Pemekaan

Sensitisasi adalah peningkatan kepekaan pusat saraf di bawah pengaruh perengsa. Sensitiviti yang meningkat dapat berlaku ketika menunggu isyarat yang signifikan, memperoleh pengalaman, atau sebagai hasil latihan. Ini mungkin disebabkan oleh keperluan khusus aktiviti atau kerana pampasan kecacatan deria. Contoh kepekaan dalam kes pertama adalah kepekaan tinggi mata artis terhadap perkadaran bentuk dan konsistensi warna dan warna. Yang kedua, ini adalah kejengkelan pendengaran dan kepekaan yang jauh terhadap halangan orang buta.

Pemekaan, penyesuaian dan sinestesia secara langsung berkaitan dengan perubahan kepekaan penganalisis dan berkaitan dengan ciri sensasi kualitatif.

Pemekaan sensasi

Pemekaan sensasi adalah peningkatan kepekaan yang berlaku di bawah pengaruh faktor dalaman berikut:

  • Kerja penganalisis sistematik dan interaksinya. Pada intensiti sensasi rendah dari satu modaliti, sensasi dari modaliti yang lain ditingkatkan. Sebagai contoh, dengan sedikit penyejukan kulit, pemekaan cahaya muncul;
  • Kesan farmakologi pada badan. Pengenalan pelbagai bahan, seperti adrenalin atau fenamin, menyebabkan peningkatan kepekaan reseptor yang ketara;
  • Sikap psikologi. Menunggu acara, terutama yang penting, dapat menyesuaikan dengan persepsi rangsangan yang lebih jelas. Oleh itu, lawatan ke doktor gigi yang akan datang boleh menyebabkan peningkatan sakit gigi;
  • Pengalaman yang diperoleh. Dalam proses melakukan satu atau lain aktiviti, sistem deria tertentu secara beransur-ansur berkembang. Sebagai contoh kepekaan, seseorang dapat menyebutkan pengalaman yang berpengalaman yang melakukan analisis deria pada nuansa halus, atau pemuzik yang membezakan dengan telinga dengan durasi nota relatif..

Sebagai hasil daripada pengujaan kuat beberapa penganalisis, penurunan sensitiviti yang lain mungkin berlaku. Desensitisasi adalah tipikal, misalnya, bagi pekerja di bengkel industri, kerana tahap kebisingan yang tinggi sedikit mengganggu penglihatan.

Pemekaan kompensasi berlaku dengan penindasan atau ketiadaan pelbagai jenis sensasi, apabila kekurangan ini diimbangi dengan meningkatkan kepekaan penganalisis lain. Contohnya, pendengaran bertambah baik dalam gelap..

Pemekaan dan penyesuaian

Sekiranya pemekaan dikaitkan secara eksklusif dengan peningkatan kepekaan, bergantung pada faktor psikologi atau fisiologi, maka penyesuaian disebabkan oleh persekitaran dan dicirikan oleh kedua-dua intensifikasi dan kelemahan sensasi. Kebolehan adaptif ditunjukkan, misalnya, dengan perubahan tahap pencahayaan yang tajam - memerlukan sedikit masa untuk mata menyesuaikan diri dengan kegelapan atau cahaya terang.

Mengikut keparahan sensasi, terdapat 2 jenis penyesuaian:

  • Anestesia. Ini timbul dengan tindakan rangsangan yang berpanjangan, yang menyebabkan hilangnya sensasi sepenuhnya. Contohnya, pada waktu siang, orang tidak merasakan sentuhan pakaian atau memperhatikan cincin perkahwinan;
  • Kelembutan intensiti perasaan. Ia dinyatakan sebagai reaksi terhadap rangsangan yang kuat. Ini dapat menyebabkan ketagihan bau yang menyakitkan di kemudahan penjagaan kesihatan atau kedai minyak wangi..

Sintesis penyesuaian dan pemekaan dilakukan semasa penstrukturan unsur-unsur yang tidak teratur. Melukis dari dekat boleh kelihatan seperti bintik-bintik warna yang kacau di mana lukisan itu dapat dilihat dari masa ke masa. Dalam bunyi latar yang berterusan, bunyi individu juga dapat dilihat secara beransur-ansur. Iaitu, dalam proses membiasakan diri dengan rangsangan luaran yang kuat, menjadi mustahil untuk menganalisisnya, dan fokus perhatian pada elemen individu menyumbang kepada peningkatan kerentanan terhadapnya..

Pemekaan dan sinestesia

Sensitisasi dan sinestesia adalah sifat sensasi yang berkait rapat. Dengan persepsi sintetik, kerengsaan pada organ pancaindera disertai dengan sensasi yang sesuai dengan organ lain. Contoh kepekaan perubahan modaliti yang paling biasa adalah asam limau. Juga, gambar visual sering muncul semasa mendengar muzik atau membaca. Dari sudut pandang neurologi, fenomena ini dijelaskan oleh fakta bahawa pengujaan struktur saraf menyinari dari satu modaliti ke yang lain, mengakibatkan pembentukan banyak sensasi sintetik - pendengaran "warna", "rasa" kata-kata, "bau" warna dan pilihan lain. Sinestesia juga dianggap sebagai asas penilaian dan pemindahan metafora..

Pemekaan sensasi dapat ditunjukkan dengan membandingkan pelbagai rangsangan. Contohnya, bentuk cahaya pada latar belakang hitam akan kelihatan putih. Kawasan kelabu pada latar belakang hijau akan kelihatan kemerahan, dan pada warna merah, sebaliknya, ia akan memperoleh warna hijau. Garisan menegak kelihatan lebih panjang daripada garis mendatar apabila secara objektif sama panjangnya. Kontras sensasi sering dimainkan dalam iklan, lukisan, pakaian dan reka bentuk dalaman.

Penyelidikan menunjukkan bahawa pemekaan juga bergantung pada faktor berikut:

  • Umur. Peningkatan kerentanan reseptor berlangsung sehingga 30 tahun dan seterusnya perlahan-lahan menurun;
  • Jenis sistem saraf. Orang dengan sistem saraf yang lemah, yang tidak mempunyai daya tahan dan daya tahan, lebih cenderung kepada kepekaan.
  • Keseimbangan endokrin badan. Pemekaan sensasi penciuman semasa kehamilan.

Pemekaan sementara disebabkan oleh keadaan penghambatan korteks serebrum, yang berlaku semasa kerja berlebihan.

Persepsi terlibat dalam membentuk tingkah laku. Perubahan sensitiviti penganalisis dan hubungan sensasi memberikan penerimaan dan pemprosesan maklumat mengenai dunia sekitarnya.

Contoh penyesuaian, pemekaan, sinestesia

Adaptasi, atau adaptasi, adalah perubahan kepekaan di bawah pengaruh rangsangan yang selalu bertindak, yang menampakkan dirinya dalam penurunan atau peningkatan ambang.

  • 1. Dalam kehidupan, fenomena penyesuaian diketahui oleh semua orang. Ketika seseorang memasuki sungai, airnya kelihatan sejuk pada mulanya. Tetapi kemudian perasaan kedinginan hilang. Ini dapat diperhatikan dalam semua jenis kepekaan, kecuali kesakitan.
  • 2. Masuk ke dalam bilik yang gelap, pada mulanya, seseorang tidak melihat apa-apa, setelah tiga atau empat minit dia mula membezakan dengan baik cahaya yang menembusi di sana. Berada dalam kegelapan mutlak meningkatkan kepekaan terhadap cahaya sekitar 200 ribu kali dalam 40 minit. Sekiranya penyesuaian terhadap kegelapan dikaitkan dengan peningkatan kepekaan, maka penyesuaian cahaya dikaitkan dengan penurunan kepekaan cahaya.
  • 3. Selalunya, kesukaran untuk menyesuaikan diri dengan tadika disebabkan oleh kenyataan bahawa anak itu tidak berjaya membiasakan diri dengan rejim baru. Rezim dalam kehidupan anak sangat penting, dan perubahan mendadak di dalamnya tentu saja merupakan tekanan tambahan. Ibu bapa mengenali rejim tadika dan mula memperkenalkannya secara beransur-ansur di rumah, menyesuaikan anak dengannya. Mereka melakukan ini sebulan setengah sebelum bayi pertama kali muncul di kebun. Anak hanya akan menjadi lebih baik dari ini, kerana semua tadika berfungsi dalam mod yang sama, yang disyorkan oleh pakar pediatrik dan pakar neurologi pediatrik.
  • 4. Banyak orang mengalami gejala buruk seperti gangguan tidur, penurunan prestasi, dan lain-lain semasa penerbangan panjang dan persimpangan pantas dari beberapa zon waktu, serta semasa kerja shift. Orang lain menyesuaikan diri dengan lebih pantas.
  • 5. Penyesuaian manusia terhadap sejuk: pakaian hangat, kasut.

Sensitisasi (dari bahasa Latin sensibilis - sensitif) - peningkatan kepekaan pusat saraf di bawah pengaruh perengsa.

  • 1. Dikenal dengan ketajaman visual yang luar biasa dalam penggiling. Mereka melihat jurang dari 0,0005 milimeter, sementara orang yang tidak terlatih - hanya hingga 0,1 milimeter.
  • 2. Selaran matahari, di mana sentuhan kulit yang ringan atau mandi air panas menyebabkan kesakitan yang teruk.
  • 3. Alergi, apabila kepekaan terhadap rangsangan kimia tertentu meningkat, biasanya tidak berbahaya, tetapi pada organisma yang peka dapat menyebabkan pelbagai reaksi patologi.
  • 4. Pemuzik tertentu mendengar perbezaan antara bunyi dalam 1/8 nada, sementara orang rata-rata dapat mendengar perbezaan dalam semitone. Sebarang peningkatan kepekaan adalah pemekaan.
  • 5. Tindakan kekerasan dan kekejaman yang spektakuler, khususnya liputan berita TV, mempunyai kesan pemekaan yang paling kuat kerana dianggap sebagai kenyataan.

Synesthesia (dari sintesis Yunani - perasaan, sensasi serentak, kebalikan dari konsep "anestesia" - ketiadaan sensasi) adalah ciri persepsi manusia, yang dicirikan oleh kenyataan bahawa tindak balas organ-organ indera terhadap rangsangan disertai oleh sensasi atau gambar tambahan yang lain.

Pemekaan

Sensitisasi adalah doktrin dalam psikologi yang menerangkan fenomena peningkatan kepekaan pusat saraf kerana terdedah kepada rangsangan. Dalam kebanyakan kes, pemekaan badan secara serentak disertai dengan proses penyesuaian deria yang berkembang. Pada makhluk hidup yang berbeza, keadaan yang dijelaskan boleh didapati dalam tahap keparahan yang berbeza-beza. Sensitisasi adalah peningkatan tahap kepekaan kerana tindakan penyelaras yang terkoordinasi atau latihan biasa..

Sensitisasi badan dinyatakan bukan hanya kerana penggunaan rangsangan luar, tetapi juga setelah melakukan latihan yang sistematik. Terdapat dua bidang yang meningkatkan kepekaan penganalisis. Kawasan pertama merangkumi gangguan dalam kerja penganalisis deria (misalnya, buta), iaitu, pemekaan berlaku kerana perlunya tindakan pampasan. Aktiviti adalah kawasan kedua yang menyumbang kepada peningkatan kepekaan penganalisis. Pemekaan dalam kes kedua, kerana keperluan khusus aktiviti tersebut.

Pemekaan sensasi

Sensasi manusia mengalami perubahan disebabkan oleh pengaruh persekitaran dan sebagai akibat daripada pengubahsuaian keadaan organisma. Sensasi disebut proses termudah jiwa, yang menggabungkan pantulan ciri-ciri individu objek, fenomena dunia material sekitarnya dan keadaan dalaman organisma, yang disebabkan oleh kesan langsung rangsangan pada reseptor yang sesuai.

Sensitisasi dalam psikologi dalam pengertian umum adalah peningkatan kepekaan yang disebabkan oleh tindakan rangsangan pelbagai sifat yang diarahkan.

Interaksi sensasi adalah proses transformasi kepekaan penganalisis tertentu kerana pengaruh rangsangan yang mempengaruhi set reseptor lain. Pola interaksi seperti ini dinyatakan sebagai berikut: rangsangan yang kuat, dengan tindakan yang diselaraskan, mengurangkan kepekaan penganalisis, dan yang lemah, sebaliknya, meningkat.

Pemekaan badan adalah peningkatan kepekaan kompleks reseptor kerana pengaruh faktor mental.

Pemekaan sensasi adalah peningkatan kepekaan yang berlaku di bawah pengaruh faktor dalaman seperti berikut:

  • kerja reseptor yang kompleks dan interaksi mereka yang seterusnya (dengan saturasi sensasi sensasi satu yang lemah, sensasi peningkatan yang lain, misalnya, dengan sedikit penyejukan kulit, kepekaan cahaya dikesan);
  • sikap psikologi (ia dapat menyesuaikan jangkaan peristiwa yang sangat penting dengan persepsi rangsangan yang paling jelas, misalnya, lawatan ke doktor gigi yang akan datang boleh menyebabkan peningkatan kesakitan pada gigi);
  • pengalaman yang diperoleh (semasa melakukan aktiviti, penganalisis deria tertentu berkembang. Contoh pemekaan: pemuzik berpengalaman membezakan dengan telinga dengan jangka masa relatif nota atau penguji profesional yang menentukan nuansa rasa yang paling halus dari hidangan);
  • kesan pada badan agen farmakologi (pengenalan pelbagai ubat, seperti fenamin atau adrenalin, menimbulkan peningkatan kepekaan reseptor yang ketara).

Terlalu kuatnya satu sistem penganalisis boleh mengakibatkan penurunan kepekaan yang lain. Mekanisme interaksi sensasi sifat fisiologi terdiri dalam proses penyinaran eksitasi dan kepekatannya dalam korteks serebrum, di mana pusat-pusat penganalisis diwakili.

Sesuai dengan konsep I. Pavlov, rangsangan yang tidak signifikan memprovokasi proses pengujaan di otak, yang mudah disinari (tersebar). Hasil penyinaran proses pengujaan adalah peningkatan kepekaan sistem analitik yang lain. Apabila terdedah kepada rangsangan yang kuat, timbulnya proses pengujaan, yang dicirikan oleh kecenderungan untuk konsentrasi, yang menyebabkan penghambatan di pusat-pusat penganalisis, yang hasilnya akan menjadi penurunan sensitiviti yang terakhir..

Memahami keteraturan perubahan kepekaan penganalisis deria, adalah mungkin, melalui penggunaan rangsangan sampingan, yang dipilih dengan cara tertentu, untuk memekatkan reseptor, dengan kata lain, untuk meningkatkan kepekaannya. Beberapa kaedah memerangi alkoholisme berdasarkan prinsip ini..

Pemekaan alkohol adalah pengenalan kompleks ubat-ubatan yang bertujuan untuk menciptakan semacam penghalang yang memprovokasi penolakan stabil terhadap cecair yang mengandung alkohol. Dalam kebanyakan kes, keberkesanan terapi kepekaan dikaitkan dengan penurunan atau bahkan ketiadaan keinginan untuk alkohol. Secara beransur-ansur, individu yang menyalahgunakan penggunaan minuman beralkohol mengubah sikap mereka sendiri terhadap minuman tersebut. Mereka semakin berminat dengan gaya hidup yang tenang. Kesan kaedah rawatan ini dicatat pada tahap refleks yang diperoleh. Walau bagaimanapun, kepekaan terhadap alkohol adalah teknik terapi yang agak serius yang memerlukan pengawasan perubatan yang sistematik..

Selalunya ibu bapa berminat dengan persoalan pemekaan pada anak, apa itu? Dengan kepekaan, pendedahan berulang pada rangsangan menyebabkan pengaktifan badan yang lebih kuat, akibatnya ia menjadi lebih sensitif terhadap rangsangan seperti itu. Oleh itu, adalah mungkin untuk menjelaskan fenomena itu, yang terdiri dari kenyataan bahawa perengsa yang, dengan satu pendedahan, tidak menyebabkan reaksi apa pun, mengulanginya sendiri, memprovokasi tindakan tertentu.

Sensitisasi bergantung pada peringkat perkembangan usia bayi berada. Semakin muda bayi, semakin kurang fenomena ini. Pada bayi yang baru lahir, semua sistem penganalisis siap untuk dipantulkan dalam strukturnya, tetapi pada masa yang sama mereka mesti mengatasi jalan yang signifikan untuk perkembangan fungsinya. Sensitiviti sistem deria meningkat ketika anak membesar dan mencapai tahap maksimum dalam lingkungan umur antara 20 hingga 30 tahun, dan kemudian menurun.

Oleh itu, sensasi dihasilkan dan terbentuk sepanjang kehidupan manusia dan membentuk organisasi deria. Pengembangan keperibadian dapat terjadi pada landasan deria yang agak terbatas, walaupun dengan kehilangan dua sistem analitik terkemuka, kekurangannya akan dikompensasi oleh sistem deria yang lain..

Contoh pemekaan: sebilangan individu yang cacat pendengaran dapat mendengar muzik dengan menggunakan kepekaan getaran dengan meletakkan tangan mereka pada instrumen.

Pemekaan dan sinestesia

Kemunculan sebagai akibat dari kesan kerengsaan pada satu sistem analitik sensasi serentak yang khas dan sesuai dengan sistem reseptor lain disebut sinestesia. Fenomena ini tidak dianggap sebagai gangguan mental..

Synesthesia dapat menampakkan dirinya dalam pelbagai variasi sensasi. Sinestesia visual-pendengaran lebih kerap berlaku. Sebagai contoh, seseorang individu mempunyai gambar visual sebagai reaksi terhadap kesan rangsangan suara. Tidak ada kebetulan dalam sinestesia semacam itu di antara subjek yang berbeza, tetapi pada masa yang sama ia cukup stabil bagi setiap keperibadian individu. Sebilangan komposer mempunyai kemampuan mendengar warna.

Fenomena kepekaan dan sinestesia adalah bukti lain mengenai interkoneksi stabil sistem analitik tubuh manusia, kesatuan sensual. Berdasarkan sinestesia, penciptaan alat muzik warna berdasarkan, yang mengubah rentang suara menjadi gambar warna. Lebih jarang, terdapat kes-kes berlakunya sensasi gustatory sebagai reaksi terhadap rangsangan pendengaran, rangsangan pendengaran - visual.

Tidak semua orang terdedah kepada sinestesia. Contoh sinestesia yang paling biasa adalah bau yang berbau, pendengaran warna dan deria bau..

Pendengaran warna merujuk kepada kemampuan subjek untuk mengaitkan bunyi yang dapat didengar dengan warna..

Sinestesia pendengaran mewakili kemampuan individu untuk "mendengar" suara semasa memerhatikan objek yang bergerak.

Gestatory synesthesia dinyatakan dalam penampilan sensasi gustatory sebagai hasil dari mengucapkan beberapa kata atau gambar. Jadi, sebagai contoh, banyak subjek, ketika mendengar melodi kegemaran mereka, ingatlah rasa coklat setiap masa.

Oleh itu, kepekaan dalam psikologi adalah fenomena berdasarkan interaksi sensasi dan juga sinestesia. Lagipun, sinestesia dan pemekaan adalah sifat sensasi yang berkait rapat.

Pemekaan dan penyesuaian

Terdapat dua bentuk pengubahsuaian kepekaan teras: kecukupan dan kepekaan. Penyesuaian bergantung pada keadaan persekitaran. Dan pemekaan - dari keadaan badan. Penyesuaian lebih ketara dalam penciuman, visual, pendengaran, taktil dan menunjukkan keplastikan organisma yang tinggi, kemampuannya untuk menyesuaikan diri dengan keadaan persekitaran.

Adaptasi adalah penyesuaian penganalisis deria terhadap ciri-ciri mempengaruhi rangsangan untuk persepsi terbaik dan perlindungan reseptor daripada kesesakan. Selalunya, tahap proses penyesuaian yang berbeza dengan keadaan ekstrem khas dijumpai: tahap dekompensasi awal, tahap seterusnya separa, dan kemudian kompensasi mendalam..

Transformasi yang menyertai penyesuaian mempengaruhi semua peringkat organisma. Latihan memainkan peranan penting dalam keberkesanan penyesuaian terhadap keadaan ekstrem, serta keadaan fungsional individu, mental dan moral.

Sebilangan besar orang dewasa mencari jawapan untuk persoalan penyesuaian dan pemekaan pada kanak-kanak - apakah itu? Penyesuaian sensori berlaku akibat perubahan kepekaan penganalisis dan berfungsi untuk menyesuaikannya dengan intensiti rangsangan. Ia dapat menampakkan diri dalam pelbagai kesan subjektif. Ini dicapai dengan meningkatkan atau menurunkan kepekaan keseluruhan dan dicirikan oleh selang perubahan kepekaan, intensitas perubahan tersebut dan selektivitas pengubahsuaian relatif terhadap pengaruh adaptif. Pola penyesuaian menunjukkan bagaimana ambang kepekaan berubah dengan pendedahan rangsangan yang berpanjangan. Apabila rangsangan deria digunakan, pemekaan biasanya tersembunyi di sebalik proses penyesuaian sensori yang berkembang secara serentak..

Kesesuaian proses pemekaan dan penyesuaian dapat dinilai dengan menggunakan pengukuran kepekaan selari terhadap rangsangan elektrik dan rangsangan deria. Serentak dengan penurunan kepekaan cahaya (iaitu, penyesuaian) ketika menerangi mata, peningkatan kepekaan elektrik (iaitu pemekaan) diperhatikan. Padahal dalam kegelapan ada hubungan songsang. Rangsangan elektrik diarahkan ke arah kawasan saraf penganalisis, yang terletak di atas sambungan reseptor, dan merupakan cara langsung untuk mengukur kepekaan.

Oleh itu, proses pemekaan, penyesuaian dan fenomena sinestesia saling berkaitan secara langsung dengan transformasi kepekaan penganalisis dan berkaitan dengan ciri sensasi kualitatif. Kaedah pemekaan dan pemekaan berdasarkan ini..

Kaedah desensitisasi terdiri dalam menghambat reaksi kecemasan dengan secara bersamaan menimbulkan reaksi lain yang bersifat antagonis, dari sudut pandang fisiologi, berkaitan dengan kegelisahan. Apabila reaksi yang tidak sesuai dengan kegelisahan timbul secara serentak dengan rangsangan, yang hingga saat itu telah menimbulkan kegelisahan, hubungan relatif antara rangsangan dan kegelisahan menjadi lemah. Kebalikan dari kesan kaedah desensitisasi adalah kaedah pemekaan, yang terdiri daripada dua tahap dan terdiri dalam mewujudkan imaginasi pelanggan keadaan yang paling tertekan, setelah itu dia benar-benar mengalami keadaan yang menakutkan.

Jadi, kepekaan disebut peningkatan kepekaan tubuh terhadap rangsangan yang mempengaruhi, disebabkan oleh peningkatan kegembiraan otak. Asas fisiologi pemekaan sensasi ditunjukkan dalam proses interkoneksi penganalisis, yang ditingkatkan kerana penyertaan fungsi penganalisis yang berbeza dalam aktiviti umum..

Pengarang: Ahli psikologi praktikal N.A Vedmesh.

Penceramah Pusat Perubatan dan Psikologi "PsychoMed"