Refleksi sebagai kaedah membentuk ECD peraturan di sekolah rendah
bahan pendidikan mengenai topik tersebut

Makalah ini menerangkan rasional tahap refleksi dan peranannya dalam pembentukan ECD peraturan, mengemukakan kaedah dan teknik.

Muat turun:

LampiranSaiz
refleksiya.docx26.69 KB

Pratonton:

sebagai kaedah untuk membentuk ECD peraturan

di sekolah rendah "

Tugas utama sekolah rendah adalah tugas mendidik seseorang yang mampu memperbaiki dirinya di masa depan, membuat keputusan, bertanggungjawab terhadap keputusan ini, mencari jalan untuk melaksanakannya, iaitu orang yang bebas dalam pengertian luas. Refleksi menyumbang kepada pembentukan kemampuan berfikir secara bebas, untuk membuat keputusan yang tepat.

Apa itu refleksi? Refleksi adalah pemikiran seseorang yang bertujuan untuk menganalisis dirinya (introspeksi) - keadaannya sendiri, tindakannya dan peristiwa masa lalu. Pada masa yang sama, kedalaman refleksi, introspeksi bergantung pada tahap pendidikan seseorang, perkembangan perasaan moral dan tahap penguasaan diri. Refleksi, dalam definisi yang dipermudahkan, adalah "bercakap dengan diri sendiri." Kata refleksi berasal dari bahasa Latin "reflexio" - berpusing ke belakang. Kamus kata asing mendefinisikan refleksi sebagai memikirkan keadaan dalaman seseorang, pengetahuan diri. Kamus penerangan bahasa Rusia menafsirkan refleksi sebagai introspeksi. Dalam pedagogi moden, refleksi difahami sebagai introspeksi aktiviti dan hasilnya..

Keupayaan untuk merenung berguna untuk anak sepanjang hayatnya. Ini akan membantunya mengekspresikan pemikirannya sendiri, dapat membuat keputusan, merealisasikan kemampuannya, dan, jika diperlukan, maka berlatihlah tepat pada waktunya, mengikuti perkembangan zaman. Sebarang situasi kehidupan, tindakan dengan objek, satu cara atau yang lain, membentuk pelbagai EUL pada pelajar, termasuk aktiviti kawalan dan penilaian bebas.

Pembentukan kemampuan belajar adalah tugas semua peringkat pendidikan sekolah. Inti dari pendidikan moden adalah untuk mewujudkan keadaan di mana dalam proses pembelajaran anak menjadi subjeknya, iaitu. belajar untuk perubahan diri. Pengorganisasian aktiviti tersebut membentuk pelajar keupayaan untuk menetapkan tugas pendidikan untuk diri mereka sendiri; merancang aktiviti pendidikan, memilih aktiviti pendidikan yang sesuai untuk pelaksanaannya, menjalankan kawalan dalam menjalankan kerja yang dilakukan dan kemampuan untuk menilai hasil yang diperoleh. Dalam tradisi, kawalan dan penilaian dari pihak kanak-kanak yang tergolong dalam struktur kerja pendidikan yang tidak terpisahkan, mereka ditarik dan digunakan oleh guru, dan pelajar itu membebaskan dirinya dari keperluan untuk mengawal dan menilai. Dalam hal ini, pekerjaan pendidikan anak-anak secara beransur-ansur kehilangan komponen pengendalian dan penilaiannya sendiri dan, oleh itu, asas motivasi dan panduan dalaman..

Terdapat dua komponen untuk belajar:

1. Tindakan reflektif yang diperlukan untuk mengenal pasti tugas baru untuk penyelesaian yang seseorang kekurangan pengetahuan dan kemahirannya, dan untuk mendapatkan jawapan kepada pertanyaan tentang apa yang harus dipelajari?

2. Cari tindakan yang diperlukan untuk memperoleh pengetahuan, kemahiran untuk menjawab soalan kedua: bagaimana belajar?

Ini adalah tindakan pembelajaran universal peraturan yang menyediakan pelajar dengan organisasi aktiviti pembelajaran mereka. Ini termasuk: penetapan tujuan, perancangan, ramalan, kawalan, pembetulan, penilaian, peraturan diri.

Salah satu komponen aktiviti pembelajaran yang paling penting adalah kawalan. Menurut D.B. Elkonin, di bawah kawalan harus difahami, pertama sekali, kawalan terhadap kebenaran dan kelengkapan operasi yang merupakan sebahagian daripada tindakan.

Dalam tindakan, fungsi indikatif, eksekutif dan kawalan dilakukan. Menurut N.F. Talyzina: "Apa-apa tindakan manusia adalah sejenis sistem kawalan mikro yang merangkumi" badan pemerintahan "(bahagian indikasi dari tindakan)," badan kerja "eksekutif (bahagian eksekutif suatu tindakan), mekanisme pengesanan dan perbandingan (bahagian pengendalian tindakan)".

K.N. Polivanova percaya bahawa kawalan terdiri dalam menentukan kepatuhan tindakan pendidikan lain dengan syarat dan keperluan tugas pendidikan. Dia menolong pelajar itu, mengubah komposisi tindakan operasi, untuk mengenal pasti hubungan mereka dengan ciri-ciri tertentu dari keadaan masalah yang diselesaikan dan sifat hasil yang diperoleh. Oleh kerana itu, kawalan memastikan kelengkapan yang diperlukan dari komposisi operasi tindakan dan kebenaran pelaksanaannya..

Pengendalian dan penilaian adalah sebahagian daripada aktiviti pendidikan, tetapi mereka sangat berbeza dengan aktiviti pendidikan lain baik dari segi sifatnya maupun cara mereka dibentuk. Dalam pelajaran apa pun, anak belajar melakukan sesuatu dengan subjek yang dipelajari: mengubahnya, memodelkan sifat pentingnya, dll. Pada masa yang sama, anak belajar mengawal dan menilai semua tindakan objektif ini. Kawalan dan penilaian adalah tindakan dengan tindakan, bukan tindakan dengan objek. Perkembangan refleks kanak-kanak bergantung pada bagaimana anak menguasai tindakan dan pemikiran tentang tindakan dan pemikiran (dan bukan hanya mengenai objek). Dengan kata lain, kesan perkembangannya, fokusnya pada perkembangan refleksif anak, sangat bergantung pada nasib bahagian kawalan dan penilaian aktiviti pendidikan..

V.V. Repkin memilih kawalan refleksif, yang ditujukan pada dasar indikasi tindakan, pada "rancangannya". Tugas jenis kawalan ini adalah untuk memeriksa apakah rancangan tindakan yang akan datang ini sesuai dengan keadaan tugas yang sebenarnya. Kawalan reflektif diperlukan apabila seseorang berhadapan dengan tugas baru yang memerlukan penyusunan semula cara tindakan sebelumnya. Mencuba menerapkan cara tindakan lama untuk situasi baru, kita sering tidak mencapai hasil yang diinginkan. Untuk mencari punca kegagalan, kita terpaksa mempertimbangkan semula cara tindakannya. Pencarian dan pengujian baru dan / atau transformasi cara tindakan sebelumnya, pembinaan rancangan baru, dasar orientasi baru untuk tindakan - ini adalah bidang pembentukan kawalan refleksif. Bukan hanya kejayaan aktiviti pendidikan yang dilakukan olehnya pada masa ini, tetapi juga arahnya di masa depan bergantung pada tindakan kawalan apa yang dikuasai oleh pelajar:

• sama ada ia bertujuan untuk mencari cara bertindak yang baru dan lebih baik,

• adakah ia akan terhad kepada asimilasi fakta peribadi baru dan kaedah kerja yang sesuai

• atau sama sekali tidak akan dikaitkan dengan tujuan sedar.

Itulah sebabnya pembentukan tindakan kawalan adalah salah satu tugas utama dalam proses pembentukan aktiviti pendidikan. Oleh itu, prasyarat untuk mewujudkan persekitaran yang berkembang dalam pelajaran adalah tahap refleksi. Prinsip kesedaran dan aktiviti adalah salah satu prinsip pembelajaran perkembangan. Seorang kanak-kanak boleh aktif jika dia mengetahui tujuan pengajaran, keperluannya, jika setiap tindakannya sedar dan dapat difahami.

Tujuan refleksi: untuk mengingat, mengenal pasti dan menyedari komponen utama aktiviti -

maknanya, jenis, kaedah, masalah, cara menyelesaikannya, hasil yang diperoleh, dll. Refleksi dapat dilakukan tidak hanya pada akhir pelajaran, seperti yang biasa dipercaya, tetapi juga pada tahap apa pun (Lampiran 1). Refleksi bertujuan untuk merealisasikan jalan yang dilalui, untuk mengumpulkan ke dalam celengan umum apa yang diperhatikan, difikirkan, difahami oleh semua orang. Tujuannya bukan hanya untuk meninggalkan pelajaran dengan hasil yang tetap, tetapi untuk membina rantai semantik, membandingkan kaedah dan kaedah yang digunakan oleh orang lain dengan kaedah mereka sendiri. Pada masa yang sama, sangat penting untuk diingat bahawa organisasi aktiviti reflektif dalam pelajaran bukanlah tujuannya sendiri, tetapi persiapan untuk refleksi dalaman yang sedar, untuk pengembangan sifat-sifat yang diperlukan untuk keperibadian moden: kebebasan, perusahaan dan daya saing..

Kemerdekaan. Bukan guru yang bertanggungjawab terhadap pelajar, tetapi pelajar, menganalisis, menyedari kemampuannya, membuat pilihan sendiri, menentukan ukuran aktiviti dan tanggungjawab dalam aktivitinya.

Perusahaan. Pelajar menyedari apa yang boleh dia lakukan di sini dan sekarang untuk menjadi lebih baik. Sekiranya berlaku kesalahan atau kegagalan, dia tidak putus asa, tetapi menilai keadaan dan, berdasarkan keadaan baru, menetapkan tujuan dan tugas baru untuk dirinya sendiri dan berjaya menyelesaikannya..

Daya Saing. Tahu bagaimana melakukan sesuatu yang lebih baik daripada yang lain, bertindak dengan lebih berkesan dalam apa jua keadaan.

Aktiviti reflektif dalam pelajaran tidak hanya mewujudkan keadaan untuk memahami jalan yang dilalui, tetapi juga menyumbang kepada pembentukan dan pengembangan kemahiran pendidikan sejagat, serta pencapaian hasil pembelajaran meta-subjek. Refleksi dikaitkan dengan pembentukan tindakan pendidikan universal peribadi, peraturan dan komunikatif, dengan teknologi pemikiran kritis.

Fungsi refleksi dalam proses pedagogi merangkumi:

- fungsi diagnostik - mengenal pasti tahap interaksi antara peserta dalam proses pedagogi, tahap keberkesanan interaksi ini, alat pedagogi individu;

- reka bentuk - melibatkan pemodelan, reka bentuk aktiviti yang akan datang, interaksi, penetapan matlamat dalam aktiviti;

- organisasi - mengenal pasti cara dan cara mengatur aktiviti dan interaksi produktif;

- komunikatif - refleksi sebagai syarat komunikasi yang produktif antara guru dan murid;

- pembuatan makna - pembentukan dalam fikiran para peserta proses pedagogi makna aktiviti mereka sendiri, makna interaksi;

- motivasi - menentukan fokus dan sasaran aktiviti;

- pembetulan - mendorong peserta dalam proses pedagogi untuk menyesuaikan aktiviti mereka, interaksi berterusan.

Mengikut kandungan: lisan dan tulisan.

Dengan bentuk aktiviti: individu (pembentukan harga diri yang sebenar (yang mana anda dapat menilai hasil kerja anda, perbualan dengan anak berdasarkan hasil penilaian kendiri - mengapa tahap satu atau yang lain dipilih)) kumpulan (menekankan nilai aktiviti setiap ahli kumpulan untuk mencapai hasil maksimum dalam menyelesaikan tugas; kolektif.

Dengan kaedah lakuan: grafik, praktikal cekap, visual-kiasan, verbal-verbal, gabungan.

Mengikut fungsi: fizikal (dalam masa - tidak mempunyai masa, mudah - sukar), pancaindera (menarik-membosankan, selesa-tidak selesa), intelektual (apa yang saya faham - tidak memahami apa kesukaran yang saya alami), rohani (menjadi lebih baik - lebih buruk, mencipta atau memusnahkan diri saya sendiri), lain-lain).

Semasa berinteraksi dengan pelajar, guru menggunakan, bergantung pada keadaan, salah satu jenis refleksi pendidikan. Refleksi pendidikan boleh dikenakan:

- mood, keadaan emosi, perasaan dan sensasi yang berlaku dalam situasi pendidikan tertentu;

- aktiviti pelajar, yang memungkinkan untuk memahami cara dan teknik bekerja dengan bahan pendidikan, untuk mencari yang paling rasional;

- kandungan bahan pendidikan.

Refleksi mood dan keadaan emosi.

Situasi berpusatkan orang membantu berjaya melibatkan pelajar sekolah rendah dalam proses pembelajaran. Penggunaannya tidak boleh episodik, ia harus menjadi berterusan, dari pelajaran ke pelajaran. Untuk mewujudkan keselesaan psiko-emosi kanak-kanak di dalam kelas, disarankan di sekolah dasar untuk memulai setiap pelajaran baru dengan memasuki pelajaran, iaitu dengan refleksi suasana hati dan keadaan emosi untuk menjalin hubungan dengan anak-anak (Lampiran 2).

Refleksi aktiviti memungkinkan untuk memahami cara dan teknik bekerja dengan bahan pendidikan, untuk mencari yang paling rasional. Ia digunakan pada tahap memeriksa pekerjaan rumah, mempertahankan karya desain agar dapat memahami cara dan teknik bekerja dengan bahan pendidikan, untuk menemukan yang paling.

Pada akhir pelajaran - untuk menilai aktiviti masing-masing pada peringkat pelajaran yang berbeza, keberkesanan menyelesaikan masalah pendidikan yang ditetapkan (Lampiran 3).

Refleksi kandungan bahan pendidikan.

Digunakan untuk mengenal pasti tahap kesedaran kandungan yang dilalui.

Penerimaan ayat yang belum selesai (klise), peribahasa, pemilihan kata pepatah, teknik sinkron yang cukup terkenal, yang membantu menjelaskan sikap terhadap masalah yang sedang dikaji, untuk menggabungkan pengetahuan dan pemahaman lama tentang yang baru, adalah berkesan. Sinkwine dikembangkan oleh penyair Amerika Adelaide Crapsi, dipengaruhi oleh miniatur Jepun hoku dan tanka. Ia telah digunakan di Rusia sejak tahun 1997. Kemasukan "Plus-minus-menarik" (pengarang Edward de Bono, MD, Ph.D. dari Cambridge University, pakar dalam pengembangan kemahiran praktikal dalam bidang pemikiran). Latihan ini membolehkan guru melihat pelajaran melalui mata pelajar, menganalisisnya dari sudut nilai bagi setiap pelajar (Lampiran 4).

Kemahiran refleksif tidak berkembang secara automatik. Organisasi khas proses pendidikan, aktiviti pendidikan bersama, bahan pendidikan dan persekitaran pembelajaran diperlukan. Untuk mewujudkan keadaan untuk perkembangan refleksif pelajar sekolah, guru mesti mengingati keperluan asas dan yang diperlukan untuk proses pembentukan kemahiran refleksif:

- refleksi adalah individu, jadi pendekatan individu untuk setiap orang diperlukan;

- refleksi bersifat dialogis, oleh itu, perlu diadakan dialog pendidikan dalam proses pembelajaran;

- refleksi aktif pada hakikatnya, oleh itu ia menganggap subjektiviti, iaitu aktiviti, tanggungjawab;

- refleksi adalah skala yang berbeza, oleh itu, perubahan kedudukan dan pandangan yang berbeza mengenai aktiviti seseorang diperlukan. Adalah perlu untuk memberi peluang kepada anak bukan hanya untuk belajar dan berada dalam kedudukan sebagai pelajar, tetapi juga peluang untuk mengajar yang lain - untuk berada dalam posisi seorang guru.

Semasa mengembangkan teknik reflektif, guru mesti mengambil kira:

1. Ciri-ciri umur pelajar dan komposisi kelas;

Dengan mempertimbangkannya, guru membuat metodologi reflektif untuk kelasnya. Yang terkecil membawa sauh mereka ke kapal yang sesuai dengan mood mereka. Anak-anak yang lebih tua menaikkan kad dengan tanda yang merupakan ungkapan kepuasan mereka terhadap pekerjaan mereka dalam pelajaran (soalan, elipsis, tanda seru, tiga tanda seru, titik dua). Tidak sukar untuk meneka maksud tanda-tanda ini..

2. Ciri-ciri subjek, topik dan jenis pelajaran;

pelajaran siri kemanusiaan lebih kondusif untuk refleksi mood dan keadaan emosi, pelajaran matematik memerlukan refleksi kandungan bahan, dan pelajaran seni terapan tidak akan dilakukan tanpa refleksi aktiviti.

3. Keperluan dan kemudahan refleksi jenis ini.

Adalah perlu untuk memulakan pengajaran refleksi dari hari-hari pertama di sekolah. Untuk mengembangkan asas kemahiran refleksif, saya menggunakan kursus G.A. Zuckerman "Pengenalan Kehidupan Sekolah"

Refleksi didasarkan, pertama sekali, pada kemampuan untuk memahami diri sendiri, perasaan seseorang dan perasaan orang lain, oleh itu, latihan berdasarkan latihan permainan Zamorin dapat digunakan untuk mengembangkan kemampuan refleksif (Lampiran 5).

Latihan refleksi dapat dibahagikan secara bersyarat kepada peringkat berikut:

Tahap 1 - analisis mood anda; analisis kejayaan mereka;

Tahap 2 - analisis kerja rakan sekelas;

Tahap 3 - analisis kerja kumpulan, baik mereka sendiri maupun yang lain.

Matlamat utama kelas 1 dari segi pembentukan aktiviti reflektif adalah untuk mengajar pelajar membandingkan tindakan mereka dengan corak tertentu (tidak perlu corak itu betul: tindakan orang lain boleh bertindak sebagai corak, tanpa mengira betulnya). Kanak-kanak mesti belajar mengesan kebetulan, persamaan, perbezaan. Belajar untuk merundingkan pilihan sampel untuk perbandingan. Beralih secara beransur-ansur dari pemetaan elemen demi elemen yang sangat terperinci ke yang kurang terperinci.

Semua orang akan bersetuju bahawa sekolah dapat dan harus menolong muridnya untuk menjadi orang yang berdikari, khususnya, dapat menilai sendiri dan orang lain secara bebas. Membantu seorang anak memperoleh, di satu pihak, keyakinan diri yang sihat, tenang, dan di sisi lain, kritikan diri yang sihat adalah salah satu tugas utama sekolah, yang mengumumkan niatnya untuk membentuk kemahiran belajar anak-anak. Harga diri mencerminkan tahap perkembangan dalam diri seseorang iaitu rasa harga diri, rasa harga diri dan sikap positif terhadap semua perkara yang termasuk dalam bidang keperibadiannya. Oleh itu, harga diri yang rendah menunjukkan penolakan terhadap dirinya sendiri, penolakan diri, sikap negatif terhadap keperibadiannya.

Dalam aktiviti penilaian di kelas 1, dua jenis penilaian diletakkan:

a) Penilaian retrospektif, di mana penilaian kendiri pelajar mendahului penilaian guru. Perbezaan antara penilaian ini menjadi subjek perbincangan, yang, di satu pihak, menimbulkan kerja kriteria penilaian, di sisi lain, memungkinkan untuk memformalkan tindakan pengendalian diri pelajar sebagai tugas khusus (khusus).

b) Penilaian reflektif. Asas harga diri reflektif - pengetahuan mengenai pengetahuan dan bukan pengetahuan seseorang, mengenai kemampuan dan batasan seseorang sendiri - adalah dua kebolehan: keupayaan untuk melihat diri sendiri dari luar, tidak menganggap sudut pandang seseorang sebagai satu-satunya yang mungkin; keupayaan untuk menganalisis tindakan mereka sendiri. Sistem tugas dibuat khusus bertujuan untuk mengajar anak untuk memisahkan yang diketahui dari yang tidak diketahui. Oleh itu, pada tahun pertama pengajian, satu lagi prinsip penilaian penting diperkenalkan - orang dewasa dan kanak-kanak hanya menilai pencapaian yang disampaikan oleh anak itu sendiri, peraturannya adalah "tambah, bukan tolak".

Pada peringkat kedua (gred 2 - 4), hasil kerja murid terhadap pengendalian operasi (prosedural) menguasai kaedah aktiviti diperbaiki. Pelajar berusaha untuk menguasai pelbagai jenis tugasan yang bertujuan untuk merefleksikan kaedah tindakan yang sama. Dengan bantuan tugas seperti di kelas dua, kerja bermula pada pembentukan jenis kawalan lain - refleksif, yang bertujuan untuk menganalisis asas cara tindakan sebenar..

Oleh itu, kemahiran refleksif berikut terbentuk di sekolah rendah:

- memahami diri anda dengan secukupnya;

- tetapkan matlamat aktiviti;

- menentukan hasil aktiviti;

- mengaitkan hasil dengan tujuan aktiviti;

- menentukan adanya kesalahan dalam tingkah laku mereka sendiri;

- memerihalkan keadaan hidup

Penerangan ringkas mengenai beberapa teknik yang mengembangkan refleksi menunjukkan bahawa penerapannya di sekolah rendah membantu bukan sahaja untuk mengaktifkan aktiviti kognitif pelajar yang lebih muda, untuk mengembangkan pemikiran mereka, tetapi juga membawa pelbagai pelajaran, mengajar anak-anak membuat keputusan, meninggalkan stereotaip, dan mengajar hujah yang meyakinkan. Semua ini meletakkan asas untuk pemikiran kritis, iaitu keupayaan untuk memahami dan menilai tindakan mereka sendiri (Lampiran 6). Di samping itu, teknik teknologi refleksif merealisasikan potensi kreatif anak. Refleksi dan keupayaan untuk belajar, yang terbentuk di sekolah rendah, adalah asas bagi pembentukan zon pengembangan diri pelajar pada usia remaja dan awal remaja. Proses refleksi harus pelbagai aspek, kerana penilaian dilakukan bukan hanya oleh orang itu sendiri, tetapi juga oleh orang-orang di sekitarnya. Oleh itu, refleksi dalam pelajaran adalah aktiviti bersama pelajar dan guru, yang memungkinkan peningkatan proses pendidikan, dengan memberi tumpuan kepada keperibadian setiap pelajar. Walau bagaimanapun, proses refleksi harus pelbagai aspek, kerana penilaian harus dilakukan bukan hanya oleh orang itu sendiri, tetapi juga oleh orang-orang di sekitarnya. Oleh itu, refleksi dalam pelajaran adalah aktiviti bersama pelajar dan guru, yang memungkinkan peningkatan proses pendidikan, dengan memberi tumpuan kepada keperibadian setiap pelajar. Anda dan saya tahu betul bahawa mana-mana orang senang melakukan apa yang dilakukannya dengan baik. Tetapi sebarang aktiviti bermula dengan mengatasi kesukaran. Orang reflektif mempunyai perjalanan yang jauh lebih pendek dari kesukaran pertama hingga kejayaan pertama. Tiada had untuk kesempurnaan dalam profesion kita. Apa yang nampaknya satu-satunya yang berlaku semalam kelihatan ketinggalan zaman hari ini. Idea baru muncul dan keinginan untuk mengubah sesuatu. Dan mana-mana guru kreatif sentiasa mencari.

Sesiapa sahaja gembira melakukan apa yang mereka lakukan dengan baik. Tetapi sebarang aktiviti bermula dengan mengatasi kesukaran. Orang reflektif mempunyai perjalanan yang jauh lebih pendek dari kesukaran pertama hingga kejayaan pertama..

Refleksi dalam psikologi: apa itu dengan kata-kata mudah

Salam rakan-rakan!

Refleksi adalah kualiti khas yang terdapat pada sifat manusia. Ia bukan ciri haiwan dan hanya terdapat pada manusia. Terima kasih kepadanya, kami dapat menilai dan memikirkan semula tindakan kami sendiri. Malangnya, refleksi sering memberi kesan yang kuat terhadap mood kita. Kita cenderung memikirkan peristiwa yang tidak berkaitan, menghabiskan banyak masa dan tenaga emosi di atasnya. Dalam artikel ini kita akan membicarakan apa itu refleksi, bagaimana ia menampakkan diri, dan bagaimana belajar bagaimana menggunakan refleksi dengan bermanfaat. begitu,

Apa itu refleksi?

Dalam psikologi, refleksi disebut kemampuan seseorang untuk menilai dirinya sebagai orang yang unik dalam kerangka masyarakat, di mana dia adalah bahagian. Ini merangkumi banyak aspek, seperti kesedaran tentang tujuan seseorang, penilaian kualiti dan moral seseorang, memikirkan semula tindakan..

Ahli falsafah dan antropologi Pierre Teilhard de Chardin mengatakan bahawa refleksi bukan sahaja menunjukkan adanya pengetahuan tertentu, tetapi juga kemampuan untuk menganalisis dan menilai tahap pengetahuan ini. Merenung, seseorang cuba melihat dirinya dari sisi. Dia menilai seberapa memadai, moral dan etika tingkah lakunya mencari orang lain.

Refleksi juga menyiratkan pengetahuan diri dalam diri, kesedaran tentang keunikan seseorang, mencari tujuan, berusaha untuk menentukan nilai seseorang untuk dunia. Ini adalah mekanisme pembentukan keperibadian penting yang menentukan corak tingkah laku. Ini mempengaruhi persepsi, reaksi terhadap kejadian di sekitar, pembuatan keputusan dan aspek individu lain dari tingkah laku manusia..

Bagaimana refleksi nyata?

Refleksi membantu seseorang memahami bagaimana penampilannya dari luar, oleh itu ia merupakan salah satu mekanisme pengembangan peribadi yang paling penting. Di bawah pengaruhnya, seseorang terlibat dalam introspeksi, membentuk tabiat yang diinginkan, belajar untuk lebih memahami hubungan antara tindakannya dan peristiwa yang mengikutinya. Ini memastikan pengembangan salah satu komponen terpenting dari kecerdasan kita - kemampuan untuk meramalkan akibat tindakan kita sendiri..

Dengan mempengaruhi persepsi kita, refleksi melakukan fungsi seperti:

  • menyingkirkan pemikiran yang merosakkan dan hanya tidak diingini;
  • pembentukan pemikiran logik;
  • meningkatkan kawalan terhadap pemikiran dan tindakan anda sendiri;
  • memahami kelebihan dan kekurangan anda sendiri;
  • perkembangan kritikan diri;
  • pembentukan keupayaan untuk melihat hubungan antara tindakan dan akibat;
  • merancang latihan;
  • mencari jalan keluar untuk masalah yang kompleks;
  • mencari bakat dan kebolehan yang terpendam.

Semua perkara ini positif, tetapi refleksi tidak selalu bermanfaat. Berfikir secara berlebihan tentang kesalahan seseorang membuat seseorang membuang banyak tenaga emosi, dan ini bukan akibat terburuk dari refleksi diri. Oleh itu, adalah mustahak untuk belajar merenung secara sederhana dan sedar, tanpa merosakkan jiwa anda sendiri..

Untuk apa refleksi??

Mencuba untuk menentukan apa itu refleksi, para saintis sampai pada kesimpulan bahawa fungsinya yang paling penting adalah pengetahuan diri. Dengan menghubungi dunia luar, memerhatikan reaksi orang terhadap tindakan mereka sendiri dan membandingkan tingkah laku mereka dengan tingkah lakunya, seseorang membentuk sekumpulan syarat untuk dirinya sendiri - semacam peraturan yang ingin dipatuhi olehnya.

Refleksi diperlukan untuk mengumpulkan pengalaman hidup dan bertindak balas terhadap peristiwa luaran bukan secara afektif, tetapi secara seimbang dan sengaja. Seseorang sentiasa memantau mood dan kesejahteraannya, sambil mengesan penampilan emosi tertentu, berurusan dengan mereka dan secara sedar memilih pilihan respons yang paling tepat.

Dalam beberapa keadaan, seseorang harus pergi ke psikoterapi untuk memahami bagaimana perasaan tertentu terbentuk dalam dirinya. Keupayaan untuk merenung yang dikembangkan memungkinkan untuk memahami perkara seperti itu sendiri. Ini sangat meningkatkan pemahaman hubungan sebab dan akibat dan hubungan masa. Bagi kebanyakan orang, pemahaman ini ditentukan oleh emosi, jadi ia sering kali salah..

Seseorang yang mempunyai kemampuan refleksi yang maju dapat menarik pengetahuan dari semua peristiwa yang berlaku. Dia belajar untuk lebih memahami dunia dalamannya sendiri, menemui ciri-ciri baru wataknya, menemui bakat, kebolehan dan kecenderungan tersembunyi.

Tetapi kadang-kadang introspeksi boleh menyebabkan emosi negatif yang keras. Sekiranya seseorang melihat kesalahannya sendiri dengan terlalu menyakitkan, refleksi dapat memprovokasi perkembangan kompleks dan masalah lain dengan keadaan mental. Dalam kes ini, disarankan untuk menghubungi psikoterapis yang akan membantu mengawal refleksi dan menyingkirkan manifestasi negatifnya..

Bentuk dan jenis pantulan

Seperti yang telah kita ketahui, refleksi adalah proses yang kompleks yang dapat menyebabkan perkembangan dan kehancuran keperibadian. Untuk lebih memahami mengapa ini berlaku, marilah kita mempertimbangkan bentuk refleksi utama yang dikenal pasti oleh psikologi. Terdapat beberapa pendekatan untuk klasifikasi.

Mengikut jenis pengaruh pada keperibadian, dua jenis refleksi dibezakan:

  1. Introspeksi yang membina. Bentuk refleksi ini dapat membantu memahami dunia dalaman seseorang dengan lebih baik, memperbaiki tingkah laku, mengelakkan kesilapan berulang dan menemui kebolehan baru dalam diri.
  2. Introspeksi yang merosakkan. Bentuk refleksi ini sering disebut "pemeriksaan diri", menyiratkan pengalaman yang tidak bermakna kerana kesalahan lama. Seseorang terpaku pada masalah, terus meningkatkan rasa bersalah dalam dirinya, merasa tidak berdaya dan putus asa.

Pada masa peristiwa ditafsirkan, terdapat 3 jenis refleksi:

  1. Situasi. Analisis masalah semasa.
  2. Retrospektif. Memahami peristiwa dari masa lalu.
  3. Menjanjikan. Merancang tindakan, menilai kemungkinan kejayaan dan menjangkakan kemungkinan kesilapan.

Bergantung pada objek yang sedang difahami, terdapat 4 jenis pantulan:

  1. Refleksi diri. Pemahaman tentang dunia dalaman, pengalaman dan emosi anda sendiri.
  2. Komunikatif. Analisis interaksi dengan orang di sekitar.
  3. Sanogenik. Merenungkan emosi anda sendiri untuk mengendalikannya untuk mengurangkan penderitaan mental yang tidak perlu.
  4. Intelektual. Dengan pertimbangan pengetahuan sedia ada dan perlu, cari peluang untuk aplikasi praktikal mereka.

Dengan memahami apa itu refleksi dan bagaimana ia berfungsi, anda dapat belajar bagaimana menguruskan pelbagai bentuknya. Gabungan dan gabungan bentuk yang betul ini membolehkan anda mencapai hasil terbaik dalam pengetahuan diri. Penting untuk dipertimbangkan bahawa untuk situasi yang berbeza, anda perlu menggunakan kombinasi yang berbeza..

Cara menggunakan refleksi dengan menguntungkan?

Apa-apa kemahiran berkembang dengan berkesan hanya dengan penggunaan biasa. Untuk mengembangkan refleksi, anda perlu mempraktikkannya secara berkala. Terdapat beberapa latihan yang membolehkan anda melakukan ini secara sedar:

1. Menyedari perasaan sebenarnya. Ini adalah kebiasaan yang baik untuk berlatih setiap kali persekitaran berubah. Rasa seperti keadaan emosi anda telah berubah? Dengarkan perasaan anda, cuba fahami apa yang anda rasakan pada masa ini, apa yang mengganggu anda. Cukup banyak perkara yang tidak dapat dijumpai.

2. Soroti situasi di mana anda bertindak balas dengan sangat menyakitkan. Memahami peristiwa mana yang mencetuskan tindak balas emosi yang kuat dapat membantu anda mengenal pasti kawasan masalah dan menargetkannya dengan cara yang disasarkan..

3. Belajar untuk berhenti menggali diri dengan sengaja. Dalam kebanyakan kes, penggalian diri tidak bermanfaat, tetapi hanya memburukkan mood dan mengurangkan produktiviti. Nasib baik, proses ini dapat dikendalikan dengan sengaja. Cukup beritahu diri anda bahawa anda akan memikirkannya kemudian, tetapi sekarang anda perlu sibuk..

4. Jangan berusaha untuk mengawal segala-galanya. Mustahil untuk mengawal segalanya, beberapa perkara adalah lebih baik untuk diserahkan kepada peluang. Benarkan kejutan dan kejutan berlaku secara berkala dan fokus mengawal aspek kehidupan yang paling penting..

5. Pada waktu malam, renungkan hari anda. Ini adalah tabiat sihat yang diamalkan oleh banyak orang yang berjaya. Fikirkanlah apa yang luar biasa pada hari ini, perkara berguna apa yang dilakukan dan kesalahan yang telah dibuat..

6. Fikirkan dengan teliti tentang semua perkara yang menarik minat anda. Pilih item yang menarik minat anda dan fikirkan sifatnya. Minat akan menjadikan proses ini mudah dan menyeronokkan, sambil mengembangkan kemahiran analisis mendalam..

Kesimpulannya

Refleksi adalah keupayaan yang ada pada manusia tetapi tidak ada pada haiwan. Ini adalah mekanisme peningkatan diri yang paling penting yang membolehkan kita menilai tingkah laku kita sendiri dari luar. Tetapi tidak semua bentuk refleksi bermanfaat. Sekiranya seseorang bereaksi terlalu menyakitkan terhadap peristiwa tertentu, refleksi berubah menjadi pemeriksaan diri - proses yang merosakkan yang membakar tenaga emosi dan menyebabkan bahaya serius kepada kesihatan mental. Nasib baik, anda boleh belajar untuk membuat refleksi dengan betul. Dan latihan sederhana yang telah kita pertimbangkan hari ini akan membantu dengan ini..

Organisasi aktiviti reflektif pelajar. Teknik refleksif

PEMBANGUNAN REFLEKIA DI SEKOLAH MUDA UMUR

Refleksi sebagai fenomena psikologi

Setiap orang sekurang-kurangnya sekali dalam hidupnya bertanya kepada dirinya sendiri: Siapa saya ?, Apa saya ?, Apakah makna kewujudan saya, hidup saya? Soalan-soalan ini sangat mengagumkan dan menunjukkan bahawa seseorang mempunyai keperluan untuk pengetahuan diri. Apa itu pengetahuan diri?

Pengetahuan diri adalah proses mengenal diri, potensi dan intelektual seseorang, sifat watak. Pengetahuan diri mempunyai mekanisme tersendiri: pengenalan dan refleksi. Identifikasi memungkinkan untuk mengenal pasti dengan sesuatu, dan sebaliknya, refleksi, untuk menjauh dari subjek analisis, untuk melihat keseluruhan proses seolah-olah dari luar.

Refleksi (dari Lat. Reflexio - berpusing ke belakang, refleksi) - berfikir penuh keraguan, percanggahan; analisis keadaan mental mereka sendiri [2, hlm. 35].

Kita berhutang dengan munculnya konsep ini kepada falsafah.

Dalam konteks masalah falsafah, refleksi biasanya ditafsirkan sebagai:

1) kemampuan akal dan berfikir untuk menangani dirinya sendiri;

2) analisis pengetahuan untuk memperoleh pengetahuan baru;

3) pemerhatian diri terhadap keadaan minda dan jiwa;

4) tindakan penyelidikan yang bertujuan berdasarkan pelaksanaannya sendiri.

Ahli falsafah Inggeris abad ke-17 J. Locke (1632 - 1704) pertama kali menggunakan konsep "refleksi", yang menyiratkan suatu proses (dan juga pengalaman), yang menyebabkan pengumpulan dan penerimaan idea baru terjadi. Refleksi adalah salah satu sumber kognisi, dan pemikiran itu sendiri menjadi subjek kognisi, iaitu pemikiran diselaraskan untuk renungan.

R. Descartes (1596 - 1650) mengenal pasti refleksi dengan kemampuan seseorang individu untuk memusatkan perhatian pada isi pemikirannya, mengasingkan dirinya dari segala luaran, badan.

Menurut ahli falsafah Jerman I. Kant (1724 - 1804), refleksi menentang pasif, ia memainkan peranan sebagai pemusnah skema pemikiran. Dia menganggap refleksi bukan dalam pemahaman individu, tetapi dalam pemahaman kolektif, menyiratkan bahawa tidak selalu melibatkan perbandingan [2, hal.36].

Refleksi - berpusing ke belakang, i.e. kemampuan seseorang untuk berulang kali merujuk pada permulaan tindakan, pemikirannya, kemampuan untuk berdiri dalam kedudukan pemerhati luar, untuk merenungkan apa yang anda lakukan, bagaimana anda tahu, termasuk diri anda [5, hlm.201]. Tetapi ini bukan hanya pengetahuan atau pemahaman subjek tentang dirinya, tetapi juga mencari tahu bagaimana orang lain mengenali dan memahami dirinya, sifat keperibadiannya, reaksi emosi dan perwakilan kognitif. Apabila kandungan representasi ini menjadi subjek aktiviti bersama, bentuk refleksi khas berkembang - hubungan reflektif subjek.

Refleksi sebagai mekanisme terbentuk lebih lewat daripada pengenalan. Sekiranya kanak-kanak menunjukkan kemampuan untuk mengenal pasti sejak usia dini, maka bayangan refleksi hanya muncul di prasekolah, dan sebagai neoplasma keperibadian, ia berkembang pada anak sekolah yang lebih muda. Refleksi membantu menjauh, mengambil pelbagai posisi, yang memungkinkan untuk melakukan introspeksi mendalam dan lengkap. Pada usia sekolah rendah, kemampuan untuk mencerminkan ketinggalan, hanya asas awalnya yang berkembang. Menjelang akhir usia sekolah rendah, kemampuan untuk merenung telah ditambahkan, yang secara signifikan memperluas kemungkinan pengetahuan diri dan mempersiapkan landasan untuk penemuan baru tentang dirinya, dunia dalaman seseorang pada masa remaja.

Refleksi bukan hanya pengetahuan diri. Ini merangkumi proses seperti memahami dan menghargai yang lain. Dengan bantuan refleksi, hubungan kesadaran, nilai, pendapat dengan nilai, pendapat, hubungan orang lain, kumpulan, dan masyarakat dapat dicapai. Untuk memberikan analisis terhadap sesuatu bermaksud mengalami, melewati dunia dalaman anda, untuk menilai [6, hlm. 291].

Dunia refleksi adalah pelbagai, kaya dan individu untuk setiap orang. Ini adalah kemampuan untuk merenung yang membolehkan seseorang membentuk gambar dan makna kehidupan, tindakan, dan menyekat yang tidak berkesan. Ciri refleksi yang paling penting adalah kemampuan mereka untuk menguruskan aktiviti mereka sendiri sesuai dengan nilai dan makna peribadi, untuk membentuk dan beralih ke mekanisme baru sehubungan dengan keadaan, tujuan, tugas aktiviti yang berubah. Refleksi memberikan pemahaman tentang masa lalu dan jangkaan masa depan.

Secara tradisional dalam psikologi, mereka membezakan beberapa jenis pantulan:

· Komunikatif - objektifnya adalah idea tentang dunia dalaman orang lain dan sebab-sebab tindakannya. Di sini, refleksi bertindak sebagai mekanisme untuk mengenali orang lain.

Peribadi - objek kognisi adalah keperibadian yang menyedari itu sendiri, sifat dan sifatnya, ciri-ciri tingkah laku, sistem hubungan dengan orang lain.

Intelektual - memanifestasikan dirinya dalam proses menyelesaikan pelbagai jenis masalah, dalam kemampuan menganalisis pelbagai cara penyelesaian, mencari yang lebih rasional, berulang kali kembali ke keadaan masalah.

· Koperasi - mewakili pemikiran semula pengetahuan mengenai struktur dan organisasi interaksi kolektif [13, hlm. 26].

Terdapat yang berikut bentuk refleksi atas beberapa alasan:

v Pertama sekali, pantulan aktiviti subjek itu dipertimbangkan dalam tiga bentuk utama, bergantung pada fungsi yang dilakukannya dalam masa:

ü refleksi situasi bertindak dalam bentuk "motivasi" dan "penilaian kendiri" dan memastikan penglibatan langsung subjek dalam situasi, pemahaman unsur-unsurnya, analisis apa yang sedang berlaku pada masa ini;

ü refleksi retrospektif berfungsi untuk menganalisis dan menilai aktiviti, peristiwa yang telah selesai;

ü refleksi perspektif merangkumi memikirkan aktiviti yang akan datang, memahami kemajuan aktiviti, merancang, memilih kaedah yang paling berkesan yang dirancang untuk masa depan;

v Kedua, subjek aktiviti diwakili oleh individu dan kumpulan yang terpisah (I.S.Ladenko):

ü refleksi pembetulan bertindak sebagai kaedah untuk menyesuaikan kaedah yang dipilih dengan keadaan tertentu;

ü dengan kaedah refleksi selektif, pilihan utama, dua atau lebih cara penyelesaian masalah dibuat;

ü dengan bantuan refleksi pelengkap, kaedah yang dipilih menjadi rumit dengan menambahkan elemen baru padanya (bentuk intrasubjektif);

ü refleksi koperasi memastikan penyatuan dua atau lebih mata pelajaran untuk mencapai tujuan bersama;

ü refleksi persaingan berfungsi sebagai organisasi diri subjek dalam keadaan persaingan atau persaingan mereka;

ü penentangan refleksi bertindak sebagai alat perjuangan antara dua atau lebih subjek untuk mendominasi atau menaklukkan sesuatu (bentuk intersubjektif) [2, hlm. 38].

Pertimbangkan refleksi sebagai mekanisme pengetahuan diri. Sekiranya kita cuba mengenal pasti urutan mekanisme refleksif, maka akan ada enam tahap seperti itu:

1. Kesimpulan refleksif - dilakukan apabila mustahil untuk mengenali orang lain dan diri sendiri dengan kaedah dan kaedah lain.

2. Intentionality - fokus pada objek pantulan, menonjolkannya di antara objek lain.

3. Pengkategorian primer - pilihan kaedah utama di mana refleksi dijalankan.

4. Pembinaan sistem cara refleksif - sarana utama yang dipilih digabungkan menjadi sistem tertentu, yang memungkinkan untuk memeriksa analisis reflektif dengan lebih sengaja dan munasabah.

5. Skemaisasi kandungan reflektif - dilakukan melalui penggunaan cara tanda yang berbeza: gambar, simbol, skema, struktur linguistik.

6. Objektif penerangan reflektif - penilaian dan perbincangan hasilnya; sekiranya hasilnya tidak memuaskan, proses refleksi bermula semula.

Pertimbangkan tindakan mekanisme refleksif dari sudut pengetahuan diri dalam proses mengenal pasti diri dengan orang lain dan dengan diri sendiri. Mengenal dengan orang lain, seseorang menonjolkan sifat keperibadiannya, cara tingkah laku, ciri hubungan dan komunikasi. Selanjutnya, semua ini mengalami analisis refleksif, di mana alasan adanya kualiti atau tindakan yang dilakukan dinyatakan, penilaian mereka dilakukan, maka ada proses pemindahan ciri-ciri ini kepada diri sendiri dan perbandingan dilakukan. Akibatnya, kedua-dua ciri peribadi yang lain dan sifat dan sifat keperibadian mereka sendiri lebih difahami..

Varian yang sedikit berbeza juga mungkin. Mengenal diri dengan orang lain, orang itu mulai memandang dirinya seolah-olah melalui matanya, akhirnya memperlihatkan perbezaan antara pandangannya tentang dirinya dan pandangannya sendiri, yang juga menyumbang kepada pendalaman pengetahuan diri. Ini memungkinkan untuk membentuk pandangan diri anda yang lebih memadai dan holistik..

Oleh itu, kami mengkaji operasi dua mekanisme pengetahuan diri yang saling berkaitan. Pengenalpastian memungkinkan untuk menjadi seperti yang dapat diketahui oleh orang lain dan diri sendiri, refleksi - seolah-olah menjauh dan menganalisis yang dapat diketahui dari kedudukan yang berbeza, dengan terjalinnya hubungan sebab-akibat [5]. Refleksi membolehkan anda mengatasi kekurangan yang ada pada pengenalan diri, untuk menjadikan proses pengetahuan diri lebih bermatlamat dan sedar [8].

Terdapat banyak definisi refleksi. Tetapi apa yang umum dalam semua definisi ialah refleksi adalah kemampuan seseorang untuk melihat dirinya dari luar, menganalisis tindakan dan perbuatannya, dan, jika perlu, membina semula mereka dengan cara yang baru [11].

Organisasi aktiviti reflektif pelajar. Teknik refleksif

Organisasi aktiviti pendidikan pelajar dikaitkan dengan organisasi syarat untuk belajar sendiri, pendidikan diri, dan perkembangan diri. Asas penting dari proses ini adalah kemampuan seseorang untuk pengetahuan diri, iaitu refleksi. Keupayaan ini menentukan proses pemikiran seperti itu dan mempengaruhi kemampuan seseorang untuk menetapkan tujuan, kemampuan untuk berhenti dan melihat keadaan dari sisi lain, untuk mengenal pasti dan menyatakan pemikiran dan perasaan subjektif dalam bentuk linguistik.

Dalam proses pembelajaran awal, refleksi biasanya dipilih sebagai tahap akhir pelajaran, penyelesaian tugas tertentu (masalah) - analisis dan penilaian kritis terhadap pekerjaan yang dilakukan. Namun, refleksi sebagai proses pemikiran menemukan ekspresinya dalam proses menimbulkan masalah, dan pada tahap menentukan hipotesis, dan dalam merumuskan kesimpulan akhir, yang terutama merujuk pada tugas-tugas yang bersifat pencarian (bermasalah). Kekurangan penyelesaian siap pakai, pelajar mengembangkan skema awal untuk menganalisis masalah, menggunakan pelbagai jenis hipotesis dan andaian, memahami secara reflektif idea-idea yang timbul. Akhirnya, pelajar tidak hanya menilai keberkesanan tindakannya, tetapi juga secara reflektif memahami kriteria di mana dia menilai hasil pencapaian pendidikannya..

Proses refleksi tidak sepenuhnya diturunkan kepada pemahaman pelajar mengenai aktiviti pendidikan melalui prisma hasilnya. Sebaliknya, keutamaan diberikan kepada prasyarat proses.

Semasa mengajar, refleksi diaktifkan dalam pelbagai aktiviti peserta dalam proses pedagogi. Atas dasar ini, penyelidik mengenal pasti jenisnya: intelektual, peribadi, koperatif, komunikatif [hlm. 1.1.].

Aktiviti reflektif pelajar disusun mengikut jenis refleksi.

Untuk mengaktifkan jenis refleksi dalam amalan pendidikan, kaedah refleksi seperti itu digunakan sebagai ungkapan keyakinan, andaian, keraguan, pertanyaan. Dalam kes ini, syarat utama untuk mengaktifkan refleksi adalah penciptaan pelajar pemasangan memerhatikan dan menganalisis pengetahuan, tingkah laku dan pemahaman seseorang terhadap tingkah laku ini oleh orang lain.

Keteraturan psikologi pembentukan motivasi positif pada murid sekolah untuk aktiviti refleksif dalam proses pendidikan adalah bahawa nilai pengetahuan dapat diterima oleh mereka hanya melalui pengalaman. Pengetahuan tidak boleh menjadi penting secara peribadi di luar pengalaman dan di luar "kehidupan" pelajar mereka. Transformasi matlamat guru (motivasi positif untuk aktiviti refleksif) menjadi motivasi aktiviti pelajar (keperluan untuk pengetahuan diri dan memikirkan semula diri sendiri sebagai subjek aktiviti pendidikan) adalah proses yang panjang dan tidak mudah, prasyarat yang merupakan jangka masa pengumpulan emosi positif dalam proses aktiviti pendidikan. Hasilnya adalah memasukkan motif baru (keperluan untuk refleksi) ke dalam sistem motif aktiviti pendidikan dan kognitif yang sudah ada (rasa ingin tahu, motif kognitif yang stabil, penegasan diri, dll.).

Kemahiran reflektif bersifat universal, memiliki hak milik untuk memindahkan ke pelbagai bidang pengetahuan dan jenis aktiviti, memastikan pencapaian matlamat yang ditetapkan dalam perubahan (kompleks dan tidak pasti) keadaannya, dikelompokkan sesuai dengan jenis refleksi dan jenis aktiviti tertentu (pendidikan, profesional, permainan, dll.) ).

Hasil pengembangan kemahiran reflektif pelajar adalah pembentukan kemahiran belajar, dinyatakan dalam sifat keperibadian tertentu (kebebasan, tanggungjawab, dll.) [13, hlm. 26].

Teknik refleksif - bertindak sebagai kaedah melaksanakan kaedah didaktik reflektif dalam proses pendidikan, yang menyumbang kepada pembentukan kemahiran refleksif pada pelajar berdasarkan penyertaan mata pelajaran proses pendidikan dalam interaksi mengikut skema komunikasi yang kompleks dalam pelbagai jenis aktiviti (kognitif, pencarian masalah, evaluatif, penilaian diri, kreatif), (Lampiran 2).

Kaedah didaktik reflektif adalah cara strategik organisasi logik dan prosedural pemikiran manusia berdasarkan interaksi pembelajaran subjek mengikut skema komunikasi yang kompleks.

Teknik reflektif, memberikan tahap perkembangan intelektual dan peribadi pelajar yang tinggi, mempunyai sejumlah ciri dalaman dan luaran yang terdapat dalam satu bentuk atau bentuk yang lain dalam aktiviti pedagogi sesuai dengan tujuan, kaedah pelaksanaan kaedah dan sifat interaksi subjek proses pedagogi.

Tanda luaran teknik reflektif:

§ kepastian tahap dan algoritma pelaksanaannya;

§ sistem soalan, situasi, tugas yang bermasalah yang bertujuan untuk menjelaskan, memahami, memahami, menilai dan menilai sendiri bahan yang sedang dikaji;

§ sifat tahap permasalahan situasi pendidikan (tugas) yang termasuk dalam metodologi;

§ menetapkan penilaian pilihan penyelesaian terhadap situasi pembelajaran oleh pelajar;

§ ketersediaan arahan yang membolehkan guru merangsang dan mendorong percubaan pelajar untuk menyampaikan penilaian (penyelesaian) situasi (masalah) secara samar-samar (multidimensi);

§ peranan utama guru adalah penyelenggara dan pengurus proses pedagogi melaksanakan metodologi.

Tanda dalaman teknik refleksif:

· Orientasi pembetulan-peribadi dan diagnostik;

· Fokus pada pengembangan motivasi dalaman pelajar;

· Bergantung pada potensi pendidikan, pengalaman hidup dan perkembangan pelajar yang ada;

· Persembahan hipotesis hasil kualitatif menggunakan teknik;

· Kemungkinan formalisasi sepenuhnya mengenai situasi masalah;

Kedudukan guru - fasilitator (dari fasilitator Bahasa Inggeris - pengantara).

Kaedah reflektif dengan cara organisasi dan pelaksanaan dapat ditunjukkan dalam bentuk gambar rajah (Lampiran 1).

Pematuhan terhadap peraturan penggunaan teknik refleksif menyumbang kepada pencapaian hasil tertentu - memperoleh maklumat objektif mengikut kriteria (soalan atau pernyataan) yang ditentukan oleh guru dan, sebagai hasilnya, pembentukan harga diri yang mencukupi pada pelajar yang lebih muda.

Peraturan 1. Hasil penerapan teknik reflektif tidak pernah ditafsirkan sebagai betul dan salah.

Peraturan 2 Setiap peserta dalam interaksi secara bebas memilih penilaian kegiatannya sendiri, aktiviti peserta lain dalam interaksi, menentukan tahap kejelasan pernyataannya, dan lain-lain (ketika menggunakan teknik refleksif verbal).

Peraturan 3: Penggunaan teknik reflektif membolehkan pelajar merakam hasil pemerhatian diri dan analisis kendiri pengetahuan, tingkah laku dan pemahaman tingkah laku mereka sendiri oleh orang lain.

Peraturan 4: Penggunaan teknik bukan lisan membolehkan anda mengekalkan kerahsiaan pernyataan peserta interaksi.

Peraturan 5. Gabungan pelbagai jenis teknik yang munasabah menyumbang kepada pembentukan harga diri yang mencukupi dalam diri pelajar [13, hlm. 27].

Kajian psikologi dan pedagogi mengenai proses refleksi telah menunjukkan dengan jelas bahawa kematangan fisiologi keperibadian yang sedang berkembang bukanlah suatu keadaan yang menentukan untuk munculnya refleksi. Keadaan ini adalah persekolahan yang teratur. Menurut LS Vygotsky, refleksi dalam operasi dan unit pemikiran verbal dihasilkan tepat oleh pendidikan sekolah, dan operasi mental yang memerlukan refleksi dapat dilakukan hanya dalam konsep sedar. Pentingnya membangun dan meningkatkan tahap refleksi pada anak sekolah tidak diragukan lagi, kerana pada dirinya bergantung kepada kemampuan merancang, mengatur dan mengawal pemikiran mereka..

Tahap perkembangan refleksi berkorelasi dengan tahap perkembangan harga diri orang, intinya yang ditentukan oleh proses refleksif yang memastikan pembentukannya keupayaan untuk menilai secara berlebihan, penghormatan diri dalaman individu, generasi penilaian kendiri asasnya untuknya.

Dalam mengatur aktiviti reflektif pelajar, aktiviti guru sangat penting, termasuk. dan reflektif. Dalam konteks cara refleksi yang ditunjukkan (ekspresi keyakinan, andaian, keraguan, pertanyaan), perhatian khusus harus diberikan kepada merumuskan soalan, kerana hasil aktiviti reflektif pelajar bergantung pada keadaan mereka. Oleh itu peraturan untuk menerapkan teknik reflektif harus ditambah peraturan perkataan.

Peraturan 6. Soalannya harus laconic; kata-kata soalan harus sesuai dengan kemungkinan berkaitan dengan usia mengenai persepsi dan pemahamannya oleh pelajar [14, hlm. 17].

Dalam proses menerapkan teknik refleksif, peserta dalam interaksi (pelajar dan guru) tidak hanya bereksperimen dengan tingkah laku mereka sendiri dan orang lain, tetapi juga menjelaskan sendiri dan bagaimana mereka melakukannya. Mereka berkelakuan dengan cara tertentu dan menerima "maklum balas" baik melalui kesedaran mereka sendiri dan melalui maklumat dari orang lain. Dalam situasi pembelajaran yang sama, peserta melihat akibat dari tindakan dan tingkah laku mereka secara berbeza.

Kualiti maklum balas yang penting adalah bahawa dalam situasi pembelajaran tradisional, dinyatakan dalam bentuk penilaian atau konsep "betul - salah". Dengan teknik refleksif, maklum balas tidak hanya cepat - tetapi secara semula jadi. Peserta memerhatikan aktiviti, memperhatikan perasaan dan fikiran mereka, dan mendengar bagaimana pelajar bertindak balas terhadap tingkah laku mereka. Pada masa yang sama, pada masa akan datang, setiap orang dapat memperbaiki tingkah laku mereka sendiri, dengan mengambil kira reaksi ahli kumpulan yang lain. Pelajar menjadi kurang bergantung pada kewibawaan guru (guru).

Oleh itu, pelajar dapat melihat dari perasaannya sendiri sama ada dia menyukainya, apa yang dia lakukan, atau lebih baik jika dia berkelakuan berbeza. Dalam kes ini, kita tidak hanya membincangkan hasil yang betul atau salah, tetapi juga mengenai reaksi emosi yang dibezakan dengan betul [15, hlm. sembilan].

Tarikh ditambahkan: 2018-08-06; pandangan: 878;

Aktiviti reflektif pelajar sebagai syarat dan hasil pembentukan tindakan pendidikan sejagat.

Refleksi adalah prasyarat untuk mewujudkan persekitaran yang berkembang dalam pelajaran bahasa Inggeris moden. Artikel ini membincangkan konsep, fungsi, objek refleksi, klasifikasi dan kaedah asas untuk mengatur refleksi.

"Aktiviti reflektif pelajar sebagai syarat dan hasil pembentukan tindakan pendidikan sejagat"

Prasyarat untuk mewujudkan persekitaran yang berkembang dalam pelajaran adalah tahap refleksi.

Refleksi - memikirkan keadaan dalaman anda, introspeksi. (Ozhegov S.I., Shvedova N.Yu. Kamus Penerangan Bahasa Rusia)

Refleksi adalah refleksi yang penuh dengan keraguan, percanggahan; analisis keadaan mental anda sendiri. (Kamus Moden Perkataan Asing)

Dalam pedagogi moden, refleksi difahami sebagai analisis diri terhadap aktiviti dan hasilnya..

Refleksi membantu pelajar merumuskan hasil yang diperoleh, mentakrifkan semula tujuan kerja selanjutnya, dan menyesuaikan jalan pendidikan mereka

Refleksi berkait rapat dengan penetapan matlamat. Penetapan oleh pelajar mengenai tujuan pendidikan mereka mengandaikan pemenuhan dan refleksi seterusnya - kesedaran tentang cara untuk mencapai matlamat. Refleksi dalam kes ini bukan hanya hasilnya, tetapi juga titik permulaan untuk aktiviti pendidikan baru dan penetapan tujuan.

Fungsi refleksi dalam proses pedagogi merangkumi:

  • fungsi diagnostik - mengenal pasti tahap interaksi antara peserta dalam proses pedagogi, tahap keberkesanan interaksi ini, alat pedagogi individu;
  • reka bentuk - melibatkan pemodelan, reka bentuk aktiviti yang akan datang, interaksi, penetapan matlamat dalam aktiviti;
  • organisasi - mengenal pasti cara dan cara mengatur aktiviti dan interaksi produktif;
  • komunikatif - refleksi sebagai syarat komunikasi yang produktif antara guru dan murid;
  • pembuatan makna - pembentukan dalam fikiran para peserta proses pedagogi makna aktiviti mereka sendiri, makna interaksi;
  • motivasi - menentukan fokus dan sasaran aktiviti;
  • pembetulan - mendorong peserta dalam proses pedagogi untuk menyesuaikan aktiviti mereka, interaksi berterusan.

Refleksi menyumbang kepada pengembangan tiga sifat penting manusia yang akan dia perlukan pada abad ke-21 agar tidak merasa seperti orang buangan.

  • Kemerdekaan. Bukan guru yang bertanggungjawab terhadap pelajar, tetapi pelajar, menganalisis, menyedari kemampuannya, membuat pilihan sendiri, menentukan ukuran aktiviti dan tanggungjawab dalam aktivitinya.
  • Perusahaan. Pelajar menyedari apa yang boleh dia lakukan di sini dan sekarang untuk menjadi lebih baik. Sekiranya berlaku kesalahan atau kegagalan, dia tidak putus asa, tetapi menilai keadaan dan, berdasarkan keadaan baru, menetapkan tujuan dan tugas baru untuk dirinya sendiri dan berjaya menyelesaikannya..
  • Daya Saing. Tahu bagaimana melakukan sesuatu yang lebih baik daripada yang lain, bertindak dengan lebih berkesan dalam apa jua keadaan.

Refleksi dapat dilakukan tidak hanya pada akhir pelajaran, seperti yang biasa dipercaya, tetapi juga pada tahap apa pun. Refleksi bertujuan untuk merealisasikan jalan yang dilalui, untuk mengumpulkan ke dalam piggy bank biasa yang diperhatikan, difahami oleh semua orang. Tujuannya bukan hanya untuk meninggalkan pelajaran dengan hasil yang tetap, tetapi untuk membina rantai semantik, membandingkan kaedah dan kaedah yang digunakan oleh orang lain dengan kaedah mereka sendiri. Refleksi dapat dilakukan menurut hasil tidak hanya setahun, tetapi juga jangka waktu lain: kajian topik, suku akademik, setahun, dll..

Salah satu masalah utama yang harus dihadapi seseorang ketika memperkenalkan elemen refleksi ke dalam proses pendidikan adalah bahawa pelajar sering tidak merasa perlu untuk mengetahui perkembangan atau kenaikan mereka, tidak mengetahui sebab-sebab masalah atau hasilnya, merasa sukar untuk mengatakan apa sebenarnya yang berlaku dalam diri mereka aktiviti. Oleh itu, adalah perlu untuk memulakan pengajaran refleksi sejak usia sekolah rendah. Tugas guru adalah untuk mewujudkan keadaan seperti itu kepada pelajar sehingga dia ingin membincangkan pelajaran atau aktivitinya.

Masa yang diperuntukkan untuk aktiviti pendidikan reflektif harus setanding dengan aktiviti subjek dalam bentuk "murni", kerana hanya dalam hal ini adalah mungkin untuk mewujudkan dan merumuskan hasil pendidikan peribadi pelajar.

Refleksi agak subjektif, iaitu untuk subjek pelajaran yang berbeza, makna yang berbeza dari tindakan atau aktiviti yang sama dapat dilihat. Ini adalah penemuan perbezaan dalam pemahaman ini yang merupakan salah satu pendorong refleksi - instrumen pengaruhnya terhadap proses pendidikan, pada koordinasi pemahaman tentang pelbagai mata pelajarannya.

Refleksi pendidikan boleh dikenakan:

  • mood, keadaan emosi, perasaan dan sensasi yang berlaku dalam situasi pendidikan tertentu.
  • aktiviti pelajar, yang memungkinkan untuk memahami cara dan teknik bekerja dengan bahan pendidikan, untuk mencari yang paling rasional.
  • kandungan bahan pendidikan. Jenis refleksi ini digunakan untuk mengenal pasti tahap kesedaran kandungan bahan yang dilalui..

Terdapat banyak bentuk refleksi pendidikan - perbincangan lisan, soal selidik bertulis, gambar atau gambaran grafik perubahan yang berlaku dengan pelajar.

Semasa memilih satu atau jenis refleksi yang lain, perlu mengambil kira tujuan pelajaran, kandungan dan kesukaran bahan pendidikan, kaedah dan kaedah pengajaran, usia dan ciri psikologi pelajar.

Pengelasan refleksi.

  1. Mengikut kandungan:
  • Lisan
  • Tertulis
  1. Tujuan:
  • Refleksi keadaan emosi dan mood
  • Refleksi kandungan bahan pendidikan
  • Refleksi aktiviti
  1. Mengikut fungsi:
  • Refleksi peribadi (rohani, fizikal, deria)
  • Refleksi intelektual
  1. Dengan cara melaksanakan:
  • Borang permohonan
  • Soalan
  • Simbol
  • Jadual
  • Keadaan
  • Gambar
  1. Dengan bentuk aktiviti:
  • Frontal (selektif)
  • Individu
  • Kumpulan
  • Kolektif

Struktur aktiviti refleksif guru dan pelajar adalah pelbagai komponen. Mari kita menganalisis kaedah refleksi mengikut matlamat: refleksi keadaan emosi dan mood, refleksi kandungan bahan pendidikan, refleksi aktiviti.

Refleksi keadaan emosi dan mood. Guru menggunakannya untuk mengetahui betapa selesanya perasaan pelajar dalam pelajaran, apa latar belakang emosi. (UUD Peribadi).

Refleksi kandungan bahan pendidikan. Guru menggunakannya untuk mengetahui bagaimana pelajar memahami isi kandungan kajian. (UUD Kognitif).

Refleksi aktiviti. Menganalisis aktiviti mereka, pelajar membuat kesimpulan berikut: proses kerja tidak kurang penting daripada hasilnya, dan ia dibina berdasarkan logik aktiviti. Sekiranya berlaku kegagalan, pelajar dapat melihat tahap mana yang tidak mereka selesaikan dan apa yang perlu diberi perhatian pada waktu berikutnya. ECD peribadi, ECD kognitif, ECD peraturan (melaksanakan peraturan diri dan kawalan kendiri; menilai kebenaran tugas pendidikan; bersama dengan guru dan rakan sekelas untuk menilai aktiviti dalam pelajaran)

Kaedah untuk mengatur refleksi dalam pelajaran

Refleksi mood dan keadaan emosi

  1. "Smilies. »Pilihan paling mudah: menunjukkan kad dengan tiga wajah: ceria, sedih, berkecuali.
  2. Menggunakan gambar yang berbeza:

"Sejambak suasana". Pada awal pelajaran, pelajar diberi bunga kertas: merah dan biru. Terdapat pasu di papan. Pada akhir pelajaran, guru mengatakan: "Sekiranya anda menyukai pelajaran dan anda mempelajari sesuatu yang baru, kemudian pasangkan bunga merah ke dalam pasu, jika anda tidak menyukainya, yang berwarna biru.".

"Pohon perasaan". Sekiranya saya merasa baik, selesa, maka saya menggantungkan epal merah di pokok, jika tidak, epal hijau.

  1. Reka bentuk emosi dan seni.

Pelajar ditawarkan dua gambar pemandangan. Satu gambar dipenuhi dengan suasana sedih, sedih, yang lain - gembira, ceria. Murid memilih lukisan yang sesuai dengan suasana hati mereka.

  1. Penilaian keadaan emosi mereka: pelajar menjawab soalan "Emosi apa yang anda rasakan?"

Refleksi aktiviti

  1. Refleksi, dibina berdasarkan prinsip ayat yang belum selesai.

Pada akhir sesi latihan, pelajar diminta untuk menyelesaikan ayat berikut secara lisan atau bertulis.

  • Hari ini saya telah mengetahui tentang...
  • Saya akan memuji diri saya kerana...
  • Yang paling saya suka...
  • Sekarang saya mahu...
  • Hari ini saya dapat...
  • Sukar untuk…
  • Sekarang saya boleh...
  • Saya terkejut apabila mengetahui...

"Komunikasi kami dalam pelajaran adalah....

Sebagai pilihan, pelajar sekolah ditawarkan soal selidik kecil, isi kandungannya dapat diubah, ditambah bergantung pada elemen pelajaran mana yang diberi perhatian khusus. Anda boleh meminta pelajar membantah jawapan mereka..

memuaskan / tidak memuaskan saya

tidak penat / penat

jelas / tidak jelas

berguna / tidak berguna

menarik / tidak menarik

menarik / tidak menarik

  1. Refleksi "Terima kasih..." Terima kasih.

Pada akhir pelajaran, guru menjemput setiap pelajar untuk memilih salah satu daripada lelaki yang ingin mereka ucapkan terima kasih atas kerjasama mereka dan menerangkan dengan tepat bagaimana kerjasama ini terserlah. Guru harus dikeluarkan dari pengundi. Ucapan terima kasih guru adalah yang terakhir.

  1. Refleksi "Plus - tolak - menarik".

Untuk pelaksanaan bertulis, pelajar dijemput untuk mengisi jadual tiga lajur. Di lajur "P" - "tambah" ditulis semua yang menyenangkan dalam pelajaran, maklumat dan bentuk pekerjaan yang membangkitkan emosi positif, atau, menurut pendapat pelajar, dapat berguna baginya untuk mencapai beberapa tujuan. Di lajur "M" - "tolak" ditulis semua yang tidak disukai dalam pelajaran, kelihatan membosankan, menimbulkan rasa tidak senang, tetap tidak dapat difahami, atau maklumat yang, pada pendapat pelajar, ternyata tidak perlu baginya, tidak berguna dari sudut penyelesaian situasi kehidupan. Dalam lajur "I" - "menarik", pelajar memasukkan semua fakta ingin tahu yang mereka pelajari dalam pelajaran dan apa lagi yang ingin mereka ketahui mengenai isu ini, soalan kepada guru.

  1. Refleksi "Sinkwine".

Pada akhir pelajaran, pelajar dijemput untuk menulis sinkron berdasarkan bahan yang dikaji. Sinkwine adalah bait lima baris.

Baris pertama - satu kata kunci yang menentukan kandungan syncwine;

Baris ke-2 - dua kata sifat yang mencirikan konsep ini;

Baris ketiga - tiga kata kerja yang menunjukkan tindakan dalam topik yang diberikan;

Baris ke-4 - ayat pendek yang mengungkapkan intipati topik atau sikap terhadapnya;

Baris ke-5 adalah sinonim untuk kata kunci (kata nama).

Sinkwine adalah alat yang cepat dan berkesan untuk menganalisis, mensintesis dan menggeneralisasikan konsep dan maklumat, mengajar anda untuk menggunakan konsep secara bermakna dan menentukan sikap anda terhadap masalah yang sedang dipertimbangkan.

  1. Tangga penilaian

Anak-anak ditawarkan tangga, skala di mana mereka harus meletakkan matahari di tangga yang akan anda letakkan sendiri ketika menyelesaikan tugas

  1. "Kolam": kolam dengan jalur dilukis di papan atau selembar kertas Whatman, di mana perenang memaparkan keadaan pelajar semasa mempelajari topik (tenggelam dalam salah faham sekaligus, lemas di tengah jarak, berenang dengan yakin ke garisan penamat, membuat catatan peribadi, dll.). Peserta mengenal pasti diri mereka dengan salah seorang perenang dengan meletakkan simbol di sebelahnya
  1. Dalam pelajaran itu saya
  2. Hasil kerja saya
  3. Pelajaran nampaknya… bagi saya
  4. Dalam pelajaran itu saya
  5. Maklumat yang saya dapat adalah
  1. Kerja rumah saya adalah… bagi saya.