyenangkan dan mengganggu.

Apabila terdedah kepada stres, ahli psikologi mengesyorkan teknik berikut:

  • bernafas dengan terukur;
  • menangis;
  • basuh muka anda dengan air sejuk;
  • minum teh atau air;
  • ubah persekitaran;
  • mengira secara mental;
  • bercakap dengan diri sendiri atau orang lain;
  • menukar jenis aktiviti.

Bersantai di bawah tekanan tidak ada kaitan dengan minum atau merokok. Tabiat buruk akan menyebabkan lebih banyak masalah kesihatan dan memperburuk keadaan..

Ubat untuk keadaan tekanan

Sekiranya perlu, setelah mendiagnosis keadaan pesakit, doktor memilih ubat. Pemilihan ubat bergantung pada gejala yang berlaku. Dalam kes yang berbeza, antidepresan, ubat penenang, antipsikotik, ramuan yang menenangkan ditetapkan.

Teknik untuk meningkatkan daya tahan tekanan

Pelbagai teknik digunakan untuk melatih ketahanan tekanan..

Ahli psikologi memberikan cadangan berikut:

  1. Belajar untuk tidak bimbang tentang faktor yang tidak bergantung pada tingkah laku seseorang.
  2. Jangan mencipta masalah, jangan biarkan emosi negatif berkembang lebih awal. Masalahnya perlu diselesaikan semasa kemunculannya.
  3. Anda harus dapat dengan jujur ​​mengakui emosi anda sendiri, bukan menafikannya..
  4. Jangan sekali-kali membesar-besarkan keadaan. Keadaan memaksa hanya akan memburukkan keadaan.
  5. Setiap orang dapat mengubah sikapnya terhadap orang lain, peristiwa yang berlaku. Anda mesti belajar melihat dunia di sekeliling anda dengan positif.
  6. Apabila timbul situasi yang tidak menyenangkan, adalah berguna untuk membayangkan keadaan yang lebih buruk lagi. Selepas itu, sering kali kita memahami bahawa tidak semuanya buruk..

Dalam beberapa kes, perubahan gaya hidup lengkap membantu..

Fakta menarik mengenai tekanan

Tingkah laku manusia di bawah pengaruh stres sentiasa dikaji. Para saintis dari Sweden mendapati bahawa ketinggian seseorang menurun sebanyak 1% pada waktu petang setelah mengalami tekanan. Fenomena ini dikaitkan dengan keadaan tekanan tisu otot yang tidak terkawal di bahagian belakang dan bahu..

Fakta menarik lain mengenai tekanan:

  • komposisi neurokimia dalam badan berubah;
  • ketawa menurunkan hormon tekanan dan memanjangkan umur;
  • selepas keadaan tertekan, rambut boleh gugur selepas 3 bulan;
  • peningkatan kepekatan hormon kortisol merangsang pengumpulan lemak di kawasan pinggang;
  • kelikatan darah meningkat;
  • dalam keadaan tertekan, kudis mungkin muncul kerana pengaktifan bahagian otak yang bertanggungjawab terhadap sensasi gatal;
  • tekanan kronik pada kanak-kanak melambatkan pertumbuhan mereka;
  • lelaki lebih kerap daripada wanita mengalami akibat tekanan emosi;
  • kemungkinan menghidap barah dan sirosis hati meningkat;
  • Pakar bedah, penyelamat, juruterbang, jurnalis foto, ejen pengiklanan dan ejen dianggap sebagai yang paling tertekan.

Penting agar pergolakan emosi tidak berpanjangan dan disebabkan oleh peristiwa positif dalam kehidupan..

Jenis tekanan utama - mengkaji musuh, memenangi pertempuran

Keinginan untuk perdamaian adalah ciri bukan sahaja setiap badan di alam semesta, tetapi juga sistem saraf kita. Apa-apa pengaruh luaran mencetuskan reaksi penyesuaian dalam badan - tekanan. Apakah jenis tekanan asas? Terdapat empat kumpulan utama: eustress, tekanan, bentuk fisiologi dan psikologi. Klasifikasi tekanan mengambil kira tahap pengaruh rangsangan berbahaya, kemampuan untuk mengatasi beban dengan sendirinya dan kepantasan pemulihan kestabilan sistem saraf.

Pengelasan tekanan oleh pengaruh

Dalam psikologi, adalah kebiasaan untuk membahagikan beban tersebut kepada dua kategori utama:

  • Bentuk "baik" (eustress);
  • Bentuk "buruk" (kesusahan).

Mekanisme untuk memicu tekanan adalah perlu bagi seseorang untuk bertahan hidup, kerana ia adalah bentuk penyesuaian dengan dunia yang berubah. Tekanan jangka pendek menguatkan badan, melepaskan tenaga yang membolehkan seseorang menggerakkan sumber dalaman dengan cepat. Tahap eustress yang menggembirakan berlangsung beberapa minit, jadi sistem saraf dengan cepat mengembalikan kestabilan kerja dan aspek negatif tidak mempunyai masa untuk menjelma.

Tekanan "buruk" dalam psikologi disebut sebagai kesan yang tidak dapat ditanggung oleh badan sendiri. Kita bercakap mengenai kesan tekanan jangka panjang, ketika sumber mental tidak mencukupi untuk penyesuaian, atau kita bercakap mengenai pelanggaran kesihatan fizikal. Tekanan memberi kesan buruk kepada tubuh - dalam kes kritikal, seseorang kehilangan keupayaannya untuk bekerja tanpa rawatan yang betul. Tekanan jangka panjang melemahkan sistem imun, yang seterusnya menyebabkan sejumlah penyakit kronik atau akut.

Tekanan fisiologi adalah bentuk penyesuaian asas

Klasifikasi tekanan juga berdasarkan cara proses penyesuaian bermula. Kategori tekanan "sederhana" mengambil kira sekumpulan minimum impak - faktor persekitaran, beban fizikal. Tekanan fisiologi adalah hasilnya..

Bentuk ini menunjukkan reaksi akut badan terhadap pengaruh agresif dunia sekitarnya. Perubahan suhu secara tiba-tiba, kelembapan berlebihan, ketiadaan makanan atau air minuman yang berpanjangan, angin yang menusuk, panas atau sejuk yang berlebihan - faktor seperti itu memerlukan pergerakan yang berlebihan. Pencetus tekanan fisiologi juga harus merangkumi aktiviti fizikal yang berlebihan, khas untuk atlet, serta kelainan pemakanan yang disebabkan oleh pemakanan yang berlebihan atau tidak mencukupi (kerakusan atau kelaparan).

Dalam psikologi yang popular, bentuk tekanan makanan yang istimewa dibezakan, yang disebabkan oleh diet yang tidak betul (pelanggaran peraturan, pemilihan makanan yang tidak mencukupi, penyerapan makanan yang berlebihan atau penolakan dari itu).

Dalam keadaan normal, bentuk fisiologi hilang tanpa jejak kerana daya tahan tubuh manusia yang tinggi. Walau bagaimanapun, sekiranya seseorang berada dalam keadaan tidak selesa untuk waktu yang lama, tubuhnya berhenti untuk menyesuaikan diri dengan betul dan kegagalan berlaku pada tahap fizikal - penyakit timbul.

Video: Natalia Kucherenko, psikologi “Serangkaian ceramah mengenai psikologi. Kuliah 12: tekanan "

Tekanan psikologi

Tekanan psikologi adalah momok masa kita. Bentuk ini menjadi ciri khas era, kerana secara langsung berkaitan dengan kecukupan interaksi manusia dengan masyarakat. Sekiranya pada tahap fizikal penyesuaian adalah jaminan utama kelangsungan hidup dan difasilitasi oleh mekanisme reaksi naluri yang kuat, maka tekanan psikologi dapat mengganggu seseorang untuk waktu yang lama..

Jiwa yang "dilemahkan" adalah hasil reaksi yang melampau terhadap dua jenis pengaruh - faktor maklumat atau emosi.

  1. Lebihan maklumat. Pekerja berpengetahuan tahu dari pengalaman mereka sendiri apa akibat menerima sejumlah besar maklumat. Walaupun pemprosesan maklumat adalah fungsi asas hemisfera serebrum, terlalu banyak data yang merugikan. Kegagalan menyerupai komputer yang beku - keupayaan untuk berkonsentrasi menurun, proses pemikiran melambat, ada pelanggaran logik, ketajaman pemikiran berkurang, imaginasi menjadi kering.
  2. Beban emosi. Bentuk tekanan mental yang sebenarnya menyiratkan pelbagai jenis emosi (positif dan negatif), yang merupakan bahagian penting dalam kehidupan seseorang dalam masyarakat.

Terdapat juga dua jenis tekanan dalam kategori ini: interpersonal dan intrapersonal..

Tekanan interpersonal

Tekanan psikologi berlaku setelah mengalami emosi yang kuat yang mana seseorang itu tidak bersedia secara emosional. Kebahagiaan tiba-tiba sama memudaratkan jiwa seperti kesedihan tiba-tiba. Perubahan mendadak dalam hidup menyebabkan beban mental dan keadaan tekanan yang berpanjangan. Selalunya, setelah mencapai tujuan atau kekecewaan yang diingini (kehilangan yang diinginkan), seseorang kehilangan keupayaan untuk bertindak aktif dan mengalami emosi halus untuk jangka masa yang panjang - fenomena khusus seperti "kebodohan emosi" muncul. Persekitaran utama untuk kemunculan tekanan psikologi adalah komunikasi intra-keluarga, serta harapan profesional. Penciptaan keluarga dan pencapaian kerjaya termasuk dalam set keinginan asas manusia, oleh itu sebarang perubahan dalam bidang-bidang ini tidak stabil dalam jiwa..

Bentuk intrapersonal

Konflik akut dengan diri sendiri, yang disebabkan oleh ketidakcocokan antara realiti dan harapan, serta krisis yang berkaitan dengan usia yang disebabkan oleh keperluan untuk beralih ke tahap sosial yang baru dan berkaitan dengan perubahan fisiologi (penuaan), mempunyai kesan yang merugikan pada jiwa..

Tekanan psikologi mencetuskan sekumpulan tindak balas standard. Pada peringkat awal, terdapat peningkatan aktiviti dan pembebasan sumber psikik dalaman. Berpotensi, seseorang yang berada dalam tahap tekanan akut mampu melakukan semua jenis prestasi dan "keajaiban".

Contohnya tekanan psikologi akut

Contoh tipikal tekanan psikologi akut adalah keadaan di mana seseorang mendapati dirinya berada di ambang kehidupan dan kematian. Ketegangan saraf yang disebabkan oleh berada di tempat yang panas membolehkan seorang askar tidak mengalami kesakitan dari luka yang teruk untuk waktu yang lama. Seorang ibu yang memerhatikan gambar bahaya kematian anaknya dapat mengaktifkan kekuatan fizikal yang luar biasa dan dengan mudah menolak kereta berat dari bayi. Seseorang yang ketakutan, dalam kehidupan biasa, tidak dapat mendaki bahkan ke tingkat dua tanpa sesak nafas, akan dengan mudah melompati pagar setinggi dua meter ketika diserang oleh anjing.

Akibat tekanan akut

Apabila saat bahaya berlalu, tahap kelonggaran masuk dan keletihan psikologi lengkap diperhatikan. Sekiranya pemulihan fizikal berlaku dengan cepat (bergantung pada kehadiran atau ketiadaan kecederaan, penyakit), maka jiwa dapat pulih selama bertahun-tahun. Walau bagaimanapun, selalunya akibat daripada beban emosi adalah penyakit fizikal yang serius yang disebabkan oleh sistem kekebalan tubuh yang lemah atau kerosakan fungsi organ dalaman..

Tekanan setiap hari adalah penyakit pejabat

Tekanan kronik adalah jenis beban emosi yang paling jahat. Beban dalam jiwa tidak begitu kuat, tetapi berlaku secara kitaran - setiap hari seseorang menghadapi beberapa masalah yang tidak menyenangkan dan agak monoton. Kekurangan kesan yang jelas, perubahan pemandangan, pelanggaran rutin harian dan penerimaan emosi negatif yang berterusan menyebabkan keadaan tekanan kronik.

Sekiranya tidak ada rawatan yang tepat, sejumlah gangguan mental dapat terjadi - depersonalisasi, neurosis, kemurungan. Seseorang yang tidak mempunyai pengetahuan psikologi yang mendalam tidak dapat mengatasi tekanan kronik sendiri. Adalah perlu untuk berunding dengan ahli psikologi yang berpengalaman yang akan memilih rawatan utama. Walau bagaimanapun, pada peringkat awal (sebelum bermulanya sikap tidak peduli dan rasa tidak bererti dalam hidup), perubahan keadaan (percutian) dan normalisasi bantuan rutin harian.

Aktiviti fizikal yang mencukupi dan berjalan-jalan di udara segar adalah kaedah yang sangat berkesan untuk menangani tekanan kronik. Dalam keadaan di mana perubahan peribadi yang serius diperhatikan, adalah lebih bijak untuk tidak melakukan rawatan diri, tetapi meminta pertolongan dari pakar.

"Psikosomatik. Manifestasi tekanan fisiologi dan psikologi".

Psikosomatik. Manifestasi tekanan fisiologi dan psikologi.

Tekanan fisiologi dan psikologi, perbezaan mekanisme.

Tekanan fisiologi. Ini adalah tekanan yang disebabkan oleh stres fisiologi (mereka mempunyai kesan langsung pada tisu badan; ini termasuk rasa sakit, sejuk, suhu tinggi, aktiviti fizikal yang berlebihan, dll.).

Tekanan psikologi Adakah tekanan disebabkan oleh tekanan psikologi. Tekanan psikologi adalah rangsangan yang menandakan kepentingan biologi atau sosial peristiwa. Ini adalah isyarat ancaman, bahaya, kegelisahan, kebencian, keperluan untuk menyelesaikan masalah yang kompleks..

Tekanan psikologi dibahagikan kepada:

a) Tekanan maklumat (berlaku dalam keadaan maklumat berlebihan: tugas yang sukar, penyelesaian cepat, dll.).

b) Tekanan emosi (berlaku apabila seseorang tidak dapat memenuhi keperluannya, biologi dan sosial: kebencian, ancaman, konflik, dll.).

Kesinambungan teori G. Selye adalah teori tekanan emosi oleh R. Lazarus, yang membezakan antara tekanan sistemik (fisiologi) dan mental (emosi).

Tekanan emosi bertindak sebagai tindak balas badan terhadap proses dalaman dan luaran, di mana kemampuan fisiologi dan psikologi tertekan ke tahap yang hampir dengan had atau melebihi dari itu. Dalam kerangka teori ini, perbezaan antara tekanan fisiologi dan emosi dijelaskan oleh kesan langsung dari faktor yang tidak baik pada tubuh semasa tekanan fisiologi dan tidak langsung (melalui kemasukan sikap seseorang terhadap keadaan) kesan buruk semasa tekanan emosi. Oleh itu, dengan tekanan emosi, mungkin tidak ada kesan merosakkan langsung pada tubuh..

Dalam tekanan emosi, faktor yang menyebabkan tekanan dalam badan melebihi tahap tindak balas adaptif normal adalah jangkaan kerosakan disebabkan oleh faktor buruk yang mula bertindak atau diramalkan. Syarat yang perlu bagi perkembangan tekanan psikologi adalah persepsi ancaman. Tekanan emosi tidak timbul sekiranya seseorang tidak menganggap keadaan itu berbahaya. Persepsi dan penilaian situasi sebagai mengancam berkait rapat dengan proses kognitif, sifat keperibadian (kegelisahan, kestabilan emosi, dll.) Dan pengalaman sebelumnya. Oleh itu, faktor dan situasi yang menyebabkan tekanan yang sama untuk semua orang tidak wujud..

Keresahan adalah sifat wajib tekanan emosi, isyarat yang menunjukkan kekurangan simpanan fungsi seseorang untuk mengatasi ancaman. Ia ditakrifkan sebagai perasaan ketakutan atau harapan yang berkaitan dengan kemunculan atau prospek penyekat keperluan manusia yang sebenarnya (kekecewaan) dan menerapkan mekanisme tekanan emosi terpenting.

Perkaitan kegelisahan dengan ancaman yang mempunyai kandungan tertentu disebut sebagai ketakutan. Secara umum, kegelisahan dan ketakutan adalah tanda-tanda ketegangan utama dalam mekanisme penyesuaian mental, rangsangan yang mengaktifkan mekanisme penyesuaian dalam mencari jalan keluar dari situasi tertekan..

Ciri-ciri tekanan psikologi.

Tekanan psikologi, berbeza dengan tekanan biologi yang dijelaskan dalam karya klasik G. Selye, mempunyai sejumlah ciri khusus, di antaranya beberapa ciri penting dapat dibezakan. Khususnya, stres jenis ini dapat dipicu bukan hanya dengan bertindak, tetapi juga oleh peristiwa kebarangkalian yang belum terjadi, tetapi yang ditakuti oleh subjek..

Tidak seperti haiwan, seseorang tidak hanya bertindak balas terhadap bahaya fizikal yang nyata, tetapi juga terhadap ancaman atau peringatan terhadapnya. Akibatnya, kebetulan pada pelajar yang berprestasi rendah, hanya pemikiran tentang kemungkinan nilai yang tidak memuaskan kadang-kadang menyebabkan reaksi autonomi yang lebih kuat daripada menerimanya dalam peperiksaan. Ini menentukan kekhususan tekanan psychoemotional manusia, yang mana corak perjalanannya, yang dijelaskan secara terperinci dalam eksperimen pada haiwan makmal, tidak selalu berlaku..

Ciri lain dari tekanan psikologi adalah pentingnya penilaian seseorang terhadap tahap penyertaan mereka dalam mempengaruhi keadaan masalah secara aktif untuk meneutralkannya. Telah ditunjukkan bahawa kedudukan hidup yang aktif atau sekurang-kurangnya kesedaran tentang kemungkinan mempengaruhi faktor tekanan menyebabkan pengaktifan bahagian simpatik yang dominan dari sistem saraf autonomi, sementara peranan pasif subjek dalam situasi ini menentukan dominasi reaksi parasimpatis.

Soalan kawalan, yang memungkinkan untuk membezakan jenis tekanan, terdengar seperti ini: "Adakah tekanan menyebabkan kerosakan pada badan?" Sekiranya jawapannya adalah "Ya" - ini adalah tekanan biologi, jika "Tidak" - psikologi.

Mekanisme perkembangan tekanan psikologi dapat ditunjukkan dengan contoh pelajar yang bersiap sedia untuk mempertahankan projek tesis. Keterukan tanda-tanda tekanan akan bergantung pada sejumlah faktor: harapannya, motivasi, sikap, pengalaman masa lalu, dan lain-lain. Ramalan perkembangan peristiwa diubah sesuai dengan maklumat dan sikap yang sudah ada, setelah itu penilaian akhir dari situasi tersebut terjadi. Sekiranya kesedaran (atau bawah sedar) menilai keadaan itu berbahaya, maka tekanan akan berkembang. Selari dengan proses ini, penilaian emosi terhadap peristiwa itu berlaku. Pencetus awal reaksi emosi berkembang pada tahap bawah sedar, dan kemudian reaksi emosi ditambahkan ke dalamnya, dibuat berdasarkan analisis rasional.

Tanda-tanda tingkah laku tekanan. Tanda tekanan intelektual. Tanda-tanda tekanan fisiologi. Tanda-tanda tekanan emosi.

Tanda tekanan kognitif (intelektual):

Masalah mengingati maklumat baru

Kekacauan, kekacauan, kealpaan

Masalah tumpuan

Keresahan atau pemikiran melonjak

Kesukaran membuat keputusan

Fikiran yang mengganggu, insomnia, mimpi buruk

Gejala fizikal tekanan

Pedih ulu hati, sakit perut

Belching dan kembung perut

Cirit-birit atau sembelit

Menggigit gigi, mengepalkan rahang

Mual dan pening

Denyutan jantung dan dada cepat

Menggeletar bibir, kaki, tangan

Berdengung, berdering di telinga

Kekejangan otot, sakit leher dan belakang

Kemerahan dan peluh yang kerap

Tangan, kaki sejuk atau berpeluh

Kehilangan dorongan seks

Alahan yang tidak dapat dijelaskan dan kerap

Keletihan, kelesuan, kelemahan

Gumpalan bulu, ruam, gatal-gatal

Mulut kering, sukar menelan

Tanda-tanda tingkah laku tekanan

Makan berlebihan atau kekurangan zat makanan

Pengasingan diri dari orang lain

Merokok, alkohol dan penggunaan dadah

Penundaan atau pengabaian

Tidur terlalu lama atau terlalu pendek

Bohong atau alasan untuk menutup pekerjaan yang tidak baik

Tabiat saraf. Kelakuan obsesif atau kompulsif

Perjudian atau pembelian dorongan

Masalah komunikasi

Kecurigaan atau pembelaan yang berlebihan

Ucapan pantas atau merungut

Kerengsaan atau kegatalan

Perasaan kesunyian dan pengasingan

Serangan panik secara tiba-tiba

Berlebihan sedikit masalah

Kegelisahan, kegelisahan, rasa bersalah, kegelisahan

Kemurungan dan rasa tidak senang

Sering menangis atau pemikiran bunuh diri

Permusuhan terhadap orang lain, kemarahan, kekecewaan

Perubahan mood yang kerap

Jenis tekanan: tekanan psikologi intrapersonal; tekanan psikologi interpersonal.

Kawasan tekanan interpersonal berinteraksi dengan bidang kehidupan tertentu. Setiap orang, satu atau lain cara, aktif secara sosial, dia perlu menyelesaikan masalah yang berinteraksi secara langsung dengan orang lain dan oleh itu pengaruh yang signifikan terhadap persepsi, pengalaman, sikap kita terhadap peristiwa dan masalah hubungan antara orang lain.

Tekanan peribadi mempunyai kaitan dengan apa yang dilakukan oleh seseorang dan apa yang berlaku kepadanya. Apabila seseorang tidak memenuhi atau melanggar peranan sosial tertentu, seperti peranan ibu bapa, isteri, anak lelaki, pengasuh, dan lain-lain. Tekanan tersebut ditunjukkan berkaitan dengan fenomena seperti masalah kesihatan, tabiat buruk, kesukaran seksual, kebosanan, penuaan, penjagaan semasa bersara.

Tekanan keluarga merangkumi semua kesukaran untuk menjaga keluarga dan hubungan di dalamnya - pekerjaan rumah tangga, masalah perkahwinan, konflik antara orang tua dan yang lebih muda, kehidupan dengan orang muda atau sebaliknya, penyakit dan kematian dalam keluarga, alkohol, perceraian, dll..

Tekanan kerja biasanya dikaitkan dengan beban kerja yang berat, kurangnya kawalan diri terhadap hasil kerja, konflik peranan dan kesamaran peranan. Keadaan kerja yang berbahaya, pekerjaan yang tidak selamat, penilaian kerja yang tidak adil, dan gangguan organisasi kerja boleh menjadi punca tekanan.

Tekanan sosial merujuk kepada masalah yang dialami oleh sekumpulan besar orang. Contohnya, kemerosotan ekonomi, kemiskinan, bencana alam, muflis, perang, ketegangan kaum dan diskriminasi.

Tekanan kewangan menampakkan diri dalam ketidakmampuan membayar bil, pinjaman, perbelanjaan lebihan pendapatan, ketidakpuasan gaji, ketidakcukupan tahap upah dan hasil kerja, dan keadaan lain boleh menyebabkan tekanan.

Tekanan persekitaran disebabkan oleh pendedahan kepada keadaan persekitaran yang melampau, jangkaan kesan atau akibatnya - pencemaran udara dan air, keadaan cuaca yang tidak memuaskan, tahap kebisingan yang tinggi, dll..

Faktor-faktor yang mempengaruhi perkembangan tekanan.

Reaksi seseorang terhadap situasi tertekan tertentu sangat ditentukan oleh pengalaman hidupnya, asuhan, refleks terkondisi dan genetik.

Oleh itu, jika seseorang pada mulanya mempunyai ketahanan terhadap faktor tekanan, maka yang lain lebih rentan terhadap kesannya. Sebagai contoh, terdapat teori mengenai hubungan antara perjalanan kehamilan pada seorang wanita dengan tahap ketahanan stres anaknya. Bukti lain menunjukkan bahawa kebanyakan kanak-kanak yang tidak dirancang mewarisi neurosis kegelisahan selepas kelahiran, yang mencerminkan ketidakpastian awal ibu bapa mengenai perlunya bayi dalam keluarga..

Sekiranya, semasa mengandung, ibu berada dalam keadaan tekanan emosi yang kuat, maka dia akan melahirkan anak yang kemungkinan besar mengalami neurosis kecemasan. Mari pertimbangkan faktor utama yang mendorong perkembangan kemurungan dengan lebih terperinci..

Ciri-ciri jenis keperibadian

Peranan penting dalam menentukan tahap kecenderungan tekanan adalah seseorang yang tergolong dalam jenis perangai tertentu mengikut klasifikasi Hippocrates.

Oleh itu, melankolik lebih rentan terhadap situasi tertekan, berbeza dengan phlegmatic. Bercakap mengenai kolerik, seseorang tidak boleh mengatakan dengan pasti. Jenis ini mempunyai proses penghambatan yang lemah dalam sistem saraf pusat, yang dicirikan oleh ledakan emosi yang kuat dan pencerobohan. Walau bagaimanapun, kerosakan seperti itu berlaku dalam masa yang singkat, dan oleh itu badan tidak mengalami tekanan..

Pengalaman kanak-kanak

Menurut hipotesis Eric Berne, apabila konflik antara ibu bapa berlaku di hadapan anak dengan latar belakang tekanan, kesan tidak sedar mengenai tingkah laku dalam situasi seperti itu berlaku. Pada masa akan datang, anak mengalami situasi sukar mengikut senario yang sama dengan ibu bapanya.

Walau bagaimanapun, cara untuk mengalami tekanan dapat diubah dalam beberapa keadaan:

kesedaran mengenai kehadiran cara tertentu untuk mengalami tekanan;

keinginan untuk mengubahnya;

menguasai kemahiran mengatur kendiri.

Jenis keperibadian yang mudah marah dan agresif paling mudah mengalami tekanan. Kebalikannya, yang mempunyai sikap terbuka dan baik hati, lebih tahan terhadap keadaan seperti itu. Orang yang mempunyai rasa humor yang kuat mengatasi situasi sukar dengan lebih mudah.

Terdapat hipotesis yang meluas bahawa orang dengan tenaga, ketidaksabaran dan cita-cita yang tidak dapat ditindas lebih cenderung kepada serangan jantung daripada individu yang tenang dan bijaksana yang menghabiskan lebih banyak masa untuk berehat..

Terdapat pendekatan yang berbeza untuk mengkaji kesan tekanan. Dia mengatakan bahawa beberapa orang memerlukan tekanan yang sederhana, kerana jika tidak, mereka menjadi tidak selesa (jenis paratel). Yang lain, sebaliknya, lebih suka melakukan tanpa itu (telik).

Terdapat juga beberapa ciri keperibadian yang memburukkan lagi akibat kejutan psikologi:

kecenderungan konflik motivasi;

kecenderungan untuk konflik intim-peribadi.

Orang yang realistik, tipe orang yang berhati-hati dan mereka yang berusaha untuk mengawal emosi mereka, meningkatkan risiko lonjakan tekanan darah.

Harga diri

Harga diri berperanan penting dalam sikap seseorang terhadap keadaan yang tertekan.Orang yang mempunyai harga diri yang rendah mempunyai tahap kegelisahan yang tinggi. Oleh itu, individu yang terdedah kepada pelabelan diri lebih cenderung kepada tekanan..

Orang yang mempunyai motivasi dan keyakinan yang baik dalam hasil yang berjaya lebih banyak menyesuaikan diri dengan keadaan tertekan. Pada masa yang sama, individu yang aktif dan tidak sabar yang menumpukan pada kos kejayaan fisiologi (atlet) lebih cenderung kepada tekanan daripada mereka yang tidak menuntut hasil yang tinggi dari petunjuk fisiologi..

Persekitaran sosial

Faktor tekanan juga merangkumi:

perubahan dalam masyarakat;

peningkatan tanggungjawab di tempat kerja;

aktiviti intelektual tinggi;

rejim kerja dan rehat yang salah;

kejatuhan kuasa peribadi;

kekurangan peluang untuk kreativiti dalam pekerjaan;

jangkaan panjang, gangguan tidur;

Faktor-faktor ini memperburuk kesan situasi tertekan..

Seseorang yang mempunyai banyak keluarga dan persahabatan kurang tertekan. Dikelilingi oleh orang yang menyokong, dia merasa disokong dan melegakan saat-saat stres dengan lebih mudah. Sebaliknya, individu yang menjalani gaya hidup kesepian dan mereka yang mempunyai masalah dalam keluarga cenderung untuk bertolak ansur dengan situasi kritikal dan cenderung jatuh sakit..

Faktor kognitif

Peranan penting dalam tekanan psikologi dimainkan oleh tahap kepekaan (peningkatan kepekaan), yang bergantung pada faktor-faktor seperti:

tahap pembentukan hubungan antara fenomena individu;

tahap pengukuhan dan kelemahan kepekaan dalam proses pengalaman peribadi;

keupayaan untuk secara sedar mengurangkan atau meningkatkan kepekaan.

Orang yang mempunyai kecerdasan tinggi lebih cenderung kepada pengalaman. Mereka secara logik menganalisis keadaan, setelah itu mereka dapat menganggap kemungkinan adanya ancaman. Orang yang mempunyai tahap pemikiran yang rendah lebih tenang kerana mereka menganalisis maklumat dengan kurang tepat. Oleh itu, pemikiran yang dikembangkan menyumbang kepada pengalaman kemungkinan akibat negatif, sehingga menimbulkan tekanan

Pengalaman dan ramalan masa lalu untuk masa depan

Pandangan negatif untuk masa depan juga boleh menyebabkan keadaan tertekan. Pengalaman tidak masuk akal seperti itu menimbulkan kemunculan kegelisahan. Tekanan jenis ini dapat dineutralkan dengan latihan autogenous, terapi rasional, dan teknik NLP. Sebilangan besar tekanan berkaitan dengan pengalaman masa lalu. Pada masa yang sama, terdapat hubungan erat antara proses emosi dan kognitif (fobia, ketakutan cemburu, sindrom tekanan selepas trauma).

Akibat tekanan: penyakit psikosomatik dan gangguan tekanan selepas trauma.

Penyakit psikosomatik adalah penyakit, perkembangannya bergantung pada faktor psikologi, termasuk. tekanan. Terdapat beberapa hipotesis yang menggambarkan berlakunya penyakit psikosomatik.

Psychotrauma - tekanan - gangguan neurohumoral organ - penyakit psikosomatik.

Psikotrauma - konflik dalaman - reaksi kiasan bawah sedar terhadap situasi konflik - penyakit psikosomatik. Psychotrauma - kemurungan - melemahkan pertahanan badan dan gangguan kerja organ mana-mana mengikut prinsip "pautan lemah" - penyakit psikosomatik.

Sebagai tambahan kepada penyakit psikosomatik, psikofisiologi membezakan keadaan sempadan - peringkat awal perkembangan tekanan yang timbul dengan pendedahan yang berpanjangan kepada stres. Ciri keadaan ini adalah "menyamar" sebagai penyakit serius, walaupun anda perlu menghubungi bukan ahli terapi, dll., Melainkan seorang psikologi atau psikiatri.

PTSD dicirikan oleh gejala klinikal: Kebimbangan meningkat - latar belakang emosi yang normal (pada tahap psikologi dan fisiologi). Keagresifan meningkat - kecenderungan untuk menyelesaikan masalah dengan bantuan kekuatan kasar (serangan kemarahan berkala.) Kewaspadaan yang tidak bermotivasi, berubah menjadi kecurigaan, mood rendah, kemurungan, perasaan putus asa, gangguan ingatan, konsentrasi, kesukaran menumpukan perhatian dalam situasi yang sangat penting secara sosial. Kehadiran "kenangan yang tidak diminta" (adegan tidak menyenangkan yang berkaitan dengan peristiwa itu). Kekaburan emosi, ahedonia (kekurangan kegembiraan dalam hidup) Insomnia Kecenderungan menyalahgunakan nikotin, alkohol, ubat-ubatan, dll. Rasa bersalah. Menurut konsep yang berbeza, mekanisme PTSD berbeza: fisiologi (I.P. Pavlov) - fokus pengujaan yang tidak stabil dalam korteks serebrum; biokimia - penurunan tahap hormon (norepinefrin, serotonin, dopamin) di otak, peningkatan asetilkolin dan opoid endogen; psikoanalisis - PTSD - pelanggaran proses perlambangan, elemen konflik narsisistik, membawa kepada kemunduran ke tahap perkembangan oral, pergeseran libido dari objek ke "I", pemindahan semula impuls infantil sadomasochistik, pengenalan diri dengan penyerang, regresi ke bentuk fungsi kuno; kognitif - pemusnahan idea asas tentang dunia dan tentang diri sendiri. Model Maklumat PTSD menghubungkan model kognitif, psikoanalitik, psikofisiologi PTSD. Menurut model ini, tekanan yang teruk membawa kepada aliran maklumat ke dalam kesedaran yang tidak sesuai dengan skema kognitif. Akibatnya, sebahagian maklumat dipindahkan ke bawah sedar, tetap dalam bentuk aktif. Strategi untuk mengatasi PTSD: pemulihan integriti dan keharmonian gambaran dunia (penyesuaian pengalaman negatif dan realiti semasa); mencari dan merealisasikan sumber yang diperlukan (ketenangan dan keyakinan diri); kemasukan program tingkah laku lama dalam konteks tindakan yang dapat diterima secara sosial (bekerja sebagai jurulatih sukan untuk bekas tentera).

Subjektif penyebab tekanan psikologi. Objektif penyebab tekanan psikologi.

Terdapat dua kumpulan penyebab stres subjektif. Kumpulan pertama dikaitkan dengan komponen keperibadian seseorang yang relatif tetap, sementara kumpulan penyebab stres kedua adalah dinamik. Dalam kedua kes tersebut, tekanan boleh disebabkan oleh ketidakcocokan antara peristiwa dan realiti yang diharapkan, walaupun program tingkah laku manusia dapat jangka panjang atau pendek, kaku atau dinamis..

1) Ketidakkonsistenan program genetik dengan keadaan moden. Para saintis kini telah membuktikan bahawa sebahagian besar tindak balas terhadap pengaruh biologi dan fizikal adalah refleksif dan diprogram secara genetik pada tahap DNA. Masalahnya adalah bahawa alam mempersiapkan seseorang untuk hidup dalam keadaan peningkatan aktiviti fizikal, kelaparan berkala dan perubahan suhu, sementara orang moden hidup dalam keadaan tidak aktif fizikal, makan berlebihan dan keselesaan suhu.

2) Tekanan dalam melaksanakan program keibubapaan negatif. Sebilangan program tingkah laku disematkan di kepala kanak-kanak oleh ibu bapa, guru atau orang lain, sementara kesedarannya masih dibezakan oleh peningkatan kecenderungan. Program-program ini disebut "sikap tidak sedar", "prinsip hidup" atau "senario orang tua", dan mereka boleh mempunyai peranan yang sangat penting dalam kehidupan individu masa depan.

3) Tekanan disebabkan oleh ketidakseimbangan kognitif dan mekanisme pertahanan. Punca dari banyak tekanan adalah emosi seseorang, yang memprovokasi dia untuk reaksi spontan terlepas dari suara akal, berusaha untuk menilai situasi tertentu dengan tenang dan rasional.

4) Tekanan yang berkaitan dengan sikap dan kepercayaan individu yang tidak sesuai. Salah satu sikap kesedaran umum adalah optimisme dan pesimisme - iaitu, kecenderungan untuk melihat saat-saat baik atau buruk dalam fenomena dunia sekitarnya. Sebenarnya, ada beberapa optimis atau pesimis yang jelas, dan mayoritas orang berada di dekat titik tengah tertentu, menjauhinya mengikut undang-undang taburan normal. Selalunya, sikap ideologi seseorang - politik atau agama - menjadi sumber tekanan. Tekanan semacam itu berlaku secara besar-besaran dalam era perubahan sosio-ekonomi (yang merangkumi pelbagai revolusi, reformasi dan "perestroika"), namun, walaupun dalam jangka masa kewujudan masyarakat yang relatif stabil, tekanan ini sering dihadapi.

5) Kemustahilan untuk mewujudkan keperluan mendesak. Pada masa ini, skema sederhana yang paling terkenal dan sekaligus menggambarkan organisasi keperluan manusia adalah "piramid" Abraham Maslow. Menurut skema ini, apabila keperluan biologi "lebih rendah" direalisasikan, seseorang berusaha untuk memenuhi keperluan sosial dan kemudian kerohanian, dan, menurut A. Maslow, keperluan manusia yang paling tinggi adalah keinginannya untuk mewujudkan dirinya sendiri dari esensi uniknya.

6) Tekanan yang berkaitan dengan komunikasi yang lemah. Terdapat banyak sebab untuk komunikasi yang tertekan. Salah satu sumber tekanan komunikatif yang paling penting adalah konflik, iaitu interaksi dua atau lebih orang, yang keperluannya dalam situasi tertentu nampaknya tidak sesuai dengan peserta dalam interaksi tersebut..

7) Tekanan daripada pelaksanaan refleks terkondisi yang tidak mencukupi. Program lain dikembangkan dalam proses kehidupan - ini adalah apa yang disebut refleks terkondisi, yang ditemui oleh I.P. Pavlov. Menguasai habitat, otak kita belajar mengenali isyarat yang menunjukkan bermulanya peristiwa penting bagi tubuh. Jadi, pinggan mangkuk sebelum makan malam menyebabkan rembesan jus gastrik, dan penglihatan pintu ke ruang menunggu bos yang tegas membuat jantung berdegup lebih laju. Ini boleh menjadi reaksi berguna yang membantu kita membuat persiapan lebih awal untuk acara-acara yang akan datang (hanya melihat stadium yang mempersiapkan badannya untuk menyertai pertandingan), tetapi kadang-kadang refleks terkawal menghalang orang untuk hidup.

8) Ketidakupayaan menangani masa (tekanan dan masa). Sering kali, penyebab tekanan adalah had masa kabur keadaan psikologi. Ini berlaku sekiranya seseorang terlalu mementingkan masa lalu atau masa depan. Ahli psikologi Amerika yang terkenal A. Elkin mengatakan bahawa anda harus belajar mengurus masa anda, jika tidak, masa akan mengawal anda. A. Elkin mengenal pasti tanda-tanda berikut bahawa seseorang mengalami tekanan tepat dari penggunaan masa yang tidak berkesan:

perasaan terburu-buru berterusan;

kekurangan masa untuk aktiviti kegemaran dan komunikasi dengan keluarga;

kekurangan rancangan masa yang jelas;

ketidakupayaan untuk mewakilkan kuasa kepada orang lain;

ketidakupayaan untuk menolak orang yang mengambil masa anda;

perasaan berulang membuang masa.

Senarai rujukan

2. Tekanan hidup: Koleksi./ Disusun oleh L. M. Popova, I. V. Sokolov. (O. Gregor. Cara menahan tekanan. G. Selye. Tekanan tanpa penyakit. - St. Petersburg, LLP "Leila", 1994