Pencegahan dysgraphia optik pada kanak-kanak prasekolah dengan OHP
pengembangan metodologi dalam terapi pertuturan (kumpulan persediaan) mengenai topik tersebut

Bahan tersebut mengandungi kaedah dan teknik praktikal untuk pencegahan dysgraphia pada kanak-kanak prasekolah.

Muat turun:

LampiranSaiz
bahan praktikal mengenai pencegahan dysgraphia19.32 KB

Pratonton:

Pencegahan dysgraphia optik pada kanak-kanak prasekolah dengan OHP

Dysgraphia adalah pelanggaran tertentu dari proses penulisan.

Disgraphia optik - disgraphia yang berkaitan dengan perkembangan gnosis visual, analisis, sintesis, perwakilan spasial, memanifestasikan dirinya dalam penggantian dan penyelewengan huruf secara bertulis.

Disgraphia optik didasarkan pada pembentukan perwakilan visual-spatial dan analisis dan sintesis visual yang tidak mencukupi. Semua huruf abjad Rusia terdiri daripada satu set elemen yang sama ("tongkat", "oval") dan beberapa elemen "spesifik". Unsur-unsur yang sama digabungkan dengan cara yang berbeza di ruang angkasa, dan membentuk tanda huruf yang berbeza: u, w, c, u; b, c, d, y.

Sekiranya kanak-kanak itu tidak mengetahui perbezaan antara huruf-huruf itu, maka hal ini tentu akan menyebabkan kesukaran untuk mengasimilasikan garis besar huruf dan gambaran mereka yang salah dalam tulisan..

Kesalahan yang paling biasa dalam penulisan:

- unsur huruf yang kurang dijelaskan (kerana terlalu rendah bilangannya): L bukannya M; X bukannya W, dll;

- menambah elemen yang tidak perlu;

- melangkau elemen, terutamanya ketika menghubungkan huruf yang merangkumi unsur yang sama;

- ejaan cermin huruf.

Oleh itu, dysgraphia tidak pernah timbul daripada apa-apa! Usaha untuk menghilangkan disgraphia tidak boleh dimulakan di sekolah, ketika terdapat kesalahan penulisan tertentu, tetapi pada usia prasekolah, jauh sebelum anak mula mengajar anak membaca dan menulis..

Kanak-kanak dengan disgraphia memerlukan bantuan terapi pertuturan khas, kerana kesalahan penulisan khusus tidak dapat diatasi dengan kaedah sekolah biasa. Penting untuk mempertimbangkan bahawa dysgraphia lebih mudah dicegah daripada dihilangkan..

Langkah-langkah untuk pencegahan awal dysgraphia merangkumi pengembangan fungsi-fungsi mental pada kanak-kanak yang diperlukan untuk penguasaan normal proses penulisan dan pembacaan..

Kaedah mencegah disgrafi optik pada kanak-kanak prasekolah dengan OHP adalah pelbagai permainan dan latihan didaktik.

Perkembangan konsentrasi dan kemampuan untuk mengalihkan perhatian visual, pengembangan persepsi visual.

1. Tarik perhatian pada objek di sekitarnya. Namakan apa yang ditunjukkan dalam gambar.

2. Pilih dari sekumpulan gambar yang ditetapkan pada topik tertentu ("Hidangan", "Mainan", dll.).

3. Pilih bentuk dari sekumpulan bentuk geometri yang ditentukan.

4. Hubungkan bentuk geometri dari baris atas dengan bentuk geometri dari baris bawah.

5. Hubungkan gambar hitam dan putih objek dengan warna.

6. Cari subjek dengan gambar garis besar.

7. Padankan objek dengan siluet hitamnya.

8. Cari perbezaan dalam dua gambar subjek.

9. Belajar objek yang saling tumpang tindih.

10. Cari objek yang bising.

11. Cari item tambahan yang tidak sesuai dengan yang lain di lokasinya.

12. Cari objek, objek yang serupa.

13. Namakan gambar objek yang tidak dicat.

14. Tentukan apa yang dilukis oleh artis dengan tidak betul.

15. Tentukan apa yang dilukis oleh pelukis.

16. Cari dan bezakan objek yang sukar untuk persepsi.

17. Cari objek yang tersembunyi dalam gambar.

18. Cari dan hubungkan objek dengan angka geometri.

19. Mensintesis gambar sebenar objek (potong gambar, teka-teki, "tambalan").

20. Teka barang mengikut perincian individu.

21. Belajar gambar.

Perkembangan memori visual.

1. Ingat susunan objek, kembalikan susunan susunan dari ingatan.

2. Ingat lokasi dan warna bentuk geometri, buat semula bentuk-bentuk ini pada sehelai kertas.

3. Pulihkan pasangan gambar.

4. Pulihkan versi asal gambar (boneka, bola, bola - boneka, beruang).

5. Bandingkan dua gambar dan cari perbezaannya.

6. Ingat lokasi tongkat (padanan) selama beberapa saat, kemudian kembalikan susunan susunannya di atas meja (tongkat diletakkan secara rawak atau bentuk geometri diletakkan daripadanya).

Perkembangan representasi spasial: pembentukan kemampuan untuk menavigasi di tubuh seseorang sendiri, di ruang sekitarnya, di ruang kecil.

1. Namakan dan tunjukkan bahagian atas, kemudian bahagian bawah badan dalam gambar, dan kemudian di rumah, pertama kali berdiri di hadapan cermin, kemudian dari ingatan.

2. Namakan apa yang ada di atas (di bawah) semuanya.

3. Tunjukkan dan namakan tindakan yang dapat dilakukan oleh bahagian atas badan (giliran, miring kepala, ayunan lengan, putaran batang tubuh, dll.).

4. Tunjukkan dan namakan tindakan yang boleh dilakukan dengan bahagian bawah badan (jongkok, ayunan kaki, putaran pinggul, dll.).

5. Namakan dan tunjukkan bahagian badan yang berada di depan (belakang).

6. Lakukan pergerakan hanya ke arah depan (berjalan, melompat, membengkokkan lutut, membongkok kepala, dll.).

7. Lakukan pergerakan hanya ke arah belakang (berjalan, melompat,

memiringkan kepala, dll.).

8. Namakan dan tunjukkan bahagian badan kanan dan kiri.

9. Lakukan pergerakan hanya ke arah kanan (ayunkan lengan, kaki, bengkok kepala, dll.).

10. Lakukan pergerakan hanya ke arah kiri.

11. Ajak anak menyentuh lutut kirinya dengan tangan kanan, telinga kanannya dengan tangan kirinya, dll..

12. Namakan seberapa banyak barang yang terdapat di sebelah kanan (kiri), depan (belakang).

13. Berdiri di satu tempat, namakan objek yang terletak tinggi (rendah), jauh (dekat).

14. Laksanakan perintah ahli terapi pertuturan: satu langkah ke kiri, dua ke depan, tiga ke kanan, satu belakang, dll..

15. Lukiskan bentuk geometri pada sehelai kertas: di tengah helaian - bulatan, di sudut kanan atas - sebuah segi empat sama, di sudut kiri atas - sebuah bujur, di sudut kanan bawah - sebuah segi empat tepat, di sudut kiri bawah - segitiga.

16. Lukiskan jalur pada sehelai kertas dari satu objek ke objek lain.

17. Selesaikan garisan mengikut corak (anak bekerja di atas helaian

kertas dalam sangkar besar).

18. imlak pendengaran spasial.

19. Selesaikan kebenaran penggunaan preposisi sebelum, antara, selepas, kira-kira, di sebelah, di bawah, di atas, di.

20. Berlatih betul penggunaan konsep bertentangan

Automasi representasi visual gambar grafik huruf, pembezaan huruf dengan persamaan optik.

1. Namakan huruf.

2. Namakan pasangan huruf.

3. Cari dan namakan huruf yang salah eja.

4. Lengkapkan unsur-unsur huruf yang hilang. Namakan huruf-huruf ini.

5. Belajar dan sebutkan hurufnya.

6. Cari dan padamkan huruf, suku kata, perkataan yang diberi.

7. Pulihkan perkataan dari huruf.

8. Masukkan huruf yang hilang dalam perkataan.

9. Bina semula perkataan menggunakan suku kata yang ditentukan.

Disgraphia optik. Pencegahan gangguan tulisan dengan bantuan permainan pendidikan untuk kanak-kanak prasekolah

Bekerja di institusi prasekolah untuk kanak-kanak bermasalah penglihatan, semakin banyak ahli terapi pertuturan memberi amaran kepada ibu bapa mengenai masalah disgraphia yang berlaku di banyak anak kelas pertama yang sudah ada pada awal tahun pertama sekolah..

Mari cuba tentukan jenis "binatang" itu dan adakah ini sangat mengerikan? Bolehkah ibu bapa mengatasi disgraphia sendiri atau mereka mesti menghubungi pakar??

Dysgraphia dalam terapi pertuturan disebut pelanggaran tulisan tertentu. Spesifik bermaksud bahawa ia tidak berdasarkan pelanggaran peraturan ejaan, misalnya, ketika seorang pelajar belum belajar pekerjaan rumah. Inti dari dysgraphia adalah ketidakkonsistenan pelbagai komponen pertuturan, kerja penganalisis yang tidak teratur, operasi mental yang lebih tinggi, urutan tindakan bertulis yang tidak dapat dilakukan untuk automatisme.

Ucapan bertulis adalah bentuk bahasa yang lebih baru dari segi masa berlakunya daripada ucapan lisan, tetapi dapatkah kita meremehkan kepentingannya hari ini? Pertanyaannya adalah retorik, kerana ucapan bertulis tidak hanya membuat revolusi dalam kaedah mengumpulkan, memproses dan menyebarkan maklumat, tetapi juga secara kualitatif mengubah fungsi mental asas seseorang, khususnya kemampuannya untuk abstrak pemikiran.

Menulis, sebagai bagian dari sistem isyarat kedua, atau, menurut ajaran Ahli Akademik Ivan Petrovich Pavlov, sistem "isyarat isyarat", berbeza dengan ucapan lisan kerana ia perlu diajarkan dengan sengaja. Belajar dan menguasai penulisan adalah proses jangka panjang yang kompleks, dan kanak-kanak itu tidak menyedarinya. Kalaulah bayi kita tahu bahawa untuk belajar menulis, dia perlu (memikirkannya!) Untuk menjalin hubungan baru antara kerja harmoni empat penganalisis: ucapan-motor, pertuturan-pendengaran, visual dan motor, dia mungkin akan menolak janji tersebut dengan rasa takut. Dengan kata lain, kanak-kanak itu perlu memadankan perkataan yang didengar, diucapkan dan dicatat.

Untuk menguasai ucapan bertulis, pembentukan semua aspek pertuturan adalah penting, begitu juga keselamatan penganalisis, fungsi mental yang lebih tinggi, urutan operasi penulisan yang teratur. Oleh itu, semuanya sama, tetapi dengan zarah "tidak" menyebabkan satu atau satu lagi pelanggaran surat itu. Oleh itu, adalah logik untuk mengklasifikasikan dysgraphia mengikut jenisnya..

Jenis-jenis dysgraphia: - artikulatory-akustik, apabila anak mengganti atau melangkau huruf sesuai dengan penggantian atau peninggalan dalam pertuturan lisan; - akustik, yang memanifestasikan dirinya dalam penggantian huruf yang sesuai dengan bunyi yang dekat secara fonetik, walaupun dalam ucapan lisan, suara tersebut diucapkan dengan betul; - dysgraphia atas dasar pelanggaran analisis dan sintesis bahasa, yang berdasarkan pelanggaran sebenar pelbagai bentuk komponen bahasa: pembahagian ayat menjadi kata, analisis dan sintesis suku kata dan fonemik, dan lain-lain; - Disgrafi Agramatikal, yang dikaitkan dengan perkembangan struktur pertuturan tatabahasa: morfologi, generalisasi sintaksis; - dan, akhirnya, disgraphia optik, yang berkaitan dengan perkembangan gnosis visual, analisis dan sintesis, representasi spasial, yang memanifestasikan dirinya dalam penggantian dan penyimpangan huruf secara bertulis.

Tidak mungkin untuk memahami dalam satu artikel semua pelanggaran bertulis sekaligus, jadi kami mencadangkan untuk memulakan dengan disgrafi optik.

Kembali pada pertengahan abad ke-19, rakan senegara kita yang hebat, Petersburger Pyotr Frantsevich Lesgaft, guru, ahli anatomi dan ahli fisiologi, menganggap semua fenomena pedagogi dari sudut materialisme. Dia dan pengikutnya menyatakan bahawa setiap karya sedar (dan menulis adalah karya sedar) memerlukan pemahaman tentang makna ruang dan waktu, serta kemampuan untuk mengatasi hubungan ini dalam kehidupan sehari-hari, dan seawal mungkin.

Untuk dysgraphia optik, masalah ini sangat penting, kerana semasa penulisan terdapat transformasi bersama urutan spasial tanda grafik dan urutan temporal kompleks bunyi yang dapat didengar..

Seperti yang anda ketahui, kita mempunyai dua telinga, mata, dua lengan dan dua kaki. Boris Gerasimovich Ananiev, ahli psikofisiologi Soviet, sangat mementingkan struktur penganalisis berpasangan dan menunjukkan pergantungan langsung pasangan ini pada keadaan spatial kewujudan organisma di persekitaran. Bagaimanapun, hemisfera kanan mempunyai subordinasi bahagian kiri badan dan sebaliknya. Perbezaan ruang yang jelas oleh seseorang dibentuk berdasarkan persepsi dirinya terhadap tubuhnya sendiri. Dan persepsi ini pada gilirannya, berdasarkan kepekaan taktil, otot, sensasi organik. Seluruh bentuk tubuhnya langsung tidak sesuai dengan idea bayi: berbaring di dalam buaian, dia mendapati anggota badan atasnya, kemudian kakinya. Pada mulanya, anak itu tidak memperhatikan pergerakan penanya sendiri, kemudian mula mengikuti pergerakannya, lalu dia mengarahkannya sendiri. Ternyata instrumen utama kognisi hubungan spasial-objek adalah ligamen "tangan - penglihatan". Selanjutnya - lebih banyak lagi: tanda perkembangan normal dan aktiviti sihat kedua belahan adalah penyelesaian proses lateralisasi, iaitu, definisi tangan, telinga, mata, dan, dengan itu, definisi hemisfera dominan.

Kami menawarkan beberapa latihan pembetulan dan pengembangan, penggunaannya tidak memerlukan alat dan pengetahuan khas..

Latihan 1 Mengenal pasti tangan utama anak dengan jelas. Beritahu semua keluarga dan guru tadika anda mengenai perkara ini. Beri sudu, pen, sisir, pensil hanya di tangan ini. Hari ini, ujian untuk penentuan sedemikian diketahui secara meluas: lipat tangan anda ke dalam kunci, letakkan kaki anda di atas kaki anda, lenturkan lengan anda di atas dada anda, lempar bola tenis, melihat melalui jendela bidik kamera atau melalui lubang kaleidoskop, dan sebagainya..

Latihan 2 Seawal mungkin, mulakan operasi dengan kata preposisi dan kata bantu yang menunjukkan hubungan spasial objek (di bawah, di atas, di antara, di sebelah kanan, di sebelah kiri) dalam perbualan dengan bayi. Terangkan maksudnya dan selalu mengingatkan: semua yang berada di dekat tangan kanan ada di sebelah kanan, semua yang berada di tengah dua objek berada di antara, dan seterusnya. Gunakan arahan lisan apabila sesuai. Bersiar-siar: "Mari kita berayun di ayunan di sebelah kiri", "Letakkan penggali di antara mesin". Pada saat-saat rejim: "Belok ke sebelah kanan dan tertidur." Atau: "Ambil sudu di tangan kanan anda dan roti di sebelah kiri anda." Dalam permainan: "Letakkan buku di atas meja, dan gulung bola keluar dari bawah sofa." Fokus pada kata-kata ini, intonasi dengan lebih ekspresif, gunakan semua kekayaan sisi ucapan-intonasi melodi: timbre, kekuatan, nada. Minta anak menjelaskan apa maksudnya "dari belakang", "dari bawah", "lebih" atau "di".

Latihan 3 Pada masa yang sama, ajar anak untuk melayari badannya sendiri. Ketahui nama-nama semua bahagian badan, walaupun nuansa seperti tulang pipi, lobus, jambatan hidung, metacarpus, pergelangan tangan. Kemudian mainkan permainan kekeliruan. Peraturannya adalah seperti berikut: anda menyebut nama satu bahagian badan, dan meletakkan tangan anda di bahagian lain. Tugas kanak-kanak adalah mendengar anda dan meletakkan tangannya pada nama yang disebut, dan bukan pada bahagian badan yang ditunjukkan. Serentak dengan penyatuan orientasi dalam badan anda, anda akan berusaha meningkatkan jumlah perhatian pendengaran, kepekaan terhadap percakapan percakapan, kemahiran yang penting seperti kemampuan untuk mendengarkan ucapan dengan penuh perhatian..

Latihan 4 Apabila anak lelaki atau anak perempuan mulai berorientasi diri dengan baik di dalam ruang berbanding dengan tubuh mereka sendiri, anda dapat melanjutkan ke peringkat seterusnya. Berdiri bertentangan, perhatikan anak bahawa anda mempunyai tangan kanan yang sama seolah-olah di sisi lain. Sama juga dengan mata, telinga, kaki dan bahagian badan yang lain. Mintalah dia menyentuh kaki kirinya dengan tangan kanan dan kemudian tangan anda. Adalah berguna untuk melakukan senaman ini di hadapan cermin. Mintalah anak menggenggam cuping telinga kanan dengan tangan kirinya, dll..

Latihan 5 Di papan gabus atau magnet, atau di atas sehelai kertas Whatman, atau langsung di pintu peti sejuk, letakkan beberapa gambar objek. Contohnya, pahlawan dongeng kegemaran. Atau objek dengan topik leksikal yang sama (sayur-sayuran, buah-buahan, haiwan liar). Jelaskan kepada anak bahawa dari atas ke bawah adalah lajur (tidak lebih dari 3-4), dan dari kiri ke kanan adalah baris (juga 3-4). Sekarang mainkan permainan "pengembara". Minta anak mencari gambar yang diberikan dengan matanya. Sekarang dia akan membuat "langkah" darinya. Pada mulanya, anda boleh membantu dengan penunjuk - bekerja hanya dengan mata anda. Satu "langkah" adalah kemajuan ke gambar seterusnya. Seorang dewasa menetapkan arah. Contohnya: "Apa antara timun dan bawang?", "Apa yang ada di bawah kentang?", "Apa yang ada di atas lobak?" Atau: "Cari tomato. Dari tomato, ambil dua langkah ke atas, satu ke kanan, tiga ke bawah, dua di sebelah kiri. Apa yang ada di sana? " Perhatikan anak bahawa "di antara" dapat mendatar dan menegak. Ajar anak anda untuk mengira baris dan lajur. Mintalah dia menyenaraikan semua item di baris pertama atau lajur ketiga. Di sini anda sudah berusaha bukan sahaja untuk mencegah disgraphia optik, tetapi juga membentuk prasyarat untuk belajar membaca..

Latihan 6 Perkenalkan ke dalam perbendaharaan kata kanak-kanak seawal mungkin dan seberapa banyak perkataan yang menunjukkan lokasi objek di ruang angkasa. Terangkan apa yang mendatar dan menegak. Mintalah dia menggunakan kata-kata ini, terus-menerus meningkatkan kesadaran akan beban semantik mereka: Lukis garis menegak ".

Latihan 7 Ajar anak anda menavigasi mengikut garis besar. Jelaskan bahawa rancangan adalah pandangan atas objek. Lukiskan dengannya rancangan bilik, pangsapuri. Letakkan mainan di tempat yang berbeda terlebih dahulu dan, setelah memberi rencana kepada anak itu, berikan arahan untuk mencari: “Berdiri di sebelah kanan meja. Lakukan lima langkah ke hadapan. Belok kiri. Terdapat almari di hadapan anda. Mainan itu berada di rak ketiga dari atas. " Pada mulanya, motivasi dapat diperkuat dengan hadiah yang dijumpai, tetapi ingat bahawa semakin tinggi kejayaan, semakin sedikit pujian dan motif refleks harus diganti dengan tindakan sadar. Apabila anda menguasai pangsapuri, pergi ke halaman, lukiskan rancangan jalan ke tadika atau ke klinik.

Latihan 8 Permainan berikut senang dijalankan dengan sebilangan besar orang (lebih daripada lima orang). Terangkan kepada kanak-kanak maksud perkataan "untuk", "sebelum". Sekarang minta dia berdiri di belakang datuk. Di hadapan nenek saya. Antara abang dan kakak. Di sebelah kanan makcik. Di sebelah kiri ibu. Tekankan bahawa bayi mesti terlebih dahulu menentukan dari mana tangan atau tangan itu dari saudara atau rakan. Untuk melakukan ini, anda perlu membandingkan kedudukan dan kedudukan anda. Dan barulah mengambil tempat yang betul. Maksudnya, untuk memenuhi arahan anda, kanak-kanak tersebut mesti melakukan tiga operasi analisis secara berturut-turut! Oleh itu, pada mulanya, jangan terburu-buru dan mendorongnya secara lisan. Semua saudara di tempat kerja? Tiada masalah! Meja dan kerusi, beruang dan anak patung - itu semua saudara-mara!

Latihan 9 Letakkan sehelai kertas di hadapan anak. Ajar untuk menentukan bahagian atas (paling jauh dari diri anda) dan bahagian bawah (paling dekat dengan anda). Cadangkan mengenal pasti pusat daun. Untuk melakukan ini, mula-mula mengajar cara melipat helaian dari atas ke bawah dan dari kanan ke kiri. Jelaskan bahawa persimpangan lipatan adalah bahagian tengah helaian. Pada masa akan datang, bayi akan belajar melakukannya "dengan mata". Sekarang kita melukis mengikut arahan. Contohnya, lukis rumah di tengah. Di belakang rumah itu terdapat sebatang pohon besar, di depan rumah itu terdapat taman depan dan tempat tidur bunga. Di sebelah kanan adalah buaian, di sebelah kiri adalah kotak pasir. Atau ubah daun menjadi selendang yang indah: bunga merah di tengah, biru di kiri atas, daun hijau di kanan bawah, dan sebagainya. Di pinggir bawah terdapat pinggiran oren... Kreativiti lebih jauh hanya bergantung pada imaginasi sendi anda. Segera perhatikan cengkaman pensil, kepada pembentukan "postur tulisan biasa": belakang lurus, kepala sedikit miring, kedua siku berada di atas meja. Ajar anak anda untuk menukar kedudukan sikat, dan jangan memutar kepingan di sekitar pensil, agar lebih mudah melukis beberapa detail.

Latihan 10 Perkenalkan gadis atau budak lelaki ke buku nota. Beritahu kami apa itu penutup, mengapa anda memerlukan bidang. Apa itu halaman kerja. Pertama, kami mengajar melukis garis lurus di sepanjang garis sel: dari atas ke bawah dan dari kiri ke kanan. Kemudian kami belajar memilih sel. Hitung bilangan sel yang ditentukan dari tepi atas dan kiri. Belajar menulis imlak dengan telinga: "Dari titik tertentu, dua sel ke atas, tiga di sebelah kanan...". Dengan cara ini anda dapat melukis corak atau bentuk mewah, dan bahkan huruf. Versi tugas yang lebih rumit adalah orientasi anak di dalam sel. Mencari sudut kanan atas, tengah, tepi bawah, atau sudut kiri.

Telah diketahui bahawa lebih awal anda mula menangani masalah tertentu, semakin cepat anda akan melihat hasil yang positif. Sekiranya anda mula melakukan latihan yang dicadangkan secara konsisten di atas, ubah kelas menjadi sistem di mana prinsip utamanya adalah "sedikit, tetapi setiap hari", jika anda dapat meyakinkan dan melibatkan seluruh keluarga dalam proses tersebut, maka anda dijamin berjaya dengan salah satu "perangkap" pendidikan sekolah - disgraphia optik - kemungkinan besar anda tidak akan menghadapi.

Namun, untuk menjawab pertanyaan kedua yang diajukan pada awal artikel, saya ingin terus menerus perhatikan: jika terdapat kesalahan khusus dalam surat, segera hubungi pakar untuk mendapatkan bantuan.!

Rujukan 1. Sadovnikova IN. Disgraphia. Cara mengatasi. M., 1996.297 hlm. 2. Kornev A.N. Gangguan membaca dan menulis pada kanak-kanak. M., 1993, 187 hlm..

Pendapat editorial mungkin tidak bertepatan dengan pendapat pengarang.

Pencegahan disgraphia optik pada kanak-kanak prasekolah dan sekolah rendah

Penerangan persembahan untuk slaid individu:

PENCEGAHAN DISGRAFI OPTIK DI SEKOLAH PRASEKOLAH DAN JUNIOR MBOU "Sekolah Menengah No. 3" terapis pertuturan guru: Gasiy A. S.

Dysgraphia adalah pelanggaran bahasa bertulis, yang ditunjukkan dalam kesalahan tertentu yang tidak berkaitan dengan ketidaktahuan peraturan ejaan. Disgraphia optik dikaitkan dengan perkembangan perwakilan spatial optik dan analisis dan sintesis visual.

Kesalahan visual-spatial Kekhususan huruf Kesalahan motor-visual Mencampurkan huruf serupa optik Zmelya E ko כ s vubuacha d d Contoh ralat optik

Kesalahan pelancaran motor Daraban pango b t Unsur berlebihan semasa bermain huruf. Gagal menerangkan unsur huruf individu. wow kuno dan w Kesalahan motor Contoh kesalahan optik

Seperti gangguan pertuturan lain, disgraphia optik lebih mudah dicegah daripada dihilangkan. Oleh itu, penting untuk melakukan pencegahan patologi ini walaupun pada usia prasekolah. Dan anda boleh bermula dari usia yang sangat muda.

Pencegahan dysgraphia optik dilakukan dalam 4 arah: Perkembangan persepsi visual (gnosis) Perluasan isipadu dan penjelasan memori visual Pembentukan representasi spatial Perkembangan koordinasi visual-motor

penjelasan idea mengenai warna, bentuk dan ukuran Cari kesalahan pada pasangan 1. Perkembangan visual gnosis Perkembangan gnosis subjek

pemilihan dan pengelompokan objek 1. Perkembangan visual gnosis Perkembangan objek gnosis Bayangan siapa ini? Sambungkan bentuk dengan anak panah

Pengecaman objek yang belum selesai Pengiktirafan objek bersilang 1. Perkembangan visual gnosis Perkembangan objek gnosis

pemilihan gambar yang ditumpangkan antara satu sama lain 1. Perkembangan visual gnosis Perkembangan gnosis objek

berkenalan dengan gambar visual huruf (pembinaan, penyusunan semula huruf dari elemen) Perkembangan visual gnosis Perkembangan huruf gnosis

pengiktirafan huruf dalam keadaan rumit (dengan latar belakang yang bising, gambar yang ditumpangkan, huruf yang belum selesai, atau huruf yang salah eja) Perkembangan visual gnosis Perkembangan huruf gnosis

2. Pengembangan memori visual Menjalankan pelbagai permainan, misalnya: "Apa yang hilang?"

"Ingat dan cari" Ingat 3 angka, temukan pada gambar kedua 2. Perkembangan memori visual

"Fotografer" Lihat, ingat dan lukis 2. Perkembangan memori visual

3. Pembentukan orientasi representasi spasial dalam skema badan seseorang sendiri: konsep "sisi kanan", "sisi kiri", "atas", "bawah"

orientasi di ruang sekitarnya: konsep arah - maju, mundur, kiri, kanan, atas, bawah 3. Pembentukan representasi spatial Permainan "labah-labah" Di tengah grid terdapat labah-labah, ia dapat digerakkan hanya satu sel di dalam lapangan. Untuk merumitkan permainan, anda perlu membayangkan pergerakan labah-labah secara mental, melihat meja.

4. Perkembangan imlak grafik koordinasi tangan-mata

mengusahakan preposisi spatial 4. Perkembangan koordinasi tangan-mata

permainan jari untuk pengembangan kemahiran motorik manual pada anak-anak dan penyediaan tangan untuk menulis, kerana latihan seperti itu membantu mengembangkan perhatian, memori visual, orientasi visual - spasial pada kanak-kanak. 4. Perkembangan koordinasi tangan-mata

pembinaan gambar dan surat 4. Perkembangan koordinasi mata-tangan Sleds Sleds meluncur turun di musim sejuk, Di kereta luncur, lelaki itu ketawa dan menjerit.

melukis corak dan hiasan 4. Perkembangan koordinasi mata-tangan

latihan yang bertujuan secara langsung untuk mengajar menulis unsur huruf 4. Perkembangan koordinasi tangan-mata

Berkat latihan ini, mereka: mereka belajar menavigasi di sehelai kertas, mereka mengembangkan kawalan visual, pengetahuan mereka tentang bentuk geometri disatukan, mereka belajar menulis unsur huruf dan membezakannya antara satu sama lain. Semua ini sangat penting untuk mencegah diskografi optik..

  • semua bahan
  • Artikel
  • Karya ilmiah
  • Pelajaran video
  • Pembentangan
  • Abstrak
  • Ujian
  • Program kerja
  • Kaedah lain. bahan
  • Gasiy Anna Sergeevna Tulis 563 03/21/2018

Nombor bahan: DB-1346328

  • Terapi pertuturan, Defectology
  • Pembentangan

Tambahkan bahan hak cipta dan dapatkan hadiah dari Info-pelajaran

Kumpulan hadiah mingguan RUB 100,000

    21.03.2018 90
    03/21/2018 228
    21.03.2018 112
    21.03.2018 144
    03/21/2018 162
    03/21/2018 1585
    03/21/2018 240
    03/21/2018 113

Tidak menjumpai apa yang anda cari?

Anda akan berminat dengan kursus ini:

Tinggalkan komen anda

Tanggungjawab untuk menyelesaikan sebarang pertikaian mengenai bahan itu sendiri dan kandungannya dipikul oleh pengguna yang menyiarkan bahan tersebut di laman web ini. Walau bagaimanapun, penyunting laman web ini bersedia memberikan segala jenis sokongan dalam menyelesaikan sebarang masalah yang berkaitan dengan kerja dan kandungan laman web ini. Sekiranya anda mengetahui bahawa bahan-bahan digunakan secara haram di laman web ini, maklumkan kepada pihak pentadbiran laman web ini melalui borang maklum balas.

Semua bahan yang disiarkan di laman web dibuat oleh pengarang laman web atau diposkan oleh pengguna laman web dan disajikan di laman web untuk maklumat sahaja. Hak cipta untuk bahan tersebut dimiliki oleh pengarang masing-masing. Dilarang menyalin sebahagian atau keseluruhan bahan laman web tanpa kebenaran bertulis daripada pentadbiran laman web! Pendapat editorial mungkin berbeza dengan pendapat penulis.

Pencegahan disgria optik pada kanak-kanak prasekolah dengan gangguan pertuturan

Tatiana Dobrokhotova
Pencegahan disgria optik pada kanak-kanak prasekolah dengan gangguan pertuturan

Masalah mengkaji dan membetulkan gangguan khusus pertuturan bertulis (disgraphia dan disleksia) pada kanak-kanak pada masa ini adalah salah satu tugas terapi pertuturan yang paling mendesak. Topik ini penting dan relevan, kerana ia membantu mengenal pasti kekurangan pembentukan prasyarat asas untuk menulis secara optik pada kanak-kanak dengan gangguan pertuturan walaupun pada usia prasekolah dan untuk melakukan kerja tepat pada masanya untuk pencegahan disgraphia optik.

Tarikh akhir yang tidak dijawab dalam kerja dan latihan pembetulan tidak dikompensasi secara automatik pada usia yang lebih tua, dan jeda yang dihasilkan memerlukan keadaan yang lebih kompleks dan khas untuk mengatasinya. Seperti banyak gangguan lain, diagnosis awal dan rawatan tepat pada masanya meningkatkan peluang kejayaan. Kerja pembetulan pada peringkat awal perkembangan kanak-kanak memberikan dinamik positif yang lebih cepat..

Oleh itu, adalah perlu untuk memulakan penyelesaian praktikal untuk masalah disgraphia bukan di sekolah, tetapi jauh sebelum pendidikan anak bermula.

Dysgraphia adalah pelanggaran sebahagian penulisan, yang ditunjukkan dalam kesilapan berulang yang berterusan yang disebabkan oleh kurangnya pembentukan fungsi mental yang lebih tinggi yang terlibat dalam proses penulisan..

Kriteria utama untuk mendiagnosis disgraphia dianggap adanya kesalahan tertentu dalam surat tersebut. Menulis adalah proses mental yang merangkumi kedua-dua bentuk aktiviti mental secara lisan dan bukan lisan dalam strukturnya - perhatian, visual, persepsi akustik dan spatial, kemahiran motor halus tangan, tindakan objek, dan banyak lagi. Oleh itu, gangguannya adalah sistemik..

Jenis-jenis dysgraphia.

Dari semua klasifikasi dysgraphia yang paling terkenal, yang dikembangkan oleh pelbagai pengarang (M.E. Khvatsev, O.V. Tokareva, A.N. Kornev dan lain-lain, saya lebih suka menggunakan yang dibuat oleh kakitangan Jabatan Terapi Pertuturan Institut Pedagogi Negeri Leningrad yang dinamakan A.N. Herzen dan dijelaskan lebih jauh oleh R. I. Lalaeva. Mengikut klasifikasi ini, lima jenis disgraphia berikut dibezakan:

- dysgraphia atas dasar pelanggaran pengenalan fonemik (mengikut terminologi sebelumnya - akustik, yang berdasarkan kesukaran pembezaan pendengaran suara pertuturan;

- disgraphia artikular-akustik, di mana kanak-kanak mempunyai kecacatan dalam pengucapan suara (pertama sekali, penggantian bunyi yang lengkap dapat dilihat dalam tulisan);

- dysgraphia kerana kurangnya pembentukan analisis dan sintesis aliran pertuturan, di mana kanak-kanak itu sukar untuk menentukan bilangan dan urutan bunyi dalam sesuatu perkataan, serta tempat setiap bunyi berkaitan dengan bunyi perkataan yang lain;

- disgraphia optik yang berkaitan dengan perkembangan perwakilan spatial optik dan analisis dan sintesis visual;

- agrammatical dysgraphia kerana kekurangan sistem tatabahasa infleksi dan pembentukan kata kanak-kanak.

Selalunya, jenis dysgraphia yang disebut dalam kombinasi yang berbeza terdapat pada kanak-kanak yang sama. Kes-kes ini biasanya disebut sebagai dysgraphia campuran..

Di antara pelbagai gangguan dalam penulisan, yang paling biasa adalah disleksia optik dan dysgraphia. Pelanggaran ini boleh berlaku akibat tindakan pelbagai faktor berbahaya dalam tempoh perkembangan janin dan anak sebelum dan selepas kelahiran, yang boleh menyebabkan kelewatan dalam pembentukan sistem fungsional tertentu yang terlibat dalam penyediaan proses membaca dan menulis. Salah satu sebab yang paling umum untuk patologi optik penulisan adalah kecenderungan keturunan, akibatnya anak itu, menurut Tsvetkova L. S., mewarisi kematangan kualitatif sel-sel bahagian parietotemporal-oksipital dan premotor-frontal korteks serebrum. Kesukaran dalam pembentukan proses lateralisasi juga boleh menyebabkan kemunculan disleksia optik dan dysgraphia. Tidak berubah pada waktunya, serta lateralitis bersilang, menunjukkan bahawa peranan dominan salah satu hemisfera serebrum belum ditentukan, oleh itu, tangan utama tidak ditentukan dengan jelas, yang menyebabkan pelanggaran analisis ruang. Akibatnya, kanak-kanak tidak menguasai sistem penunjukan ruang abstrak (kanan, kiri, kanan, kiri, dll., Bingung di sisi ruang yang simetri, akhirnya tidak menguasai konsep spasial. Akibatnya, persepsi, orientasi dan perwakilan spasial tidak cukup terbentuk. Kornev (1997, R. I. Lalaeva (1999, I. N. Sadovnikova (1995, M. E. Khvatsev (1996, dan lain-lain, antara mekanisme gangguan optik dalam pertuturan bertulis) menonjolkan kekurangan perkembangan gnosis visual, analisis dan sintesis, persepsi optik-spasial dan perwakilan, koordinasi visual-motor, pembentukan memori visual yang tidak mencukupi. Juga kerana perwakilan motor pendengaran kabur.

Gejala dysgraphia optik:

- Kurangnya pengiktirafan dan tidak membeza-bezakan huruf yang serupa secara grafik, kekeliruan mereka (huruf yang berbeza dalam jumlah elemen; huruf yang berbeza dalam susunan ruang elemen).

- Menggantikan satu huruf dengan huruf lain.

- Merobek elemen huruf.

- Menulis elemen yang tidak perlu, tidak menggambarkan unsur.

Dengan disgraphia optik pada kanak-kanak, terdapat ketidakstabilan kesan dan gambaran visual. Kanak-kanak tidak mengenal huruf yang berasingan, mengaitkannya dengan bunyi tertentu, dan tidak mengenalinya sebagai grafik. Huruf yang sama dirasakan berbeza pada waktu yang berlainan. Persepsi huruf yang tidak tepat dan tidak jelas membawa kepada kekeliruan mereka yang kerap. Terutama sekali huruf yang serupa bentuknya bercampur. Akibatnya, stereotaip visual perkataan tidak begitu baik pada kanak-kanak - menjadi sukar untuk mengenalinya. Pada sebilangan kanak-kanak, terutama di tangan kiri, terdapat kes penulisan cermin, iaitu huruf ditulis dalam bentuk pantulan cermin mereka, unsur huruf dan kata-kata sering ditulis dari kanan ke kiri (tanpa sengaja). Sebagai peraturan, kanak-kanak sendiri tidak menyedari kesalahan mereka. Pada kanak-kanak dengan gangguan pertuturan, aktiviti pertuturan yang cacat mempengaruhi pembentukan proses mental seperti persepsi, perhatian, ingatan. Kurangnya prasyarat asas untuk membaca dan menulis secara optik celik pada kanak-kanak dengan gangguan pertuturan dapat dikesan walaupun pada usia prasekolah, dan kerja pembetulan dan pencegahan tepat pada masanya akan mencegah perkembangan gangguan ini atau mengurangkan keparahannya secara dramatik.

Pembangunan perwakilan spatial optik

dan analisis dan sintesis visual (diagnostik)

Tahap pengembangan representasi optik-spasial yang mencukupi adalah prasyarat untuk asimilasi gambar visual huruf dan terutama untuk pembezaan huruf yang hampir sama. Walau bagaimanapun, pada banyak kanak-kanak, pada awal persekolahan, fungsi-fungsi ini tetap tidak terbentuk sepenuhnya, yang membawa kepada kemunculan dysgraphia optik. Adalah sangat penting untuk mengenal pasti premis ini tepat pada masanya dan pastikan untuk mencubanya sebelum anak mula mengajar anak membaca dan menulis, sehingga dia "tidak mempunyai masa" untuk belajar menulis huruf yang salah dan lebih-lebih lagi untuk memasukkannya ke dalam "memori motor tangan". Sangat sukar untuk menangani yang terakhir selepas itu, walaupun sangat mungkin.

Sejak bahagian parietal rendah korteks serebrum akhirnya

matang kemudian daripada banyak jabatannya yang lain, kemudian pada peringkat awal latihan

penulisan, kesukaran dalam membezakan watak abjad berlaku di banyak

kanak-kanak, terutamanya ketika pembelajaran ini bermula di tadika. Kemunculan kesulitan ini juga sebahagian besarnya difasilitasi oleh keunikan grafik Rusia, kerana semua huruf abjad kita, baik dalam bentuk bercetak dan tulisan tangan, terdiri dari sekumpulan elemen yang sangat kecil. Unsur-unsur yang serupa, menggabungkan dengan cara yang berbeza antara satu sama lain dari segi kuantiti dan susunan ruang, dan membentuk tanda huruf yang berbeza, yang pasti membawa kepada kehadiran beberapa kumpulan huruf yang serupa secara optik dalam abjad. Dan anda perlu mempunyai perwakilan spasial yang cukup baik dan analisis visual dan sintesis yang halus untuk membezakan huruf-huruf ini dengan stabil. Di samping itu, kehadiran dalam banyak kanak-kanak kidal yang eksplisit atau terpendam, yang membuktikan keaslian interaksi interhemispheric, memperkenalkan kerumitan khusus dalam proses ini. Pada peringkat pertama belajar menulis, banyak kanak-kanak juga mengalami kesukaran menguasai huruf tanpa berlengah dalam perkembangannya..

Kajian perwakilan spasial visual pada kanak-kanak prasekolah senior dan usia sekolah rendah menunjukkan bahawa banyak kanak-kanak tidak mempunyai idea yang cukup jelas mengenai bentuk dan ukuran objek, mengenai lokasi mereka di ruang yang saling berkaitan, bahawa mereka tidak biasa dengan konsep seperti itu, seperti "di atas" dan "di bawah", "lebih" dan "kurang", "lebih jauh" dan "lebih dekat", dll. Anak-anak tidak dapat mengambil antonim untuk kata-kata yang menunjukkan ukuran objek. (Contohnya,ketika, semasa pemeriksaan, anak menunjukkan pembaris panjang dan pendek dan pada masa yang sama bercakap: "Garis ini panjang, tetapi apa ini?" - kemudian anak itu menjawab bahawa dia "sempit" atau "kecil" dan bukannya "pendek").

Di samping itu, walaupun kanak-kanak berumur 6-7 tahun sering merasa sukar untuk mengenal pasti tangan kanan dan kiri mereka, apatah lagi penentuan orientasi yang sesuai di ruang objek di sekitarnya. Pada masa yang sama, anak-anak seperti itu mempunyai tulisan seperti cermin yang banyak dicetak huruf..

Oleh itu, pencegahan dysgraphia optik harus terdiri, pertama sekali, dalam penghapusan bentuk-bentuk yang lebih rendah dari keterbelakangan ruang visual-spasial pada anak, yang pada masa depan akan menjadi halangan serius untuk asimilasi huruf..

Keadaan representasi spasial visual anak dalam bentuk yang paling hampir dapat diperiksa semasa pelaksanaan tugas-tugas tersebut..

1. Memahami preposisi spatial. Kanak-kanak itu ditawarkan untuk meletakkan pensil PADA buku, DI BAWAH buku, UNTUK buku, SEBELUM buku, PERLU buku, dan juga memegangnya DI ATAS buku. Kemudian, meletakkan beberapa pensil sekaligus pada kedudukan di atas berkaitan dengan buku, anda perlu meminta anak itu mengambil pensil DARI buku, DARI BAWAH buku, DARI buku, DARI buku, DARI buku. Pelaksanaan tugas-tugas ini yang tidak betul atau pelaksanaannya yang terlalu lambat akan menunjukkan salah faham

(atau kurang memahami) oleh kanak-kanak tentang makna preposisi ini.

2. Penamaan independen anak dari sposisi spasial (diperiksa jika dia berjaya menyelesaikan tugas sebelumnya, kerana jika tidak ada pemahaman tentang makna preposisi, maka tidak ada artinya memeriksa nama mereka). Orang dewasa itu sendiri melakukan semua "manipulasi" yang dijelaskan di atas, dan anak itu mengatakan di mana meletakkan pensil, sambil menggunakan preposisi yang sesuai.

3. Orientasi di sisi kanan dan kiri ruang dan dalam susunan ruang objek yang saling berkaitan antara satu sama lain.

* Seorang dewasa meletakkan sebatang pensil di sebelah kanan buku dan meminta anak untuk melakukan perkara yang sama (sebuah buku dan sebatang pensil juga ada di hadapannya). Anak boleh meletakkan pensil di sebelah kiri, iaitu menghasilkan semula lokasi kedua objek ini di ruang "dicerminkan".

* Anak diminta mengangkat tangan kanannya ke atas. Sekiranya pekerjaan ini dilakukan

mereka keliru, maka penyampaian semua tugas berikutnya kehilangan semua makna, kerana semuanya berkorelasi dengan peruntukan tangan kanan dan kiri. Bila

pemilihan tangan kanan yang jelas seterusnya menawarkan beberapa tugas berikut.

* Anak diminta menunjukkan objek mana (meja, sofa, kerusi) di sebelah kanannya, dan yang mana di sebelah kiri. Dia mesti memahami bahawa di sebelah kanan adalah benda-benda yang terletak lebih dekat dengan tangan kanannya dan sebaliknya.

* Meminta anak itu berpaling ke dinding yang bertentangan (iaitu 180 darjah, mereka menanyakan soalan yang sama kepadanya. Sekiranya anak memberikan jawapan yang sama kepada mereka, itu bermaksud bahawa dia tidak mengorientasikan dirinya di sisi kiri dan kanan ruang, tetapi hanya mencuba "sekali dan untuk semua" untuk mengingatnya lokasi barang-barang ini di dalamnya.

* Dengan meletakkan garpu ke kiri dan sudu di sebelah kanan pinggan, anak diminta untuk menunjukkan

barang yang berada di sebelah kanan (atau kiri) dirinya.

* Anak diminta menunjukkan dalam gambar burung mana yang sedang duduk di atas pokok di atas,

dan yang lebih rendah, objek mana yang lebih jauh, dan yang mana lebih dekat, dll..

*Anak diminta menjawab kira-kira soalan berikut: Mana yang lebih tinggi, pokok atau bangunan 10 tingkat? Siapa (atau apa) terbang lebih tinggi, burung atau pesawat? Mana yang lebih dekat dengan anda, kerusi (di sebelah anak) atau tingkap (terletak di hujung bilik yang lain? Dll.).

4. Idea mengenai bentuk dan ukuran objek.

* Pengetahuan kanak-kanak mengenai pelbagai bentuk geometri diuji,

ditunjukkan dalam gambar (bulatan, persegi, segitiga, segi empat tepat, bujur). Sekiranya dia tidak dapat menyebutkan angka-angka ini sendiri, maka orang dewasa memanggilnya, dan anak itu menunjukkan; yang terakhir membolehkan anda mengungkapkan pemahaman anak tentang nama-nama ini, iaitu, kehadiran kata-kata ini dalam perbendaharaan kata pasifnya.

* Anak diminta menamakan pohon tinggi dan rendah yang digambarkan dalam gambar, pita sempit dan lebar, pensil tebal dan nipis, epal besar, kecil dan "sederhana". Dalam kes ini, orang dewasa menamakan ciri spasial satu objek, dan anak itu - yang lain. contohnya,orang dewasa berkata: "Pokok ini tinggi, dan apa ini?"

5. Pengecaman objek dalam keadaan rumit. Anak itu ditawarkan tugas-tugas berikut.

* Namakan item yang ditunjukkan secara skematik dalam gambar.

* Namakan item yang ditunjukkan dengan garis putus-putus.

* Namakan item yang saling bertumpu.

* Namakan objek "bising" (dicoret oleh pelbagai baris).

* Namakan barang yang dilukis di bawah (dengan beberapa item yang hilang

6. Keadaan analisis dan sintesis visual.

* Anak diminta memberitahu bagaimana (perincian apa) berbeza antara satu sama lain

kawan dua rumah yang serupa, dua orang salji, dua pasu, dll..

* Anak diminta mengumpulkan beberapa benda sederhana dari kubus kanak-kanak. Untuk menyelesaikan tugas ini, dia mesti dapat mensintesis bahagian-bahagiannya menjadi satu keseluruhan..

7. Pengetahuan mengenai huruf dan pengecamannya dalam keadaan yang rumit. Pada kanak-kanak prasekolah yang lebih tua, pengetahuan tentang huruf bercetak diuji. Pertama, kanak-kanak diminta untuk menamakan sebarang huruf besar dan kecil yang dicetak "secara rawak". Sekiranya tugas ini berjaya diselesaikan, pengecaman huruf dalam keadaan rumit juga diperiksa, yang memungkinkan untuk menilai kestabilan perbezaannya.Kanak-kanak itu diminta memberikan nama: huruf yang serupa dalam garis besar; berlorek; ditunjukkan dalam garis putus-putus; belum selesai; saling tumpang tindih; bergaya; terletak di luar angkasa; huruf yang dieja dengan betul berturut-turut dengan betul dan bercermin.

Seorang kanak-kanak yang berjaya menyelesaikan semua tugas ini tidak memerlukan pencegahan disgraphia optik. Sekiranya seorang kanak-kanak merasa sukar hanya untuk menyelesaikan tugas-tugas yang berkaitan secara langsung dengan pengenalan huruf, maka pekerjaan dengannya harus dilakukan untuk membezakan huruf dengan tepat. Namun, jika pelanggaran fungsi lebih asas yang berkaitan dengan pembezaan preposisi spasial atau pelanggaran gnosis objek terungkap, maka ini menunjukkan adanya kelewatan serius dalam pembentukan representasi spasial visual pada anak. Pekerjaan pencegahan dengan anak seperti itu harus dimulakan bukan dengan huruf, tetapi dengan pembentukan fungsi yang lebih rendah yang terganggu..

Dalam proses mencegah disgraphia optik, sama

tugas yang sama seperti semasa peperiksaan, tentu saja jumlahnya diperlukan

Hasil daripada semua kerja yang dilakukan, kanak-kanak prasekolah yang lebih tua harus dengan mudah menangani semua tugas yang diberikan di sini. Sekiranya ini dapat dipastikan, maka sekiranya berlakunya disgraphia optik dalam kes ini, tidak akan ada asas yang tersisa - anak dapat dengan mudah membezakan semua huruf.

Arahan utama kerja pembetulan dan pencegahan

boleh digabungkan menjadi dua tempoh. Dalam tempoh persiapan, pembentukan prasyarat asas yang mendasari membaca dan menulis secara optik. Kerja ini mesti bermula sebagai

mungkin lebih awal (dari kumpulan pertengahan). Dalam tempoh utama, dalam kelas terapi pertuturan mengenai literasi pengajaran, kerja sedang dijalankan untuk mengotomatisasi dan membezakan huruf huruf grafik yang serupa.

Kerja pembetulan dan pencegahan dilakukan oleh ahli terapi pertuturan dan pendidik dengan penglibatan ibu bapa kanak-kanak dengan gangguan pertuturan dalam proses pedagogi.

Kandungan terapi pertuturan berfungsi untuk pencegahan optik

dysgraphia pada kanak-kanak prasekolah dengan gangguan pertuturan merangkumi perkara berikut

1. Pembentukan gnosis visual (persepsi dan pengiktirafan) pada bahan

objek dan bentuk geometri.

Anda boleh menggunakan jenis tugas berikut:

- mengetahui gambar kontur objek;

- mengetahui gambar objek yang bertitik;

- cari gambar kontur objek yang terlalu tinggi;

- cari gambar objek yang bertitik besar;

- mengetahui gambar objek yang berisik;

- mengetahui gambar objek yang bertitik bising;

- namakan gambar objek yang tidak dicat;

- pengiktirafan objek dalam susunan ruang yang berbeza;

- cari ralat pada gambar objek;

- edarkan barang mengikut saiz, dengan mengambil kira barang sebenar

- geometri dan lotto warna;

- pemilihan objek yang menyerupai bentuk geometri tertentu;

- cari sepasang gambar dengan memilih yang serupa dari sebilangan yang dicadangkan (dalam gambar terdapat kombinasi bentuk geometri dengan warna yang berbeza);

- mengumpulkan bentuk sederhana dan kompleks (kapal, rumah, kereta, roket) mengikut sampel dari bahagian-bahagian dari pelbagai bentuk dan ukuran geometri;

- cari di antara set kontur angka geometri dari pelbagai ukuran semua gambar angka tertentu (semua segitiga, oval, kotak, dll., bulatkan atau lorekkannya;

- cari angka yang diberikan di antara dua gambar, salah satunya ditunjukkan dengan secukupnya, dan yang kedua adalah gambar yang dicerminkan;

- melukis gambar yang dipotong menjadi beberapa bahagian; pembinaan angka dari tongkat (pertama mengikut model, kemudian dari ingatan);

- cari gambar huruf bertitik;

- cari gambar kontur yang bertumpu;

- cari gambar huruf yang bertitik besar;

- mengetahui gambar huruf dengan kontur yang bising;

mengetahui gambar huruf yang bertitik bising;

pengecaman huruf oleh unsur-unsurnya;

- cari sepucuk surat antara huruf serupa yang lain;

- tambah unsur huruf yang hilang;

- mengenal huruf dalam ruang yang berbeza

- mengenal pasti huruf yang dieja dengan betul dan tidak betul;

- mengenali huruf dengan gambar cermin mereka;

menunjukkan huruf yang betul antara pasangan huruf, betul dan bercermin

- pembinaan huruf dari unsur;

- pembinaan semula huruf: a) menambahkan unsur; b) penurunan bilangan elemen; c) mengubah susunan ruang elemen; tentukan,apa yang serupa dan bagaimana huruf yang serupa berbeza:

2. Perkembangan keupayaan untuk menumpukan perhatian dan menukar visual

Anda boleh menawarkan tugas seperti itu:

- jejak dengan sekilas garis kanan, lengkung, patah dari awal hingga akhir, terutamanya ketika garis bersilang dengan yang lain;

- cari sebilangan perbezaan gambar objek;

- perlahan-lahan membalikkan buku dengan ilustrasi dengan tangan kanan anda selama 1 minit (menghafalnya, dan dengan tangan kiri anda lukiskan bentuk geometri;

- permainan "Mengira dengan rintangan": nombor panggilan dari 1 hingga 5 (atau hingga 10 dalam

bergantung pada kemampuan anak, tuliskan secara bersamaan di atas sehelai kertas dalam urutan terbalik (kata 1, menulis 5, dll.).

- "Proofreading task": anak diminta untuk mencari dan mencoret huruf tertentu dalam teks bercetak dengan cetakan besar, atau untuk memilih nombor yang diberikan, bentuk geometri dari sejumlah angka, bentuk.

3. Perkembangan memori visual dan visual-motor.

Aktiviti utama bekerja dengan sampel. Mula-mula, anak melakukan tugas tersebut dengan merujuk visual yang berterusan kepada sampel, kemudian masa

memeriksa sampel dikurangkan menjadi 15-20 saat, tetapi sehingga anak

berjaya mempertimbangkan dan mengingati sampel. Dianjurkan untuk melakukan pekerjaan dengan sampel dalam aktiviti seperti melukis, memodelkan, membuat sketsa dari papan, bekerja dengan pereka, melukis corak oleh sel, dll. Di samping itu,anda boleh mencadangkan latihan berikut:

- di atas meja di depan anak, gambar sederhana diletakkan dari tongkat atau mancis (rumah, pokok Krismas, dan lain-lain, kanak-kanak diminta untuk melihat dengan teliti gambar itu selama 2 saat, kemudian gambar itu ditutup, dan anak itu dijemput untuk mengulangi gambarnya, lipat juga;

- kanak-kanak itu diminta untuk menghafal siri digital (serangkaian bentuk geometri yang ditulis pada kad dan mengulanginya dalam urutan yang sama; secara beransur-ansur jumlah elemen dalam siri ini meningkat, bermula dari 3-4 dan pada akhir latihan, mencapai 7-9 (yang sesuai dengan jumlah memori jangka pendek);

- selama 30 saat, kanak-kanak itu menunjukkan gambar yang menggambarkan objek yang berbeza (angka, huruf, angka, mereka diminta untuk mempertimbangkan dan mengingatnya dengan teliti, kemudian mereka disajikan dengan gambar lain, yang berisi gambar dari gambar pertama dan enam yang lain, dan diminta untuk menunjukkan semua gambar dari gambar pertama.

- kanak-kanak itu disajikan dengan gambar plot untuk masa tertentu dan dijemput untuk mempertimbangkannya dengan teliti, menyusun keterangan cerita, dan kemudian mengingat semua yang digambarkan. Kemudian mereka menunjukkan gambar yang serupa, yang tidak mempunyai beberapa butiran, atau sebaliknya, gambar berlebihan diperlukan. Perbezaan ini mesti difahami oleh anak. Permainan ini paling sesuai dilakukan dengan sekumpulan kanak-kanak, kerana penampilan elemen persaingan (yang akan mendapat perbezaan paling banyak) merangsang penghafalan;

- hafal gambar 4-5 objek dalam gambar (bentuk geometri dengan pelbagai warna, huruf, nombor) dan cari antara 8-10;

- ingat objek berpasangan dan pulihkan pasangan dalam 5 saat. ;

- untuk menyusun gambar, angka, huruf mengikut urutan penyampaiannya;

- apa yang telah berubah atau apa yang telah hilang (berdasarkan gambar, angka, huruf.

4. Pembentukan persepsi spasial, analisis dan sintesis visual-spasial, representasi spasial.

Perkembangan orientasi dan perwakilan spasial dilakukan dalam urutan yang sama,di mana mereka terbentuk dalam ontogeni:

1. Pembentukan orientasi anak dalam tubuhnya sendiri.

2.Pembentukan orientasi di ruang sekitar mengikut urutan berikut: penentuan susunan ruang objek berhubung dengan anak itu sendiri; penentuan susunan ruang objek ke sisi kanak-kanak; penentuan hubungan spatial antara 2-3 objek. Apabila anak mula menavigasi kedudukan spasial objek dengan tepat, mereka beralih ke tugas dengan gambar gambar, bentuk geometri, angka, huruf.

3. Pembentukan pemahaman makna dan penggunaan preposisi yang betul dalam pertuturan yang menggambarkan situasi ruang.

4. Pembentukan orientasi dalam susunan spasial bahagian objek dan gambar.

5. Pembentukan orientasi dalam susunan spasial huruf, angka.

Anda boleh mengesyorkan jenis tugas berikut untuk pengembangan orientasi dan perwakilan spasial:

- namakan objek, angka, nombor mengikut urutan dari kiri ke kanan, atas ke bawah, bawah ke atas;

- menyusun urutan tertentu;

- penentuan urutan objek (yang berada di sebelah kanan, di sebelah kiri) atau barisan digital (1 2 _ 4 5 6 _ 8 9);

- menyusun objek di ruang mengikut skema yang dicadangkan;

- lukiskan gambaran arah grafik menggunakan anak panah;

- cari objek (nombor, huruf) dengan menerangkan lokasinya di angkasa;

- cari angka atau kombinasi angka yang sama dalam rentang yang dicadangkan (angka boleh dengan putaran "kanan" dan "kiri");

- lipat bentuk geometri dari bahagian mengikut sampel, secara beransur-ansur meningkatkan bilangannya;

- secara bebas menggambarkan kedudukan spasial objek (nombor, huruf) berhubung dengan yang lain;

- permainan "Fly". Gerakkan bulatan di sekitar sel mengikut arahan;

- menunjukkan sebelah kanan, kiri objek atau gambar;

Semua bidang kerja, tugas dan latihan di atas untuk pencegahan dysgraphia optik digunakan dalam kumpulan pertengahan, kanan dan persiapan. Mereka berbeza-beza bergantung pada usia, tahap perkembangan dan ciri-ciri individu kanak-kanak..

“Perjalanan ke Tanah Perkataan. Bunyi [A] ". Projek untuk kanak-kanak prasekolah berumur 5-6 tahun dengan gangguan pertuturan “Perjalanan ke Tanah Perkataan. Sound [A] "Projek untuk kanak-kanak prasekolah dengan TNR, FNR, FFNR. Umur 5-6 Keterangan: Projek ini dibuat dengan.

Permainan didaktik mengenai pembentukan kategori leksikal dan tatabahasa untuk kanak-kanak prasekolah dengan gangguan pertuturan pada topik "Spring" Rakan sekerja yang dihormati! Permainan yang ditawarkan untuk perhatian anda menyumbang kepada pengembangan pertuturan, mengisi dan mengaktifkan perbendaharaan kata, membentuk yang betul.

Penggunaan teknik mnemonik dalam pengembangan pertuturan koheren kanak-kanak dengan gangguan pertuturan Humanisasi dan pendemokrasian semua bidang kehidupan masyarakat telah memberi kesan yang signifikan terhadap pendidikan prasekolah. Menguasai saudara mara.

Rundingan untuk ibu bapa kanak-kanak dengan gangguan postur. Pencegahan gangguan postur dan kaki rata pada kanak-kanak Pencegahan gangguan postur dan kaki rata pada kanak-kanak. Postur adalah kedudukan bebas seseorang dalam kedudukan tegak. Postur yang betul.

Bahan untuk pendirian "Pencegahan dysgraphia" Pencegahan dysgraphia pada kanak-kanak prasekolah yang berumur dan persediaan untuk sekolah Salah satu masalah mendesak dari praktik domestik.

Mesyuarat ibu bapa "Pencegahan disgraphia pada kanak-kanak prasekolah" Helo, ibu bapa yang dikasihi! Hari ini kita mengadakan perjumpaan yang tidak biasa. Topiknya adalah masalah disgraphia pada tahap rendah, yang.

"Perkembangan pertuturan kanak-kanak prasekolah dengan gangguan pertuturan." Analisis kendiri aktiviti profesional Analisis sendiri aktiviti profesional ahli terapi pertuturan di tadika MKDOU Ust-Tarksky "Kolosok" Tatyana Anatolyevna Grigorova Rechevoe.

Pencegahan dysgraphia pada kanak-kanak prasekolah Topik ucapan: "Pencegahan dysgraphia dan disleksia pada kanak-kanak prasekolah." Perkaitan pencegahan dysgraphia dan disleksia.

Latihan dan permainan didaktik untuk pengembangan kemahiran motor jari pada kanak-kanak prasekolah dengan gangguan pertuturan. Laporan gambar. Latihan dan permainan didaktik untuk pengembangan kemahiran motor jari pada kanak-kanak prasekolah dengan gangguan pertuturan. Laporan gambar. Pada kanak-kanak dengan sebilangan gangguan pertuturan.

Latihan untuk membetulkan disgraphia yang disebabkan oleh gangguan bahasa dan sintesis pada peringkat ayat. Ayat. Pelajaran 1. Frasa dan ayat. Berjalan (satu perkataan tidak selalu menyampaikan pemikiran) Berjalan. Anak-anak. Padang. (rangkaian perkataan, bukan.