Ciri umum behaviorisme

Metodologi konsep behaviorisme dijelaskan oleh psikologi Amerika D. Watson (1878-1958) dan tercermin dalam karya "Dunia sebagai Behavioris Melihatnya". Namun, kajian eksperimental pertama mengenai hubungan (hubungan) antara rangsangan dan tindak balas, yang menjadi inti kaedah penyelidikan behaviorisme, muncul lebih awal dan dilakukan oleh E. Thorndike (1874-1949). Tegasnya, dia belum termasuk ke arah ini, dan mengembangkan eksperimennya, dengan lebih fokus pada fungsionalisme yang dekat dengan behaviorisme. Tetapi justru metode yang ia temukan menjadi yang terkemuka dalam karya behavioris, yang memberikan alasan untuk memasukkan konsep Thorndike ke arah tingkah laku..

Seperti yang telah disebutkan, behaviorisme menjadikan subjek kajiannya tingkah laku, dengan mana nama baru psikologi (tingkah laku - tingkah laku) dihubungkan. Pada masa yang sama, tingkah laku difahami sebagai sistem reaksi organisma yang diperhatikan secara objektif terhadap rangsangan luaran dan dalaman. Perubahan ini dalam subjek penyelidikan dijelaskan oleh tugas menjadikan psikologi sebagai sains objektif. Usaha ini sesuai dengan semangat zaman dan merupakan penyebab krisis psikologi metodologi, yang telah disebutkan di atas. Berikutan fungsionalisme, behavioris percaya bahawa perlu untuk mengkaji reaksi integral tubuh sebagai fungsi yang bertujuan untuk memastikan proses atau mencapai tujuan tertentu..

Menganalisis perkembangan sains psikologi, Watson sampai pada kesimpulan bahawa tidak ada kaedah langsung dan objektif untuk mengkaji isi dalaman jiwa, kandungan kesedaran. Oleh itu, dia mengemukakan idea tentang perlunya merevisi psikologi, menggantinya dengan idea yang akan dikaitkan dengan bidang mental manusia dan, pada masa yang sama, tersedia untuk pemerhatian objektif dan penyelidikan eksperimental. Itu adalah subjek seperti tingkah laku, yang, seperti A. Ben, G. Spencer, I.M. Sechenov dan saintis lain, adalah komponen jiwa, seperti kesedaran. Mengikuti teori-teori ini, Watson berpendapat bahawa tingkah laku adalah satu-satunya objek yang ada untuk dikaji, dan oleh itu psikologi mesti mengecualikan kesedaran dari subjeknya, meninggalkannya hanya kajian tingkah laku.

Analisis struktur dan genesis tingkah laku, faktor yang membantu dan menghalang pembentukan hubungan antara rangsangan dan tindak balas, - soalan-soalan ini menjadi teras kepada behaviorisme. Pada masa yang sama, perkembangan tingkah laku (kemunculan semakin banyak hubungan antara dan sebenarnya dikenal pasti dengan perkembangan jiwa seperti itu.

Idea bahawa pengembangan tingkah laku didasarkan pada pembentukan semakin banyak hubungan antara rangsangan dan reaksi menyebabkan behavioris yakin bahawa faktor utama dalam proses genesis jiwa adalah sosial, iaitu. Persekitaran. Pendekatan ini, yang disebut sosiogenetik (sebagai lawan dari biogenetik, di mana keturunan adalah yang terdepan), menerima perwujudan yang paling lengkap tepatnya dalam behaviorisme klasik. Hasil karya Watson menunjukkan bahawa dalam jiwa praktiknya tidak ada tindakan tingkah laku bawaan, kecuali beberapa gerakan naluri (menghisap, mencengkam, dll.). Berdasarkan beberapa refleks ini, keseluruhan isi kehidupan mental dibina. Oleh itu, pembentukan jiwa, kandungan kesedaran, berlaku dalam proses kehidupan seseorang di bawah pengaruh maklumat mengenai rangsangan dan tindak balas yang paling tepat kepada mereka yang dibekalkan oleh persekitaran. Dalam kes ini, dari semua kemungkinan reaksi, reaksi dipilih dan diperbaiki yang menyumbang kepada penyesuaian, penyesuaian dengan persekitaran yang lebih baik. Oleh itu, penyesuaian di sekolah ini adalah penentu utama yang menentukan arah perkembangan mental..

Perkembangan mental itu sendiri dikenal pasti dengan pembelajaran, iaitu dengan apa-apa pemerolehan pengetahuan, kemahiran, kemahiran, bukan sahaja dibentuk khas, tetapi juga timbul secara spontan. Dari sudut pandang ini, pembelajaran adalah konsep yang lebih luas daripada belajar, kerana ia juga merangkumi pengetahuan yang dibentuk dengan sengaja semasa belajar. Oleh itu, penyelidikan eksperimental di sekolah ini sering berdasarkan analisis undang-undang pembelajaran, dan masalah pembelajaran dan pengembangan pembelajaran menjadi peneraju bagi para saintis..

Hasil daripada kenyataan bahawa pembelajaran bergantung terutamanya pada keadaan hidup, iaitu Dari rangsangan yang diberikan oleh persekitaran, behaviorisme menolak idea periodisasi usia, dengan alasan bahawa tidak ada corak perkembangan umum untuk semua kanak-kanak dalam tempoh usia tertentu. Bukti itu juga dilakukan oleh wakil sekolah kajian pembelajaran ini pada anak-anak dari berbagai usia, yang menunjukkan bahawa dengan pembelajaran yang bertujuan, anak-anak tidak hanya dapat membaca, tetapi juga menulis dan bahkan menaip mesin taip. Akibatnya, periodisasi bergantung pada persekitaran, dan apa lingkungannya, seperti pola perkembangan anak yang diberikan.

Namun, kemustahilan untuk membuat periodisasi yang berkaitan dengan usia tidak mengecualikan, dari sudut pandang behavioris, keperluan untuk membuat periodisasi fungsional, yang memungkinkan untuk memperoleh tahap pembelajaran, pembentukan keterampilan tertentu. Oleh itu, tahap perkembangan bermain, belajar membaca atau berenang adalah periodisasi berfungsi. Dengan cara yang sama, tahap-tahap pembentukan tindakan mental, yang dikembangkan oleh P. Ya.Galperin, juga merupakan periodisasi fungsional..

Hasil kerja Thorndike dan Watson memulakan sebilangan besar eksperimen yang menyelidiki pelbagai aspek pembentukan tingkah laku. Kajian-kajian ini menunjukkan bahawa mustahil untuk menjelaskan seluruh kehidupan mental berdasarkan skema; ​​mustahil untuk sepenuhnya mengabaikan keadaan dalaman makhluk hidup. Ini membawa kepada pengubahsuaian behaviorisme klasik dan munculnya apa yang disebut non-behaviorisme, di mana pemboleh ubah dalaman sudah muncul, dijelaskan dengan cara yang berbeza oleh saintis yang berbeza (peta kognitif, keperluan, dll.). Pelbagai pemboleh ubah ini mengubah reaksi makhluk hidup bergantung pada keadaannya, mengarahkannya untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Pengubahsuaian behaviorisme klasik juga dikaitkan dengan kenyataan bahawa tingkah laku sosial, yang juga menjadi subjek penelitian, memerlukan metode baru, kerana tidak dapat dipelajari pada binatang. Ini menyebabkan munculnya behaviorisme sosial, yang menganggap peranan tingkah laku manusia dalam masyarakat. Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi internalisasi peranan, kebolehubahan prestasinya oleh orang yang berlainan, juga membuktikan ketidakkonsistenan ketentuan yang mengabaikan motif dan harapan orang.

Walau bagaimanapun, idea mengenai kandungan jiwa sepanjang hayat, peranan utama pembelajaran, tetap tidak tergoyahkan dalam non-behaviorisme. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa teori saintifik terkemuka mengenai arah ini pada separuh kedua abad XX. menjadi teori Skinner mengenai behaviorisme operan, yang menjadi asas bagi banyak konsep pembelajaran perkembangan.

7 prinsip asas behaviorisme

Behaviorisme adalah salah satu pendekatan untuk kajian model tingkah laku manusia dan haiwan. Arah tingkah laku mula berkembang pada abad XX. di kalangan saintis Amerika, tetapi saintis yang berminat dengan cepat di negara lain. Namun, walaupun terdapat butiran rasional, behaviorisme sering dikritik kerana memandang rendah kerumitan tingkah laku manusia..

Apa itu behaviorisme?

Behaviorisme adalah pendekatan khas untuk kajian tingkah laku yang mempertimbangkan rangsangan aktiviti haiwan atau manusia yang diperhatikan.

Ciri umum behaviorisme

Behaviorisme klasik memandang tindakan sebagai tindak balas mekanikal terhadap rangsangan luaran. Ahli tingkah laku berpendapat bahawa apa yang dilakukan oleh manusia atau haiwan sepenuhnya ditentukan oleh keadaan persekitaran. Ini adalah model tindak balas rangsangan. Oleh itu, behavioris hanya berminat pada rangsangan, bukan proses mental atau niat yang membawa kepada tindakan..

Behaviorisme adalah pendekatan positif, ia dilihat sebagai sebahagian daripada sains semula jadi. Hanya pengukuran saintifik dan data eksperimen yang diambil kira. Mereka. menolak idea bahawa orang mempunyai kehendak bebas, dan persekitaran menentukan semua tingkah laku.

Prinsip asas behaviorisme

Behaviorisme adalah kajian saintifik mengenai tingkah laku yang dapat diperhatikan berdasarkan idea bahawa tingkah laku dapat dikurangkan kepada unit yang dikaji. Ini berbeza dengan pendekatan lain kerana ia memandang manusia dan haiwan dikawal oleh persekitarannya. Mereka. manusia dan haiwan adalah hasil persekitarannya. Pendekatan ini berkaitan dengan bagaimana faktor persekitaran (rangsangan) mempengaruhi tingkah laku (tindak balas) yang diperhatikan.

Dalam arah tingkah laku, minda tidak wujud sebagai faktor terpisah yang mempengaruhi tingkah laku. Maksudnya, semua keadaan mental, termasuk nilai, kepercayaan, motif dan alasan, dapat dijelaskan hanya dari segi tingkah laku yang diperhatikan.

Behaviorisme - Idea Asas: Pendekatan ini menawarkan 2 proses di mana orang belajar di persekitaran mereka: penyaman klasik dan penyaman operasi. Pelaziman klasik melibatkan pembelajaran dengan pergaulan, sementara pelaziman operan melibatkan pembelajaran dari akibat tingkah laku. Behaviorisme juga mempercayai metodologi saintifik (mis. Eksperimen terkawal) dan bahawa hanya tingkah laku yang diperhatikan harus dikaji kerana dapat diukur secara objektif..

Catatan yang dikongsi oleh @ im30.club pada 29 Mac 2019 pada 12:21 pagi PDT

Behaviorisme dalam psikologi

Behaviorisme adalah aliran dalam psikologi yang menganggap pendekatan sebagai cabang eksperimen sains semula jadi yang objektif. Tujuan teorinya adalah untuk meramalkan dan mengawal tingkah laku. Analisis kendiri bukanlah bahagian penting dari kaedahnya, dan nilai saintifik data tidak bergantung pada kesediaan tafsiran dari sudut kesedaran..

Behavioris, berusaha mendapatkan skema reaksi haiwan yang bersatu, tidak mengenal garis pemisah antara manusia dan haiwan. Tindakan manusia, dengan segala kecanggihan dan kerumitannya, hanya merupakan sebahagian daripada satu skema untuk mengkaji behaviorisme.

Kesan pendekatan tingkah laku dengan penekanan pada manipulasi tingkah laku melalui peneguhan dan model hukuman dapat dilihat dalam banyak situasi praktikal. Kaedah terapi berdasarkan proses pengkondisian disebut modifikasi tingkah laku atau terapi tingkah laku. Teknik disebut perubahan tingkah laku, dan teknik berdasarkan prinsip pengkondisian klasik disebut terapi tingkah laku..

Modifikasi tingkah laku adalah teknik yang digunakan untuk mengubah atau membuang tingkah laku yang tidak diingini. Prinsip utamanya, diambil dari pengkondisian operan, adalah tindakan yang mempunyai akibat yang baik, iaitu tindakan yang diperkuat secara positif, akan diulang, dan tindakan yang diabaikan akan hilang..

Tingkah laku itu dipecah menjadi beberapa langkah kecil. Setiap langkah yang dicapai segera diberi ganjaran, tetapi secara beransur-ansur semakin banyak diperlukan sebelum hadiah dikeluarkan. Proses dalam psikoterapi ini adalah pembentukan tingkah laku melalui pendekatan berturut-turut..

Terapi tingkah laku adalah istilah yang digunakan untuk teknik pengkondisian klasik yang menangani tingkah laku sukarela atau refleks. Ini bertujuan untuk menghilangkan tingkah laku yang tidak sesuai dan menggantinya dengan tindakan yang diperlukan. Salah satu contoh teknik ini adalah desensitisasi sistematik, yang paling sering digunakan untuk merawat fobia..

Sebagai contoh, pesakit yang mempunyai ketakutan yang tidak rasional akan diajar untuk berehat terlebih dahulu. Secara beransur-ansur, objek yang ditakuti akan diperkenalkan kepada pesakit dalam proses langkah demi langkah sehingga pesakit dapat menghubungi objek tersebut tanpa bimbang..

Kebaikan dan keburukan behaviorisme

Pendekatan behavioris telah memberi pengaruh besar pada psikologi dan telah menyumbang kepada pemahaman fungsi psikologi, menyediakan sejumlah kaedah untuk mengubah tingkah laku yang tidak diingini. Penggunaan kaedah empirikal yang ketat telah meningkatkan kredibiliti psikologi sebagai sains. Walau bagaimanapun, kajian kaedah penyelidikan membuktikan adanya kedua-dua kelebihan pendekatan saintifik ini dan kekurangannya..

Kelebihannya adalah kajian mendalam mengenai reaksi tingkah laku dan pengembangan kaedah praktikal untuk mengawal tingkah laku seseorang atau haiwan. Ini membantu dengan cepat mengajar subjek kemahiran yang diperlukan, dan juga untuk memperbaiki tingkah lakunya..

Pengkritik pendekatan merangkumi perkara berikut:

  1. Pandangan mekanistik cenderung mengabaikan wilayah kesedaran dan pengalaman subjektif dan tidak mengambil kira kemungkinan peranan faktor biologi dalam tindakan manusia..
  2. Orang dilihat sebagai makhluk pasif yang berada di belas kasihan persekitarannya. Penekanan pada determinisme alam sekitar tidak memberi ruang untuk konsep kehendak bebas pada manusia.
  3. Teori pengkondisian klasik dan operasi tidak dapat menjelaskan kemunculan tingkah laku spontan, baru atau kreatif.
  4. Asasnya dalam penyelidikan haiwan telah dipersoalkan.
  5. Ahli psikologi klinikal yang menggunakan terapi tingkah laku dikritik kerana mengubati kemungkinan gejala gangguan mental, sementara sering mengabaikan penyebabnya.

Perwakilan behaviorisme

Pendekatan tingkah laku untuk fungsi psikologi berakar pada karya para saintis seperti Ivan Pavlov, Burres Skinner, dan Edward Thorndike, serta ahli tingkah laku awal John Watson dan Clark Hull, yang belajar belajar dalam bentuk pengkondisian..

John Broadus Watson adalah pengasas behaviorisme Amerika. Karyanya memberi kesan yang mendalam terhadap perjalanan psikologi pada separuh pertama abad XX..

Dia berpendapat bahawa pengalaman dalaman yang berada di pusat psikologi tidak dapat dipelajari dengan baik, kerana tidak dapat diperhatikan. Sebaliknya, dia beralih ke eksperimen makmal. Hasilnya adalah penciptaan model tindak balas rangsangan. Dalam hal ini, lingkungan dilihat sebagai rangsangan bagi orang-orang untuk mengembangkan respons..

3 andaian utama mendasari pandangan ini:

  • tindakan yang dapat dilihat, bukan proses pemikiran dalaman, adalah subjek kajian;
  • realiti sekitarnya membentuk tingkah laku manusia;
  • prinsip-prinsip adjacency dan peneguhan adalah pusat untuk menjelaskan proses pembelajaran.

Dari perspektif pembelajaran, menurut Clark Hull, 4 prinsip utama muncul:

  1. Aktiviti.
    Pembelajaran lebih baik apabila pelajar aktif dan bukannya pasif.
  2. Pengulangan dan generalisasi.
    Amalan yang kerap dalam konteks yang berbeza adalah mustahak untuk belajar. Kemahiran tidak diperoleh tanpa latihan yang kerap.
  3. Pengukuhan adalah pendorong utama.
    Peneguhan positif, seperti ganjaran dan kejayaan, lebih disukai daripada peristiwa negatif.
  4. Pembelajaran membantu apabila matlamat sudah jelas.
    Mereka yang memperhatikan behaviorisme dalam pembelajaran menentukan aktiviti mereka sesuai dengan tujuan tingkah laku, misalnya, "Pada akhir sesi ini, peserta akan dapat...".

Pavlov mengkaji pengkondisian reaksi refleks atau pengkondisian klasik. Walaupun dia mempelajari refleks semula jadi dan rangsangan netral, dia berjaya membuat anjing-anjing membengkak dengan bunyi loceng. Prinsip saintifiknya telah diterapkan dalam banyak rawatan. Ini termasuk desensitisasi sistematik terhadap fobia (rawatan langkah demi langkah rangsangan yang disebabkan oleh ketakutan) dan terapi penghindaran.

Karya Thorndike memfokuskan diri pada pengkondisian tingkah laku sukarela, yang kini disebut penyediaan operasi, dan kemudian diterokai oleh B.F. Skinner. BF Skinner menyiasat pengendalian tingkah laku sukarela dan sukarela. Skinner merasakan bahawa beberapa tindakan dapat dijelaskan oleh motif orang tersebut. Oleh itu, tindakan berlaku dengan alasan, dan tiga kaedah utama untuk membentuk tingkah laku adalah peneguhan positif, peneguhan negatif, dan hukuman..

Skinner mengkaji rangsangan yang menimbulkan tindak balas tingkah laku, ganjaran dan hukuman yang mempengaruhi tindak balas ini, dan perubahan tingkah laku yang disebabkan oleh memanipulasi pola ganjaran dan hukuman.

Skinner bereksperimen dengan tikus dan kemudian merpati. Sebagai contoh, dia memaksa tikus untuk memukul palang di kotak Skinner sebagai ganti hadiah makanan. Dia dapat mengukur pembelajaran dengan tepat dalam keadaan terkawal dengan ketat, mengubah frekuensi ganjaran atau peneguhan, dan kadang-kadang menerapkan insentif yang tidak relevan. Walaupun dia memulai penelitiannya dengan binatang, dia kemudian mengembangkan teori penyesuaian yang dapat merangkumi manusia.

Ciri umum behaviorisme dan perkembangannya.

Behaviorisme berasal dari Amerika Syarikat dan merupakan reaksi terhadap strukturalisme W. Wundt dan E. Titchener dan fungsionalisme Amerika. Pengasasnya adalah John Watson (1878-1958), yang artikelnya - "Psikologi dari perspektif behavioris" (1913) meletakkan asas untuk arah itu. Di dalamnya, penulis mengkritik psikologi kerana subyektivitas dan kegunaan praktikal, memanggil "kesedaran dengan unit strukturnya, sensasi dasar, nada deria, perhatian, persepsi, dan perwakilan dengan hanya ungkapan yang kabur" (Watson). Subjek behaviorisme, dia menyatakan kajian tingkah laku secara objektif, dan tujuannya - perkhidmatan praktik.

Dasar falsafah behaviorisme adalah perpaduan positivisme dan pragmatisme. Sesuai dengan metodologi positivisme, dalam behaviorisme diakui bahawa hanya fakta yang dapat dilihat secara objektif untuk penyelidikan ilmiah. Dalam semangat pragmatisme, kepentingan pengetahuan abstrak mengenai manusia ditolak. Telah dikatakan bahawa kajian tentang tingkah laku sangat penting dan harus membantu seseorang (dan masyarakat secara keseluruhan) dalam menyelesaikan masalah praktikal: bagaimana mengatur kehidupan seharian mereka, bagaimana mengatur latihan agar dapat menguasai kemahiran yang diperlukan dengan cepat atau mengubah tingkah laku yang tidak diingini, dll..

Sebagai prasyarat ilmiah, J. Watson menyebut penyelidikan dalam psikologi haiwan, terutama penyelidikan E. Thorndike, dan juga sekolah psikologi objektif. Namun, semua kajian ini, menurut Watson, "lebih merupakan reaksi terhadap antropomorfisme, dan bukan terhadap psikologi sebagai ilmu kesedaran" (Watson J., 1926, h. 129). Dia juga mencatat pengaruh terhadap pembentukan arah karya-karya I.P. Pavlova dan V.M. Bekhtereva.

Tingkah laku manusia sebagai subjek behaviorisme adalah semua tindakan dan kata-kata, baik yang diperoleh maupun yang semula jadi, apa yang orang lakukan sejak lahir hingga mati. Tingkah laku adalah reaksi apa-apa sebagai tindak balas terhadap rangsangan luaran yang mana individu menyesuaikan diri dengan persekitaran. Pada masa yang sama, tingkah laku ditafsirkan secara meluas dan merangkumi tindak balas apa pun, termasuk rembesan kelenjar, dan reaksi vaskular, misalnya, bahkan sekumpulan perubahan pada otot licin dan garis-garis, serta perubahan kelenjar yang terjadi sebagai tindak balas terhadap rangsangan, disebut sebagai tingkah laku. Pada masa yang sama, definisi ini sangat sempit sejak hanya terhad kepada fenomena yang dapat dilihat secara luaran: kedua-dua mekanisme fisiologi yang tidak dapat dilihat dan proses mental tidak termasuk dalam analisis. Akibatnya, tingkah laku ditafsirkan secara mekanis, kerana hanya diturunkan kepada manifestasi luarannya..

"Tugas utama behaviorisme adalah untuk mengumpulkan pengamatan tingkah laku manusia sedemikian rupa sehingga dalam setiap kes tertentu, diberi rangsangan (atau, lebih baik dikatakan, suatu situasi), behavioris dapat memberitahu terlebih dahulu apa reaksi itu, atau, jika reaksi diberikan, situasi apa reaksi ini disebabkan oleh "(Watson JB, 1992, hlm. 98). Ini adalah dua masalah behaviorisme.

Watson mengklasifikasikan semua reaksi atas dua alasan: sama ada ia diperoleh atau turun temurun; dalaman (tersembunyi) atau luaran (luaran). Oleh itu, tindak balas berikut dibezakan dalam tingkah laku:

Luaran, atau kelihatan, diperoleh (misalnya, bermain tenis, membuka pintu, dan lain-lain kemahiran motor);

Dalaman, atau tersembunyi, diperoleh (pemikiran, yang dalam behaviorisme dimaksudkan dengan ucapan luaran);

turun-temurun (kelihatan) turun-temurun (misalnya meraih, bersin, berkedip, serta reaksi dalam ketakutan, kemarahan, cinta, iaitu naluri dan emosi, tetapi dijelaskan secara objektif secara objektif dari segi rangsangan dan reaksi);

reaksi keturunan dalaman (pendam) kelenjar endokrin, perubahan dalam peredaran darah, dll., yang dikaji dalam fisiologi.

Selepas itu, Watson juga menerangkan perbezaan antara tindak balas naluri dan emosi..
Pemerhatian terhadap bayi baru lahir menyebabkan saintis membuat kesimpulan bahawa jumlah reaksi kompleks yang tidak dipelajari semasa kelahiran dan tidak lama kemudian agak kecil dan tidak dapat memberikan penyesuaian. Lebih-lebih lagi, dia tidak menemui data yang mengesahkan adanya perilaku keturunan, seperti merangkak, memanjat, berpuak-puak, kebolehan turun-temurun (muzikal, artistik, dll.). Dalam praktiknya, tingkah laku adalah hasil pembelajaran. Watson percaya dengan maha kuasa pendidikan. Oleh itu, kemahiran dan pembelajaran menjadi masalah utama behaviorisme. Ucapan, pemikiran dianggap sebagai jenis navkov

Kemahiran adalah tindakan yang diperoleh atau dipelajari secara individu. Ia berdasarkan pergerakan dasar yang bersifat semula jadi. Elemen baru atau dipelajari dalam kemahiran adalah mengikat atau menggabungkan pergerakan individu sedemikian rupa sehingga dapat menghasilkan aktiviti baru. Watson menggambarkan proses mengembangkan kemahiran, membina kurva pembelajaran (menggunakan contoh pembelajaran memanah), yang mana gerakan percubaan rawak pertama kali berlaku, banyak yang salah dan hanya beberapa yang berjaya. Ketepatan awal rendah. Penambahbaikan untuk 60 tembakan pertama lebih cepat, kemudian lebih perlahan. Tempoh tanpa peningkatan diperhatikan - kawasan ini disebut "dataran tinggi" di lekukan. Keluk berakhir dengan had fisiologi individu. Pergerakan yang berjaya dikaitkan dengan perubahan besar dalam tubuh, sehingga pergerakannya lebih baik secara fisiologi dan oleh itu cenderung untuk diperbaiki..

Kemahiran memegang merupakan ingatan. Bertentangan dengan sikap menolak untuk mempelajari mekanisme tingkah laku yang tidak dapat diperhatikan, Watson mengemukakan hipotesis mengenai mekanisme seperti itu, yang disebutnya sebagai prinsip pengkondisian. Memanggil semua reaksi keturunan sebagai refleks tanpa syarat, dan memperoleh - dikondisikan, J. Watson berpendapat bahawa syarat yang paling penting untuk pembentukan hubungan antara mereka adalah serentak dalam tindakan rangsangan yang tidak terkondisi dan terkondisi, sehingga rangsangan yang pada awalnya tidak menyebabkan reaksi sekarang mulai menyebabkannya. Diasumsikan bahawa hubungannya adalah hasil dari menukar pengujaan pada titik tengah ke arah yang lebih kuat, iaitu tidak berkondisi, merengsa. Walau bagaimanapun, behavioris tidak menangani proses pusat ini, mengehadkan dirinya untuk memerhatikan hubungan tindak balas terhadap semua rangsangan baru..

Dalam behaviorisme, proses pembentukan dan pembelajaran kemahiran diperlakukan secara mekanis. Kemahiran dikembangkan melalui percubaan dan kesilapan buta dan merupakan proses yang tidak terkawal. Di sini salah satu jalan yang mungkin ditunjukkan sebagai satu-satunya jalan yang wajib dan wajib. Ada cara lain, yang berdasarkan pengurusan proses pembentukan kemahiran: sistem syarat yang diperlukan untuk tindakan dikenal pasti dan pelaksanaannya disusun dengan orientasi terhadap syarat-syarat ini. Walaupun terdapat keterbatasan yang jelas, konsep Watson meletakkan asas bagi teori saintifik proses pembentukan dan pembelajaran kemahiran motor secara umum..

Menjelang pertengahan 20-an. behaviorisme semakin meluas di Amerika. Pada masa yang sama, menjadi semakin jelas bagi para penyelidik bahawa pengecualian jiwa (kesedaran, menurut Watson) membawa kepada tafsiran tingkah laku yang tidak mencukupi. Ini ditunjukkan oleh E. Tolman dalam kritikannya terhadap Watson, menyebut pendekatannya molekul. Memang, jika kita mengecualikan komponen motivasi dan kognitifnya dari tingkah laku, mustahil untuk menjelaskan penyatuan reaksi individu ke dalam tindakan atau aktiviti tertentu seperti "seseorang sedang membina rumah," "berenang," "menulis surat," dll. Penegasan J. Watson bahawa behavioris berminat dengan tingkah laku keseluruhan orang sama sekali tidak disokong oleh kedudukan atomistik mekanisnya dan bahkan bertentangan dengannya, yang dia sendiri akui.

Di Rusia, wakil psikologi behaviorisme adalah V.M. Bekhterev, yang mencadangkan mempelajari tingkah laku manusia dalam kerangka sains baru - refleksologi, dan K.N. Kornilov, yang mengasaskan sains reaksi tingkah laku manusia - reaktologi. Perhatikan bahawa kejuaraan V.M. Bekhterev dan I.P. Pavlova dalam membuktikan idea-idea psikologi tingkah laku diakui bahkan oleh psikologi asing.

Oleh kerana mekanisme dalam penafsiran tingkah laku, seseorang dalam behaviorisme bertindak sebagai makhluk yang bertindak balas, aktiviti sedar aktifnya yang bebas tidak diambil kira. Pada masa yang sama, data yang diperoleh dalam kajian haiwan dipindahkan ke manusia, dan perubahan kualitatif dalam perilakunya tidak diperhitungkan. Watson menekankan bahawa dia menulis karya ini dan memandang manusia sebagai organisma haiwan. Oleh itu, naturalisme dalam penafsiran seseorang - seseorang difahami olehnya hanya sebagai haiwan dengan pertuturan (tingkah laku pertuturan).
Behaviorisme didasarkan pada pengenalpastian jiwa dengan pemahaman introspektifnya dalam psikologi kesedaran. Menurut Vygotsky dan Rubinstein, mengabaikan kesedaran, jiwa - bukannya menyusun semula konsep kesedaran introspeksiis - adalah inti dari behaviorisme radikal Watson. Jelas, psikologi tidak boleh didasarkan pada penolakan jiwa. Pada masa yang sama, prestasi sejarah Watson adalah kajian tingkah laku dan perumusan akut mengenai masalah pendekatan objektif dalam psikologi. Juga penting adalah tugas mengurus tingkah laku manusia yang dikemukakan olehnya, fokus penyelidikan saintifik mengenai hubungan dengan tugas praktikal. Walau bagaimanapun, kerana pendekatan mekanistik terhadap seseorang sebagai organisme yang bertindak balas, pelaksanaan tugas ini menerima arahan dalam behaviorisme yang tidak berperikemanusiaan seseorang: kawalan mula dikenali dengan manipulasi keperibadian.

Garis yang terpisah dalam pengembangan behaviorisme diwakili oleh teori behaviorisme operan oleh Barres Skinner (1904-1990). Seperti Watson, dia mengemukakan tingkah laku organisme sebagai subjek kajian dan, sambil mengekalkan skema jangka dua analisisnya (rangsangan-tindak balas), hanya mengkaji sisi motornya. Berdasarkan kajian eksperimental dan analisis teoritis tingkah laku haiwan, Skinner merumuskan proposisi tiga jenis tingkah laku: refleks tanpa syarat, refleks terkondisi dan operan. Yang terakhir adalah kekhususan ajaran Skinner. Jenis tingkah laku refleks tanpa syarat dan refleks terkondisi yang disebabkan oleh rangsangan disebut oleh responden Skinner, iaitu. bertindak balas, tingkah laku. Mereka membentuk bahagian tertentu dari repertoir tingkah laku, tetapi hanya mereka yang tidak memastikan penyesuaian dalam persekitaran yang nyata. Pada hakikatnya, proses penyesuaian didasarkan pada probe aktif - kesan haiwan pada dunia sekitarnya, beberapa di antaranya secara tidak sengaja membawa kepada hasil yang berguna, yang oleh itu tetap. Reaksi seperti itu, yang tidak disebabkan oleh rangsangan, tetapi dilepaskan ("dipancarkan") oleh badan, Skinner disebut operan. Reaksi inilah yang mendominasi tingkah laku penyesuaian haiwan..
Untuk kajian mereka, pemasangan khas dirancang, yang disebut "Skinner box". Ini adalah sel di mana terdapat manipulator - peranti, menekan yang membawa kepada penampilan tetulang (positif atau negatif). Manipulator dikaitkan dengan alat rakaman yang mencatat kekuatan dan kekerapan reaksi haiwan. Semua elemen dari situasi tersebut bervariasi untuk menyelidiki hubungan antara tindak balas dan rejim pengukuhan..

Berdasarkan analisis tingkah laku, Skinner merumuskan teori pembelajarannya. Pengukuhan adalah kaedah utama untuk membentuk tingkah laku baru. Keseluruhan prosedur pembelajaran pada haiwan disebut "panduan berurutan untuk reaksi yang diinginkan".

Data yang diperoleh dalam kajian tingkah laku haiwan, Skinner beralih ke tingkah laku manusia, yang membawa kepada tafsiran manusia yang sangat biologi. Ini adalah bagaimana versi pembelajaran programner Skinner muncul. Sesuai dengan keperluannya, bahan pendidikan dibahagikan kepada bahagian kecil (langkah), yang masing-masing tersedia untuk pelajar; setiap langkah segera diperkukuhkan; untuk tujuan ini, kaedah teknikal digunakan. Proses pembelajaran secara individu.

Batasan asas program latihan B. Skinner adalah mengurangkan latihan kepada sekumpulan tingkah laku luaran dan memperkuat yang betul. Pada masa yang sama, aktiviti kognitif dalaman pelajar tidak teratur dan, sebagai akibatnya, pengajaran kehilangan kekhususannya sebagai proses sedar. Setelah pemasangan behaviorisme Watson, B. Skinner mengecualikan dunia dalaman seseorang, kesedarannya dari tingkah laku dan menghasilkan tingkah laku jiwa.

Tingkah laku adalah apa yang dilakukan oleh badan dan apa yang dapat diperhatikan. Kedudukan ekstrem seperti itu menyebabkan Skinner membuat kesimpulan bahawa konsep kecerdasan, kehendak, emosi, kreativiti, keperibadian tidak mempunyai tempat dalam analisis tingkah laku saintifik. Itu hanya kata-kata yang menunjukkan fiksyen yang tidak dapat dilihat, menyembunyikan ketidaktahuan mengenai sebab-sebab tingkah laku. Proses mental digambarkan dari segi reaksi dan peneguhan, dan seseorang digambarkan sebagai reaktif yang terdedah kepada keadaan luaran. Budaya - sastera, lukisan, pentas - ternyata "penambahbaikan yang bijak diciptakan" dalam tafsirannya. Tingkah laku manusia, budaya dan masyarakat, yang dilakukan secara ekstrem, membawa kepada kemustahilan, yang secara jelas ditunjukkan dalam buku 1971 yang menyedihkan yang menyedihkan "Beyond Freedom and Dignity". Transformasi Skinner mengenai konsep kebebasan, tanggungjawab, martabat bermaksud pengecualian sebenar mereka dari penjelasan mengenai kehidupan sebenar seseorang.
Tujuan menyelesaikan masalah sosial adalah teknologi tingkah laku yang diciptakan oleh Skinner, yang dirancang untuk mengendalikan beberapa orang berbanding orang lain. Oleh kerana niat, keinginan, kesedaran diri seseorang tidak diambil kira, cara mengawal tingkah laku tidak menarik bagi kesedaran orang. Ia bertindak sebagai kawalan terhadap rejim bala bantuan, yang memungkinkan untuk memanipulasi orang..

- memaksa psikologi untuk meninggalkan dunia dalaman, iaitu, kesedaran, keadaan deria, pengalaman emosi;

- memperlakukan tingkah laku sebagai satu set tindak balas terhadap rangsangan tertentu, sehingga mengurangkan seseorang ke tahap automaton, robot, boneka;

- bergantung pada hujah bahawa semua tingkah laku dibina sepanjang sejarah seumur hidup, mengabaikan kemampuan dan kecenderungan semula jadi;

- tidak memberi perhatian kepada kajian motif, niat dan tujuan seseorang;

- tidak dapat menjelaskan pencapaian kreatif yang cemerlang dalam sains dan seni;

- bergantung pada pengalaman mempelajari haiwan, bukan manusia, oleh itu gambaran tingkah laku manusia yang ditunjukkan olehnya terbatas pada sifat-sifat yang dikongsi manusia dengan haiwan;

- tidak beretika, kerana ia menggunakan kaedah kejam dalam eksperimen, termasuk kesakitan;

- kurang memberi perhatian kepada ciri-ciri psikologi individu, cuba mengurangkannya menjadi kumpulan tingkah laku individu;

- mengabaikan kategori moral dan etika;

- tidak berperikemanusiaan dan anti demokratik, kerana bertujuan untuk memanipulasi tingkah laku, sehingga hasilnya baik untuk kem konsentrasi, dan bukan untuk masyarakat yang bertamadun.

Semua pernyataan ini diambil hampir secara verbatim dari karya BF Skinner yang paling terkenal. Dia memulakan salah satu buku yang paling terkenal dengan senarai celaan terhadap kedudukannya untuk kemudian menolaknya. Kebetulan bahawa behavioris sentiasa membuat alasan. Ternyata kadang-kadang meyakinkan, kadang-kadang - tidak terlalu banyak. Untuk memahami kesahihan tuntutan yang dibuat dan bukti-bukti yang berkaitan, mari kita cuba menelusuri sejarah asalnya. Bagaimana mungkin bahawa behavioris memberikan begitu banyak alasan untuk kritikan, dan adakah sesuatu yang dapat dikatakan sebagai pembelaan mereka??

Behaviorisme membezakan antara behaviorisme klasik dan bukan behaviorisme. Behaviorisme klasik hanya mengkaji tingkah laku yang diperhatikan secara luaran dan tidak membezakan antara tingkah laku manusia dan haiwan lain. Non-behaviorisme, sebagai tambahan kepada kajian tingkah laku yang diperhatikan secara luaran, mengakui "pemboleh ubah perantaraan" - faktor dalaman badan yang berfungsi sebagai penghubung perantara antara rangsangan dan pergerakan otot tindak balas.

Behaviorisme perkembangan

Pendekatan behaviorisme menggabungkan dengan baik dengan pendekatan lain. Banyak behavioris moden menggunakan unsur-unsur pendekatan Gestalt dan elemen psikoanalisis. Pengubahsuaian behaviorisme meluas dalam psikologi Amerika dan diwakili terutamanya oleh teori pembelajaran sosial oleh A. Bandura dan D. Rotter.

Pada separuh kedua abad ke-20, behaviorisme sebagian besar memberi jalan kepada psikologi kognitif, tetapi banyak idea behaviorisme digunakan dalam bidang psikologi tertentu, khususnya dalam terapi.

Salah satu pelopor gerakan behavioris adalah Edward Thorndike. Dia sendiri memanggil dirinya bukan behavioris, tetapi "penyambung" (dari bahasa Inggeris. "Connection" - sambungan). Walau bagaimanapun, penyelidik dan konsepnya harus dinilai bukan oleh bagaimana mereka menyebut diri mereka sendiri, tetapi oleh peranan mereka dalam pengembangan pengetahuan. Karya Thorndike membuka bab pertama dalam sejarah behaviorisme.

Melalui eksperimen Thorndike, ia menunjukkan bahawa sifat kecerdasan dan fungsinya dapat dikaji dan dinilai tanpa menggunakan idea atau fenomena kesedaran yang lain. Pergaulan tidak lagi bermaksud hubungan bukan antara idea atau antara idea dan pergerakan, seperti dalam teori asosiasi sebelumnya, tetapi antara pergerakan dan situasi.

Keseluruhan proses pembelajaran dijelaskan secara objektif. Thorndike menggunakan idea Wien tentang "percubaan dan kesalahan" sebagai permulaan tingkah laku yang mengatur.

Prinsip "percubaan, kesilapan dan kejayaan tidak sengaja" menjelaskan, menurut Thorndike, pemerolehan bentuk tingkah laku baru oleh makhluk hidup di semua peringkat perkembangan. Kelebihan prinsip ini cukup jelas jika dibandingkan dengan skema refleks tradisional (mekanikal). Refleks (dalam pengertiannya sebelum-Sechenov) bermaksud tindakan tetap, yang ditentukan oleh kaedah yang juga terpaku ketat dalam sistem saraf. Adalah mustahil untuk menjelaskan dengan konsep ini kebolehsuaian tindak balas badan dan kemampuan belajarnya.

Pengasasnya ialah Watson. Psikologi adalah untuk menangani tingkah laku. Tingkah laku - aktiviti yang diperhatikan secara luaran. Tugas: 1 pengumpulan pemerhatian tingkah laku, sehingga saya dapat meramalkan reaksi orang terhadap rangsangan dan sebaliknya, 2 untuk mengenal pasti dan menerangkan jumlah maksimum kemungkinan reaksi tingkah laku; 3 untuk mengkaji proses pembentukan mereka; 4 menetapkan undang-undang gabungan mereka. Tingkah laku adalah hasil pembelajaran atau kumpulan kemahiran yang dipelajari. Kaedah: pemerhatian, eksperimen.

3 kelas fenomena tingkah laku: 1) manifestasi luaran fisiologi. Proses; 2) pergerakan individu; 3) tindakan, diarahkan untuk mencapai matlamat.

E. Thorndike (USA) mengkaji tingkah laku haiwan. Kotak masalah. Tingkah laku kucing adalah percubaan dan kesilapan. Teori pembelajaran adalah teori percubaan dan kesilapan. Sampel 1) peneguhan - tingkah laku berterusan, 2) tidak - tidak. Undang-undang kesan. Semakin kuat peneguhannya, semakin cepat pembelajarannya. Pembelajaran instrumental (= BF Skinner: pengkondisian operan) pengembangan kaedah, alat, cara tertentu untuk menyelesaikan masalah tertentu. Gabungan tingkah laku dan akibatnya - pergaulan.

BF Skinner: Penyaman Operan. Subjek belajar beroperasi dengan cara tingkah laku yang berbeza. Peraturan pelaziman operasi: peneguhan (+ atau -), akibatnya, kemungkinan tindakan selanjutnya berubah.

E. Tolman (USA): subjek aktif. Pembelajaran secara tersembunyi (laten) - belajar tanpa peneguhan. Eksperimen: 3 kumpulan tikus dan labirin berbentuk T 1) kumpulan tikus - segera diperkuat; 2) pada hari ke-3; 3) peneguhan - pada hari ke-7. Kumpulan 1 belajar lebih cepat daripada yang lain. Terdapat pemboleh ubah perantaraan tambahan antara rangsangan dan tindak balas yang mempengaruhi pembelajaran. Pemboleh ubah perantaraan difahami sebagai proses dalaman yang memediasi tindakan S pada tubuh dan yang mempengaruhi tingkah laku luaran terhadapnya berkaitan dengan tujuan, niat, dan peta kognitif. Peta kognitif adalah perwakilan kognitif kawasan. Tingkah laku haiwan ditentukan bukan sahaja oleh keadaan luaran, tetapi juga oleh idea-idea mengenai persekitaran. Pembelajaran Kognitif: Pengukuhan - Keupayaan untuk menguji kepercayaan anda tentang persekitaran. Tingkah laku secara keseluruhan, mempunyai hasilnya sendiri (tujuan utama), dan cara mencapainya berbeza. Menanggapi syarat sesuai dengan idea anda. Subjek aktif, dia menentukan tingkah lakunya.

Halaman ini terakhir diubah pada 2016-06-26; Pelanggaran hak cipta halaman

Ciri umum behaviorisme

"Behaviorisme" (dari bahasa Inggeris - "behavior") adalah trend yang muncul pada awal abad ke-20, yang menegaskan tingkah laku sebagai subjek psikologi. Pengasas behaviorisme adalah ahli psikologi Amerika John Watson (1878-1958). Dari sudut pandang behaviorisme, subjek psikologi sebagai sains hanya dapat diakses oleh pemerhatian luaran, iaitu fakta-fakta tingkah laku. Sebagai prinsip pendekatan saintifik, behaviorisme mengiktiraf prinsip determinisme - penjelasan sebab-akibat peristiwa, fenomena. Behavioris mendefinisikan tingkah laku sebagai sekumpulan reaksi organisma, yang disebabkan oleh pengaruh persekitaran luaran. D. Watson mengembangkan corak tingkah laku S - R, di mana S - "rangsangan" mencirikan semua kesan persekitaran luaran; R - "reaksi" (atau "akibat"), iaitu, perubahan dalam tubuh yang dapat diperbaiki dengan kaedah objektif.

Skema S - R bermaksud bahawa rangsangan menghasilkan beberapa tingkah laku organisma. Berdasarkan kesimpulan ini, D. Watson mengemukakan program ilmiah, yang bertujuan untuk belajar bagaimana mengawal tingkah laku. Di makmal, sebilangan besar eksperimen dilakukan pada haiwan, terutama pada tikus putih. Sebagai alat eksperimen, pelbagai jenis labirin dan "kotak masalah" diciptakan di mana kemampuan tikus untuk membentuk kemahiran tertentu diselidiki. Kemahiran belajar melalui percubaan dan kesilapan menjadi pusat. Para saintis telah mengumpulkan dan memproses sejumlah besar bahan eksperimen mengenai faktor-faktor yang menentukan pengubahsuaian tingkah laku.

Watson menafikan adanya naluri: apa yang kelihatan sebagai naluri adalah refleks yang dikondisikan secara sosial. Dia tidak menyedari adanya pemberian keturunan; percaya bahawa segala sesuatu dalam diri seseorang ditentukan hanya dengan didikan, belajar.

Behaviorisme menganggap emosi sebagai reaksi organisma terhadap rangsangan tertentu (dalaman - degupan jantung, tekanan meningkat, dll - dan luaran). Ketakutan, kemarahan dan cinta adalah satu-satunya perkara yang tidak timbul dalam proses pembelajaran. Bayi secara semula jadi mampu mengalami emosi ini: ketakutan - dari suara kuat dan kehilangan sokongan; kemarahan - daripada dicabul; cinta - apabila disentuh, digegarkan.

Watson berpendapat bahawa berfikir adalah tingkah laku motor tersirat (reaksi atau gerakan pertuturan), dan mengesahkannya dengan eksperimen mengukur keadaan "kotak suara".

Hasil praktikal behaviorisme Watson adalah pengembangan program untuk "masyarakat yang lebih sihat", pembinaan etika eksperimen mengenai prinsip-prinsip behaviorisme. Untuk mewujudkan masyarakat yang sempurna, Watson meminta "selusin bayi yang sihat" dan peluang untuk membesarkannya di dunia khasnya.

Behaviorisme telah menjadi sangat popular di Amerika. Mengenai bahannya, terjadi kenalan dengan psikologi "massa luas". Berbagai program berkala dan popular muncul (Nasihat dari Pakar Psikologi, Cara Menjaga Kesihatan Mental, dll.), Dan rangkaian pejabat bantuan psikologi muncul (Psikologi - Penerimaan Siang dan Malam). Sejak tahun 1912, Watson mulai terlibat dalam pengiklanan, mempraktikkan ide-idenya mengenai tingkah laku pengaturcaraan.

Ciri umum behaviorisme

ARAHAN PERILAKU (BEHAVIORAL)

Metodologi konsep behavioris ditetapkan oleh saintis Amerika D. Watson (1878-1958), yang karyanya "Dunia sebagai Behavioris Melihatnya" (1913), arah baru untuk pertama kalinya menyatakan dirinya. Walau bagaimanapun, kajian eksperimental pertama mengenai hubungan antara rangsangan dan tindak balas, yang menjadi inti kaedah penyelidikan behaviorisme, muncul lebih awal dan dilakukan oleh E. Thorndike (1874-1949). Thorndike, secara tegas, belum termasuk ke arah ini dan mengembangkan eksperimennya, dengan lebih memfokuskan pada fungsionalisme yang dekat dengan behaviorisme. Tetapi justru karya-karya ini, metode dan undang-undang yang ia temukan, menjadi yang terkemuka dalam karya behavioris. Ini memberi alasan untuk mengklasifikasikan konsep Thorndike sebagai behaviorisme..

Seperti yang telah disebutkan, behaviorisme menjadikan tingkah laku sebagai subjek penyelidikannya, yang juga dikaitkan dengan nama baru psikologi (behavior - behavior). Pada masa yang sama, tingkah laku difahami sebagai sistem reaksi organisma yang diperhatikan secara objektif terhadap rangsangan luaran dan dalaman. Perubahan ini dalam subjek penyelidikan dijelaskan oleh tugas menjadikan psikologi sebagai sains objektif. Usaha ini sesuai dengan semangat zaman dan menjadi penyebab krisis psikologi metodologi, yang telah disebutkan di atas. Ahli tingkah laku percaya bahawa perlu untuk mengkaji reaksi integral tubuh sebagai fungsi yang bertujuan untuk menyediakan proses atau mencapai tujuan tertentu. Bukan tanpa alasan bahawa sekolah fungsionalisme Chicago dan Columbia menjadi asas bagi munculnya konsep behaviorisme.

Menganalisis perkembangan psikologi, Watson sampai pada kesimpulan bahawa tidak ada kaedah langsung dan objektif untuk mempelajari isi dalaman jiwa, kandungan kesedaran. Oleh itu, dia mengemukakan idea tentang perlunya merevisi tugas-tugas psikologi, yang tidak dapat menetapkan tujuan untuk menjadi sains objektif dan eksperimental tanpa kaedah objektif untuk mempelajari subjek utama. Menurut Watson, adalah perlu untuk merevisi subjek ini, menggantinya dengan subjek yang akan dikaitkan dengan bidang mental manusia dan pada masa yang sama tersedia untuk pemerhatian objektif dan penyelidikan eksperimental. Justru subjek ini berfungsi sebagai tingkah laku, yang, seperti A. Ben, G. Spencer, I.M. Sechenov dan saintis lain, adalah komponen jiwa yang sama dengan kesedaran. Mengikuti teori-teori ini, Watson berpendapat bahawa tingkah laku adalah satu-satunya objek yang tersedia untuk dipelajari, dan oleh itu psikologi mesti mengecualikan kesedaran dari subjeknya, hanya membiarkan tingkah laku di dalamnya..

Analisis struktur dan genesis tingkah laku, faktor-faktor yang membantu dan mencegah pembentukan hubungan antara rangsangan (S) dan tindak balas (C), telah menjadi pusat kepada behaviorisme. Pada masa yang sama, perubahan tingkah laku (kemunculan hubungan baru antara S dan K) sebenarnya dikenal pasti dengan perkembangan jiwa seperti itu..

Idea bahawa pengembangan tingkah laku didasarkan pada pembentukan semakin banyak hubungan antara rangsangan dan tindak balas, mendorong behavioris kepada kepercayaan bahawa faktor utama dalam proses genesis adalah sosial, persekitaran. Pendekatan ini, yang disebut sosiogenetik (sebagai lawan dari biogenetik, di mana keturunan bertindak sebagai faktor utama), menerima perwujudan paling lengkap dalam behaviorisme klasik. Hasil karya Watson menunjukkan bahawa dalam jiwa praktiknya tidak ada tindakan tingkah laku kongenital, kecuali beberapa gerakan naluri (menghisap, mencengkam, dll.). Keseluruhan kandungan kehidupan mental dibina berdasarkan beberapa refleks ini. Oleh itu, pembentukan jiwa, kandungan kesedaran berlaku dalam proses kehidupan seseorang di bawah pengaruh maklumat itu mengenai rangsangan dan tindak balas yang paling memadai kepada mereka yang diberikan oleh persekitaran. Dalam kes ini, dari semua kemungkinan reaksi, reaksi dipilih dan diperbaiki yang menyumbang kepada penyesuaian, penyesuaian dengan persekitaran yang lebih baik. Ini bermaksud bahawa penyesuaian di sekolah ini, seperti fungsionalisme, adalah penentu utama yang menentukan arah perkembangan mental..

Oleh itu, perkembangan mental itu sendiri dikenal dengan pembelajaran, iaitu dengan memperoleh pengetahuan, kemahiran, kemahiran, bukan hanya dibentuk secara khusus, tetapi juga timbul secara spontan. Dari sudut pandang ini, pembelajaran adalah konsep yang lebih luas daripada belajar, kerana ia juga merangkumi pengetahuan yang dibentuk dengan sengaja semasa belajar. Oleh itu, penyelidikan eksperimental di sekolah ini sering didasarkan pada analisis pembelajaran, dan masalah pembelajaran dan pembelajaran pengembangan menjadi terkemuka bagi para saintis..

Berterusan dari fakta bahawa pembelajaran bergantung terutamanya pada keadaan hidup, iaitu pada rangsangan yang diberikan oleh persekitaran, behavioris menolak idea periodisasi usia, dengan alasan bahawa tidak ada pola perkembangan umum untuk semua anak dalam jangka waktu tertentu. Buktinya juga adalah kajian mereka mengenai pembelajaran pada anak-anak dari berbagai usia, yang menunjukkan bahawa dengan pembelajaran yang bertujuan, kanak-kanak berusia dua atau tiga tahun bukan sahaja dapat membaca, tetapi juga menulis dan bahkan menaip mesin taip. Ini bermaksud bahawa periodisasi bergantung pada persekitaran, dan apa lingkungannya, seperti pola perkembangan anak tertentu.

Namun, kemustahilan untuk membuat periodisasi yang berkaitan dengan usia tidak mengecualikan, dari sudut pandangan mereka, keperluan untuk membuat periodisasi fungsional, yang memungkinkan untuk menyimpulkan tahap pembelajaran, pembentukan keterampilan tertentu. Dari sudut pandangan ini, tahap perkembangan bermain, belajar membaca atau berenang adalah periodisasi fungsional. Dengan cara yang sama, tahap-tahap pembentukan tindakan mental, yang dikembangkan oleh P. Ya.Galperin, juga merupakan periodisasi fungsional..

Hasil kerja Thorndike dan Watson memulakan sebilangan besar eksperimen yang mengkaji pelbagai aspek pembentukan tingkah laku. Kajian-kajian ini menunjukkan bahawa mustahil untuk menjelaskan keseluruhan kehidupan mental berdasarkan skema S -> R, mustahil untuk sepenuhnya mengabaikan keadaan dalaman makhluk hidup. Ini membawa kepada pengubahsuaian behaviorisme klasik dan kemunculan apa yang disebut non-behaviorisme (lihat jadual), di mana pemboleh ubah dalaman muncul, dijelaskan dengan cara yang berbeza oleh saintis yang berbeza (peta kognitif, keperluan, dll.). Pelbagai pemboleh ubah ini mengubah reaksi makhluk hidup bergantung pada keadaannya, mengarahkannya untuk mencapai hasil yang diinginkan.

Pengubahsuaian behaviorisme klasik juga dikaitkan dengan kenyataan bahawa tingkah laku sosial, yang juga menjadi subjek penelitian, memerlukan metode baru, kerana tidak dapat dipelajari pada binatang. Ini menyebabkan munculnya behaviorisme sosial, yang menganggap perilaku peranan seseorang dalam masyarakat (lihat jadual). Analisis faktor-faktor yang mempengaruhi internalisasi peranan, kebolehubahan prestasinya oleh orang yang berlainan, juga membuktikan ketidakkonsistenan ketentuan yang mengabaikan motif dan harapan orang.

Jadual - Teori asas behaviorisme

Ahli sainsSubjek dan objektif kajianHasil utama
E. ThorndikeKajian eksperimental mengenai keadaan dan dinamika pembelajaran dengan menganalisis cara menyelesaikan masalah dalam kotak masalahHukum pembentukan hubungan (sambungan), iaitu hukum belajar. Belajar melalui percubaan dan kesilapan
D. WatsonKajian tingkah laku, analisis pembentukannya melalui pembentukan sambungan S-R. Memerhatikan pembentukan semula jadi tingkah laku, emosi, konsep, pertuturanBukti pendidikan seumur hidup pengetahuan asas, kemahiran, pengalaman seseorang dan kemampuan mempengaruhi kandungannya
E. TolmanKajian aktiviti sistem organisma-persekitaran, pembentukan pendekatan molar yang holistik terhadap masalah tingkah lakuHubungan S-R Mediating Variable Mediating, Konsep Peta Kognitif dan Pembelajaran Laten
K. HullPembentukan pendekatan hipotesis-deduktif untuk kajian tingkah laku, analisis faktor yang mempengaruhi sifat hubungan S-RKonsep peneguhan primer dan sekunder, undang-undang pengurangan tekanan
B. SkinnerPembangunan kaedah untuk pembelajaran, pengurusan dan pembetulan tingkah laku yang disasarkan. Meneroka tingkah laku operanUndang-undang pembelajaran operan, pembelajaran terprogram, kaedah pembetulan tingkah laku
D. MeadKajian interaksi sosial yang mendasari pendidikan "I"Konsep peranan dan sistem peranan sebagai asas keperibadian, pengungkapan peranan permainan dan harapan orang lain dalam pembentukan "I"
A. BanduraKajian pembelajaran sosial, kajian mekanisme pembentukan tingkah laku sosial dan tiruan, serta kaedah pembetulan tingkah lakuKonsep peneguhan tidak langsung, pengungkapan peranan model tiruan, kajian keberkesanan diri yang mempengaruhi peraturan tingkah laku peribadi

Walau bagaimanapun, idea mengenai kandungan seumur hidup kandungan jiwa, peranan utama pembelajaran, tetap tidak tergoyahkan dalam non-behaviorisme. Oleh itu, tidak menghairankan bahawa teori saintifik terkemuka mengenai arah ini pada separuh kedua abad XX. menjadi teori Skinner mengenai behaviorisme operan (lihat jadual), yang menjadi asas bagi banyak teori pembelajaran perkembangan. Dalam tulisannya, Skinner juga menunjukkan ketidakkonsistenan metodologi behaviorisme sebagai sains yang benar-benar objektif, kerana mengabaikan pemboleh ubah perantaraan, iaitu, kesedaran dan tidak sedar, tidak memberikan gambaran tingkah laku yang lengkap, dan pengenalan pemboleh ubah ini mengurangkan ketepatan kajian. Oleh itu, sudah pada masa yang baru, para saintis mendapat idea tentang kerumitan (bahkan kemustahilan) untuk mengkaji sepenuhnya dan objektif, menjelaskan mental. Kesukaran yang dihadapi bukan hanya behaviorisme, tetapi juga bidang lain, memimpin para saintis pada tahun-tahun terakhir abad XX. kepada idea tentang keperluan untuk menggabungkan pencapaian behaviorisme dengan penemuan sekolah lain, mewujudkan lagi psikologi sintetik yang umum. Kami akan kembali kepada soalan ini kemudian..

Teori Thorndike

E. Thorndike mula-mula mula menyiasat proses pembelajaran dari posisi pemerhatian objektif, memperbaiki hubungan (hubungan) antara situasi yang dihadapi oleh badan dan pergerakannya - tindak balas.

Dalam eksperimennya, dia mempelajari pola penyesuaian organisme ke kondisi yang tidak biasa, yang tidak dapat dia atasi ketika dia hanya memiliki satu set program tingkah laku. Untuk penyelidikan, dia mencipta "kotak masalah" khas, yang merupakan alat eksperimen dengan pelbagai tahap kerumitan. Seekor binatang yang diletakkan di dalam kotak seperti itu harus, mengatasi berbagai rintangan, mencari jalan keluar sendiri - untuk menyelesaikan masalahnya. Eksperimen dilakukan terutama pada kucing, tetapi ada juga kotak untuk anjing dan monyet bawah. Seekor binatang yang diletakkan di dalam kotak dapat keluar dari sana dan hanya diberi makan dengan mengaktifkan alat khas - menekan pegas, menarik gelung, dll..

Tingkah laku haiwan itu sama. Mereka melakukan banyak pergerakan yang tidak teratur - bergegas ke arah yang berbeza, menggaru kotak, menggigitnya, dan lain-lain, sehingga salah satu pergerakan itu berjaya. Dengan ujian berikutnya, jumlah pergerakan yang tidak berguna menurun, haiwan memerlukan lebih sedikit dan lebih sedikit masa untuk mencari jalan keluar, sehingga ia mulai bertindak dengan tepat.

Kemajuan eksperimen dan hasilnya digambarkan secara grafik dalam bentuk lengkung, di mana ujian berulang ditandakan pada sumbu absis, dan masa yang berlalu (dalam beberapa minit) ditandakan pada sumbu ordinat. Keluk yang dihasilkan (Thorndike menyebutnya "kurva belajar") memberikan alasan untuk menegaskan bahawa haiwan itu bertindak dengan "percubaan dan kesalahan", secara tidak sengaja mencari jalan penyelesaian yang tepat. Kesimpulan ini bertentangan dengan kepercayaan bahawa haiwan memahami makna tugas dan bertindak secara rasional. Sebenarnya, Thorndike berpendapat, tingkah laku haiwan eksperimen adalah hasil pencarian buta dan keberuntungan secara rawak. Ini juga ditunjukkan oleh fakta bahawa, setelah melakukan tindakan yang betul, haiwan itu kemudian melakukan banyak kesalahan. Ini dilihat sebagai corak tingkah laku umum. Pada haiwan, ia muncul dalam bentuk yang lebih visual, tetapi seseorang, menurut Thorndike, menyelesaikan masalah dalam "kotak masalah" dalam hidupnya dengan cara yang serupa, iaitu. sentiasa berusaha, melakukan kesilapan dan mencapai kejayaan secara tidak sengaja.

Dalam karyanya yang kemudian - "The Psychology of Learning" (1913) "Foundations of Learning" (1932) - Thorndike memfokuskan pada kajian pergantungan hubungan yang mendasari pembelajaran, pada faktor-faktor seperti ganjaran dan hukuman. Berdasarkan bahan yang diterima, dia menyimpulkan empat undang-undang asas pembelajaran.

1. Hukum kebolehulangan (latihan). Intinya adalah bahawa semakin kerap hubungan antara rangsangan dan tindak balas diulang, semakin cepat ia diperbaiki dan semakin kuat. Menurut undang-undang ini, reaksi terhadap situasi dikaitkan dengan situasi ini sebanding dengan frekuensi, kekuatan dan jangka masa pengulangan sambungan..

2. Undang-undang kesan, yang mengatakan bahawa dari beberapa reaksi terhadap situasi yang sama, perkara-perkara lain sama, yang menyebabkan perasaan puas lebih kuat dikaitkan dengan situasi tersebut. Kemudian, undang-undang ini diubah, kerana ternyata hasil dari mana-mana aktivitinya penting bagi si anak, iaitu pada akhir reaksi yang dipelajari, mesti ada peneguhan, tidak menjadi masalah - positif atau negatif.

3. Undang-undang kesediaan, intinya adalah bahawa pembentukan hubungan baru bergantung pada keadaan subjek.

4. Hukum pergeseran asosiatif - jika, dengan munculnya dua rangsangan secara serentak, salah satunya menyebabkan reaksi positif, maka yang lain juga memperoleh kemampuan untuk menimbulkan reaksi yang sama. Iaitu, rangsangan neutral yang dikaitkan dengan hubungan dengan yang signifikan juga mula menyebabkan tingkah laku yang diinginkan..

Thorndike juga mengenal pasti syarat tambahan untuk kejayaan pembelajaran - kemudahan membezakan antara rangsangan dan tindak balas dan kesedaran seseorang mengenai hubungan antara mereka..

Data Thorndike membawanya ke kesimpulan bahawa pembelajaran berlaku dengan percubaan dan kesilapan, atau, seperti yang dia tulis kemudian, dengan percubaan dan kejayaan yang tidak disengajakan. Akibatnya, sebuah idea dibentuk mengenai cara mencapai tujuan, iaitu mengenai cara menyelesaikan masalah yang ditimbulkan kepada subjek. Oleh itu, karya Thorndike diarahkan ke arah kajian tingkah laku intelektual. "The Intelligence of Animals" (1898) adalah judul karya perintis Thorndike, yang menunjukkan bahawa konsep minda (kecerdasan) tidak boleh terbatas hanya pada operasi internal pikiran, seperti yang difikirkan sebelumnya. Oleh itu, penyelidikan yang dilakukan oleh Thorndike membawanya ke idea bahawa proses mental diinternalisasi oleh reaksi luaran. Hipotesis ini kemudiannya disahkan dalam eksperimen Watson..

Karya Thorndike dipuji, apa dia membuktikan kemungkinan kajian eksperimental dan kuantitatif mengenai corak tingkah laku organisma yang tidak terpisahkan dalam situasi masalah, tidak kira bagaimana keadaan ini ditunjukkan dalam bidang kesedaran. Tetapi ini juga merupakan batasan mendasar konsepnya, kerana kejayaan tingkah laku dikaitkan dengan refleksi keadaan objektif di mana tingkah laku itu berlaku dalam bentuk pengetahuan tentangnya. Thorndike, sebaliknya, secara keliru menentang "percubaan dan kesilapan" sebagai faktor sebenar tindakan badan itu dalam keadaan sukarnya kekurangan maklumat untuk memahami dan jelas mengenai keadaan ini.

Teori Watson

D. Watson memulakan kerjaya ilmiahnya di pusat psikologi fungsional - University of Chicago. Setelah mempertahankan disertasi doktor, dia menjadi profesor di Johns Hopkins University di Baltimore, di mana dia mengetuai jabatan dan makmal psikologi eksperimen. Pada tahun 1913. menerbitkan artikelnya "Psikologi dari sudut pandang behavioris", yang dinilai sebagai manifesto arah baru. Ini diikuti oleh bukunya "Behavior: An Introduction to Comparative Psychology" (1914), "Behaviorism" (1925), di mana, untuk pertama kalinya dalam sejarah psikologi, berpendapat bahawa subjek sains ini adalah kesedaran (kandungannya, proses, fungsi, dll.).

Dipengaruhi oleh falsafah positivisme, Watson berpendapat bahawa hanya yang dapat diperhatikan secara langsung adalah nyata. Dia berpendapat bahawa tingkah laku harus dijelaskan dari hubungan antara kesan rangsangan fizikal yang dapat dilihat secara langsung pada tubuh dan juga tindak balas (reaksi) yang dapat dilihat secara langsung. Oleh itu formula utama Watson, seperti yang dirasakan oleh behaviorisme: "rangsangan-tindak balas" (S-R). Dari ini, proses antara rangsangan dan reaksi - sama ada fisiologi (saraf) atau mental - psikologi mesti dihapuskan dari hipotesis dan penjelasannya. Oleh kerana pelbagai bentuk reaksi tubuh diakui sebagai satu-satunya tingkah laku yang nyata, Watson mengganti semua idea tradisional mengenai fenomena mental dengan setara motoriknya..

Hubungan antara fungsi mental dan aktiviti motorik tepat dijalin pada tahun-tahun itu oleh psikologi eksperimen. Ini berkaitan, misalnya, ketergantungan persepsi visual pada pergerakan otot mata, emosi - pada perubahan tubuh, pemikiran - pada alat pertuturan, dan lain-lain. Watson menggunakan fakta ini sebagai bukti bahawa proses otot objektif dapat menjadi pengganti yang pantas untuk tindakan mental yang subjektif. Berdasarkan premis ini, dia menjelaskan perkembangan aktiviti mental. Eksperimen Watson yang bertujuan untuk mengkaji pertuturan dan pemikiran membuktikan pemahaman yang betul mengenai operasi intelektual sebagai tindakan dalaman, yang dibentuk oleh percubaan dan kesilapan, yang ditulis oleh Thorndike. Watson meminta subjek mengucapkan frasa dan mengukur pergerakan otot-otot laring. Pergerakan otot ini muncul di skrin osiloskop dan dirakam oleh perakam. Kemudian subjek diminta untuk memikirkan frasa yang sama untuk diri mereka sendiri, dan garis yang sama muncul di layar, hanya dengan amplitud yang lebih rendah. Oleh itu, dari sudut pandang Watson, terbukti bahawa ucapan dan pemikiran mempunyai sifat dan pemikiran yang sama - ini adalah reaksi pertuturan yang sama, disertai dengan pengecutan otot yang sama, tetapi hanya dengan intensiti yang lebih rendah..

Ini juga memungkinkannya untuk mempelajari tahap-tahap pembentukan ucapan dalaman, yang, menurut pendapatnya, berkembang dari luaran dengan mengurangkan (menurunkan) ketegangan otot, oleh itu tahap-tahap pembentukannya kelihatan seperti berikut: ucapan luaran - bisikan - ucapan dalaman. Kajian ini membawanya ke kesimpulan bahawa pertuturan pada anak timbul dari bunyi yang tidak teratur. Apabila orang dewasa menghubungkan objek tertentu dengan bunyi, objek itu menjadi makna perkataan. Secara beransur-ansur, ucapan luaran anak berubah menjadi bisikan, dan kemudian dia mula mengucapkan kata ini kepada dirinya sendiri. Ucapan dalaman seperti itu (vokalisasi yang tidak dapat didengar) tidak lebih daripada berfikir. Data Watson kemudiannya disemak semula dalam karya Piaget, Vygotsky, Blonsky, yang mengungkapkan dinamika yang berbeza dan lebih tepat dari pembentukan ucapan dalaman.

Ahli metodologi behaviorisme meneruskan cadangan mengenai pembentukan proses mental asas sepanjang hayatnya. Bukti untuk ini diberikan oleh Watson dalam eksperimennya mengenai pembentukan emosi. Dia menunjukkan secara eksperimen, hmaka anda dapat membentuk tindak balas ketakutan terhadap rangsangan neutral. Dalam eksperimennya, anak itu diperlihatkan seekor arnab, yang dia angkat dan ingin membelai, tetapi pada saat itu mendapat kejutan elektrik. Secara semula jadi, kanak-kanak itu melemparkan kelinci itu dalam ketakutan dan mula menangis. Namun, pada waktu berikutnya dia kembali menghampiri haiwan itu dan terkena renjatan elektrik. Untuk kali ketiga atau keempat, penampilan arnab, walaupun dari kejauhan, menimbulkan ketakutan pada kebanyakan kanak-kanak. Setelah emosi negatif ini berlaku, Watson sekali lagi berusaha mengubah sikap emosional anak-anak, membentuk minat dan cinta pada arnab. Dalam kes ini, kanak-kanak itu mula menunjukkannya semasa makan yang enak. Kehadiran rangsangan utama yang penting ini adalah syarat yang sangat diperlukan untuk pembentukan reaksi baru. Pada saat pertama, anak itu berhenti makan dan mula menangis, tetapi oleh kerana arnab tidak menghampirinya, tinggal jauh, di hujung bilik, dan makanan yang enak (misalnya, coklat atau ais krim) ada di dekatnya, anak itu dengan cepat tenang dan terus makan. Setelah kanak-kanak itu berhenti menangis melihat kelinci di hujung bilik, eksperimen secara beransur-ansur menggerakkan arnab itu lebih dekat dan dekat dengan anak itu, sekaligus menambahkan barang-barang yang enak ke pinggannya. Secara beransur-ansur, anak itu berhenti memperhatikan arnab dan pada akhirnya bereaksi dengan tenang, bahkan ketika dia duduk di dekat pinggannya, memeluk arnab itu dalam pelukannya dan berusaha memberinya sesuatu yang enak. Oleh itu, Watson berpendapat, emosi kita adalah hasil dari tabiat kita dan boleh berubah secara mendadak bergantung pada keadaan..

Pemerhatian Watson menunjukkan bahawa sekiranya tindak balas ketakutan yang dibentuk terhadap arnab tidak diubah menjadi positif, maka perasaan takut yang serupa muncul pada anak-anak ketika melihat benda-benda lain yang ditutupi bulu. Melanjutkan dari ini, dia berusaha untuk membuktikan bahawa pada manusia, berdasarkan refleks terkondisi, kompleks afektif berterusan dapat terbentuk sesuai dengan program tertentu. Lebih-lebih lagi, dia percaya bahawa fakta yang dia temukan membuktikan kemungkinan membentuk model tingkah laku tertentu yang ditentukan secara ketat pada semua orang. Dia menulis: "Beri saya seratus anak usia yang sama, dan setelah waktu tertentu saya akan membentuk dari mereka orang yang sama persis, dengan selera dan tingkah laku yang sama.".

Prinsip kawalan tingkah laku mendapat populariti luas dalam psikologi Amerika setelah karya Watson. Kelebihannya juga adalah fakta bahawa dia memperluas ruang lingkup mental, termasuk tindakan tubuh binatang dan manusia. Tetapi dia mencapai inovasi ini dengan harga yang tinggi, menolak sebagai subjek sains kekayaan jiwa yang sangat besar, yang tidak dapat dikurangkan menjadi tingkah laku yang diperhatikan secara luaran..

Kemunculan dan perkembangan neobehaviorisme

Sokongan untuk prinsip asas behaviorisme dan, yang paling penting, usaha untuk kajian objektif mengenai jiwa tidak mengesampingkan perbezaan pendapat. Keraguan tentang kebenaran beberapa prinsip Watson telah muncul dalam analisis hasil eksperimen pertama yang dilakukan oleh W. Hunter dan C. Lashley.

W. Hunter (1886-1954) bermula pada tahun 1914. kajian tindak balas yang tertangguh. Dalam eksperimen ini, monyet diberi, misalnya, kesempatan untuk melihat di antara dua kotak yang mana pisang itu diletakkan. Kemudian layar diletakkan di antara itu dan kotak, yang dikeluarkan setelah beberapa saat, setelah itu monyet diberi kesempatan untuk membuat pilihan. Haiwan itu berjaya menemui kotak yang betul. Keputusan ini membuktikan bahawa haiwan mampu bukan sahaja memberi tindak balas yang cepat tetapi juga tertangguh terhadap rangsangan. Eksperimen Hunter menunjukkan peranan sikap yang mendahului reaksi yang dapat dilihat secara luaran dan menyatakan orientasi organisma terhadap rangsangan tertentu. Mengabaikan sikap ini, yang menjadi penghubung antara rangsangan dan tindak balas, psikologi kehilangan peluang untuk menjelaskan banyak fenomena tingkah laku..

Keraguan tentang kebenaran formula S → R juga disebabkan oleh hasil eksperimen salah seorang pelajar Watson K. Lashley (1890-1958). Bahan-bahan kajiannya mengenai mekanisme tingkah laku otak diterbitkan dalam buku "Brain Mechanism and Intellect" (1929). Lashley menganggap bahawa tingkah laku yang kompleks sesuai dengan hubungan otak yang lebih kompleks..

Dalam eksperimennya, suatu kemahiran dikembangkan pada seekor binatang, dan kemudian berbagai bahagian otak dikeluarkan untuk mengetahui apakah kemahiran ini bergantung pada mereka. Ternyata apabila zon korteks serebral haiwan eksperimen dimusnahkan, zon lain mengambil alih fungsinya. Untuk menjelaskan fakta ini, Lashley mengemukakan konsep equipotentiality (kesetaraan) kawasan otak, yang memberikan kemampuan bahagian korteks yang tersisa untuk mengimbangi kerugian. Konsep tindakan massa menjelaskan hakikat bahawa kualiti prestasi tugas menurun setanding dengan jumlah kemusnahan dan tidak semestinya bergantung pada lokasi kerosakan. Karya Lashley membuktikan bahawa kawasan otak yang berbeza bertanggungjawab untuk fungsi yang berbeza, tetapi penyetempatan, menurut pemerhatiannya, semakin kurang penting, semakin kompleks proses mentalnya..

Karya-karya ini menunjukkan pentingnya kajian mengenai "kotak misteri" (seperti yang disebut Watson otak), serta kesia-siaan mengecualikan segala sesuatu yang tidak dapat diakses oleh pengamatan langsung dari subjek psikologi..

Tahap baru dalam perkembangan behaviorisme dikaitkan dengan nama E. Tolman (1886-1959) dan K. Hall (1884-1952).

E. Tolman adalah salah satu pelopor non-behaviorisme. Dia menggariskan idea utamanya dalam buku "Perilaku sasaran pada haiwan dan manusia" (1932), "Peta kognitif pada tikus dan manusia" (1948). Dia melakukan kerja eksperimen terutama pada haiwan (tikus putih), mempercayai bahawa undang-undang tingkah laku adalah umum bagi semua makhluk hidup, dan yang paling jelas dan teliti dapat ditelusuri pada tahap tingkah laku dasar.

Seperti "behavioris klasik", dia mempertahankan kedudukan bahawa kajian tentang tingkah laku harus dilakukan dengan kaedah objektif yang ketat, tanpa anggapan sewenang-wenangnya mengenai dunia kesedaran dalaman yang tidak dapat diakses oleh kaedah ini. Namun, Tolman keberatan untuk membatasi analisis tingkah lakunya kepada formula rangsangan-tindak balas dan mengabaikan faktor-faktor yang memainkan peranan yang tidak tergantikan dalam "jurang antara mereka." Dia menyebut faktor-faktor ini "pemboleh ubah perantaraan". Oleh itu, rangkaian Watson S-R telah didesain semula menjadi S-0-R, di mana O adalah pemboleh ubah dalaman.

Sebelumnya, diyakini faktor-faktor ini bersifat dalaman, terbuka hanya untuk subjeknya sendiri, yang dapat mengamati kesadarannya. Tolman berpendapat bahawa bahkan proses dalaman seperti itu dapat "dibawa keluar" dan diberikan kepada kajian mereka dengan ketepatan yang sama dengan kajian fenomena fizikal apa pun. Pemboleh ubah intrinsik khas termasuk kelaparan. Ia tidak dapat dilihat secara langsung, tetapi dapat didaftarkan dengan beberapa tanda tidak langsung - jumlah makanan yang dimakan, waktu makan, kelajuan pencariannya, dll..

Tolman memperkenalkan falsafah behaviorisme yang berbeza dengan atomisme seperti skema Watson's S-R. Dia memandang tingkah laku bukan sebagai rantai reaksi yang terpisah, tetapi dari sudut pandang molarnya yang tidak terpisahkan, menurut definisi Tolman (dan bukan molekul, seperti dalam Watson's), organisasi. Pandangan ini, yang memungkinkan untuk melihat hubungan yang kompleks secara langsung, menjadi asas pendekatan molar Tolman. Tolman menggambarkan tingkah laku holistik sebagai sistem dengan tujuan yang pasti dan dihubungkan dengan persekitarannya oleh rangkaian hubungan kognitif. Tubuh berorientasi pada situasi yang dapat disesuaikan, kerana fakta bahawa ia menyoroti ciri-ciri tertentu yang memungkinkan untuk membezakan "apa yang membawa kepada apa?" Dia tidak hanya bertabrakan dengan lingkungan secara tidak sengaja, tetapi, sebagaimana mestinya, menemuinya dengan harapannya, membangun semacam hipotesis dan bahkan menunjukkan kepintaran untuk mencari jalan keluar yang optimum dari situasi masalah.

Tidak seperti behavioris lain, Tolman menegaskan bahawa tingkah laku tidak terhad kepada kemahiran motor. Menurut data eksperimennya, badan, secara beransur-ansur menguasai lingkungan, membangun peta kognitif ("kognitif") jalan yang harus diikuti untuk menyelesaikan masalah. Sebagai tugas utama, haiwan percobaan dalam eksperimen Tolman harus mencari jalan keluar dari labirin untuk mendapat makanan tambahan dan dengan itu memenuhi keperluan makanan. Dalam eksperimen klasik Tolman dengan labirin silang, ditunjukkan bahawa tikus yang menghafal reaksi motor mengarahkan diri mereka lebih buruk daripada yang mengembangkan peta labirin, dengan fokus pada tanda.

Dia juga meneliti faktor-faktor yang mempengaruhi kepantasan dan ketepatan membina peta kognitif, membuktikan bahawa beberapa daripadanya menyumbang kepada pembelajaran yang lebih baik, sementara yang lain membawa kepada reaksi pada reaksi tertentu (penyempitan peta), yang mengurangkan kecukupan tingkah laku dalam situasi baru. Dia menekankan bahawa, selain alasan yang tidak bergantung pada subjek (penyakit, susunan elemen situasi yang buruk), penyempitan peta kognitif dikaitkan dengan faktor-faktor seperti terlalu banyak pengulangan bahan yang dipelajari pada awalnya dan adanya motivasi atau keadaan yang berlebihan yang menyebabkan kekecewaan yang terlalu kuat. Oleh itu, regresi, pemindahan pencerobohan kepada orang lain, intoleransi dan momen sosial negatif yang lain disebabkan oleh peta yang tidak mencukupi, orientasi buruk di persekitaran. Dalam karyanya Cognitive Maps in Rats and Human, Tolman tidak hanya memberikan bukti baru mengenai keterbatasan pendekatan molekul, tetapi juga meminta untuk mengurangkan tahap kekecewaan yang menyebabkan kebencian dan intoleransi yang dihasilkan oleh rangkaian kognitif yang sempit. Dia menekankan bahawa pembelajaran yang kurang baik, tidak perhatian atau autoritarianisme orang dewasa yang berlebihan menyebabkan hakikat bahawa anak itu tidak dapat mengatasi labirin itu - dunia di sekelilingnya, di mana dia terpaksa hidup.

Dengan memperhatikan masalah pembelajaran, Tolman mengenal pasti jenis pembelajaran khas, yang disebut laten (tersembunyi). Pembelajaran laten dan tidak dapat dilihat berlaku apabila tidak ada peneguhan. Walaupun begitu, ia mampu mengubah tingkah laku, seperti yang dibuktikan oleh reaksi tubuh yang seterusnya. Oleh itu, dalam eksperimen Tolman, tikus yang tidak memerlukan makanan dan minuman, masuk ke labirin, belajar, yang kemudiannya dapat ditemukan ketika mereka dengan cepat menemui rangsangan yang diperlukan (makanan, air) pada saat mewujudkan keperluan.

Teori Tolman mendorong tinjauan semula pandangan behavioris sebelumnya mengenai faktor-faktor yang mengatur penyesuaian badan dengan persekitaran. Di antara faktor-faktor ini, perlu disoroti peraturan sasaran tindakan makhluk hidup, kemampuan mereka untuk kerja kognitif aktif, bahkan dalam hal-hal yang berkaitan dengan pengembangan keterampilan motorik.

Setelah percubaan Tolman, menjadi jelas bahawa pandangan tingkah laku lama tidak mencukupi. Ia memerlukan penyemakan mereka dan kajian khusus dengan kaedah objektif mengenai masalah yang dianggap psikologi sebelumnya hanya dapat diakses untuk pemerhatian dalaman oleh subjek itu sendiri. Tolman adalah ahli psikologi yang hebat, tetapi dia tidak dapat memanfaatkan sepenuhnya penemuannya, yang ternyata terlalu rumit dan terlalu awal pada tahun 1920-an dan 1930-an..

Pada tahun 40-50an, konsep K. Hull menjadi salah satu konsep utama bukan behaviorisme. Hull memulakan kerjayanya sebagai jurutera perlombongan, tetapi setelah pulih dari polio, dia menjadi kurang upaya dan terpaksa mencari pekerjaan lain. Setelah membaca buku W. James, dia menjadi berminat dalam bidang psikologi dan memutuskan untuk mengabdikan dirinya dalam ilmu ini. Dia berusaha untuk memberi harmoni dan ketepatan psikologi yang wujud dalam disiplin fizikal dan matematik. Hull percaya bahawa dalam psikologi beberapa teorema umum harus dikemukakan (seperti dalam geometri Euclid atau mekanik Newton), dikenakan pengesahan eksperimen dan, jika mereka tidak disahkan oleh eksperimen, mengubahnya menjadi peruntukan yang lebih memadai. Pendekatan ini dipanggil kaedah hipotesis-deduktif. Hull bergantung terutamanya pada pengajaran I.P. Pavlov pada refleks yang dikondisikan, percaya bahawa peranan yang paling penting dalam menggunakan konsep ini harus diberikan kepada kekuatan kemahiran. Agar kekuatan ini dapat dinyatakan, keperluan fisiologi tertentu diperlukan..

Dipengaruhi oleh karya Thorndike, Hull meletakkan "law of effect" di pusat teori pembelajarannya. Dia berpendapat bahawa dari semua faktor, pengurangan keperluan mempunyai pengaruh terbesar terhadap kekuatan sesuatu kemahiran. Semakin kerap berpuas hati, semakin besar kekuatan kemahiran. Adapun ukuran pengurangan permintaan, itu ditentukan oleh kuantiti dan kualiti bala bantuan. Di samping itu, kekuatan kemahiran bergantung pada selang antara tindak balas dan peneguhannya, serta pada selang antara rangsangan terkondisi dan tindak balas..

Dalam teorinya, Hull mengenal pasti konsep peneguhan primer dan sekunder. Pengukuhan utama adalah makanan, misalnya. Untuk organisma yang lapar atau kejutan elektrik menyebabkan tikus melompat. Gabungan rangsangan primer dengan neutral awalnya memberikan fungsi memotivasi. Sebagai contoh, kedudukan tertentu bayi di lengan ibu yang berkaitan dengan pemberian makanan seterusnya (tetulang primer) menjadi peneguhan sekunder. Hull percaya bahawa adalah mungkin untuk menerangkan secara ilmiah tingkah laku organisma tanpa menggunakan gambaran mental, konsep dan komponen intelektual yang lain. Pada pendapatnya, pendidikan seperti keperluan cukup untuk membezakan objek. Sekiranya di salah satu koridor labirin haiwan itu dapat mencari makanan, dan di kawasan lain - air, maka sifat pergerakannya pasti ditentukan oleh keperluan, dan tidak ada yang lain.

Dalam karya-karyanya "Principles of Behavior" (1943) dan "Systems of Behavior" (1952), Hull adalah orang pertama yang mengemukakan persoalan mengenai kemungkinan pemodelan aktiviti refleks terkondisi. Dia mencadangkan bahawa jika mungkin untuk membuat peranti dari bahan anorganik yang mampu menghasilkan semula semua fungsi penting dari refleks yang dikondisikan, maka dengan mengatur sistem dari peranti tersebut, adalah mungkin untuk menunjukkan pembelajaran sebenar dengan kaedah "percubaan dan kesalahan". Oleh itu, model tingkah laku sibernetis mengenai tingkah laku kendiri diantisipasi.

Hull mewujudkan sekolah besar yang merangsang pengembangan kaedah fizikal dan matematik berkaitan dengan teori tingkah laku, penggunaan alat logik matematik dan pembinaan model di mana hipotesis mengenai pelbagai cara memperoleh kemahiran diuji. Pada tahun 1940-an dan 1950-an, ketika teori pembelajaran menguasai Amerika Syarikat, Hull adalah pihak berkuasa utama di lapangan. Tetapi harapan besar untuk teori tingkah laku yang komprehensif tidak terwujud. Mekanisme Hull dan kurangnya pendekatan holistik terhadap tingkah laku menjadikannya sukar untuk memasukkannya ke dalam konteks sosial, untuk mengembangkan teori pembelajaran yang komprehensif.

Behaviorisme menjadi sekolah psikologi terkemuka abad ke-20. di USA. Ia tidak kehilangan kepentingannya hingga hari ini, walaupun terdapat pelbagai kritikan (dan sering serius) dari wakil-wakil dari arah lain. Walaupun selama 60 tahun terakhir telah terjadi pengubahsuaian besar terhadap prinsip-prinsip behaviorisme yang ditetapkan oleh Watson, prinsip dasar Sekolah ini tetap tidak berubah. Ini adalah idea watak utama yang sangat penting dalam jiwa (walaupun kehadiran unsur kongenital sekarang juga diakui), idea tentang keperluan untuk mengkaji terutamanya reaksi yang ada untuk eksperimen dan pemerhatian (walaupun kandungan pemboleh ubah dalaman dan maknanya tidak ditolak), serta keyakinan kemungkinan mempengaruhi proses pembentukan jiwa dengan sejumlah teknologi yang difikirkan dengan baik.

Keyakinan terhadap keperluan dan kemungkinan pembelajaran terarah yang membentuk jenis keperibadian tertentu, serta kaedah yang menjalankan proses pembelajaran, adalah salah satu kelebihan terpenting dari arah ini. Teori pembelajaran (operan, sosial, peranan), serta pelbagai latihan yang memungkinkan untuk membetulkan tingkah laku, memastikan bukan sahaja daya hidup behaviorisme di AS, tetapi juga penyebarannya di dunia.