Apa itu Bunuh Diri? Bunuh diri adalah dosa

Dalam semua agama dunia, bunuh diri dianggap sebagai dosa besar, kejahatan terhadap kehidupan, terhadap sifat Jiwa dan terhadap Tuhan, dan bukan hanya itu. Kita akan mempertimbangkan topik bunuh diri bukan hanya dari sudut pandangan universal dan keagamaan, tetapi juga dari sudut esoterik, dengan penjelasan yang sesuai..

Pertama sekali, mesti dikatakan bahawa benar-benar segala Kejahatan yang dilakukan di dunia ini selalu dibenarkan. Mana-mana maniak pembunuh, melakukan perbuatannya yang mengerikan dan tidak siuman, selalu membenarkannya untuk meyakinkan dirinya sendiri. Dan jika kejahatan dilakukan, jika seseorang telah mencapainya, maka dia telah membenarkannya untuk dirinya sendiri.

Tetapi bagaimanapun, kejahatan, sama ada seseorang membenarkannya atau tidak, selalu kekal jahat, yang lambat laun seseorang harus membayar.

Di sini penting untuk memahami perkara berikut: di tengah-tengah segala perbuatan jahat dan buruk, selalu ada kelemahan atau keburukan orang yang melakukannya (pengecut, penipuan, kebencian, dengki, bangga, dll.) Pada masa yang sama, pembenaran dapat meyakinkan dan tidak pada pandangan pertama sangat saleh (mulia), mereka berkata, "Saya tidak mempunyai pilihan lain... Saya tidak punya pilihan...". Kejahatan selalu jahat! Dan selalu ada pilihan. Untuk mengelakkan melakukan kejahatan - keikhlasan di hadapan diri sendiri (kejujuran) dan keberanian (keberanian dan ketakutan.


Apa itu Bunuh Diri (bunuh diri)

Bunuh diri adalah kejahatan (kejahatan), yang pada dasarnya sama dengan membunuh orang lain.

Bunuh diri; ystvo, bunuh diri (dari lat.sui caedere - untuk membunuh diri sendiri) - perampasan nyawa yang disengajakan, sebagai peraturan, sukarela (walaupun ada kes bunuh diri secara paksa) dan bebas (dalam beberapa kes, ia dilakukan dengan bantuan orang lain).

Bunuh diri mesti dibezakan dari Pengorbanan Diri, misalnya, dalam peperangan dan situasi ekstrem yang lain. Pengorbanan diri merujuk kepada manifestasi kepahlawanan, iaitu, ia bukan kejahatan, bukan dosa, tetapi kebajikan. Pengorbanan diri mempunyai motif yang sama sekali berbeza. ia berdasarkan bukan pada kelemahan (bukan pengecut, dll), tetapi kekuatan, keberanian, layanan (keberanian, dll.). Contohnya, ketika seorang pejuang menutup bom tangan yang diaktifkan dengan dirinya sendiri untuk menyelamatkan nyawa rakan-rakannya. Intipati di sini sama sekali berbeza - dia adalah pahlawan, kerana dia menyelamatkan beberapa nyawa, dengan kos.

Inti dari Bunuh Diri, tidak kira bagaimana ia kelihatan dari luar dan tidak kira bagaimana seseorang menjelaskannya kepada dirinya sendiri, ini adalah pelarian dari kehidupan, dari perjuangan, dari menyelesaikan masalah dan tugas yang telah ditentukan oleh Nasib dan Pasukan Tingginya di hadapan orang itu.

Ada pepatah yang adil - "Tuhan tidak mampu menghadapi ujian!" Dan jika seseorang mempunyai masalah, maka dia dapat menyelesaikannya. Sekiranya seseorang menghadapi tugas yang sukar, itu bermaksud bahawa dia mesti mempunyai semua sumber daya dan kekuatan yang diperlukan untuk menyelesaikannya. Orang kuat mengatakan: "Saya tidak boleh" tidak ada, hanya ada "Saya tidak mahu, saya takut, saya malas, dll."


Kisah kemenangan seorang lelaki atas Bunuh Diri.

Ketika saya berumur 17-18 tahun, saya melalui masa-masa sukar - saya tidak benar-benar mahu dan memikirkan bunuh diri. Tetapi sekali, tepat pada waktunya, saya akan mengatakan, pemikiran yang sangat baik terlintas di fikiran saya - "Saya akan selalu mempunyai masa untuk meninggalkan dunia ini, tetapi cuba menyelesaikan semua masalah saya dan mengalahkan luka... dan mengapa tidak mengambil risiko untuk mengubah hidup saya, pahami diri saya... ", kemudian saya berfikir," sialan, apa yang harus saya hilang, jika saya sudah mengundurkan diri kerana memikirkan kematian, mengapa tidak mencubanya? " Pada masa itu saya merasa sangat sejuk dalam jiwa saya, lega, saya menerima senario nasib saya yang paling menyedihkan dan melepaskannya dengan tenang. Dan kemudian, dia baru mulai hidup lagi, dengan batu tulis yang bersih, dan menjadi murid rohani. Saya menetapkan tujuan untuk memahami dan mencari semua jawapan untuk soalan mengenai kehidupan dan mengenai diri saya yang saya perlukan: siapa saya? apa yang Tuhan mahukan dari saya? bagaimana anda boleh mengubah hidup anda? Selepas itu nasib saya berubah secara kualitatif, saya tidak boleh mengatakan bahawa menjadi mudah bagi saya untuk hidup, tetapi ia pasti mula hidup lebih menarik dan menggembirakan daripada sebelumnya..


Mengapa bunuh diri (bunuh diri) adalah dosa?

Semua kesukaran dalam hidup diberikan untuk belajar dan mengatasi, sehingga seseorang, mengatasi rintangan, tumbuh di atas dirinya, menjadi lebih kuat, lebih bijak dan lebih baik, tentu saja. Dan bukan untuk seseorang lari dari masalah hidup seperti pengecut dan orang lemah.

Tetapi mari kita lihat bunuh diri dari sudut pandang esoterik, dari sudut pandangan Angkatan Tinggi.

Adakah anda tahu berapa banyak Angkatan Tinggi melaburkan kekuatan, tenaga, kesabaran dan cinta untuk menjelma Jiwa ke dalam badan? Jiwa bersiap untuk penjelmaan selama beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun. Beratus-ratus Angkatan dan Pelindung Dunia Halus yang berbeza (Angkatan Karma, Angkatan Buruj dan planet-planet, Pelindung Jiwa itu sendiri, wakil-wakil Keluarga, di mana jiwa akan menjelma, dll.) Mengambil bahagian agar jiwa menjelma, agar seseorang dilahirkan. Tugas Karma untuk kehidupan masa depan dikira dan ditentukan. Seseorang diberi hubungan dan Pelindung yang sesuai (mengikut tugas karma masa depannya). Beratus-ratus bahkan ribuan makhluk yang tidak kelihatan bekerja untuk masa yang lama sehingga seseorang dilahirkan dan menjalani takdirnya seperti yang diperlukan - untuk memenuhi tugas karma.

Dan seseorang itu mungkin menjadi sangat tidak bersyukur dan hanya melenyapkan semua kerja Angkatan Tinggi dalam sekelip mata, dengan bunuh diri yang rabun dan egois. Sebenarnya, ini adalah meludah kepada Tuhan dan Angkatan Tinggi, hilangnya kepercayaan mereka.

Hal yang sama berlaku untuk sikap bunuh diri terhadap masyarakat dan orang di sekelilingnya. Apabila seseorang mengambil nyawanya sendiri, dia berasal dari pandangan berfikiran sempit dan primitif yang mementingkan diri sendiri, masalahnya yang melambung benar-benar mengaburkan matanya, dan ini menyedihkan. Fikirkan sendiri, berapa banyak masyarakat, ibu bapa, saudara, pendidik dan guru seseorang melabur dalam rata-rata warganegara mana-mana negara sehingga dia menjadi sekurang-kurangnya keperibadian yang mencukupi pada usia 20? Dan orang ini, bukannya mengatasi, berjuang dan berusaha menyelesaikan masalah hidupnya, secara egois dan pengecut melarikan diri dari mereka dan dari kehidupan, menyingkirkan semua pekerjaan masyarakat dan orang yang disayanginya, hasilnya dia dalam banyak cara.

Oleh itu, bunuh diri dianggap serupa dengan Pengkhianatan, dan jiwa menerima hukuman yang sama untuk bunuh diri dengan Pengkhianat (Judas, Brutus, dll.). Bunuh diri adalah pengkhianatan, pertama sekali, berkaitan dengan Jiwa anda.

Bunuh diri - kehilangan perlindungan Tuhan dan Pasukan Cahaya kerana melepaskan diri dari hidup dan tidak memenuhi tugas karma, dan secara automatik jatuh di bawah sayap Angkatan Gelap (jiwa dibawa menjadi hamba kepada mereka). Oleh itu, tidak kebiasaan menguburkan bunuh diri di tanah perkuburan, seperti orang biasa yang telah berjalan di Bumi dengan bermaruah atau sekurang-kurangnya ditoleransi.


Terdapat keadaan yang meringankan dalam Bunuh Diri?

Sudah tentu ada keadaan yang meringankan. Sebagai contoh, apabila kanak-kanak atau remaja, iaitu orang yang tidak cukup kuat, sengaja didorong oleh seseorang untuk membunuh diri. Tetapi ini tidak lagi menjadi bunuh diri, tetapi pembunuhan oleh tangan mangsa sendiri..

Terdapat keadaan lain yang meringankan, dan setiap kes tersebut perlu diteliti dan dianalisis secara individu..

Inilah contoh lain. Pleischner in 17 Moments of Spring - adakah dia bunuh diri dan pengecut atau orang baik? Dia hebat! Kerana dia memiliki keberanian untuk melakukannya, dengan jujur ​​menimbang kekuatannya, karena dia tahu betul bahawa jika dia ditangkap hidup-hidup oleh Gestapo, dia tidak akan menahan penyiksaan dan kemudian banyak orang akan mati karenanya. Motifnya sangat penting! Pleischner benar-benar ingin hidup, dan dia mengakhiri hidupnya dengan rasa tanggungjawab, dan bukan kerana dia ingin lari dari kehidupan..


Siapa yang mendorong seseorang membunuh diri? Esoterik.

Sudah tentu, sebab utama yang mendorong seseorang untuk membunuh diri adalah pandangan dunia negatifnya, keyakinan buntu, emosi negatif (kebencian, rasa tidak percaya, dll.) Dan sifat peribadi yang lemah (kekurangan kemahuan, rasa tidak berterima kasih, kelemahan, kerentanan, dll.).

Tetapi kehidupan, sebagai pelajaran besar, diberikan untuk seseorang belajar selangkah demi selangkah untuk mengatasi kelemahan, maksiat, emosi negatifnya, sehingga dia menjadi lebih kuat dan lebih berjaya menyelesaikan masalah, dan tidak lari dari mereka. Untuk ini, tentu saja, anda memerlukan pandangan dunia yang positif, keyakinan yang kuat dan pengembangan diri yang berterusan sebagai Keperibadian..

Banyak kekuatan memperjuangkan jiwa manusia dan nasibnya. Pasukan Cahaya berusaha menolong seseorang, mengajarnya iman dan tanggungjawab, sehingga seseorang dapat menyelesaikan masalahnya dan bangkit, menuju kejayaan, menuju Terang. Kekuatan Gelap - sebaliknya, bisikkan sebaliknya, menggoda, terjerumus ke dalam maksiat, memberi makan kelemahan, membuang pemikiran untuk membunuh diri, memompa tenaga ketakutan dan ketidakpercayaan, melakukan segalanya untuk membuat seseorang menyerah dan menghancurkan nasibnya dengan tangannya sendiri. Bunuh diri seseorang adalah kemenangan besar bagi kekuatan gelap, pesta iblis, ketika jiwa masih jatuh dan masuk neraka.

Jangan biarkan orang gelap memainkan jenaka kejam dengan anda dan orang tersayang!

"Sebilangan orang berpendapat bahawa hidup itu berbahaya dan mati adalah keselamatan." Temu ramah dengan ahli psikologi klinikal mengenai bunuh diri

Apa yang orang lebih cenderung untuk bunuh diri, bagaimana saudara-mara dapat menolong seseorang yang akan membunuh diri, dan apa yang perlu diingat kepada seseorang yang sudah berada di ambang - Ilya Pluzhnikov, PhD dalam Psikologi, Penyelidik Kanan Jabatan Psikiatri Belia, memberitahu The Knife mengenai perkara ini Pusat Penyelidikan Kesihatan Mental.

- Mengapa orang membunuh diri?

- Bunuh diri secara umum adalah keadaan ketidakseimbangan sosio-psikologi yang berlaku kerana beberapa jenis konflik. Konflik boleh berlaku secara interpersonal atau intrapersonal. Bagaimanapun, seseorang tidak dapat mencari jalan keluar selain mati..

Lelaki lebih kerap membunuh diri berbanding wanita. Wanita lebih kerap menggunakan bunuh diri sebagai pemerasan demonstrasi: mereka menggores diri di suatu tempat, berbaring, mengambil pil.

Lelaki dalam kebanyakan kes menyelesaikan sesuatu dan biasanya menggantung diri.

Orang yang sihat dari segi mental juga membunuh diri, tetapi lebih kerap orang yang mengalami gangguan neuropsikiatrik sempadan.

- Kami memanggil mereka gangguan mental paksi pertama (baca lebih lanjut mengenai sumbu di sini. - Catatan editor), ini adalah gangguan yang menyertai beberapa penyakit. Sebagai contoh, penyakit utama pada manusia adalah alkoholisme. Tetapi dia juga boleh mengalami kemurungan. Alkoholisme dan kemurungan - dan risiko bunuh diri meningkat dengan mendadak. Pesakit skizofrenia adalah sama..

- Kelainan keperibadian narsistik?

- Ini adalah paksi kedua. Setiap gangguan keperibadian, tentu saja, meningkatkan risiko bunuh diri..

Tetapi terdapat dua gangguan keperibadian yang paling banyak membunuh diri. Yang pertama adalah gangguan keperibadian sempadan..

Dalam klasifikasi domestik, ini disebut gangguan keperibadian yang tidak stabil secara emosi. Kerana ketidakstabilan emosi, seseorang mengalami perubahan mood yang sangat tajam, dia menganggap dunia sebagai hitam dan putih, dan orang ini sangat kategoris - baginya "semua atau tidak".

Dan yang kedua hanyalah gangguan keperibadian narsistik, tetapi semuanya cukup rumit di sini. Kerana sebarang gangguan keperibadian mempunyai klasifikasi. Secara kasar, mereka boleh menjadi ringan, sederhana dan parah. Dan jika seseorang mempunyai gangguan keperibadian narsistik yang teruk, setiap peristiwa yang mempertanyakan kepentingan, kepentingan orang ini, kemegahannya, membuatnya malu atau iri. Dan kadang-kadang, untuk menghilangkan rasa malu, seseorang memutuskan untuk meninggalkan kehidupan ini.

Di samping itu, beberapa orang mengalami kerosakan otak, kecederaan otak traumatik. Ini juga meningkatkan risiko bunuh diri..

Lelaki yang paling berisiko adalah lelaki yang tidak stabil secara emosional yang mengalami kerosakan otak dan mengalami krisis.

- Pada usia berapa orang lebih cenderung untuk bunuh diri dan ke lingkungan apa mereka terlibat? Sebagai contoh, dalam situasi krisis, orang berpendidikan yang terlibat dalam pekerjaan kreatif, atau pekerja dari kilang yang meninggalkan sekolah selepas kelas 9, cenderung untuk membunuh diri.?

- Jika kita berbicara mengenai usia, maka berisiko adalah orang remaja (15–25 tahun), muda (26–40 tahun) dan orang tua. Sekiranya kita membicarakan faktor sosial, maka tahap pendidikannya tidak seperti kemiskinan atau masalah kewangan lain, sebagai contoh, merupakan faktor penentu tingkah laku bunuh diri yang serius..

- Tidak boleh mempengaruhi perfeksionisme yang berlebihan? Seseorang yakin bahawa dia mesti selalu kuat, mengawal perasaannya, akibatnya, dia bersembunyi di balik fasad kejayaan sehingga dia putus.

- Kesempurnaan tentu mempengaruhi tingkah laku bunuh diri. Tetapi peranan besar di sini masih dimainkan oleh keaslian pemikiran: kecenderungan untuk polarisasi, pertimbangan hitam-putih.

Dan baru-baru ini kesempurnaan ini mulai tersebar di negara kita, dan kemudian hanya di beberapa kalangan, di kelas menengah yang disebut. Namun, budaya Rusia berbeza dengan budaya Eropah Barat, di mana segala sesuatu harus berada di rak. Kami mempunyai budaya Emelya, yang berbaring di atas tungku dan berfikir: "Mungkin sesuatu akan berlaku." Oleh itu, bagi saya, bagi seseorang budaya kita, lebih penting bukan hanya kesempurnaan terpencil, tetapi kebetulan.

- Gregory Zilburg berbicara tentang percubaan bunuh diri sebagai "penegasan diri yang paradoks" dari diri yang lemah. Apa pendapat anda tentangnya?

- Ini kata-kata hiasan. Tetapi jika kita melihat bunuh diri dari kedudukan psikoanalitik, tentunya kelemahan fungsi ego boleh mempengaruhi ini..

Ini bermaksud bahawa seseorang sangat cemas, tetapi dia mempunyai mekanisme pertahanan yang lemah. Oleh itu, dia tidak dapat memproses kegelisahan ini dengan bantuan mekanisme pertahanan yang matang seperti rasionalisasi, intelektualisasi, pemejalwapan. A menggunakan primitif, yang paling primitif adalah pemisahan.

Maksudnya, "dunia ini baik, saya buruk, saya tidak seharusnya berada di dunia ini" atau "semua kambing, saya sendiri Ivan Tsarevich - saya tidak termasuk di sini".

Dan pada masa ini pesakit mempunyai ilusi kawalan, sekurang-kurangnya semacam kawalan; jika dia tidak mengawal apa-apa, maka sekurang-kurangnya dia dapat mengawal keputusan untuk hidup atau mati.

- Sekiranya rakan kita mengatakan bahawa dia ingin membunuh diri, bagaimana kita harus berkomunikasi dengannya, apa yang harus dia katakan? Inilah keadaannya: salah seorang rakan saya cuba menggantung dirinya. Tetapi candelier itu pecah. Dia mengatakan bahawa dia tidak dapat mencari jalan keluar, dia sudah bosan dengan segalanya. Dia menganggap kehidupan sekarang sebagai satu siri tanggungjawab, dan dia sudah merancang untuk bunuh diri berikutnya..

- Saya fikir anda secara peribadi tidak dapat melakukan sesuatu yang global. Satu-satunya perkara ialah anda perlu menyampaikan kepadanya idea bahawa dia tidak bersendirian dan bahawa mereka dapat memahaminya. Anda harus berusaha mencari seseorang yang paling dapat membantunya. Saya bercakap mengenai psikologi, psikiatri, khidmat pakar, malah pendeta..

- Dan dikelilingi dengan komunikasi?

- Saya tidak akan mengatakan bahawa anda perlu mengelilinginya dengan komunikasi, kerana anda akan memikul beban yang lebih besar. Sekiranya dia membunuh diri, anda akan merasa bersalah: anda melakukan sesuatu, melakukan sesuatu, tetapi masih tidak dapat menyelamatkan orang itu.

Lakukan yang terbaik untuk memberikan pertolongan yang telus: "Anda tidak dapat mencari ahli psikologi - izinkan saya mencari anda, cari tahu apakah dia dapat membantu dalam situasi anda, dan jika saya mendapat jaminan bahawa ini adalah pakar yang berpengalaman, adakah anda akan mencuba?"

Ini adalah salah satu peraturan keemasan psikoterapi - "Mari cuba".

- Dan jika dia mengatakan "hidup tidak lagi menarik bagi saya, mengapa ada yang menolong saya, mengapa memujuk saya, saya sudah memutuskan segalanya"?

- Ia berlaku secara berbeza. Dalam karya-karyanya, Kant membicarakan apa yang disebut imperatif kategorik, terdengar seperti ini: setiap pepatah jiwa saya boleh menjadi undang-undang sejagat. Sekiranya, ketika menghadapi situasi kehidupan yang sukar, setiap orang bunuh diri, masyarakat akan tidak ada lagi. Oleh itu, dengan bantuan dialog Sokratik, dengan pertolongan kepada skema termudah dan paling logik, tentu saja, anda dapat membantu seseorang dan bukannya hitam putih (hidup dan mati) untuk melihat, jika bukan palet yang kaya, maka sekurang-kurangnya beberapa warna.

- Bolehkah anda tertipu dalam perasaan anda? Oleh itu, saya fikir saya hampir bunuh diri, tetapi sebenarnya saya hanya mempermainkannya?

- Orang itu sendiri tidak dapat memahami perkara ini kepada dirinya sendiri, dia mempercayainya, kerana ini adalah tingkah laku yang tidak disedari. Tetapi kita, mungkin, jika kita sudah lama mengenali seseorang, kita dapat meramalkan sama ada seseorang itu benar-benar bersedia untuk meninggalkan kehidupan ini atau adakah dia hanya menarik perhatian kepada dirinya sendiri. Tetapi saya tidak akan mengambil risiko. Seseorang yang sudah mula mengancam... Anda mesti faham bahawa membunuh diri bukanlah fenomena bodoh. Seseorang yang berada dalam keadaan ini sentiasa menyiarkan mesej tertentu, meminta pertolongan, dan dia melakukannya dengan cara yang berbeza..

- Mesej apa, misalnya?

- Jika anda memiliki rasa empati yang minimum, loceng anda akan segera berdering: "Mengapa dia banyak berbicara tentang kematian, mengapa ada begitu banyak hitam dalam penilaiannya, dan tidak hanya dalam penghakiman, tetapi juga di jaringan sosial?" Dan kemudian orang ini bukan sahaja dapat bercakap tentang kematian, tetapi juga bercakap tentang bunuh diri..

- Ini sudah dalam fasa perancangan?

- Sebenarnya ada fasa. Yang pertama adalah ketika anda ingin tertidur dan tidak bangun, hanya untuk mematikan lampu - dan semuanya berhenti. Pada fasa-fasa berikutnya, seseorang mengembangkan pemikiran bunuh diri yang berpecah dan perkembangan pemikiran ini: cara terbaik untuk melakukan ini agar lebih berkesan. Dan yang terakhir - apabila seseorang pergi ke kedai dan membeli di sana apa yang akan dia gunakan.

Kita perlu bercakap lebih banyak mengenai perkara ini untuk mengenal pasti kumpulan risiko dengan betul untuk menjaga orang. Seperti yang dikatakan Freud, semua masalah adalah sejak kecil. Rupanya memang begitu.

Adalah penting di mana keluarga seseorang tumbuh dewasa, bagaimana dia dibesarkan, bagaimana ibu bapa berkomunikasi dengan anak, bagaimana mereka mengkritik, berapa banyak emosi negatif dalam keluarga, tahap penjagaan, kawalan, dll. Keluarga yang tidak berfungsi adalah momok kita, dan semestinya ada beberapa maka kehendak politik untuk mengakuinya dan mula bekerja dengannya entah bagaimana.

Jika tidak, kanak-kanak membesar dengan pelbagai gangguan keperibadian, dengan keinginan untuk mengisi diri dengan cinta, kerana tidak ada orang lain yang mengisi. Dan kemudian beberapa pemuda, yang tidak mendapat cukup perawatan dan kehangatan dalam keluarga dan sekarang merasakan kekosongan, akan mendapati dirinya, misalnya, dalam keadaan tertekan (dia bertengkar dengan rakan sekelas, dengan seorang gadis). Bagaimana dia mengisi kekosongan batinnya? Menembak seluruh kelas anda dengan senapang, membunuh diri atau menukar dadah - spektrumnya sangat luas. Dan ia menakutkan.

- Kecenderungan bunuh diri dapat diwarisi?

- Kajian seperti ini sedang dilakukan, tetapi saya rasa ini adalah jalan yang salah. Kerana bunuh diri adalah fenomena sosio-psikologi. Tetapi, tentu saja, mereka menemui beberapa penanda biologi, ada korelasi. Contohnya, inilah kecenderungan yang sama untuk pemikiran hitam putih yang boleh diwarisi..

- Dan bagaimana ketakutan akan kematian orang yang sihat berbeza dengan rasa takut akan orang yang sudah membesar-besarkan idea untuk membunuh diri??

- Kami takut dengan apa yang mengancam kehidupan atau kesihatan kita. Tetapi bagi sebagian orang, idea bahaya dibalikkan, misalnya, muncul gagasan bahawa hidup itu berbahaya, kerana dunia pada umumnya berbahaya, dan mati adalah pembebasan, keselamatan. Dalam situasi seperti itu, ketakutan juga terbalik - naluri pemeliharaan diri, tentu saja, akan membosankan.

- Apa yang boleh menghentikan seseorang? Katakan saya sudah melemparkan tali, mengikat simpul, yang harus saya ingatkan untuk mengubah fikiran dan berhenti?

- Secara paradoks, banyak yang tidak membunuh diri kerana tidak mahu kelihatan jelek setelah mati. Dan ini benar. Tidak ada cara untuk membunuh diri yang estetik: orang tersedak muntah, mereka mengalami kencing tanpa sengaja, dll..

Ada juga yang dihentikan oleh rasa takut akan kesakitan. Terdapat banyak kes apabila seseorang itu hilang upaya. Dari semasa ke semasa orang datang kepada kami dengan tangan dan kaki yang patah.

Seterusnya, semasa melempar tali atau memegang pisau, fikirkan orang yang anda sayangi dengan siapa anda mempunyai hubungan emosi. Fikirkan bahawa ada sekurang-kurangnya satu orang yang akan memahami anda. Sekiranya anda mempunyai anak, fikirkan tanggungjawab atau tanggungjawab keibubapaan anda kepada ibu bapa yang lebih tua. Fikirkan tentang bakat anda yang dapat anda merealisasikan dengan menjadi berjaya atau menolong masyarakat. Ingat rancangannya, mengenai hakikat bahawa anda belum menggunakan semua peluang hidup. Orang beragama mungkin ingat bahawa bunuh diri adalah dosa.

- Dan ada yang mengatakan bahawa dengan cara ini mereka akan cepat berhubung dengan Tuhan.

- Lebih baik membaca tulisan suci, dijelaskan di sana bahawa mustahil untuk mengubah maksudnya.

- Tapi tali patah, ditembak entah bagaimana bengkok. Bagaimana orang merawat hidup dan mati selepas itu dalam kebanyakan kes??

- Ia berlaku secara berbeza. Seseorang berfikir lebih baik, ada yang mempunyai perasaan beragama, mereka mencapai tahap kerohanian yang baru, mereka mengatakan kepada diri mereka sendiri bahawa ini adalah ketentuan Tuhan - seseorang mesti hidup. Sebilangan orang, sebaliknya, ia tidak berjaya, anda perlu mencari jalan lain.

- Ketika saya bercerita tentang kenalan saya yang merancang bunuh diri lagi, anda sangat gembira seolah-olah ia adalah cerita yang popular.

- Ya, kerana pengalaman seperti itu sangat meningkatkan kemungkinan pengulangannya.

Sekiranya kita membicarakan pencegahan bunuh diri, maka ia harus dimulakan dengan sekumpulan orang yang telah melakukan percubaan bunuh diri yang tidak berjaya, kerana, kemungkinan besar, mereka akan mengulanginya..

Mungkin mereka akan meninggalkan usaha ini jika, untuk beberapa alasan ajaib, masalah psikologi mereka diselesaikan. Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh latihan, mereka tidak dibenarkan.

- Jadi, merenung "apa yang telah saya lakukan sekarang?" jarang muncul?

- Malangnya, tidak begitu kerap.

- Bagaimana anda menyelamatkan pesakit dari bunuh diri di pusat anda?

- Pertama, kita cepat-cepat mengasingkan faktor anti-bunuh diri dan memupuknya sebanyak mungkin di sini dan sekarang, membawanya ke tahap kesedaran. Apabila krisis telah berlalu, kita membuang beberapa faktor perubatan, misalnya, kita bekerja dengan kemurungan, dan kemudian psikoterapis bertindak sebagai tukang kebun: dia dengan hati-hati mendorong faktor anti-bunuh diri yang positif. Mendorong pesakit untuk terlibat dalam karya kreatif yang telah dilakukannya (bukan sesuatu yang baru, tidak), berkata: "Jadi, anda berjaya, mari kita teruskan" - dia memberinya sokongan maksimum. Dan pada masa yang sama, dia menghilangkan faktor pro-bunuh diri, pemikiran hitam putih ini, mengajar untuk melihat warna, memperkaya kemahiran sosial: memperluas lingkaran sosial, mengajar untuk meminta pertolongan, menunjukkan bahawa semua orang mempunyai masalah, dan mereka menyelesaikannya bukan melalui bunuh diri, dengan cara lain.

- Bagaimana anda menunjukkan bahawa terdapat banyak warna di dunia?

- Terdapat teknik psikoterapi.

Kami mengajar untuk mengenali pemikiran kita sendiri, mencatatnya, misalnya, menyimpan buku harian, dan kemudian kita menganalisis catatan ini bersama-sama, melihat bagaimana dibenarkan pemikiran ini, seberapa rasionalnya, apakah ada percanggahan di dalamnya. Dan dengan bantuan logik formal, kami menyimpulkan bahawa sejumlah pemikiran tidak sesuai dengan kenyataan dan dengan itu menyebabkan emosi negatif dan tingkah laku yang merosakkan.

Kami menolong seseorang mencari idea alternatif, dan dia menjumpainya. Ternyata di sekelilingnya bukan hanya hitam putih.

- Dan kebetulan pesakit mengatakan bahawa dia melihat alasannya dalam satu perkara, dan ketika anda melepaskannya, ternyata masalahnya sama sekali berbeza?

- Pesakit tidak mempunyai beberapa jawapan dan analisis: "Di sini, doktor, begini keadaannya." Mereka datang dengan sakit hati dan hanya mahu mengeluarkannya dengan cara tertentu. Dan seperti yang dikatakan oleh Freud dalam surat kepada Jung, psikoterapi adalah rawatan cinta. Dalam pengertian ini, jika kita tidak memalsukan dan memutarbelitkan frasa ini, maka, tentu saja, empati dan pemahaman adalah langkah pertama..

Dan ini adalah karya pelbagai aspek yang sangat besar, tidak ada perkara seperti itu: dia datang, menangis, membuat percubaan bunuh diri, dan saya memberitahunya: "Tariklah diri anda bersama!" Dan dia mempercayai saya dan menarik diri. Malangnya tidak..

Proses ini bukan pedagogi.

Tetapi semasa psikoterapi, pesakit memperoleh pengalaman baru: anda boleh berkomunikasi dengan orang lain, dan dia tidak akan menolak, mengkritik, menekan.

Dan setiap kali psikoterapis menyediakan alat agar pesakit benar-benar dapat mengatasi masalah hidupnya.

- Ramai di antara kita mempunyai ciri-ciri narsisistik, kadang-kadang mood depresi, masa sukar dalam hidup. Cara belajar menjaga diri agar tidak membawa kepada bunuh diri?

"Ini adalah topik besar kerana mengurus diri sendiri sangat penting. Sangat mudah untuk mengatakan: mencerminkan lebih banyak, tetapi orang yang sama dengan pemikiran hitam dan putih dapat melampau jauh dan menjadi hipokondriak reflektif hiper. Kita mesti belajar sendiri, kita mesti mementingkan diri sendiri. Dan bukan hanya untuk diri saya sendiri, tetapi dalam konteks hubungan interpersonal - untuk seseorang. Keperibadian bukan hanya sekumpulan sifat keperibadian, tetapi juga sistem hubungan.

Bunuh diri

Bunuh diri adalah satu bentuk tingkah laku dan aktiviti mental, yang tujuannya adalah pemusnahan diri secara sukarela. Tindakan bunuh diri sama ada sebagai tindakan sosial (takut menjadi beban), atau rasional, yang disedari atas alasan moral (takut kehilangan kehormatan), atau falsafah, keagamaan, yang ditentukan oleh sikap peribadi, serta manifestasi patologi gangguan mental (cemas, afektif, khayalan, keterlambatan, dll..) atau dilakukan semasa krisis eksistensial akut (krisis keberadaan - kehilangan makna kewujudan).

Bunuh diri mempunyai beberapa fungsi: menghindari situasi yang menyakitkan atau tidak dapat ditoleransi, pencerobohan secara automatik, meminta pertolongan (kes biasa ketika bunuh diri adalah cabaran atau mesej kepada alam sekitar). Kes terakhir sering kali terbatas pada percubaan dan mempunyai tingkah laku pemerasan secara demonstratif..

Sebab-sebabnya

Penyebab utama bunuh diri adalah faktor berikut: usia selepas 45 tahun, gangguan mental yang teruk (kemurungan, skizofrenia, demensia, delirium, halusinosis, psikosis, dysphoria, psikopati), perceraian baru-baru ini, kematian pasangan, status pengangguran, kekurangan keluarga, penyakit somatik yang tidak dapat disembuhkan, kesunyian... Sehingga 30% percubaan bunuh diri diulang, dan 10% daripadanya dilakukan. Menurut statistik, percubaan membunuh diri dicatat 6 kali lebih kerap daripada bunuh diri yang diselesaikan sendiri.

Bahaya bunuh diri diperhatikan di antara kumpulan tersebut: "penyendiri", pemuda yang mengalami gangguan hubungan interpersonal; orang yang menyalahgunakan dadah atau alkohol; orang yang dicirikan oleh tingkah laku jenayah atau menyimpang; orang yang sangat kritikal terhadap diri mereka sendiri; orang yang menderita penghinaan, kehilangan tragis; remaja yang kecewa; orang yang telah ditinggalkan atau yang menderita penyakit; individu neurotik.

Tanda-tanda bunuh diri

Hingga 75% orang yang ingin membunuh diri menyatakan hasrat mereka. Kadang-kadang ini adalah petunjuk halus atau ancaman yang mudah dikenali. Saya ingin menyatakan bahawa menurut statistik, 3/4 orang yang membunuh diri mengunjungi psikologi, doktor, guru, dan pekerja sosial. Mereka mencari peluang untuk bersuara dan juga didengarkan, tetapi tidak mendapat apa yang mereka mahukan..

Tanda-tanda bunuh diri dikesan pada seseorang selepas perbualan dan ditunjukkan dalam perasaan tidak jelas (dualitas) perasaan. Individu bunuh diri mengalami keputusasaan dan harapan untuk keselamatan pada masa yang sama. Selalunya keinginan mereka untuk dan menentang bunuh diri mempunyai watak yang seimbang, jadi penting bagi orang yang disayangi pada masa ini untuk menunjukkan perhatian, kehangatan, dan kepandaian. Sekiranya ini tidak dilakukan, timbangan akan condong ke arah bunuh diri. Oleh itu, penting untuk mengetahui tanda-tanda bunuh diri. Kecenderungan bunuh diri dibezakan dari jenis keperibadian. Dalam 36% tindakan bunuh diri dilakukan oleh individu yang mengalami gangguan histeris, 33% adalah individu yang tidak bermaya, 13% adalah individu yang mempunyai sifat asthenik.

Ancaman bunuh diri, pencerobohan automatik, parasuisida (percubaan yang belum selesai) boleh menjadi tanda-tanda bunuh diri yang akan datang. Seseorang mempunyai kekurangan selera makan atau, sebaliknya, pusing, peningkatan mengantuk atau insomnia selama seminggu, aduan kesakitan di perut dan kepala, keletihan, mengantuk yang kerap, pengabaian dirinya sendiri, serta penampilan, perasaan bersalah yang berterusan, tidak berharga, kesepian atau kesedihan, merasa bosan, terasing dari keluarga, rakan-rakan, menarik diri dari kenalan, tenggelam dalam pemikiran kematian, kemarahan tiba-tiba, kekurangan rancangan untuk masa depan.

Sekiranya seseorang telah merancang untuk membunuh diri, maka ini dapat dibuktikan dengan tanda-tanda ciri berikut: tingkah laku, verbal, situasional. Tanda-tanda lisan merangkumi rumusan dan ucapan berikut: "Saya tidak dapat hidup seperti ini lagi", "Saya akan bunuh diri", "Jangan bimbang tentang saya lagi", "Saya tidak akan menjadi masalah bagi semua orang", "Saya tidak mahu hidup", "Betapa sukarnya hidup", "Saya bosan dengan kehidupan", "Saya menginginkan ketenangan". Orang banyak bergurau tentang bunuh diri dan minat mati yang tidak sihat..

Tanda-tanda tingkah laku merangkumi pembahagian barang-barang peribadi, mengatur sesuatu dalam urusan peribadi, kertas kerja, membina hubungan dan gencatan senjata dengan musuh, perubahan tingkah laku radikal: kelembutan, kegilaan atau kekurangan zat makanan, mengantuk atau insomnia, ketiadaan di tempat kerja, sekolah, aktiviti berlebihan, sikap tidak peduli terhadap persekitaran dunia, perasaan gema yang tiba-tiba berganti, tidak berdaya, putus asa, putus asa.

Tanda-tanda situasi ditandai dengan pengasingan sosial, kekurangan anak, penolakan, krisis keluarga, alkoholisme, masalah peribadi atau keluarga, merasa seperti mangsa keganasan: intim, fizikal, emosi, kritikan diri, kehilangan orang yang disayangi.

Bunuh diri tingkah laku menyimpang

Tingkah laku yang tidak mematuhi norma yang diterima disebut sebagai menyimpang. Dalam karyanya "Kesedihan dan melankolis" Z. Freud, menganalisis bunuh diri, menyatakan bahawa seseorang wujud berdasarkan dua pemacu utama. Yang pertama adalah Eros - naluri hidup dan Thanatos kedua - naluri kematian.

V. Frankl percaya bahawa bunuh diri tidak takut mati, tetapi takut akan nyawa. Ahli psikologi berpendapat bahawa mereka menghadapi tingkah laku menyimpang seseorang, yang percaya bahawa persekitaran luaran tidak memberi perhatian kepada mereka..

Tingkah laku menyimpang terutama diperhatikan pada remaja (dari 12 hingga 16 tahun) yang cuba menyimpang dari masyarakat untuk membuktikan kepada dunia apa yang mereka mampu. Sebilangan besar cara untuk mati, banyak yang memilih untuk digantung, diikuti dengan keracunan. Sehingga 50% orang meninggalkan catatan bunuh diri. Fakta yang menyeronokkan: taraf hidup tidak mempengaruhi kadar bunuh diri.

Tindakan bunuh diri didahului oleh periode, yang ditandai dengan penurunan kemampuan menyesuaikan diri (penurunan prestasi akademik, komunikasi terhad, tahap minat, ketidakstabilan emosi, peningkatan kerengsaan). Periode ini dicirikan oleh pemikiran dan keinginan berikut: "Saya bosan dengan kehidupan seperti itu," "Saya harap saya dapat tidur dan tidak bangun". Tahap ini dicirikan oleh representasi, khayalan tentang kematian mereka. Tahap kedua ditandai dengan niat membunuh diri. Ini dicirikan oleh perkembangan niat bunuh diri, memikirkan cara, masa dan tempat untuk membunuh diri. Tahap ketiga dicirikan oleh niat bunuh diri dan percubaan bunuh diri.

Bunuh diri remaja

Bunuh diri remaja adalah penyitaan hidup yang sengaja dilakukan oleh beberapa remaja ketika menghadapi situasi kehidupan yang sukar.

Bunuh diri remaja selalu menjadi bidang kajian psikologi dan pendidik, sejak remaja dianggap tahap sukar dalam pembentukan keperibadian. Apa yang boleh menjadi lebih indah dan lebih indah daripada remaja. Ini adalah masa harapan dan perancangan untuk masa depan. Namun, di sisi lain, tempoh ini juga bertindak sebagai orang dewasa, yang tidak berjalan lancar bagi sesiapa sahaja, dan dalam kes-kes yang luar biasa, remaja cuba membunuh diri..

Bunuh diri pada masa remaja disebabkan oleh sebab-sebab berikut: konflik dengan ibu bapa, dan juga rakan, situasi dalam keluarga, penghinaan dari remaja, kesunyian yang timbul. Keadaan ini sering timbul dalam keluarga yang tidak lengkap dan tidak berfungsi. Pada masa ini, pengaruh budaya massa, yang meniru "virus bunuh diri", diperhatikan: tiruan pahlawan dari filem, animasi, pahlawan buku. Sebab-sebab berikut adalah: kemurungan, penyalahgunaan alkohol, toksik dan juga bahan narkotik.

Bunuh diri remaja boleh dicetuskan oleh bunuh diri orang yang disayangi atau kematian saudara. Sekiranya remaja tidak menunjukkan prestasi yang baik dalam disiplin sekolah, jika seorang gadis telah diperkosa, atau kehamilan awal telah berlaku. Remaja luar biasa dan berbakat yang tidak sesuai dengan masyarakat terdedah kepada tindakan membunuh diri. Kerentanan yang semakin meningkat, serta perasaan orang buangan di kalangan remaja, mendorong mereka untuk mengambil langkah putus asa ini.

Apa itu bunuh diri dan cara menghindarinya harus diajarkan kepada anak-anak dan remaja seawal mungkin. Sebilangan besar ibu bapa mengelakkan topik ini, memikirkan bahawa masalah ini tidak akan mempengaruhi anak mereka..

Masalah bunuh diri

Kes bunuh diri telah berulang kali dicatat dalam dokumen sejarah sepanjang sejarah umat manusia. Fakta bunuh diri disebutkan dalam sumber Yunani kuno, sejarah China Kuno dan Rom. Bunuh diri kini berada di antara sepuluh penyebab utama kematian di Barat. Menurut statistik, sehingga 160 ribu orang di dunia membunuh diri setiap tahun, dan sebahagian besarnya adalah bunuh diri remaja. Sebilangan besar orang di dunia membuat percubaan bunuh diri yang tidak berjaya, dan di antaranya, sehingga satu juta adalah remaja. Bunuh diri yang tidak berjaya disebut parasuisida.

Masalah bunuh diri di kalangan remaja adalah salah satu yang paling mendesak dalam masyarakat moden. Remaja adalah masalah "global" bagi anak-anak itu sendiri yang tidak dapat diselesaikan untuk mereka, jadi lebih mudah dan senang bagi remaja untuk membunuh diri daripada menyelesaikan masalah dengan cara lain.

Setiap remaja mempunyai alasan peribadinya yang mempengaruhi berlakunya niat membunuh diri. Orang muda jarang menderita penyakit maut, jadi bunuh diri menjadi penyebab utama kematian ketiga dalam kumpulan usia ini. Tinjauan remaja menunjukkan bahawa separuh daripada mereka memikirkan bunuh diri. Secara umum, keadaan di seluruh dunia sedemikian rupa sehingga kadar bunuh diri terus meningkat. Kajian menunjukkan bahawa 70% remaja yang telah mencuba telah menyalahgunakan alkohol atau dadah.

Masalah bunuh diri dan kajiannya menunjukkan bahawa orang muda memutuskan untuk bunuh diri untuk menarik perhatian ibu bapa dan guru terhadap masalah mereka dan dengan itu memprotes terhadap sinisme, sikap tidak peduli, tidak berperasaan, kekejaman orang dewasa.

Remaja yang rentan dan introvert yang mengalami kesepian dan merasa tidak berguna sendiri, mengalami tekanan, telah kehilangan makna hidup.

Pencegahan bunuh diri remaja

Pencegahan bunuh diri remaja merangkumi sokongan psikologi tepat pada masanya, penyertaan dan bantuan yang baik dalam situasi kehidupan yang sukar. Penting untuk diambil kira bahawa remaja sangat sensitif, dramatik, dan bertindak jahat terhadap kejadian kerana usia mereka, oleh itu, kemungkinan percubaan bunuh diri semasa tekanan meningkat.

Masalah bunuh diri juga terletak pada kecenderungan kuat remaja, serta tiruan mereka terhadap orang lain yang ingin membunuh diri, yang menimbulkan alasan baru untuk cubaan membunuh diri. Terdapat kesalahpahaman dan mitos mengenai bunuh diri remaja. Sebilangan orang muda berpendapat bahawa bunuh diri adalah tindakan berani dan cantik. Remaja itu membayangkan bagaimana saudara-mara dan rakan-rakan akan bersedih untuknya, dan juga mencela dirinya atas perbuatannya. Dalam ideanya, remaja itu melihat tubuh muda yang cantik di dalam keranda. Namun, dalam kehidupan sebenar, perkara berbeza..

Pakar forensik memberi kesaksian bahawa sebahagian besar percubaan bunuh diri tidak berakhir dengan kematian yang mudah, tetapi dalam kecederaan parah, dan juga kecacatan. Apa yang sebenarnya berlaku? Menggantung membawa kepada penderitaan yang berpanjangan, muntah yang mendalam dan menyinggung, sfingter anus, dan juga uretra. Kandungan usus mengalir keluar, seseorang berakhir dengan najis, dan genangan air terdapat di bawahnya. Hematoma yang teruk (bintik kadaverik, lebam) di seluruh badan, terutamanya pada kaki. Selalunya vertebra serviks patah, pesakit mempunyai lidah biru besar yang melekat di satu sisi, yang sukar ditolak ke belakang. Sekiranya seseorang jatuh dari ketinggian, dia berubah menjadi daging cincang dan sering kali jatuh dari ketinggian yang tinggi tidak menyebabkan kematian atau tidak berlaku dengan serta-merta, disertai dengan kesakitan yang mengerikan yang disebabkan oleh tulang yang hancur dan organ yang dihancurkan, serta otot.

Pencegahan bunuh diri remaja merangkumi cerita, serta perbualan sulit mengenai akibat dari niat membunuh diri, serta pemberian bantuan psikologi tepat pada masanya kepada seorang remaja, menyelesaikan masalahnya, dan tidak memagar darinya.

Bunuh diri di kalangan remaja jauh lebih mudah untuk dicegah, dengan syarat kanak-kanak itu tunduk kepada cadangan, banyak membaca, menghormati dan mempercayai orang dewasa di persekitarannya. Carilah sastera menarik yang dapat diakses oleh remaja mengenai erti kehidupan, melepaskan diri dari keterikatan dan keluar dari kemurungan. Salah satu sebab yang meningkatkan keinginan membunuh diri adalah analisis sebab-sebab yang memprovokasi keadaan ini. Kami menasihati anda untuk menahan diri dari ini, kerana menggali kenangan membuat anda mengalami saat-saat yang tidak menyenangkan, dan pengalaman negatif hanya memperburuk keadaan psikologi.

Sukar untuk dijelaskan kepada seorang remaja mengapa ketidakadilan, kekecewaan berlaku, harapan runtuh, dan makna hidup hilang. Jelaskan kepada remaja anda bahawa jumlah penderitaan dalam hidup secara langsung menunjukkan jurang antara apa yang kita miliki dan apa yang kita mahukan. Tidak puas hati, ketagihan menimbulkan penderitaan, sambil menyebabkan penderitaan emosi. Bersama dengan ketagihan, sahabat yang menyakitkan diperhatikan: emosi yang merosakkan - cemburu, kemarahan, kemurungan. Emosi yang merosakkan berkait rapat dengan ketagihan dan menyatakan bagaimana ia mempengaruhi kita. Seorang remaja sering takut bahawa dia tidak akan mendapatkan apa yang dia terikat dan marah dengan siapa pun yang menghalangnya, diseksa oleh cemburu dari cinta atau orang yang mempunyai apa yang dia rindukan, dan jatuh ke dalam kemurungan jika dia kehilangan harapan. Perjuangan untuk kepuasan ikatan membawa kepada kenyataan bahawa remaja itu tidak akan pernah puas, dan sebaik sahaja dia dibebaskan dari ikatan, dia akan segera menemukan kedamaian, kebahagiaan, keharmonian. Ini berlaku untuk ketagihan dadah, ketagihan alkohol atau cinta yang tidak berbalas..

Cinta dan bunuh diri

Menurut statistik, cinta dan bunuh diri yang tidak berpuas hati mempunyai peratusan yang sangat tidak signifikan, tetapi mereka lebih kerap diperhatikan di kalangan remaja - golongan maksimalis. Selalunya individu yang mempunyai harga diri yang rendah cenderung menyukai ketagihan bunuh diri. Ciri khas orang yang ketagihan adalah kekurangan atau kekurangan cinta diri. Dan apabila kecanduan cinta meninggalkan objek kegemaran mereka, maka bagi mereka penderitaan menjadi tidak tertahankan, harga diri jatuh lebih rendah, kemurungan menyerap sepenuhnya, kehidupan kehilangan maknanya dan menginspirasi pemikiran bunuh diri.

Dalam sebab-sebab penderitaan, penderita melihat nasib jahat dan objek cinta, serta seluruh lawan jenis, tanpa menyedari bahawa dia sendiri adalah sumber penderitaan. Bergantung pada keadaan dalaman, seseorang sendiri mengisi hidupnya dengan penderitaan atau kegembiraan. Orang yang ketagih begitu ketagihan dan terpaku pada orang lain sehingga hidup tanpanya tidak menjadi kegembiraan, yang menimbulkan bunuh diri setelah berpisah dengan orang yang disayangi.

Jalan keluar bunuh diri

Adalah perlu untuk memberitahu orang itu bahawa ada jalan keluar dalam keadaan sukar sekarang. Dalam keadaan sukar, anda harus melihat masalah anda dari luar, dan jika ia tidak berjaya, anda harus meminta pertolongan daripada orang yang anda percayai.

Tidak semestinya menjadi ibu bapa bagi remaja itu. Sekiranya ibu bapa selalu mengkritik, kemungkinan besar mereka akan mengikuti senario yang serupa dan tidak akan dapat memberikan bantuan psikologi yang berkelayakan. Ini terutama berlaku pada manifestasi perasaan pertama, jatuh cinta, kerana bunuh diri kerana cinta adalah tempat utama dalam bunuh diri. Dalam kes ini, hanya ahli psikologi yang dapat menolong remaja dengan cekap. Ibu bapa tidak selalu berkongsi minat anak mereka untuk lawan jenis, mereka sering menghalang, melarang, yang meningkatkan daya tarik terhadap yang mereka pilih. Dan dalam kes ini, perlu menunjukkan pemahaman, kebijaksanaan, kesabaran, rasa hormat terhadap perasaan pertama remaja, yang sangat penting baginya..

Bantuan bunuh diri

Bagaimana menolong seseorang sekiranya dia mengaku niatnya. Cuba bersabar dan menangkan dia. Dengarkan dan tunjukkan minat dan pemahaman yang tulen. Bersikap simpati dan ramah mungkin. Bantu mengubah rancangan bunuh diri yang digariskan dengan menekankan bahawa adalah mungkin untuk memperbaiki keadaan anda dan kesejahteraan anda akan bertambah baik. Cuba jalankan perbualan supaya orang itu memikirkan tentang tindakan mereka yang tidak bermakna. Sekiranya seseorang memberitahu anda bahawa dia berfikir tentang bunuh diri, ingin membunuh diri, maka jelaskan kepadanya bahawa bunuh diri tidak menyelesaikan apa-apa, tetapi selalu menghancurkan semua pilihan untuk sebarang penyelesaian. Dan harapan bahawa bunuh diri atau percubaannya akan mengubah pandangan seseorang sangat sia-sia. Tindakan sedemikian tidak mempengaruhi orang tertentu dan oleh itu tidak membuktikan apa-apa. Jelaskan bahawa bunuh diri akan memberikan beban emosi yang berat pada jiwa orang yang disayangi, yang bermaksud bahawa ia akan memendekkan hidup mereka dan menghilangkannya selama bertahun-tahun..

Hampir setiap orang yang berfikir secara serius dan membunuh diri membuat persekitaran jelas mengenai niat mereka. Bunuh diri sering tidak berlaku secara tiba-tiba, secara impulsif, atau tidak dapat diramalkan. Mereka bertindak sebagai jerami terakhir dalam situasi kehidupan yang semakin teruk..

Pencegahan bunuh diri melibatkan pendengaran kemungkinan bunuh diri. Tidak hanya perlu menunjukkan keprihatinan, penyertaan dalam nasib rakan, tetapi juga belajar mengenali bahaya yang akan datang. Oleh kerana ia dapat menyelamatkan nyawa seseorang.

Bantuan psikologi untuk membunuh diri termasuk menerima orang yang membunuh diri sebagai orang. Cari tanda-tanda bunuh diri dalam ancaman bunuh diri, percubaan bunuh diri yang gagal, perubahan tingkah laku yang ketara, kemurungan, persiapan penyataan akhir kehendak. Benarkan kemungkinan orang lain membunuh diri. Jangan memutuskan bahawa dia tidak boleh dan tidak boleh membunuh diri. Tidak dapat dinafikan kemungkinan seseorang akan menghentikan seseorang daripada membunuh diri. Jangan biarkan orang lain tersesat oleh kesamaran situasi bunuh diri tertentu. Bertindak mengikut kepercayaan anda. Bahaya anda tidak membesar-besarkan apa-apa berbanding dengan fakta bahawa kehidupan seseorang dapat dipotong. Sentiasa menjadi pendengar yang berhati-hati, kerana bunuh diri mengalami keterasingan. Oleh itu, mereka sering enggan menerima nasihat..

Sekiranya mereka mengaku kepada anda tentang keinginan untuk membunuh diri, janganlah menghukum mereka. Cubalah untuk tetap tenang dan memahami dengan mengatakan bahawa anda menghargai kepujian itu. Jangan berdebat dengan orang seperti itu. Jangan salahkan, jangan menyatakan keagresifan bahawa hidupnya tidak begitu teruk. Ini akan mengasingkan percakapan anda dari diri sendiri. Tanya soalan langsung: "adakah anda berfikir untuk membunuh diri?" Sekiranya tidak ada pemikiran seperti itu, maka dia akan menjawab dengan jujur ​​dan sebaliknya, ketika memikirkannya, dia akan senang bahawa dia bertemu dengan seseorang yang dia tidak acuh tak acuh dengan pengalamannya. Dan dia dengan senang hati akan membincangkan semua yang berkaitan dengan topik ini dan mencapai katarsis.

Adalah perlu untuk bertanya dengan bijak, tenang mengenai keadaan yang mengganggu. "Berapa lama anda menganggap hidup anda tidak ada harapan?", "Apa pendapat anda, apa alasan perasaan ini?", "Adakah anda mempunyai pemikiran khusus tentang bagaimana membunuh diri?" Keinginan anda untuk mendengarkan orang yang putus asa akan melegakan..

Perbualan yang dilakukan dengan penuh perhatian dan kasih sayang dapat mengurangkan risiko bunuh diri. Namun, jangan menawarkan orang itu penghiburan yang tidak wajar, kerana ini boleh menyebabkan bunuh diri. Orang-orang yang bunuh diri membenci kenyataan seperti itu: "setiap orang mempunyai masalah seperti itu." Minta orang yang bunuh diri memikirkan jalan penyelesaian alternatif untuk keluar dari keadaannya. Potensi bunuh diri perlu digerakkan untuk mengenal pasti masalah dan menentukan apa sebenarnya yang memburukkannya. Orang yang putus asa harus yakin bahawa dia dapat berbicara tanpa ragu-ragu tentang perasaannya, emosi negatif: kebencian, kepahitan, keinginan untuk membalas dendam. Penting untuk menerima seseorang dengan penderitaan, perasaan dan masalahnya.

Cuba cari apa yang signifikan positif untuk bunuh diri itu. Memikat orang itu dengan kenangan kehidupan yang lebih baik dan memimpin mereka mengulangi detik-detik yang dapat dicapai. Mengimbau kenangan orang yang biasa mereka sayangi. Perbualan seperti itu semestinya menanamkan sinar harapan..

Bantuan psikologi untuk membunuh diri adalah sangat bertanggungjawab dan serius, dan bekerja dengan orang-orang yang rentan terhadap kehancuran diri sangat sukar..

Ahli psikoterapi mendapati bahawa sangat penting untuk memberi tumpuan kepada apa yang dirasakan dan dikatakan oleh orang lain. Ketika mengganggu, pemikiran tersembunyi muncul, masalah tidak begitu membawa maut dan sudah dapat diselesaikan. Kegelisahan dan masalah dengan lantang memungkinkan anda menghidupkan percambahan fikiran untuk mencari jalan keluar dari situasi ini. Adalah penting bahawa saudara-mara dan pakar-pakar menyokong harapan untuk masa depan yang baik.

Kehancuran keperibadian diri berlaku apabila penurunan optimisme terakhir hilang, dan persekitaran mengesahkan kesia-siaan harapan. Sudah jelas bahawa harapan mesti datang dari kenyataan. Tidak ada gunanya menghibur jika orang yang meninggal tidak dapat dibangkitkan, tetapi menemui pemahaman baru mengenai kehidupan tanpa orang ini adalah nyata.

Individu bunuh diri mengalami ketidakselesaan dalaman emosi, dan semua yang ada di sekelilingnya kelihatan suram. Mereka harus diseret dari satu tiang emosi ke yang lain, karena cahaya menggantikan kegelapan, dan kegembiraan menggantikan kesedihan. Penting untuk memperkuat kekuatan, serta kemampuan seseorang, bahawa masalah krisis bersifat sementara, dan kekurangan hidup tidak dapat ditarik balik.

Tentukan keparahan kemungkinan bunuh diri, kerana niatnya berbeza-beza (dari samar-samar, cepat ke rancangan yang dikembangkan: keracunan, melompat dari ketinggian, menggunakan tali atau senjata api).

Adalah perlu untuk mengenal pasti faktor-faktor lain yang boleh memprovokasi bunuh diri: dadah, alkoholisme, gangguan emosi, penstrukturan, keputusasaan, ketidakberdayaan. Semakin terperinci kaedah bunuh diri dikembangkan, semakin besar kemungkinan untuk melakukan..

Bantuan psikologi untuk bunuh diri diberikan oleh psikologi klinikal dan psikiatri. Mereka memberi ubat kepada pesakit untuk mengurangkan intensiti pengalaman depresi.

Berkat pengalaman, pengetahuan, pengaruh psikoterapi, kemahiran, pakar ini memahami keperluan, perasaan terdalam, harapan seseorang. Kaunseling psikoterapi membolehkan orang yang terdesak untuk mengungkapkan penderitaan dan kegelisahan mereka. Sekiranya mereka enggan bekerjasama, gunakan terapi keluarga. Anggota keluarga menyatakan kesedihan, niat, menerima sokongan, membina gaya yang selesa untuk hidup bersama. Sekiranya keadaan tidak ada harapan, maka kemasukan ke hospital di hospital psikiatri menjadi tidak dapat dielakkan, kerana ini hanya akan membawa kelegaan kepada keluarga dan pesakit..

Menurut statistik, separuh daripada bunuh diri membunuh diri selewat-lewatnya tiga bulan selepas krisis psikologi. Lama kelamaan, dalam kesibukan hidup, persekitaran melupakan orang-orang yang telah melakukan cubaan bunuh diri. Sebilangan besar menganggap mereka sebagai orang yang kalah dan tidak cekap. Seringkali mereka mengalami penghinaan dua kali: mereka disebut tidak normal, kerana mereka ingin mati, dan juga tidak kompeten - mereka tidak dapat melakukan apa yang mereka ingin lakukan dengan kualiti. Orang seperti itu mengalami kesukaran dalam keluarga dan masyarakat. Masalah yang membawa kepada bunuh diri kerana masalah emosi jarang dapat diselesaikan sepenuhnya. Oleh itu, doktor tidak pernah menjanjikan kerahsiaan orang yang membunuh diri. Pemberian bantuan tidak menunjukkan kesunyian sepenuhnya.

Pengarang: Pakar Psikoneurologi N.N. Hartman.

Pakar Perubatan Pusat Perubatan dan Psikologi "PsychoMed"

Bunuh diri

Bunuh diri (bunuh diri) adalah perampasan hidup yang disengajakan dan sengaja. Biasanya dilakukan secara bebas dan sukarela, walaupun pilihan lain adalah mungkin, misalnya, bunuh diri dengan bantuan orang lain sekiranya berlaku penyakit serius atau bunuh diri secara besar-besaran anggota mazhab agama yang merosakkan. Penyakit somatik dan mental, situasi traumatik akut dan kronik, tuduhan diri, keperluan menjaga kehormatan, ketakutan akan kecaman, peniruan berhala, dan lain-lain, boleh menjadi penyebab bunuh diri. Bunuh diri adalah masalah perubatan dan sosial serius masyarakat moden.

  • Sebab bunuh diri
  • Faktor-faktor yang mempengaruhi risiko bunuh diri
  • Jenis dan tanda-tanda akan membunuh diri
  • Pencegahan bunuh diri
  • Harga rawatan

Maklumat am

Bunuh diri adalah pemusnahan diri secara sukarela. Ia dilakukan berkaitan dengan sikap moral, sosial, agama dan falsafah tertentu. Selain itu, bunuh diri dapat menjadi akibat dari penyakit somatik, terjadi semasa krisis eksistensial, atau menjadi akibat keadaan yang dianggap oleh pesakit sebagai putus asa. Selalunya diprovokasi oleh penyakit jiwa. Profesional kesihatan mental memandang bunuh diri sebagai cara untuk mengelakkan situasi yang tidak dapat ditoleransi, tindakan pencerobohan diri dan / atau panggilan untuk meminta pertolongan.

Menurut statistik, bunuh diri adalah penyebab kematian kedua utama pada orang berusia 15-29 tahun. 30% pesakit yang telah cuba membunuh diri, cepat atau lambat mengulanginya, dan 10% tidak menyerah sehingga mereka menyedari niat mereka. Sekiranya terdapat gangguan mental yang teruk dan ancaman percubaan bunuh diri berulang kali, rawatan dilakukan oleh pakar dalam bidang psikiatri. Individu tanpa penyakit mental dengan sejarah percubaan membunuh diri dan memerlukan rawatan khusus dapat dilihat oleh psikoterapis dan psikologi klinikal.

Sebab bunuh diri

Salah satu sebab yang paling biasa untuk membunuh diri di kalangan orang yang tidak mempunyai penyakit mental yang teruk adalah masalah dalam kehidupan peribadi mereka. Antara peristiwa yang boleh mendorong seseorang untuk bunuh diri adalah kematian orang yang disayangi, penyakit serius anggota keluarga, perceraian, perpisahan, masalah dalam hubungan dengan pasangan, cinta yang tidak diinginkan atau tidak bahagia, kesepian, kesukaran dalam hubungan dengan ibu bapa. Seiring dengan masalah dalam kehidupan pribadinya, pesakit sering diminta untuk bunuh diri oleh kegagalan ketika berusaha untuk merealisasikan profesional dan kesulitan yang berkaitan dengan hubungan sosial..

Bunuh diri boleh diprovokasi oleh kebankrapan, pemecatan, kerugian kewangan yang besar, kemustahilan pelaksanaan profesional, perubahan stereotaip kehidupan kebiasaan, pengasingan sosial, keluar dari kumpulan sosial yang biasa, atau pendedahan awam mengenai maklumat yang mempunyai kepentingan peribadi yang tinggi (mengenai orientasi seksual, hubungan luar nikah, tentang "tidak senang" masa lalu). Dorongan untuk bunuh diri boleh menjadi penyakit serius atau kecacatan penampilan yang tidak sempurna, sementara orang tua lebih sering membunuh diri kerana penyakit serius, dan orang muda - kerana kecacatan luaran.

Memandu untuk membunuh diri harus dibezakan menjadi kategori penyebab bunuh diri yang berasingan. Sesuai dengan undang-undang Rusia, perbuatan ini adalah kesalahan jenayah. Memandu untuk membunuh diri merangkumi penderaan fizikal, seksual, penghinaan, ancaman, fitnah, dan penindasan yang disasarkan. Kadang-kadang tidak ada dorongan untuk bunuh diri, tetapi orang itu memutuskan untuk mencuba bunuh diri kerana takut akan hukuman (misalnya, setelah melakukan kejahatan), perasaan bersalah, atau keinginan untuk menjaga nama baik.

Remaja membunuh diri kerana konflik dengan ibu bapa dan rakan sebaya atau kerana cinta yang tidak bahagia. Pada masa remaja, bunuh diri tiruan juga mungkin berlaku - bunuh diri mengikuti contoh idola sebenar (misalnya, pelakon atau penyanyi) atau watak fiksyen kegemaran. Terdapat kes bunuh diri tunggal dan bunuh diri secara besar-besaran di kalangan pengikut kultus agama yang merosakkan. Pemula bunuh diri dalam kes seperti ini biasanya merupakan salah seorang pemimpin mazhab.

Bunuh diri boleh dicetuskan oleh sejumlah penyakit mental, termasuk psikosis manik-depresi, kemurungan, skizofrenia, psikopati dan keadaan psikotik dari pelbagai asal, dan, pada tahap yang lebih rendah, neurosis, gangguan obsesif-kompulsif, gangguan kecemasan umum, dan beberapa gangguan lain. Kemungkinan bunuh diri meningkat dengan adanya ketagihan kimia: alkoholisme, ketagihan dadah dan penyalahgunaan bahan.

Faktor-faktor yang mempengaruhi risiko bunuh diri

Faktor sosial. Keadaan masyarakat dan tahap moral masyarakat sangat penting. Telah diperhatikan bahawa jumlah bunuh diri meningkat dengan tajam dalam tempoh ketidakstabilan politik dan ekonomi (contoh yang mencolok adalah banyaknya bunuh diri "kasta" pemodal semasa Kemelesetan Besar). Toleransi masyarakat terhadap bunuh diri dan dorongan "penyelesaian masalah" secara diam-diam dengan membunuh diri meningkatkan risiko bunuh diri, dan beberapa ciri budaya, agama dan etnik (misalnya, mengakui bunuh diri sebagai dosa yang mematikan atau mempunyai hubungan keluarga yang kuat) mengurangkan.

Umur. Sebilangan besar kes bunuh diri berlaku pada usia 15-24, 40-60, 70 dan lebih. Lelaki membunuh diri empat kali lebih kerap daripada wanita. Para penyelidik telah mencatatkan peningkatan risiko bunuh diri "di ujung tangga sosial." Warganegara yang kaya, berpendidikan tinggi, pekerja tidak mahir dan pengangguran lebih cenderung untuk membunuh diri daripada orang dengan pendapatan dan pendidikan rata-rata.

Status perkahwinan, ciri-ciri asuhan. Dalam kumpulan peningkatan risiko bunuh diri adalah (mengikut urutan kebarangkalian) orang yang tidak pernah berkahwin, bercerai, berkahwin, tetapi tidak mempunyai anak. Kecenderungan untuk bunuh diri meningkat dengan adanya pengalaman trauma kanak-kanak, termasuk episod penderaan emosi, seksual dan fizikal, kematian awal ibu bapa, perceraian awal ibu bapa, pengabaian, pengabaian pedagogi, asuhan yang terlalu keras dengan kekurangan hubungan emosi dengan orang dewasa yang signifikan, dll..

Ciri-ciri watak dan keperibadian. Kecenderungan bunuh diri sering timbul dengan ketidakteraturan, maksimalisme, demonstratif, peningkatan kebimbangan, perasaan bersalah yang jelas, harga diri yang tidak mencukupi (terlalu tinggi, terlalu rendah atau tidak stabil), kehadiran keperluan yang tidak dipenuhi secara kronik, berterusan atau keadaan (misalnya, disebabkan oleh terlalu banyak) ketidakstabilan emosi dan ketidakupayaan untuk mengatasi kekecewaan. Risiko bunuh diri meningkat dalam tempoh konflik, dengan perubahan stereotaip kehidupan biasa dan kehilangan nilai lama. Bunuh diri, sebagai cara menyelesaikan masalah, dipilih oleh individu psikasthenik, orang dengan sikap dan keperluan bayi dalam hubungan..

Faktor perubatan. Kemungkinan bunuh diri meningkat apabila terdapat penyakit fizikal atau mental yang kronik, sementara percubaan bunuh diri yang berjaya lebih sering diperhatikan pada pesakit dengan somatik dan bukannya patologi mental. Selalunya, cubaan bunuh diri dilakukan oleh pesakit dengan penyakit kardiovaskular dan onkologi. Antara faktor lain yang meningkatkan risiko bunuh diri adalah pembedahan baru-baru ini, sakit kronik dari mana-mana genesis, penyakit dan kecederaan sistem muskuloskeletal yang telah menyebabkan kecacatan, penyakit buah pinggang dan paru-paru, serta mengambil ubat dengan kesan penurunan mood (reserpine, ubat kortikosteroid, beberapa ubat antihipertensi, dll.).

Di antara pesakit dengan penyakit mental, pesakit dengan gangguan afektif (kemurungan, psikosis manik-depresi) menduduki tempat pertama dari segi jumlah percubaan bunuh diri. Kemungkinan bunuh diri meningkat apabila dua atau lebih gangguan mental bergabung, seperti kemurungan dan gangguan panik atau gangguan kecemasan dan gangguan tekanan pasca-trauma. Adalah tidak biasa bagi pesakit yang mengalami kemurungan untuk melakukan bunuh diri beberapa saat setelah memulakan rawatan, ketika mereka mempunyai kekuatan yang cukup untuk bertindak. Pesakit dengan psikosis manik-depresi cenderung untuk membunuh diri ketika fasa manik atau hipomanik memasuki fasa kemurungan..

Kebergantungan. Di antara mereka yang cuba membunuh diri, terdapat banyak pesakit yang mengalami ketagihan dadah, alkohol dan penyalahgunaan bahan. Bahan psikoaktif memberi kesan negatif terhadap naluri untuk menjaga diri. Tingkah laku menjadi impulsif, keupayaan untuk menilai secara kritis apa yang berlaku berkurang. Pesakit boleh membunuh diri di bawah pengaruh ledakan emosi seketika. Menurut statistik, 20-25% percubaan bunuh diri dilakukan dalam keadaan mabuk dadah atau alkohol.

Jenis dan tanda-tanda akan membunuh diri

Terdapat dua kumpulan bunuh diri - demonstratif dan benar. Dalam demonstrasi bunuh diri, tujuannya bukanlah untuk membunuh diri sendiri, tetapi untuk mempengaruhi orang lain, untuk meminta pertolongan. Percubaan bunuh diri dalam kes seperti itu, sebagai peraturan, dilakukan secara impulsif, dengan latar belakang pengaruh yang jelas. Matlamat bunuh diri sejati adalah mengambil nyawa sendiri, tanpa mengira keadaan, pendapat umum dan perasaan orang yang disayangi. Bunuh diri sejati biasanya merupakan peristiwa yang sudah dirancang dan disiapkan dengan baik..

Bunuh diri didahului oleh keadaan emosi khas, yang merupakan gabungan perasaan pengasingan (tidak ada yang memahami saya, saya tidak menarik bagi sesiapa pun), ketidakberdayaan, putus asa dan tidak penting (rasa malu, perasaan tidak kompeten, rendah diri). Pengalaman ini mendorong pesakit untuk mencari jalan keluar. Oleh kerana keadaannya kelihatan tidak larut, satu-satunya pilihan bagi pesakit adalah bunuh diri - pemergian terakhir dari kehidupan, penghentian kewujudan, sebagai cara untuk menghilangkan pemikiran dan perasaan yang menyakitkan.

Bunuh diri sejati didahului oleh masa persediaan. Biasanya jangka masa ini adalah beberapa hari, lebih jarang pesakit menetas niat untuk membunuh diri selama beberapa tahun. Selama ini, pesakit memikirkan keadaan semasa, menganalisis kejadian yang mendorong mereka memutuskan untuk bunuh diri, dan mempertimbangkan kemungkinan akibat bunuh diri. Pesakit memilih cara meninggalkan kehidupan, menentukan cara, masa dan tempat, merancang urutan tindakan.

Berfikir dan merancang diikuti dengan tindakan praktikal untuk "mengatur" kehidupan anda. Pesakit yang merancang bunuh diri mengagihkan hutang, membersihkan pangsapuri, menyusun dokumen, menulis surat wasiat, meminta pengampunan dari musuh, berkunjung ke rakan, memberi orang lain beberapa barang berharga sebagai kenangan. Pesakit menjadi tenang dan tenteram, terlepas dari kenyataan yang ada. Perubahan tingkah laku seperti itu, terutama jika terdapat masalah yang tidak dapat diselesaikan yang sebelumnya menimbulkan kemarahan, perasaan tidak berdaya dan pengalaman serupa yang lain, dapat dianggap sebagai semacam penanda bunuh diri..

Pesakit sering meninggalkan catatan bunuh diri di mana mereka menjelaskan sebab-sebab bunuh diri itu, meminta pengampunan, atau menuduh seseorang meninggal dunia. Sebelum membunuh diri, banyak pesakit mandi, buang air kecil dan buang air besar, dan memakai pakaian bersih. Ada yang mewujudkan keadaan untuk mengesan mayat tepat pada masanya - mereka memberikan kunci ke apartmen kepada rakannya, memintanya untuk masuk pada waktu tertentu, tidak menutup pintu, dll..

Pencegahan bunuh diri

Pencegahan bunuh diri merangkumi berbagai langkah - dari asuhan yang betul dan pembentukan sikap negatif terhadap bunuh diri hingga pengesanan penyakit mental dan sokongan tepat pada masanya bagi orang yang sihat secara mental dalam situasi kehidupan yang sukar. Talian bantuan digunakan sebagai sokongan jangka pendek. Cara bekerja dengan pesakit bunuh diri ini membolehkan anda mengurangkan tahap tekanan emosi sehingga bantuan profesional diberikan, yang merangkumi psikoterapi dan farmakoterapi..

Psikoterapi digunakan dalam situasi traumatik, dengan neurosis, gangguan obsesif-kompulsif, gangguan kecemasan umum, kemurungan dan gangguan mental yang lain. Kerja psikoterapi dengan pesakit yang telah cuba membunuh diri atau mempunyai pemikiran dan niat bunuh diri adalah mustahil sekiranya tidak terdapat manifestasi psikotik dan adanya sumber dalaman yang mencukupi untuk mewujudkan pakatan konstruktif dengan psikologi atau psikoterapis. Terapi tingkah laku kognitif dianggap paling berkesan untuk perasaan putus asa - teknik yang bertujuan untuk mengenal pasti stereotaip pemikiran dan tingkah laku yang tidak berfungsi, menggantikan stereotaip ini dengan pembelajaran baru, lebih adaptif dan aktif untuk menggunakan cara berfikir dan tingkah laku baru dalam pelbagai bidang kehidupan..

Sekiranya perlu, pesakit dengan kecenderungan bunuh diri ditetapkan sebagai antidepresan dengan kesan sedatif. Penggunaan antidepresan perangsang dikontraindikasikan kerana mengurangkan tahap kelesuan dan boleh meningkatkan kegelisahan. Peningkatan aktiviti dengan latar belakang suasana hati yang rendah dan pemikiran depresi yang berterusan dapat memprovokasi usaha bunuh diri. Pada peringkat awal rawatan dengan mana-mana antidepresan, perlu dilakukan pemantauan pesakit dengan teliti..

Pesakit yang cuba membunuh diri diperiksa oleh psikiatri. Sekiranya gangguan mental dikenal pasti dan ancaman bunuh diri berlanjutan, kemasukan ke hospital secara sukarela di wad psikiatri (terapi persekitaran) ditunjukkan. Pesakit dipantau, keadaan diciptakan yang dapat mengelakkan bahaya kepada diri sendiri dan orang lain (mereka ditempatkan di wad khas, ubat penenang dan antipsikotik digunakan, jika perlu, pesakit dilekatkan ke tempat tidur). Taktik rawatan ditentukan secara individu bergantung pada sifat dan ciri perjalanan penyakit yang mendasari yang mencetuskan cubaan bunuh diri.