Apakah kekurangan mental dan implikasinya terhadap perkembangan anak

Kekurangan adalah keadaan mental yang timbul sebagai akibat daripada situasi kehidupan di mana anak tidak diberi peluang untuk memenuhi keperluan mental (kehidupan) yang mencukupi dan untuk jangka masa yang cukup lama.

Keperluan mental penting kanak-kanak adalah keperluan untuk cinta, penerimaan, harga diri, keintiman fizikal, komunikasi, sokongan, dll..

Gangguan perkembangan pada anak yang dibesarkan dalam keadaan kekurangan berlaku pada empat tahap:

- tahap sensasi badan (tahap deria);

- tahap pemahaman dunia di mana dia tinggal (tahap intelektual atau kognitif);

- tahap menjalin hubungan emosi yang rapat dengan seseorang (tahap emosi);

- tahap yang membolehkan anda mematuhi norma dan peraturan masyarakat (tahap sosial).

Menurut kajian baru-baru ini, gangguan pada tahap sensasi tubuh bermula pada anak di rahim, ketika dia memiliki sikap negatif terhadap kehamilannya, tidak mengubah kebiasaannya, terutama yang berkaitan dengan alkohol atau penyalahgunaan bahan psikoaktif lain. Penolakan bayi dan menempatkannya di rumah anak atau penolakan psikologi terhadapnya setelah melahirkan secara dramatik mengurangkan bilangan hubungan badan, pendengaran, dan mata dengan ibu atau penggantinya. Ini menyebabkan keadaan ketidakselesaan psikologi yang berterusan pada anak, menyumbang kepada gangguan irama tidur dan terjaga, dan menyebabkan tingkah laku yang terlalu gelisah dan kurang terkawal. Selepas itu, berusaha menenangkan dirinya, menenangkan keadaannya, dia mula berayun dengan seluruh tubuhnya, mengiringi ayunan dengan melolong yang monoton. Berusaha mengurangkan tahap ketidakselesaan psikologinya, dia sering melancap. Dia dengan teruk merasakan batas tubuhnya, jadi dia melekat pada semua orang, atau berusaha menolak kenalan. Tidak merasakan batasannya sendiri, anak tidak merasakan batasan orang lain, ruang orang lain, harta orang lain.

Kanak-kanak seperti ini mengalami pelbagai jenis alahan, terutamanya yang berkaitan dengan ruam kulit. Mereka mengalami kesulitan dalam pembentukan koordinasi motor-visual (mereka, misalnya, merangkak sedikit atau ke arah lain, kemudian "menulis seperti ayam dengan kaki mereka"), tumpuan perhatian dan kegelisahan yang tidak mencukupi. Perasaan utama kegagalan seseorang dan kecenderungan untuk mengalami ketidakselesaan psikologi berterusan, bahaya luaran, ketidakstabilan, ketakutan dan kebencian terbentuk.

Masalah perkembangan pada tahap tubuh juga memberi kesan negatif terhadap pemahamannya tentang dunia di mana dia tinggal, dan oleh itu pada perkembangan intelektual. Seorang kanak-kanak mula berkembang dengan baik ketika dunia nampaknya selamat, ketika, merangkak atau lari dari ibunya, dia dapat menoleh dan melihat wajahnya yang tersenyum. Oleh itu, seorang kanak-kanak yang dibesarkan di rumah anak yatim atau keluarga di mana ibu bapa tidak sampai dengannya merangkak kurang, yang bermaksud bahawa dia kurang aktif, berbanding dengan anak-anak dari keluarga yang baik, belajar dunia di sekelilingnya, membuat lebih sedikit percubaan dan kesalahan, dan menerima rangsangan yang kurang berkembang dari Hari Rabu. Kesannya, perkembangan intelektualnya tertangguh..

Dia mula bercakap lewat, sering kali salah membina frasa dan menyebut bunyi.

Tahap sosial. Yang paling penting, dia cenderung membangun "model bencana dunia" di mana dia akan menghadapi masalah yang berterusan, dan dia tidak dapat melakukan apa-apa untuk mengelakkan atau mengatasinya. Dunia tidak dapat difahami, tidak teratur, jadi mustahil untuk menjangkakan dan mengatur apa yang terjadi dari luar. Orang lain, bukan dia mengawal nasibnya. Akibatnya, anak itu mengembangkan citra dirinya sebagai pecundang kecil yang tidak berdaya, yang inisiatifnya dapat memberikan hasil yang negatif bagi semua orang. Sebagai asas, dia mempunyai kepercayaan seperti "Saya masih tidak akan berjaya" dan "Saya tidak boleh disayangi." Oleh itu, dia tidak berusaha mengatasi di mana dia boleh.

Tahap sosial (tahap kepatuhan dengan norma masyarakat).

Tahap sosial adalah puncak keseluruhan piramid perkembangan anak. Seorang kanak-kanak dari keluarga, terutama yang sejahtera, mengakui kepunyaan keluarganya, klan. Dia jelas tahu siapa dia, anaknya (anak perempuan). Dia tahu seperti apa penampilannya dan tingkah lakunya yang dia ulangi. Seorang kanak-kanak dari keluarga yang sejahtera kepada soalan: "Siapa kamu?" jawapan: "Anak lelaki (perempuan), anak lelaki (anak perempuan) yang lain dan lain-lain." Seorang kanak-kanak dari rumah anak yatim untuk soalan: "Siapa kamu?" jawapan: "Tidak ada", "rumah anak yatim." Dia tidak mempunyai model positif membina hubungan dalam keluarga, satu pasukan, walaupun seluruh hidupnya dihabiskan dalam satu kumpulan. Seringkali, seorang anak yatim piatu melakukan peranan yang tidak memungkinkan dia berjaya bersosial: "terjebak", "penyerang", "pemimpin negatif", dan lain-lain. Dalam kumpulan rumah anak yatim, anak-anak hidup mengikut peraturan dan undang-undang mereka sendiri. Sebagai contoh, orang yang lebih kuat adalah betul, anda tidak dapat memastikan keselamatan anda sendiri (norma dan peraturan hampir tidak jelas). Cari yang kuat, lakukan semua yang dia pesan, dan kemudian anda dapat bertahan. Semua yang tidak berada dalam kumpulan itu adalah orang asing (musuh), tidak terikat dengan sesiapa, mereka masih akan pergi, dll. Setelah menamatkan pengajian di rumah anak yatim, sangat sukar bagi anak-anak untuk hidup berdikari, mempunyai keluarga, membesarkan anak mereka sendiri, dan tetap bekerja..

Gambaran diri seperti itu selalu mendapat pengesahan dalam maklumat dari luar bahawa anak itu memilih dari keseluruhan aliran. Dia terlalu memperhatikan maklumat negatif mengenai dirinya dan sering tidak mempercayai maklumat positif, mengabaikannya.

"Model bencana dunia" membawa kepada idea-idea yang terpesong mengenai diri dan dunia:

- idea mengenai daya tarikan mereka sendiri;

- idea mengenai "bahaya" mereka sendiri;

- pelanggaran kepercayaan terhadap orang lain;

- orang yang mencintai saya, mengejek saya;

- orang lain berbahaya;

- pelanggaran keyakinan terhadap dunia;

- tempat awam seperti sekolah, hospital, perkhidmatan sosial berbahaya, mereka boleh menyinggung perasaan atau menolak saya di sana

- jenayah adalah perkara biasa.

Anak yang kekurangan menganggap dunia di sekelilingnya sebagai permusuhan, dan orang lain mampu menyakitinya.

Kekurangan mental membawa kepada perkembangan rasa tidak berdaya, putus asa dan kehilangan harga diri dan kepentingan pada anak..

Tahap emosi. Pada tahap emosi, anak mengalami pelbagai gangguan lampiran. Setelah mengalami perpisahan awal dari ibu, tidak kira dia mengingatnya atau tidak, lebih sukar bagi seorang anak untuk menjalin hubungan emosi yang erat dengan yang lain. Dia takut untuk mempercayai, takut akan kesakitan yang hilang, berusaha melindungi dirinya daripadanya, menutup dirinya dari dunia. Selalunya, dia tidak memahami maksud ekspresi wajah orang lain dan menafsirkannya sebagai bermusuhan. Sangat penting untuk memperhatikan kenyataan bahawa pandangan tegas yang biasanya digunakan oleh ibu bapa untuk mempengaruhi tingkah laku anak tidak memberi kesan yang diinginkan pada anak angkat, menimbulkan keagresifan.

Oleh itu, pelbagai manifestasi agresif diperhatikan dalam tingkah lakunya. Ini termasuk, dan keinginan untuk tidak pernah mengakui apa-apa, bahkan yang jelas.

Anak itu cenderung menyalahkan dirinya sendiri atas perubahan nasibnya, untuk mempercayai bahawa sifatnya yang "buruk" menyebabkan orang tuanya tidak dapat membesarkannya, atau pada kenyataan bahawa sesuatu terjadi pada mereka. Akibatnya, dia dapat menyinggung perasaan orang lain atau bertindak menantang, sehingga menimbulkan hukuman atau serangan balas dendam..

Perkara ini berlaku terutamanya ketika kanak-kanak itu berusaha membentuk ikatan dengan keluarga angkat. Dia mulai merasa bersalah kerana mengkhianati "miliknya", MUNGKIN memprovokasi ibu bapa angkat kepada hukuman, sehingga mendukung fantasi ibu bapa idealnya sendiri. Ingin mendapatkan kembali cinta yang hilang, anak itu berusaha untuk mengambil sesuatu yang berharga untuk yang lain. Menurut pemerhatian kami, jika seorang anak membina hubungan yang memuaskan dalam keluarga angkat, maka dia dapat melalui situasi kecurian dalam keluarga, jika hubungan itu dingin, dia secara aktif mula mencuri dari orang dewasa lain, misalnya, dari seorang guru. Pada masa yang sama, anak dapat membentuk ikatan sekunder kepada anggota keluarga pengganti..

Untuk melakukan ini, dia memerlukan masa dan kesabaran dari ibu bapanya..

Syarat untuk membina hubungan dengan anak-anak dengan gangguan kekurangan perkembangan:

* Menyediakan persekitaran yang kaya dengan deria;

* Mengisi keperluan keselamatan;

* Mematuhi batasan ruang peribadi anak;

"Kesan pemisahan dan kehilangan pada perkembangan anak"

Kerugian secara amnya tergolong dalam dua kategori:

1. Kerugian yang merupakan bahagian penting dalam kehidupan manusia

2. Kerugian yang tidak dijangka bagi kita, yang kita anggap akan memintas kita dalam hidup.

Kerugian yang tidak dijangka sering lebih menyakitkan kerana ia tidak dianggap sebagai jalan normal kehidupan manusia..

Kerugian juga boleh dibahagikan kepada tiga jenis:

Jenis 1: kehilangan kesihatan, fizikal dan mental.

Jenis dua: kehilangan orang yang disayangi, baik melalui kematian, perceraian, atau kemandulan, ketika bayi yang diharapkan tidak akan dilahirkan.

Jenis 3: Kehilangan harga diri ketika kita merasa malu atau sakit.

Keadaan yang membawa anak ke dalam keluarga baru merujuk kepada kerugian yang tidak dijangka yang mempunyai akibat yang sangat serius bagi anak-anak. Mereka sering disertai dengan kehilangan kesihatan (kerana keganasan atau sikap yang salah), kehilangan orang yang disayangi (ibu bapa, saudara atau saudari, saudara-mara yang lain), kehilangan harga diri (anak-anak mula menyalahkan diri sendiri - mereka buruk, dan oleh itu ibu bapa mereka meninggalkan mereka atau meninggal dunia).

Kesakitan kehilangan boleh menjadi alasan bahawa anak itu terjebak pada satu tahap perkembangan dan tidak bergerak maju atau bahkan turun selangkah lebih rendah dalam perkembangannya..

Anak angkat sering mengalami lebih daripada satu kehilangan. Mereka belum sempat pulih dari satu kesedihan, ketika yang lain menimpa mereka. Kerugian berterusan mengurangkan keupayaan anak untuk mengatasi tekanan. Apa-apa petunjuk keadaan kehilangan membangkitkan emosi yang sangat kuat yang berkaitan dengan kerugian sebelumnya. Anak-anak dan remaja yang berada dalam keluarga baru (walaupun dalam keluarga saudara) terpisah dari keluarga mereka dan kehilangan dunia yang mereka biasa. Mereka akan menderita. Mereka mengalami hilang kepercayaan ketika ibu bapa mereka tidak dapat memberikan apa yang mereka perlukan untuk perkembangan mereka atau ketika mereka menggunakan kekerasan. Sebilangan kanak-kanak tinggal di institusi untuk anak yatim dan keluarga lain. Sakit akibat kehilangan atau berpisah dengan orang yang disayangi - trauma yang boleh menyebabkan seorang kanak-kanak tersekat pada satu tahap perkembangan dan tidak bergerak ke depan, atau bahkan berada di tahap perkembangan.

Semasa mengasuh anak, anda harus menjangkakan bahawa pengalaman masa lalunya akan mempengaruhi kehidupannya dalam keluarga anda. Kanak-kanak itu mungkin telah mengembangkan corak tingkah laku tertentu yang membantunya mengalami pengabaian atau penderaan lebih awal. Tetapi stereotaip ini tidak sesuai untuk kehidupan biasa. Masyarakat mungkin memandang tingkah laku ini sebagai tidak sesuai atau merosakkan. Sebilangan kanak-kanak yang mengalami perpisahan dan kehilangan mungkin marah, murung, atau bermusuhan.

selaras dengan keperitan yang mereka alami sepanjang hidup. Sekiranya anda melihat kejahatan, carilah kesakitan.

Sebilangan kanak-kanak kelihatan begitu patuh sehingga mustahil untuk dipercayai. Mereka kelihatan menawan dan riang. Ini hanyalah jalan yang berbeza yang telah mereka tempuh untuk mengatasi kesakitan. Dia masih akan muncul ke permukaan, tetapi tidak lama kemudian, ketika anak merasa selamat..

Semasa ditempatkan di keluarga baru, anak mula mengalami trauma dan kesakitan kehilangannya lagi. Sekali dalam keluarga, anak itu, seperti dulu, mengalami "banjir" kenangannya yang sukar, yang sukar untuk dia hadapi dan yang selalu dia cuba memberitahu ibu bapanya dengan obsesif.

Berlaku. Christina pada usia 6 tahun masuk ke dalam keluarga baru setelah rumah anak yatim. Di rumah anak yatim, dia adalah seorang gadis yang sangat taat dan riang. Segera menyukai keluarga baru. Semasa pergi ke rumah baru dia tertawa riang, gembira kerana dia dibawa ke dalam keluarga. Tetapi ketika Christina melintasi ambang pangsapuri, dia menangis. Ketika mereka berusaha menenangkannya dengan cara biasa, dia melemparkan dirinya ke lantai dan mula bertarung dalam keadaan histeria. Lama dia tidak dapat bertenang. Gadis itu "tiba-tiba" teringat bahawa setahun yang lalu dia telah menyaksikan pembunuhan ibunya. Dia teringat bagaimana ia berlaku, ngerinya (dia bersendirian dengan mayat selama 3 hari). Tidak ada yang membalas tangisannya. Jiran-jiran terbiasa dengan kenyataan bahawa di apartmen seseorang selalu membuat skandal dan teriakan. Trauma itu sangat sukar bagi gadis itu sehingga dia "lupa", seperti kata ahli psikologi, "mendorongnya keluar" dari ingatannya. Di rumah anak yatim, gadis itu tidak pernah mengingati apa yang berlaku padanya. Dalam keluarga, dia mengalami "gema trauma." Bantuan seorang pakar diperlukan untuk menolong gadis itu menyelesaikan kecederaan ini.

Semasa ditempatkan dalam keluarga angkat, anak itu perlu menyesuaikan diri dengan perubahan dalam hidupnya. Penyesuaian berlaku melalui revitalisasi perasaan traumatik yang berkaitan dengan perpisahan dan kehilangan. Dari satu segi, anak itu kembali melalui tahap-tahap mengalami trauma, yang mempengaruhi tingkah lakunya.

PERINGKAT PENGALAMAN KECEDERAAN

1. Penolakan / Kejutan

Sementara Jauh dari Realiti - "Itu tidak benar-benar terjadi. Keinginan untuk "menyembunyikan kepalamu di pasir." "Saya akan bangun dan mendapati bahawa semuanya baik-baik saja".

Kadang-kadang seorang kanak-kanak dapat diatasi dengan kemarahan yang kuat, yang dapat ditujukan kepada siapa pun, tetapi lebih sering - pada yang terdekat, doktor atau Tuhan.

3. KEDUDUKAN DAN KECEDERAAN

Koma tekak.

Gejala kemurungan biasa: kehilangan tenaga, apatis, malaise.

Kesepian - "Tidak ada yang dapat memahami saya".

Perasaan bersalah - "Saya mesti melakukan sesuatu yang salah".

4. KETAKUTAN "PERDAGANGAN" DENGAN ALLAH

Banyak kegelisahan dan keraguan dalam tindakan saya: "Sekiranya saya tidak begitu buruk, ibu saya akan tetap hidup", "Sekiranya saya berkelakuan baik, saya tidak akan diambil dari keluarga saya", "Andai saja saya melakukan ini dan ini tidak akan berlaku ".

Banyak keraguan dan ketidakpercayaan: "Adakah pendidik, doktor (dan jururawat) mengatakan yang sebenarnya?"

Mimpi kosong - berusaha mencari penyelesaian ajaib.

Pemikiran seperti "Andai saja...": "Andai saja saya (a) anak (anak perempuan) yang ideal (ideal)", dll..

Doa - "tawaran": "Tuhan, jika Engkau memperbaiki keadaan, saya berjanji..."

Keengganan untuk menjauh dari kesedihan dan perasaan kehilangan.

Perasaan bahawa jika anda berhenti bersedih, maka anda akan memutuskan hubungan dengan keluarga si mati (atau dengan keluarga yang anda telah berpisah).

Perasaan bersalah kerana mengundurkan diri kerana kehilangan. Kerendahan hati adalah pengkhianatan. Emosi negatif dianggap sebagai satu-satunya hubungan dengan si mati (atau dengan siapa mereka berpisah).

PENGAMBILAN DENGAN KERUGIAN

Anak itu sudah dapat membina hubungan dengan keluarga baru dengan tenang - kepahitan kehilangan masih ada, tetapi tidak menghalangnya untuk hidup.

Ketenangan fikiran muncul kembali.

Benjolan di kerongkong tidak muncul setiap kali anak mengingat kembali pengalamannya.

Ini adalah bahagian normal kehidupan manusia;

Mempengaruhi perasaan, yang seterusnya mempengaruhi tingkah laku;

Memerlukan ibu bapa baru (ibu bapa angkat, penjaga, ibu bapa angkat, pengasuh) dan profesional untuk bergabung untuk membantu anak-anak mengatasi perasaan dan tingkah laku mereka;

Ada jalan tertentu yang harus dilalui ketika menghadapi kerugian. Semasa kanak-kanak berjalan di jalan ini, tanda-tanda tertentu muncul yang menunjukkan tahap proses mana kanak-kanak itu. Anak-anak juga mempunyai keperluan tertentu yang perlu dilayan dengan sangat hati-hati dan puas pada setiap tahap perasaan mereka..

Sekiranya di rumah anak yatim, seorang anak, melindungi dirinya dari kesakitan mental, "melupakan" banyak peristiwa tragis dari hidupnya, maka, ketika mendapati dirinya berada dalam situasi hubungan keluarga, berusaha menjadi ikatan dengan keluarga, dia mulai mengalami "banjir" kenangan traumatis.

Anak memberitahu dan bercakap, dia tidak boleh berhenti atau beralih ke perkara lain, membicarakan situasi seperti itu dari kehidupannya yang lalu. Contohnya, mengenai pelacuran ibunya, alkoholisme orang tuanya, pembunuhan dan bunuh diri, yang dia perhatikan dalam hidupnya dan yang tidak pernah dihadapi oleh keluarga biasa. Kisah-kisah ini menakutkan ahli keluarga, membuat mereka merasa bingung. Bagaimana hendak bertindak balas dalam keadaan sedemikian? Sebaiknya biarkan anak bercakap. Kenangan yang tidak dapat diluahkan akan tetap bersamanya dan "berubah" menjadi ketakutan, yang akan sangat sukar untuk ditangani oleh anak itu. Dianjurkan untuk mendengarkan anak itu, mengangguk simpati dari semasa ke semasa, tetapi tanpa mengulas isi ceritanya. Anda boleh memeluk anak jika dia mengizinkannya. Selepas ceritanya, anda perlu memberitahunya bahawa anda memahaminya, anda melihat betapa kesal dia, betapa sakitnya dia, bahawa anda akan melakukan segala yang mungkin untuk menolongnya mengatasi kesakitan ini, sehingga dia dapat mengandalkan anda. Adalah idea yang baik untuk mengetepikan tempat di dalam rumah dan mengatur masa di mana anda dapat bercakap dengan anak anda dengan tenang..

Adalah mustahak bagi anak angkat bahawa ibu bapa angkat menunjukkan, 24 jam sehari, tujuh hari seminggu, bahawa:

* perasaan dan emosi mereka sangat penting;

* mereka akan dijaga;

* keperluan mereka dapat dinyatakan dan diterima secara positif;

* ibu bapa angkat dan orang dewasa yang lain dapat bersikap konsisten dan boleh dipercayai.

Kekurangan anak yatim

Menurut pakar dalam bidang perubatan, beberapa tahun pertama selepas kelahiran anak adalah tempoh yang menentukan dalam perkembangan mental dan fisiologi. Dalam jangka masa inilah potensi perkembangan anak memiliki tahap tertinggi, dan arahnya sendiri bergantung pada keadaan tempat tinggalnya. Tinggal anak dalam keadaan kekurangan membawa kepada fakta bahawa kadar perkembangannya menurun dan pada suatu masa tertentu, anak itu jauh lebih rendah daripada perkembangannya dengan rakan sebayanya. Dalam artikel ini, kita akan melihat apa kekurangan ibu dan akibatnya..

Sekiranya kekurangan, mekanisme "impersonal" berbeza secara mendasar pada anak yatim yang memungkinkan mereka menyesuaikan diri dengan kehidupan di rumah anak yatim

  1. Bagaimana kekurangan ibu mengandung?
  2. Manifestasi kekurangan ibu
  3. Kemungkinan akibatnya
  4. Kesimpulannya

Bagaimana kekurangan ibu mengandung?

Istilah "kekurangan" diterjemahkan dari bahasa Latin sebagai "kekurangan" dan digunakan untuk mencirikan keadaan jiwa tertentu. Kecenderungan anak untuk melakukan pencerobohan yang tidak masuk akal, penghapusan rungutan mereka terhadap rakan sebaya dan kemurungan adalah salah satu manifestasi dari kurangnya kasih sayang ibu. Konsep kekurangan menunjukkan keadaan mental seseorang, yang menampakkan dirinya apabila mustahil untuk memenuhi keperluan seseorang. Terdapat banyak rangsangan yang diperlukan oleh kanak-kanak kecil. Insentif ini merangkumi keperluan komunikasi, kognisi dunia di sekitar kita melalui permainan, dan banyak keperluan lain..

Ahli psikologi mengatakan bahawa kekurangan perhatian dari pihak ibu bapa adalah sebab utama perkembangan kekurangan ibu..

Menjauhkan diri dari istilah perubatan, kita dapat mengatakan bahawa gangguan mental ini disebabkan oleh kurangnya hubungan rapat dengan ibu bapa. Selalunya, istilah "kekurangan ibu" digunakan dalam hubungannya dengan anak yatim dan murid keluarga rendah diri. Tetapi penting untuk memperhatikan kenyataan bahawa masalah yang seringkali terjadi pada sel-sel masyarakat yang penuh, yang sepenuhnya mematuhi norma-norma yang ditetapkan oleh masyarakat..

Menurut pakar dari bidang psikologi, sindrom kekurangan pada anak yatim menampakkan diri dalam bentuk pelbagai penyimpangan dalam bidang perkembangan mental. Selalunya, gangguan diperhatikan tepat pada fungsi yang berkembang pada bayi, berkat hubungan rapat dengan ibu. Oleh kerana bayi, tanpa gambaran seorang ibu, tidak memiliki aksen tertentu dalam persepsi dunia di sekeliling mereka, banyak anak mengalami masalah dalam berkomunikasi dengan orang di sekitarnya..

Pakar mengatakan bahawa dalam keluarga penuh, bayi dapat mengenal pasti ibu bapa secara emosional di antara sebilangan besar orang di sekitarnya. Keupayaan ini dijelaskan oleh fakta bahawa di bawah sedar bayi, gambaran jirim dikaitkan dengan penjagaan dan kehangatan. Anak-anak yatim kekurangan kemampuan ini kerana fakta bahawa perhatian yang tidak cukup diberikan kepada perkembangan emosi mereka. Selalunya, kanak-kanak seperti itu dibiarkan sendiri, yang memaksa mereka untuk meneroka secara bebas dunia di sekeliling mereka..

Sekiranya anak sudah lama berada di panti asuhan, perubahan ini tidak dapat dipulihkan.

Walaupun dengan penampilan seseorang yang akan berusaha untuk menjalin hubungan dengan bayi tanpa penjagaan ibu bapa, ada kemungkinan sikap tidak peduli pada pihak anak. Lebih-lebih lagi, akibat rehat itu berubah menjadi semacam bekas luka pada jiwa, yang menyebabkan seseorang terpaksa menjalani seluruh hidupnya. Menurut saintis, rehat emosi awal dengan ibu menjadi penyebab perubahan mental yang mendalam.

Kekurangan anak yatim menampakkan diri dalam bentuk kelewatan dalam perkembangan intelektual dan pembentukan model tingkah laku yang tidak betul, serta visi dunia di sekitar mereka. Banyak kanak-kanak di rumah anak yatim menunjukkan rasa curiga dan tidak percaya terhadap orang di sekitarnya. Kesal dan dendam disebabkan oleh rasa tidak percaya dan takut akan pengkhianatan dari orang lain.

Manifestasi kekurangan ibu

Pakar mengatakan bahawa tanda-tanda pertama kekurangan ibu timbul pada masa kehamilan. Kekurangan kegembiraan pada ibu mengandung memberi kesan negatif terhadap perkembangan janin. Menurut pakar, banyak kanak-kanak "tidak diingini" sering tidak memenuhi norma perkembangan yang telah ditetapkan. Juga, doktor menyedari hakikat bahawa kehadiran emosi negatif semasa kehamilan memberi kesan negatif terhadap kesihatan anak. Penting untuk memperhatikan fakta bahawa bagi anak yang baru lahir ibu adalah satu-satunya sumber penghapusan "kelaparan" emosi. Kurangnya hubungan fizikal dan emosi antara ibu dan bayi boleh menjadi bencana bagi jiwa anak..

Perhatian harus diberikan kepada kenyataan bahawa bahkan pemberhentian awal dari kekurangan (mengakui anak yatim ke keluarga baru) memberi kesan negatif terhadap keadaan anak. Walaupun tidak terdapat penyimpangan dalam fungsi intelektual dan model tingkah laku, banyak kanak-kanak yang mengalami kekurangan mengalami masalah yang berkaitan dengan perkembangan alat pertuturan. Para saintis mengatakan bahawa lebih awal kekurangan itu dihapuskan, semakin rendah risiko kemungkinan penyimpangan dalam persepsi anak terhadap dunia di sekelilingnya. Menurut statistik, kanak-kanak di bawah usia satu tahun mengalami gangguan alat pertuturan, perkembangan intelektual dan keterikatan interpersonal..

Kekurangan adalah keadaan mental yang disebabkan oleh kegagalan memenuhi keperluan mental asas

Kemungkinan akibatnya

Hubungan antara ibu dan bayi membolehkan si ibu yakin dengan keselamatan diri. Kekurangan ibu adalah keadaan di mana seorang kanak-kanak kehilangan kepercayaan kepada orang di sekelilingnya. Pada usia sekolah, kehadiran kekurangan menyebabkan munculnya gejala neurotik, yang menampakkan diri dalam bentuk pergantungan pada pendapat orang lain, harga diri yang rendah dan ketakutan obsesif.

Anak-anak yang dibesarkan di sekolah berasrama tidak merasa mereka adalah sebahagian daripada masyarakat, yang menyebabkan masalah dalam penyatuan mereka ke dalam masyarakat. Di samping itu, orang yang mempunyai masalah ini mempunyai ketidakupayaan untuk mencintai dan berinteraksi dengan lawan jenis. Kehadiran trauma mental dikompensasi oleh pencerobohan, yang ditujukan bukan hanya terhadap orang lain, tetapi juga terhadap keperibadian seseorang sendiri.

Kekurangan sokongan, perhatian dan penjagaan menjadikan kanak-kanak membuat program palsu yang bertujuan untuk memusnahkan kehidupan peribadi mereka sendiri. Dalam keadaan seperti itu, seseorang sangat yakin akan kepentingannya sendiri untuk dunia di sekelilingnya. Dia tidak percaya pada cinta dan hakikat bahawa dia dapat mencintai seseorang sendiri. Mari lihat profil psikologi seseorang dengan sindrom kekurangan mental:

  1. Hiperaktif dan masalah menumpukan perhatian.
  2. Sikap keras kepala, rendah diri dan agresif terhadap dunia luar.
  3. Fobia yang tidak masuk akal, gangguan keseimbangan psiko-emosi.
  4. Penutupan dalam dunia seseorang, ketinggalan daripada rakan sebaya dalam perkembangan intelektual.
  5. Kekurangan kemampuan untuk berinteraksi dengan orang sekeliling.
  6. Gangguan dalam pengembangan kemahiran kognitif.
  7. Ketidakstabilan emosi, sikap tidak peduli, kekurangan keinginan untuk mengubah hidup anda menjadi lebih baik.

Perlu difahami bahawa fakta kehadiran kekurangan ibu secara langsung mempengaruhi keturunan anak masa depan. Menurut ahli psikologi, anak yatim jarang mempunyai kemampuan untuk menjalin hubungan yang kuat dengan lawan jenis dan tidak memahami sepenuhnya pentingnya mewujudkan "unit sosial". Perasaan tidak penting dan kekosongan dalaman seseorang membawa kepada kenyataan bahawa seseorang mempunyai keterikatan yang gelisah.

Kehilangan ibu bapa, anak jatuh ke dalam keadaan "kekurangan ibu"

Masalah seperti itu, yang dibawa ke model tingkah laku orang dewasa, dinyatakan dalam perlunya merasa sokongan dari orang lain dan menerima cinta mereka. Selalunya, manifestasi watak seperti itu dinyatakan dalam bentuk hipokondria, perubahan pasangan seksual yang kerap dan penyiksaan diri. Bahaya kekurangan ibu terletak pada kenyataan bahawa orang yang menderita sindrom ini mengalihkan "beban psikologi" mereka ke keturunan masa depan.

Menurut ahli psikologi, keterikatan biologi bayi terhadap materi sangat penting dalam pembentukan kesedaran. Faktor ini adalah semacam asas untuk pembentukan keperibadian dan asas model tingkah laku..

Kesimpulannya

Ramai ahli psikologi menjelaskan fenomena penyebaran sindrom depresi secara besar-besaran oleh fakta bahawa banyak orang tidak bertanggungjawab dalam pendekatan mereka terhadap isu kelahiran anak. Kehamilan adalah salah satu tahap penting dalam kehidupan manusia, yang harus didekati secara sedar. Semasa proses kehamilan, sangat penting untuk mengalami emosi positif, kerana anak secara sedar sedar akan perasaan yang dialami oleh ibu. Kehamilan harus menjadi pilihan yang sedar, jadi seorang wanita harus bersedia untuk sepenuhnya menumpukan hidupnya selama beberapa tahun kepada bayi..

Sukar bagi anak-anak yang menghadapi kekurangan ibu untuk mengubah pandangan mereka terhadap dunia. Untuk mendapatkan kepercayaan anak yatim, anda harus memberi mereka penjagaan yang berterusan dan berusaha membina hubungan emosional. Untuk mengatasi permusuhan dan ketidakpercayaan, penting untuk membuat anak anda merasa penting dalam hidup anda..

Akibat kekurangan ibu pada anak

Semasa berunding, ibu sering bertanya kepada saya apakah sangat penting untuk dapat melihat keperluan bayi mereka dan berusaha memuaskannya. Sebagai contoh, mereka memetik rakan-rakan yang tidak melakukan apa-apa dan pergi bekerja ketika anak itu berusia tiga bulan. Dan saya selalu mengatakan bahawa anda perlu melihat anak-anak ini pada usia yang lebih tua. Keperluan yang tidak dipenuhi selalu membawa kepada perubahan tingkah laku anak, gangguan psikologi, gangguan tidur, dan sebagainya. Dan setiap tahun anak-anak ini menjadi semakin "sukar". Dan membetulkan kesilapan selalu lebih sukar daripada melakukan semuanya sekaligus..

Artikel yang baik oleh guru-psikologi O.V. Berpusing-pusing di mana kekurangan ibu mengandung (tidak memenuhi keperluan anak).

Kekurangan ibu

Kekurangan ibu adalah keadaan yang disebabkan oleh pemisahan emosional anak dari ibu, fenomena sosial berdasarkan ketiadaan ikatan sepenuhnya atau sebahagian anak dengan orang dewasa, yang merosakkan kepercayaan terhadap dunia dewasa, yang mengakibatkan perubahan kepercayaan pada dunia luar.

Kekurangan ibu membawa kepada pelbagai perubahan dalam perkembangan mental. Ketidaknormalan dalam perkembangan mental yang berkaitan dengan kekurangan ibu dimanifestasikan dengan cara yang berbeza pada usia yang berbeza, tetapi semuanya berpotensi menimbulkan akibat yang serius terhadap pembentukan keperibadian anak. Perkembangan penuh anak hanya mungkin dilakukan melalui hubungan psikologi dengan ibu. Pemisahan anak dari ibu bapa menyumbang kepada perkembangan gangguan mental yang disebut, yang mana lebih parah, lebih awal anak itu terpisah dari ibu dan semakin lama faktor pemisahan ini mempengaruhi dia.

Pada awal kanak-kanak, kekurangan membawa kepada gangguan perkembangan awal (ketinggalan perkembangan umum dan pertuturan, perkembangan kemahiran motorik yang tidak mencukupi dan ekspresi wajah); pada masa akan datang, gangguan emosi muncul dalam bentuk kelancaran umum dari manifestasi perasaan, dengan kecenderungan untuk ketakutan dan kegelisahan yang kerap, penyimpangan tingkah laku (reaksi yang kerap dan penolakan aktif dan pasif, penolakan, kekurangan rasa jarak dalam komunikasi atau, sebaliknya, kesukaran dalam hubungan). Kekurangan ibu menyebabkan kesejukan emosi, pencerobohan dan pada masa yang sama peningkatan kerentanan.

Penghentian kekurangan jangka panjang pada awal usia bayi menyebabkan normalisasi yang jelas, tetapi hanya dalam tingkah laku luaran dan fungsi intelektual umum, bagaimanapun, perkembangan pertuturan dapat ditangguhkan walaupun kekurangan itu dihentikan sebelum usia 12 bulan. Secara umum, lebih awal bayi (hingga setahun) dibebaskan dari kekurangan, semakin mudah untuk perkembangannya berikutnya. Pada masa yang sama, pertuturan, pemikiran dan kemampuan untuk hubungan interpersonal jangka panjang dan kuat kurang dapat diterbalikkan..

Pelbagai gangguan lampiran menjadi asas bagi perkembangan keperibadian neurotik, kerana mereka membawa anak ke arah perkembangan psikologi yang berisiko. Oleh itu, kekurangan pembentukan perasaan keterikatan atau gangguannya secara beransur-ansur dapat berkembang menjadi masalah keperibadian atau penyakit mental..
Kekurangan emosi dikaitkan dengan peluang yang tidak mencukupi untuk menjalin hubungan emosi intim antara anak dan seseorang atau putus hubungan emosional seperti itu, jika seseorang itu telah diciptakan.

Akibat dari keadaan traumatik bagi kanak-kanak tersebut adalah kemunculan pelbagai jenis reaksi neurotik, kemunculan sikap tidak peduli, hingga perkembangan autisme.
Ekspresi yang paling mencolok dari akibat kekurangan emosi diperhatikan pada kanak-kanak yang berada di rumah bayi..

Potret keperibadian yang terbentuk pada anak yang mengalami kekurangan ibu sejak lahir:

- pencerobohan terhadap orang, perkara;
- pergerakan berlebihan;
- perasaan tidak mencukupi;
- khayalan berterusan;
- kedegilan;
- ketakutan yang tidak sesuai;
- hipersensitiviti;
- ketidakupayaan untuk memberi tumpuan kepada kerja;
- ketidakpastian dalam membuat keputusan;
- gangguan emosi yang kerap;
- menipu;
- pencapaian yang tidak sesuai dengan norma usia kronologi;
- tidak mencukupi, terlalu tinggi atau, sebaliknya, harga diri rendah;
- bercakap dengan diri sendiri, dan lain-lain;
- penurunan rasa ingin tahu, kelewatan dalam perkembangan pertuturan, kelewatan dalam menguasai tindakan yang berkaitan dengan objek, kekurangan kebebasan, dan lain-lain;
- lag intelektual;
- ketidakupayaan untuk menjalin hubungan yang bermakna dengan orang lain;
- kelesuan reaksi emosi;
- keagresifan;
- perbezaan.

Kekurangan terwujud dalam disorientasi sosial dan moral anak, "keterasingan mental", ketagihan, ketidakupayaan untuk menguasai peranan yang disetujui secara sosial dan nilai budaya yang tinggi. Anak-anak ini tidak mengembangkan kualiti yang diperlukan untuk persepsi yang betul mengenai realiti di sekitarnya, sudut pandang beralih ke penilaian negatif terhadap realiti, pesimisme dan keputusasaan. Semakin muda anak, semakin sukar pengasingan sosial baginya. Telah terbukti bahawa mereka yang mengalami kekurangan ibu pada masa kanak-kanak biasanya terus merasa tidak percaya pada orang dan dunia. Orang seperti itu iri hati, terlalu mengkritik orang lain, tidak berterima kasih.

Pakar menunjukkan keperluan biologi dan psikologi keterikatan anak dengan orang dewasa. Keterikatan semacam ini adalah, di satu pihak, keperluan biologi, dan di sisi lain, asas psikologi asas untuk perkembangan keperibadian anak yang normal..

Untuk perkembangan normal pembentukan keperibadian dan jiwa kanak-kanak yang telah mengalami kekurangan ibu, serta untuk sosialisasi yang berjaya, adalah perlu untuk memahami sebab-sebab yang mendorongnya untuk menyimpang tingkah laku dan dapat menanggapi dengan betul.

Kepercayaan kepada dunia terhadap anak-anak yang telah mengalami kekurangan ibu hanya dapat timbul melalui kehangatan emosional dalam penjagaan ibu, dan juga melalui ketekunan dan pengulangan perawatan yang hangat secara emosional bagi anak. Cinta dan kehangatan, sangat diperlukan untuk setiap kanak-kanak, tanpa mengira usia.

Punca, manifestasi dan akibat kekurangan anak yang ditinggalkan tanpa penjagaan ibu bapa

yana baldina
Punca, manifestasi dan akibat kekurangan anak yang ditinggalkan tanpa penjagaan ibu bapa

"Sebab, manifestasi dan akibat kekurangan anak,

ditinggalkan tanpa penjagaan ibu bapa ".

Ciri-ciri perkembangan mental anak-anak yang dibesarkan di luar keluarga, tanpa penjagaan ibu bapa (di rumah anak-anak, rumah anak yatim dan sekolah berasrama penuh) adalah masalah mendesak masa kita.

Kadar perkembangan kanak-kanak seperti itu lebih perlahan daripada kanak-kanak yang dibesarkan dalam keluarga. Perkembangan dan kesihatan mereka mempunyai sejumlah ciri negatif yang diperhatikan pada semua tahap - dari bayi hingga remaja dan seterusnya..

Murid-murid institusi kanak-kanak tertutup setiap peringkat umur dicirikan oleh kompleks ciri psikologi yang berbeza dan berbeza yang membezakannya dengan rakan sebaya mereka yang membesar dalam sebuah keluarga..

Kekhususan perkembangan kanak-kanak yang dibesarkan di institusi kanak-kanak tertutup memberi kesaksian bahawa banyak sifat dan kualiti bidang kognitif dan keperibadian mereka berterusan sepanjang masa usia yang dipertimbangkan, memperlihatkan diri mereka dalam satu bentuk atau yang lain. Ini termasuk keanehan kedudukan dalaman (lemah fokus pada masa depan, meratakan emosi, kandungan imej diri yang dipermudah dan habis, sikap berkurang terhadap diri sendiri, kurang selektif (bias) dalam hubungannya dengan orang dewasa, rakan sebaya dan dunia objektif, impulsif, tidak sedar dan kurang kebebasan tingkah laku, pemikiran dan tingkah laku situasional dan banyak lagi.

Apa itu kekurangan?

Ahli psikologi dan psikiatri bertemu dengan kanak-kanak itu dan ibu bapanya, keluarganya, paling kerap, ketika penyakit anak itu melaporkan dirinya sendiri dengan manifestasi menyakitkan yang dinyatakan: ketakutan, obsesi, reaksi neurotik, negatif, agresif, gangguan tidur, gangguan makan, enuresis, encopresis, pelbagai penyakit psikosomatik, masalah komunikasi, pembelajaran, masalah jantina, pengenalan peranan, tingkah laku menyimpang (lari dari rumah, kecurian), dan banyak lagi. dr.

Dan, walaupun pada hakikatnya setiap individu mempunyai kes tersebut, setiap keluarga akan mempunyai sejarah tersendiri, mereka sama-sama mengalami pengalaman kekurangan yang terungkap dalam anamnesis dan ketidakpatuhan akibatnya..

Sepertinya kita sangat penting untuk berbicara mengenai kekurangan hari ini. Apa ini?

Istilah "perampasan" itu sendiri terkenal secara meluas pada tahun 40-50an. Abad ke-20 adalah masa anak yatim. Kajian pada tahun-tahun tersebut menunjukkan bahawa kanak-kanak yang kekurangan penjagaan dan kasih sayang ibu pada awal kanak-kanak mengalami kelewatan dan penyimpangan dalam perkembangan emosi, fizikal dan intelektual. Ngomong-ngomong, pada masa yang sama, konsep "anaclectic depression" muncul: banyak bayi yang mengalami perpisahan dengan ibunya pada bulan-bulan pertama kehidupan mereka, segera berhenti bertindak balas terhadap komunikasi, berhenti tidur secara normal, enggan makan dan mati.

Dalam kesusasteraan ilmiah moden, istilah "kekurangan" (dari deprivatio Latin - kehilangan, kekurangan sesuatu) digunakan secara aktif dan bermaksud "keadaan mental yang timbul akibat situasi kehidupan di mana seseorang tidak diberi peluang untuk memenuhi keperluan terpentingnya dengan cukup paling sedikit dan untuk jangka masa yang lama. " *

Oleh itu, dengan demikian, kita dapat mengatakan bahawa perampasan adalah perampasan seseorang dari sesuatu yang hakikatnya diperlukan untuknya, yang semestinya memerlukan semacam penyimpangan (kehancuran, kehancuran) kehidupan seseorang.

Perkembangan mental anak-anak dibesarkan di luar keluarga.

Ciri-ciri psikologi kanak-kanak yang dibesarkan di panti asuhan, panti asuhan dan sekolah asrama, dan ciri-ciri aktiviti komunikasi mereka saling berkaitan. Perkembangan komunikasi pada kanak-kanak banyak ditentukan oleh bagaimana orang dewasa mengatur dan melaksanakannya. Interaksi dengan orang dewasa semestinya memberikan perkembangan perkembangan komunikasi kepada kanak-kanak yang sesuai dengan usia, kandungannya. Mereka yang kehilangan perawatan ibu bapa, biasanya, memerlukan komunikasi, dan oleh itu, dalam keadaan yang baik, pembetulan perkembangan mereka dapat dilakukan dengan cepat. Oleh itu, penyimpangan dan kelewatan dalam perkembangan jiwa dan keperibadian anak yang dibesarkan di rumah anak, rumah anak yatim dan asrama yang timbul pada peringkat awal ontogenesis tidak membawa maut..

Merumuskan secara ringkas ciri-ciri anak tanpa penjagaan ibu bapa,kesimpulan berikut dapat diambil:

1. Perkembangan intelektual kanak-kanak yang tidak mencukupi dapat terdiri dan dinyatakan dalam proses kognitif yang lemah atau tidak terbentuk, tidak berkembang, ketidakstabilan perhatian, ingatan yang lemah, pemikiran yang kurang berkembang (visual-kiasan, abstrak-logik, verbal, dll., Rendahnya pengetahuan, dll. Alasanperkembangan intelektual yang rendah boleh berbeza: dari gangguan fungsi normal otak, hingga tidak adanya persekitaran pendidikan dan pendidikan yang normal (pengabaian pedagogi). Kurangnya perhatian terhadap perkembangan intelektual kanak-kanak boleh menyebabkan kelewatan serius di sekolah.

2. Aktiviti bersama dan komunikasi kanak-kanak dengan rakan sebaya. Dalam permainan, anak-anak kurang memperhatikan tindakan dan keadaan pasangan mereka, mereka sering tidak memperhatikan kebencian, permintaan dan bahkan air mata rakan mereka. Berada berhampiran, mereka bermain secara berasingan. Atau semua orang bermain dengan semua orang, tetapi permainan bersama terutamanya bersifat prosedural; tidak ada interaksi main peranan dalam permainan; walaupun termasuk dalam plot umum, kanak-kanak bertindak sendiri, dan bukan atas nama watak berperanan. Dari segi komposisi operasi (dari segi tindakan yang dilakukan), aktiviti seperti ini sangat mirip dengan permainan peranan, tetapi dari segi kandungan psikologisnya yang subjektif, ia jauh berbeza daripadanya. Kenalan dalam permainan dikurangkan menjadi banding dan komen tertentu mengenai tindakan rakan sebaya (memberi, melihat, bergerak, dll.).

3. Masalah pengenalpastian gender banduan pesantren. Stereotaip tingkah laku wanita dan lelaki memasuki kesedaran diri melalui pengalaman komunikasi dan pengenalan diri dengan anggota jantina yang sama. Di rumah anak yatim, kanak-kanak terasing dari orientasi ini. Kanak-kanak prasekolah sudah mengetahui jantina mereka, berusaha untuk memantapkan diri sebagai anak lelaki atau perempuan, dalam hal ini mereka sedikit berbeza dengan anak-anak yang dibesarkan dalam sebuah keluarga. Walau bagaimanapun, secara kualitatif, pengenalan jantina mempunyai perbezaan yang signifikan. Sekiranya anak-anak dalam keluarga dikenali dengan ibu bapa mereka, dengan saudara terdekat dan rakan sebaya, maka kanak-kanak yang dilucutkan jagaan ibu bapa dikenal pasti, pertama sekali, dengan rakan sebaya mereka, iaitu kanak-kanak lelaki dan perempuan dari kumpulan.

4. Masalah perkembangan moral keperibadian murid. Masalah perkembangan moral bermula pada usia sekolah rendah dan paling sering dimanifestasikan dalam pencurian, tidak bertanggungjawab, penindasan dan penghinaan terhadap yang lebih lemah, dalam penurunan empati, kemampuan untuk bersimpati, empati dan, secara umum, dalam kurangnya pemahaman atau penolakan norma, peraturan dan sekatan moral.

5. Sosialisasi anak-anak yatim. Pakar memahami kesukaran sosialisasi sebagai kompleks kesukaran kanak-kanak untuk menguasai peranan sosial tertentu. Dengan menguasai peranan ini, seseorang disosialisasikan dan menjadi seorang. Kekurangan hubungan yang normal bagi anak biasa (keluarga, rakan, jiran, dll.) Membawa kepada kenyataan bahawa gambaran peranan itu dibuat berdasarkan maklumat bertentangan yang diterima oleh anak dari pelbagai sumber.

6. Masalah perkembangan emosi dan kemahuan murid.Kesukaran dan penyimpangan terbesar dari pembentukan keperibadian murid yatim piatu yang normal diperhatikan oleh semua penyelidik dalam bidang emosi-sukarela.: melanggar interaksi sosial, keraguan diri, penurunan organisasi diri, tujuan, perkembangan kemerdekaan yang tidak mencukupi ("kekuatan keperibadian", harga diri yang tidak mencukupi. Gangguan seperti ini paling sering ditunjukkan dalam peningkatan kegelisahan, ketegangan emosi, keletihan mental, tekanan emosi. Walaupun terdapat beberapa ciri umum yang menjadi ciri perkembangan mental anak yatim, perlu diingat bahawa sebagai subjek sokongan psikologi dan pedagogi, mereka adalah kumpulan yang agak konvensional, dibezakan secara dalaman. Sebenarnya, satu-satunya asas yang memungkinkan untuk menyatukan anak-anak di rumah anak yatim adalah sindrom kekurangan. Oleh itu, setiap kanak-kanak mempunyai sejarah anak yatimnya sendiri, pengalamannya menjalin hubungan dengan orang dewasa, watak khasnya untuk perkembangan peribadinya, yang tidak dalam semua hal dapat dianggap sebagai kelewatan atau keterbelakangan perkembangan mental. Dalam keadaan ini, sokongan psikologi dan pedagogi untuk perkembangan mental anak yang ditinggalkan tanpa penjagaan ibu bapa hanya boleh bersifat individu. Juga, kenyataan bahawa dia berkembang dalam keadaan kekurangan mempunyai pengaruh besar terhadap keperibadian anak..

2. Sebab, manifestasi dan akibat kekurangan emosi pada anak yang ditinggalkan tanpa penjagaan ibu bapa.

Masalah psikologi dalam perkembangan kanak-kanak dan orang dewasa paling sering timbul berkaitan dengan pengalaman kekurangan atau kehilangan. Istilah "kekurangan" digunakan dalam psikologi dan perubatan, dalam ucapan sehari-hari ia bermaksud kekurangan atau keterbatasan peluang untuk memenuhi keperluan penting.

Bergantung pada kekurangan seseorang, pelbagai jenis kekurangan dibezakan - ibu, deria, motorik, psikososial dan lain-lain. Mari kita gambarkan secara ringkas setiap jenis kekurangan yang disebutkan dan tunjukkan apa kesannya terhadap perkembangan anak..

Kekurangan ibu.

Perkembangan normal kanak-kanak pada tahun-tahun pertama kehidupan dikaitkan dengan ketekunan merawatnya sekurang-kurangnya satu orang dewasa. Sebaik-baiknya, ini adalah penjagaan ibu. Namun, kehadiran orang lain yang menjaga bayi dengan mustahilnya penjagaan ibu juga memberi kesan positif terhadap perkembangan mental bayi. Fenomena normatif dalam perkembangan mana-mana kanak-kanak adalah pembentukan ikatan dengan orang dewasa yang menjaga anak. Bentuk keterikatan dalam psikologi ini disebut lampiran ibu. Terdapat beberapa jenis ikatan ibu - boleh dipercayai, cemas, ambivalen.

Ketiadaan atau pelanggaran ikatan ibu yang berkaitan dengan pemisahan ibu secara paksa dari anak menyebabkan penderitaannya dan memberi kesan negatif terhadap perkembangan mental secara umum. Dalam keadaan di mana anak itu tidak terpisah dari ibu, tetapi tidak mendapat asuhan dan kasih sayang ibu, ada juga manifestasi kekurangan ibu. Dalam pembentukan perasaan keterikatan dan keamanan, hubungan fizikal anak dengan ibu sangat penting, misalnya, kemampuan meringkuk, merasakan kehangatan dan bau badan ibu. Menurut pemerhatian ahli psikologi, kanak-kanak yang hidup dalam keadaan tidak bersih, sering mengalami kelaparan, tetapi mempunyai hubungan fizikal berterusan dengan ibu mereka, tidak mengalami gangguan somatik. Pada masa yang sama, walaupun di institusi kanak-kanak terbaik yang menyediakan penjagaan yang betul untuk bayi, tetapi tidak memberikan kemungkinan hubungan badan dengan ibu, terdapat gangguan somatik pada anak-anak. Kekurangan ibu membentuk jenis keperibadian anak, yang dicirikan oleh emosi mental yang tidak mempunyai emosi. Ahli psikologi membezakan antara ciri anak yang dilahirkan tanpa penjagaan ibu dan anak-anak secara paksa berpisah dari ibu setelah hubungan emosional dengan ibu telah timbul. Dalam kes pertama (kekurangan ibu sejak lahir), terbentuknya kelewatan perkembangan intelektual, ketidakupayaan untuk memasuki hubungan yang bermakna dengan orang lain, kelesuan reaksi emosi, keagresifan, dan keraguan diri. Sekiranya berlaku putus hubungan dengan ibu, setelah ikatan yang terjalin, anak memulakan tempoh reaksi emosi yang teruk. Pakar menamakan beberapa peringkat khas dalam tempoh ini - protes, putus asa, keterasingan. Semasa fasa tunjuk perasaan, anak itu berusaha keras untuk mencari ibu atau pengasuh lagi. Tindak balas pemisahan dalam fasa ini terutama dicirikan oleh emosi ketakutan. Dalam fasa putus asa, kanak-kanak itu menunjukkan tanda-tanda kesedihan. Kanak-kanak itu menolak semua percubaan untuk menjaganya oleh orang lain, bersedih dengan rasa tidak senang untuk waktu yang lama, boleh menangis, menjerit, menolak makanan. Tahap keterasingan dicirikan oleh tingkah laku anak-anak oleh fakta bahawa proses reorientasi terhadap keterikatan lain bermula, yang menyumbang untuk mengatasi kesan trauma pemisahan dari orang yang disayangi. Kekurangan deria. Seorang kanak-kanak tinggal di luar keluarga - di sekolah berasrama penuh atau institusi lain - sering disertai oleh kekurangan pengalaman baru, yang disebut rasa lapar. Habitat miskin berbahaya bagi manusia dari segala usia. Kajian mengenai keadaan ahli speleologi yang menghabiskan banyak waktu di gua dalam, anggota kru kapal selam, Artik dan ekspedisi ruang (V.I. Lebedev) menunjukkan perubahan ketara dalam komunikasi, pemikiran dan fungsi mental orang dewasa yang lain. Pemulihan keadaan mental yang normal bagi mereka dikaitkan dengan penganjuran program khas penyesuaian psikologi. Bagi kanak-kanak yang mengalami kekurangan deria,dicirikan oleh ketinggian dan kelambatan yang tajam dalam semua aspek pembangunan: keterbelakangan kemahiran motorik, keterbelakangan atau ketidaksesuaian ucapan, penghambatan perkembangan mental Bahkan saintis Rusia yang hebat V.M.Bekhterev menyatakan bahawa pada akhir bulan kedua kehidupan, seorang kanak-kanak mencari kesan baru. Persekitaran rangsangan yang buruk menyebabkan sikap tidak peduli, kurang reaksi anak terhadap kenyataan di sekitarnya. Kekurangan motor. Batasan tajam kemampuan bergerak akibat kecederaan atau penyakit menyebabkan terjadinya kekurangan motor. Dalam keadaan perkembangan normal, anak merasakan kemampuannya mempengaruhi persekitaran melalui aktiviti motornya sendiri. Memanipulasi mainan, gerakan menunjuk dan memohon, tersenyum, menjerit, mengucapkan suara, suku kata, mengoceh - semua tindakan bayi ini memberi mereka peluang untuk mengalami secara langsung bahawa pengaruh mereka terhadap alam sekitar dapat memberikan hasil yang nyata. Eksperimen dengan memberi bayi pelbagai jenis struktur bergerak dapat menunjukkan corak yang jelas - kemampuan anak untuk mengawal pergerakan objek membentuk aktiviti motornya, ketidakupayaan untuk mempengaruhi pergerakan mainan yang digantung dari buaian membentuk apatis motor. Ketidakupayaan untuk mengubah persekitaran menyebabkan timbulnya kekecewaan dan pasif yang berkaitan atau pencerobohan dalam tingkah laku kanak-kanak. Batasan kanak-kanak dalam keinginan mereka untuk berlari, memanjat, merangkak, melompat, menjerit menyebabkan kegelisahan, mudah marah, dan tingkah laku agresif. Kepentingan aktiviti fizikal dalam kehidupan manusia disokong oleh contoh kajian eksperimental orang dewasa yang enggan mengambil bahagian dalam eksperimen yang berkaitan dengan imobilitas berpanjangan, walaupun terdapat cadangan ganjaran berikutnya.

Kekurangan emosi.

Keperluan hubungan emosi adalah salah satu keperluan mental utama yang mempengaruhi perkembangan jiwa manusia pada usia berapa pun. "Hubungan emosi menjadi mungkin hanya apabila seseorang mampu menepati emosi dengan keadaan orang lain. Namun, dengan hubungan emosional, ada hubungan dua arah di mana seseorang merasakan bahawa dia adalah subjek minat orang lain, bahawa orang lain selaras dengan perasaannya sendiri. Tanpa suasana hati orang-orang di sekitar anak yang sesuai, tidak akan ada hubungan emosi. " Pakar mencatat sejumlah ciri penting dari penampilan kekurangan emosi pada masa kanak-kanak. Oleh itu, kehadiran sebilangan besar orang yang berlainan belum menyatukan hubungan emosi anak dengan mereka. Fakta berkomunikasi dengan banyak orang sering menyebabkan timbulnya perasaan kehilangan dan kesunyian, yang ditakuti oleh anak itu. Ini disahkan oleh pemerhatian kanak-kanak yang dibesarkan di rumah kanak-kanak, di mana terdapat kekurangan sinonim (sintonia Yunani, keturunan, ketekalan) -sifat keperibadian: gabungan keseimbangan dalaman dengan tindak balas emosi dan kesepadanan) dalam hubungannya dengan persekitaran. Oleh itu, pengalaman perayaan bersama anak-anak dari rumah anak yatim dan anak-anak yang tinggal dalam keluarga memberi kesan yang berbeza kepada mereka. Anak-anak, yang tidak mempunyai asuhan keluarga dan hubungan emosional yang berkaitan dengannya, hilang dalam situasi ketika mereka dikelilingi oleh kehangatan emosi, percutian itu memberi kesan yang jauh lebih sedikit kepada mereka daripada pada anak-anak yang berhubungan dengan emosi. Setelah pulang dari tetamu, anak-anak dari rumah anak yatim, biasanya, menyembunyikan hadiah dan dengan tenang beralih ke cara hidup mereka yang biasa. Anak keluarga biasanya mempunyai pengalaman percutian yang panjang..

Dalam kehidupan, tentu saja, pelbagai jenis kekurangan saling berkaitan. Setiap kali penting siapa yang mengalami kekurangan (umur, jantina, keadaan semasa, situasi kehidupan semasa, "bagasi" biografi seseorang, kestabilan psikofisiologi amnya, dan lain-lain, serta sifat (kekuatan, tempoh, ketegaran) dari peristiwa kekurangan itu sendiri, tahap (somatik, mental atau psikologi) akan selalu mempengaruhi akibat merosakkan satu atau jenis kekurangan lain, sejauh mana (akibat inidapat merangkumi keseluruhan skala gangguan mental: dari ciri-ciri ringan tindak balas terhadap pelanggaran berat terhadap perkembangan kecerdasan dan keseluruhan gudang keperibadian, dan pelbagai perubahan somatik, dan sama ada akibat dari kekurangan akan menjadi reaktif atau ditangguhkan dalam masa - banyak kursus disiplin khas dikhaskan untuk masalah ini. Dan walaupun tidak ada pandangan tunggal mengenai masalah ini, banyak persoalan belum dikembangkan sepenuhnya, namun, semua penyelidik setuju tanpa ragu mengenai satu perkara bahawa kekurangan yang dialami pada masa kanak-kanak mempunyai kesan patogen yang paling kuat..

Masa kanak-kanak adalah masa yang istimewa, paling rapuh dan rapuh, ketika, dalam arti tertentu, "tisu" dari seluruh kehidupan berikutnya seseorang terbentuk. Oleh itu, semua yang berlaku dan bagaimana ia menjadi sangat penting..

Kita tidak pernah tahu dengan kekuatan apa yang dilalui oleh seorang anak, tetapi kita mesti tahu bahawa kekurangan apa pun akan merosakkannya, bahawa kekurangan apa pun adalah pembaziran daya hidup, pembaziran tenaga penting. Kita harus memahami dengan baik bahawa keseluruhan kehidupan dewasa anak kita akan menanggung kekurangan kanak-kanak (intinya adalah sejarah penyimpangan).

Seorang kanak-kanak adalah makhluk yang sangat tidak adil. Dia datang ke dunia, dan dunia ini diturunkan kepadanya oleh ibu bapanya, keluarganya. Dan keluarga inilah yang menjadi ruang yang dapat sebagian mengandung risiko kekurangan anak, keluarga inilah yang dapat mengganti (mengurangkan) dan mengimbangi kekurangan yang ada dan yang berlaku, atau, sebaliknya, akan semakin meningkat, menjadikannya lebih berat dan tahan lama, atau bahkan sama sekali - untuk menjana dan membiak.

Semasa mengalami kekurangan, anak mengalami keadaan yang dapat dibandingkan dengan yang dialami oleh seseorang yang berdiri di tepi tebing curam, apabila tiba-tiba sesuatu mendorongnya... Dan dia terbang... Dalam kesunyian mutlak... Apa yang ada di sana? Adakah mereka akan menangkapnya, adakah mereka akan menangkapnya? Mungkin semuanya akan baik-baik saja. Tetapi saat-saat penerbangan seperti itu cukup untuk menanggung sesuatu yang mengerikan. Dan justru pengalaman seperti pengalaman mengerikan dalam kesepian sepenuhnya yang diterima oleh seorang anak dengan kekuatan khas dalam situasi kekurangan ibu, yang sebaliknya dapat disebut sebagai cinta cinta..

Penciptaan rasa aman pada anak, keselesaan psikologi, pengenalpastian kekuatan mental dan fizikalnya yang sebenar, penyataan keperluan yang setara dengan mereka adalah petunjuk terpenting untuk pencegahan tindak balas penyelewengan.

Untuk memastikan pembentukan jiwa yang normal dan mencegah penyimpangannya, penilaian dinamik perkembangan mental dan, jika perlu, mewujudkan keadaan yang lebih baik untuknya sangat penting. Untuk menyelaraskan sifat keperibadian secara umum, adalah berguna untuk mempromosikan pengaruh pendidikan seperti itu di institusi keluarga dan kanak-kanak yang akan menyumbang kepada kemampuan mengatasi kesulitan, menguruskan emosi mereka, membatasi tuntutan mereka sesuai dengan kemungkinan, dll..

Kanak-kanak yang lebih tua harus diberi pengetahuan dan kemahiran minimum yang diperlukan untuk memahami dan menguruskan aktiviti mental. Tidak hanya keprihatinan terhadap kehidupan mental, tetapi juga pengenalan budaya fizikal dan sukan akan menjadikan keperibadian anak kurang terdedah. Ia juga memerlukan persiapan psikologi kanak-kanak yang baik untuk berkomunikasi dengan orang lain, termasuk lawan jenis. Semua keperluan untuk kanak-kanak, untuk keupayaan mental dan fizikal mereka mesti seimbang sesuai dengan usia dan jantina.

Perkembangan mental anak yatim. Kit alat. SPb. 1996.

.S. Ya. Rubinstein Kaedah eksperimen patopsikologi. TEKAN APRIL. Bahagian Psikologi pelajar yang terencat akal. M. 1999.

.Pendekatan bersepadu dalam psikologi (penyelidikan baru). Koleksi makalah ilmiah. Ed. Universiti Pedagogi Negeri Rusia dinamakan A.I. Herzen. SPb. 2004y.

.LM Shipitsyna Anak yang tidak berpendidikan dalam keluarga dan masyarakat. SPb. Ed. Didactics Plus. M. Institut Penyelidikan Kemanusiaan Umum. 2002y.

.LM Shipitsyna Psikologi anak yatim. Ed. Universiti St. Petersburg. 2005y.

.L. M. Shipitsyna, E. S. Ivanov, A. D. Vinogradova, N. L. Konovalova, L. L. Kryuchkova Perkembangan keperibadian anak dalam keadaan kekurangan ibu. SPb. 1997y.

Ketakutan kanak-kanak: sebab dan akibat "RASA ANAK-ANAK: PENYEBAB DAN KEPENTINGAN" Psikologi dan doktor terkenal A. I. Zakharov mendefinisikan ketakutan sebagai "afektif (akut secara emosi).

Peranan muzik dalam sosialisasi tahanan institusi untuk anak yatim dan anak-anak yang ditinggalkan tanpa penjagaan ibu bapa... Konsep kemajuan sebagai sumber dan matlamat gerakan sejarah... harus menjadi kesimpulan langsung dan segera dari pandangan masyarakat dan.

Kaunseling untuk ibu bapa "Rintihan dan kedegilan anak-anak prasekolah, sebab-sebab manifestasi mereka". KEKUATAN adalah keadaan psikologi yang sangat dekat dengan negativisme. Ini adalah ciri negatif tingkah laku manusia, yang dinyatakan dalam.

Perjumpaan ibu bapa "Ketakutan anak-anak dan alasan kejadiannya" Tujuan: Perbualan mengenai ketakutan anak-anak. Objektif: Mengenal ketakutan kanak-kanak. Beritahu mengenai sebab-sebab yang terakhir. Cari jalan penyelesaian.

Rundingan untuk ibu bapa "Punca tekanan pada anak dan bagaimana menghindarinya" Adalah dipercayai bahawa tekanan berlaku lebih kerap pada orang dewasa dengan latar belakang keadaan sosial atau ekonomi yang tidak stabil. Sebenarnya tekanan pada anak.

Punca Ketakutan pada Kanak-kanak Prasekolah Seperti yang ditunjukkan oleh sebilangan besar kajian, kebanyakan fobia pada orang diberitahu pada masa kanak-kanak, termasuk pada masa yang sangat awal. apa.

Program untuk penyesuaian sosial anak-anak yatim dan anak-anak yang ditinggalkan tanpa penjagaan ibu bapa (untuk murid 12-17 tahun) 2 tahun Program untuk penyesuaian dan sosialisasi anak-anak "Sosialisasi dan penyesuaian anak-anak yatim dan anak-anak yang ditinggalkan tanpa penjagaan ibu bapa".

Senario jam keluarga bagi murid-murid pusat untuk menolong anak-anak yang ditinggalkan tanpa penjagaan ibu bapa Bedareva V. A,.

Kejohanan catur untuk murid sekolah asrama untuk anak yatim dan anak yang ditinggalkan tanpa jagaan ibu bapa Institusi pendidikan kerajaan negeri Wilayah Krasnodar.

Mesej ke seminar "Gangguan hiperaktif kekurangan perhatian: ciri manifestasi, sebab dan diagnosis" Gangguan hiperaktif kekurangan perhatian walaupun ia adalah salah satu gangguan neuropsikiatrik yang paling biasa pada kanak-kanak tidak termasuk.