5 peringkat penerimaan yang tidak dapat dielakkan: penolakan, kemarahan, tawar-menawar, kemurungan, pengunduran diri

Ramai di antara kita yang ragu-ragu mengenai perubahan. Kami menerima dengan takut berita perubahan gaji, pengurangan kakitangan yang dirancang dan, lebih-lebih lagi, pemberhentian pekerja, kami tidak dapat bertahan hidup berpisah, pengkhianatan, kami cemas akan diagnosis yang tidak dijangka pada pemeriksaan rutin. Fasa emosi berbeza bagi setiap orang. Manifestasi awal fungsi pelindung tubuh adalah penolakan: "ini tidak dapat terjadi pada saya", kemudian sejumlah keadaan pertengahan dan pada akhirnya muncul kesedaran - "anda perlu belajar untuk hidup secara berbeza." Dalam artikel itu, saya akan membincangkan secara terperinci mengenai 5 peringkat atau tahap utama menerima masalah yang tidak dapat dielakkan menurut Shnurov - penolakan, kemarahan, tawar-menawar (pemahaman), kemurungan dan kerendahan hati, dan juga menjelaskan bagaimana semua ini berkaitan dengan psikologi..

Krisis: reaksi pertama dan kemungkinan mengatasi

Setiap orang mungkin mengalami masa ketika masalah, seperti salju, menumpuk pada waktu yang sama. Sekiranya mereka dapat diselesaikan, cukup bagi seseorang untuk menyatukan dirinya sendiri, mengembangkan strategi tindakan dan, mengikutinya, mewujudkan keberadaan ke tahap yang dapat diterima. Namun, ada pilihan apabila tidak ada yang bergantung kepada kita - dalam keadaan apa pun kita akan menderita, gugup dan risau..

Dalam psikologi, masa seperti itu disebut krisis, dan harus diperlakukan dengan perhatian khusus. Pertama, agar tidak berlama-lama dalam tahap kemurungan yang mendalam, yang mengganggu membangun masa depan yang bahagia, dan kedua, untuk belajar pelajaran dari masalah.

Setiap orang memberi reaksi berbeza terhadap situasi yang sama. Pertama sekali, ia bergantung pada jenis asuhan, status, inti dalaman. Walaupun terdapat perbezaan antara individu, masih ada formula 5 langkah untuk menerima perkara yang tidak dapat dielakkan, yang sesuai untuk semua orang. Dia membantu untuk keluar dari kesulitan krisis dengan sendirinya..

Rujukan sejarah

Elisabeth Kubler-Ross adalah orang Amerika yang mempunyai akar umbi Swiss, psikologi, penulis dan pengasas konsep pertolongan cemas untuk yang "ditakdirkan" dan mati. Dia sangat meneliti pengalaman hampir mati dan mengeluarkan sebuah buku berjudul "On Death and Dying". Edisi cetak tersebar ke seluruh Amerika pada tahun 1969 dan menjadi buku terlaris. Dalam kerja inilah doktor mula membicarakan tahap-tahap menghadapi masalah (lima tahap menerima yang tidak dapat diperbaiki atau tidak dapat dielakkan). Perlu diperhatikan bahawa teknik ini digunakan hanya jika penyakit maut ditemui pada pesakit. Pakar menyiapkannya untuk kematian yang akan tiba.

5 peringkat: bagaimana menerima kesakitan kehilangan

Dalam tempoh lima tahun, psikiatri dalam praktiknya membuktikan keberkesanan teori tersebut sebagai sebahagian dari satu set langkah untuk mengatasi situasi dan krisis yang tertekan. Pengkelasan telah mencapai kejayaan besar selama lebih dari 50 tahun. Menurut penyelidikan, apabila timbul masalah, seseorang akan mengalami tahap penerimaan berturut-turut tentang perkara yang tidak dapat dielakkan:

  • Penafian;
  • kemarahan;
  • tawar-menawar;
  • kemurungan;
  • Adopsi.

Setiap tempoh mengambil masa sekitar 2 bulan. Sekiranya salah satu daripadanya ditangguhkan atau keluar dari senarai, rawatan tidak akan memberikan hasil yang diinginkan. Orang itu akan patah dan tidak akan dapat kembali ke cara hidup lama. Oleh kerana itu, setiap jangka masa perlu dipertimbangkan dengan lebih terperinci..

Terdapat klasifikasi di mana terdapat tujuh tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan: kejutan, penolakan, kesepakatan, rasa bersalah, kemarahan, kemurungan dan refleksi, dan senarai itu juga boleh terdiri daripada 4 tahap mengatasi masalah - penolakan, tawar-menawar, sikap tidak peduli, kerendahan hati.

Reaksi pertama keperibadian adalah kurangnya pemahaman tentang apa yang berlaku, kemudian beberapa tempoh kerumitan dan panjang yang berlainan menyusul, di mana pelbagai sisi tindak balas terhadap kenyataan muncul. Dan hanya pada akhirnya, setelah penyiksaan, penyesalan, pencerobohan atau pengasingan yang panjang, muncul kesedaran bahawa tidak ada yang dapat diubah..

Tahap pertama: tanda penolakan dan penolakan

Selalunya, berita yang tidak menyenangkan disertai dengan kejutan. Orang itu tidak dapat menilai dengan tepat apa yang sedang berlaku, berusaha menjauhkan diri dari masalah dan enggan mengakui kewujudannya.

Apabila pesakit didiagnosis menderita penyakit serius, pada peringkat pertama dia mula membuat janji temu dengan doktor yang berlainan, tanpa mengeluarkan perbelanjaan dan masa dan berharap kesalahan pada mulanya berlaku dan diagnosis tidak akan disahkan. Mereka yang terdesak untuk mencari peramal, psikik, bersetuju dengan kaedah perubatan alternatif, pergi ke biara. Dengan penolakan timbul rasa takut. Bagaimanapun, sebelum seseorang tidak memikirkan kematian cepat dan akibatnya. Yang negatif benar-benar menangkap kesedaran individu.

Apabila masalah itu tidak dikaitkan dengan penyakit, individu itu berusaha menunjukkan kepada orang lain bahawa tidak ada perkara buruk yang berlaku, tidak berkongsi kebimbangan dengan orang yang disayangi, menutup dirinya sendiri.

Tahap dua: kemarahan

Selepas beberapa ketika, seseorang menyedari bahawa ada masalah, ia berkaitan dengannya dan sangat serius. Tahap penolakan pertama berakhir dan tahap 2 datang - kemarahan. Masa krisis ini adalah salah satu yang paling sukar. Pesakit cuba membuang negatif dan kerengsaan pada kenalan dan saudara yang sihat dan cukup bahagia. Moodnya boleh berubah dan disertai dengan amukan, air mata, kesunyian atau, sebaliknya, jeritan. Ada juga pesakit yang berusaha sedaya upaya untuk menyembunyikan kemarahan mereka. Ini memerlukan banyak tenaga dari mereka dan menghalangnya daripada cepat dan paling tidak menyakitkan menyelesaikan tahap kedua..

Anda telah menyedari berapa banyak, ketika menghadapi kesedihan, mula mengeluh tentang nasib yang sangat menimpa mereka. Mereka percaya bahawa semua orang di sekelilingnya tidak memahami, berkelakuan tidak sopan, tidak menunjukkan belas kasihan, dan tidak memberikan pertolongan. Dasar ini hanya meningkatkan kemarahan.

Peringkat ketiga - pembidaan

Selepas kemarahan dan serangan mental yang tidak sihat terhadap orang yang disayangi, orang itu membuat kesimpulan bahawa semua kesulitan akan segera berakhir. Dia mula menjalankan program untuk mengembalikan keberadaannya ke kehidupan sebelumnya. Sekiranya menyangkut jeda hubungan, seseorang mengaktifkan percubaan untuk mencari bahasa yang sama dengan pasangan - panggilan tetap, aliran mesej yang kerap, pemerasan oleh kanak-kanak, kesihatan dan perkara penting lain. Setiap percubaan untuk mencapai kesepakatan berakhir dengan jeritan, air mata, skandal.

Apakah ciri dan faedah perundingan tatap muka?

Apakah ciri dan faedah perundingan skype?

Seringkali dalam keadaan yang serupa, orang datang ke gereja, berusaha memohon pengampunan, kesihatan atau hasil positif lain dari situasi tersebut. Serentak atau terpisah dari serangan seperti itu, seseorang memerhatikan semua tanda nasib, ya. Dia nampaknya tawar-menawar dengan kekuatan yang lebih tinggi, berusaha mengenali tanda-tanda yang dikirim. Seorang lelaki pergi ke tukang sihir, membaca horoskop, ramalan astrologi.

Bagi pesakit, pada masa ini mereka mulai kehilangan kekuatan, mereka menghabiskan banyak masa di institusi perubatan. Mereka tidak lagi menahan apa yang berlaku. Apabila tiga tahap menerima lulus yang tidak dapat diperbaiki dan yang tidak dapat dielakkan: yang pertama adalah penolakan dan penolakan, yang kedua adalah kemarahan, yang terakhir adalah kerendahan hati dan pemahaman, sikap apatis sepenuhnya, atau, secara saintifik, sindrom depresi.

Tahap keempat - kemurungan: fasa yang paling berlarutan

Ini adalah salah satu tempoh yang paling berbahaya. Untuk keluar dari kemurungan, anda memerlukan sokongan kuat dari orang tersayang, dan kadang-kadang bantuan pakar. Statistik menunjukkan bahawa pada masa ini, 70% pesakit mempunyai pemikiran untuk bunuh diri, dan 15% daripadanya cuba menerapkan idea yang mengerikan ini..

Depresi jelas menunjukkan dirinya dalam kekecewaan, ketidakberdayaan dan ketidakmampuan untuk mempengaruhi keadaan dan entah bagaimana menyelesaikan masalahnya. Orang itu tidak mahu berkomunikasi, makan, minum dengan sesiapa sahaja dan menghabiskan semua masa lapang sahaja.

Dalam kes ini, suasana hati boleh berubah beberapa kali sehari dari bangun hingga menjadi tidak peduli sepenuhnya. Namun, tanpa tahap ini, jalan menuju kesedaran adalah mustahil. Ini adalah sindrom depresi yang dianggap asas untuk mengucapkan selamat tinggal kepada keadaan. Tidak semuanya begitu sederhana - pada tahap ini, banyak yang tinggal terlalu lama, mengalami kesedihan mereka selama beberapa dekad, tidak membiarkan diri mereka menjadi bebas dan bahagia sepenuhnya. Dalam kes ini, pertolongan psikoterapi sangat diperlukan..

Sekiranya anda memahami bahawa anda terperangkap dalam fasa kemurungan atau keadaan serupa berlaku dengan orang yang anda sayangi, daftarlah untuk mendapatkan nasihat saya. Saya akan membantu anda menangani masalah yang akan datang. Setelah berjaya melepasi empat peringkat penerimaan yang tidak dapat dielakkan - yang terakhir, terakhir.

Fasa kelima

Agar kehidupan dapat memperoleh kembali makna, bermain dengan warna-warna cerah, sehingga anda dapat menikmati percutian, acara, melihat yang positif dalam apa yang berlaku, memperhatikan yang indah, untuk menjaga dan mencintai orang yang disayangi - setiap krisis mesti diatasi. Masalah yang tidak dapat anda kendalikan harus dilepaskan. Yang kelima adalah fasa terakhir untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, yang mana seseorang beralih dari penolakan sepenuhnya ke pemahaman yang wajar.

Orang sakit sudah sangat kurus sehingga mereka menunggu kematian sebagai pelarian dari penderitaan. Mereka menganalisis semua kebaikan yang mereka dapat dan apa yang tidak dapat mereka capai, mereka meminta ampun kepada saudara mereka. Setiap minit masa hidup seterusnya dianggap sebagai hadiah. Terdapat ketenangan, yang sering dibincangkan oleh saudara-mara pesakit.

Sekiranya tekanan dikaitkan dengan kehilangan atau kejadian tragis lain, orang itu mesti terlebih dahulu menyingkirkan akibat dari masalah itu dan hanya kemudian "jatuh sakit" dari itu. Berapa lama tempoh ini - tidak ada yang dapat meramalkan. Selalunya, setelah mengalami tekanan yang teruk, keperibadiannya berubah sepenuhnya, menolak persekitaran, aktiviti sebelumnya, melihat kehidupan dari sudut yang berbeza dan menakluk cakrawala baru yang tidak pernah saya ketahui sebelumnya.

Contoh melepasi peringkat

Mari kita ambil asas situasi pejabat. Sekiranya kita membicarakan perubahan dalam pekerjaan perusahaan di mana seseorang bekerja, perkara pertama yang terlintas di fikirannya adalah: "Siapa yang memerlukan perubahan tersebut?"; "Siapa yang akan merasa lebih baik dari manipulasi seperti itu?".

# 1 - penolakan

Orang itu tidak mengambil bahagian dalam perbincangan mengenai topik ini atau berusaha keras untuk membuktikan kesia-siaan tindakan kepemimpinan. Dia mulai memenuhi syarat-syarat baru dengan ceroboh, tidak menghadiri perjumpaan mengenai topik ini, untuk menunjukkan ketidakpeduliannya, tidak memandang bos baru..

Apa yang perlu dilakukan untuk mengelakkan kerosakan sistem? Pihak pengurusan memerlukan perincian sebanyak mungkin, menggunakan pelbagai saluran komunikasi, untuk menyampaikan kepada pekerja tentang perlunya perubahan, memberi orang masa untuk memahaminya, dan mendorong penyertaan mereka dalam isu-isu baru.

# 2 - kemarahan

Seseorang tidak takut dengan perubahan seperti kehilangan atau kerosakan yang harus dialami: "Ini tidak adil!"; "Sekarang saya tidak boleh terlambat, makan lebih lama dari yang dijangkakan, gunakan telefon kerja saya untuk tujuan peribadi"; "Hadiah saya akan dipotong".

Pekerja mula mengeluh, meratap, mengkritik, dan bukannya menumpukan tenaga di tempat kerja mereka. Mereka merasa kesal, berpaut dan mencari kekurangan dari keadaan semasa untuk membuktikan kes mereka dengan jelas..

Apa nak buat? Dengarkan keluhan pasukan tanpa mengganggu. Cadangkan alternatif untuk memulihkan kerugian: kursus, latihan, jadual percuma, tentukan insentif, tidak menyokong sabotaj, tetapi juga jangan agresif.

No. 3 - tawar-menawar

Ini adalah usaha untuk mencapai kesepakatan dengan kepemimpinan semasa. Contohnya: jika saya mula bekerja siang dan malam, memenuhi rancangan itu, saya tidak akan tergendala? Tahap ini adalah tanda bahawa rakan sekerja memandang ke masa depan. Mereka masih mempunyai ketakutan, tetapi mereka sudah bercakap, bersedia mengubah piagam biasa mereka.

Apa nak buat? Rangsang, bantu melihat prospek dan peluang baru, tidak menolak idea, menunjukkan nilai setiap pekerja.

# 4 - kemurungan

Ketika tahap sebelumnya membawa hasil yang negatif, orang mengalami keraguan diri, keadaan depresi, dan kekecewaan di masa depan. Apathy berkuasa di syarikat itu, cuti sakit, ketidakhadiran dari tempat kerja, dan kelewatan semakin meningkat. Pekerja tidak faham mengapa mereka memerlukannya, mereka berfikir dengan ngeri di mana untuk mencari tempat kerja baru, apa yang perlu dilakukan seterusnya.

Apa nak buat? Kenali kesukaran yang ada, hilangkan ketakutan dan ketidakadilan, dorong pekerja, turun ke kedai untuk mandor, biarkan mereka melihat penyertaan anda. Tunjukkan penglibatan anda dalam projek.

# 5 - penerimaan

Ini tidak semestinya merupakan persetujuan penuh dari pihak pekerja. Mereka hanya menyedari bahawa perlawanan tidak ada gunanya, mereka mula menilai prospek dan pilihan. Mereka mengatakan bahawa mereka sudah bersedia untuk bekerja. Ini boleh berlaku setelah kejayaan jangka pendek, bonus kecil, atau pujian. Sebilangan besar pasukan sudah bersedia untuk belajar, menarik ketinggalan, menumpukan tenaga mereka untuk pembangunan.

Apa nak buat? Ganjaran untuk berjaya, tetapkan matlamat, perkuat tingkah laku baru, dan tunjukkan bagaimana manfaat program baru itu membuahkan hasil.

Sudah tentu, tidak semuanya berjalan seperti teori. Orang tidak selalu melalui selang waktu ini secara konsisten. Seseorang melepasi 6 atau 7 peringkat menerima yang tidak dapat diperbaiki dan tidak dapat dielakkan, seseorang mengatasi lebih cepat dan berhenti hanya pada 3 - penolakan, pemahaman dan kerendahan hati. Ramai yang tidak mahu melihat keadaan dari sudut yang berbeza dan berhenti. Mana-mana pemimpin yang berpengalaman biasa dengan dinamika emosi dan tindak balas pasukan terhadap inovasi. Sekiranya keadaan seperti itu tidak biasa bagi syarikat, ada baiknya mengembangkan mekanisme operasi tetap untuk mencari kompromi dan memecahkan kebuntuan..

Kesimpulannya

Setiap keperibadian mempunyai jiwa yang unik. Adalah mustahil untuk meramalkan tingkah laku individu dalam keadaan tertekan. Dia akan bereaksi berbeza terhadap peristiwa yang serupa dalam jangka hayat yang berbeza. Menurut kaedah doktor berbakat E. Ross, terdapat lima tahap psikologi untuk menerima masalah yang tidak dapat dielakkan: pertama, penolakan, kemarahan, kemudian tawar-menawar, pemahaman dan kerendahan hati..

Selama beberapa dekad yang lalu, para saintis yang berwibawa telah membuat banyak pindaan dan penambahan. Malah artis Shnurov turut mengambil bahagian dalam teori ini, yang memaparkan semua tahap dalam komik yang tidak asing lagi bagi peminat. Namun, kita tidak boleh lupa bahawa keluar dari krisis adalah halangan serius dalam menuju masa depan yang bahagia. Sangat dilarang untuk memikirkan kehilangan atau pengalaman, memikirkan bunuh diri atau mengganggu orang yang tersayang dengan kesedihan anda. Sekiranya anda tidak dapat mengatasi masalah anda sendiri, daftarlah untuk berunding dengan saya.

Dalam situasi kehidupan yang sukar, ada perasaan putus asa dan putus asa. Cara yang paling berkesan adalah perundingan peribadi..

Mesyuarat satu jam atas permintaan unik anda di Moscow.

5 peringkat menerima kematian

Kematian selalu menyedihkan orang yang dekat dengan si mati. Tetapi walaupun si mati dikebumikan, saudara-saudaranya tetap tidak dapat dipuaskan selama beberapa bulan. Bagaimana menolong dalam keadaan seperti itu?

Pertama sekali, anda perlu memahami bahawa terdapat beberapa tahap psikologi yang dilalui oleh setiap orang yang sedang berduka. Mengatasi tahap ini membantu orang untuk mengembalikan keseimbangan mental, terganggu oleh putus hubungan secara tiba-tiba dengan si mati. Pada setiap tahap, kesedihan dirasakan agak berbeza daripada yang lain - mengetahui hal ini menjadikannya lebih mudah untuk menyokong orang itu. Sekiranya keadaannya tiba-tiba bertambah buruk, anda dapat mengetahui sama ada orang yang sedang bersedih itu memerlukan bantuan yang berkelayakan daripada ahli psikologi..

Tahap 1: Terkejut. Berlanjutan sekitar 7-9 hari.

Sukar bagi orang-orang dalam tempoh ini untuk menyedari hakikat kehilangan orang yang disayangi, kelengkapannya dan tidak dapat ditarik balik. Sebilangan orang bertindak balas terhadap perkara ini dengan semacam kegagahan, tidak bertanggungjawab; yang lain mengambil banyak perkara: mereka mengambil bahagian dalam mengatur pengebumian, cuba menyokong orang lain. Keributan semacam ini, bagaimanapun, bukanlah tindak balas emosi yang benar-benar. Orang-orang ini tidak sensitif, hanya perasaan yang belum disedari oleh mereka. Kadang-kadang ada "depersonalisasi": nampaknya seseorang kehilangan identiti, merasakan segala sesuatu seolah-olah dari luar. Walaupun kelihatan aneh, reaksi semacam ini normal secara psikologi: memanggil nama orang itu lebih kerap, minum minuman penenang, dalam kes yang melampau menggosok anggota badan membantu (perasaan badan sebagai "kepunyaan seseorang" kembali).

Orang yang sensitif tergesa-gesa untuk membunuh diri, berusaha untuk bersatu semula dengan si mati - melihat bahawa selalu ada orang yang dekat dengan orang-orang seperti itu. Pada tahap ini, ucapan bernas tidak berfungsi, lebih baik membiarkan kesedihan keluar: biarkan air mata mengalir, dan orang itu berjam-jam berdiri di keranda. Mereka yang masih kekal dalam kebimbangan memerlukan pertolongan untuk melepaskan perasaan..

Tahap 2: penolakan. Berlanjutan sekitar 35-40 hari.

Adat memperingati peringatan secara semula jadi terbentuk di sempadan ketika jiwa orang bersedia untuk "berpisah" dengan si mati. Pada tahap ini, kesedaran sudah dapat memahami kehilangannya, tetapi ingatan bawah sedar dan tubuh tidak. Oleh itu, halusinasi kadang-kadang timbul: orang melihat si mati di khalayak ramai, mendengar sesuatu seperti gema langkah, dll..

Khususnya, impian mengenai si mati harus dirasakan positif. Sekiranya kerugian itu sangat parah, dalam fikiran, tidak perlu mendesak si mati untuk melihat ke dalam mimpi. Kebalikannya adalah berbahaya: jika pada tahap ini si mati tidak bermimpi sama sekali, maka nampaknya "pekerjaan berkabung" untuk beberapa alasan terhenti, dan diperlukan bimbingan psikologi. Pertahankan percakapan yang timbul mengenai si mati. Menangis pada tahap ini harus dianggap positif..

Tahap 3: penerimaan kerugian, kesedaran sepenuhnya mengenai kerugian. Berlanjutan sehingga 6 bulan.

Kesedihan bergelombang: kadang-kadang lebih banyak, kadang-kadang kurang. Intinya adalah bahawa kesedaran manusia menyesuaikan diri dengan kesedihan yang berterusan, tetapi tidak selalu berjaya. Pada pertengahan tahap ini (bulan ke-3), sering terjadi penurunan mendadak: rizab dalaman habis, rintangan jatuh - kesakitan kehilangan lebih akut daripada sebelumnya, dan tidak ada perasaan bahawa ini akan pernah berubah. Dalam tempoh ini, perasaan yang betul, walaupun tidak biasa timbul: rasa bersalah di hadapan si mati ("anda sudah mati, dan saya berada di sini di antara yang masih hidup"), kemarahan pada si mati ("awak tinggalkan saya, kiri!"), Marah pada pihak ketiga.

5 peringkat menerima yang tidak dapat dielakkan dalam contoh memutuskan hubungan cinta

Walaupun banyak dari kita mendambakan sekurang-kurangnya beberapa jenis perubahan hidup, perubahan ini tidak selalu memberi kesan positif terhadap kualiti kehidupan seharian kita dan mengubah kehidupan kita menjadi lebih baik. Kami agak ragu-ragu dan dengan tahap ketakutan bahawa keadaan gaji telah berubah lagi atau pihak pengurusan merancang untuk mengurangkan kakitangan. Kami takut mendengar bahawa orang yang dikasihi tidak lagi mahu bersama kami atau rakan baik kami tidak mahu meneruskan komunikasi. Kami bimbang bahawa pada pemeriksaan rutin, doktor, dengan matanya yang tertunduk, akan memberitahu kami bahawa kami telah didiagnosis dengan penyakit yang tidak menyenangkan.

Menghadapi perubahan hidup yang tidak dapat dielakkan, seseorang melalui tahap tertentu untuk menerima ini tidak dapat dielakkan. Terdapat lima peringkat secara keseluruhan, yang masing-masing pada dasarnya merupakan model psikologi pengalaman individu..

Untuk memahami apa yang berlaku pada seseorang semasa perubahan kehidupan yang tidak dapat dielakkan, bukan sahaja perlu mengetahui tahap-tahap ini, tetapi juga dapat memahaminya. Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat setiap lima tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan dan belajar bagaimana meminimumkan gejala negatif yang timbul dalam satu bentuk atau yang lain pada semua tahap..

Lima peringkat penerimaan yang tidak dapat dielakkan: apa itu?

Pada bila-bila masa dalam hidup, mana-mana orang yang tinggal di planet Bumi boleh mengalami masa ketika berita buruk, penyakit, salah faham dan banyak masalah lain secara serentak menimpa dirinya. Sekiranya semua masalah ini dapat diselesaikan dengan mudah, maka seseorang hanya perlu menenangkan diri, menarik diri bersama-sama, mengembangkan rancangan tindakan tertentu dan, mengikuti rancangan ini, membawa keberadaannya ke tahap yang paling tidak dapat diterima olehnya..

Tetapi tidak semua masalah dapat diselesaikan dengan mudah dan sederhana, kerana terdapat sejumlah besar masalah tersebut, penyelesaiannya tidak bergantung pada kita dengan cara apa pun. Menjadi mangsa yang tidak dapat dielakkan dan bebas dari masalah kehendak kita, kita mula gugup, menderita dan bimbang.

Ahli psikologi memanggil tempoh hidup seperti itu dan berpendapat bahawa krisis harus ditangani dengan perhatian khusus. Orang yang tidak memperhatikan krisis atau berpura-pura tidak peduli sama sekali menghadapi risiko terjadinya kemurungan yang mendalam dan berpanjangan, dari mana hampir mustahil untuk keluar dari mereka sendiri..

Setiap individu bertindak balas dengan cara yang sama sekali berbeza terhadap situasi kehidupan yang sama atau serupa. Reaksi terhadap masalah bergantung pada status sosial, usia, jenis asuhan, inti dalaman, dll. Sebilangan orang belajar beberapa pelajaran penting dan terus maju, yang lain jatuh tertekan dan tidak dapat keluar dari keadaan yang menindas ini selama bertahun-tahun, sementara yang lain menarik diri dan berubah menjadi zombi.

Walaupun setiap orang bertindak balas terhadap perubahan kehidupan yang tidak dapat dielakkan dengan cara yang berbeza, masih ada formula universal yang merangkumi 5 tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan: penolakan, kemarahan, tawar-menawar, kemurungan dan kerendahan hati..

Formula sejagat ini, yang diciptakan pada tahun 1969 oleh Swiss-Amerika Elizabeth Kubler-Ross, sangat sesuai untuk semua orang. Pencipta formula untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, menjadi psikologi dan penulis, menghabiskan banyak masa meneliti pengalaman orang sakit yang ditakdirkan mati dan sudah mati. Elizabeth menulis On Death and Dying, yang menjadi buku terlaris sebenar di Amerika Syarikat dalam jangka waktu yang sangat singkat. Dalam buku ini, wanita Amerika menerangkan 5 keadaan atau emosi khas yang dilalui oleh seseorang yang mengalami perubahan kehidupan yang penting.

Banyak orang, yang berkenalan dengan formula Kübler-Ross, berpendapat bahawa individu tersebut melalui tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan, dengan tegas mengikut urutan yang ditunjukkan. Tetapi jangan lupa bahawa psikologi manusia adalah proses kitaran, bukan proses linear. Oleh itu, melalui pengalaman psikologi ini atau seseorang, seseorang melalui kitaran, dan tidak mengikut urutan yang sama. Pengalaman yang dialami orang itu semalam, dia dapat hidup kembali dalam dua bulan, tiga tahun atau empat puluh tahun..

✔ Peringkat 1. Penafian

Penolakan adalah tahap pertama untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang mengabaikan semua yang berlaku padanya dalam jangka masa sekarang. Anda boleh menolak bukan sahaja perubahan luaran, tetapi juga perubahan dalaman: fikiran, emosi, perasaan, sensasi, ketakutan, keraguan, keinginan, dll..

Bagi kebanyakan orang, berita buruk disertai dengan kejutan yang kuat. Seseorang, setelah mengetahui bahawa perubahan yang tidak dapat dipulihkan telah berlaku dalam hidupnya, tidak dapat menilai secara tepat dan objektif apa yang berlaku di sekelilingnya. Individu tersebut berusaha menjauhkan diri dan mengasingkan diri dari masalah yang timbul. Dia enggan mengakui hakikat bahawa masalah itu tidak hanya timbul, tetapi terus ada..

Penolakan bukan hanya tahap yang sangat berguna, tetapi juga merupakan tahap yang sangat diperlukan, kerana berkat penolakan, jiwa manusia dilindungi dengan pasti dari kejutan psikologi yang kuat. Sekiranya tidak kerana penolakan, maka banyak orang akan menjadi gila.!

Sekiranya doktor yang hadir telah menemui beberapa penyakit serius pada pesakit, maka pada tahap penolakan, orang seperti itu, dengan harapan bahawa diagnosisnya yang mengerikan hanyalah kesalahan dan kelalaian doktor yang hadir, akan membuat janji temu dengan semua doktor yang berlatih di bandar. Seseorang yang sakit parah, tidak membuang masa, wang dan sarafnya, akan sampai yang terakhir percaya bahawa dia benar-benar sihat.

Pesakit yang terdesak sering mencari psikik, peramal, penyihir, penyembuh, penyembuh, dll. Ada yang mengambilnya dan pergi ke biara.

Gejala utama tahap penolakan adalah ketakutan. Sebelum diagnosis dibuat, seseorang tidak akan pernah menyangka bahawa dia, seperti orang lain, suatu hari nanti akan mati. Kesedaran individu seperti itu hampir terbenam dalam pengalaman negatif. Ramai orang tidak merasakan kenyataan, kerana semua yang ada di sekelilingnya mengingatkan mereka akan mimpi buruk yang tidak berkesudahan..

Sekiranya masalah itu tidak ada hubungannya dengan keadaan kesihatan, tetapi menyangkut bidang kehidupan yang sama sekali berbeza, maka orang itu akan berusaha menunjukkan kepada orang-orang di sekelilingnya bahawa tidak ada yang buruk atau mengerikan yang berlaku dalam hidupnya. Seseorang yang berada di tahap penolakan tidak akan berkongsi ketakutan, kegelisahan atau kebimbangannya dengan keluarga dan rakan, tetapi hanya akan menutup diri.

Walaupun seseorang tidak dapat mempercayai bahawa ini atau keadaan yang tidak dapat dielakkan telah berlaku dalam hidupnya, jiwa seseorang seperti itu mulai menerima dan berusaha melalui perubahan yang telah berlaku. Pada tahap penolakan, jiwa mempunyai masa untuk membuat kesimpulan yang sesuai dan mencipta idea yang diperlukan.

Pada peringkat pertama, semuanya berlaku secara beransur-ansur dan dosis, sehingga jiwa segera menghalangi segala-galanya dan mula secara beransur-ansur mempersiapkan seseorang untuk fakta bahawa dalam masa terdekat dia akan perlu melakukan perubahan yang telah berlaku dalam hidupnya.

Tempoh tahap penolakan adalah berbeza bagi setiap orang dan bergantung pada jenis jiwa individu. Sebilangan orang mengalami tahap ini dalam beberapa jam, sementara yang lain memerlukan minggu, bulan atau tahun..

✔ Tahap 2. Kemarahan

Kemarahan adalah tahap kedua untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang mengalami perasaan pencerobohan yang sangat emosional dan terang. Hampir selalu, pada tahap kedua menerima yang tidak dapat dielakkan, kemarahan memiliki beberapa objek pasti yang dituju. Selalunya, objek ini adalah orang atau objek yang menjadi penyebab perubahan hidup. Walaupun objek itu mungkin bukan penyebab perubahan yang tidak dapat dielakkan, seseorang pada tahap kemarahan tidak dapat memahami hal ini, jadi dia akan terus menunjukkan keagresifan terhadap objek ini..

Sekiranya kita bercakap mengenai kematian orang yang disayangi atau orang yang dikasihi, maka kemarahan dapat ditujukan kepada si mati. Dari sudut pandangan logik, sangat sukar untuk menjelaskan fenomena ini, tetapi dari sudut psikologi, tidak ada yang luar biasa dalam fenomena ini dan tidak dapat.

Mengingat kemarahan terhadap orang yang mati kerana prisma psikologi, para ahli membuat kesimpulan bahawa emosi negatif semacam ini diprovokasi oleh bahagian keperibadian individu yang sangat buruk berkembang dari segi akal dan emosi. Bahagian keperibadian ini marah kepada si mati, kerana kerana kematiannya, dia kehilangan sensasi dan emosi yang menyenangkan yang dia alami ketika dia berada di sebelah orang ini.

Kemarahan di peringkat kedua adalah kemarahan yang mementingkan diri sendiri. Seorang individu mengalami kemarahan, kebencian dan emosi negatif yang lain, kerana dia telah kehilangan apa yang sebelumnya memberinya kegembiraan, menjadikannya orang yang bahagia, dan memuaskan beberapa keinginan dan keperluan penting.

Elisabeth Kübler-Ross, ketika mempertimbangkan tahap kedua untuk menerima hal yang tidak dapat dielakkan, berpendapat bahawa seseorang marah bukan kerana dunia yang ada tidak begitu adil, tetapi bahawa anak batin tidak lagi menerima sumber yang dia perlukan untuk memenuhi keperluannya sendiri..

Anak batin ini, "bangun" setelah satu atau lain perubahan yang tidak dapat dielakkan dalam kehidupan orang dewasa yang sudah menjadi manusia, mula merengek, berubah-ubah, menunjukkan pencerobohan dan dengan segala cara menunjukkan sikap negatifnya terhadap apa yang sedang berlaku. Kenapa ini terjadi? Kerana perubahan hidup menakutkan anak batin ini dan memberi kesan negatif terhadap kualiti dan tahap keselesaan..

Selalunya, pada tahap kedua menerima yang tidak dapat dielakkan, individu itu mula melampiaskan kemarahannya pada orang-orang yang tidak ada hubungannya dengan perubahan yang berlaku dalam hidupnya. Oleh kerana itu, hubungan peribadi, persahabatan dan kerja terjejas dan merosot. Dan ini tidak menghairankan, kerana tidak ada yang mahu berkomunikasi, berkawan, membina hubungan atau bekerja dengan orang yang agresif dan cepat marah..

Tahap kemarahan dapat berlangsung dari beberapa jam hingga beberapa dekad. Banyak orang terjebak pada tahap ini dan tidak dapat keluar dari situ. Mereka melakukan pencerobohan dalam diri mereka sepanjang hidup mereka, kerana mereka tidak tahu bagaimana mengatasinya. Anda boleh memproses dan mengubah kemarahan dengan bantuan meditasi, yoga, penegasan, pertimbangan dan beberapa amalan spiritual Eropah Timur atau Barat yang lain..

✔ Tahap # 3. Tawar-menawar

Tawar-menawar adalah tahap ketiga untuk menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya terletak pada hakikat bahawa seseorang berharap bahawa dia masih dapat berubah menjadi lebih baik jika dia melakukan pengorbanan atau berusaha membuat beberapa pembetulan terhadap situasi kehidupan yang sudah ada.

Sekiranya gadis itu ditinggalkan oleh seorang lelaki, maka, setelah melalui dua tahap sebelumnya, pada tahap ketiga dia tiba-tiba akan memikirkan apa yang akan terjadi sekiranya dia meneruskan hubungan dengan pemuda ini. Gadis itu akan mula memikirkan apa yang perlu dia lakukan agar bekas teman lelaki itu mengalihkan perhatiannya kepadanya dan menawarkan untuk bersama lagi. Dia boleh mendaftar ke salon kecantikan dan mengubah gaya rambutnya, pergi membeli-belah dan membeli banyak pakaian baru, menyiarkan beberapa foto bersama di rangkaian sosial, dll..

Pada peringkat tawar-menawar, seseorang individu, yang cuba mengubah keadaan semasa, menggunakan pelbagai kaedah. Sekiranya seseorang didiagnosis menderita penyakit serius, maka pada tahap ini dia akhirnya akan mulai mengurus dirinya sendiri: dia hanya akan makan makanan yang sihat, melakukan senaman setiap pagi, dan menghadiri gereja pada hari Ahad. Orang itu dengan tulus percaya bahawa tingkah laku ini akan membantunya sembuh..

Adakah realistik untuk mengubah keadaan semasa dengan cara ini? Pakar memberikan jawapan positif untuk soalan ini. Banyak orang pada tahap ini, dengan melakukan tindakan tertentu, tidak hanya kembali kepada bekas kekasih mereka, tetapi juga meningkatkan hubungan cinta yang baru terbentuk. Pesakit bersendirian atau dengan bantuan ubat tradisional atau alternatif menyembuhkan penyakit mereka..

Tetapi jangan lupa bahawa mustahil untuk mengubah keadaan ini atau keadaan semasa. Beberapa keadaan tidak dapat dipengaruhi dengan cara apa pun, kerana orang tidak mempunyai kemungkinan yang tidak terbatas dan tidak dapat mengundurkan masa. Sekiranya pada tahap tawar-menawar seseorang tidak dapat mengubah atau memperbaiki keadaan, dia jatuh ke dalam kemurungan, yang merupakan tahap keempat menerima yang tidak dapat dielakkan.

✔ Tahap 4. Kemurungan

Apabila seseorang membuat banyak usaha dan melakukan segala yang mungkin untuk mencapai hasil yang dia perlukan, tetapi dia tidak berjaya, maka secara automatik dia dapat jatuh ke dalam keadaan tertekan..

Depresi adalah tahap keempat menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang jatuh di bawah pengaruh emosi dan pemikiran negatif yang berterusan. Terdapat banyak jenis kemurungan, jadi tidak mustahil untuk menentukan dari seseorang bahawa dia berada dalam keadaan tertekan..

Walaupun beberapa orang dalam keadaan tertekan duduk di rumah, menonton TV, selalu mengunyah sesuatu, tidak menjaga diri mereka sendiri dan tidak mahu berkomunikasi dengan sesiapa, yang lain terus pergi bekerja, menjalani gaya hidup aktif, berkomunikasi dengan saudara, rakan dan rakan sekerja, melakukan tanggungjawab sosial yang berbeza, dll..

Tahap keempat menerima yang tidak dapat dielakkan dicirikan oleh gejala berikut: kurang selera makan, insomnia, rasa mengantuk yang berterusan atau gangguan tidur yang lain, tahap harga diri yang rendah (seseorang merasa seperti tidak penting sebenarnya), kesukaran menumpukan perhatian, kekurangan keinginan untuk bertemu, berkomunikasi dan berkongsi pengalaman mereka dengan orang lain orang, pemikiran bunuh diri yang obsesif.

Sekiranya seseorang mempunyai sekurang-kurangnya satu atau dua gejala selama dua hingga tiga minggu, maka kita boleh mengatakan bahawa orang tersebut berada dalam keadaan tertekan.

Tiga peringkat kemurungan

Kemurungan khas mempunyai tiga peringkat: penolakan, pemusnahan, dan kegilaan..

Semasa peringkat penolakan, orang yang mengalami kemurungan belum menyedari bahawa dia menderita kemurungan. Orang seperti itu menganggap bahawa dia hanya sedikit letih dan letih. Dia kehilangan selera makan, dia menjadi bosan, dia tidak peduli dengan apa yang berlaku di sekelilingnya. Tahap prestasi orang seperti itu dikurangkan dengan ketara, kerana dia selalu merasa lemah dan kelainan umum.

☑ Pada tahap pertama kemurungan, individu tersebut mempunyai pemikiran berikut: “Saya tidak peduli apa-apa. Tidak ada gunanya berusaha mengubah sesuatu, kerana keadilan hanyalah konsep singkat yang tidak ada hubungannya dengan kehidupan nyata. Saya tidak mahu melihat atau mendengar sesiapa. Saya berasa baik sahaja! " Sekiranya seseorang tidak menjauhkan pemikiran negatif seperti itu, keadaan depresinya akan cepat memasuki tahap kedua..

☑ Kehancuran sebagai tahap kedua kemurungan dicirikan oleh kesunyian total dan keengganan manik untuk menghubungi orang lain. Tubuh secara praktikal berhenti menghasilkan hormon kebahagiaan seperti serotonin, oxytocin, dan dopamin. Peningkatan tahap tekanan yang dialami oleh tubuh secara sistematik pada tahap ini memberi kesan negatif terhadap kesihatan keseluruhan. Badan dan jiwa mula merosot secara beransur-ansur!

☑ Sekiranya anda tidak keluar dari kemurungan pada waktunya, maka dari peringkat kedua ia mengalir dengan lancar ke tahap ketiga, yang dicirikan oleh kenyataan bahawa seseorang mula menjadi gila dalam erti kata yang paling tepat. Dia kehilangan sentuhan bukan hanya dengan kenyataan di sekitarnya, tetapi juga dengan dirinya sendiri. Sebilangan orang menghidap skizofrenia atau gangguan keperibadian bipolar.

Pada tahap kegilaan, sebilangan orang menjadi agresif, sementara yang lain selalu bersikap apatis dan tidak peduli. Orang yang agresif sering mengalami kemarahan, kemarahan, dan kemarahan yang tiba-tiba. Orang yang tidak peduli sering berfikir untuk membunuh diri, dan ada yang berusaha untuk menerjemahkan khayalan bunuh diri ini menjadi kenyataan..

Bagi sebilangan orang, pada tahap kemurungan ini, sikap apatis dan agresif diperhatikan secara serentak. Individu seperti itu bukan sahaja cuba membunuh diri, tetapi juga melakukan segala yang mungkin untuk merosakkan anggota masyarakat yang lain: mereka melemparkan diri ke bawah kereta api pada waktu sibuk, mengumpulkan orang ramai, dan kemudian melompat dari bumbung, dll..

Tahap 5. Kerendahan hati

Kerendahan hati adalah tahap kelima menerima yang tidak dapat dielakkan, intinya adalah bahawa seseorang, memikirkan hal ini atau bahawa keadaan hidup yang telah mengubah hidupnya dengan cara yang paling dramatik, tidak mengalami emosi apa pun atau hanya mengalami emosi positif..

Terdapat sangat sedikit orang di dunia yang benar-benar sampai ke tahap ini. Ramai orang terperangkap di peringkat ketiga atau keempat seumur hidup..

Kurangnya reaksi terhadap situasi tersebut mungkin menunjukkan bahawa orang tersebut masih dalam tahap penolakan, tahap kemarahan atau tahap kemurungan. Untuk memeriksa perkara ini, anda hanya perlu bertanya kepada individu seperti itu tentang apa yang berlaku kepadanya. Sekiranya seseorang, yang menjawab soalan ini, akan mengalami emosi yang menyenangkan atau berkecuali, maka dia berada di tahap rendah hati. Sekiranya dia mempunyai pemikiran dan emosi negatif, maka individu seperti itu belum mencapai tahap kerendahan hati..

Banyak orang, yang melalui masa hidup yang sukar, berubah sepenuhnya: mereka berhenti berkomunikasi dengan kenalan lama, melihat dunia dengan mata yang sama sekali berbeza, mengubah tempat tinggal mereka, memulakan hubungan yang sama sekali baru, mula menakluki ketinggian kehidupan yang tidak mereka ketahui sebelumnya, dll..

5 peringkat menerima yang tidak dapat dielakkan dalam contoh memutuskan hubungan cinta

Seseorang, setelah mengetahui bahawa mereka ingin memutuskan hubungan cinta dengannya, melalui 5 peringkat untuk menerima perkara yang tidak dapat dielakkan. Bagaimana sebenarnya? Mari kita pertimbangkan setiap peringkat dengan lebih terperinci.

Penafian. Pada mulanya, orang itu tidak percaya bahawa hubungan itu telah berakhir. Dia fikir dia salah faham dengan kata-katanya yang lain. Dia berharap itu hanya gurauan buruk..

Kemarahan. Sebaik sahaja seseorang memahami sedikitpun apa yang sebenarnya berlaku, dia akan segera mengalami kemarahan, kemarahan, kerengsaan dan pelbagai jenis emosi negatif yang berbeza. Untuk menghilangkan negatif ini, seseorang boleh membuat skandal besar. Ketika mengetahui hubungan dengan bekas jodohnya, individu seperti itu akan bertanya-tanya bagaimana dia boleh melakukannya sedemikian berarti baginya.

Kadang-kadang kemarahan pasangan yang ditinggalkan tidak ditujukan kepada pemula perpisahan, tetapi pada rakan dan rakan sekerja atau saudara dan rakan. Sebilangan orang marah dengan diri mereka sendiri.

Tawar-menawar. Apabila seseorang menjadi tenang dan berhenti merasakan hanya emosi negatif terhadap pemula percutian, dia mungkin mempunyai keinginan untuk menghidupkan kembali hubungan cinta yang putus. Individu yang ditinggalkan akan melakukan segala yang mungkin untuk memperbaiki keadaan: dia akan mula memberi hadiah, menjadi perhatian dan penyayang, akan memenuhi semua kehendak pasangan, dll..

Kemurungan. Sekiranya usaha yang dilakukan pada tahap tawar-menawar tidak membawa hasil yang diperlukan, maka orang itu mungkin menjadi tertekan. Hidupnya akan kehilangan semua makna. Pasangan yang ditinggalkan akan mengalami kesunyian, kerinduan dan kesedihan. Orang seperti itu melihat masa depannya melalui prisma pesimisme paling hitam..

Kerendahan hati. Sekiranya seseorang terlibat dalam pengembangan diri dan bekerja pada dirinya sendiri, maka pada suatu ketika dia akan dapat memahami, tetapi juga menerima apa yang menimpanya. Dia menyedari bahawa kehidupan berjalan, jadi anda hanya perlu menerima beberapa perubahan..

Sekiranya anda menemui ralat, sila pilih potongan teks dan tekan Ctrl + Enter.

Penghijrahan dan pendatang

Bagaimana hendak pergi. Bagaimana menjaga diri dalam buangan. Kesihatan, keluarga, pendidikan, pekerjaan, masa lapang dalam berhijrah.

5 peringkat penerimaan yang tidak dapat dielakkan secara tragis

Kematian tidak dapat dielakkan. Pada suatu masa, ahli psikologi Amerika Elizabeth Kubler-Ross, berdasarkan pemerhatiannya sendiri, menyimpulkan 5 peringkat menerima kematian (berita kematian): penolakan, kemarahan, perundingan, kemurungan dan kerendahan hati.

Teori Kubler-Ross dengan cepat mendapat tindak balas dalam praktik yang luas, dan ahli psikologi mula menerapkannya bukan hanya dalam kes dengan diagnosis yang membawa maut, tetapi juga dalam situasi kehidupan yang sukar: perceraian, kegagalan hidup, kehilangan orang yang disayangi dan pengalaman trauma yang lain.

Tahap pertama: penolakan

Penolakan adalah, sebagai peraturan, reaksi pertahanan pertama, cara untuk mengasingkan diri dari kenyataan yang menyedihkan. Dalam situasi yang melampau, jiwa kita tidak begitu bijak dalam tindak balasnya: ia adalah kejutan atau berjalan. Penolakan boleh dilakukan secara sedar dan tidak sedar. Tanda-tanda utama penolakan: keengganan untuk membincangkan masalah, pengasingan, usaha untuk berpura-pura bahawa tidak ada yang berlaku.

Biasanya, seseorang, berada dalam tahap kesedihan ini, berusaha keras untuk menahan emosinya sehingga cepat atau lambat tahap ini pasti akan berlalu ke tahap berikutnya.

Tahap dua: kemarahan

Kemarahan, dan kadang-kadang bahkan kemarahan, timbul dari kemarahan yang semakin meningkat terhadap ketidakadilan: "Mengapa saya?", "Mengapa ini berlaku pada saya?" Kematian dianggap sebagai hukuman yang tidak adil, yang menimbulkan kemarahan. Kemarahan menunjukkan dirinya dengan cara yang berbeza: seseorang boleh marah kepada dirinya sendiri, dengan orang di sekelilingnya atau dengan keadaan yang abstrak. Dia tidak merasa bahwa dia siap untuk apa yang telah terjadi, jadi dia menjadi marah: dia marah kepada orang lain, dengan benda-benda di sekelilingnya, ahli keluarga, teman, Tuhan, dan kegiatannya. Sebenarnya, mangsa keadaan mempunyai pemahaman tentang tidak bersalah orang lain, tetapi menjadi mustahil untuk menyelesaikannya. Tahap kemarahan adalah proses peribadi semata-mata dan masing-masing berjalan secara individu. Selama tahap ini, penting untuk tidak menilai dan tidak memprovokasi pertengkaran, ingat bahawa penyebab kemarahan seseorang adalah kesedihan, dan bahawa tingkah laku seperti itu adalah fenomena sementara, diikuti oleh tahap berikutnya..

Tahap tiga: penawaran

Tempoh penawaran (atau perundingan) adalah usaha untuk merundingkan nasib yang lebih baik dengan nasib. Tahap tawar-menawar dengan nasib dapat ditelusuri pada saudara-mara orang yang sakit, yang masih memiliki harapan untuk pemulihan orang yang disayangi, dan mereka berusaha sedaya upaya untuk ini - mereka memberi rasuah kepada doktor, mulai pergi ke gereja, melakukan kerja amal.
Manifestasi ciri tahap ini bukan sahaja meningkatkan keagamaan, tetapi juga, sebagai contoh, amalan fanatik pemikiran positif. Optimisme dan pemikiran positif sebagai kaedah sokongan sangat baik, tetapi tanpa penyesuaian terhadap realiti di sekitarnya, mereka dapat mengembalikan kita ke tahap pertama penolakan, dan ini adalah perangkap utama mereka. Realiti selalu lebih kuat daripada khayalan. Dan anda mesti mengucapkan selamat tinggal kepada mereka cepat atau lambat. Apabila usaha terdesak untuk mencapai kesepakatan tidak membawa kepada apa-apa, tahap yang sangat sukar seterusnya akan bermula..

Tahap keempat - kemurungan

Depresi adalah jatuh ke dalam jurang, seperti yang dialami oleh orang yang menderita. Sebenarnya, ia adalah kejatuhan ke bawah. Dan ini bukan perkara yang sama, yang akan kita bincangkan seterusnya. Seseorang "menyerah", dia berhenti berharap, mencari makna hidup, berjuang untuk masa depan. Sekiranya pada tahap ini insomnia berlaku dan penolakan makan sepenuhnya, jika tidak ada kekuatan untuk bangun dari tidur selama beberapa hari dan tidak ada peningkatan yang diharapkan, anda perlu berjumpa dengan pakar, kerana kemurungan adalah keadaan berbahaya, yang mampu berkembang ke arah kemerosotan yang teruk. sehingga membunuh diri.

Walau bagaimanapun, dalam keadaan terkejut, kemurungan adalah tindak balas mental yang normal terhadap perubahan dalam kehidupan. Ini adalah sejenis selamat tinggal seperti dulu, menolak dari bawah sehingga memungkinkan untuk memasuki tahap akhir dari proses yang sukar ini..

Tahap lima: pendamaian

Pengiktirafan realiti baru sebagai sesuatu yang diberikan. Pada masa ini, kehidupan baru bermula, yang tidak akan pernah sama lagi. Pada peringkat akhir, seseorang dapat mengalami kelegaan. Dia mengakui bahawa kesedihan berlaku dalam hidup, setuju untuk menyelesaikannya dan terus dalam perjalanannya. Penerimaan adalah tahap terakhir, akhir penderitaan dan penderitaan. Secara tiba-tiba menyukarkan kesedihan setelah itu. Selalunya berlaku bahawa kekuatan untuk menerima keadaan sama sekali tidak ada. Pada saat yang sama, tidak perlu menunjukkan keberanian, karena sebagai hasilnya, Anda harus tunduk pada nasib dan keadaan, biarkan semuanya melalui diri sendiri dan dapatkan kedamaian.

Setiap orang mempunyai pengalaman khusus dari tahap-tahap ini, dan kebetulan tahap-tahap tersebut tidak berlalu mengikut urutan yang ditentukan. Tempoh tertentu mungkin hanya memakan waktu setengah jam, hilang sama sekali, atau diusahakan untuk waktu yang sangat lama. Perkara-perkara ini berlaku secara individu. Tidak setiap orang dapat melalui semua lima tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan. Tahap kelima sangat peribadi dan istimewa, kerana tidak ada yang dapat menyelamatkan seseorang dari penderitaan, kecuali dirinya sendiri. Orang lain mungkin menyokong dalam tempoh yang sukar, tetapi mereka tidak memahami sepenuhnya perasaan dan emosi orang lain..

5 tahap penerimaan yang tidak dapat dielakkan adalah pengalaman dan pengalaman peribadi semata-mata yang mengubah keperibadian: sama ada mematahkannya, meninggalkannya selamanya dalam salah satu tahap, atau menjadikannya lebih kuat.

Sedikit psikologi. 5 peringkat penerimaan yang tidak dapat dielakkan

Tahap 1 - Penolakan (orang itu enggan menerima apa yang berlaku kepadanya);
Tahap 2 - Kemarahan (pada tahap ini, pencerobohan ke seluruh dunia sekitarnya terserlah);
Tahap 3 - Tawar-menawar (pemikiran muncul tentang bernegosiasi nasib yang lebih baik);
Tahap 4 - Kemurungan (pada peringkat ini, seseorang boleh mengalami kemurungan sepanjang hari);
Tahap 5 - Penerimaan (penerimaan nasib yang tidak dapat dielakkan).

Orang Ukraine yang berbeza kini mempunyai tahap yang berbeza. Banyak lagi untuk 1 yang tersekat

Tiada pendua ditemui

Dari ketagihan heroin tidak terpancar sepenuhnya, seseorang kencing

Ya, secara umum, tidak ada kebergantungan, semua penagih telah membuat sesuatu untuk terus menyuntik!

disembuhkan. tetapi ini adalah kesalahan statistik) 5%

Nichrome sejauh mana anda dilemparkan

Kenapa ini terjadi? Saya tulis di bawah ini, salin kepada anda:
Tidak ada orang di Rusia yang memberi dorongan untuk tidak mengasihi orang Ukraine. kita semua menyayangi mereka sebaliknya. tetapi media Ukraine menghantar dorongan sedemikian. Inilah bukti untuk anda, sekarang banyak orang Rusia memanggil rakan atau saudara mereka di Ukraine, ingin mengetahui bagaimana keadaan mereka atau hanya khuatir, dan sangat sering mendengar di alamat mereka pencerobohan yang tidak berasas. Hanya ada satu kesimpulan.

Saya menonton siaran Ukraine seminggu yang lalu dan menulis bahawa media Ukraine menghasut orang-orang Ukraine dengan keras terhadap orang Rusia. adalah kebiasaan untuk mengumpulkan orang menentang musuh luar yang khayalan sehingga orang tidak menyedari masalah dalaman dan ketidakcekapan pemerintah semasa.

Media kami, misalnya, walaupun mereka tidak selalu objektif, selalu mengatakan bahawa orang Ukraine adalah orang persaudaraan, sekarang mereka berada dalam situasi yang sangat sukar, demonstrasi sokongan anda diadakan di semua bandar di negara ini, mereka mungkin tidak menunjukkan kepada anda. Buat kesimpulan anda sendiri.

ya, juga kerana "minusanul" yang berakhir.

Tetapkan 5 jam penggera dan beri mereka nama-nama ini (Penolakan, Kemarahan, Tawar-menawar, Kemurungan, Penerimaan) !

sebagai penerusan topik psikologi yang kaya ini https://www.facebook.com/photo.php?fbid=1696117057277022&set=a.1375733532648711.1073741828.100006362311866&type=1&theater

Tolong keluarkan kapas dari kepala anda.
Sebagai pelajar kursus psikologi praktikal, saya dapat mengesyorkan pengarangnya untuk terus menahan diri dari menonton televisyen..

INI ADALAH COLUMN KELIMA

Saya faham maksud anda, tetapi tidak. apa pekerjaan untuk anda? adakah anda berkomunikasi dengan orang Krimea? mereka tidak mahu tinggal di Ukraine. Mereka percaya bahawa mereka dan nenek moyang mereka diserahkan ke negara lain oleh jenaka kejam, ketika itu hanya bersendirian dan tidak dapat dilihat. di sini baca jika berminat
http://forum.sevastopol.info/viewtopic.php?f=11&t=768528.

tidak ada perang, dan kemungkinannya selalu ada. tetapi tidak antara Ukraine dan Rusia.

Tidak apa-apa, semuanya seperti biasa, jangan risau.

Ini adalah Svidomo lain "mriya"

Topik lucu. Beberapa hari yang lalu, topik perjanjian mengenai plutonium kelas senjata muncul, dan hari ini Rossiyushka yang hebat sedang berusaha memeras ugut "rakan" Barat dengan ancaman mengembalikan semula pangkalan tentera di Cuba dan pengeboman Aleppo. Walau bagaimanapun, Peringkat Tawar-menawar yang jelas. Anda dengan cepat mencapai peringkat ke-3! Jelas sekali, Depresi yang teruk menanti anda dalam masa terdekat. Dan di sana tidak jauh dari Penerimaan))

Yang ikhlas. tidak, bukan Ukraine)))

Bagaimana dengan Kemurungan yang dahsyat?

Ya, ya, menyeramkan dan sangat menyedihkan!

Rupanya sama dengan pengeboman Aleppo, bgg

Kemurungan saya berpunca dari satu perkara: jika mereka memberi saya 50 orang (sekurang-kurangnya 20 daripadanya dengan kewarganegaraan Rusia, bersedia untuk berpisah dengan kehidupan mereka, bahan dan pemasangan yang diperlukan, maka serangkaian serangan pengganas akan datang ke Moscow. Pasti akan ada beberapa ratus letupan, di bahagian bandar yang berlainan.Dan saya benar-benar tidak faham mengapa kita masih hidup

Sekiranya anda diberi bahan yang diperlukan, anda akan dapat memaksimumkan penyakit radiasi anda..

Dan mengapa dia buruk?

Dan kenyataannya adalah bahawa pada masa ini sangat menggambarkan apa yang sedang berlaku di kepala Maidanushki.

Anda bukan untuk saya.

Anda terlupa untuk menambah "buat kesimpulan anda sendiri" semasa anda ingin menulis.

Di Rusia, mereka memberi dorongan untuk tidak mengasihi orang Ukraine. Tetapi kerana orang yang munasabah mempunyai pertanyaan "adakah anda telah tertipu?", Kemudian anda disajikan dengan orang-orang Ukraine di bawah bendera Bendera, Nazi, radikal, dan fasis. Mereka mengatakan bahawa mereka sama sekali bukan orang Ukraine, tetapi beberapa orang bajingan yang berada di minoriti. Anda diajar untuk tidak mengasihi mereka, dan mereka menjelaskan dengan tepat bagaimana mereka melakukannya. Anda dipimpin. Kerana jika anda tidak berkelakuan baik, tetapi cubalah menganalisis keadaannya, dengan anggapan "bagaimana jika.", Ternyata pemerintahan dan ideologi kedudukan rasmi anda adalah gandony dan kacau. Dan anda tidak mahu berfikir begitu. Oleh itu, anda ingin membenarkan diri anda, selain kereta yang diberikan oleh kuasa, juga kereta anda sendiri. Mengenai bagaimana mereka membenci anda, apa yang orang Ukraine tiba-tiba menjadi bajingan, apa pengambilan yang tidak mencukupi di sini, dll. Tetapi ini tidak mencukupi, keadaan masih kelihatan mengerikan. Oleh itu, akan ada darah dalam prestasi pasukan Putin. Akan ada konflik yang akan memberi anda alasan untuk menganggap orang Ukraine sebagai bajingan. Dan walaupun orang-orang Ukraine dengan tekun mengelak daripada memberikan alasan seperti itu, mereka akan mengetahuinya. Mereka akan memutarbelitkan fakta, mengemukakan maklumat dengan menyebelahi jalan, menghisapnya, menghiasi, dll., Dll. Dan kemudian chuvi seperti itu akan dikeluarkan di Internet dengan abstrak yang telah dikeluarkan yang akan memindahkan kotoran ini ke khalayak ramai. Dan apabila mereka memberitahu anda "membuat kesimpulan anda sendiri", anda sebenarnya teringatkan betapa tertekannya berfikir untuk diri sendiri, dan mengapa tidak hanya bersetuju dengan pandangan penulis.

Tahap menerima yang tidak dapat dielakkan

Dalam kehidupan setiap orang, penyakit, kerugian, kesedihan berlaku. Seseorang mesti menerima semua ini, tidak ada jalan keluar lain. "Penerimaan" dari sudut pandang psikologi, bermaksud penglihatan dan persepsi keadaan yang mencukupi. Penerimaan keadaan sangat kerap disertai dengan ketakutan yang tidak dapat dielakkan.

Doktor Amerika Elizabeth Kubler-Ross mencipta konsep bantuan psikologi kepada orang yang mati. Dia meneliti pengalaman orang sakit parah dan menulis sebuah buku, "On Death and Dying." Dalam buku ini, Kübler-Ross menerangkan tahap-tahap penerimaan kematian:

  1. Penafian;
  2. kemarahan;
  3. tawar-menawar;
  4. kemurungan;
  5. Adopsi.

Dia memerhatikan reaksi pesakit klinik Amerika, setelah para doktor memberitahu mereka tentang diagnosis yang mengerikan dan kematian yang akan berlaku..

Kesemua 5 peringkat pengalaman psikologi dialami bukan hanya oleh orang sakit sendiri, tetapi juga oleh saudara-mara yang telah mengetahui tentang penyakit yang teruk atau kematian orang yang mereka sayangi. Sindrom kehilangan atau perasaan duka, emosi kuat yang dialami akibat kehilangan seseorang, tidak asing lagi bagi semua orang. Kehilangan orang yang disayangi boleh berlaku sementara, berlaku akibat perpisahan atau kekal (kematian). Sepanjang hidup kita, kita menjadi dekat dengan ibu bapa dan saudara terdekat, yang memberi kita perhatian dan perhatian. Setelah kehilangan saudara terdekat, seseorang merasa kekurangan, seolah-olah mereka "memotong sebahagian" dirinya, merasakan perasaan sedih.

Penafian

Tahap pertama dalam menerima yang tidak dapat dielakkan adalah penolakan.

Pada tahap ini, pesakit percaya bahawa ada kesalahan yang terjadi, dia tidak boleh percaya bahawa ini benar-benar terjadi padanya, bahawa ini bukan mimpi buruk. Pesakit mula meragui profesionalisme doktor, diagnosis dan hasil penyelidikan yang betul. Pada tahap pertama "menerima yang tidak dapat dielakkan", pesakit mulai beralih ke klinik yang lebih besar untuk berunding, pergi ke doktor, medium, profesor dan doktor sains, untuk membisikkan nenek. Pada peringkat pertama, orang yang sakit bukan sahaja menafikan diagnosis yang mengerikan, tetapi juga ketakutan, kerana ada yang terus berlanjutan hingga mati.

Otak orang yang sakit menolak untuk melihat maklumat mengenai perkara yang tidak dapat dielakkan di akhir hayat. Pada tahap pertama "menerima yang tidak dapat dielakkan", pesakit barah mulai dirawat dengan ubat-ubatan rakyat, menolak radiasi tradisional dan kemoterapi.

Tahap kedua penerimaan yang tidak dapat dielakkan dinyatakan dalam bentuk kemarahan pesakit. Biasanya pada tahap ini seseorang mengajukan soalan "Mengapa saya?" "Mengapa saya jatuh sakit dengan penyakit yang mengerikan ini?" dan mula menyalahkan semua orang, dari doktor hingga dirinya sendiri. Pesakit memahami bahawa dia sakit parah, tetapi menurutnya doktor dan semua kakitangan perubatan tidak memberi perhatian yang cukup kepadanya, tidak mendengar keluhannya, tidak mahu merawatnya lagi. Kemarahan dapat menampakkan diri pada kenyataan bahawa sebilangan pesakit mula menulis aduan terhadap doktor, pergi ke pihak berkuasa atau mengancamnya.

Pada tahap "menerima yang tidak dapat dielakkan" orang yang sakit mula mengganggu orang muda dan sihat. Pesakit tidak faham mengapa semua orang di sekelilingnya tersenyum dan ketawa, hidup terus berjalan, dan ia tidak berhenti seketika kerana penyakitnya. Kemarahan dapat dialami jauh di dalam, atau pada suatu saat dapat "mencurahkan" pada orang lain. Manifestasi kemarahan biasanya terjadi pada tahap penyakit ketika pesakit merasa baik dan dia mempunyai kekuatan. Selalunya kemarahan orang sakit ditujukan kepada orang yang lemah dari segi psikologi yang tidak dapat mengatakan apa-apa sebagai tindak balas.

Tahap ketiga reaksi psikologi orang sakit terhadap kematian cepat adalah tawar-menawar. Orang yang sakit berusaha membuat perjanjian atau tawar-menawar dengan takdir atau dengan Tuhan. Mereka mula berfikir, mereka mempunyai "tanda" mereka sendiri. Pesakit pada tahap penyakit ini mungkin berfikir: "Sekiranya koin itu jatuh ke bawah, maka saya akan pulih." Pada tahap "penerimaan" ini, pesakit mulai melakukan berbagai perbuatan baik, hampir melakukan kerja amal. Tampaknya bagi mereka bahawa Tuhan atau takdir akan melihat betapa baik dan baiknya mereka dan "mengubah fikiran", memberi mereka umur dan kesihatan yang panjang..

Pada peringkat ini, seseorang terlalu tinggi kemampuannya dan berusaha memperbaiki semuanya. Tawar-menawar atau tawar-menawar dapat menampakkan diri dalam kenyataan bahawa orang yang sakit bersedia membayar semua wangnya untuk menyelamatkan nyawanya. Pada peringkat tawar-menawar, kekuatan pesakit secara beransur-ansur mulai melemah, penyakit ini berkembang dengan stabil dan setiap hari ia menjadi semakin teruk. Pada peringkat penyakit ini, banyak bergantung kepada saudara-mara orang yang sakit, kerana dia secara beransur-ansur kehilangan kekuatan. Tahap tawar-menawar dengan nasib juga dapat ditelusuri oleh saudara-mara orang yang sakit, yang masih memiliki harapan untuk pemulihan orang yang disayangi dan mereka berusaha sedaya upaya untuk ini, memberi suap kepada doktor, mulai pergi ke gereja.

Kemurungan

Pada peringkat keempat, kemurungan teruk berlaku. Pada peringkat ini, seseorang biasanya bosan dengan perjuangan untuk hidup dan kesihatan, setiap hari dia menjadi semakin teruk. Pasien kehilangan harapan untuk sembuh, dia "menyerah", ada penurunan penurunan tajam dalam mood, sikap tidak peduli dan ketidakpedulian terhadap kehidupan di sekitarnya. Seseorang pada tahap ini tenggelam dalam pengalaman batinnya, dia tidak berkomunikasi dengan orang, dia boleh berbohong berjam-jam dalam satu kedudukan. Dengan latar belakang kemurungan, seseorang mungkin mengalami pemikiran bunuh diri dan percubaan bunuh diri.

Adopsi

Tahap kelima disebut penerimaan atau kerendahan hati. Pada peringkat ke-5 "penerimaan orang yang tidak dapat dielakkan, penyakit ini telah memakannya; Pesakit bergerak sedikit, menghabiskan lebih banyak masa di tempat tidurnya. Pada tahap 5, seseorang yang sakit parah, seperti itu, merangkum seluruh hidupnya, menyedari bahawa ada banyak kebaikan di dalamnya, dia berjaya melakukan sesuatu untuk dirinya sendiri dan orang lain, memenuhi peranannya di Bumi ini. "Saya tidak menjalani kehidupan ini dengan sia-sia. Saya berjaya melakukan banyak perkara. Sekarang saya boleh mati dalam damai ".

Ramai ahli psikologi mengkaji model "5 peringkat menerima kematian" oleh Elizabeth Kubler-Ross dan sampai pada kesimpulan bahawa penyelidikan Amerika agak subjektif, tidak semua orang sakit melalui semua 5 peringkat, beberapa di antaranya mungkin tidak teratur atau tidak hadir sama sekali.

Tahap penerimaan menunjukkan kepada kita bahawa ini bukan hanya bagaimana kematian dapat diterima, tetapi semuanya tidak dapat dielakkan dalam hidup kita. Pada saat tertentu, jiwa kita merangkumi mekanisme pertahanan tertentu, dan kita tidak dapat merasakan realiti objektif dengan secukupnya. Kami secara tidak sedar memutarbelitkan kenyataan, menjadikannya selesa untuk ego kami. Tingkah laku banyak orang dalam situasi tekanan yang teruk mirip dengan tingkah laku burung unta, yang menyembunyikan kepalanya di pasir. Penerimaan realiti objektif dapat mempengaruhi kualitatif pengambilan keputusan yang mencukupi.

Dari sudut pandang agama Ortodoks, seseorang harus dengan rendah hati menerima semua situasi dalam hidup, iaitu penerimaan kematian secara berperingkat adalah ciri orang yang tidak percaya. Orang yang percaya kepada Tuhan secara psikologi mengalami proses mati dengan lebih mudah.