Punca dan rawatan encopresis pada kanak-kanak

Terdapat banyak sebab untuk perkembangan encopresis

Inkontinensia pada kanak-kanak - norma atau patologi?

Anak kecil tidak dapat mengawal pengosongan sepenuhnya. Buang air besar secara tidak sengaja pada kanak-kanak pada tahun pertama kehidupan dianggap normal. Kawalan refleks sfinkter bayi belum terbentuk, jadi seluar dalam dan lampin akan kotor dari semasa ke semasa. Apabila anda semakin tua, sistem pencernaan dan kawalan sukarela sfingter dubur bertambah baik, dan pergerakan usus yang tidak disengajakan jarang berlaku..

Pada usia satu setengah hingga dua tahun, kanak-kanak sudah dapat menahan buang air besar untuk beberapa waktu. Dalam tempoh ini, kebanyakan ibu bapa mula melatih anak mereka secara perlahan-lahan..

Selama beberapa bulan, pergerakan usus masih boleh berlaku secara tidak sengaja. Ini boleh berlaku jika bayi terbawa oleh beberapa aktiviti dan tidak memperhatikan dorongan untuk membuang air besar. Kes seperti itu juga dapat merujuk pada norma, tetapi hanya jika mereka terpencil. Sekiranya situasi seperti itu berulang, anda perlu berjumpa doktor, kerana kita boleh bercakap mengenai fenomena patologi. Kanak-kanak yang berumur 3-4 tahun ke atas, tidak dapat mengawal pergerakan usus, didiagnosis mengalami encopresis.

Penyebab encopresis pada kanak-kanak

Sebab-sebab encopresis berbeza. Rawatan patologi lebih lanjut bergantung kepada faktor yang memprovokasi buang air besar secara sukarela pada anak. Patologi dapat menampakkan dirinya dengan alasan berikut:

  • Penyimpangan perkembangan. Bayi mempunyai usus yang cacat, atau ada pelanggaran yang mempengaruhi kawalan pergerakan usus.
  • Ketidakupayaan untuk melawat tandas pada masa yang tepat.
  • Pemakanan yang tidak betul. Kekurangan serat dalam diet, kekurangan air.
  • Sembelit berterusan. Sekiranya rektum kanak-kanak dipenuhi dengan najis yang berlebihan, dia mungkin tidak perlu membuang air besar. Tubuh menolak najis untuk mengelakkan pecahnya usus.
  • Kanak-kanak itu tidak mempunyai kebiasaan pergi ke tandas. Sekiranya bayi tidak diajar untuk pergi ke tandas, dia akan membuang air besar secara tidak sedar. Dalam kes ini, inkontinensia tidak akan dianggap sebagai penyimpangan, tetapi kekurangan tabiat yang betul pada anak..
  • Psikosomatik. Takut akan hukuman, takut ditinggalkan tanpa ibu bapa, dll. Masalah emosi, tekanan, psikosis teruk. Jiwa kanak-kanak yang tidak stabil bergantung kepada pengaruh rangsangan luaran - keadaan yang tidak baik dalam keluarga, persekitaran yang memusuhi kumpulan kanak-kanak. Fungsi sistem saraf yang tidak betul, ledakan emosi yang kuat juga boleh menyebabkan encopresis.

Penyebab inkontinensia tinja yang lain pada anak termasuk proses keradangan akut pada mana-mana bahagian usus, peregangan dinding usus, prolaps rektum, serta trauma, pembedahan dan komplikasi selepas melahirkan..

Penyelesaian untuk masalah inkontinensia tinja pada anak dapat dilakukan di rumah

Doktor mana yang harus dihubungi

Sekiranya pada usia 4 tahun anak mengalami inkontinensia tinja, anda perlu berjumpa pakar dengannya. Semasa memutuskan doktor mana yang harus dituju, pertama sekali, anda harus membuat pilihan memihak kepada pakar pediatrik. Sekiranya pakar pediatrik tidak dapat menyelesaikan masalah ini, dia akan merujuk anak itu dengan ibu bapanya kepada pakar gastroenterologi, pakar bedah, psikologi.

Agar tidak menimbulkan gangguan emosi tambahan pada bayi, lebih baik memanggil doktor di rumah, dan tidak pergi bersama anak ke kemudahan perubatan. Sebaik-baiknya, jika doktor keluarga datang untuk menyelamatkan, yang sudah lama diketahui oleh anak itu dan tidak malu. Anda juga boleh menghubungi doktor swasta yang berpengalaman.

Ubat untuk rawatan encopresis pada kanak-kanak

Rawatan encopresis harus komprehensif, termasuk terapi ubat dan psikoterapi. Doktor memilih ubat untuk kanak-kanak bergantung kepada sebab-sebab yang menyebabkan inkontinensia. Memerangi penyakit ini dapat dilakukan dengan menggunakan formulasi farmakologi dari kategori berikut:

  • probiotik yang membantu menormalkan sistem pencernaan;
  • julap - digunakan dalam kes-kes yang melampau, apabila keperluan mendesak untuk mengosongkan usus anak, tetapi kaedah lain tidak membantu;
  • nootropics (ubat neurometabolik).

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan, disarankan untuk menggunakan enema pembersih, sebaiknya dengan merebus chamomile, yang boleh dilakukan di rumah. Perlu menyuntikkan 500 ml cecair ke dalam usus, setelah itu anak harus berusaha menyimpan air di dalamnya untuk beberapa waktu menggunakan sfinkter.

Diet dan rejimen harian kanak-kanak yang menderita encopresis

Untuk menormalkan proses buang air besar pada anak, perlu menormalkan pemakanannya. Dianjurkan untuk memperkayakan diet dengan sayur-sayuran, produk susu yang diperam, makanan yang membekalkan serat ke tubuh. Serat makanan kasar terdapat dalam roti gandum, bijirin, prun, dan dedak.

Dengan encopresis pada anak, makanan yang dipanggang, makanan cepat saji, gula-gula dan sosej harus dikecualikan dari diet, kerana makanan seperti itu menyebabkan penapaian dalam usus, dan kemudian sembelit. Ini dapat meningkatkan gejala inkontinensia..

Anda juga boleh minum dan minum susu dan julap yang menenangkan kepada bayi anda. Bekerja dengan berkesan:

  • merebus valerian, motherwort:
  • campuran jus bit dan wortel;
  • merebus prun;
  • kaldu buckthorn, dll..

Ahli psikologi menasihatkan menjaga keadaan emosi kanak-kanak yang berhadapan dengan masalah inkontinensia tinja. Penting untuk mengajarnya pergi ke tandas, mewujudkan persekitaran yang selesa untuknya di tandas.

Juga, dilarang memarahi anak kerana celana kotor, terutamanya kerana dilarang menghukum. Keluarga harus mempunyai suasana yang tenang dan stabil. Anak itu perlu menunjukkan cintanya, kelembutannya, menunjukkan bahawa ibu bapanya menghargai dan menerimanya untuk siapa dia sebenarnya.

Sekiranya anda memberi anak tidur yang baik, diet harmoni yang betul, dan persekitaran emosi yang stabil, dalam kebanyakan kes masalah ini dapat diselesaikan dengan cepat. Terserah kepada ibu bapa untuk mengatur semua ini..

Inkontinensia tinja pada kanak-kanak: sebab dan rawatan

Masalah inkontinensia tinja pada kanak-kanak agak biasa, tetapi kebanyakan ibu bapa tidak mementingkan perkara ini dan percaya bahawa semuanya akan hilang dengan sendirinya. Walau bagaimanapun, harus dikatakan bahawa ini sangat serius, dan sebab-sebab yang menyebabkan inkontinensia tinja pada anak boleh berbeza dan sangat berbahaya. Jangan mengabaikan hakikat bahawa bayi "mencuci pakaian". Anda harus memahami sebabnya dan secepat mungkin hubungi pakar yang akan membantu mengatasi masalah ini dan menyembuhkan anak.

Apa itu encopresis? Siapa yang sakit dengannya lebih kerap?

Encopresis adalah penyakit di mana kanak-kanak secara tidak sedar merembeskan kandungan usus. Dengan cara lain, ia disebut inkontinensia tinja. Selalunya, bayi "mengotorkan cucian mereka" pada usia tiga tahun ke atas. Harus dikatakan bahawa kanak-kanak di bawah 3 tahun tidak termasuk dalam kategori ini, kerana pusat saraf bayi pada usia ini belum dapat mengawal fungsi usus sepenuhnya. Oleh itu, mesti dikatakan bahawa jika seorang kanak-kanak pada usia 1 atau 2 tahun tidak sengaja membuang air besar, jangan risau. Tetapi, jika ibu bapa menyedari bahawa inkontinensia tinja pada anak berterusan pada usia tiga tahun atau lebih, perlu menghubungi pakar dan melegakan bayi dari penyakit ini secepat mungkin..

Menurut statistik, penyakit ini berlaku pada 3% kanak-kanak, dan kanak-kanak lelaki menderita lebih kerap daripada kanak-kanak perempuan..

Inkontinensia tinja adalah perkara biasa pada kanak-kanak berumur 5 tahun atau lebih tua. Harus dikatakan bahawa pembebasannya secara tidak sengaja semasa berlalunya gas juga dianggap encopresis..

Inkontinensia najis yang tidak disedari

Perlu diperhatikan bahawa inkontinensia tinja dapat disebut pembuangan secara tidak sedar. Selalunya, kanak-kanak menggoda atau merasa malu untuk pergi ke tandas, akibatnya mereka dapat "mengotorkan cucian". Ini bukan penyakit, kerana pada saat buang air besar anak itu memahami bahawa dia ingin pergi ke tandas, dan melakukannya dengan sengaja. Perlu dinyatakan bahawa jika bayi menderita encopresis, ibu bapa tidak akan memarahinya, kerana anak itu membuang air besar secara tidak sedar dan tidak mengawal proses pembuangan najis. Lebih-lebih lagi, ini hanya boleh memperburuk masalah dan memberi kesan buruk kepada jiwa pesakit..

Ramai ibu bapa percaya bahawa cirit-birit adalah tanda "cucian kotor", tetapi ini sama sekali tidak berlaku. Kanak-kanak dengan encopresis kemungkinan besar mengalami sembelit jangka panjang. Kotoran cair yang dilihat oleh ibu bapa pada seluar dalam bayi mereka di sekitar kotoran yang padat memenuhi rektum.

Inkontinensia tinja pada kanak-kanak. Sebab-sebab Encopresis

Sebab utama kanak-kanak menderita encopresis adalah sembelit kronik. Akibatnya, rektum bayi diregangkan dengan sangat cepat dan kuat, sebab itulah ia tidak dapat ditutup rapat untuk menahan kotoran. Hampir selalu, inkontinensia tinja pada anak berusia 7 tahun (lapan, sembilan dan sepuluh) disebabkan bukan sahaja oleh pemakanan yang tidak betul, tetapi juga oleh faktor psikologi. Ini termasuk ketakutan, pelbagai ketakutan, tingkah laku agresif ibu bapa, dll..

Selalunya, selain pemakanan yang tidak betul, inkontinensia tinja pada anak dikaitkan dengan rasa malu akibat buang air besar..

Inkontinensia tahi pada anak berusia 9 tahun atau lebih tua adalah keadaan serius yang mesti dirawat secepat mungkin. Kanak-kanak pada usia ini mula merasa malu dengan penyakit mereka dan cuba mengelakkan sebarang hubungan dengan orang di sekeliling mereka. Untuk mengelakkan akibat dan trauma yang serius terhadap jiwa kanak-kanak, perlu menghubungi pakar dan mengikuti arahannya..

Sembelit sebagai penyebab inkontinensia tinja

Di samping itu, perlu diperhatikan bahawa sembelit adalah salah satu penyebab utama inkontinensia tinja. Ini boleh bermula sebagai akibat dari alasan pertama atau kedua di atas, iaitu rasa malu atau pemakanan yang buruk. Sekiranya kanak-kanak itu mengalami sembelit yang berpanjangan, maka faktor psikologi juga boleh ditambah dengan alasan ini. Bayi mungkin mengalami tekanan, serta rasa malu, yang berkaitan dengan buang air besar, akibatnya dia secara sedar akan menekan keinginannya. Harus diingat: jika ibu bapa menyedari bahawa anak mereka tidak dapat pergi ke tandas untuk waktu yang lama, mereka harus mempertimbangkan semula diet dan berjumpa doktor yang akan dapat membantu mereka menangani masalah ini. Sekiranya sembelit tidak dapat ditangani tepat pada waktunya, maka pelbagai faktor psikologi dapat menyebabkan inkontinensia tinja pada anak..

Peregangan dinding usus - penyebab encopresis

Sebab seterusnya yang menyebabkan inkontinensia tinja pada kanak-kanak berumur 3 tahun atau lebih adalah peregangan dinding usus. Apabila seorang kanak-kanak tidak dapat pergi ke tandas untuk waktu yang lama dan mula menyimpan tinja dengan sengaja, massa tebal yang banyak terkumpul di rektum. Selepas itu, dinding usus diregangkan dan kepekaannya hilang. Oleh itu, setelah beberapa lama selepas sembelit yang berpanjangan, kanak-kanak itu berhenti merasakan bahawa dia perlu pergi ke tandas, selepas itu penundaan pada massa usus berlaku secara tidak sedar.

Keretakan usus dan buasir

Ini boleh menyebabkan masalah serius kerana najis secara beransur-ansur berkumpul dan menjadi sangat besar. Ini mencederakan usus bayi, yang menyebabkan rasa tidak selesa, tidak selesa dan juga retak. Juga, kelewatan yang tidak disedari pada massa usus boleh menyebabkan buasir..

Keretakan pada usus dan buasir menyebabkan kesakitan dan ketidakselesaan bukan sahaja pada kanak-kanak, tetapi juga pada orang dewasa. Walau bagaimanapun, bayi tidak boleh berfikir seperti ibu bapanya dan mula mengelak dari pergi ke tandas, yang akan memperburuk keadaan yang sudah sukar..

Semua faktor di atas membawa kepada fakta bahawa otot rektum kehilangan kepekaan dan berhenti memegang tinja dengan betul. Ini adalah penyebab langsung encopresis..

Inkontinensia tahi pada anak berusia 8 tahun atau lebih harus dirawat secepat mungkin. Namun, yang terbaik adalah mencegah encopresis, hanya memasukkan makanan yang sihat dalam makanan bayi, untuk mencegah sembelit pada waktunya dan tidak memarahi dia untuk "pakaian dalam yang kotor". Seorang kanak-kanak pada usia ini boleh mengalami trauma psikologi yang serius seumur hidup kerana inkontinensia tinja, jadi ibu bapa harus melakukan segala yang mungkin untuk mengelakkan penyakit ini atau menyingkirkannya secepat mungkin.

Adakah rasa malu meningkatkan inkontinensia tinja?

Inkontinensia tinja pada kanak-kanak berumur 6 tahun ke atas biasanya menjadi memalukan. Kerana bayi tidak dapat menahan massa usus dan terus-menerus “mengotorkan cucian,” dia menjadi malu dan tidak selesa. Ini boleh menyebabkan anak tidak akan pergi ke tandas dan secara sedar menahan keinginan untuk membuang air besar. Seperti yang sudah diketahui, ini hanya akan memperburuk keadaan, kerana otot-otot rektum akan meregang semakin banyak, tinja keras akan terkumpul di dalamnya, dan encopresis hanya akan bertambah kuat, kerana usus tidak dapat berfungsi dengan normal.

Cara mencegah inkontinensia tinja pada kanak-kanak

Dari perkara di atas, harus disimpulkan bahawa inkontinensia tinja pada anak berusia 8 tahun, serta 7, 6, 5 dan 4, dapat dicegah dengan baik. Untuk ini, perlunya diet bayi hanya terdiri daripada makanan sihat. Anda perlu makan dengan kerap. Namun, jika ibu bapa menyedari bahawa anak itu masih mengalami sembelit, dan dia tidak dapat pergi ke tandas untuk waktu yang lama, perlu berjumpa pakar dan memulakan rawatan yang mencukupi..

Sekiranya ibu dan ayah tidak dapat melakukan segala yang mungkin untuk mencegah inkontinensia tinja, adalah perlu untuk tidak teragak-agak dan segera mengambil tindakan, jika tidak, encopresis dapat berkembang lebih banyak dan memberi anak sensasi dan ketidakselesaan yang tidak menyenangkan..

Inkontinensia tinja pada kanak-kanak berumur 10 tahun dan lebih muda adalah masalah yang agak serius yang tidak hanya memberinya rasa tidak selesa, ketidakselesaan dan kesakitan, tetapi juga mempengaruhi keadaan psikologi. Sekiranya kanak-kanak berusia 7-8 tahun mengalami encopresis, perlu mengambil langkah secepat mungkin dan mengobati penyakit ini, kerana dengan latar belakang penyakit ini, penyakit ini dapat menjadi tertutup, pemalu dan tidak berkomunikasi.

Inkontinensia tinja pada kanak-kanak. Rawatan

Anda harus tahu bahawa encopresis adalah penyakit yang agak serius yang tidak dapat diabaikan. Ibu bapa yang mengetahui bahawa bayi mereka menderita penyakit usus tidak sabar harus bersabar dan menangani masalah ini dengan serius. Pada masa yang sama, dilarang membuat keputusan bebas untuk mengambil ubat ini atau ubat itu. Perundingan dengan doktor adalah wajib!

Sikap ibu bapa terhadap "linen kotor"

Anda tidak boleh memarahi anak anda, merasa gugup dengan kenyataan bahawa dia sekali lagi "mengotorkan linen". Ibu bapa harus memahami bahawa pembuangan najis berlaku secara tidak sedar, dan bayi sama sekali tidak bersalah. Perkara pertama yang dapat dilakukan oleh orang dewasa dalam keadaan seperti itu adalah mengubah persekitaran dan sikap mereka terhadap masalah tersebut. Sekiranya kanak-kanak itu bersekolah di tadika, maka mereka harus menjaga agar guru mengingatkan anak bahawa dia perlu pergi ke tandas. Kemudian dia akan dapat mengawal prosesnya sendiri..

Sanatorium untuk rawatan encopresis

Juga, ibu bapa boleh meminta pertolongan di sanatorium khusus di mana anak itu dapat pulih dari kotoran yang tidak disengajakan. Di sana, bayi akan berehat mental dan melupakan semua keadaan yang berkaitan dengan encopresis yang menyebabkannya tidak selesa. Sekiranya dia tidak merasa malu, melupakan kawalan berterusan pergerakan usus, maka setelah beberapa waktu penyakit itu akan meninggalkannya.

Enemas

Salah satu rawatan untuk inkontinensia tinja adalah membersihkan enema. Bagi kanak-kanak dengan encopresis, mereka diberikan pada masa yang sama setiap hari. Sekiranya ibu bapa tidak mengabaikan cadangan doktor, maka akan segera menyingkirkan pembuangan massa usus secara tidak sengaja..

Untuk menguatkan refleks untuk membuang air besar, perlu memberi anak latihan enema. Adalah perlu untuk menyuntikkan 300-400 mm rebusan chamomile ke dalam rektum bayi, selepas itu dia perlu berjalan dan berusaha mengekalkan cecair.

Sekiranya penyebab inkontinensia tinja adalah sembelit, maka ibu bapa harus mengatur diet khas untuk bayi. Dianjurkan untuk memasukkan bit dengan minyak sayuran, wortel dengan krim masam, kubis, epal, dan lain-lain ke dalam makanan anak. Ini adalah makanan mudah dicerna dan pencahar yang akan membantu membuat tinja lebih lembut dan melawan sembelit..

Kanak-kanak yang mengalami inkontinensia tinja harus mengambil ubat yang meningkatkan proses metabolik korteks serebrum. Juga perlu dimasukkan ke dalam kompleks ubat-ubatan rawatan yang menormalkan mikroflora. Kaedah ini dapat membantu memerangi inkontinensia tinja.

Latihan khas yang melatih otot-otot kawasan lantai panggul juga merupakan salah satu kaedah untuk memerangi pembuangan air besar yang tidak terkawal. Anda perlu berjumpa dengan pakar yang akan memberitahu anda bagaimana dan seberapa kerap anda perlu melaksanakannya..

Rangsangan elektrik sfinkter dubur juga merupakan salah satu aktiviti utama yang akan membantu ibu bapa kanak-kanak yang menderita encopresis untuk mengatasi penyakit bayi.

Inkontinensia tinja pada anak adalah masalah yang sangat serius yang tidak dapat diabaikan. Sekiranya kanak-kanak yang "mengotorkan linen" sudah berusia 4 tahun, pembuangan massa usus yang tidak terkawal adalah alasan untuk berjumpa doktor. Ibu bapa setiap bayi harus prihatin jika anak mereka mengalami sembelit yang berpanjangan, kerana ini boleh menyebabkan encopresis. Yang terbaik adalah mencegah penyakit dan memasukkan makanan yang sihat dalam makanan anak anda. Namun, jika dia jatuh sakit dan mulai "mengotorkan linen", perlu meminta pertolongan dari pakar secepat mungkin dan tidak akan memarahi bayi karena ini, kerana inkontinensia feses terjadi secara tidak sadar. Anda tidak boleh ragu dengan rawatan encopresis, kerana ini boleh mengakibatkan akibat serius yang akan mempengaruhi masa depan anak anda.!

Punca, gejala dan rawatan encopresis pada kanak-kanak: pembetulan psikologi dan ubat-ubatan rakyat untuk inkontinensia tinja

Ibu bapa bayi berumur 4-10 tahun kadang-kadang menghadapi fenomena seperti inkontinensia tinja (encopresis). Kebocoran pergerakan usus pada seluar dalam setelah anak menguasai kemahiran menggunakan tandas diperhatikan pada 1.5% kanak-kanak, sering disertai dengan enuresis (inkontinensia kencing). Disfungsi sfinkter rektum lebih kerap dikesan pada kanak-kanak lelaki, yang masih belum mempunyai penjelasan.

Sebilangan bayi mengalami inkontinensia tinja walaupun mereka telah menguasai periuk.

Apa yang harus dianggap sebagai norma dan apa itu patologi?

Buang air besar secara sukarela adalah ciri bayi yang baru lahir yang badannya belum dapat mengawal kerja sistem pencernaan. Namun, pada usia 3 tahun, kitaran refleks terkondisi telah ditetapkan, bayi sudah tahu bagaimana mengenali isyarat badan dan duduk di atas periuk tepat pada waktunya.

Dorongan untuk pergi ke tandas disebabkan oleh reaksi yang kompleks. Kotoran di rektum berkumpul dan tekan pada sfinkter. Dengan kesan yang kuat, dorongan masuk ke otak, dari mana perintah itu kembali melalui saluran tulang belakang untuk mengosongkan usus atau menahan najis (bergantung pada keadaan). Pengungsian mereka secara sengaja melibatkan otot peritoneum, rektum dan sistem saraf..

Terdapat kes inkontinensia yang diketahui pada remaja, orang muda dan generasi yang lebih tua. Masing-masing memerlukan pendekatan dan pembetulannya sendiri..

Ciri-ciri usia

Kekerapan pergerakan usus pada kanak-kanak berbeza bergantung pada usia dan diet. Yang dalam beberapa kes dianggap sebagai kebiasaan, yang lain membicarakan masalah:

  • Hingga 6 bulan, najis pada bayi dianggap sebagai kebiasaan hingga 6 kali sehari. Dorongan yang lebih kerap menunjukkan cirit-birit, inkontinensia tidak dapat dilupakan - bayi tidak mengawal sfinkter.
Sehingga 6 bulan, kanak-kanak itu sama sekali tidak mengawal pergerakan usus
  • Dari enam bulan hingga setahun, otot anak dikuatkan, usus dikosongkan 2 kali sehari. Bayi tidak memahami kepentingan kebersihan dan boleh terus mencuci pakaian mereka.
  • Otot sfinkter kanak-kanak berumur 1.5-4 tahun sudah bertambah kuat, dia dapat mengawal proses buang air besar dan meminta sedikit masa. Pengecualiannya adalah tekanan dan trauma psikologi, akibatnya bayi melupakannya.
  • Antara usia 4 dan 8 tahun, inkontinensia tinja pada kanak-kanak jauh dari kebiasaan. Ini menunjukkan gangguan psikologi atau fizikal. Penting untuk diuji, mengenal pasti dan menghapuskan penyebabnya.

Sebab-sebab Encopresis

Pakar mengenal pasti dua sebab encopresis pada kanak-kanak: psikologi dan fisiologi. Pada sesetengah orang, ia tidak hilang ketika mereka semakin tua (gangguan utama). Yang lain mengalami pelanggaran tidak langsung kerana keadaan yang menyebabkan tekanan teruk (pendaftaran di sekolah, perceraian ibu bapa, kemerosotan keadaan sosial dan perumahan, dll.). Pelanggaran tidak langsung disebabkan oleh:

  • keperluan yang terlalu tinggi untuk bayi;
  • latihan potty paksa;
  • takut ada tandas atau tandas;
  • kekurangan kasih sayang dalam keluarga;
  • ketidakupayaan untuk menyatakan emosi;
  • ketidakupayaan untuk melawat tandas tepat pada waktunya (di kebun, sekolah, tempat lain);
  • keengganan untuk menghadiri tadika, sekolah;
  • keadaan rumah yang tidak baik, faktor lain.
Latihan paksa secara paksa membawa kepada trauma psikologi dan kadang-kadang merangkumi

Apa yang sering mendahului encopresis?

Selalunya penampilan encopresis didahului oleh sembelit. Kanak-kanak itu mungkin merasa malu untuk pergi ke tandas dalam keadaan yang tidak biasa (perjalanan jauh, mendaki, orang yang tidak dikenali di rumah) atau proses buang air besar membuatnya menyakitkan. Selalunya menekan keinginan, yang dari masa ke masa mencetuskan refleks. Berkumpul, tinja dipadatkan dan meregangkan dinding rektum. Refleks ditekan, dan pada saat yang tidak dijangka, pembuangan najis secara spontan berlaku.

Stagnasi najis dalam usus boleh menyebabkan keracunan badan - "cirit-birit palsu". Dalam kes kedua, penapaian aktif bermula di bahagian atas usus, dan cecair dengan bau fetid turun ke sfingter, mencuci kotoran yang dipadatkan, dan keluar. Kadang kala, encopresis adalah hasil "penyakit beruang" (sindrom iritasi usus) akibat masalah dan ketakutan yang tidak dapat diselesaikan.

Pendapat ahli psikologi mengenai encopresis

Semasa berkomunikasi dengan kanak-kanak, ahli psikologi yang baik dapat mengenal pasti punca masalah dengan cepat. Biasanya, ini adalah hubungan sulit dengan rakan sebaya, pertengkaran dan masalah keluarga, kerana bayi itu mengalami ketegangan yang berterusan. Telah diperhatikan bahawa lebih kerap kanak-kanak lelaki dan perempuan menderita encopresis, yang ibu bapa tidak memberi perhatian yang cukup kepada mereka, ketagihan alkohol, menggunakan kaedah pendidikan yang keras.

Pakar psikologi yang berkelayakan akan membantu mengenal pasti punca masalah anak

Masalahnya tidak meminggirkan anak hiperaktif, keluarga yang sejahtera, di mana ibu bapa berusaha untuk mewujudkan keadaan yang lebih baik untuk anak-anak mereka (kami mengesyorkan membaca: bagaimana dan bagaimana anda dapat menenangkan anak yang hiperaktif secara berkesan?) Tidak mustahil untuk mencari terapi yang berkesan dan menyembuhkan penyebab inkontinensia tinja dalam waktu yang singkat. Banyak bergantung pada persepsi para penatua terhadap masalah ini, kesediaan mereka untuk menghadapi masalah anak.

Gejala

Encopresis pada kanak-kanak biasanya berkembang dengan perlahan, dan ibu bapa tidak selalu membunyikan penggera tepat pada waktunya. "Loceng" yang penting adalah sisa kotoran pada seluar dalam, ia tidak boleh diabaikan. Sekiranya keadaan berulang, anda harus memerhatikan anak, tingkah laku dan kesejahteraannya.

Gejala utama encopresis sebenar

Gejala berbeza-beza bergantung kepada penyebab encopresis (gangguan fisiologi atau psikologi pergerakan usus). Encopresis sejati (gangguan utama) biasanya disertai oleh:

  • kalomazanie;
  • enuresis (kami mengesyorkan membaca: gejala dan rawatan enuresis pada kanak-kanak);
  • tingkah laku di luar norma yang diterima umum;
  • sfinkter separuh terbuka (diperiksa oleh doktor);
  • bau busuk yang tidak dapat disembunyikan dari persekitaran.
Adalah sukar untuk tidak menyedari penyakit itu, kerana benda dan badan kanak-kanak mula berbau busuk

Gejala encopresis palsu

Encopresis palsu pada kanak-kanak (pelanggaran tidak langsung) mengesahkan gejala berikut:

  • penggantian sembelit dan cirit-birit fetid;
  • retakan dan kemerahan berhampiran dubur;
  • pengasingan kanak-kanak;
  • perut keras ketika diperiksa oleh doktor (palpation);
  • sakit di pusar;
  • pengumpulan najis kronik di usus besar.

Inkontinensia tinja pada anak sering disertai dengan keadaan keluarga yang tegang. Ibu bapa tidak boleh mengasingkan anak dari anggota keluarga yang lain, tidak mengendahkan masalahnya, memarahinya kerana perkara-perkara kotor, dan membiarkan ejekan kepadanya. Ini akan menyebabkan kemerosotan prestasi akademik, protes dalaman kanak-kanak itu, yang akan mengabaikan tanggungjawab sekolah dan rumah tangga, ditarik dan cemberut.

Membiarkan masalah inkontinensia tinja pada kanak-kanak berjalan lancar, dengan mempercayai bahawa ia boleh "berkembang", tidak seharusnya. Anak membesar, dia perlu menyesuaikan diri dalam masyarakat. Bantuan perubatan tepat pada waktunya akan membolehkan anda mengetahui kaedah apa yang boleh digunakan untuk merawat inkontinensia dan bagaimana mengatasi calozing.

Seorang doktor akan membantu mengatasi encopresis yang benar dan salah

Kaedah diagnostik

Pertama sekali, doktor membezakan antara encopresis benar dan salah. Semua sebab yang menyebabkan sembelit dipertimbangkan, cacing tidak termasuk, kajian tambahan ditetapkan (darah, tinja, air kencing, ultrasound rongga perut, kolonoskopi) untuk mengenal pasti patologi kongenital. Apabila masalah halus tidak dapat diselesaikan untuk waktu yang lama, biopsi dinding rektum disambungkan, analisis motor.

Kaedah rawatan

Sekiranya anda mengesyaki inkontinensia tinja pada anak, mulailah hubungi pakar pediatrik. Doktor boleh menetapkan ujian, menetapkan ubat pencahar (misalnya, "Duphalac") dan enema, yang akan membersihkan usus dan mengembalikan rektum ke ukuran asalnya (lihat juga: pencahar untuk kanak-kanak di bawah 6 tahun). Selepas pemeriksaan dan temu janji utama, pakar pediatrik menghantar anak untuk berunding dengan pakar neurologi dan ahli gastroenterologi.

Sekiranya masalah itu menimpa seorang pelajar, adalah penting untuk mencari doktor yang pakar dalam rawatan encopresis dan bersedia bekerja dengan anak dan saudara-mara. Rawatan akan berdasarkan komponen berikut:

  • pencegahan pengekalan najis;
  • mewujudkan pergerakan usus yang kerap;
  • pemulihan kawalan ke atas kerja usus;
  • penurunan dalam suasana psikologi yang tegang dalam keluarga yang disebabkan oleh encopresis.
Sekiranya masalah itu menimpa pelajar, sangat penting untuk menghapuskan bukan sahaja penyebabnya, tetapi juga akibat psikologi.

Bekerja dengan ahli psikologi

Tahap pertama rawatan semestinya merangkumi perundingan dengan ahli psikologi, di mana pakar akan mengetahui mengapa encopresis berlaku. Dia akan membantu anak mengatasi ketakutan terhadap penyakit, mengurangkan ketegangan saraf, dan bekerja secara berasingan dengan ibu bapa. Kadang kala pertolongan profesional yang baik sudah cukup untuk mengatasi masalah tersebut. Dengan mendengarkan nasihat ahli psikologi dan mewujudkan suasana mesra, amanah dalam keluarga, ibu bapa akan menolong anak mengatasi masalah yang sukar..

Diet

Pemakanan yang betul akan membantu mengelakkan terkumpulnya najis di dalam usus. Penekanannya adalah pada makanan yang mudah dicerna kaya dengan serat. Diet anak memerlukan kubis, sup rendah lemak, salad dengan krim masam dari bit dan wortel, buah kering (prun, aprikot kering), produk tenusu, buah-buahan dan buah beri.

Sebaiknya hadkan pengambilan madu, lemak babi, makanan berlemak, muffin. Dengan perkembangan encopresis, dysbiosis berkembang, jadi doktor sering menetapkan ubat untuk memulihkan mikroflora usus. Antaranya ialah Linex (Sandoz d.d, Lek), Hilak Forte (Ratiopharm) dan lain-lain..

Dalam proses pembentukan saluran pencernaan, mungkin perlu untuk memperbaiki diet anak

Perubatan tradisional dalam menyelesaikan masalah encopresis

Dalam rawatan inkontinensia fecal, kaedah sparing folk biasanya digunakan. Mereka bertujuan untuk menghilangkan ketidakselesaan psikologi, mengurangkan keagresifan dan kegelisahan anak. Antara kaedah selamat dan berkesan yang digunakan setelah berunding dengan ahli gastroenterologi dan pakar pediatrik:

  • penerimaan sebelum makan 100 ml. jus epal atau aprikot segar;
  • mandi herba petang dengan akar valerian, ekstrak calendula, chamomile, sage, konifer;
  • teh pudina suam sebelum tidur untuk menenangkan dan mencegah insomnia.

Kepentingan bersenam

Aktiviti fizikal membantu melawan sembelit. Selain berjalan dan bermain di udara segar, latihan fisioterapi ditunjukkan untuk kanak-kanak yang mengalami encopresis. Latihan untuk menguatkan otot-otot dinding perut, sfingter dubur dan lantai panggul dapat membantu melawan inkontinensia fisiologi. Masa dikhaskan untuk latihan pernafasan, gimnastik lembut. Walau bagaimanapun, lompatan, lompatan, beban kuasa tidak termasuk..

Catatan untuk ibu bapa

Dalam rawatan encopresis, 4 peringkat dibezakan: perbualan dengan anak dan ibu bapanya (latihan, mengatasi masalah salah faham mengenai isu ini), memudahkan perjalanan najis, sokongan terapeutik dan diet, pengambilan julap lambat setelah membuat najis. Pembentukan semula usus memerlukan masa, kadang-kadang disertai dengan kambuh, jadi pada tahap terakhir rawatan, sokongan pakar adalah relevan.

Dr. Komarovsky menyatakan beberapa batasan dalam rawatan encopresis pada bayi di bawah usia 7. Sebilangan besar ubat untuk mengatasi sembelit dirancang untuk usia yang lebih tua, dan ubat-ubatan yang boleh diambil tidak selalu berkesan. Selalunya, bayi di bawah usia 7 tahun hanya ditunjukkan rawatan yang tidak konservatif (senaman, diet, mandi santai, pembentukan refleks untuk mengosongkan usus sebelum tidur).

Campur tangan pembedahan digunakan pada kanak-kanak berusia lebih dari 7 tahun jika otot dan saraf dubur mengalami atrofi (semestinya disahkan oleh penyelidikan perubatan). Dalam kes ini, kaedah rawatan lain harus dicuba. Jika tidak, kejayaan dapat dicapai dengan membetulkan pergerakan usus dan mewujudkan suasana positif di rumah..

Encopresis - inkontinensia tinja neurotik

Tindakan buang air besar pada manusia dikendalikan oleh tiga pusat:

  1. Plexus saraf di lapisan submucosal rektum dan plexus hipogastrik bawah.
  2. Nukleus saraf tunjang pada tahap 2-4 vertebra lumbal.
  3. Korteks.

Pada kanak-kanak di bawah usia tiga tahun, formasi yang disenaraikan belum matang, oleh itu inkontinensia tinja adalah keadaan fisiologi dan tidak memerlukan campur tangan perubatan.

Aspek pelanggaran utama

Encopresis adalah hasil sejumlah gangguan pada badan. Sekiranya kita mempertimbangkan secara terperinci patofisiologi keadaan ini, maka perkara berikut berlaku:

  • pengekalan tinja mengurangkan kereaktifan otot dan saraf dinding usus;
  • keberkesanan fungsi pengosongan usus menurun, yang mewujudkan keadaan untuk pengekalan lebih lanjut;
  • dengan pengekalan tinja, pengerasannya berlaku, dan air diserap, semua ini menjadikan saluran najis sukar dan menyakitkan;
  • sfinkter tidak lagi dapat menahan keseluruhan jisim terkumpul, najis cair dan lebih lembut memotong palam kotoran yang terbentuk dan, akibat limpahan, mengalir keluar.

Gangguan yang dijelaskan dapat menimbulkan ketegangan emosi: jika ibu bapa kanak-kanak yang menderita fenomena ini tidak mendekati masalah ini dengan betul (contohnya, mereka memberi tekanan, malu, memarahi), dia akan menjadi lebih menarik diri, dia akan merasa terhina, dia akan mula menghindari syarikat, menghindari komunikasi dengan rakan sebaya dan orang dewasa. Akibatnya, kanak-kanak itu mungkin menjadi tertekan..

Diet

Untuk pemulihan, anda mesti mematuhi nasihat pakar pemakanan dengan tegas. Diet anak harus merangkumi makanan sederhana yang mudah dicerna. Anda harus memasak pelbagai bijirin, sup ringan dan pastikan memberi produk susu yang ditapai kepada anak anda. Daging harus diberikan tanpa lemak, dikukus atau direbus. Pure buah atau sayur adalah tambahan yang sangat baik untuk diet..

Makanan berlemak, makanan bakar, kekacang, serta makanan goreng atau pedas harus dikecualikan dari diet anak. Tidak mengesyorkan memberi makanan kepada anak-anak yang mengandungi gelatin, seperti pisang.

Makanan harus dicincang sebersih mungkin. Penyelesaian yang sangat baik adalah membuat sup krim, tentu saja, tanpa bahan tambahan yang berbahaya. Sup dimasak dengan cara biasa, selepas itu komponennya digiling dalam pengisar.

Apa yang memprovokasi perkembangan masalah

Terdapat dua jenis encopresis - benar dan salah. Yang pertama agak jarang berlaku dan berkaitan dengan gangguan pengaliran isyarat serebrum: dalam kes ini, pembuangan najis secara sukarela berlaku tanpa adanya kawalan dari pusat otak yang mengawal proses buang air besar.

Ia boleh diprovokasi oleh:

  • mengalami trauma psikologi, pergolakan emosi yang kuat;
  • trauma tengkorak;
  • penyakit berjangkit sistem saraf pusat;
  • anomali kongenital organ pelvis dan kawasan dubur.

Encopresis palsu biasanya merupakan hasil penahanan tiruan dari keinginan untuk mengosongkan usus, yang kemudiannya mengalami sembelit dan usus melimpah dengan najis. Dalam kes ini, faktor seperti:

  • sensasi menyakitkan yang mungkin dialami oleh kanak-kanak semasa buang air besar (mereka boleh disebabkan oleh sebab objektif seperti retakan di rektum atau langsung di dubur);
  • takut atau malu kanak-kanak sebelum perbuatan buang air besar, terutama di tandas awam (di tadika, sekolah);
  • latihan potty terlambat;
  • jangkitan usus dipindahkan pada usia dini, yang membawa kepada perubahan negatif dalam struktur usus.

Diagnostik

Terlepas dari jenis encopresis, langkah diagnostik merangkumi kaedah penyelidikan berikut:

  1. Analisis lengkap tinja (koprogram). Coprology membolehkan anda mengenal pasti tanda-tanda perubahan keradangan pada usus, dysbiosis atau pencerobohan helminthik. Analisis diperlukan untuk mengesampingkan penyakit lain dengan gejala yang serupa..
  2. Analisis tinja untuk dysbiosis. Juga dilakukan untuk mengecualikan penyakit usus lain.
  3. Pemeriksaan rektum digital. Kaedah penyelidikan wajib untuk menentukan nada sfinkter rektum.
  4. Sigmoidoskopi. Kaedah penyelidikan endoskopi berdasarkan pemeriksaan visual pada mukosa usus menggunakan endoskopi. Adalah mungkin untuk mengecualikan perubahan keradangan pada mukosa usus, anomali perkembangan, neoplasma.
  5. Pemeriksaan kontras sinar-X usus (irrigografi). Motilitas dan nada usus dinilai. Irrigografi ditunjukkan untuk sembelit..
  6. Rundingan dengan pakar bedah saraf (diperlukan). Mendedahkan sindrom kerosakan pada sistem saraf dan gangguan dalam bidang psychoemotional.

Jadual 1. Diagnosis pembezaan encopresis benar dan salah.

Kriteria klinikalEncopresis benarEncopresis palsu
Permulaan gejalaTiba-tibaSecara beransur-ansur
Sakit perutTidak hadirMuncul di puncak sembelit
Perubahan neurologiDinyatakanTidak dapat dikesan
Pemeriksaan jariNada sfinkter lemah ketika rehatTidak berubah
Diagnostik endoskopi dan sinar-XLumen usus adalah normal, tidak ada perubahan pada membran mukus, motilitas dan nada tidak berubahLipatan dilancarkan, lumen diluaskan Mungkin terdapat perubahan keradangan pada mukosa usus. Kemahiran motor berkurang
Kursus penyakit iniBoleh berhenti secara spontanProgresif

Gejala penolakan

Gejala bergantung pada spesies di mana encopresis muncul. Jadi, yang benar timbul walaupun dengan kekosongan yang stabil. Kadang-kadang calo-smear diperhatikan ketika anak mengalami tekanan fizikal atau emosi, dan kadang-kadang - tanpa alasan yang jelas.

Perjalanan encopresis benar sukar untuk diramalkan: kadang-kadang penyakit ini berkembang dengan perlahan dan berkembang dalam jangka masa yang lama, dan dalam beberapa kes ia berkembang dengan cepat dan berakhir dalam waktu yang cukup singkat.

Gejala inkontinensia tinja jenis ini adalah seperti berikut:

  • seluar dalam dan selangkangan kanak-kanak sentiasa dilumurkan dengan najis;
  • kulit kawasan perianal mengalami kerengsaan;
  • bau yang tidak menyenangkan yang dirasakan oleh orang lain;
  • perkumuhan najis secara sukarela diperhatikan semakin kerap, dan kadang-kadang memperoleh secara tetap;
  • nada sfinkter dikurangkan.

Encopresis benar dalam beberapa kes disertai oleh inkontinensia kencing (enuresis).

Jenis penyakit yang salah biasanya berlaku dengan latar belakang sembelit kronik. Ia boleh disebut sekiranya kelewatan pergerakan usus diperhatikan selama lebih dari 32 jam selama lebih dari tiga bulan. Encopresis palsu dicirikan oleh gejala berikut:

  • episodik kalomazaniya, yang semakin meningkat dengan latar belakang perkembangan sembelit;
  • sembelit kronik bergantian dengan cirit-birit, sering fetid;
  • lajur fecal mempunyai diameter yang besar dan menonjol seperti ubat gigi dari tiub;
  • perut kanak-kanak keras dan sakit semasa pemeriksaan;
  • kesakitan berlaku secara berkala di kawasan pusar.

Terhadap latar belakang gejala yang dijelaskan, anak menjadi semakin agresif, menarik diri dan mudah marah.

Sebab-sebabnya

Kawalan terhadap perbuatan buang air besar berkembang secara beransur-ansur. Sehingga berumur 3-4 tahun, seorang kanak-kanak belum dapat mengawal kerja sistem pencernaan. Pada 6 bulan, sfinkter masih sama sekali tidak reda, dari 6 hingga 12 bulan otot menjadi lebih kuat, buang air besar menjadi kurang kerap, tetapi tidak ada kawalan sedar. Pada usia 1.5-4 tahun, otot sfinkter mendapat kekuatan, tindakan buang air besar menjadi terkawal, kecuali episod tekanan dan trauma psikologi. Buang air besar secara tidak sengaja sehingga 4 tahun dianggap sebagai norma, selepas - patologi.

Pengosongan usus adalah kompleks reaksi yang saling berkaitan. Kotoran terkumpul di rektum, mereka menekan sfinkter, dan ketika tekanan menjadi cukup kuat (40 mm Hg), dorongan dihantar ke otak, dan dari itu melalui saraf tunjang perintah kembali untuk merehatkan sfinkter dan mengosongkan usus atau menahan kotoran jisim. Apabila kegagalan berlaku di beberapa bahagian litar ini, encopresis berlaku.

Encopresis adalah benar dan salah. Benar dikaitkan dengan gangguan sistem saraf pusat, salah - dengan sembelit.

Sebab-sebab encopresis sebenar pada kanak-kanak adalah pelanggaran peraturan pusat radas rektum, yang meliputi:

  • kerosakan pada mukosa usus dan otot akibat kecederaan atau anomali kongenital;
  • penyakit keradangan rektum dan penyakit yang berkaitan dengan pelanggaran struktur usus (pengembangan usus besar);
  • patologi kelahiran anak, ensefalopati perinatal dan masalah lain perkembangan sistem saraf pusat pada kanak-kanak;
  • masalah psikologi, tekanan, ketakutan teruk.

Asal-usul psikologi encopresis sejati muncul dengan kerap. Pelanggaran itu boleh berlaku setelah masuk ke sekolah, konflik intra-keluarga besar, kemerosotan keadaan sosial dan perumahan. Kadang-kadang prasyarat untuk encopresis adalah tuntutan berlebihan pada bayi, ketidakupayaan untuk menyatakan emosi. Kanak-kanak berhenti mengawal buang air besar sekiranya mereka tidak berpeluang mengunjungi tandas tepat pada waktunya, keadaan tidak baik berlaku di rumah atau di pasukan pendidikan.

Latihan pot paksa adalah masalah yang terpisah. Apabila ibu bapa memaksa sesuatu, anak itu menimbulkan ketakutan dan sikap negatif terhadap proses buang air besar. Dan jika bayi mengalami keretakan dan kerosakan pada rektum dan dubur, maka ini menimbulkan rasa takut buang air besar.

Encopresis palsu adalah akibat daripada sembelit kronik. Stagnasi tinja yang sistematik menyebabkan peregangan rektum, gangguan kepekaan ujung saraf dan otot usus. Semua ini menyebabkan penindasan refleks, dan tinja dikeluarkan secara tidak dijangka dan spontan. Juga, cirit-birit palsu yang disebut dapat diperhatikan, ketika penapaian aktif bermula di bahagian atas usus dan cairan dengan bau fetid turun ke sfingter.

Biasanya, encopresis terbentuk di bawah pengaruh beberapa faktor. Oleh itu, patologi berkembang dalam sembelit kronik dalam kombinasi dengan latihan aktif dan takut membuang air besar. Atau fenomena satu kali diperbaiki dengan ketakutan hukuman dan ketidakupayaan untuk mengawal pergerakan usus semasa tekanan.

Adakah terdapat encopresis pada orang dewasa??

Inkontinensia tinja berlaku bukan hanya pada masa kanak-kanak: pada lelaki dan wanita dewasa, encopresis juga diperhatikan dalam beberapa kes.

Walaupun begitu, etiologi penyakit dalam kes ini agak berbeza: pada usia yang lebih dewasa, jenisnya yang sebenarnya sangat jarang diperhatikan..

Biasanya, penyimpangan seperti itu bersifat sekunder dan lebih merupakan tanda adanya penyakit lain. Pada orang dewasa dan orang tua, encopresis dapat berkembang dengan buasir, keracunan, sembelit kronik atau cirit-birit, dengan kecederaan kraniocerebral dan tulang belakang. Pada wanita, fenomena serupa diperhatikan akibat kelahiran anak, berlanjutan dengan komplikasi..

Tidak seperti rawatan untuk inkontinensia tinja pada kanak-kanak, pembedahan sering disyorkan untuk orang dewasa..

Jenis penyakit

Bergantung pada sebab-sebab yang menyumbang kepada pengembangan encopresis, ia dibahagikan kepada beberapa jenis:

  • neurotik - berkaitan dengan trauma psikologi, masalah akibat keganasan, penderaan, tekanan, ketakutan, yang boleh kembali walaupun selepas penyembuhan, jika faktor traumatik kembali;
  • organik - disebabkan oleh lesi organik dan penyakit saluran gastrointestinal, otak, saraf tunjang, yang boleh menjadi kongenital atau diperolehi (trauma, tumor, jangkitan, anomali perkembangan).

Pendekatan asas untuk rawatan

Rawatan fenomena yang kompleks seperti encopresis pada kanak-kanak memerlukan pendekatan bersepadu. Ibu bapa harus mengambil bahagian aktif dalam proses ini: tingkah laku mereka dalam situasi ini sangat menentukan bagaimana anak akan memindahkan ciri-ciri keadaannya dan mengatasi akibatnya.

Ibu bapa mesti mewujudkan suasana mesra di sekitar anak. Mereka perlu banyak bercakap, menjelaskan bahawa kalori secara sukarela bukanlah kes putus asa dan situasinya dapat diperbaiki. Ibu bapa harus bersabar dan memberikan sokongan moral kepada anak dengan segala cara yang mungkin, menghabiskan banyak waktu dengannya, menjelaskan perlunya rawatan dan tidak akan memalukannya.

Penting untuk mengatur organisasi kerja dan rehat anak, untuk melindunginya dari situasi yang boleh menyumbang kepada kegembiraan sistem saraf yang berlebihan.

Rawatan juga harus merangkumi pengambilan ubat-ubatan tertentu, serta latihan dan membersihkan enema..

Dengan encopresis sebenar, pesakit diberi ubat yang meningkatkan proses metabolik korteks serebrum (asid folik, glisin, Biotredin).

Dalam kes inkontinensia tinja palsu, pesakit disarankan untuk menggunakan ubat untuk menormalkan mikroflora untuk menekan dysbiosis. Ini adalah Linex, Euphlorin, Bactisubtil).

Sebagai tambahan, pakar, jika perlu, menetapkan agen hepatotropik dan koleretik (Karsil, Hofitol, Enzistal). Mereka diperlukan sekiranya berlaku rembesan hempedu yang terganggu dan dengan manifestasi autointoksikasi.

Kesan yang baik dalam rawatan penyimpangan seperti ini dicirikan oleh latihan enema, yang menguatkan refleks untuk membuang air besar dan meningkatkan nada alat obturator. Dianjurkan untuk menyuntikkan sekitar 450 ml rebusan chamomile ke dalam rektum..

Perubatan tradisional juga mempunyai resipi untuk menghilangkan gejala encopresis. Salah satunya adalah mematuhi terapi pemakanan. Khususnya, pesakit perlu mengambil sejumlah besar sayur-sayuran segar dan salad daripadanya, produk susu masam, buah-buahan kering dan nasi tolak, semolina, pasta.

Satu lagi ubat rakyat untuk inkontinensia tinja adalah mandi air hangat dengan ramuan perubatan (bunga calendula dan chamomile, akar valerian, ekstrak pain). Prosedur mudah ini membantu menghilangkan tekanan yang berkaitan dengan inkontinensia tinja..

Teh herba

Minuman ini mempunyai kesan yang lebih berkesan dan serba boleh berbanding dengan versi sebelumnya. Ia dapat mengatasi gejala ketegangan saraf dengan sempurna, yang dalam kebanyakan kes sangat diperlukan.

Untuk menyediakan kuahnya, anda perlu mengambil akar valerian, kerucut hop dan daun pudina dalam bahagian 2: 2: 3. Dengan cara yang sama seperti pada versi sebelumnya, campuran mesti dituangkan dengan segelas air panas dan direbus dalam mandi air, kemudian disejukkan, disaring dan dicairkan dengan jumlah air yang sama..

Anda perlu memberikan kaldu yang dihasilkan kepada anak tiga kali sehari, masing-masing 100 g. Kesan yang paling besar dapat dicapai dengan menggabungkan teh ini dengan ubat-ubatan yang menghilangkan encopresis neurotik.

Akibat dan kaedah pencegahan

Encopresis dianggap sebagai fenomena yang mempunyai hasil yang baik, tetapi hanya jika bantuan yang diberikan telah diberikan - baik perubatan dan psikologi. Jika tidak, akibatnya ialah kestabilan pembuangan najis secara tidak sengaja, pelanggaran keadaan psiko-emosi pesakit, permulaan kemurungan dan neurosis.

Untuk mencegah gangguan tersebut, para pakar mengesyorkan:

  • memantau kestabilan pergerakan usus anak;
  • perhatikan tingkah laku anak anda;
  • membiasakan bayi dengan ketepatan dan, sejauh mungkin, menerangkan bahaya menjaga keinginan buang air besar;
  • sesuaikan diet, meminimumkan jumlah produk "memperbaiki".

Encopresis bukan alasan untuk memarahi dan menghukum anak, dan linen yang kotor tidak selalu menjadi petunjuk kepada kegelisahan dan kecerobohan. Untuk memastikan sebab sebenar fenomena ini, anda tidak perlu meluangkan masa dan usaha dan melakukan perundingan dan langkah-langkah yang diperlukan..

Catatan untuk ibu bapa

Dalam rawatan encopresis, 4 peringkat dibezakan: perbualan dengan anak dan ibu bapanya (latihan, mengatasi masalah salah faham mengenai isu ini), memudahkan perjalanan najis, sokongan terapeutik dan diet, pengambilan julap lambat setelah membuat najis. Pembentukan semula usus memerlukan masa, kadang-kadang disertai dengan kambuh, jadi pada tahap terakhir rawatan, sokongan pakar adalah relevan.

Dr. Komarovsky menyatakan beberapa batasan dalam rawatan encopresis pada bayi di bawah usia 7. Sebilangan besar ubat untuk mengatasi sembelit dirancang untuk usia yang lebih tua, dan ubat-ubatan yang boleh diambil tidak selalu berkesan. Selalunya, bayi di bawah usia 7 tahun hanya ditunjukkan rawatan yang tidak konservatif (senaman, diet, mandi santai, pembentukan refleks untuk mengosongkan usus sebelum tidur).

Campur tangan pembedahan digunakan pada kanak-kanak berusia lebih dari 7 tahun jika otot dan saraf dubur mengalami atrofi (semestinya disahkan oleh penyelidikan perubatan). Dalam kes ini, kaedah rawatan lain harus dicuba. Jika tidak, kejayaan dapat dicapai dengan membetulkan pergerakan usus dan mewujudkan suasana positif di rumah..

Inkontinensia tinja pada kanak-kanak: apa yang perlu diketahui oleh ibu bapa.

Dalam pediatrik, terdapat masalah yang tidak menyenangkan bagi anak-anak dan keluarga mereka seperti inkontinensia tinja (encopresis perubatan). Keadaan ini mengganggu kehidupan normal bagi seorang kanak-kanak (terutama pelajar sekolah) dan biasanya menimbulkan tekanan kepada ibu bapa.

Sekiranya kanak-kanak tidak memegang najis secara berkala sehingga 4 tidak hadir, ini adalah pilihan lain.

Sekiranya "kemalangan" berlaku pada kanak-kanak berusia lebih dari 4 tahun dalam keadaan tertentu (bermain bola sepak atau permainan komputer) lebih jarang daripada seminggu sekali, doktor juga tidak akan mendedahkan inkontinensia tinja sebagai diagnosis. Sekiranya kanak-kanak mengalami cirit-birit dan dia tidak berjaya ke tandas, ini juga di luar perbincangan kita hari ini..

"Pengawal" pengekalan utama adalah sfinkter dubur luaran, otot bulat di pintu keluar dari rektum, yang mesti dipelajari oleh anak untuk mengawal usaha sukarela ketika dia dewasa. Selepas 4 tahun, kanak-kanak itu biasanya dapat mengawal pergerakan usus.

Saya akan cuba memberitahu anda bagaimana ahli gastroenterologi dapat membantu dalam keadaan dengan calozing.

Untuk lebih memahami sesuatu, orang telah belajar untuk mengklasifikasikannya.

Oleh itu, inkontinensia tinja terbahagi kepada dua kumpulan - inkontinensia fungsional (ia sering berlaku) dan berlatarbelakangkan penyakit organik (jarang berlaku).

Penyebab inkontinensia organik:


  • anomali dubur dan rektum, termasuk selepas pembedahan
  • keadaan selepas rawatan penyakit Hirschsprung
  • disraphism tulang belakang
  • kecederaan saraf tunjang atau tumor
  • kelumpuhan serebrum
  • miopati dengan kerosakan pada otot hari pelvis dan sfinkter dubur luaran

Kanak-kanak dengan patologi ini biasanya dilihat oleh pakar bedah atau pakar neurologi yang tidak dapat dilihat oleh ahli gastroenterologi.

Kumpulan terbesar (menurut beberapa sumber, sehingga 4% daripada semua kanak-kanak) adalah kanak-kanak dengan inkontinensia fecal yang berfungsi. Untuk beberapa sebab, kumpulan ini dikuasai oleh kanak-kanak lelaki.

Inkontinensia fecal fungsional juga dibahagikan kepada dua kumpulan yang berbeza:


  • inkontinensia tinja retentif (berkaitan dengan pengekalan tinja) - lebih daripada 80%
  • inkontinensia najis tidak retensi

Penyebab inkontinensia fecal yang paling biasa adalah sembelit kronik. Limpahan najis yang berterusan di usus bawah membawa kepada tekanan pada sfingter dubur> lebihan isipadu mula merosot sendiri, di luar kawalan kanak-kanak.

Oleh itu, perkara pertama dalam pemeriksaan, doktor akan berusaha mengetahui bagaimana kanak-kanak itu pergi ke tandas sebelum, sebelum bermulanya caloamation. Selalunya mungkin untuk menentukan waktu penampilan pertama sembelit, untuk menelusuri dinamika intensifikasi sembelit dan kemudian munculnya episod inkontinensia.

Penyakit sembelit yang kerap:


  • perubahan dalam diet
  • memulakan lawatan ke tadika
  • perjalanan perubahan mod
  • tinggal di hospital atas sebarang sebab
  • tandas tidak selesa (di luar)

Pada mulanya sembelit tidak dapat disedari, terutamanya jika anak itu pergi ke tandas sendiri, jatuh dari zon kawalan ibu bapa. Tetapi ada juga tadika, di mana ibu bapa biasanya tidak dapat mengawal apa-apa....

Akibatnya, masalah dikesan sudah berada di tahap seluar dalam yang sentiasa kotor.

Lebih mudah menggunakan skala visual khas untuk menilai najis dalam perbualan dengan ibu bapa dan anak:


  • Skala Kerusi Bayi Amsterdam AISS untuk pemakai lampin termuda

  • Skala Bristol untuk Kanak-kanak yang Lebih Besar

Kanak-kanak lebih baik dipandu oleh skala mBSFS Bristol yang diubahsuai (hanya ada lima pilihan dan bukannya tujuh dalam versi dewasa biasa).

Punca kekeliruan lain adalah fenomena yang disebut cirit-birit paradoks: lebih banyak cairan akibat keradangan di usus, tinja mula mengalir di sekitar penyumbatan tinja. Akibatnya, ibu bapa mengadu cirit-birit yang pelik, yang ternyata malah cirit-birit, dan sembelit.

Sebab-sebab calomazation tidak reten tidak jelas bagi doktor, kerana pada kanak-kanak seperti itu jumlah usus, kepekaan dubur, kecepatan pergerakan tinja melalui usus besar adalah normal..

Bagaimana doktor dapat menolong anak yang mempunyai kalori?

Asas rawatan kalomazaniya pengekalan - menyingkirkan anak dari sembelit kronik.

Kaedah telah lama diketahui dan mudah.

Ubat utama adalah julap (biasanya makrogol atau laktulosa) dalam dos yang mencukupi untuk jangka masa yang cukup lama. Kata kuncinya sudah cukup!

Kesalahan utama ibu bapa dan juga doktor:


  • berikan dos pencahar tertentu dan tidak faham bahawa dos mesti disesuaikan lebih lanjut mengikut reaksi anak
  • menetapkan rawatan untuk jangka masa yang terlalu pendek (malangnya, sembelit yang berlangsung selama bertahun-tahun tidak dapat disembuhkan dalam sebulan)

Nilai ubat lain (probiotik, koleretik) biasanya sangat kecil, kesannya dapat diganti dengan mudah dengan dos pencahar yang sedikit lebih besar.

Adakah Diet (Makanan Kaya Serat) Penting?

Saya biasanya membicarakan diet yang sihat untuk najis (buah-buahan, sayur-sayuran, biji-bijian), tetapi dalam keadaan sebenar, dengan sembelit keparahan sedemikian sehingga terjadi malapetaka, diet dalam rawatan tidak begitu penting. Pemakanan lebih penting untuk masa depan apabila fasa penghapusan pencahar datang. Maka pemakanan akan menjadi sebahagian daripada pencegahan kambuh, dan kemudian komponen pembentukan gaya hidup sihat..

Mod buang air besar adalah bahagian yang sangat penting untuk bekerja dengan kalori.

Cadangan utama adalah meletakkan anak di tandas / tandas secara berkala sejurus selepas makan.

Mengapa selepas makan?

Kita menggunakan untuk tujuan kita sendiri refleks gastrokolik, yang setiap orang mempunyai tahap satu atau yang lain. Apabila makanan memasuki perut, isyarat refleks masuk ke usus besar - sudah tiba masanya untuk memberi ruang kepada bahagian baru :-).

Warga sekolah juga digalakkan duduk di tandas setelah pulang dari sekolah.

Anda boleh menggunakan buku harian untuk menggabungkan rejimen buang air besar..

Untuk ibu bapa pesakit termuda saya, saya cadangkan menggunakan kalendar visual yang indah. Anak menandakan hari ketika dia berjaya melepaskan dirinya sepenuhnya dengan melekatkan senyuman atau tanda bintang. Saya menaip sejumlah emotikon - dapatkan "bonus" yang telah dipersetujui sebelumnya dari ibu bapa anda. Motivasi memang sejuk!

Rawatan calomazone tanpa pengekalan.

Pilihan ini lebih kurang boleh diubati..

Pencahar tidak berguna - tidak ada sembelit di jantung minyak calo seperti itu.

Yang tinggal hanyalah pergerakan usus dan buku harian..

Kadang-kadang ubat-ubatan yang melambatkan pergerakan dan meningkatkan nada sfingter dubur dalaman (mereka sering diresepkan untuk cirit-birit) boleh berguna. Ubat semacam itu yang paling terkenal adalah loperamide. Malangnya, pengalaman menggunakan loperamide pada kanak-kanak adalah terhad; hubungan sulit dengan doktor sangat diperlukan ketika cuba menggunakannya..