Kerencatan mental: tahap (darjah), gejala dan maklumat lain

Sejak sekian lama mereka berusaha untuk berdiam diri mengenai oligofrenia - keterbelakangan mental (juga dikenali sebagai demensia dan keterbelakangan mental), topik ini hampir pantang larang. Dan jika ada yang dikatakan, penekanan adalah pada ciri psikologi dan fisiologi orang dengan penyimpangan seperti itu. Tetapi sekarang banyak yang telah berubah, dan keperluan dan tujuan mereka menjadi kenyataan..

Intipati masalah

Kerencatan mental adalah batasan serius dalam kemahiran yang diperlukan untuk kehidupan seharian, aktiviti sosial dan intelektual seseorang. Individu seperti itu mengalami masalah dengan pertuturan, pengembangan motor, kecerdasan, penyesuaian, sfera emosi-sukarela, biasanya tidak dapat berinteraksi dengan persekitaran.

Definisi ini diberikan oleh AAIDD - Persatuan Amerika untuk Pembangunan dan Kekurangan Intelektual, yang telah mengubah pendekatan untuk masalah ini. Kini dipercayai bahawa memberikan sokongan peribadi jangka panjang dapat meningkatkan kualiti hidup orang yang mengalami masalah mental. Ya, istilah itu sendiri digantikan dengan istilah yang lebih toleran dan tidak berbahaya - "kecacatan intelektual".

Di samping itu, penyakit seperti ini sekarang tidak dianggap mental. Dan itu tidak boleh dikelirukan dengan kecacatan perkembangan. Yang terakhir meliputi kawasan yang lebih luas, tetapi berkait rapat dengan yang pertama: gangguan autistik, kelumpuhan otak, dll..

Oligophrenia adalah penyakit kronik yang tidak progresif yang berlaku akibat patologi otak pada masa pranatal atau selepas kelahiran (hingga tiga tahun).

Walaupun terdapat pencapaian perubatan moden dan langkah pencegahan yang serius, ia tidak dapat memberikan jaminan 100% bahawa penyakit ini tidak akan muncul. Sekarang dari 1 hingga 3% orang di seluruh dunia menderita MS, tetapi kebanyakan mereka ringan (75%).

Terdapat juga keterbelakangan mental - demensia. Ini adalah patologi "berkaitan dengan usia" yang terpisah pada orang tua, akibat kerosakan otak semula jadi dan, sebagai akibatnya, kerosakan fungsi mental..

Sebab-sebabnya

Kecacatan intelektual adalah hasil penyakit genetik dan banyak faktor lain, atau lebih tepatnya, gabungannya: tingkah laku, bioperubatan, sosial, pendidikan.

Sebab-sebabnya

Faktor

bioperubatan

sosial

tingkah laku

pendidikan

Perkembangan janin intrauterin (pranatal)

-usia ibu bapa;
-penyakit pada ibu;
-keabnormalan kromosom;
-sindrom kongenital

Kehidupan pengemis ibu, dia mengalami keganasan, kurang diberi makan, tidak mendapat akses ke perkhidmatan perubatan

ibu bapa menggunakan alkohol, tembakau, dadah

ibu bapa tidak bersedia untuk penampilan anak, kurang upaya secara kognitif

Melahirkan (perinatal)

penjagaan bayi yang lemah

pembuangan anak

kekurangan pengawasan perubatan

Kehidupan kemudian (selepas bersalin)

-Pendidikan buruk;
-kecederaan otak;
-penyakit degeneratif;
-epilepsi;
-meningoencephalitis

-kemiskinan;
-hubungan keluarga yang buruk

-keganasan rumah tangga, kekejaman terhadap anak, pengasingannya;
-ketidakpatuhan terhadap langkah keselamatan;
-perangai buruk

-rawatan perubatan berkualiti rendah dan diagnosis penyakit yang lewat;
-kekurangan pendidikan;
-kekurangan sokongan dari
sisi ahli keluarga yang lain

"Pelakunya" yang spesifik, walaupun ada penelitian dan diagnosis awal yang agak teliti, tidak ada yang dapat menyebutkan pasti. Tetapi, jika anda menganalisis jadual, sebab yang paling mungkin untuk penampilan oligofrenia adalah:

  • sebarang kegagalan genetik - mutasi gen, disfungsi mereka, kelainan kromosom;
  • penyimpangan perkembangan keturunan;
  • kekurangan zat makanan;
  • penyakit berjangkit ibu semasa mengandung - sifilis, rubella, HIV, herpes, toxoplasmosis, dan lain-lain;
  • kelahiran pramatang;
  • masalah kelahiran anak - asfiksia, trauma mekanikal, hipoksia, asfiksia janin;
  • asuhan anak yang tidak mencukupi sejak lahir, ibu bapa menumpukan sedikit masa kepadanya;
  • kesan toksik pada janin, yang menyebabkan kerosakan otak - penggunaan ubat kuat, ubat-ubatan, minuman beralkohol oleh ibu bapa, merokok. Ini juga merangkumi sinaran;
  • penyakit berjangkit kanak-kanak;
  • trauma pada tengkorak;
  • penyakit yang mempengaruhi otak - ensefalitis, batuk rejan, meningitis, cacar air;
  • lemas.

Tahap keterbelakangan mental

Kecacatan intelektual terbahagi kepada 4 peringkat. Klasifikasi ini berdasarkan ujian khas dan berdasarkan IQ:

  • senang (moronisme) - IQ dari 70 hingga 50. Individu seperti ini mempunyai pelanggaran pemikiran abstrak dan fleksibiliti, ingatan jangka pendek. Tetapi dia bercakap dengan normal, walaupun perlahan, dan memahami apa yang dikatakan kepadanya. Selalunya orang seperti itu tidak dapat dibezakan daripada orang lain. Tetapi dia tidak dapat menggunakan kemahiran akademik yang diperoleh, misalnya, pengurusan kewangan, dll. Dalam interaksi sosial, dia ketinggalan daripada rakan-rakannya, sehingga dia dapat berada di bawah pengaruh negatif orang lain. Dia boleh melakukan tugas-tugas sederhana setiap hari, tetapi yang lebih kompleks memerlukan pertolongan luar;
  • sederhana (kurang senang) - IQ 49–35 Seseorang memerlukan perlindungan berterusan yang berterusan, termasuk untuk menjalin hubungan interpersonal. Bercakap sangat sederhana, dan dia tidak selalu dapat menafsirkan apa yang didengarnya dengan betul;
  • teruk (ketakutan yang ketara) - IQ dari 34 hingga 20. Seseorang tidak memahami pertuturan, angka dengan baik, konsep masa tidak tersedia untuknya - baginya semua yang berlaku di sini dan sekarang. Bercakap suku kata, perbendaharaan kata terhad. Memerlukan pengawasan dan penjagaan yang berterusan dari segi kebersihan, pakaian, pemakanan;
  • deep (idiocy) - Level IQ kurang dari 20. Ucapan, kefahaman dan bahasa isyaratnya sangat terhad, tetapi kata-kata dan arahan sederhana, serta keinginan dan emosi mereka, dapat dinyatakan melalui komunikasi bukan lisan. Masalah deria dan motorik serius berlaku. Bergantung sepenuhnya pada orang lain.

Harus diingat bahawa dengan latihan yang berpanjangan dan berterusan bagi orang-orang dengan demensia apa pun, adalah mungkin untuk mencapai pelaksanaan kemahiran asas oleh mereka..

Kriteria diagnostik

Menurut DSM-5 (edisi kelima Manual Diagnostik dan Statistik Gangguan Mental), kecacatan intelektual merujuk kepada gangguan neurodevelopmental, yang dicirikan dan ditentukan oleh gejala berikut:

  1. Kekurangan fungsi intelektual. Kesukaran dengan pemikiran abstrak, penaakulan, membuat keputusan, belajar. Semua ini mesti disahkan dengan ujian yang sesuai..
  2. Kurangnya tingkah laku adaptif. Ketidakselarasan dengan standard budaya dan sosial yang diterima, ketidakmampuan untuk hidup berdikari, mengurangkan tanggungjawab sosial, kesukaran dengan komunikasi. Artinya, individu tidak dapat berkomunikasi dan melayani dirinya sendiri, dia memerlukan perawatan, di mana sahaja dia berada..
  3. Seseorang merasa sukar untuk melakukan tugas yang memerlukan ingatan, perhatian, ucapan, penulisan, pembacaan, penaakulan matematik, dan tidak dapat memperoleh kemahiran praktikal.
  4. Masalah dalam bidang sosial. Tidak mempunyai kemahiran bersosialisasi - komunikasi dengan orang lain, tidak dapat berteman dan menjalin hubungan. Tidak memahami perasaan dan fikirannya.
  5. Masalah praktikal. Tahap kemahiran belajar yang lemah, tidak terkawal tingkah laku seseorang, ketidakupayaan mengurus diri sendiri, tidak bertanggungjawab, dll..

Tanda-tanda lain

Bersama dengan kriteria di atas, adalah mungkin untuk menentukan kehadiran mana-mana tahap MS dengan kriteria berikut.

Pada masa awal perkembangan, anak yang sihat menguasai kemahiran sederhana, yang, ketika mereka dewasa, dikuasai dengan baik dan beralih ke yang lebih kompleks. Masalah adaptif dan intelektual menjadi jelas semasa kanak-kanak itu berkembang. Apabila mereka muncul, mereka bergantung pada jenis, sebab dan tahap keterbelakangan mental..

Tahap perkembangan (kemahiran motorik, pertuturan, sosialisasi) kanak-kanak kurang upaya intelektual adalah sama dengan kanak-kanak yang kurang sihat, tetapi mereka kelihatan lebih perlahan, iaitu, mereka mencapai tahap tertentu kemudian. Dengan bentuk keterbelakangan mental yang ringan, ketinggalan rakan sebaya hanya dapat dilihat pada awal persekolahan (kesukaran belajar), dan dengan bentuk yang teruk - pada tahun-tahun pertama kehidupan.

Sebagai peraturan, jika kecacatan intelektual diwarisi (oleh gen), maka ini mempengaruhi penampilan orang itu..

Oligofrenia cenderung mempunyai masalah kesihatan fizikal, neurologi, dan lain-lain. Gangguan tidur, gangguan kegelisahan, dan skizofrenia juga biasa berlaku pada individu tersebut. Diabetes, obesiti, penyakit kelamin, epilepsi adalah perkara biasa.

Orang yang mempunyai kecacatan intelektual ringan hingga sederhana bercakap jauh lebih buruk daripada rakan sebaya, seperti orang muda. Semakin tinggi tahap gangguan, semakin teruk pertuturannya.

Gangguan tingkah laku yang melekat pada oligofrenik dikaitkan dengan ketidakselesaan yang mereka alami semasa berkomunikasi, ketidakupayaan untuk menyampaikan pemikiran mereka kepada orang lain, dengan kurangnya pemahaman tentang keinginan dan keperluan mereka. Di samping itu, mereka mengalami pengasingan sosial. Oleh itu manifestasi kegembiraan, kegelisahan, kegelisahan, dll..

Sindrom digabungkan dengan pelbagai tahap SV

Sindrom Down adalah penyebab genetik kecacatan intelektual yang paling biasa. Ia disebabkan oleh kelainan kromosom - jika terdapat 46 pada norma, maka dalam hal ini terdapat 47 kromosom yang tidak berpasangan. Orang dengan sindrom ini dapat dikenali oleh tengkorak yang dipendekkan secara tidak normal, wajah rata, lengan dan kaki pendek, perawakan pendek, dan mulut kecil. Mereka kurang memproses maklumat yang diterima dan mengingatnya, mereka kekurangan konsep masa dan ruang, pertuturan mereka kurang baik. Lebih-lebih lagi, individu seperti itu dapat menyesuaikan diri dengan baik dalam masyarakat..

Sindrom Martin Bell (kromosom X rapuh). Penyebab genetik kedua kerencatan mental yang paling biasa. Ia dikenali dengan ciri luaran seperti itu: peningkatan pergerakan sendi, wajah memanjang, dagu membesar, dahi tinggi, telinga besar, menonjol. Mereka mula bercakap lewat, tetapi mereka tidak bercakap dengan baik, atau sama sekali tidak bercakap. Mereka sangat pemalu, hiperaktif, tidak peduli, sentiasa menggerakkan tangan dan menggigitnya. Lelaki mempunyai kelemahan kognitif dalam kategori ini berbanding wanita..

Sindrom Williams ("wajah peri"). Ia timbul akibat penyusunan semula kromosom turun-temurun, kehilangan gen pada salah satu daripadanya. Pesakit mempunyai penampilan yang sangat menarik: wajahnya sempit dan panjang, mata berwarna biru, hidungnya rata, bibirnya besar. Biasanya mereka menghidap penyakit kardiovaskular. Perbendaharaan kata yang kaya, memori yang baik, kemampuan muzik yang sangat baik, kemahiran berinteraksi sosial. Tetapi ada masalah dengan kemahiran psikomotor..

Sindrom Angelman (boneka gembira atau Parsley). Disebabkan oleh perubahan kromosom 15. Mata yang sangat ringan dengan bintik-bintik khas pada iris dan rambut, kepalanya kecil, dagu didorong ke depan, mulut besar, gigi jarang dan panjang. Kelewatan kuat dalam perkembangan psikomotor, gangguan pertuturan yang ketara, pergerakan (keseimbangan yang buruk, berjalan pada kaki yang kaku). Senyum sering dan malah ketawa tanpa sebab.

Sindrom Prader-Willi. Ia dicirikan oleh ketiadaan salinan kromosom 15 bapa dan sejumlah gangguan lain. Perawakan pendek, lengan dan kaki kecil, menderita makan berlebihan secara kompulsif, dan, sebagai akibatnya, kegemukan. Masalah dengan memori jangka pendek, ucapan, pemprosesan maklumat.

Sindrom Lejeune (kucing menangis atau sindrom 5p). Penyakit yang sangat jarang dan serius, disebabkan oleh ketiadaan kromosom 5 yang pendek. Kepala kecil, wajah bulat, rahang bawah terbelakang, jambatan hidungnya lebar, kerana mata terletak jauh dari satu sama lain. Kaki dipusing, tangan kecil. Laringnya kurang berkembang, terdapat masalah penglihatan, khususnya strabismus. Selalunya menangis, sambil mengeluarkan suara yang serupa dengan meow kucing. Pembangunan motor ditangguhkan, kemampuan untuk memberi perhatian adalah terhad.

Sebagai tambahan kepada sindrom yang disebutkan, kecacatan intelektual dapat wujud bersama dengan cerebral palsy, pekak dan buta, gangguan autistik, epilepsi dan penyakit somatik dan mental yang lain..

Kanak-kanak kurang upaya intelektual

Masyarakat harus bertoleransi dengan orang yang mengalami keterbelakangan mental, pendekatan khusus dan guru yang mengetahui spesifik pekerjaan, yang dapat memberi pendidikan kepada orang kurang upaya intelektual dan membantu menyedari diri mereka sangat diperlukan.

Anak-anak dengan MA memerlukan sokongan orang lain, terutama ibu bapa, yang mesti memberi keselesaan, perkembangan, dan peningkatan kualiti hidup anak-anak seperti itu..

Pada bayi, agak sukar untuk mengenal pasti keterbelakangan mental, terutama bentuknya yang ringan, kerana ia hampir tidak dapat dibezakan dengan orang lain. Tetapi aktiviti mereka terganggu: mereka mula memegang kepala mereka lewat, mengoceh, duduk, merangkak.

Tetapi ketika dia meningkat dewasa, ketika anak itu mulai bersekolah di tadika, menjadi nyata bahawa dia mengalami kesukaran untuk mengikuti rutin harian, berkomunikasi dengan rakan sebaya, dan menguasai kemahiran baru. Sebagai contoh, seorang kanak-kanak berusia tiga tahun tidak dapat memasang piramid sendiri, walaupun dia mengulanginya berkali-kali dengan guru. Rakan sekelas berjaya setelah 1-2 pelajaran.

Anak-anak oligofrenia tidak ingin tahu, mereka tidak dapat duduk di satu tempat untuk waktu yang lama, tetapi mereka cepat letih. Ucapan mereka kurang baik, mereka membingungkan huruf (terutama konsonan). Oleh kerana pendengaran dan analisis fonemiknya kurang berkembang, mereka menyebut perkataan dengan tidak betul, dan kemudian mereka menulis dengan tidak betul. Diskriminasi pendengaran dan alat ucapan artikulasi ketinggalan dalam perkembangan - oleh itu pertuturan yang kabur.

Kemahiran motorik umum dan halus menderita, kerana sistem saraf pusat berkembang dengan tidak normal. Pergerakan bayi tidak pasti dan lembap; dia memanipulasi objek secara kacau. Untuk masa yang lama dia tidak dapat menentukan tangan "utama", dia menggerakkan kedua-duanya secara tidak konsisten.

Kesukaran dengan cengkaman "picit" dan "pinset" tidak membenarkan anak memegang pensil dan pen dengan betul, dan belajar menulis. Kurangnya kemahiran motor halus juga mengganggu rawatan diri.

Anak tidak dapat menumpukan perhatian dan mengingati sesuatu. Ini memberi kesan negatif terhadap aktiviti kognitif dan aktiviti mental. Kanak-kanak itu tidak melihat atau mendengar apa yang diberitahu kerana kekurangan perhatian.

Belajar untuk kanak-kanak seperti itu sukar: mereka perlahan-lahan mempelajari bahan tersebut, kerana mereka tidak mengingatinya dan tidak dapat menghasilkan semula maklumat yang diterima. Kemahiran atau pengetahuan yang diperoleh setelah pengulangan berulang mereka tidak dapat diterapkan dan cepat lupa.

Anak itu tidak dapat mengungkapkan perasaan secara lisan (secara lisan), kerana dia kurang pandai bercakap, tetapi mereka meluahkan emosi dengan ekspresi wajah, sentuhan, gerak tubuh. Dia tidak mampu berempati. Kehendaknya lemah, kerana dia mudah tertipu oleh orang lain, dia mudah mendapat inspirasi, dan ini sangat berbahaya.

Segera hubungi pakar (pakar neurologi) sekiranya anak anda berkelakuan tidak biasa atau jika anda tidak memahami apa yang berlaku kepadanya. Manfaat ini adalah dua kali ganda - paling baik, semua keraguan mengenai kecukupan anak anda akan hilang, dan paling teruk (yang, bagaimanapun, juga tidak buruk), diagnosis awal akan membolehkan anda segera mengambil langkah-langkah untuk menyelesaikan masalah tersebut. Ini akan membolehkan anda untuk bersosialisasi dengan lebih baik seperti anak dan menyesuaikan diri dengan kehidupan..

Doktor akan memeriksa pesakit kecil itu, bertanya kepada ibu bapa mengenai gejala ketika mereka muncul, mengenai kemahiran praktikal dan sosial anak, tingkah laku adaptif, dll. Diperlukan ujian kecerdasan, yang membolehkan anda mengetahui sejauh mana bayi belajar, dapat menyelesaikan masalah dan berfikir secara abstrak. IQ di bawah 70 mungkin menunjukkan adanya kecacatan intelektual dan tahapnya.

Petua untuk ibu bapa

Ibu dan bapa kanak-kanak istimewa boleh diberi cadangan berikut:

  1. Sudah tentu, mendengar diagnosis seperti itu untuk anak anda adalah pukulan yang teruk, yang menimbulkan pemikiran negatif. Ada perasaan bersalah, kebencian terhadap nasib, kemarahan, putus asa, kerinduan. Tetapi anda masih harus menerima kenyataan ini, terus menerus, dan komunikasi dengan ibu bapa lain yang mempunyai masalah serupa dapat menjadi sokongan yang baik. Tidak buruk untuk melawat ahli psikologi.
  2. Anda perlu berkongsi kemampuan anda dengan jelas dengan perkara yang mustahil dilakukan dan, tanpa berputus asa, mencari jalan untuk menyelesaikan masalah dan kaedah.
  3. Berunding dengan pakar. Sebaiknya kumpulkan sebanyak mungkin maklumat dari sumber serius mengenai keterbelakangan mental, bagaimana dan bagaimana anda dapat menolong anak, apa sebenarnya yang harus dilakukan, ke mana harus pergi. Pengalaman keluarga dengan anak oligofrenia tidak ternilai harganya, berkomunikasi dengan mereka.
  4. Ketahui dan gunakan perkhidmatan kerajaan dan masyarakat untuk keluarga dengan kanak-kanak kurang upaya intelektual.
  5. Jangan fikirkan tentang batasan, tetapi tentang kemampuan anak anda, apa yang dia dapat dan apa yang dia perlukan, bagaimana menyenangkannya. Ini adalah kuasa anda untuk membantunya menjadi bebas dan bersosial sebanyak mungkin..
  6. Jangan mengasingkan anak anda dari orang lain, baik kanak-kanak mahupun orang dewasa..
  7. Walaupun tahap perkembangan anak anda pada tahap-tahap tertentu lebih rendah daripada anak-anak sebaya, anda perlu berkomunikasi dengannya tidak seperti bayi, tetapi sesuai dengan usia.
  8. Adalah perlu untuk mengadakan sesi pengembangan dan latihan secara berkala. Matlamat pembelajaran adalah penyesuaian sosial, iaitu, anak mesti menguasai pertuturan, penulisan, kebebasan seharian.

Jangan mengharapkan sesuatu yang istimewa dari semua usaha anda, semacam hasil super, bergembira dengan kemajuan terkecil. Tetapi seseorang juga tidak boleh berhenti di situ. Walaupun anda memahami anak anda dengan kata-kata individu, ini tidak mencukupi untuk komunikasi dengan orang lain dan penyesuaian sosial. Maju, jangan berputus asa dan jangan memanjakan kemalasan anak.

Untuk mengurangkan kemungkinan mempunyai anak yang mengalami masalah mental, seorang wanita hamil harus:

  • JANGAN minum, merokok atau mengambil dadah;
  • ambil asid folik;
  • berjumpa doktor dengan kerap;
  • makan makanan yang mengandungi buah-buahan dan sayur-sayuran, biji-bijian, dan makanan rendah lemak jenuh.

Selepas bayi dilahirkan:

  • pemeriksaan bayi - ini akan mengenal pasti penyakit yang boleh menyebabkan keterbelakangan mental;
  • kerap melawat pakar pediatrik;
  • melakukan semua vaksinasi yang ditetapkan mengikut jadual;
  • biarkan dia menunggang basikal hanya dengan topi keledar, dan membawanya ke dalam kereta sehingga usia yang diperlukan hanya di tempat duduk kereta;
  • kecualikan hubungan asap dengan bahan kimia isi rumah dan cat berasaskan plumbum.

Pengiring oleh pakar

Seorang kanak-kanak kurang upaya intelektual memerlukan sokongan menyeluruh sepanjang zaman kanak-kanak dari pakar berikut:

  • psikologi kanak-kanak dan psikiatri;
  • ahli terapi pertuturan;
  • pakar neurologi;
  • ahli defectologist.

Sekiranya terdapat gangguan lain (rabun, pekak, kelumpuhan serebrum, gangguan spektrum autisme), maka ahli terapi pemulihan, pakar oftalmologi, tukang urut, guru terapi senaman ditambahkan kepada profesional di atas.

Adakah oligofrenia dapat disembuhkan

Rawatan dan pembetulan penyakit ini bukanlah tugas yang mudah, akan memerlukan banyak usaha, masa dan kesabaran. Di samping itu, pada tahap keterbelakangan mental dan usia pesakit yang berbeza, kaedah yang berbeza diperlukan. Namun, jika taktik dipilih dengan betul, hasil positif akan dapat dilihat setelah beberapa bulan..

Malangnya, penghapusan sepenuhnya kecacatan intelektual adalah mustahil. Masalahnya ialah bahagian otak tertentu rosak. Sistem saraf di mana ia terbentuk dalam tempoh perkembangan janin intrauterin. Selepas kelahiran seorang anak, sel-selnya hampir tidak terbelah dan tidak dapat tumbuh semula. Artinya, neuron yang rosak tidak akan pulih dan keterbelakangan mental tetap ada pada seseorang sehingga akhir hayat, walaupun tidak berkembang.

Tetapi, seperti yang telah disebutkan, anak-anak dengan tahap penyakit ringan dapat memperbaiki diri, memperoleh kemahiran mengurus diri, pendidikan dan dapat bekerja dengan normal, melakukan tugas sederhana.

Sokongan untuk orang yang mempunyai MR

Penyakit ini berkembang dengan cara yang berbeza, tetapi sangat penting untuk mendiagnosisnya seawal mungkin. Dalam kes ini, pakar akan mula bekerja rapat dengan pesakit seperti itu pada usia dini, yang secara signifikan meningkatkan keadaan dan kualiti hidupnya..

Bantuan semacam itu semestinya diperibadikan, iaitu, ia dirancang dengan mengambil kira ciri-ciri individu pesakit, keperluan dan keinginannya. Orang dengan diagnosis ini tidak sama, oleh itu, pertolongan bagi setiap individu ini dalam kehidupan dan aktiviti tertentu harus mempunyai jenis dan intensiti tersendiri..

Di banyak negara di dunia, termasuk negara kita, program khas telah dikembangkan, yang tujuannya adalah untuk meningkatkan kualiti hidup orang yang mengalami keterbelakangan mental. Mereka terintegrasi, "larut" dalam masyarakat. Kanak-kanak dengan tahap penyakit ringan pergi ke sekolah tambahan dan tadika, kelas inklusif di institusi pendidikan biasa. Malah terdapat kumpulan di sekolah vokasional di mana anda boleh mendapatkan pendidikan dan kemudian bekerja dalam bidang kepakaran anda.

Kerencatan mental (keterbelakangan mental) - sebab dan klasifikasi (jenis, jenis, darjah, bentuk)

Laman web ini memberikan maklumat latar belakang untuk tujuan maklumat sahaja. Diagnosis dan rawatan penyakit mesti dilakukan di bawah pengawasan pakar. Semua ubat mempunyai kontraindikasi. Perundingan pakar diperlukan!

Apakah keterbelakangan mental (keterbelakangan mental)?

Statistik (prevalensi keterbelakangan mental)

Pada pertengahan abad yang lalu, banyak kajian telah dilakukan, yang tujuannya adalah untuk menentukan kekerapan keterbelakangan mental di kalangan penduduk di berbagai negara. Hasil daripada kajian ini, didapati bahawa oligofrenia berlaku pada kira-kira 1 - 2.5% populasi. Pada masa yang sama, menurut data penyelidikan abad ke-21, kekerapan pesakit dengan oligofrenia tidak melebihi 1-1.5% (0.32% di Switzerland, 0.43% di Denmark, 0.6% di Rusia).

Lebih daripada separuh daripada semua orang yang mengalami keterbelakangan mental (69 - 89%) menderita bentuk penyakit yang ringan, sementara keterlambatan mental yang teruk diperhatikan tidak lebih dari 10 - 15% kes. Kejadian puncak oligofrenia berlaku pada masa kanak-kanak dan remaja (sekitar 12 tahun), sementara pada usia 20 - 35, kejadian patologi ini menurun dengan ketara.

Lebih daripada separuh orang dengan keterbelakangan mental ringan berkahwin setelah mencapai usia majoriti. Pada masa yang sama, seperempat pasangan di mana satu atau kedua ibu bapa oligofrenia tidak subur. Kira-kira 75% orang yang terencat akal boleh mempunyai anak, tetapi 10-15% dari mereka juga mungkin mengalami keterbelakangan mental.

Nisbah pesakit dengan oligofrenia antara lelaki dan perempuan adalah kira-kira 1.5: 1. Perlu juga diperhatikan bahawa di kalangan orang yang mengalami kecacatan akibat penyakit mental, bahagian orang yang mengalami masalah mental menyumbang sekitar 20-30% pesakit.

Etiologi dan patogenesis (asas perkembangan) keterbelakangan mental (kerosakan otak)

Penyebab endogen dan eksogen dari kerencatan mental dan diperolehi

Sebab-sebab perkembangan keterbelakangan mental boleh menjadi faktor endogen (iaitu, gangguan fungsi tubuh yang berkaitan dengan patologi perkembangannya) atau faktor eksogen (mempengaruhi tubuh dari luar).

Penyebab endogenous oligophrenia termasuk:

  • Mutasi genetik. Perkembangan betul-betul semua organ dan tisu (termasuk otak) ditentukan oleh gen yang diterima oleh anak dari ibu bapa. Sekiranya sel kuman lelaki dan wanita cacat sejak awal (iaitu, jika beberapa gen mereka rosak), kanak-kanak itu mungkin mempunyai beberapa kelainan perkembangan. Sekiranya, akibat dari anomali ini, struktur otak terjejas (kurang berkembang, berkembang dengan tidak betul), ini boleh menyebabkan oligofrenia.
  • Gangguan persenyawaan. Sekiranya terdapat mutasi semasa penyatuan sel kuman lelaki dan wanita (yang berlaku semasa persenyawaan), ini juga boleh menyebabkan perkembangan otak dan keterbelakangan mental yang tidak normal pada anak..
  • Diabetes mellitus pada ibu: Diabetes mellitus adalah penyakit di mana proses penggunaan glukosa (gula) oleh sel-sel tubuh terganggu, akibatnya kepekatan gula dalam darah meningkat. Perkembangan janin di rahim ibu diabetes berlaku dengan pelanggaran metabolisme, serta pertumbuhan dan perkembangan tisu dan organ. Pada masa yang sama, janin menjadi besar, mungkin mengalami kecacatan, gangguan struktur anggota badan, serta gangguan mental, termasuk oligofrenia.
  • Phenylketonuria. Dengan patologi ini, metabolisme (khususnya, fenilalanin asid amino) dalam tubuh terganggu, yang disertai dengan gangguan dalam fungsi dan perkembangan sel-sel otak. Kanak-kanak dengan fenilketonuria mungkin mempunyai tahap keterbelakangan mental yang berbeza-beza.
  • Zaman ibu bapa. Telah terbukti secara saintifik bahawa semakin tua ibu bapa kanak-kanak (satu atau kedua-duanya), semakin tinggi kemungkinan mengalami kecacatan genetik tertentu, termasuk yang menyebabkan keterbelakangan mental. Ini disebabkan oleh fakta bahawa seiring bertambahnya usia, sel seks ibu bapa "usia", dan bilangan kemungkinan mutasi di dalamnya meningkat.
Punca oligofrenia eksogen (bertindak dari luar) termasuk:
  • Jangkitan ibu. Kesan agen berjangkit tertentu pada tubuh ibu boleh menyebabkan kerosakan pada embrio atau janin yang sedang berkembang, sehingga menimbulkan perkembangan keterbelakangan mental.
  • Trauma kelahiran. Sekiranya semasa melahirkan anak (melalui saluran kelahiran faraj atau semasa pembedahan caesar), otak anak itu cedera, ini boleh menyebabkan keterbelakangan mental pada masa akan datang..
  • Hipoksia (kelaparan oksigen) janin. Hipoksia boleh berlaku semasa perkembangan janin intrauterin (contohnya, pada penyakit kardiovaskular, pernafasan dan sistem lain yang teruk pada ibu, dengan kehilangan darah ibu yang teruk, dengan tekanan darah rendah pada ibu, dengan patologi plasenta, dan sebagainya) ). Juga, hipoksia boleh berlaku semasa melahirkan anak (contohnya, dengan kelahiran yang terlalu lama, ketika tali pusat terjalin di leher bayi, dan sebagainya). Sistem saraf pusat bayi sangat sensitif terhadap kekurangan oksigen. Dalam kes ini, sel-sel saraf korteks serebrum dapat mulai mati setelah 2 - 4 minit kebuluran oksigen. Sekiranya penyebab kekurangan oksigen dihapuskan pada waktunya, kanak-kanak itu dapat bertahan hidup, namun, semakin lama hipoksia itu, semakin lama keterbelakangan mental anak dapat terjadi..
  • Sinaran. Sistem saraf pusat (CNS) embrio dan janin sangat sensitif terhadap pelbagai jenis sinaran pengion. Sekiranya seorang wanita terdedah kepada radiasi semasa kehamilan (misalnya, semasa sinar-X), ini boleh menyebabkan gangguan pada perkembangan sistem saraf pusat dan oligofrenia pada anak.
  • Mabuk. Sekiranya bahan toksik memasuki tubuh wanita semasa membawa anak, mereka secara langsung boleh merosakkan sistem saraf pusat janin atau memprovokasi hipoksia, yang boleh menyebabkan keterbelakangan mental. Toksin termasuk etil alkohol (yang merupakan sebahagian daripada minuman beralkohol, termasuk bir), asap rokok, asap ekzos, pewarna makanan (dalam kuantiti yang banyak), bahan kimia rumah tangga, bahan narkotik, ubat-ubatan (termasuk beberapa antibiotik), dan sebagainya..
  • Kekurangan nutrien semasa perkembangan intrauterin. Sebabnya mungkin kelaparan ibu semasa hamil. Pada masa yang sama, kekurangan protein, karbohidrat, vitamin dan mineral dapat disertai dengan pelanggaran perkembangan sistem saraf pusat dan organ lain janin, sehingga menyumbang kepada terjadinya oligofrenia.
  • Pramatang. Telah terbukti secara saintifik bahawa kecacatan mental dengan keparahan yang berbeza-beza berlaku pada bayi pramatang 20% ​​lebih kerap daripada pada bayi jangka panjang.
  • Persekitaran yang tidak baik untuk anak. Sekiranya pada tahun-tahun pertama kehidupan seorang anak membesar dalam persekitaran yang tidak baik (jika mereka tidak berkomunikasi dengannya, tidak terlibat dalam perkembangannya, jika ibu bapa tidak menghabiskan cukup waktu dengannya), dia juga mungkin mengalami keterbelakangan mental. Pada masa yang sama, perlu diperhatikan bahawa tidak ada kerosakan anatomi pada sistem saraf pusat, akibatnya oligofrenia biasanya kurang dinyatakan dan mudah diperbaiki..
  • Penyakit sistem saraf pusat pada tahun-tahun pertama kehidupan kanak-kanak. Walaupun kanak-kanak itu betul-betul normal pada waktu kelahiran, kerosakan otak (dengan trauma, dengan kelaparan oksigen, dengan penyakit berjangkit dan mabuk) selama 2 hingga 3 tahun pertama kehidupan boleh menyebabkan kerosakan atau kematian bahagian-bahagian tertentu dari sistem saraf pusat dan perkembangan oligofrenia.

Kerencatan mental keturunan dengan sindrom genetik (kromosom) (dengan sindrom Down)

Kerencatan mental adalah ciri:

  • Untuk sindrom Down. Dalam keadaan normal, seorang anak menerima 23 kromosom dari bapa dan 23 kromosom dari ibu. Apabila mereka bergabung, 46 kromosom (iaitu, 23 pasang) terbentuk, yang khas untuk sel manusia normal. Dengan sindrom Down, 21 pasangan tidak mengandungi 2, tetapi 3 kromosom, yang merupakan penyebab utama gangguan perkembangan anak. Sebagai tambahan kepada manifestasi luaran (kecacatan wajah, anggota badan, dada, dan sebagainya), kebanyakan kanak-kanak mempunyai keterbelakangan mental dengan keparahan yang berbeza-beza (lebih kerap, teruk). Pada masa yang sama, dengan penjagaan yang betul, orang dengan sindrom Down dapat belajar mengurus diri sendiri dan hidup menjadi 50 atau lebih..
  • Untuk sindrom Klinefelter: Sindrom Klinefelter dicirikan oleh peningkatan bilangan kromosom seks pada kanak-kanak lelaki. Biasanya, manifestasi penyakit diperhatikan ketika anak mencapai usia baligh. Pada masa yang sama, penurunan perkembangan intelektual yang sedikit atau sederhana (dimanifestasikan terutamanya dalam gangguan pertuturan dan pemikiran) dapat dilihat pada tahun-tahun awal sekolah..
  • Untuk sindrom Shereshevsky-Turner. Dengan sindrom ini, terdapat pelanggaran perkembangan fizikal dan seksual anak. Pada masa yang sama, keterbelakangan mental agak jarang berlaku dan kurang dinyatakan..
  • Untuk sindrom Rubinstein-Teibi. Ia dicirikan oleh kecacatan jari dan jari kaki pertama, perawakan pendek, ubah bentuk rangka wajah, dan keterbelakangan mental. Oligofrenia berlaku pada semua kanak-kanak dengan sindrom ini dan sering teruk (kanak-kanak kurang fokus, sukar belajar).
  • Untuk sindrom Angelman. Dengan patologi ini, kromosom ke-15 kanak-kanak terjejas, akibatnya dia mengalami oligofrenia, gangguan tidur, perkembangan fizikal yang tertunda, gangguan pergerakan, sawan, dan sebagainya..
  • Untuk sindrom X rapuh. Dengan patologi ini, kekalahan gen tertentu kromosom X menyebabkan kelahiran janin besar, di mana terdapat peningkatan di kepala, testis (pada kanak-kanak lelaki), perkembangan kerangka wajah yang tidak seimbang, dan sebagainya. Kerencatan mental dengan sindrom ini boleh menjadi ringan atau sederhana, yang dimanifestasikan oleh gangguan pertuturan, gangguan tingkah laku (agresiviti), dan sebagainya..
  • Untuk Sindrom Rett. Patologi ini juga dicirikan oleh kerosakan pada gen tertentu kromosom X, yang menyebabkan keterbelakangan mental yang teruk pada kanak-kanak perempuan. Ini adalah ciri bahawa sehingga 1 - 1,5 tahun, anak berkembang secara normal, namun, setelah mencapai usia yang ditentukan, dia mulai kehilangan semua kemahiran yang diperoleh, dan kemampuan untuk belajar menurun dengan cepat. Tanpa rawatan dan latihan yang betul dan teratur dengan pakar, keterbelakangan mental berlangsung dengan cepat.
  • Untuk sindrom Williams. Ia dicirikan oleh lesi gen pada kromosom 7. Pada masa yang sama, kanak-kanak mempunyai ciri khas wajah (dahi lebar, jambatan hidung yang lebar dan rata, pipi besar, dagu runcing, gigi jarang). Juga, pesakit mempunyai strabismus dan keterbelakangan mental yang sederhana, yang diperhatikan dalam 100% kes..
  • Untuk sindrom Cruson. Ia dicirikan oleh penyatuan tulang tengkorak pramatang, yang menyebabkan pelanggaran perkembangannya di masa depan. Sebagai tambahan kepada bentuk wajah dan kepala yang spesifik, anak-anak ini menunjukkan tekanan otak yang tumbuh, yang dapat disertai dengan kejang kejang dan keterbelakangan mental dengan keparahan yang berbeza-beza. Rawatan pembedahan penyakit pada tahun pertama kehidupan kanak-kanak dapat mencegah perkembangan keterbelakangan mental atau mengurangkan keparahannya.
  • Untuk sindrom Rud (oligofrenia xerodermik). Dengan patologi ini, terdapat peningkatan keratinisasi lapisan permukaan kulit (yang ditunjukkan oleh pembentukan sebilangan besar skala di atasnya), serta keterbelakangan mental, gangguan penglihatan, kejang dan gangguan pergerakan yang kerap.
  • Untuk sindrom Aper. Dengan patologi ini, peleburan tulang tengkorak pramatang juga diperhatikan, yang menyebabkan peningkatan tekanan intrakranial, kerosakan pada bahan otak dan perkembangan keterbelakangan mental..
  • Untuk sindrom Bardet-Biedl. Penyakit keturunan yang sangat jarang berlaku di mana keterbelakangan mental digabungkan dengan kegemukan yang teruk, kerosakan pada retina, kerosakan buah pinggang (polikistik), peningkatan bilangan jari pada tangan dan gangguan (kelewatan) perkembangan alat kelamin.

Oligofrenia kerana kerosakan mikrob, parasit dan virus pada janin

Sebab keterbelakangan mental anak mungkin kerosakan pada tubuh ibu semasa mengandung. Dalam kes ini, mikroorganisma patogen itu sendiri dapat menembusi janin yang sedang berkembang dan mengganggu proses pembentukan sistem saraf pusatnya, sehingga menyumbang kepada perkembangan oligofrenia. Pada masa yang sama, jangkitan dan keracunan dapat memprovokasi perkembangan proses patologi pada tubuh ibu, akibatnya penghantaran oksigen dan nutrien ke janin yang sedang berkembang akan terganggu. Ini, pada gilirannya, juga dapat mengganggu pembentukan sistem saraf pusat dan memprovokasi pelbagai kelainan mental setelah kelahiran anak..

Perkembangan keterbelakangan mental boleh menyebabkan:

  • Jangkitan virus - jangkitan sitomegalovirus, rubella, beguk, AIDS (disebabkan oleh virus imunodefisiensi manusia).
  • Jangkitan bakteria - seperti sifilis yang disebabkan oleh treponema pallidus, jangkitan meningokokus, listeriosis.
  • Jangkitan parasit - seperti toxoplasmosis.

Oligofrenia kerana penyakit hemolitik pada bayi baru lahir

Dalam penyakit hemolitik bayi yang baru lahir (HDN), kerosakan sistem saraf pusat (sistem saraf pusat) diperhatikan, yang boleh menyebabkan keterbelakangan mental dengan keparahan yang berbeza-beza (dari ringan hingga sangat teruk).

Inti dari HDN adalah bahawa sistem imun ibu mula memusnahkan eritrosit (sel darah merah) janin. Punca langsung dari ini adalah faktor Rh yang disebut. Ini adalah antigen khas yang terdapat di permukaan sel darah merah pada orang yang positif Rh, tetapi tidak hadir pada orang yang negatif Rh..

Sekiranya seorang wanita dengan faktor Rh negatif hamil, dan anaknya mempunyai faktor Rh positif (yang boleh diwarisi oleh bayi dari ayah), tubuh ibu dapat menganggap antigen Rh sebagai "makhluk asing", akibatnya ia akan mula mengembangkan antibodi khusus terhadapnya. Antibodi ini dapat memasuki tubuh anak, melekat pada sel darah merah dan memusnahkannya.

Kerana pemusnahan sel darah merah, hemoglobin (biasanya bertanggungjawab untuk pengangkutan oksigen) akan dibebaskan dari mereka, yang kemudian akan ditukar menjadi bahan lain - bilirubin (tidak terikat). Bilirubin yang tidak terikat sangat toksik bagi tubuh manusia, akibatnya, dalam keadaan normal, ia segera memasuki hati, di mana ia mengikat dengan asid glukuronik. Dalam kes ini, bilirubin terikat tidak beracun terbentuk, yang dikeluarkan dari badan..

Dalam penyakit hemolitik pada bayi baru lahir, jumlah eritrosit yang musnah sangat besar sehingga kepekatan bilirubin yang tidak terikat dalam darah bayi meningkat beberapa kali. Lebih-lebih lagi, sistem enzimatik hati bayi yang baru lahir belum terbentuk sepenuhnya, akibatnya organ tersebut tidak mempunyai masa untuk mengikat dan mengeluarkan bahan toksik dari aliran darah tepat pada masanya. Sebagai akibat daripada kesan peningkatan kepekatan bilirubin pada sistem saraf pusat, kebuluran oksigen sel-sel saraf diperhatikan, yang dapat menyebabkan kematian mereka. Dengan perkembangan patologi yang lebih lama, kerosakan otak yang tidak dapat dipulihkan dapat terjadi, yang akan menyebabkan perkembangan keterbelakangan mental yang berterusan dengan keparahan yang berbeza-beza.

Adakah epilepsi menyebabkan keterbelakangan mental??

Sekiranya epilepsi mula nyata pada awal kanak-kanak, ia boleh menyebabkan perkembangan keterbelakangan mental ringan hingga sederhana pada anak..

Epilepsi adalah penyakit sistem saraf pusat, di mana, di bahagian otak tertentu, fokus eksitasi terbentuk secara berkala, mempengaruhi zon sel saraf tertentu. Ini boleh nyata seperti kejang, kesedaran terganggu, gangguan tingkah laku, dan sebagainya. Dengan serangan epilepsi yang sering diulang, proses pembelajaran anak menjadi perlahan, proses menghafal dan memperbanyak maklumat terganggu, gangguan tingkah laku tertentu muncul, yang bersama-sama membawa kepada keterbelakangan mental.

Kerencatan mental dengan mikrosefali

Mikrosefali dalam hampir 100% kes disertai oleh oligofrenia, namun tahap keterbelakangan mental boleh berbeza secara signifikan (dari ringan hingga sangat teruk).

Dengan mikrosefali, perkembangan otak yang kurang diperhatikan semasa perkembangan janin intrauterin. Ini boleh disebabkan oleh jangkitan, keracunan, pendedahan radiasi, kelainan perkembangan genetik, dan sebagainya. Seorang kanak-kanak dengan mikrosefali dicirikan oleh ukuran tengkorak kecil (kerana ukuran otak yang kecil) dan kerangka wajah yang agak besar. Selebihnya badan dikembangkan secara normal.

Oligofrenia dengan hidrosefalus

Dengan hidrosefalus kongenital, keterbelakangan mental ringan atau sederhana lebih kerap diperhatikan, sementara bentuk penyakit yang diperoleh dicirikan oleh oligofrenia yang teruk.

Hydrocephalus adalah penyakit di mana aliran cecair serebrospinal terganggu. Akibatnya, ia terkumpul di rongga (ventrikel) tisu otak dan meluap, menyebabkan mampatan dan kerosakan sel saraf. Dalam kes ini, fungsi korteks serebrum terganggu, akibatnya kanak-kanak dengan hidrosefalus ketinggalan dalam perkembangan mental, mereka mengalami gangguan pertuturan, ingatan dan tingkah laku.

Dengan hidrosefalus kongenital, pengumpulan cecair di rongga kranial menyebabkan penyimpangan tulang (akibat peningkatan tekanan intrakranial), yang difasilitasi oleh peleburan mereka yang tidak lengkap. Pada masa yang sama, kerosakan pada medula berlaku secara perlahan, yang ditunjukkan oleh keterbelakangan mental yang ringan atau sederhana. Pada masa yang sama, dengan perkembangan hidrosefalus pada usia yang lebih tua (ketika tulang tengkorak sudah tumbuh bersama, dan pengoksidaannya selesai), peningkatan tekanan intrakranial tidak disertai dengan peningkatan ukuran tengkorak, akibatnya tisu sistem saraf pusat sangat cepat rusak dan hancur, yang disertai oleh keterbelakangan mental yang teruk..

Jenis dan jenis keterbelakangan mental (klasifikasi oligofrenia mengikut peringkat, keparahan)

Hari ini, terdapat beberapa klasifikasi keterbelakangan mental yang digunakan oleh doktor untuk mendiagnosis dan memilih rawatan yang paling berkesan, serta untuk meramalkan perjalanan penyakit ini..

Klasifikasi, bergantung kepada keparahan oligofrenia, membolehkan anda menilai keadaan umum pesakit, serta menetapkan prognosis yang paling realistik dan diharapkan mengenai kehidupan dan kemampuannya untuk belajar di masa depan, sambil merancang taktik rawatan dan pendidikan pesakit.

Bergantung pada keparahannya, terdapat:

  • sedikit keterbelakangan mental (kelemahan);
  • keterbelakangan mental yang sederhana (ketidakmampuan ringan);
  • keterbelakangan mental yang teruk (kegelisahan yang ketara);
  • keterbelakangan mental yang mendalam (kebodohan).

Kerencatan mental ringan (kelemahan)

Bentuk penyakit ini berlaku pada lebih daripada 75% kes. Dengan tahap oligofrenia yang ringan, gangguan minimum dalam kemampuan mental dan perkembangan mental diperhatikan. Kanak-kanak seperti ini mengekalkan kemampuan untuk belajar (yang, bagaimanapun, berjalan lebih lambat daripada pada anak yang sihat). Dengan program pembetulan yang betul, mereka dapat belajar berkomunikasi dengan orang lain, berkelakuan dengan betul dalam masyarakat, lulus dari sekolah (gred 8-9) dan bahkan belajar profesi sederhana yang tidak memerlukan kemampuan intelektual yang tinggi.

Pada masa yang sama, pesakit dengan keterbelakangan mental dicirikan oleh gangguan ingatan (mereka lebih teruk ketika mengingat maklumat baru), gangguan tumpuan dan gangguan motivasi. Mereka mudah tunduk pada pengaruh orang lain, dan keadaan psiko-emosional mereka kadang-kadang berkembang agak buruk, akibatnya mereka tidak dapat memulai keluarga dan mempunyai anak.

Kerencatan mental yang sederhana (kebodohan ringan)

Pada pesakit dengan oligofrenia yang teruk, terdapat penurunan kemampuan pertuturan, ingatan dan pemikiran yang lebih mendalam. Dengan kajian intensif, mereka dapat menghafal beberapa ratus perkataan dan menggunakannya dengan betul, tetapi mereka membentuk frasa dan ayat dengan kesukaran yang ketara..

Pesakit seperti itu dapat mengurus diri sendiri dan bahkan melakukan kerja mudah (contohnya, menyapu, mencuci, memindahkan objek dari titik A ke titik B, dan sebagainya). Dalam beberapa kes, mereka bahkan dapat menyelesaikan kelas tingkatan 3 - 4, belajar menulis beberapa perkataan atau mengira. Pada masa yang sama, ketidakupayaan untuk berfikir secara rasional dan menyesuaikan diri dalam masyarakat memerlukan penjagaan berterusan untuk pesakit seperti itu..

Kerencatan mental yang teruk (keburukan teruk)

Ia dicirikan oleh gangguan mental yang teruk, akibatnya majoriti pesakit kehilangan kemampuan untuk merawat diri sendiri dan memerlukan perawatan yang berterusan. Kanak-kanak yang sakit praktikal tidak meminjamkan diri untuk belajar, tidak dapat menulis atau mengira, perbendaharaan kata mereka tidak melebihi beberapa puluh perkataan. Mereka juga tidak mampu melakukan pekerjaan dengan sengaja, sama seperti mereka tidak dapat membina hubungan dengan orang yang berlainan jantina dan memulakan keluarga..

Pada masa yang sama, pesakit dengan oligofrenia yang teruk dapat mempelajari kemahiran primitif (makan makanan, minum air, memakai dan menanggalkan pakaian sendiri, dan sebagainya). Mereka juga mungkin mempunyai emosi sederhana - kegembiraan, ketakutan, kesedihan, atau minat terhadap sesuatu (yang, bagaimanapun, hanya berlangsung selama beberapa saat atau minit).

Kerencatan mental yang mendalam (kebodohan)

Varian klinikal dan bentuk keterbelakangan mental

Klasifikasi ini membolehkan anda menilai tahap perkembangan kemampuan psikoemosi dan mental anak dan memilih program latihan yang optimum untuknya. Ini menyumbang kepada perkembangan pesakit yang dipercepat (jika mungkin) atau penurunan keparahan gejala dalam bentuk patologi yang teruk dan mendalam.

Dari sudut klinikal, keterbelakangan mental boleh menjadi:

  • atonik;
  • asthenik;
  • bau;
  • disforik.

Bentuk Atonik

Bentuk ini dicirikan oleh pelanggaran utama kemampuan berkonsentrasi. Sangat sukar untuk menarik perhatian anak, dan walaupun berjaya, dia sangat cepat terganggu dan beralih ke objek atau tindakan lain. Oleh itu, kanak-kanak seperti itu sangat sukar untuk dipelajari (mereka tidak ingat maklumat yang diajarkan kepada mereka, dan jika mereka melakukannya, mereka akan melupakannya dengan cepat).

Harus diingat bahawa bentuk oligofrenia ini juga dicirikan oleh kelemahan sfera sukarela anak. Dia sendiri tidak menunjukkan sebarang inisiatif, tidak berusaha untuk belajar atau melakukan sesuatu yang baru. Mereka sering mempunyai apa yang disebut hiperkinesis - pelbagai pergerakan tidak disasarkan yang berkaitan dengan kesan pelbagai rangsangan luaran yang mengalihkan perhatian pesakit.

Sebagai hasil pemerhatian jangka panjang, pakar berjaya membahagikan bentuk retardasi mental atonik menjadi beberapa varian klinikal, yang masing-masing dicirikan oleh dominasi satu atau jenis gangguan yang lain..

Varian klinikal bentuk atonik oligofrenia adalah:

  • Apatis spontan - dicirikan oleh manifestasi emosi ringan, serta motivasi rendah dan ketiadaan aktiviti bebas yang hampir lengkap.
  • Akathisic - hiperkinesis (pergerakan, pergerakan dan tindakan kanak-kanak yang tidak disasarkan secara berterusan) muncul.
  • Seperti dunia - dicirikan oleh mood kanak-kanak yang meningkat dan ketidakupayaan untuk menilai tingkah lakunya secara kritis (dia boleh banyak bercakap, melakukan perbuatan tidak senonoh dalam masyarakat, main-main dan sebagainya).

Bentuk asthenic

Salah satu bentuk penyakit yang paling ringan, yang berlaku pada pesakit dengan tahap oligofrenia ringan. Bentuk ini juga dicirikan oleh gangguan perhatian, yang digabungkan dengan kerosakan pada ruang emosi anak. Kanak-kanak dengan oligofrenia asthenic mudah marah, berkulit putih, tetapi mereka dapat dengan cepat mengubah mood mereka, menjadi ceria, baik hati.

Hingga usia 6 - 7 tahun, keterbelakangan mental pada kanak-kanak tersebut mungkin tidak dapat dilihat. Namun, sudah berada di kelas pertama, guru akan dapat mengenal pasti ketinggalan yang ketara dalam kemampuan berfikir anak dan pelanggaran kemampuan untuk menumpukan perhatian. Anak-anak seperti itu tidak boleh duduk hingga akhir pelajaran, mereka terus menerus bergantian, jika mereka ingin mengatakan sesuatu, mereka segera mengucapkannya dan tanpa izin, dan seterusnya. Walaupun begitu, kanak-kanak dapat menguasai kemahiran asas sekolah (membaca, menulis, matematik), yang akan membolehkan mereka melakukan pekerjaan tertentu pada masa dewasa.

Varian klinikal bentuk oligofrenia asthenik adalah:

  • Pilihan utama. Manifestasi utama adalah melupakan semua maklumat yang diterima di sekolah dengan cepat. Keadaan emosi anak juga terganggu, yang dapat ditunjukkan dengan keletihan yang dipercepat atau, sebaliknya, impulsif berlebihan, peningkatan mobiliti, dan sebagainya..
  • Pilihan Bradypsychic. Bagi kanak-kanak seperti itu, pemikiran yang lambat dan terhambat adalah ciri. Sekiranya anda mengemukakan soalan mudah kepada kanak-kanak itu, dia dapat menjawabnya dalam beberapa puluhan saat atau bahkan beberapa minit. Orang-orang seperti itu sukar untuk belajar di sekolah, menyelesaikan tugas-tugas yang diberikan kepada mereka dan melakukan apa-apa pekerjaan yang memerlukan tindak balas segera..
  • Pilihan diskal. Gangguan pertuturan, yang ditunjukkan dalam sebutan suara dan kata-kata yang salah, muncul. Tanda-tanda lain dari bentuk asthenik (peningkatan gangguan dan perkembangan emosi) pada kanak-kanak tersebut juga terdapat.
  • Pilihan dyspraxic. Ia dicirikan oleh aktiviti motor yang terganggu, terutamanya di jari tangan ketika cuba melakukan pergerakan yang tepat dan tepat.
  • Pilihan luar biasa. Dicirikan oleh gangguan ingatan yang dominan (kerana ketidakupayaan untuk menumpukan perhatian pada maklumat yang dihafal).

Bentuk stenik

Ia dicirikan oleh pemikiran yang lemah, "kemiskinan" emosi (kanak-kanak meluahkan emosi dengan sangat lemah) dan kurangnya inisiatif. Pesakit seperti itu baik, ramah, namun, pada masa yang sama, mereka cenderung melakukan tindakan ruam dan impulsif. Harus diingat bahawa mereka secara praktik kehilangan kemampuan untuk menilai tindakan mereka secara kritis, walaupun mereka dapat melakukan pekerjaan sederhana.

Varian klinikal bentuk oligofrenia stenik adalah:

  • Varian seimbang - kanak-kanak mempunyai pemikiran, ruang emosi dan ruang sukarela yang kurang berkembang (inisiatif).
  • Varian tidak seimbang - dicirikan oleh dominasi gangguan emosi atau gangguan mental.

Bentuk dysphoric

Ia dicirikan oleh gangguan emosi dan ketidakstabilan mental. Kanak-kanak seperti itu sering kali dalam keadaan tidak sedap hati, mudah menangis, mudah marah. Kadang-kadang mereka mungkin menimbulkan kemarahan, akibatnya mereka dapat mulai memecahkan dan memukul benda-benda di sekitarnya, berteriak atau bahkan menyerang orang di sekitarnya, menyebabkan mereka cedera.

Anak-anak seperti itu tidak memberi respons yang baik terhadap persekolahan, kerana mereka mempunyai pemikiran yang lambat, ingatan yang lemah dan kemampuan berkonsentrasi.

Perincian mengenai oligofrenia (keterbelakangan mental), mengenai penyebab, rawatan dan penyesuaian dalam masyarakat

Oligofrenia atau keterbelakangan mental adalah masalah kecacatan mental di mana demensia diperhatikan kerana perubahan patologi serebrum.

Menentukan prevalensi keterbelakangan mental bukanlah sesuatu yang mudah. Ini disebabkan oleh kaedah diagnostik yang berbeza antara satu sama lain. Dalam bidang perubatan, konsep "oligofrenia" didefinisikan sebagai penyakit kongenital (diwarisi) atau sebagai patologi yang diperoleh mengenai penurunan kecerdasan pada kanak-kanak di bawah usia 3 tahun.

Terdapat banyak sebab untuk perkembangan keterbelakangan mental. Untuk mengenal pasti mereka, doktor melakukan pemeriksaan komprehensif, terapi individu, pemulihan dan penyesuaian dipilih.

Sebab-sebab oligofrenia

Di antara semua penyebab oligofrenia yang ada, terdapat beberapa faktor utama yang paling sering menimbulkan perkembangan patologi:

  • Demensia kongenital, yang dicirikan oleh kerosakan intrauterin pada janin.
  • Oligophrenia, disebabkan oleh patologi genetik (boleh nyata setelah kelahiran anak).
  • Memperolehi kerencatan mental yang berkaitan dengan pramatang.
  • Kerencatan mental yang bersifat biologi (sering kali menampakkan diri setelah kecederaan kepala, patologi berjangkit yang ditransfer, melahirkan anak yang sukar, pengabaian pedagogi).

Kadang kala penyebab penyakit tidak dapat ditentukan.

Statistik mengatakan bahawa 50% kes penyakit yang didiagnosis adalah akibat gangguan genetik di mana kanak-kanak didiagnosis dengan:

  1. keabnormalan kromosom;
  2. Sindrom Down;
  3. Sindrom Williams;
  4. mutasi gen dalam sindrom Rett;
  5. mutasi genetik dalam fermentopati;
  6. Sindrom Prader-Willi;
  7. Sindrom Angelman.
  • Bayi pramatang adalah penyebab oligofrenia, di mana terdapat kekurangan semua organ dan sistem badan. Biasanya, kanak-kanak yang dilahirkan sebelum waktunya, dengan perkembangan penyakit ini, tidak dapat menyesuaikan diri dengan keberadaan bebas.
  • Trauma kepala, sesak nafas dan trauma kelahiran semasa bersalin yang rumit boleh menyebabkan penyakit.
  • Pengabaian pedagogi adalah faktor di mana keterbelakangan mental sering didiagnosis pada kanak-kanak yang ibu bapanya penagih dadah atau alkohol.

Gejala oligofrenia

Tanda-tanda utama patologi adalah kerosakan sepenuhnya pada fungsi manusia, di mana terdapat penurunan kecerdasan, gangguan ucapan, ingatan, penampilan perubahan emosi. Pada masa yang sama, seseorang tidak dapat menumpukan perhatian pada objek apa pun, tidak dapat memahami apa yang sedang berlaku, dan tidak dapat memproses maklumat yang diterima dari sumber. Di samping itu, gangguan dalam fungsi sistem lokomotor sering diperhatikan pada orang dewasa..

Manifestasi keterbelakangan mental ditentukan, pertama sekali, oleh gangguan ingatan dan pertuturan pada kanak-kanak atau orang dewasa. Pada masa yang sama, pemikiran kiasan menderita, seseorang tidak dapat abstrak.

Kerencatan mental yang sederhana dicirikan oleh gejala yang kurang teruk. Seseorang dengan bentuk oligofrenia ringan tidak dapat membuat keputusan secara bebas, menganalisis apa yang berlaku, melampaui keadaan semasa, dan terdapat juga penurunan tumpuan perhatian. Sukar bagi pesakit seperti itu untuk duduk di satu tempat atau melakukan tugas yang sama terlalu lama.

Seorang kanak-kanak dengan tahap keterbelakangan mental yang ringan secara selektif menghafal nama, nombor, nama. Semasa perbualan, anda dapat melihat bahawa pertuturan dipermudahkan, perbendaharaan kata kecil.

Oligofrenia dalam bentuk teruk dicirikan oleh penurunan ingatan dan perhatian anak yang ketara. Sukar untuk kanak-kanak seperti itu membaca, kadang-kadang kemampuan membaca sama sekali tidak ada. Jauh lebih sukar untuk merawat kanak-kanak dengan bentuk oligofrenia yang teruk. Sekiranya anak tidak dapat membaca, akan memakan masa yang lama (beberapa tahun) untuk mengajar anak mengenal huruf. Tetapi ini tidak dapat menjamin kemampuan anak untuk memahami apa yang dibacanya..

Pengelasan oligofrenia

Struktur kecacatan dalam oligofrenia dicirikan oleh keperibadian yang kurang berkembang dalam aktiviti kognitif. Sebagai peraturan, pemikiran abstrak terganggu pada pesakit yang menderita penyakit ini. Namun, ini bukan satu-satunya ciri penyakit ini, kerana terdapat beberapa lagi klasifikasi di mana gambaran klinikalnya berbeza..

Tidak ada klasifikasi oligofrenia tunggal dan 100% hari ini. Terdapat beberapa klasifikasi yang lazimnya membezakan penyakit ini:

  • mengikut keparahan;
  • oleh M. S. Pevzner;
  • klasifikasi alternatif.

Adalah kebiasaan untuk menentukan jenis oligofrenia berikut:

  1. Bentuk keluarga oligofrenia.
  2. Bentuk penyakit yang dibezakan.
  3. Bentuk keturunan.
  4. Bentuk klinikal.
  5. Bentuk estetik.
  6. Bentuk atipikal.

Di antara semua jenis penyakit, bentuk oligofrenia yang dibezakan telah dipelajari dengan cukup. Akibatnya, dalam perubatan adalah kebiasaan untuk membaginya menjadi beberapa kumpulan:

  1. Mikrosefali. Penyakit ini sering dicirikan oleh penyusutan cranium. Dengan liputan mendatar, ukuran tengkorak dalam bentuk oligofrenia ini adalah 22-49 cm. Jisim otak juga dapat dikurangkan menjadi 150-400 g. Belahan otak dan serebrum kurang berkembang. Sebagai peraturan, dengan microcephaly, ada kebodohan mutlak. Penyebab patologi: Botkina semasa kehamilan, diabetes atau batuk kering, mengambil ubat kemoterapi, toksoplasmosis.
  2. Toksoplasmosis. Patologi bersifat parasit, menampakkan dirinya sebagai akibat daripada kesan berbahaya Toxoplasma pada manusia. Punca jangkitan adalah: haiwan peliharaan, arnab, tikus. Anda perlu tahu bahawa Toxoplasma menembusi janin melalui penghalang plasenta, akibatnya janin dijangkiti dari saat-saat pertama kehidupannya. Oligofrenia yang disebabkan oleh toxoplasmosis sering dicirikan oleh kerosakan pada mata dan tulang tengkorak, di mana kawasan kalsifikasi muncul.
  3. Oligofrenia phenylpyruvic. Patologi dicirikan oleh gangguan metabolisme fenilamin dan sintesis serentak sejumlah besar asid fenilpyruvik. Kepekatan bahan terakhir dapat ditentukan dalam sampel ujian air kencing, darah atau peluh. Sebagai peraturan, bentuk keterbelakangan mental ini menunjukkan tahap penyakit terdalam..
  4. Patologi Langdon Down. Penyakit ini dicirikan oleh kehadiran 47 kromosom pada pesakit (norma adalah 46 kromosom). Penyebab keabnormalan kromosom ini tidak diketahui. Keadaan pesakit dengan penyakit seperti itu terganggu, sementara orang itu bergerak, baik hati dan penyayang. Sebagai peraturan, ekspresi wajah dan pergerakan pada pesakit seperti itu ekspresif, mereka sering meniru berhala mereka.
  5. Oligofrenia pilviadnaya. Penyakit yang dicirikan oleh kekurangan vitamin A pada wanita hamil pada trimester pertama.
  6. Embriopati Rubeolar. Patologi yang berkembang akibat dari rubella ibu yang dipindahkan semasa tempoh melahirkan anak. Selepas kelahiran, bayi menderita katarak, penyakit jantung, pekak atau bisu.
  7. Terencat akal. Ia berlaku akibat faktor Rh positif. Patologi sering dicirikan oleh konflik Rh apabila kanak-kanak mempunyai faktor negatif. Dalam kes ini, antibodi Rh melintasi penghalang plasenta, dan janin mengalami kerosakan otak. Kanak-kanak semasa kelahiran menderita kelumpuhan, paresis dan hiperkinesis.
  8. Oligofrenia sisa. Bentuk penyakit yang paling biasa di mana perkembangan mental berhenti akibat penyakit berjangkit atau kecederaan tengkorak.

Diagnosis patologi

Diagnosis "oligophrenia" ditetapkan oleh doktor berdasarkan semua kemahiran sehari-hari, serta keadaan psikologi pesakit. Pada masa yang sama, sejarah penyakit ini dikaji, tahap penyesuaian sosialnya dinilai, ujian untuk tahap IQ dikaji. MRI, EEG, ujian untuk sifilis kongenital dan toksoplasmosis juga mungkin ditunjukkan.

Diagnosis oligofrenia yang betul dan umum diperlukan untuk mengecualikan autisme pada anak kecil. Oleh kerana patologi ini juga dapat digabungkan dengan keterbelakangan mental. Rawatan untuk autisme berbeza, jadi sangat mustahak untuk mendapatkan diagnosis yang tepat.

Dalam pemeriksaan oligofrenia, terdapat:

  1. Kerencatan mental, di mana perkembangan pesakit terganggu, kemampuan intelektual, kognitif, motorik dan pertuturan merosot.
  2. Oligofrenia, yang timbul dalam kombinasi dengan gangguan patologi lain dari sistem saraf pusat, dengan gangguan somatik.
  3. Demensia akibat keadaan sosial yang buruk.
  4. Perubahan IQ.
  5. Diagnostik keparahan gangguan tingkah laku, terutamanya jika tidak ada faktor yang berkaitan.

Kriteria diagnostik di atas termasuk dalam sistem ICD-10, yang menentukan tahap oligofrenia.

Tahap keterbelakangan mental

Terdapat beberapa tahap demensia. Dalam bentuk penyakit yang paling ringan, seseorang tidak berbeza dengan orang yang sihat. Walau bagaimanapun, kesukaran timbul semasa latihan dan bekerja. Sudah menjadi kebiasaan untuk membezakan 3 darjah ketidakupayaan mental berikut:

  • kebodohan;
  • kebodohan;
  • kebodohan.

Dalam perubatan moden, adalah kebiasaan untuk membezakan 4 jenis penyakit mengikut klasifikasi ICD-10. Klasifikasi ini berdasarkan keputusan ujian IQ:

  1. Kerencatan mental ringan dengan skor IQ 50-70 mata. Sebagai peraturan, ini adalah bentuk demensia sempadan, di mana terdapat kelewatan dalam perkembangan mental. Anda boleh membetulkan keadaan ini dengan kemahiran penyesuaian sosial yang sederhana..
  2. Terencat akal sederhana dengan skor IQ dari 35 hingga 50 mata.
  3. Oligofrenia yang teruk - dari 20 hingga 35 mata. Oligofrenia phenylpyruvic sering berlaku dalam kes yang teruk..
  4. Penyakit yang teruk, di mana tahap IQ tidak mencapai 20 mata.

Kebodohan

Tahap oligofrenia, di mana tahap IQ tidak mencapai 34 mata. Pesakit dengan tahap demensia tidak terlatih, canggung dalam pergerakan. Ucapan kurang berkembang, emosi dicirikan oleh reaksi paling sederhana. Sebab utama tahap ini adalah keturunan..

Bentuk demensia yang sederhana lebih ringan daripada kebodohan. Pesakit dengan diagnosis ini sering tidak hidup hingga dewasa, dan mati seawal usia kanak-kanak..

Sebagai tambahan kepada manifestasi di atas, dengan kebodohan, perkara berikut diperhatikan:

  • kerosakan struktur pada otak dalam bentuk kasar;
  • banyak manifestasi klinikal patologi neurologi;
  • serangan epilepsi yang kerap;
  • kecacatan struktur organ dan sistem dalaman.

Ketidakseimbangan

Oligofrenia pada tahap ketidakmampuan ditunjukkan oleh tahap IQ dalam lingkungan 35-39 mata. Ini adalah tahap penyakit yang sederhana di mana seseorang dapat memperoleh kemahiran standard untuk rawatan diri. Tidak ada pemikiran abstrak atau generalisasi dalam kumpulan pesakit ini. Orang yang sakit memahami pertuturan sederhana, beberapa perkataan dapat dipelajari sendiri.

Ketidakupayaan dalam perubatan biasanya dibahagikan kepada tiga subspesies:

  • tahap sederhana;
  • darjah sederhana;
  • dan manifestasi patologi yang teruk.

Untuk setiap jenis penyakit, keparahan ketidakupayaan ditentukan. Dalam masyarakat, imbeciles dibezakan dengan ciri-ciri berikut:

  1. Mereka adalah orang yang sangat disarankan..
  2. Imbeciles cukup ceroboh.
  3. Kepentingan peribadi pesakit seperti itu sering kali sangat primitif, dan memenuhi keperluan fizikal yang memuaskan (memenuhi keperluan makanan, orang-orang ini rakus dan ceroboh, memuaskan keperluan seks, tahap keasyikan mereka meningkat).
  4. Sebilangan pesakit ini bergerak, aktif dan bertenaga, sementara yang lain, sebaliknya, tidak peduli dan tidak peduli dengan semua yang berlaku..
  5. Sebilangan pesakit ramah, baik hati dan senang, sementara yang lain agresif dan marah..

Kekejaman

Oligofrenia dalam tahap kelemahan ditentukan oleh tahap IQ, dan dicirikan oleh beberapa bentuk:

  • tahap mudah (petunjuk dari 65-69 mata);
  • tahap sederhana (petunjuk dari 60-64 mata);
  • tahap teruk (petunjuk dari 50-59 mata).

Pesakit yang tergolong dalam kumpulan pesakit ini dibezakan dengan ciri ciri berikut:

  1. Mereka telah merosakkan pemikiran abstrak.
  2. Mereka tidak dapat menyelesaikan tugas yang ditetapkan untuk mereka sendiri secara bebas..
  3. Mereka tidak berjaya di sekolah, belajar bahan untuk masa yang lama, dengan usaha yang tinggi.
  4. Mereka tidak mempunyai pendapat sendiri, tidak mempertahankan pandangan mereka, mengambil pihak yang salah.
  5. Navigasi dengan pantas dalam situasi biasa dan biasa.

Sebagai peraturan, pesakit seperti itu menjalani gaya hidup yang tidak aktif dan menunjukkan daya tarikan primitif.

Rawatan keterbelakangan mental

Terapi untuk pesakit dengan oligofrenia adalah kompleks. Tidak ada rawatan yang sesuai untuk semua pesakit dengan keterbelakangan mental. Walau bagaimanapun, keadaan umum pesakit seperti itu dapat diperbaiki dengan bantuan ubat-ubatan atau ubat-ubatan rakyat..

Biasanya, terapi penyakit merangkumi:

  1. Farmakoterapi dengan ubat penenang, neuroleptik, nootropik, kompleks vitamin, asid amino.
  2. Latihan pembetulan untuk kanak-kanak dengan demensia. Dalam kes ini, latihan dilakukan di hadapan doktor, ahli terapi pertuturan, psikologi.
  3. Aktiviti pemulihan untuk pesakit.
  4. Pendidikan jasmani adaptif, di mana satu set latihan akan dipilih oleh doktor secara individu.
  5. Ubat tradisional menggunakan pelbagai ramuan ubat dari herba dan bunga. Berkat kaedah seperti itu, mungkin untuk mengurangkan psikosis, melegakan sakit kepala..

Demensia pada kanak-kanak

Pada kanak-kanak dengan oligofrenia, perkembangan mental yang berterusan diperhatikan. Bayi seperti itu berkembang, tetapi sangat sukar dan panjang. Selalunya, kelewatan ini menyebabkan penyimpangan yang teruk. Pada bayi yang ucapannya sudah terbentuk, oligofrenia hampir tidak pernah berkembang. Apa yang tidak boleh dikatakan mengenai demensia.

Tanda-tanda utama demensia pada kanak-kanak adalah kurangnya keinginan mereka untuk bermain. Bayi-bayi ini ketinggalan dalam perkembangan deria dan perhatian sukarela. Sukar bagi mereka untuk menumpukan perhatian pada sesuatu yang spesifik, pertuturan kurang berkembang. Pada usia yang lebih tua, ketika bersekolah, kurangnya inisiatif dan kurang berdikari diperhatikan..

Pembentukan kanak-kanak terencat akal dicirikan oleh:

  1. Kemampuan intelektual terjejas.
  2. Gangguan pemikiran pada kanak-kanak.
  3. Pemerhatian perkembangan sistemik pertuturan pada bayi.
  4. Pelanggaran dan kekurangan keinginan untuk memperoleh kemahiran mengira.

Bagaimana mengenali kerencatan mental pada kanak-kanak di bawah umur 1 tahun

Oligofrenia pada kanak-kanak di bawah satu tahun didiagnosis oleh doktor. Pada masa yang sama, perhatian diberikan kepada manifestasi tidak langsung penyakit ini:

  1. Epicant of the eye, kehadiran hanya 1 alur di telapak tangan dengan sindrom Down;
  2. Kecacatan jantung, ciri lipatan leher.
  3. Kerencatan mental dan tindak balas yang tidak mencukupi untuk memberi makan, perubahan mendadak dalam mood bayi.
  4. Kanak-kanak yang berumur lebih dari 4 bulan tidak mengikuti objek yang ditunjukkan kepadanya dalam keadaan bergerak.
  5. Penampilan spontan atau pemeliharaan pelbagai refleks kongenital.
  6. Kejang yang kerap.
  7. Anak itu tidak cuba merangkak, duduk, tidak "ghoul".
  • pakar neurologi, pakar pediatrik;
  • pakar neonatologi;
  • penyelidikan genetik;
  • berunding dengan pakar penyakit berjangkit pediatrik;
  • pakar hematologi.

Cara mengenali keterbelakangan mental pada kanak-kanak berumur lebih dari 1 tahun

Pada kanak-kanak selepas tahun pertama kehidupan, lebih mudah untuk menentukan kehadiran penyakit ini.

  1. Perkembangan pertuturan dan kemahiran komunikasi bayi terganggu. Kanak-kanak seperti itu mempunyai pertuturan yang lemah, belajar menulis dan membaca itu sukar..
  2. Kanak-kanak itu sering agresif, kadang-kadang tidak mencukupi.
  3. Kanak-kanak itu mengasimilasikan maklumat baru dengan sukar.

Berkat pemerhatian seperti itu, kita dapat membicarakan keterbelakangan mental pada kanak-kanak. Dalam kes ini, doktor menentukan bentuk oligofrenia dan menetapkan rawatan yang sesuai..

Oligofrenia dan demensia

Dementia adalah bentuk demensia yang diperoleh, di mana terdapat penurunan kemampuan intelektual dari tahap normal, yang harus sesuai dengan usia seseorang. Sebagai peraturan, orang yang berumur lanjut menderita demensia, jadi penyakit ini sering disebut "senile marasmus".

Oligophrenia adalah patologi orang dewasa secara fizikal, yang tahap perkembangannya berhenti pada masa kanak-kanak. Pada masa yang sama, keterbelakangan mental adalah bentuk demensia yang tidak dapat dibalikkan. Penyakit ini berkembang dari usia dini atau dari hari-hari pertama kehidupan.

Kedua-dua bentuk demensia pertama dan kedua diwarisi.

Ramalan dan gaya hidup

Prognosis dan gaya hidup keluarga seterusnya di mana mereka belajar mengenai oligofrenia bergantung pada tahap demensia, serta seberapa tepat dan tepatnya diagnosis dibuat. Sebagai peraturan, jika rawatan dipilih dengan betul dan segera dimulakan, pemulihan pesakit dengan penyakit ringan memungkinkan mereka belajar untuk melakukan fungsi sosial yang paling sederhana. Ada juga peluang untuk belajar dan mulai melakukan pekerjaan sederhana, hidup berdikari dalam masyarakat. Namun, harus difahami bahawa pesakit ini sering memerlukan sokongan tambahan..

Semasa mendiagnosis oligofrenia pada kanak-kanak, perbualan dilakukan dengan ibu bapa, latihan yang membantu mereka mengajar anak mereka kemampuan menguasai tindakan paling sederhana. Pada masa yang sama, ibu bapa harus memahami bahawa bayi seperti itu memerlukan hubungan emosi yang berterusan. Juga, untuk mendidik dan mendidik anak-anak yang kurang upaya intelektual, digunakan oligofrenopedagogi, yang memberikan jawapan kepada soalan ibu bapa dan membantu mereka untuk pulih lebih cepat..

Ibu bapa dinasihatkan untuk:

  1. Dapatkan bantuan perubatan tepat pada masanya untuk mendiagnosis dan menentukan tahap perkembangan oligofrenia pada seorang kanak-kanak.
  2. Berinteraksi dengan anak secara berkala, ajar dia membaca, menulis, mengira. Dapatkan bantuan daripada ahli psikologi kanak-kanak.
  3. Beri peluang kepada anak untuk menjadi antara rakan sebayanya, bukan untuk berusaha melindunginya dari masyarakat.
  4. Ajar anak untuk berdikari.
  5. Jangan menuntut yang mustahil dari bayi, menaikkan palang mengikut hasil anak-anak yang sihat.

Sastera berguna

Rawatan dan pemulihan sosial pesakit yang menderita oligofrenia adalah mustahil tanpa literatur yang berguna. Ini termasuk:

  1. Penerbitan Rubinstein S. I "Psikologi kanak-kanak sekolah yang terencat akal" Buku teks untuk pelajar ped. institusi yang mengkhususkan diri dalam "Defectology".
  2. Edisi oleh V.G. Petrov "Psikologi kanak-kanak sekolah yang mengalami masalah mental".
  3. Edisi Isaev D. N. "Kerencatan mental pada kanak-kanak dan remaja".

Terdapat buku dan penerbitan saintis dan doktor sains yang sama menariknya. Walau bagaimanapun, ini adalah perkara yang harus anda perhatikan ketika mengkaji masalah rawatan dan pemulihan kanak-kanak yang menderita oligofrenia..

Pencegahan

Pencegahan oligofrenia didasarkan, pertama sekali, pada merancang kehamilan dan pendekatan serius terhadap kesihatan anak anda yang belum lahir. Doktor mengesyorkan semua orang yang merancang untuk hamil untuk mendapatkan nasihat dari pusat perubatan, di mana ibu bapa masa depan dapat menjalani pemeriksaan penuh untuk mengecualikan patologi badan mereka yang tidak dapat dikesan. Berkat kaedah diagnostik moden, adalah mungkin untuk mendiagnosis dan menyembuhkan banyak penyakit yang dapat mengubah perjalanan kehamilan dan mempengaruhi perkembangan anak yang belum lahir..

Selain merancang kehamilan, perlu mengikuti semua cadangan pakar dalam tempoh melahirkan anak..