Klasifikasi gangguan mental: jenis endogen, somatogenik, psikogenik

Selepas membaca artikel itu, anda akan mengetahui apa jenis gangguan mental utama. Apa perbezaan antara mereka? Dan kumpulan penyakit apa yang disatukan? Di samping itu, anda akan mendapat jawapan kepada persoalan mengenai apa yang dialami oleh 6% penduduk dunia.

Realiti dunia moden

Apa itu gangguan? Ahli psikologi berpendapat bahawa pada satu tahap atau yang lain bergantung pada kemampuan seseorang untuk menyesuaikan diri dengan realiti kehidupan. Untuk mengatasi masalah dan kesukaran, untuk mencapai matlamat yang telah ditetapkan. Atasi cabaran dalam kehidupan peribadi, keluarga dan pekerjaan anda.

Di dunia moden, gangguan mental adalah fenomena biasa. Menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO), setiap penduduk planet ke-5 didiagnosis mempunyai masalah seperti itu..

Lebih-lebih lagi, pada tahun 2017, versi terbaru dari klasifikasi antarabangsa akan diadopsi, di mana tempat yang terpisah ditempati oleh pergantungan orang moden pada rangkaian sosial, selfie dan permainan video. Sejak saat itu, doktor akan dapat membuat diagnosis dan memulakan rawatan secara rasmi..

Dalam kajian mengenai jumlah pengunjung di ruang Internet, para saintis dari Hong Kong membuat kesimpulan bahawa 6% penduduk dunia menderita ketagihan Internet..

Gangguan mental endogen

Dengan sendirinya, kata "endogenous" bermaksud perkembangan akibat dari sebab dalaman. Oleh itu, gangguan endogen timbul secara spontan, tanpa pengaruh rangsangan luaran. Apa yang membezakannya dari jenis lain.

Mereka berkembang di bawah pengaruh perubahan biologi umum dalam otak. Ciri khas ketiga adalah keturunan. Dalam kebanyakan kes, kecenderungan keturunan jelas dikesan..

Ia menggabungkan 4 penyakit utama:

  1. Skizofrenia
  2. Cyclothymia (mood tidak stabil)
  3. Kegilaan afektif
  4. Gangguan fungsi pada usia lewat (melankolis, paranoid presenile)

Contohnya, skizofrenia mempengaruhi emosi dan proses pemikiran. Bagi orang-orang seperti itu, realiti dirasakan dalam bentuk yang menyimpang. Mereka berfikir, meluahkan perasaan, dan bertindak berbeza daripada orang lain. Dan inilah realiti mereka.

Lebih-lebih lagi, dalam kehidupan sehari-hari terdapat pendapat bahawa keperibadian yang terpisah adalah skizofrenia. Tidak, tidak ada persamaan antara kedua konsep tersebut. Skizofrenia adalah, pertama-tama, penyimpangan persepsi terhadap dunia sekitarnya.

Tahukah anda bahawa ahli matematik Amerika yang terkenal, pemenang Nobel John Nash menghidap skizofrenia paranoid. Kisah hidupnya menjadi asas filem popular "A Beautiful Mind".

Subkategori lain termasuk dalam klasifikasi gangguan endogen: penyakit organik endogen. Ejen penyebabnya adalah kerosakan otak organik oleh tindakan faktor dalaman.

  • Epilepsi
  • Penyakit otak atropik (penyakit Alzheimer, demensia pikun)
  • Pilih penyakit dan gangguan lain

Gangguan mental somatogenik

Kategori ini menggabungkan sebilangan besar penyakit yang disebabkan oleh faktor luaran. Ini juga termasuk penyakit somatik, iaitu penyakit organ-organ dalaman..

Secara umum, kumpulan ini diwakili oleh gangguan yang disebabkan oleh:

  • Keracunan perubatan, perindustrian dan lain-lain
  • Jangkitan ekstraserebral
  • Ketagihan alkohol
  • Penyalahgunaan bahan dan ketagihan dadah
  • Penyakit somatik
  • Barah otak
  • Neuroinfeksi atau kecederaan otak traumatik

Gangguan mental psikogenik

Ejen penyebab jenis ini adalah faktor mikro dan makro sosial, keadaan psikologi yang tidak baik, tekanan dan emosi negatif (kemarahan, ketakutan, kebencian, jijik).

Bagaimana gangguan psikogenik berbeza dari dua yang sebelumnya? Pertama sekali, kekurangan gangguan organik otak yang jelas.

Menggabungkan lima penyimpangan berikut:

  1. Urat saraf
  2. Psikosis
  3. Gangguan psikosomatik
  4. Reaksi tubuh yang tidak normal terhadap fenomena ini atau itu
  5. Perkembangan keperibadian psikogenik selepas trauma

Sebagai contoh, neurosis dicirikan oleh manifestasi obsesif, kadang-kadang histeris. Penurunan sementara aktiviti mental, peningkatan kegelisahan. Sensitiviti terhadap tekanan, mudah marah dan harga diri yang tidak mencukupi. Selalunya, pesakit mempunyai fobia, ketakutan panik dan obsesi, serta ketidakkonsistenan dalam prinsip dan nilai hidup..

Konsep neurosis telah diketahui perubatan sejak tahun 1776. Pada masa itulah istilah itu diperkenalkan ke dalam penggunaan sehari-hari oleh doktor Scotland, William Cullen.

Patologi perkembangan mental

Kita terus maju dan seterusnya kita mempunyai kumpulan gangguan yang terakhir - patologi perkembangan mental.

Kelas ini dikaitkan dengan penyimpangan dan patologi pembentukan keperibadian mental. Keabnormalan diperhatikan di kawasan yang berbeza - kecerdasan, tingkah laku, kemahiran, dan bahkan kemampuan.

  • Psikopati (tingkah laku tidak seimbang, tidak stabil dan jiwa manusia)
  • Oligophrenia (keterbelakangan mental)
  • Kelewatan dan pelanggaran lain

Mari kita ringkaskan

Apa sahaja kategori penyakit anda (mungkin, saudara-mara dan orang terdekat anda yang sakit dengannya), penting untuk memahami satu perkara - sukar untuk diatasi tanpa sokongan bukan sahaja doktor, tetapi juga rakan-rakan. Hulurkan bantuan. Jangan menolak jika ia ditawarkan kepada anda. Semuanya dapat diatasi, perkara utama adalah mempercayainya!

Penyakit endogen. Skizofrenia

prof. Vladimir Antonovich Tochilov
Akademi Perubatan St. Petersburg dinamakan sempena I.I. Mechnikov

Istilah skizofrenia sangat banyak digunakan dalam kehidupan seharian. Manusia dibina sedemikian rupa sehingga selalu dan di mana-mana sekiranya berlakunya penyakit, dia cenderung mencari penyebabnya. Sebabnya akan dijumpai. Akan dikatakan bahawa seseorang jatuh sakit setelah dia menderita sejenis penyakit berjangkit - selesema, trauma mental.

Penyakit endogen adalah pencetus - pencetus penyakit. Tetapi mereka tidak semestinya faktor etiologi..

Faktanya adalah bahawa dalam kes penyakit endogen, penyakit ini boleh bermula setelah faktor yang memprovokasi, tetapi dalam perjalanan selanjutnya, kliniknya benar-benar bercerai dari faktor etiologi. Berkembang lebih jauh mengikut undang-undangnya sendiri.

Penyakit endogen adalah penyakit yang berdasarkan kecenderungan keturunan. Kecenderungan dihantar. Maksudnya, tidak ada kematian jika ada orang yang mengalami masalah mental dalam keluarga. Ini tidak bermaksud bahawa keturunannya akan sakit mental. Lebih kerap ia tidak jatuh sakit. Apa yang dihantar? Gen adalah sifat enzim. Kekurangan sistem enzim disebarkan, yang buat masa ini wujud, tanpa menunjukkan dirinya. Dan kemudian, dengan adanya faktor luaran, dalaman, ketidakcukupan mula terserlah, kegagalan berlaku dalam sistem enzim. Dan kemudian - "prosesnya sudah bermula" - orang itu jatuh sakit.

Penyakit endogen adalah dan akan selalu berlaku! Eksperimen di Jerman fasis - peningkatan negara - semua orang yang sakit jiwa hancur (30-an). Dan pada usia 50-60 tahun, jumlah pesakit mental kembali kepada yang pertama. Maksudnya, pembiakan pampasan telah hilang.

Sejak zaman kuno, persoalan itu diajukan - genius dan kegilaan! Kami telah lama melihat bahawa orang yang cemerlang dan tidak siuman ditemui dalam keluarga yang sama. Contoh: Einstein mempunyai anak lelaki yang mengalami masalah mental.

Eksperimen: Di Sparta, bayi lemah, orang tua, orang sakit sengaja dimusnahkan. Sparta turun dalam sejarah sebagai negeri pahlawan. Tidak ada seni, seni bina, dll..

Tiga penyakit endogen kini dikenali:
• skizofrenia
• kegilaan afektif
• epilepsi kongenital

Penyakit berbeza mengikut klinik, oleh patogenesis, oleh anatomi patologi. Dengan epilepsi, anda sentiasa dapat memberi tumpuan dengan aktiviti paraxysmal. Lesi ini boleh dilokalisasi, tidak aktif dan bahkan dikeluarkan.

Psikosis manik-depresi - tidak ada tumpuan, tetapi sistem limbik diketahui terjejas. Neurotransmitter terlibat dalam patogenesis: serotonin, norepinefrin. Rawatan bertujuan untuk mengurangkan kekurangan neurotransmitter CNS.

Skizofrenia adalah perkara lain. Beberapa kaitan patogenesis juga dijumpai di sana. Sinapsis dopaminergik entah bagaimana terlibat dalam patogenesis, tetapi mereka hampir tidak dapat menjelaskan semua gejala skizofrenia - keperibadian melengkung, apa yang menyebabkan penyakit panjang.

Persoalan timbul mengenai hubungan antara jiwa manusia dan otak manusia. Selama beberapa waktu dipercayai bahawa penyakit mental adalah penyakit otak manusia. Apa itu jiwa? Mustahil untuk mengatakan bahawa jiwa adalah produk aktiviti penting otak. Ini adalah pendapat materialistik yang tidak sopan. Semuanya jauh lebih serius.

Oleh itu, kita tahu bahawa skizofrenia adalah penyakit yang berdasarkan kecenderungan keturunan. Terdapat banyak definisi. Skizofrenia adalah penyakit endogen, iaitu penyakit yang didasarkan pada kecenderungan keturunan, dengan kursus progresif, dan membawa kepada perubahan keperibadian skizofrenia tertentu, yang dimanifestasikan dalam bidang aktivitas emosi, ruang dan pemikiran.

Terdapat banyak literatur mengenai skizofrenia. Pada asasnya, saintis melihat skizofrenia dari perspektif mereka sendiri, kerana mereka menggambarkannya. Oleh itu, selalunya dua penyelidik tidak dapat memahami antara satu sama lain. Satu kerja intensif sedang dijalankan - klasifikasi baru skizofrenia. Semuanya sangat formal di sana..

Dari mana penyakit ini berasal??
Saintis hebat E. Kraepellin hidup pada akhir abad yang lalu. Dia melakukan pekerjaan yang luar biasa. Dia adalah seorang yang cerdas, konsisten, persepsi. Berdasarkan kajiannya, semua klasifikasi berikutnya dibina. Menciptakan doktrin endogeni. Sindrom psikologi yang dikembangkan - doktrin daftar. Dia menjadikan skizofrenia sebagai penyakit, sindrom kemurungan manik sebagai penyakit. Pada akhir hayatnya, dia melepaskan konsep skizofrenia.

Diserlahkan:
• psikosis berjangkit akut
• psikosis traumatik akut
• psikosis hematogen

Ternyata sebagai tambahan kepada kumpulan yang dipilih, sekumpulan besar pesakit tetap di mana etiologi tidak jelas, patogenesis tidak jelas, kliniknya bervariasi, kursusnya progresif, dan tidak ada yang dijumpai pada pemeriksaan patologi.

Kraepellin menarik perhatian kepada fakta bahawa perjalanan penyakit ini selalu progresif dan bahawa dengan penyakit yang berpanjangan, perubahan peribadi yang hampir sama muncul pada pesakit - patologi kehendak, pemikiran dan emosi tertentu.

Berdasarkan keadaan yang tidak menguntungkan dengan perubahan keperibadian tertentu, berdasarkan kursus yang progresif, Kraepellin memilih kumpulan pesakit ini menjadi penyakit yang terpisah dan menyebutnya sebagai dementio praecox - sebelumnya, mengalami demam awal. Demensia kerana komponen seperti emosi dan akan habis. Semuanya ada - mustahil untuk digunakan (direktori dengan halaman yang keliru).

Kraepellin menarik perhatian bahawa anak muda jatuh sakit. Pendahulu dan rakan sekerja Krepellin mengenal pasti bentuk skizofrenia tertentu (Kolbao - catatonia, Haeckel - hebephrenia, Morel - kecenderungan endogen). Pada tahun 1898, Kraepellin mengasingkan skizofrenia. Konsep ini langsung tidak diterima di dunia. Di Perancis, konsep ini tidak diterima sehingga pertengahan abad ke-19. Sehingga awal 30-an, konsep itu tidak diterima di negara kita. Tetapi kemudian mereka menyedari bahawa konsep ini tidak hanya membawa makna klinikal, makna diagnostik, tetapi juga makna prognostik. Anda boleh membina prognosis, memutuskan rawatan.

Istilah skizofrenia sendiri muncul pada tahun 1911. Sebelum itu, mereka menggunakan konsep - dementio praecox. Bleuler (austr) pada tahun 1911 menerbitkan sebuah buku - "kumpulan skizofrenia". Dia percaya bahawa terdapat banyak penyakit ini. Dia berkata: "Skizofrenia adalah pemisahan minda." Menarik perhatian kepada fakta bahawa dalam skizofrenia, fungsi mental terbelah.

Ternyata fungsi mental orang yang sakit tidak saling berkaitan. Seseorang yang menghidap skizofrenia mungkin bercakap mengenai perkara yang tidak menyenangkan dan tersenyum pada masa yang sama. Orang yang sakit boleh mencintai dan membenci pada masa yang sama - berpecah dalam ruang mental, emosi. Dua emosi yang bertentangan dapat wujud secara serentak.

Terdapat banyak teori skizofrenia - kolosal! Contohnya, kecenderungan endogen. Terdapat teori psikosomatik skizofrenia - berdasarkan perkembangan seseorang yang salah, bergantung pada hubungannya dengan ibu bapanya, pada hubungannya dengan orang lain. Terdapat konsep ibu skizofrenia. Terdapat teori skizofrenia yang viral dan berjangkit. Profesor Andrey Sergeevich Kistovich (Ketua Jabatan) mencari faktor etiologi asal berjangkit, yang menyebabkan skizofrenia. Dia adalah orang pertama yang mempelajari imunologi, psikiatri, imunopatologi. Karya beliau masih menarik untuk dibaca. Dia mencari patologi autoimun. Saya sampai pada kesimpulan bahawa proses autoimun adalah tonggak semua penyakit mental.
Hanya sekarang kita mempunyai peluang untuk merawat dengan penekanan pada hubungan patogenesis ini.

Skizofrenia telah dilihat dari perspektif antipsychiatric. Antipsychiatry adalah sains yang berkembang pada satu masa. Eksperimen dilakukan pada orang yang sakit. Skizofrenia bukanlah penyakit, tetapi cara hidup khusus yang dipilih oleh orang sakit untuk dirinya sendiri. Oleh itu, tidak ada ubat yang diperlukan, rumah sakit jiwa mesti ditutup, pesakit mesti dilepaskan ke dalam masyarakat.

Tetapi terdapat beberapa situasi yang tidak menyenangkan (bunuh diri, dll.) Dan antipsikatori hilang..
Terdapat juga teori somatogenik, teori tuberkulosis.
Akhirnya semuanya hilang.

Klinik untuk skizofrenia adalah pelbagai. Penyelidikan klinik berkembang ke tahap yang luar biasa. Pilihan yang melampau - ada masa ketika diagnosis lain selain skizofrenia tidak dibuat, memandangkan kepelbagaian klinik. Sebagai contoh, psikosis reumatik disebut skizofrenia pada pesakit dengan rematik. Pada 60-70 tahun di negara kita.
Tiang kedua - tidak ada skizofrenia, tetapi ada bentuk penyakit berjangkit.

Profesor Ostankov berkata: "Skizofrenia adalah bantal bagi orang yang malas." Sekiranya doktor menerima pesakit dan mendiagnosisnya dengan skizofrenia, ini bermakna bahawa tidak perlu mencari etiologi, tidak perlu menyelidiki patogenesis - tidak perlu, klinik telah menerangkan, perlu untuk merawat - tidak perlu. Saya meletakkan pesakit ini di sudut yang jauh dan melupakannya. Kemudian setelah satu atau dua tahun anda dapat mengingati dan melihat bagaimana pesakit itu mengalami keadaan yang cacat. "Bantal malas".

Oleh itu, Ostankov mengajar: "anda perlu menyelidiki sepenuhnya pesakit dan penyakitnya, merawatnya dengan semua kaedah yang mungkin, dan hanya selepas itu kita dapat mengatakan bahawa ini adalah skizofrenia.".

Kegilaan selalu menarik perhatian dari semua pihak - di surat khabar yang kita lihat dari semasa ke semasa melaporkan bahawa beberapa pesakit telah melakukan sesuatu. Di surat khabar dan buku-buku kita melihat perihal penyakit mental, dan juga filem.

Sebagai peraturan, mereka bermain untuk permintaan orang ramai. Orang yang sakit mental melakukan jenayah berkali-kali lebih jarang daripada orang yang sihat mental. Mereka menakutkan kita. Apa yang dijelaskan dalam buku dan ditunjukkan dalam filem, sebagai peraturan, tidak sesuai dengan kenyataan. Dua filem di mana psikiatri ditunjukkan sebagaimana adanya. Pertama, ia adalah "One Flew Over the Cuckoo's Nest" - tetapi ia adalah filem antipsychiatrik, yang dipentaskan tepat ketika psikiatri menyebabkan semua jenis kritikan di AS. Tetapi apa yang berlaku di hospital, pesakit, ditunjukkan dengan realisme kolosal. Dan filem kedua ialah Rain Man. Pelakon itu menggambarkan seorang pesakit dengan skizofrenia sedemikian rupa sehingga dia tidak dapat mengurangi atau menambahkan. Dan tidak ada aduan, tidak seperti "One Flew Over the Cuckoo's Nest", di mana terdapat rayuan terhadap psikiatri, terhadap psikiatri.

…… Jadi, mengenai gejala skizofrenia. Sudah banyak kali sejak diagnosis skizofrenia ini dinyatakan, para saintis telah mencari sejenis gangguan skizofrenia asas. Kami melihat, dan apa yang utama dalam skizofrenia. Apa? Dan pada 30-an, keseluruhan literatur ditulis mengenai perkara ini. Ini terutama dilakukan oleh psikiatri Jerman. Mereka tidak mencapai kesepakatan konsensus. Kami akan bercakap dari sudut pandangan prof. Ostankova. Ini akan menjadi agak skematik, dipermudah, tetapi bagaimanapun dikatakan bahawa ada simptomologi skizofrenia asas - ini semestinya merupakan simptomologi wajib, tanpa diagnosis tidak dapat dibuat. Ini adalah tiga gangguan:
• gangguan dalam bidang emosi, khususnya - kekaburan emosi
• penurunan kemahuan hingga abulia dan parabulia
• gangguan pemikiran ataktik

Menurut Ostankov, triad "tiga A": emosi - APATHY, akan - ABULIA, berfikir - ATAXY.
Ini adalah gejala wajib. Dengan mereka skizofrenia bermula, mereka semakin mendalam, bertambah buruk, dan skizofrenia berakhir dengan mereka..

Terdapat gejala tambahan - tambahan, pilihan, atau pilihan. Mereka mungkin atau tidak. Mungkin semasa serangan, dan mungkin hilang semasa pengampunan, pemulihan separa.

Gejala pilihan merangkumi halusinasi (terutamanya pseudo-halusinasi pendengaran dan penciuman), idea khayalan (lebih kerap ia bermula dengan idea penganiayaan, idea pengaruh, kemudian idea kebesaran ditambahkan).

Mungkin ada gejala lain, tetapi kurang kerap. Lebih baik mengatakan sesuatu yang tidak terdapat dalam skizofrenia. Contohnya, gangguan ingatan, kehilangan ingatan - ini selalu berlaku terhadap skizofrenia. Gangguan afektif yang teruk, keadaan depresi, keadaan emosi bukan ciri skizofrenia. Gangguan kesedaran tidak tipikal untuk skizofrenia, kecuali keadaan oneiroid, yang berlaku semasa serangan akut. Pemikiran terperinci (pemikiran terperinci, konkrit), apabila mustahil untuk membezakan yang utama dari yang sekunder, bukanlah ciri skizofrenia. Juga, kejang kejang tidak menjadi ciri..

Terdapat 2 jenis skizofrenia. Ia berlaku secara berterusan - penyakit ini bermula dan tidak berakhir sehingga mati. Dan pada masa yang sama, kecacatan skizofrenia dalam bentuk tiga A, perkembangan kecelaruan, halusinasi tumbuh. Kadang kala skizofrenia bersifat paroxysmal dan progresif. Serangan berlaku dengan halusinasi dan kecelaruan, serangan itu berakhir dan kita melihat bahawa orang itu telah berubah: tidak ada halusinasi dan khayalan, dia telah menjadi lebih apatis, lebih lesu, kurang tujuan, kehendaknya menderita, pemikirannya berubah. Kami melihat bahawa kecacatan semakin meningkat. Serangan seterusnya - kecacatan lebih ketara, dll..

Ada juga yang lambat, berkala di mana tidak ada cacat, tetapi ini tidak masuk akal - bahawa dalam skizofrenia tidak ada cacat. Kami tidak berkongsi.

Gejala.
Gangguan emosi muncul secara beransur-ansur pada seseorang, dalam bentuk peningkatan kesejukan emosi, kelembutan emosi. Kedinginan menunjukkan dirinya terutama dalam hubungan dengan orang tersayang, dalam keluarga. Ketika seorang anak sebelumnya ceria, beremosi, menyayangi dan menyayangi ayah dan ibunya, tiba-tiba menjadi berpagar, sejuk. Maka timbul sikap negatif terhadap ibu bapa. Daripada cinta, pada mulanya, kadang-kadang, dan kemudian kebencian terhadap mereka mungkin muncul. Perasaan cinta dan benci dapat digabungkan. Ini dipanggil ambivalensi emosi (dua emosi bertentangan wujud bersamaan).

Contoh: seorang budak lelaki tinggal, neneknya tinggal di bilik sebelah. Nenek itu sakit, menderita. Dia sangat menyayanginya. Tetapi dia mengerang pada waktu malam, tidak membiarkannya tidur. Dan kemudian dia mula membencinya secara senyap-senyap kerana itu, tetapi tetap mencintai. Dan nenek itu menderita. Dan agar dia tidak menderita, dia mesti dibunuh. Seseorang dipagari bukan hanya dari saudara-mara, sikap terhadap kehidupan berubah - semua yang sebelumnya menarik minatnya berhenti menjadi menarik baginya. Sebelumnya, dia membaca, mendengar muzik, semuanya ada di atas meja - buku, kaset, disket, ditutup dengan debu, dan dia berbaring di sofa. Dari masa ke masa, minat lain yang sebelumnya tidak menjadi ciri khasnya muncul, yang mana ia tidak memiliki data maupun peluang. Tidak ada tujuan yang lebih jelas dalam hidup. Sebagai contoh, tiba-tiba minat terhadap falsafah adalah mabuk falsafah. Orang kata - dia belajar seseorang, belajar dan belajar dengan hati. Tetapi sebenarnya, ini tidak begitu - dia jatuh sakit dan mula terlibat dalam aktiviti yang tidak menjadi ciri khasnya..

Seorang pesakit dengan keracunan falsafah memutuskan untuk belajar Kant dan Hegel. Dia percaya bahawa terjemahan Kant dan Hegel sangat menyimpang intinya, jadi dia mempelajari buku - yang asli dalam bahasa Inggeris, yang ditulis dalam tulisan Gothic. Belajar dengan kamus. Dia tidak belajar apa-apa. Ia juga menampakkan diri dalam kajian psikologi untuk peningkatan diri, dalam kajian pelbagai agama..

Seorang pesakit lain: dia belajar di institut itu, banyak membaca. Dia melakukan perkara berikut: sepanjang hari dia menyusun semula buku - oleh pengarang, mengikut ukuran, dll. Sama sekali tidak perlu baginya.

Ingat, kita bercakap mengenai emosi. Inti emosi terletak pada kenyataan bahawa seseorang, dengan bantuan mekanisme emosi, sentiasa menyesuaikan diri, bertindak balas dengan persekitaran. Jadi, apabila emosi dilanggar, mekanisme penyesuaian ini dilanggar. Seseorang berhenti menghubungi dunia, berhenti menyesuaikan diri di dalamnya, dan di sini fenomena berlaku, yang dalam psikopatologi disebut AUTISM. Autisme adalah pemergian dari dunia nyata. Ini adalah tenggelam dalam diri anda, ini hidup dalam dunia pengalaman anda sendiri. Dia tidak lagi memerlukan dunia (dia duduk dan belajar falsafah, hidup dalam dunia idea gila).

Seiring dengan ini, gangguan sukarela berkembang dan berkembang. Berkait rapat dengan gangguan emosi.

Gangguan emosi dan sukarela. Seiring dengan kenyataan bahawa emosi menurun, motivasi untuk aktiviti menurun..
Orang itu sangat aktif, dia menjadi semakin pasif. Dia tidak mempunyai peluang untuk berniaga. Dia berhenti mengikuti apa yang berlaku di sekitarnya, biliknya kotor, berantakan. Dia tidak memerhatikan dirinya. Ia sampai pada titik bahawa seseorang menghabiskan masa berbaring di sofa.

Contoh: seorang pesakit telah sakit selama 30 tahun. Dia adalah jurutera, pendidikan tinggi. Dia mengalami kekecewaan emosi, sikap tidak peduli. Abulichen, duduk di rumah dan mempraktikkan tulisan tangannya, menulis semula resipi lama. Selalu tidak senang dengan diri saya. Dia menulis semula buku dari awal hingga akhir. Mengulangi peraturan tatabahasa. Dia tidak berminat dengan TV, surat khabar, sastera. Dia mempunyai dunianya sendiri - dunia peningkatan diri.

Pemikiran ataktik adalah pemikiran paralogis, yang berjalan sesuai dengan hukum logik sakit. Ini tidak lagi menjadi cara komunikasi antara orang. Orang yang menderita skizofrenia tidak bercakap mengenai apa-apa, sama ada pada diri sendiri atau orang lain. Pertama, mereka tidak memerlukannya; kedua, pemikiran mereka terganggu. Setiap pesakit ini menggunakan bahasa sendiri dan bahasa orang lain yang dia tidak faham.
Pemikiran ataktik - apabila peraturan tatabahasa dipelihara, dan makna apa yang telah diperkatakan tetap tidak jelas. Maksudnya, kata-kata dihubungkan yang tidak digabungkan antara satu sama lain. Kata-kata baru muncul, yang mana pesakit membina dirinya sendiri. Simbolisme muncul - apabila makna yang berbeza dimasukkan ke dalam kata-kata dengan makna yang diketahui. "Tidak ada yang menemui pengalaman manekin mati".

Terdapat tiga jenis pemikiran ataktik:
• kewajaran
• merobek pemikiran ataktik
• skizofasia

Manusia tinggal di luar dunia. Fikirkan Manusia Hujan. Bagaimana dia hidup? Dia mempunyai bilik sendiri, penerima yang didengarnya. Semuanya! Dia tidak boleh tinggal di luar bilik ini. Apa yang dia buat? Dia terlibat dalam apa, menurut beberapa undang-undang, yang hanya diketahui oleh dirinya sendiri.

Berkenaan dengan gejala skizofrenia, Creppelin pada satu masa mengenal pasti 4 bentuk klinikal utama skizofrenia:
• skizofrenia sederhana - simptomologi terdiri daripada gejala asas sederhana. Penyakit ini bermula dengan perubahan keperibadian yang terus berkembang dan mencapai keadaan asalnya. Mungkin ada episod kecelaruan, episod halusinasi. Tetapi mereka tidak besar. Dan mereka tidak membuat cuaca. Sakit pada usia awal, muda, kanak-kanak. Penyakit ini terus berlanjutan, tanpa pengampunan, tanpa peningkatan dari awal hingga akhir.

• lebih ganas, dan bermula lebih awal daripada sederhana - skizofrenia hebephrenic (dewi Hebe). Terdapat bencana perpecahan keperibadian, yang digabungkan dengan kepura-puraan, kebodohan, dan tingkah laku. Orang sakit seperti badut buruk. Sepertinya mereka ingin membuat orang lain ketawa, tetapi ini sangat megah sehingga tidak lucu, tetapi sukar. Mereka berjalan dengan gaya berjalan yang tidak biasa - mereka menari. Peniruan - meringis. Ia mengalir dengan sangat keras, dengan cepat mencapai perpecahan keperibadian sepenuhnya.

• bentuk catatonik bermula pada usia 20-25. Ia mengalir paroxysm. Kejang dikuasai oleh gangguan katatonik. Ini adalah manifestasi dari parabulia - penyelewengan kehendak. Sindrom katatonik menampakkan dirinya sebagai penyekat katatonik, dengan kelenturan lilin, dengan negatif, dengan mutisme, dengan penolakan untuk makan. Semua ini dapat diganti dengan kegembiraan katatonik (kegembiraan yang tidak terfokus - seseorang berjalan, merosakkan segala yang ada di jalannya, ucapan - echolalic - mengulangi kata-kata orang lain, mengulangi pergerakan orang lain - ekopraxia, dll.). Oleh itu, terdapat perubahan dalam kegembiraan catatonic dan catatonic. Contoh: pesakit pergi ke kedai roti, menghampiri daftar tunai dan membeku - tidak ada ekspresi wajah, tidak ada pergerakan. Dia mati - membeku di landasan kereta api. Kemudian orang itu pergi ke pengampunan, di mana perubahan keperibadian dapat dilihat. Selepas serangan seterusnya, perubahan keperibadian semakin meningkat. Tiada kecelaruan.
Penyakit yang berasingan - catatonia.

• paling kerap sekarang berlaku - skizofrenia khayalan - paranoid. Menghidap paroxysm, jatuh sakit pada usia muda. Delirium dan halusinasi pseudo (pendengaran, penciuman) muncul. Ia bermula dengan idea hubungan, idea penganiayaan. Orang di sekitar telah mengubah sikap mereka, entah bagaimana mereka melihat dengan cara yang istimewa, bercakap, mengikuti, memasang alat mendengar. Kesan pada pemikiran bermula, pada tubuh - mereka memasukkan pemikiran ke dalam kepala, pemikiran mereka sendiri dikeluarkan dari kepala. Siapa yang melakukan ini? Mungkin makhluk asing, mungkin tuhan, mungkin psikik. Lelaki itu berada di bawah pengaruh, dia telah berubah menjadi robot, menjadi boneka. Kemudian orang itu mengerti mengapa ini berlaku kepadanya - kerana saya tidak seperti orang lain - kecelaruan kehebatan. Ini adalah tindak balas pampasan. Jadi ternyata messiah, utusan Tuhan. Delirium keagungan menunjukkan bahawa tahap kronik telah tiba. Terdapat sindrom paraphrenic. Sukar untuk merawat seseorang. Kami sedang menunggu klasifikasi baru untuk skizofrenia.

Penyakit endogen mental

Skizofrenia adalah penyakit mental yang tidak diketahui etiologi, terdedah kepada penyakit kronik. Manifestasi utama penyakit ini adalah: kehilangan hubungan sosial pesakit, pengasingan, kemiskinan emosi, kehilangan minat terhadap persekitaran, kehilangan motivasi untuk beraktiviti. Kurangnya kesatuan proses mental, ketidakharmonisan pemikiran dan emosi adalah ciri penyakit ini. Ingatan, kecerdasan dan pengetahuan yang diperoleh sebelum bermulanya penyakit tidak berubah.

Kelaziman skizofrenia di kalangan penduduk tidak kurang dari 1 - 2%, 3 kali lebih kerap ia diperhatikan pada lelaki dan pada orang berusia 15 - 25 tahun. Dalam praktik psikiatri forensik, lebih daripada separuh pakar menyatakan tidak siuman adalah pesakit dengan skizofrenia.

Gangguan intelektual dan emosi paling kerap berlaku pada skizofrenia. Gangguan intelektual dimanifestasikan dalam pelbagai varian gangguan pemikiran: pesakit mudah keliru, kehilangan akal, mengadu aliran pemikiran yang tidak terkawal, penyumbatan mereka. Sukar bagi mereka untuk memahami makna teks buku yang dibaca, buku teks. Berfikir sering samar-samar, dalam pernyataan ada, seperti dulu, tergelincir dari satu topik ke topik lain tanpa hubungan logik yang dapat dilihat. Ucapan lisan dan bertulis hilang fokus, konsisten, konsisten, ada kecenderungan untuk menaakul tanpa hasil.

Gangguan emosi bermula dengan hilangnya sifat moral dan etika, perasaan kasih sayang dan belas kasihan kepada orang yang disayangi, dan kadang-kadang ini disertai dengan permusuhan dan niat jahat. Berkurang, dan lama-kelamaan, hilang sepenuhnya minat dalam perniagaan kegemaran anda. Pesakit menjadi lemah lembut, tidak mengikuti rawatan diri kebersihan asas. Tanda pertama gangguan emosi mungkin munculnya pengasingan, keterasingan dari orang yang disayangi, tingkah laku aneh yang sebelumnya tidak menjadi ciri khas. Reaksi emosi menjadi paradoks apabila pesakit ketawa dalam situasi yang tidak sesuai, dengan tenang menyatakan peristiwa sedih bagi mereka dan orang di sekitarnya, pada masa yang sama bertindak balas dengan ganas terhadap fakta yang tidak penting.

Penampilan luaran pesakit, ekspresi wajah, gerak tubuh, tingkah laku mereka juga boleh berubah. Peniruan menjadi tidak mencukupi dan tidak berkaitan dengan keadaan tertentu, pengalaman dalaman. Pada peringkat penyakit yang dinyatakan, gaya berjalan dan gesticulation yang tidak wajar dan megah diperhatikan. Tingkah laku sering dicirikan oleh negatif, yang menampakkan diri dalam ketahanan aktif terhadap percubaan untuk melakukan hubungan dengan mereka.

Pada pesakit dengan skizofrenia, gangguan persepsi sering diperhatikan, terutamanya dalam bentuk halusinasi pendengaran, lebih jarang penciuman dan taktil.

Terdapat bentuk klinikal skizofrenia berikut: paranoid, catatonic, hebephrenic, heboid dan simple. Pembahagian ke dalam bentuk yang disenaraikan agak sewenang-wenangnya, walaupun masing-masing mempunyai ciri tersendiri..

Skizofrenia paranoid

Skizofrenia paranoid agak biasa. Ciri khasnya adalah penguasaan idea khayalan di antara gangguan mental, sering disertai dengan halusinasi.

Dalam bentuk skizofrenia ini, semua jenis khayalan dapat diperhatikan, tetapi paling sering khayalan penganiayaan, hubungan, pendedahan, kecemburuan, kehebatan, pembaharuan, dan penemuan. Pesakit sangat aktif, berpaling kepada banyak pihak berkuasa, mengebom dengan surat dan permintaan dari media dan agensi kerajaan. Dalam kes lain, adalah mungkin untuk mengembangkan tingkah laku yang sepenuhnya ditentukan oleh khayalan penganiayaan, di mana jiran, saudara, dan agensi penguatkuasaan undang-undang terlibat. Pada saat yang sama, pasien, "melarikan diri dari penganiayaan," mengubah pekerjaan, tempat tinggal, rute perjalanan dengan pengangkutan awam. Mereka curiga, berhati-hati, mereka bercakap tentang kecurigaan mereka dalam petunjuk. Orang di sekitar mereka menganggap mereka suka bertengkar, sangat sensitif. Secara beransur-ansur, idea yang menyakitkan mengambil bentuk khayalan penganiayaan terhadap kandungan tertentu: mereka dianiaya oleh orang tertentu (jiran, rakan sekerja), dengan tujuan tertentu (untuk menduduki pangsapuri, kedudukannya).

Kadang-kadang pesakit menyembunyikan kecelaruan untuk waktu yang lama, dan mereka yang berada di sekitarnya untuk pertama kalinya membuat kesimpulan bahawa mereka mempunyai penyakit mental kerana tingkah laku yang tidak betul dengan tindakan berbahaya sosial.

Skizofrenia Hebephrenic

Bentuk skizofrenia ini biasanya bermula pada masa remaja dan juga disebut remaja, berkembang secara beransur-ansur dan mempunyai jalan yang tidak baik. Dalam gambaran klinikal, gangguan emosi mendominasi, pemecahan dan ketidakstabilan khayalan dan halusinasi, tingkah laku yang tidak bertanggungjawab dan tidak dapat diramalkan diperhatikan, tingkah laku sering dijumpai. Secara lahiriah, penyakit ini menampakkan diri dalam kegelisahan motor: pesakit melakukan tingkah laku yang tidak bermotivasi dan tidak masuk akal, moodnya riang, puas, berperilaku seperti anak yang berubah-ubah dan terlalu mudah bergerak. Tingkah laku itu disertai dengan cekikikan, kepuasan, gerak hati yang hebat, meringis, dan ekspresi berulang. Berfikir tidak teratur, ucapan koyak.

Bentuk skizofrenia ini mempunyai prognosis yang buruk kerana timbulnya gejala negatif yang cepat. Tarikan dan inisiatif menurun, tingkah laku pesakit menjadi tidak bermakna.

Skizofrenia katatonik

Bentuk katatonik skizofrenia, sebagai peraturan, berlaku secara tiba-tiba dengan kegembiraan motor yang kuat, kekeliruan dan peralihan seterusnya ke pingsan katatonik. Stupor menampakkan diri dalam keadaan tidak bergerak, membeku untuk waktu yang lama dalam postur monoton, keadaan mati rasa, ekspresi wajah seperti topeng, penolakan hubungan dengan ucapan (mutism) dan pengambilan makanan. Dalam negativisme seperti itu, pesakit menjadi tidak bersih, ceroboh..

Selalunya, penyakit ini bermula dengan gangguan katatonik tanpa pergolakan. Pesakit berbaring di atas katil sepanjang masa, menekan anggota badan ke perutnya, ditutup dengan selimut di atas kepala mereka, atau berdiri, atau duduk diam dalam kedudukan yang sama. Jalan keluar dari keadaan ini boleh berlaku secara tiba-tiba dan cepat..

Kegiatan skizofrenia katatonik kebanyakannya kronik, dengan tempoh kesejahteraan relatif dalam kesihatan mental, prognosisnya agak baik.

Skizofrenia sederhana

Skizofrenia jenis ini berkembang secara beransur-ansur dan perlahan, mengalir dengan perlahan dan dicirikan oleh kehilangan minat dan keterikatan yang progresif, peningkatan autisme, pasif, kekosongan mental dan sikap tidak peduli, yang sering berubah menjadi demensia yang mendalam dengan kelembutan emosi, penurunan keupayaan kerja secara beransur-ansur. Prognosis tidak baik.

Penilaian Psikiatri Forensik

Penilaian psikiatri forensik skizofrenia pada amnya disebabkan oleh fakta bahawa penyakit ini sebahagian besarnya tidak termasuk penggunaan hukuman. Walau bagaimanapun, beberapa pesakit dengan skizofrenia ringan, dengan pengampunan yang berterusan dan jangka panjang dapat dianggap waras. Semasa pemeriksaan, kesukaran diagnostik yang ketara diperhatikan, kerana kepelbagaian gambaran klinikal penyakit ini..

Dalam kes di mana penderita skizofrenia dikirim untuk diperiksa sebagai penggugat atau defendan, pertanyaan mengenai kemampuan mereka untuk memahami makna tindakan mereka atau mengarahkannya diselesaikan berdasarkan kedalaman gangguan mental..

Kesimpulan mengenai kehadiran skizofrenia harus diberikan hanya setelah pemeriksaan komprehensif, pemerhatian yang teliti dan analisis menyeluruh mengenai gambaran klinikal penyakit subjek, yang hanya mungkin terjadi di rumah sakit..

Oleh itu, skizofrenia adalah salah satu masalah paling sukar dalam psikiatri moden. Analisis menunjukkan bahawa dalam dua pertiga kes adalah pesakit skizofrenia yang diakui sebagai orang gila kerana tindakan berbahaya mereka. Oleh itu, kajian mengenai masalah ini penting bukan sahaja untuk psikiatri, tetapi juga untuk peguam..

Kegilaan afektif

Manik-depresi psikosis (MDP) adalah penyakit mental yang menampakkan dirinya dalam gangguan emosi paroxysmal yang teruk, setelah itu, sebagai peraturan, pesakit memulihkan keadaan mental mereka sebelumnya, yang merupakan ciri khasnya sebelum penyakit itu. TIR agak jarang berlaku (0.07%) di kalangan penduduk. Dalam kes biasa, penyakit ini dinyatakan dalam keadaan manik dan depresi yang bergantian, berlanjutan dalam bentuk fasa yang menyakitkan dengan tempoh aktiviti mental yang normal di antara mereka. Lebih kerap wanita berusia 35 - 55 tahun jatuh sakit.

Fasa manik psikosis dicirikan oleh gejala utama: mood meningkat, proses proses mental yang dipercepat dan pergolakan psikomotor. Pesakit mempunyai suasana gembira yang muncul tanpa alasan yang jelas, keinginan untuk melakukan aktiviti. Mereka merasakan semangat, kegembiraan, tenaga dan letih yang luar biasa, mengambil banyak perkara tanpa menyelesaikannya, membuat pembelian yang tidak perlu, membelanjakan wang secara rawak, mengganggu semua perkara di tempat kerja dan kehidupan seharian. Mereka memiliki kecepatan berpikir yang dipercepat, peningkatan ketidakberdayaan, sehingga dalam percakapan mereka dengan mudah beralih dari satu topik ke topik yang lain, yang menjadikan ucapan tidak masuk akal dan tidak dapat difahami. Pesakit cenderung terlalu menilai keperibadian mereka sendiri, mereka membandingkan diri mereka dengan orang hebat (penulis, seniman, seniman) atau bahkan berpura-pura menjadi seperti itu. Dalam beberapa kes, intoleransi dan kerengsaan diperhatikan. Pada masa ini, keinginan seksual semakin meningkat, yang membawa kepada pemerkosaan, pertengkaran. Dalam keadaan manik, pesakit boleh menjadi agresif, menghina, merosakkan, dan bahkan membunuh. Dalam tempoh ini, mereka tidur sedikit dan gelisah, penurunan berat badan diperhatikan. Dengan tahap keparahan gejala manik yang lebih rendah, pesakit melakukan transaksi perbelanjaan, penjualan dan pembelian secara ruam, oleh itu mereka adalah objek pemeriksaan psikiatri forensik dalam prosiding jenayah dan sivil.

Fasa depresi psikosis bertentangan secara klinikal dan tingkah laku dengan fasa manik..

Fasa ini dicirikan oleh suasana hati yang tertekan, pemikiran lambat, dan keterbelakangan motor. Tanda-tanda awal kemurungan sering dianggap bukan sebagai penyakit mental, tetapi sebagai penyakit somatik, kerana dengan latar belakang suasana hati yang rendah, sensasi yang tidak menyenangkan muncul di jantung dan organ lain, sehubungan dengan mana pesakit beralih kepada doktor dengan pelbagai kepakaran. Pesakit pada waktu subuh dan pagi memperhatikan kelesuan, kelemahan, ketakutan yang tidak jelas, ketidakpastian, pelanggaran yang menyakitkan, ketidakupayaan untuk berkonsentrasi. Ketidakpastian dan kealpaan muncul, prestasi menurun, mereka mengadu mood buruk, melankolis, kegelisahan, kelemahan umum, sakit kepala, keletihan meningkat, nafsu makan yang buruk.

Gangguan kemurungan boleh disertai dengan idea-idea khayalan mengenai dosa, kesalahan diri dan penghinaan diri. Nampaknya kepada orang sakit bahawa ada semacam musibah yang menimpa mereka dan keluarga mereka, yang menyebabkan mereka adalah "pendosa". Menganggap diri mereka bersalah di hadapan keluarga dan masyarakat mereka, pesakit enggan makan, mencederakan diri sendiri, cubaan membunuh diri, dan kadang-kadang membunuh orang tersayang untuk menyelamatkan mereka dari siksaan yang kononnya mengancam. Ini disebut bunuh diri yang berlanjutan.

Jalannya proses mental pada orang-orang seperti itu terhambat, pemikiran dan pertuturan diperlahankan, mereka bercakap dengan suara yang tenang, ekspresi wajah mereka sedih, postur dibunyikan, pergerakan diminimumkan. Keadaan kelesuan dapat menyebabkan mereka tidak bergerak ketika pesakit berada dalam posisi "embrio".

Tempoh fasa manik dan kemurungan adalah berbeza. Biasanya, setiap serangan berlangsung beberapa bulan atau lebih. Jurang cahaya lebih panjang daripada fasa yang menyakitkan. Pergantian fasa yang menyakitkan dan jurang cahaya tidak sama untuk semua orang. Dalam beberapa, hanya fasa manik yang berlaku, yang lain, sebaliknya, yang mengalami kemurungan. Kejadian sawan juga tidak sama untuk semua orang..

Perjalanan psikosis kemurungan manik adalah baik. Fasa menyakitkan berakhir cepat atau lambat. Sangat penting bahawa serangan penyakit ini tidak menyebabkan penurunan kecerdasan yang ketara. Seperti sebelum penyakit ini, pesakit mempertahankan sikap kritis terhadap keadaan mereka dan kenyataan di sekitarnya..

Peguam harus sedar bahawa sejenis TIR adalah siklothymia, di mana gejala fasa manik dan depresi ringan. Cyclothymia adalah perkara biasa di kalangan penduduk. Pesakit biasanya dapat bekerja dan bersikap kritis terhadap keadaan mereka. Orang yang telah melakukan tindakan berbahaya dalam keadaan satu atau fasa siklothymia yang lain biasanya diakui sebagai waras.

Penilaian Psikiatri Forensik

Subjek yang melakukan tindakan haram semasa fasa manik atau kemurungan TIR dianggap tidak siuman, kerana kedalaman dan keparahan pelanggaran mencapai tahap gangguan mental yang teruk. Tindakan tidak sah yang dilakukan dalam jangka masa serangan tidak mengecualikan kemungkinan menyedari sifat dan bahaya sosial sebenar dari tindakan mereka dan menguruskannya.

Segala jenis urus niaga dan kontrak, perkahwinan, perbuatan derma yang ditandatangani semasa serangan TIR tidak boleh dianggap sah, dan orang sakit tidak dapat berkemampuan secara sah.

Oleh itu, simptomologi psikopatologi psikosis manik-depresif ditunjukkan dan penilaian psikiatri forensik terhadap penyakit kronik ini diberikan..

Epilepsi. Gangguan Mental dalam Kecederaan Otak

Epilepsi (epilepsi, penyakit "suci") adalah penyakit kronik yang berlaku pada masa kanak-kanak dan remaja, yang dimanifestasikan oleh pelbagai kejang dan kejang tidak kejang, psikosis, perubahan keperibadian khusus dengan perkembangan demensia dalam kes-kes yang teruk.

Kelaziman epilepsi pada populasi adalah 0.5%. Penyakit dengan etiologi yang tidak jelas dan pelbagai manifestasi klinikal, yang boleh dibahagikan kepada tiga kumpulan keadaan: sawan jangka pendek dan sawan jangka pendek; psikosis akut dan berlanjutan; perubahan keperibadian dan demensia.

Kejang utama adalah yang paling biasa dan penting dalam diagnosis epilepsi. Selama beberapa jam atau hari, ia mungkin didahului oleh pendahulu yang tidak spesifik (sakit kepala, mudah marah, gangguan tidur). Kejang itu sendiri sering berlaku tanpa sebab luaran dan tidak kira di mana pesakit berada. Kejang biasanya bermula dengan tangisan dan kejatuhan. Kesedaran hilang, badan diregangkan, semua otot tegang, fasa konvulsi tonik bermula. Selepas 20-30 saat, mereka digantikan oleh kejang klonik, yang diwakili oleh lenturan irama bergantian dan pemanjangan anggota badan individu dan kontraksi otot tertentu dari seluruh batang.

Semasa sawan, otot-otot organ pelvis berkontraksi, menyebabkan aliran air kencing dan tinja yang tidak disengajakan. Oleh kerana pengecutan otot masticatory dan kejang pada rahang, lidah menggigit darah, pernafasan menjadi sukar, dan busa berdarah keluar dari mulut. Kelopak mata ditutup, murid melebar tajam dan tidak bertindak balas terhadap cahaya. Pesakit tidak bersentuhan, kesedaran dimatikan.

Kejang biasanya berlangsung tiga hingga lima minit. Kemudian kejang mereda dan berhenti, pesakit kembali sedar dan segera tertidur nyenyak dan lama. Tidak ada ingatan mengenai penyitaan. Kekerapan sawan berbeza-beza. Sebilangan orang hanya mempunyai satu episod sepanjang hidup mereka, sementara yang lain mengalami beberapa kali kejang setiap hari..

Kejang epilepsi tidak selalu begitu biasa. Manifestasi penyakit dalam bentuk kejang kecil adalah mungkin. Kejang kecil berlaku tanpa disangka seperti sawan besar, tetapi berlangsung 1-2 minit. Pesakit tidak mempunyai masa untuk jatuh, kesedaran menjadi gelap, pertuturan terganggu, kekejangan otot-otot individu diperhatikan tanpa menggigit lidah, wajah berubah menjadi pucat, pandangan diarahkan pada satu titik atau mengembara. Setelah beberapa saat, pesakit kembali ke perbincangan atau aktiviti yang terganggu.

Epilepsi dicirikan oleh polimorfisme gambaran klinikal. Daripada kejang kejang, gangguan mental bebas (setara mental) mungkin berlaku. Mereka berlaku bukan penyitaan, atau mendahului, atau berkembang selepasnya. Setara sering bertahan lebih lama daripada penyitaan dan disertai dengan tindakan yang kompleks dan tingkah laku yang tidak biasa.

Setara mental kejang termasuk dysphoria, gangguan kesedaran senja (termasuk tidur malam). Dysphoria - perubahan mood secara tiba-tiba terhadap marah-marah atau sedih-marah, sering dengan pencerobohan dan kemarahan terhadap orang lain.

Gangguan kesedaran senja dicirikan oleh disorientasi di tempat, masa dan diri, tingkah laku yang tidak betul. Mungkin disertai dengan khayalan, halusinasi.

Epilepsi juga dicirikan oleh psikosis akut, berlarutan dan kronik. Mereka meneruskan kompleks gejala halusinasi-khayalan, lebih sering kandungan agama.

Epilepsi membawa kepada perubahan keperibadian pesakit, terutamanya bidang afektif terganggu. Pengaruh yang muncul mendominasi untuk waktu yang lama, dan oleh itu kesan baru tidak dapat menggantikannya - yang disebut kelikatan kesan. Ini berlaku bukan hanya untuk kesan negatif, seperti kerengsaan, tetapi juga kesan berlawanan - perasaan simpati, kegembiraan. Proses pemikiran dicirikan oleh kelambatan dan kekakuan. Ucapan pesakit adalah terperinci, verbose, penuh dengan butiran tidak penting, dan pada masa yang sama tidak dapat menonjolkan perkara utama. Orang dengan epilepsi adalah pedant yang hebat, terutama dalam pergaduhan sehari-hari, "penyokong kebenaran dan keadilan." Mereka rentan terhadap ajaran mendidik yang cetek, mereka suka menaungi, yang sangat membebankan saudara-mara dan rakan-rakan. Pada beberapa pesakit, perubahan ini digabungkan dengan peningkatan kerengsaan, kecenderungan untuk bertengkar dan timbulnya kemarahan, sementara yang lain, sebaliknya, rasa malu, kesopanan dan kehormatan berlebihan berlaku..

Penilaian Psikiatri Forensik

Epilepsi adalah penyakit kronik, tetapi keparahan dan kedalaman gangguan psikopatologinya boleh berbeza-beza. Oleh itu, kehadiran epilepsi pada pesalah tidak semestinya menimbulkan kegilaan. Orang yang menderita epilepsi, tetapi tanpa perubahan keperibadian yang mendalam, yang melakukan tindakan dalam keadaan normal, dan tidak semasa serangan yang menyakitkan, biasanya diakui sebagai waras.

Perbuatan berbahaya sosial yang dilakukan semasa serangan tidak dianggap sebagai jenayah dan oleh itu tidak boleh dihukum orang yang sakit. Perbuatan ini dibezakan oleh kekejaman khas dan disertai dengan penderitaan banyak luka pada mangsa atau tindakan besar yang merosakkan di sekitar. Sering kali, epilepsi bahkan tidak cuba bersembunyi dan sering tertidur dengan segera, dan kemudian, bangun, tidak ingat apa yang berlaku.

Diagnosis dan penilaian pakar sangat sukar pada bentuk awal epilepsi, apabila tidak ada perubahan keperibadian yang ketara.

Gangguan Mental dalam Kecederaan Otak

Lesi otak traumatik adalah jenis patologi yang paling biasa di kalangan penduduk. Kecederaan otak diperhatikan dalam kehidupan seharian dan sukan, dalam pengangkutan dan pengeluaran, semasa bencana dan konflik bersenjata. Terdapat empat tempoh perkembangan gangguan mental selepas kecederaan otak traumatik: akibat awal, akut, subakut dan jangka panjang..

Tempoh awal. Sejurus selepas kecederaan, kejutan berlaku dengan gangguan peredaran otak, pernafasan dan kehilangan kesedaran yang mendalam.

Tempoh akut. Tempoh ini dicirikan oleh pemulihan kesedaran. Asthenia adalah sindrom khas pada masa akut. Pesakit mudah marah, sensitif, lemah fikiran. Gangguan ingatan (retrograde amnesia), gangguan pergerakan dalam bentuk kelumpuhan, perubahan kepekaan sering diperhatikan. Tempoh akut kecederaan kraniocerebral tertutup antara sehari hingga dua bulan atau lebih..

Dalam tempoh penyakit traumatik subakut, gangguan serebrum terbalik sepenuhnya. Dan pemulihan datang atau ada peningkatan sebahagian. Dalam kes yang terakhir, penyakit ini memasuki tahap akibat jangka panjang, yang, mengikut gejala patologi, biasanya dibahagikan kepada jenis berikut: serebrosthenia traumatik, ensefalopati traumatik, epilepsi trauma dan demensia traumatik.

Serebrosthenia trauma ditunjukkan terutamanya dalam gejala neurotik, aduan sakit kepala, peningkatan keletihan.

Ensefalopati traumatik dicirikan oleh perubahan berterusan dalam bidang neurologi, mental dan somatik dalam bentuk kedutan, gegaran kepala dan anggota badan, gangguan pertuturan (gagap). Pesakit seperti itu mengadu sering pening dan sakit kepala, peningkatan keletihan, gangguan tidur, berpeluh, intoleransi terhadap cahaya terang, sejuk dan terutamanya panas, mudah marah, mudah marah, mood tidak sedap.

Epilepsi traumatik berlaku berkaitan dengan perubahan besar di otak yang berlaku setelah kecederaan tengkorak, yang mungkin mengandungi badan asing (serpihan cangkang, serpihan tulang, dll.), Akibat dari proses keradangan otak dan membrannya, bekas luka di tempat kerosakan otak. Dalam beberapa kes, kejang yang dihasilkan mungkin sama dengan gejala epilepsi biasa, pada yang lain mereka tidak biasa..

Demensia traumatik tidak diperhatikan pada semua orang yang mengalami kecederaan kepala, tetapi hanya pada mereka yang menderita parah. Pada orang seperti itu, setelah trauma, keadaan mental merosot secara beransur-ansur: ingatan melemah, kecerdasan menurun, pemikiran menjadi lebih perlahan, keletihan mental muncul, pengetahuan dan pengalaman hidup, inisiatif hilang, minat mereka semakin kecil. Pada masa yang sama, pesakit seperti itu dengki, marah, cepat marah, sangat disyorkan.

Penilaian Psikiatri Forensik

Penilaian psikiatri forensik terhadap orang yang mengalami trauma kraniocerebral tidak jelas dan bergantung pada tahap penyakit dan manifestasi klinikal penyakit ini. Tempoh penyakit trauma akut dan subakut jarang menjadi subjek pemeriksaan kerana keadaan mangsa yang teruk. Selalunya, pemeriksaan psikiatri forensik dihantar kepada orang yang manifestasi menyakitkan dan tindakan berbahaya merujuk kepada jangka masa akibat selepas kecederaan otak.

Sebilangan besar orang yang mempunyai akibat dari kecederaan otak traumatik dapat mengetahui sifat dan bahaya sosial yang sebenarnya dari tindakan mereka dan membimbing mereka, yang sangat menentukan dalam memutuskan masalah kewarasan mereka.

Hanya orang-orang yang, sebagai akibat trauma, telah didiagnosis dengan fenomena demensia mendalam, atau yang, ketika melakukan tindakan berbahaya secara sosial, ada kesadaran senja, atau mereka yang melakukan kesalahan itu berada dalam masa gangguan mood yang mendalam (dysphoria) dapat dianggap tidak siuman.

Oleh itu, kumpulan korban terbesar dengan kerosakan otak traumatik bertentangan dengan undang-undang tepatnya pada masa terpencil penyakit ini kerana patologi yang berkembang..

Soalan ujian:

1. Definisi konsep "skizofrenia", bentuk dan jenis perjalanan penyakit ini.

2. Gejala utama skizofrenia. Definisi konsep "kecacatan keperibadian skizofrenia".

3. Penilaian psikiatri forensik pesakit dengan skizofrenia.

4. Definisi konsep "psikosis manik-depresif".

5. Manifestasi klinikal utama fasa manik dan kemurungan.

6. Definisi konsep "cyclothymia".

7. Penilaian psikiatri forensik terhadap pesakit dengan psikosis dan siklothymia manik

8. Definisi konsep "epilepsi".

9. Manifestasi klinikal utama epilepsi. Definisi konsep "setara mental".

10. Penilaian psikiatri forensik pesakit dengan epilepsi.

11. Penilaian psikiatri forensik terhadap mangsa kecederaan otak traumatik.

Penyakit endogen mental

Skizofrenia kanak-kanak dan remaja adalah varian proses skizofrenia yang menyakitkan (endogen) yang berkembang dengan latar belakang pembentukan struktur otak, fungsi fisiologi dan mental, yang menentukan patomorfosis penyakit yang berkaitan dengan usia dan ciri-ciri kecacatan mental dalam bentuk disontogenesis.

Lakaran sejarah ringkas. Yang pertama berfungsi pada psikosis kanak-kanak yang serupa dengan demensia awal yang dijelaskan oleh E. Kraepelin, muncul pada awal abad ke-19. Oleh itu, Sancte de Santis (1905, 1908) menggambarkan psikosis pada kanak-kanak kecil dengan pergolakan psikomotor dan akibatnya dalam demensia, menyebutnya sebagai demensia praecosissima. Saya Raecke (1909) mengaitkan psikosis kanak-kanak dengan gangguan katatonik kepada kumpulan demensia pramatang. Dalam karya M. Berezovsky (1909), A. N. Bernshtein (1912), T. Hollander (1911), R. Wiechbroodt (1918), L. Vogel (1919) menunjukkan kemungkinan mengembangkan skizofrenia dengan gangguan katatonik, hebephrenic, paranoid dan afektif pada pelajar sekolah dan remaja.

Psikiatri dari negara-negara Eropah - Austria, Jerman, Denmark, Switzerland, Scandinavia - telah memberikan sumbangan besar dalam kajian skizofrenia kanak-kanak. Dalam karya yang relevan, data disajikan mengenai manifestasi skizofrenia pada kanak-kanak - motorik, gangguan afektif dan gangguan tingkah laku dalam penyakit ini [Burger - Prinz N., 1940; Stremgree S. 1946, 1968; Tramer H. 1957, 1958; Langfelt J. 1958; Wieck Ch., 1965; van Krevelen A., 1967, 1974, dan lain-lain].

Pandangan pakar psikiatri Perancis berbeza dengan idea di atas. Mereka secara tradisional menganggap skizofrenia kanak-kanak dalam kumpulan psikosis perlembagaan [Duranton R., 1956; Mestas Ch 1957; Heujer J., Michaux L., Duche D., 1965; Mises R., Moniot M. et al., 1970].

Dalam kesusasteraan Anglo-Amerika, dua bidang penyelidikan skizofrenia pada masa kanak-kanak dicerminkan - evolusi-biologi dan psikologi. Yang pertama dikaitkan dengan teori biologi evolusi perkembangan jiwa manusia dalam kesihatan dan penyakit. Ia dibentangkan dalam karya oleh A. Gasell (1945), L. Bender (1958-1968, 1975), T. Shapiro (1966, 1984), L. Erlenmeyer - Kimling (1968, 1983), B. Ikan (1979-1986). Sebagai contoh, marilah kita memberikan pandangan L. Benderang.

Dia menekankan bahawa skizofrenia pada masa kanak-kanak adalah gangguan tubuh secara keseluruhan, yang dicirikan oleh gejala perkembangan yang terganggu. Pandangan teorinya mengenai skizofrenia merangkumi konsep pembezaan terjejas dan keplastikan struktur otak pada masa embrio. Walau bagaimanapun, sepanjang sejarah kajian skizofrenia kanak-kanak, baik dalam psikiatri domestik dan asing, terdapat perbincangan mengenai kemungkinan mendasar mengembangkan skizofrenia pada awal kanak-kanak. Yang terakhir selalu menimbulkan bukan sahaja keraguan, tetapi juga protes dari banyak psikiatri, yang mengecualikan perkembangan gambaran klinikal pada seorang anak, yang diperhatikan dalam skizofrenia pada orang dewasa, kerana kehidupan mentalnya belum mencapai tahap kematangan yang sesuai [Halberstadt L., 1926; Knobel M., 1974].

Walaupun begitu, literatur terus mengumpulkan pengamatan yang menunjukkan awal skizofrenia. Dalam karya E.S. Grebelskaya, T.P. Simeon (1948, 1956), V.P. Kudryavtseva (1967), kemunculan proses skizofrenia pada usia dini (bahkan pada tahun ke-2 kehidupan kanak-kanak) dijelaskan.

T.I. Yudin (1921), mengumpulkan pemerhatiannya sendiri dan menggeneralisasikan literatur mengenai masalah ini, menyimpulkan bahawa skizofrenia bermula pada masa kanak-kanak lebih kerap daripada yang difikirkan oleh banyak penyelidik, dan merupakan yang pertama di kalangan pengarang domestik yang menyatakan bahawa skizofrenia pada masa kanak-kanak dapat berkembang dengan baik.

G. Ye. Sukhareva (1937) menekankan bahawa keparahan keadaan psikotik pada awal kanak-kanak kurang ketara daripada pada tempoh usia berikutnya (bahkan pada masa pra-remaja), dan psikosis, sebagai peraturan, tidak berkembang. Dia menganggap autisme, kehilangan kesatuan keperibadian, semacam perubahan yang mempengaruhi monotoninya, sebagai tanda biasa untuk semua psikosis kanak-kanak..

Sebilangan besar pakar psikiatri menganggap skizofrenia pada kanak-kanak dan orang dewasa sebagai penyakit tunggal yang boleh bermula pada usia apa pun, termasuk yang paling awal.

Kesatuan ini ditunjukkan dalam kesamaan gejala psikopatologi utama, corak perjalanan dan hasil penyakit ini, dan juga kesamaan data genetik yang sepadan, walaupun ini bukan sahaja tidak termasuk, tetapi mengandaikan keaslian dan penetapan pada tahap yang sama kerana keplastikan ini. Dia percaya bahawa perubahan tahap keplastikan inilah yang menentukan kerumitan simptomologi skizofrenia pada masa kanak-kanak, serta kemungkinan perkembangan pelbagai arah, yaitu menuju percepatan dan regresi. Oleh itu, skizofrenia kanak-kanak, menurut pandangan L. Bender, adalah reaksi organisma yang berkembang pada masa embrio.

Teori psikologi terutamanya dikurangkan menjadi pelanggaran perkembangan "ego" [Pollack H., 1958; Goldfarf M., 1961; Mednick S., 1970]. M. Goldf arf (1961), misalnya, menganggap skizofrenia sebagai manifestasi defisit ego tertentu. Varian teori psikologi boleh dianggap pandangan penulis Amerika yang menganggap skizofrenia kanak-kanak dalam kumpulan psikosis simbiotik [Despert L., 1938-1966; M. ahler, 1965; Anthony J., 1967], mempercayai bahawa asas penyakit ini adalah pelanggaran hubungan antara ibu dan anak. Ini merujuk kepada tahap-tahap berikut hubungan anak dengan ibu dalam norma: dari bulan pertama hingga ke-4 kehidupan selepas bersalin - autistik, dari 5 hingga 12 - simbiotik, dari bulan ke-12 hingga ke-24 - tidak peduli... Laluan berturut-turut dari semua peringkat berfungsi sebagai asas untuk pematangan emosi anak. Sekiranya ini tidak berlaku, maka struktur keperibadian anak terganggu, yang menyebabkan kelewatan perkembangan atau gangguan hubungan simbiotik. Dengan patologi yang terakhir, psikosis simbiotik dapat berlaku. Harus diingat bahawa pengarang karya yang berkaitan sama sekali mengabaikan fakta bahawa gambaran psikopatologi skizofrenia kanak-kanak awal tidak sesuai dengan manifestasi patologi perkembangan, bahkan pada awal penyakit ini..

Di Rusia, skizofrenia masa kanak-kanak pertama kali dijelaskan pada tahun 1891 oleh Danillo. Pemerhatiannya berkenaan skizofrenia pada kanak-kanak berusia 10 tahun. Penerangan jelas mengenai gambaran penyakit dalam kes ini menarik perhatian para penyelidik Rusia. Tetapi kajian aktif penyakit ini pada kanak-kanak bermula pada awal abad ke-20..

A.N.Bernstein (1912) jauh sebelum karya L. Bender (1953) dalam kuliah klinikalnya menimbulkan persoalan kemungkinan terjadinya skizofrenia intrauterin. Bukan kebetulan bahawa sekarang ada kecenderungan untuk mengklasifikasikan skizofrenia kanak-kanak sebagai "penyakit ontogenetik" (menurut IV Davydovsky). Ini sepenuhnya sesuai dengan pendapat G. Ye Sukhareva, yang diungkapkan olehnya beberapa dekad yang lalu. Dia menekankan interaksi perkembangan fisiologi normal dan proses skizofrenia yang merosakkan.

Dalam membentangkan materi di bahagian ini, kami juga mempertimbangkan sudut pandang psikiatri seperti M.O. Gurevich (1927), G.E.Sukharev (1937), T.P.Simson (1948), A. Homburger (1926), H. Potter (1933), J. Lutz (1937), yang percaya bahawa pengaruh faktor usia pada manifestasi klinikal skizofrenia tidak dapat dikaji dalam satu kumpulan usia - dari 0 hingga 15 tahun. Pendekatan yang tidak dibezakan ini tidak mengambil kira ciri anatomi, fisiologi, psikologi dan lain-lain pada zaman kanak-kanak dan remaja..

Kelaziman. Bentuk skizofrenia kanak-kanak yang dinyatakan secara klinikal menyumbang kira-kira 1/5 dari semua bentuk psikosis pada spektrum skizofrenia.

Kajian epidemiologi mengenai prevalensi skizofrenia kanak-kanak adalah sedikit, dan mereka mengandungi data yang agak bertentangan, kerana mereka mengkaji kumpulan usia yang berbeza (terutama pada had umur atas) [Kasters GM, 1971; Str emgree S. 1975; Rutter M., 19851 Menurut J. Lutz (1937), hanya pada 1% pesakit dengan skizofrenia penyakit ini bermula sebelum usia 10 tahun.

Kelaziman skizofrenia pada populasi kanak-kanak dari 0 hingga 14 tahun, yang dibuat oleh kajian epidemiologi berterusan terhadap populasi kanak-kanak dan remaja, ternyata 1,66 per 1000 penduduk pada usia ini (1,73 untuk bandar dan 1,5 untuk kawasan luar bandar) G. V., 1980, 1983]. Angka yang jauh lebih rendah diberikan oleh W. H. Green (1989): dia mendefinisikan prevalensi skizofrenia pada kanak-kanak di bawah 12 tahun sebagai 1.75-4 per 10.000, iaitu 0.175-0.4 per 1.000 kanak-kanak. Menurut pengarang yang sama, kanak-kanak lelaki (70%) mendominasi populasi pesakit di bawah usia 12 tahun: nisbah lelaki dan perempuan melebihi 2: 1. Data-data ini secara praktikal bertepatan dengan petunjuk yang diberikan sebelumnya oleh TP Simeon (1948), yang menunjukkan bahawa prevalensi penyakit di kalangan kanak-kanak lelaki mencapai 67.1%. Menurut P. Duranton (1956), angka ini adalah 75%, menurut J. Landry (1959), - 60-70%, dan menurut V. M. Bashina (1989), H. Stutte (1959), J. Delage (1960), nisbah lelaki dan perempuan berkisar antara 2: 1 hingga 3.2: 1.

Klasifikasi bentuk skizofrenia pada masa kanak-kanak dan remaja dan gambaran klinikal umum mereka. Kajian yang dilakukan di Pusat Ilmiah untuk Kesihatan Mental Akademi Sains Perubatan Rusia mendapati bahawa sistematik bentuk-bentuk kursus skizofrenia, yang dikembangkan berkaitan dengan pesakit usia dewasa, juga dapat digunakan untuk mendiagnosis skizofrenia pada kanak-kanak dan remaja. Dalam klasifikasi, bentuk-bentuk berikut dibezakan: skizofrenia berterusan (malignan, paranoid, lambat), paroxysmal-progreduated, berulang. Sesuai dengan klasifikasi ini, berikut menerangkan varian penyakit yang berlaku pada zaman kanak-kanak dan remaja. Dalam ICD-10 (1994) tidak ada judul "Skizofrenia pada anak-anak", yang menunjukkan penggunaan judul umum di bagian "Skizofrenia, skizotipal dan gangguan delusi" (F 20 - F 29).

Skizofrenia kanak-kanak dan skizofrenia remaja dibahagikan agak bersyarat - hanya pada permulaan penyakit, masing-masing, hingga 9-10 tahun dan dari 10 hingga 12-14 tahun.

Seiring dengan corak umum dari skizofrenia kanak-kanak dan dewasa, terdapat beberapa perbezaan yang penting untuk penilaian diagnostik patologi mental yang betul pada masa kanak-kanak..

Hampir semua penyelidik menunjukkan keutamaan kursus berterusan, terutama lambat dan berulang dalam skizofrenia kanak-kanak. Skizofrenia yang berlarutan paroxysmal (seperti bulu) sering berlaku pada masa kanak-kanak dan mengambil tempat pertengahan antara berterusan dan berulang [Kozlova IA, 1967; Kalugina I.O., 1970; Vrono M. Sh., 1972; Bashina V. M., 1980]. Ciri skizofrenia kanak-kanak juga terdiri daripada sebilangan besar varian peralihan atipikal antara bentuk utama, iaitu bentuk khas penyakit ini. Keadaan ini sering menjadikannya sukar untuk menentukan bentuk penyakit ini, walaupun diagnosis skizofrenia tidak menimbulkan keraguan..

A.V. Snezhnevsky (1972) menunjukkan bahawa kesatuan pathos dan nosos sangat jelas dijumpai dalam kes skizofrenia pada masa kanak-kanak, kerana manifestasi klinikalnya merangkumi bukan sahaja gangguan skizofrenia yang betul, tetapi juga tanda-tanda kelewatan, bahkan penangguhan perkembangan mental.

Skizofrenia remaja lebih menyerupai skizofrenia dewasa. Ini juga terdapat dalam penyebaran bentuk klinikal utama penyakit ini. Oleh itu, pada masa paroxysmal remaja berlaku berterusan [Sukhareva PRU, 1937; Moiseeva M.I., 1969; Vrono M. Sh., 1972, Iovchuk N. M., 1975; Polyakova N.E., 1975; Lichko A.E., 1979; Simashkova N.V., 1984; Danilova L. Yu., 1987].

Manifestasi klinikal skizofrenia pada masa kanak-kanak dan remaja tidak hanya berbeza-beza dalam jenis proses penyakit (berterusan atau paroxysmal), tetapi juga dalam keparahan permulaan penyakit; ciri psikopatologi yang berkaitan dengan usia sebenar pada kanak-kanak dinyatakan semakin ketara semakin muda anak. Semasa krisis pubertas, sindrom mungkin muncul yang biasanya tidak diperhatikan pada orang dewasa. H. Maudsley menunjukkan pada awal tahun 1868 bahawa, berdasarkan perubahan gejala, adalah mungkin untuk membuat sejenis "skala usia" untuk setiap sindrom. Ini kemudiannya disahkan sepenuhnya dalam karya G.E.Sukhareva (1955), I.A.Kozlova (1967), M. Sh. Vrono (1971), OD. Sosyukalo, A. A. Kashnikova (1977), V. M. Bashina (1980), L.S. Ponso (1993), L.A. Lussa (1996), Ch. Eggers (1973). Secara umum, sindrom kanak-kanak khas skizofrenia adalah komponen individu yang berpecah-pecah, belum sempurna, tidak matang, dan tidak lengkap, serta sementara dan berubah-ubah. Oleh itu, kita boleh bersetuju dengan pernyataan terkenal N. Burger - Prinz (1940) bahawa untuk skizofrenia kanak-kanak, semuanya tidak biasa.

Bentuk klinikal skizofrenia pada kanak-kanak dan remaja mempunyai corak perkembangan yang sama dengan orang dewasa.

Skizofrenia berterusan. Skizofrenia permulaan awal malignan berlaku pada 8-12% kanak-kanak dengan skizofrenia. Tanda-tanda awal penyakit ini muncul secara beransur-ansur dan menjadi berbeza 2-4 tahun. Tempoh awal penyakit ini dicirikan oleh pengasingan dari orang yang disayangi, penurunan minat terhadap alam sekitar, kelesuan, digabungkan dengan kerengsaan dan degil. Orang yang rapat, perubahan ini paling sering dinilai sebagai pergeseran ciri. Terhadap latar belakang fenomena ini, timbulnya gangguan seperti neurosis, termasuk ketakutan yang tidak bermotivasi dan pelbagai, yang cenderung membuat generalisasi dan menentukan tingkah laku pesakit. Kemudian, gangguan mood dinyatakan: dalam beberapa kes, harapan yang tidak menentu, kemurungan umum, yang lain - hipomania dengan kebodohan, gangguan euforia dan katatonik - echolalia, echopraxia, stereotaip yang teratur, impulsif, negativisme, ambivalensi [Burelomova IV, 1986]. Gangguan mood dicirikan oleh tempoh dan keausan. Mereka merupakan, sebagaimana adanya, latar belakang pelanggaran lain. Kanak-kanak boleh gelisah dan dihambat. Aktiviti permainan mereka menjadi primitif dan monoton (manipulasi dengan benang, ranting, koleksi objek yang tidak masuk akal, dll.).

Di masa depan, gejala negatif - pasif, autisme, kemiskinan emosi, semakin mendalam, disertai dengan perlambatan perkembangan mental yang mendadak.

Tahap manifestasi penyakit ini, sebagai peraturan, diperhatikan pada usia yang lebih tua - setelah 5 tahun. Gambaran psikosis menjadi lebih polimorfik dan berubah-ubah. Dalam gambaran klinikal penyakit ini, bersama dengan gangguan katatonik yang dijelaskan, gangguan afektif yang lebih jelas muncul, serta halusinasi yang tidak sempurna (visual, penciuman). Selepas 2-3 tahun dari awal penyakit, keadaan pesakit dicirikan oleh penstabilan gejala psikopatologi dan tanda-tanda kecacatan mental yang jelas dengan regresi pertuturan dan tingkah laku
kelewatan perkembangan umum (komponen "oligofrenik" kecacatan menurut T.P. Simeon).

Walaupun terdapat kemajuan yang stabil, skizofrenia ganas tidak sekata dan dicirikan oleh gejala yang memburuk terutamanya semasa tempoh krisis usia. Dalam tempoh ini, gangguan afektif (mono atau bipolar) muncul atau meningkat, kadang-kadang dengan kegelisahan yang jelas, penyertaan katatonik dan paranoid. reka bentuk [Moiseeva MI 1969].

Sekiranya pada satu tahap atau tahap perkembangan keadaan depresi skizofrenia diperhatikan pada kanak-kanak, maka mereka mempunyai sebilangan ciri, penyamaran, ketiadaan atau kelemahan komponen pencetus sindrom afektif, ketidakupayaan untuk menuturkan pengalaman; Mereka dicirikan oleh pembezaan rendah dari gangguan afektif mereka sendiri secara umum. Lebih-lebih lagi, manifestasi luaran kemurungan pada kanak-kanak serupa dengan pelbagai gangguan tingkah laku..

Ciri-ciri utama skizofrenia malignan pada kanak-kanak adalah peningkatan gangguan negatif yang cepat dan pembentukan keperibadian dan kecacatan intelektual dengan autisme yang teruk, penurunan aktiviti dan kemiskinan emosi. Skizofrenia kanak-kanak, dibandingkan dengan jenis yang serupa pada permulaan penyakit pada masa remaja, berbeza dengan yang terakhir dalam keganasan proses penyakit yang lebih tinggi dan pembentukan kecacatan oligofrenik..

Skizofrenia paranoid. Pada masa kanak-kanak dan remaja (10-12 tahun), skizofrenia paranoid berterusan juga dapat berkembang, yang serupa secara umum (dalam manifestasi klinikal, kursus dan hasil) dengan yang berlaku pada orang dewasa [Mamtseva VN, 1958, 1969, 1973, 1979; Moiseeva M.I., 1969; Vrono M. Sh., 1971; Lichko A.E., 1989]. Ini berbeza pada kanak-kanak dan remaja hanya dalam polimorfisme dan rudimentarity sindrom psikopatologi yang besar, kemiskinan dan monotoni manifestasi afektif, perubahan pesat dalam keadaan yang sesuai dan ketiadaan remisi spontan..

Permulaan skizofrenia paranoid pada kanak-kanak dan remaja dicirikan oleh peningkatan dan beberapa keterlaluan ciri-ciri yang wujud dalam susunan mental premorbid pesakit, serta ketidaktentuan manifestasi psikopatologi.

Sebenarnya, fenomena khayalan muncul pada kanak-kanak, terutama dengan permulaan penyakit ini, apabila sindrom khayalan khayalan berlaku dalam gambaran klinikalnya [Sosyukalo OD, 1964, 1974]. Di masa depan, khayalan khayalan dapat berkembang, berubah menjadi khayalan khayalan, kadang-kadang dengan halusinasi palsu dan automatik mental [Mamtseva VN, 1941, 1977]. Kanak-kanak berumur 9-10 tahun mungkin mempunyai kecelaruan khayalan yang jarang berlaku, dalam struktur fiksyen imajinasi patologi mengambil tempat yang penting, percanggahan - "mitos retrograde" [Mamtseva V. N., Gervits G. M., 1976].

Gangguan delusi dalam bentuk idea hipokondriakal sensitif fragmentari, idea sikap, keracunan, dan penganiayaan lebih kerap berlaku pada kanak-kanak berumur 10-12 tahun ke atas. Pelanggaran ini dibezakan oleh ketidakstabilan, kebolehubahan plot, kenaifan kandungan, tema yang berkaitan dengan usia, gambaran dan kepekaan tertentu [Moiseeva MI, 1969; Vrono M. Sh., 1971].

Secara umum, sindrom khayalan dalam kes-kes ini menanggung kesan ketidakmatangan mental. Oleh itu, konstruksi khayalan kurang baik dari segi struktur, reka bentuk lisan, pengembangan logik dan sistematisasi idea-idea khayalan. Kandungan kecelaruan mencerminkan minat kanak-kanak, kenaifan, pengalaman hidup pesakit yang tidak signifikan (khayalan hubungan biasanya ditujukan kepada orang-orang dari lingkaran dalam diri mereka, dan motif bayi dan dongeng sering muncul di dalamnya). Dalam pengertian ini, kita boleh membincangkan keadaan khayalan yang tidak berkembang.

Pada usia remaja yang lebih tua (13-15 tahun), kompleks gejala khayalan mencapai kelengkapan yang lebih besar. Sindrom polimorfik yang cukup maju dan ketara dengan tidak hanya khayalan, tetapi juga manifestasi katatonik sudah dapat berkembang. Idea khayalan pada masa remaja lebih beragam dalam kandungan dan mendekati varian tipikal khayalan orang dewasa (khayalan penganiayaan, keracunan, pendedahan, kehebatan, dll.). Kecenderungan sistematisasi idea khayalan disajikan dengan lebih jelas. Walaupun begitu, sindrom khayalan pada remaja masih belum selesai sepenuhnya. Dalam tema mereka, "motif pubertal" sering diulang, yang, khususnya, menampakkan diri dalam bentuk khayalan dysmorphophobic, khayalan panggilan khas, dan juga varian dengan gambar anorexia nervosa (anorexia nervosa).

Varian halusinasi-skizofrenia paranoid mempunyai bahagian yang relatif kecil dalam jumlah spektrum bentuk klinikal pada kanak-kanak dan remaja..

Halusinasi pada skizofrenia paranoid pada kanak-kanak dan remaja tidak sempurna dan tidak stabil. Ciri khasnya adalah pemecahannya dan semacam pemotongan gambar halusinasi: kanak-kanak itu "melihat" mata yang terbakar, tangan hitam, wajah yang jelek, dan lain-lain. Sensasi ini sering digabungkan dengan perasaan pengaruh "bermusuhan", yang menunjukkan kedekatan mereka dengan halusinasi dan idea pengaruh. Kadang-kadang halusinasi semu sangat menarik, tidak biasa, dan hebat..

Halusinasi pseudo visual dikesan pada kanak-kanak selepas 7-9 tahun. Keanehan mereka memberi alasan untuk mempercayai bahawa halusinasi seperti itu adalah salah satu komponen sindrom automatik mental. Pada mulanya, pesakit mengalami kemasukan kenangan dan khayalan, yang berubah menjadi representasi eidetik yang stereotaip dan jelas.

Fenomena psikopatologi produktif berkembang dalam skizofrenia paranoid dengan latar belakang gejala negatif yang semakin mendalam, secara beransur-ansur menyebabkan penurunan tahap keperibadian, skizoidisasi khasnya dan kekurangan intelektual. Kecacatan dalam kes ini jauh lebih ketara daripada skizofrenia malignan.

Skizofrenia lambat. Seperti pada orang dewasa, skizofrenia pada kanak-kanak dalam kes-kes ini bermula tidak dapat dilihat dan berkembang secara beransur-ansur, berbeza dengan perkembangan proses menyakitkan yang rendah tanpa eksaserbasi yang jelas dan penurunan yang berbeza.

Asal skizofrenia yang lembap sukar untuk dijelaskan. Ini hanya mengenai penajaman beberapa ciri premorbid dalam bentuk pergeseran ciri. Varian kursus inilah yang membincangkan perbincangan yang sedang berlangsung selama bertahun-tahun mengenai permulaan proses skizofrenia yang sangat awal, bahkan intrauterin, yang tercermin dalam banyak karya psikiatri kanak-kanak [Kozlova IA, 1967; Yuryeva O. P., 1971; Fish B., 1972, Bender L., 1973].

Untuk skizofrenia kanak-kanak yang lembap, pertama sekali, gejala negatif yang berkaitan dengan peningkatan keperibadian pesakit adalah ciri [GE Sukhareva, 1937, 1974; Vrono M. Sh., 1971; Mamtseva V.N., 1979). Di sini, pada dasarnya, sudah pada tahap pertama, sebelum perkembangan nyata skizofrenia lambat, terbentuknya kecacatan mental yang khas dari skizofrenia, intipati biologisnya adalah disontogenesis. Ia menampakkan diri dalam tiga kategori gangguan: kekurangan aktiviti mental, hubungan interpersonal terjejas dan pemisahan aktiviti mental.

Tahap kedua penyakit ini adalah tempoh pembentukan manifestasi yang jelas. Ketakutan, obsesi, gangguan afektif, khayalan patologi, fenomena depersonalisasi timbul dan berkembang.

Ciri proses lambat yang menyakitkan pada kanak-kanak adalah ketiadaan gejala psikotik seperti halusinasi, khayalan, gangguan katatonik.

Pada masa kanak-kanak, bentuk seperti neurosis dan psikopatik skizofrenia lambat dapat dibezakan.

Tetapi bersamaan dengan skizofrenia lambat yang relatif baik, anak-anak dapat mengembangkan varian dengan perkembangan proses yang jelas, ketika perubahan terjadi selama penyakit ini. Dalam kes seperti itu, ciri-ciri psikopatisasi keperibadian tumbuh dengan tanda-tanda kecacatan emosi (sikap tidak peduli, kekasaran, kekejaman), sifat histeris, dan fantasi autistik. Dengan latar belakang ini, dalam beberapa kes, ketakutan, kemurungan cemas, kadang-kadang keadaan pergolakan dapat berkembang, di lain-lain, fenomena obsesi, depersonalisasi, derealisasi, digabungkan dengan gangguan sintesis deria, gangguan skema badan dan fenomena gangguan disorfor badan, meningkat..

Pada masa yang sama, kelewatan perkembangan jenis perkembangan yang diputarbelitkan dan aktiviti intelektual yang terganggu, yang dinyatakan dalam gangguan pemikiran, menjadi semakin jelas..

Setelah mencapai perkembangan maksimum, fenomena yang dijelaskan diperhatikan selama beberapa bulan, dan kemudian gangguan produktif mulai berkurang. Gambaran klinikal secara beransur-ansur stabil, menjadi semakin lemah dalam gangguan produktif dan monoton. Seiring dengan ini, psikopatisasi keperibadian semakin meningkat.

Skizofrenia berlanjutan paroxysmal. Kemungkinan berlakunya skizofrenia paroxysmal pada masa kanak-kanak sangat kontroversial. Sebilangan pakar psikiatri percaya bahawa hanya aliran berterusan adalah tipikal untuk skizofrenia kanak-kanak [Mnukhin S. S., 1962; Heuyer G. 1955; Leonhard K., 1964]. Pandangan-pandangan ini sesuai dengan pendapat para pengarang yang menganggap kursus dalam bentuk kejang adalah tidak biasa [Lutz J., 1938; Kanner L., 1943; Jurulatih M., 1963; Leonhard K., 1970] atau keistimewaan pilihan sedemikian [Zhezlova L. Ya., 1978; Vrono M. Sh., 1987]. Tetapi amalan klinikal menunjukkan bahawa kursus ini berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa. Di sini, bentuk aliran dapat dibezakan, mendekati skizofrenia berterusan dan berulang dengan tahap perkembangan yang berbeza-beza. Lebih-lebih lagi, serangan psikotik akut dapat dikesan pada peringkat awal, pada usia 3 bulan hingga 1.5-3 tahun [Simeon TP, 1948; Kozlova I.A., 1967; Kalugina I.O., 1970; Bashina V.N., 1980; Burelomova I.V., 1986; Bender L., 1972].

Skizofrenia-proksi paroxysmal, mendekati malignan, berlaku pada kumpulan skizofrenia-progredient paroxysmal. Tempoh awal di sini agak singkat - 1-1.5 tahun. Dalam tempoh ini, gangguan seperti neurosis berlaku, yang dinyatakan dengan latar belakang keterlaluan sifat keperibadian. Ini boleh menjadi pedantri, kepekaan atau kerentanan yang dibesar-besarkan..

Permulaan sawan boleh berlaku pada usia yang sangat awal (hingga 1-3 tahun). Keadaan psikotik dalam kes ini berlangsung dari 1 bulan hingga 1 tahun. Permulaan mereka selalu dicirikan oleh tiba-tiba, dan penyelesaiannya - secara beransur-ansur. Serangan seperti ini muncul dengan tangisan yang tidak biasa, yang begitu kuat, melengking, dan pada masa yang sama monoton sehingga tidak kelihatan seperti tangisan bayi biasa. Ketakutan dasar juga merupakan ciri keadaan ini (ketakutan terhadap orang asing, periuk, bunyi peralatan elektrik yang berfungsi). Gangguan yang dijelaskan disertai dengan gangguan pergerakan: tempoh adynamia bergantian dengan tempoh peningkatan aktiviti (kegelisahan motor), dengan keceriaan yang sebelumnya tidak khas. Gangguan tidur (penurunan tempoh dan kedalamannya), serta penyimpangan irama sirkadian, diperhatikan. Pada masa yang sama, perubahan selera makan diperhatikan: dalam beberapa kes - penurunannya hingga penolakan makanan sepenuhnya, pada yang lain (lebih jarang) - peningkatannya dengan kekurangan rasa kenyang.

Pada tahap penyakit ini, kelewatan perkembangan juga ditentukan, yang dinyatakan dalam perkembangan akhir ucapan, kemahiran motorik, kerapian dan kemahiran mengurus diri..

Dengan manifestasi penyakit kemudian - hingga usia 5 tahun, corak serangan pertama dikuasai oleh gangguan katatonik yang besar, selalu digabungkan dengan ketakutan dan suasana hati yang rendah. Serangan seterusnya boleh diklasifikasikan sebagai afektif-khayalan. Dalam kes-kes ini, dengan latar belakang sindrom ketakutan atau kemurungan yang lemah dengan kelesuan, timbul idea khayalan yang berasingan. Ketakutan semakin meningkat pada waktu petang dan malam dan disertai dengan rasa ancaman yang akan datang. Negeri-negeri ini dianggap oleh MI Moiseeva (1969) dan GE Sukhareva (1976) sebagai ungkapan kecelaruan kiasan akut. Sebenarnya serangan depresi-khayalan dengan idea sikap, penganiayaan, halusinasi pendengaran dan ilusi visual biasanya berlaku pada kanak-kanak berumur 8-12 tahun.

Kekurangan yang tidak lengkap diperhatikan antara serangan, ketika perubahan keperibadian dan keterbelakangan mental sangat jelas.

Jalan penyakit yang lebih jauh dapat dimanifestasikan dengan serangkaian lapisan dengan kemurungan yang cetek. Secara beransur-ansur, serangan menjadi lebih berlarutan, gangguan afektif melancarkan dan perjalanan penyakit ini terus berlanjutan. 4-5 tahun selepas manifestasi penyakit ini dalam keadaan pesakit, bersama-sama dengan gangguan produktif dasar, terdapat kecacatan besar, di mana, bersama dengan gejala perubahan keperibadian skizofrenia, kelewatan perkembangan mental dengan tanda-tanda pemisahan fungsi mental jelas ditunjukkan.

Menyifatkan serangan penyakit dalam jenis ini, seseorang boleh mendefinisikannya sebagai afektif, neurosis afektif-seperti (dengan fobia atau obsesi lain), afektif-khayalan dan afektif-katatonik. Kejang afektif-katatonik sering terjadi pada kanak-kanak kecil dengan keterbelakangan mental yang teruk. Dalam kes-kes ini, pada puncak serangan, senestopati bergabung dengan gangguan afektif, dan gangguan katatonik yang tepat ditunjukkan dalam bentuk pemangkin, ketaatan pasif; tidak ada negativisme. Pada kanak-kanak yang lebih tua, polimorfisme kejang meningkat. Lebih kerap terdapat serangan paranoid, halusinasi-paranoid, afektif-catatonik, catatonik-paranoid, catatonik-hebephrenic [Mamtseva VN, 1979]. Pada remaja, mantel bulu dengan khayalan monothematic atau polythematic dan gangguan deria dalam kes yang paling teruk lebih kerap diperhatikan - dengan khayalan yang tidak masuk akal, automatik mental dan catatonia [Moiseeva MI, 1969]. Gangguan mood dalam serangan ini boleh menyebabkan kemurungan, manik dan campuran..

Perlu ditekankan bahawa varian skizofrenia progresif paroxysmal dicirikan oleh tanda-tanda disontogenesis mental, yang telah dinyatakan pada masa pra-manifestasi.

Skizofrenia masa kanak-kanak yang mengalami proksesi, menghampiri paranoid. Ciri bentuk skizofrenia kanak-kanak ini adalah ketergantungan gambaran klinikal serangan dan pembentukan pengampunan pada usia di mana penyakit ini muncul. Sekiranya seorang kanak-kanak jatuh sakit pada usia 3 hingga 9 tahun, maka gangguan afektif dan psikopatik atipikal, ketakutan obsesif berlaku dalam serangan, dan pengampunan - perubahan keperibadian ringan dalam bentuk infantilisme fizikal dan mental dan penurunan emosi.

Gambaran klinikal psikosis nyata yang muncul pada usia 10-15 tahun lebih kompleks. Gangguan afektif dalam kes ini bersifat bercampur, digabungkan dengan hipokondriakal, depersonalisasi-derealisasi dan gangguan khayalan yang terhapus. Lebih jarang, terdapat penipuan persepsi pecahan dalam bentuk hujan es, gambaran kiasan, pareidolias, dan lain-lain. Dalam beberapa kes, penyakit ini berkembang dalam bentuk serangkaian serangan yang cukup lama - dari enam bulan hingga 1,5-2 tahun, dan kemudian penyakit ini semakin meningkat berbentuk bulat. Dalam pengampunan, perubahan keperibadian ringan dicatat tanpa kecacatan intelektual yang jelas, tetapi dengan penurunan emosi yang ketara..

Jenis kejang dalam bentuk penyakit ini sukar ditentukan kerana atipikalitas dan struktur psikopatologi mereka yang tidak lengkap. Tetapi sesuai dengan pemerhatian N.E. Polyakova (1975), RA. Aleksanyants (1976) dan N.V. Simashkova (1984), mereka boleh dibahagikan kepada sindrom berikut: afektif-khayalan, serangan afektif dengan obsesi, dengan idea yang terlalu tinggi dan gangguan hipokondriakal, serangan polimorfik dengan dominasi gangguan afektif, dengan satuirik dan halusinasi-paranoid kemasukan.

Dalam kerangka skizofrenia remaja, N.V. Simashkova (1984) menggambarkan serangan katatonik-oneirik dan halusinasi-khayalan. Ciri-ciri yang berkaitan dengan usia dari serangan pertama termasuk penghapusan atau ketiadaan khayalan pementasan, sifat berorientasi stupefaction oneiric, dominasi tahap catatonik yang berpanjangan dan berpanjangan (2-12 minggu) dengan gangguan somatik yang ketara dalam serangan. Yang terakhir dibezakan oleh keparahan perkembangan dengan kemunculan kemalangan yang akan datang (grundshtimmung), perasaan perubahan pada diri saya sendiri. Pada masa yang sama, kegelisahan, kecelaruan deria akut dengan idea-idea hubungan, pengakuan salah, derealisasi khayalan dan depersonalisasi, halusinasi verbal dan taktil diperhatikan. Jalan keluar dari serangan itu bersifat litik, berlangsung dari 8 hingga 18 minggu.

Tempoh serangan primer pada usia kanak-kanak dan usia pra-remaja bermula dari beberapa hari hingga 3 bulan, pada masa remaja - dari 3 bulan hingga 2.5 tahun. Jadi, tempoh dan jumlah serangan meningkat seiring dengan bertambahnya usia..

Walaupun terdapat polimorfisme, keparahan dan kepelbagaian gejala bergantung pada usia permulaan penyakit dan tahap perkembangannya dalam skizofrenia kanak-kanak dan remaja yang progresif, jenis-jenis berikut telah dikenal pasti: fasa-afektif (kursus berterusan) dengan episod gangguan halusinasi-ilusi; sawan campuran (fasa dua kali ganda) dengan dominasi sindrom manic-delusional, depression-senestopathic; kemurungan dengan gangguan dysmorphic badan dan anoreksia.

Skizofrenia kanak-kanak yang mengalami paroxysmal, semakin lambat. Dengan bentuk penyakit ini, kanak-kanak lelaki jatuh sakit semasa krisis usia pertama (3-4 tahun), kanak-kanak perempuan - pada usia kedua (7-8 tahun) atau krisis prepubertal (10-11 tahun).

Permulaan penyakit ini didahului oleh tempoh awal di mana gejala pos diperhatikan.

Penyakit ini menampakkan dirinya sebagai serangan yang jelas, tetapi tidak terlalu akut, di mana, bersama dengan perubahan mood, gangguan psikopat, fantasi patologi dengan gambaran dan mentalisme tanpa tanda-tanda keganasan diperhatikan. Kejang seperti ini cenderung bersiri dengan gangguan sebentar. Kemudian datang pengampunan dengan perubahan keperibadian ringan, terutamanya dalam bentuk autisme.

Kejang yang dijelaskan paling dekat dengan siklotimik pada orang dewasa. Mereka cukup tipikal untuk usia pra-remaja dan pubertas [Danilova L. Yu., 1987]. Kemurungan siklothymic sering diperhatikan, yang boleh menjadi asthenik, "sederhana", cemas, disforik atau adynamic. Lebih jarang, keadaan manik yang sesuai diperhatikan, yang keterangannya jarang berlaku pada skizofrenia kanak-kanak [Kozlova IA, 1967; Lapides M.I., 1970; Iovchuk I.M., dll., 1975, 1982; Bashina V. M., 1980]. Menurut I.V. Burelomova (1986), jika keadaan seperti itu berlaku pada skizofrenia pada kanak-kanak berusia 3,5 hingga 12 tahun, maka mereka boleh berkembang dalam bentuk keadaan berikut: hipomania hiperynamic (pada kanak-kanak dengan keterbelakangan intelektual), hipomania dengan aktiviti monoton (dengan penguasaan kegembiraan ideologi, minat yang terlalu tinggi dan fantasi patologi), hipomania "leka" (dengan euforia, tingkah laku yang tidak mencukupi dan hipomania "bodoh").

Yang perlu diperhatikan adalah pemerhatian baru skizofrenia kelas rendah dengan mantel bulu atipikal, yang dicirikan oleh gabungan gangguan afektif yang terhapus dengan khayalan patologi [Rudneva IK, 1985], sindrom meninggalkan rumah, gambaran dan patologi jenis pemacu lain [Pence S., 1993; Luss LA, 1996], begitu juga dengan sindrom obsesi (Kalinina MA, 1993].

Sindrom lamunan patologi dijumpai bukan sahaja pada skizofrenia. Secara umum, ini merujuk kepada sindrom kanak-kanak (pertama kali dijelaskan pada orang dewasa "sakit-degenerasi" dalam keadaan praktik penjara oleh K. Birnbaum pada tahun 1908 dan disebut sindrom khayalan khayalan). Ketika menilai dalam bidang patologi, harus diingat bahawa berfantasi adalah bahagian yang tidak terpisahkan dari jiwa anak yang sedang berkembang. Ini sangat ketara pada kanak-kanak yang secara peribadi menonjol dan mempunyai ciri-ciri psikopati jenis skizoid, skizotimal, histeris atau psikasthenik. Patologi harus dianggap hanya berkhayal, yang menyukarkan anak untuk menyesuaikan diri dengan kenyataan, membawa kepada bentuk tingkah laku yang tidak sesuai, tidak sesuai, gangguan hubungan semula jadi dengan orang lain, serta khayalan dengan kandungan luar biasa, sombong, aneh yang tidak dapat disimpulkan dari pengalaman kehidupan sebenar kanak-kanak yang diketahui atau membentuk pengalaman ini dengan cara yang pelik, tidak dapat difahami secara psikologi. Patologi juga berfantasi, yang tidak sesuai dengan sifatnya dengan usia anak: sebagai contoh, ciri transformasi permainan pada usia yang lebih awal, yang berlaku pada usia pra-remaja dan kemudian, atau kemunculan fantasi kandungan kognitif abstrak pada anak prasekolah. Perlu selalu diingat bahawa fantasi patologi agak jarang bertindak sebagai sindrom bebas yang secara eksklusif dan sepenuhnya menentukan keadaan menyakitkan kanak-kanak, lebih sering ia memasuki struktur kompleks gejala yang lebih kompleks. Sindrom ini telah dikaji secara terperinci oleh pakar psikiatri kanak-kanak dalam dan luar negara [Simeon TP, 1952; Mamtseva VN, 1963-1977; Sukhareva G.E., 1967; Lebedinskaya K.S., 1974; Achkova M. 1977; Vrono M. Sh., 1978; Rudneva I.K., 1985; Bleuler E. 1979; Eggers Ch., 1982]. G. Ye. Sukhareva menganggap sindrom ini sebagai tanda skizofrenia sejagat yang berlaku "secara beransur-ansur" pada kanak-kanak prasekolah. Fantasi patologi, yang berkembang pada tahap neurotik (dikaitkan dengan permainan dan hobi yang terlalu dinilai, dengan reinkarnasi permainan, sebagai manifestasi dari patologi tarikan, seperti fitnah dan penderaan diri), dapat ditentukan sangat awal, pada 2-4 tahun, lebih jarang pada 7-9 tahun, dan sebagai pengecualian pada usia pra-remaja. Sindrom khayalan khayalan menempati tempat yang besar dalam gambaran klinikal penyakit ini pada pesakit setelah berumur 7 tahun (biasanya 10-11 tahun).

Pada puncak khayalan khayalan (dengan peningkatan penyakit), visualisasi representasi, penipuan ilusi jenis ilusi khayalan, penggabungan dengan persekitaran di sekitarnya, yang sering terjadi dalam kesunyian, kegelapan, terutama sebelum tidur, adalah mungkin. Imej fantasi berbeza dengan kenyataan, gambarnya terang, berwarna, hidup. Untuk semua yang tidak biasa, kadang-kadang kelewatan luaran tingkah laku anak, motivasi tindakannya, tindakannya selalu ada, anda selalu dapat membayangkan diri anda sebagai penonton menyaksikan persembahan yang jelas. Sindrom penarikan dan gambaran pada skizofrenia peringkat rendah menentukan gambaran klinikal penyakit ini yang sudah berada pada tahap awal. Sindrom ini diselaraskan dengan gangguan afektif, khayalan khayalan patologi, dan dengan manifestasi lain dari patologi tarikan (kleptomania, pyromania, seksual). Pada kanak-kanak lelaki, sindrom penarikan dan kekejian muncul lebih awal (di prasekolah, usia awal sekolah - 5-7 tahun) dan pada mulanya reaktif dalam bentuk protes, penentangan, memperoleh watak yang terlalu tinggi dengan usia dengan peralihan ke dromomania. Pada kanak-kanak perempuan, sindrom ini berkembang kemudian (selepas krisis usia kedua - 8-9 tahun) dan segera mengambil watak tarikan yang tidak dapat ditahan. Terdapat kaitan rapat sindrom ini dengan gangguan afektif. Ciri keadaan ini boleh dianggap ketagihan awal terhadap alkohol, merokok (dari 11-12 tahun) tanpa pembentukan pergantungan pada mereka ("tingkah laku ketagihan"). Pada masa yang sama, perlu diperhatikan heterogenitas patogenetik psikopatologi sindrom patologi pemacu, yang mempunyai manifestasi khusus usia pada kanak-kanak dan remaja. Perhatian diberikan kepada pemecahan manifestasi pemacu patologi, perubahan arah mereka pada pesakit yang sama ketika mereka beralih ke kumpulan usia yang lebih tua (dorongan untuk mencuri digantikan oleh pemacu agresif-sadis, yang agresif-sadis diubah menjadi dromomania, dll.). Sindrom ini dicirikan oleh ketidaklengkapan psikopatologi gangguan yang dikaji, kelangkaan relatif pengesanan pemacu impulsif dan obsesif, kerumitan dan kesesuaian melukis sempadan psikopatologi..

Analisis klinikal dan psikopatologi keadaan obsesi pada kanak-kanak dan remaja dengan skizofrenia kelas rendah memungkinkan untuk mendedahkan ciri-ciri fenomenologi sindrom dari tahun-tahun pertama ontogenesis dan untuk menonjolkan varian tipologi utama keadaan obsesif [Kalinina MA., 1993]. Ketakutan dan ketakutan obsesif pada anak-anak yang diperhatikan disertai dengan pelbagai tindakan simbolik, pelindung pasif-pertahanan. Pada remaja, penampilan obsesi individu (dysmorphophobia obsesif, fikiran, keraguan, tindakan) dikaitkan dengan pelanggaran kesedaran diri fizikal, pengasingan tindakan, pemikiran, perasaan. Dengan skizofrenia maju rendah berterusan, sindrom obsesif-kompulsif diwakili oleh tindakan tidak sistematik jenis motor. Di masa depan, ada ketakutan yang tidak bermotivasi yang memperoleh watak fobia berterusan, dan gangguan afektif yang bersifat depresi. Ciri-ciri fenomenologi gangguan obsesif-kompulsif bergantung pada jenis penyakit.

Skizofrenia berulang. Ini adalah bentuk skizofrenia yang paling jarang berlaku pada kanak-kanak dan remaja. Ia berlaku pada kurang dari 5% kes kes kanak-kanak dan 15% kes skizofrenia pubertas. Skizofrenia berulang diperhatikan lebih kerap pada kanak-kanak perempuan, yang sesuai dengan yang dinyatakan di tempat lain? E. Kraepelin (1913) prevalensi wanita di kalangan pesakit dengan skizofrenia paroxysmal.

Skizofrenia berulang pada masa kanak-kanak dicirikan oleh kejang psikotik akut, diikuti oleh penurunan dengan perubahan keperibadian kecil. Perkembangan serangan sering bertepatan dengan penyakit berjangkit akut, trauma atau psikogenias. Gambaran klinikal kejang dicirikan, di satu pihak, oleh rudimentarity dan gejala yang tidak lengkap, dan di sisi lain, oleh polimorfisme dan kepelbagaian manifestasi. Selalunya, serangan dalam bentuk keadaan ketakutan sementara - dari ketakutan tidak bermotivasi yang meresap hingga keadaan halusinasi-khayalan akut. Serangan akut skizofrenia pada masa kanak-kanak juga dapat terjadi hanya dengan kegembiraan motorik, yang pada awalnya diperhatikan terutamanya pada waktu malam dan dianggap oleh orang lain sebagai sebuah lelucon. Tetapi lama-kelamaan, warna catatonik-hebephrenic kegembiraan ini muncul dengan lebih jelas. Dalam beberapa kes, pada anak kecil, serangan mungkin disertai oleh gangguan somatik (sakit kepala, muntah, demam, dll.). Kejang yang disertai hanya oleh gangguan somatovegetative dijelaskan [Simeon TP, Kudryavtseva VP, 1934; Sukhareva G.E., 1955; Bender L., 1953].

Serangan skizofrenia berulang pada kanak-kanak lebih kompleks dalam struktur psikopatologi. Selalunya ini adalah sindrom depresi-paranoid yang digariskan. Apabila manifestasi yang menyakitkan meningkat, terutamanya setelah serangan berulang, semakin banyak perubahan keperibadian yang jelas..

Kejang jenis klise yang berlaku pada pesakit dewasa hampir tidak diperhatikan pada masa kanak-kanak.

Gambaran klinikal skizofrenia berulang pada remaja lebih konsisten dengan gambaran pada orang dewasa [GE Sukhareva, 1937, 1974; Vrono M. Sh., 1971; Lichko A.E., 1979; Simashkova NV, 1984]. Serangan polimorfik akut paling biasa untuk akil baligh. Dalam banyak kes, mereka didahului oleh episod psikopatologi yang dicatat pada masa kanak-kanak dalam bentuk gangguan afektif, motorik dan deria. Banyak penyelidik menganggap episod ini pada kanak-kanak sebagai prodrome penyakit ini [Novlyanskaya KA, 1939; Sukhareva G.E., 1955; Sim-son T.P., 1959; Tiganov A.S., 1963; Shamanina Z.M., 1966; Lupandin VM 1970].

Dalam gambaran klinikal kejang pubertas akut, gangguan afektif dan khayalan, persepsi terganggu dan pergolakan psikomotor berlaku. Serangan disertai dengan kegelisahan cemas oleh senestopati, gangguan autonomi (takikardia, permainan vasomotor, menggigil, poliuria). Keseronokan pesakit dicirikan oleh ekspresi dan ekspresi yang tinggi, yang menjadikan serangan ini serupa dengan histeria. Dalam beberapa kes, gambaran serangan sesuai dengan keadaan akut dengan suasana khayalan (ketegangan emosi, kekeliruan, persepsi khayalan dan tafsiran terhadap persekitaran). Pada puncak serangan, gejala kekeliruan sering berlaku: sama ada keadaan mimpi dengan banyak pengalaman hebat (sindrom oneiroid), atau keadaan kekeliruan yang mengingatkan amentia (keadaan seperti amentif) [Kerbikov OV, 1949]. Dicirikan oleh gejala somatik menyerupai keracunan pada pesakit dengan penyakit berjangkit akut: demam demam, bibir kering, kering, lidah bersalut, kelumpuhan vaso-vegetatif, demam kelas rendah. Dalam kes-kes yang sangat teruk, hipertermia, peningkatan dehidrasi, kadang-kadang sindrom hemoragik diperhatikan, dan dalam gambaran psikosis, kegembiraan katatonik atau gejala-gejala stuporus mendominasi, iaitu, fenomena skizofrenia demam (hipertoksik) berkembang dengan ancaman terhadap kehidupan pesakit..

Skizofrenia akut pubertal dicirikan bukan sahaja oleh polimorfisme dan kebolehubahan gejala, tetapi juga oleh kegelisahan kursus yang diperhatikan dari awal serangan pertama [Sukhareva G. Ye., 1937]. Fluktuasi keadaan yang tidak beralun ini dapat dianggap sebagai rangkaian serangan pendek. Tempoh serangan psikotik pertama dari 2-3 minggu. sehingga 2 bulan Namun, dengan jalan yang tidak menguntungkan, serangan itu dapat berlarutan, terutama dalam kasus di mana serangkaian serangan terjadi tanpa remisi yang berbeda..

Walaupun terdapat pelbagai jenis manifestasi, dua jenis utama serangan akut skizofrenia pubertas dapat dibezakan: keadaan dengan dominan fenomena afektif dan keadaan di mana gangguan delusi katatonik dan akut muncul [Sukhareva G. Ye., 1937; Vrono M. Sh., 1972], serta serangan afektif-oneiroid [Simashkova NV, 1984]. Dengan perkembangan serangan afektif-khayalan dalam skizofrenia berulang, perkembangan autokthonous, akut, perkembangan pesat sensasi sensasi akut (khayalan kerosakan, "orang tua asing", asal khas) diperhatikan. Pada masa yang sama, halusinasi verbal dan penciuman benar yang tidak stabil, khayalan keterbukaan diperhatikan. Delirium makna dan pementasan dengan cepat mengambil watak yang hebat, kegelisahan dengan kebingungan dan unsur-unsur disorientasi berkedip. Ciri-ciri berkaitan dengan kejang afektif-khayalan termasuk kehadiran delirium deria akut dengan manifestasi keterbukaan tanpa tanda-tanda lain sindrom Kandinsky-Clerambo. Setelah serangan yang dijelaskan, remisi terbentuk, di mana fasa gangguan mood berterusan berterusan. Salah satu faktor utama yang mempengaruhi struktur pengampunan adalah sifat serangan itu sendiri, serta kehadiran gangguan psikopatologi episodik pada masa pra-manifestasi penyakit ini..

Kehadiran gangguan asthenik dalam tempoh premorbid dan pra-manifestasi, struktur serangan dan pengampunan yang dijelaskan tidak dapat diprediksi [Morozov VM, Tarasov Yu. K., 1951; Bamdes B.S., 1961; Melekhov D.E., 1981; Shakhmatova-Pavlova I.V., 1985; Huber G., Gross G., Schuttler R., 1979].

Lanjutan skizofrenia pubertas berbeza. Dalam kebanyakan kes, struktur serangan berikutnya menjadi lebih rumit, remisi tidak lengkap, dan perubahan keperibadian semakin meningkat. Dari masa ke masa, kursus mendekati paroxysmal-progressive. Dalam kes-kes yang lebih menguntungkan, penyakit ini berkembang dalam bentuk kejang yang terpisah, kurang lebih serupa (kadang-kadang serangan sementara atau klise) dengan kemerosotan penuh yang stabil tanpa perubahan keperibadian yang jelas. Kursus fasa seperti ini banyak mengingatkan pada psikosis manik-depresif. Skizofrenia berulang dengan apa yang disebut kursus regresif sangat jarang diperhatikan, ketika setelah serangan polimorfik pertama, fasa afektif murni berkembang, keadaan jenis "fershroben" atau "cacat separa" [Sukhareva G. Ye., 1959, 1963], digabungkan dengan gejala ketidakmatangan mental. Ciri khas infantilisme mental pada skizofrenia pada masa kanak-kanak adalah pemisahan perkembangan. Ini memungkinkan GI Sukhareva memanggil infantilisme seperti itu "tidak harmonis". Ketidakharmonian pembangunan dinyatakan dalam perbezaan antara kecerdasan dan pertuturan dan kemahiran motor atau dalam hubungan antara perkembangan mental dan fizikal. Ketidakmatangan mental dapat digabungkan dengan perkembangan fizikal yang normal atau bahkan maju, dan fizikal bayi-gracile, dengan tahap pertuturan dan kecerdasan yang tinggi. "Cacat separa" dan "infantilisme disharmonik" lebih sering diperhatikan dengan skizofrenia seperti bulu kelas rendah yang bermula pada masa kanak-kanak.

Dalam skizofrenia yang berulang, kecacatan itu menampakkan dirinya dalam bentuk kehilangan stenisme sebelumnya, penyempitan pelbagai minat, peningkatan kepekaan dan tahap emosi. Selepas sawan katatonik-oneiroid, penurunan aktiviti mental, keletihan tanpa gejala kelemahan yang mudah marah dan daya tahan afektif menjadi jelas. Banyak pengarang menganggap keadaan seperti itu tidak dapat diprediksi [Melekhov DE, 1981; Nadzharov R.A., Tsutsulkovskaya M. Ya., Kontsevoy V.A., 1990; Huber G., Gross G., Schuttler R., 1979].

Ciri-ciri kecacatan mental pada skizofrenia kanak-kanak dan remaja. Salah satu ciri penting skizofrenia kanak-kanak adalah bahawa perubahan berkaitan dengan usia dalam gambaran klinikal dan perjalanan penyakit (patomorfosis yang berkaitan dengan usia) dicirikan, khususnya, bukan hanya dengan pembentukan kecacatan mental khas skizofrenia, tetapi juga oleh gangguan perkembangan anak - disontogenesis. Berkaitan dengan perubahan keperibadian ini, struktur kecacatan skizofrenia yang dimulai pada masa kanak-kanak, seperti yang telah berulang kali diperhatikan oleh banyak penyelidik, tampaknya lebih kompleks daripada pada permulaan penyakit pada masa dewasa..

Dysontogenesis difahami sebagai pelanggaran perkembangan individu. Pada mulanya, hanya gangguan perkembangan intrauterin dan anomali perkembangan kongenital (kecacatan, terutama badan) yang disebut disontogenesis. Tetapi pada masa ini konsep ini telah berkembang dan mulai menunjukkan pelanggaran terhadap pengembangan organ dan sistem mana pun, tubuh dan individu secara keseluruhan. Gangguan perkembangan sistem saraf, khususnya jiwa, keperibadian, tergolong dalam apa yang disebut disontogenesis mental.

Penting untuk ditegaskan bahawa kepentingan utama untuk disontogenesis bukanlah sifat dan kekuatan agen yang merosakkan dan bahkan penyetempatan lesi, tetapi masa, tempoh perkembangan, di mana kesan kerosakan merosot..

Manifestasi klinikal disontogenesis dalam skizofrenia disebut sebagai gejala negatif. Ia ditetapkan sebagai jenis disontogenesis yang tertunda atau terdistorsi, di mana, seiring dengan kelewatan, ketidakseragaman (pemisahan) perkembangan muncul [Yuryeva OP, 1970].

Faktor utama yang mempengaruhi sifat disontogenesis mental pada skizofrenia kanak-kanak: masa lesi, iaitu tempoh permulaan penyakit dan keganasan (tahap perkembangan) penyakit (skizofrenia lebih awal bermula, semakin disentogenesis). Semakin besar perkembangan proses penyakit, semakin teruk gangguan perkembangannya. Manifestasi disontogenesis merangkumi perubahan keperibadian yang diperkenalkan oleh proses skizofrenia itu sendiri. Ini menentukan struktur kecacatan skizofrenia yang lebih kompleks yang bermula pada zaman kanak-kanak. Banyak karya penyelidik dalam dan luar negara dikhaskan untuk disontogenesis. Setiap penulis menafsirkan konsep "kecacatan" atau "hasil" dengan cara mereka sendiri, tetapi tidak ada yang menggunakan istilah "keadaan akhir" yang digunakan dalam skizofrenia pada orang dewasa..

Keparahan kecacatan yang paling besar, termasuk gangguan perkembangan, berlaku pada proses ganas, yang bermula pada usia dini (hingga 5 tahun). Dalam kes ini, kecacatan keperibadian yang sangat teruk terbentuk (komponen "oligofrenik" kecacatan) [Simeon TP, 1948]. Struktur kecacatan bergantung kepada dominasi gejala perubahan keperibadian skizofrenia di dalamnya atau ciri-ciri keterbelakangan mental. Dalam kes pertama, perubahan autisme dan emosi muncul, yang dikesan sangat awal. Sudah berlatarbelakangkan kecacatan keperibadian yang jelas, pesakit mengalami keadaan dengan gangguan katatonik, kebodohan hebephrenic, meringis, tindakan tidak masuk akal, tekanan pertuturan, kata-kata bisu atau sub-stupor pendek tanpa perubahan nada otot, dengan kepatuhan pasif. Tidak ada komplikasi secara beransur-ansur dari gambaran klinikal dalam kes ini - semua gejala berkembang dalam daftar gangguan produktif yang sama (katatonik dasar, afektif, halusinasi).

Jenis kecacatan lain, yang terbentuk pada pesakit dengan latar belakang disontogenesis yang terpisah, termasuk dalam strukturnya, bersama-sama dengan gejala perubahan keperibadian skizofrenia, keterbelakangan mental dengan tanda-tanda pemisahan, apabila, dengan kekurangan pembangunan, mosaik dan kerosakan mental yang tidak rata dapat diperhatikan, yang membezakan penundaan perkembangan dari oligofrenia sejati. Kecacatan seperti ini biasanya diperhatikan pada penyakit paroxysmal, apabila serangan dicirikan oleh jalan berlarutan dan pengurangan yang tidak jelas. Satu kajian khas pada pesakit-pesakit ini menunjukkan pengetahuan yang lebih tinggi daripada yang dilihat pada pandangan pertama, tetapi mereka bercerai dari kenyataan dan mempunyai watak yang terlalu tinggi dan berkarakter. Pesakit ini, jika dibandingkan dengan pesakit yang dijelaskan di atas, lebih senang berada di rumah, dan dengan pendekatan individu mereka dapat dilatih. Dalam struktur kecacatan pada anak-anak dengan manifestasi awal penyakit ini, bersama dengan kerosakan, keterbelakangan, gangguan adaptasi, dan ketidakberdayaan dinyatakan, berbeza dengan pesakit dewasa, ketika pembusukan dan demensia muncul lebih banyak dalam gambaran klinikal..

Pada skizofrenia pada masa kanak-kanak dengan tahap kemajuan yang rendah, bentuk gangguan perkembangan lain diperhatikan, yang memperlihatkan diri mereka tidak terlalu lama, tetapi dalam penyimpangan perkembangan dan ketidakmatangan berdasarkan jenis infantilisme mental dan psikofizik.

Genetik dan faktor lain dalam perkembangan skizofrenia kanak-kanak. Ramai pakar psikiatri kanak-kanak, yang tidak secara khusus menangani genetik skizofrenia pada masa kanak-kanak, bagaimanapun memperhatikan tingginya beban keturunan penyakit ini, terutama dalam kes-kes dengan manifestasi awal gangguan mental [Simeon TP, 1948; Chekhov A.N., 1963; Zhezlova L. Ya., 1967; Sukhareva G. E., 1974]. Kemudian, sebilangan pengarang, kedua-duanya asing [V. Fish, 1971; Bender L., 1973; Eggers Ch 1981; Erlenrneyer - Kimling L. 1983; Naslung D., 1984], dan domestik [Saldina LP, 1964; Nazarov K.N., 1970; Lukasheva I.D., 1973; Butorina NE, 1979], membuktikan fakta penting mengenai genetik skizofrenia kanak-kanak, mengesahkan peranan penting kecenderungan keturunan dalam penyakit ini.