Inkontinensia najis

Inkontinensia tinja adalah kehilangan kawalan terhadap proses pergerakan usus yang disebabkan oleh pelbagai gangguan dan kecederaan.

Penyebab inkontinensia tinja

Penyebab utama inkontinensia tinja adalah gangguan dalam fungsi pulpa otot dan ketidakupayaan untuk mengekalkan kandungan dalam usus besar..

Alat penyekat mesti mengandungi kandungan usus, yang cair, padat dan gas. Kotoran ditahan di dalam rektum kerana interaksi radas reseptor dan saluran dubur, yang dilakukan dengan bantuan ujung saraf, saraf tunjang dan alat otot.

Penyebab utama inkontinensia tinja mempunyai etiologi yang berbeza dan boleh menjadi patologi kongenital dan diperolehi. Sebab-sebab ini merangkumi:

  • patologi anatomi, termasuk kecacatan alat dubur, kecacatan rektum dan kehadiran fistula di dubur;
  • trauma organik yang diterima selepas melahirkan anak, kerosakan otak;
  • gangguan mental, termasuk neurosis, histeria, psikosis, skizofrenia, dan lain-lain;
  • kehadiran penyakit serius dan komplikasi selepasnya (demensia, epilepsi, sindrom manik, dll.);
  • kecederaan traumatik pada alat pengunci, termasuk trauma operasi, kecederaan dan jatuh domestik, pecah rektum;
  • penyakit berjangkit akut yang menyebabkan cirit-birit dan tinja;
  • gangguan neurologi akibat diabetes mellitus, kecederaan pelvis, tumor dubur, dll..

Jenis inkontinensia tinja

Inkontinensia tinja pada orang dewasa dan kanak-kanak berbeza dalam etiologi dan jenis inkontinensia dubur. Jenis inkontinensia berikut dapat dibezakan:

  • perkumuhan najis secara berkala tanpa dorongan untuk membuang air besar;
  • inkontinensia tinja dengan dorongan untuk membuang air besar;
  • inkontinensia sebahagian daripada massa tinja semasa latihan fizikal, batuk, bersin, dan lain-lain;
  • inkontinensia tinja yang berkaitan dengan usia kerana proses degeneratif dalam badan.

Inkontinensia tinja pada bayi adalah keadaan normal di mana kanak-kanak tersebut belum mempunyai kemampuan untuk menahan pergerakan usus dan gas. Sekiranya inkontinensia tinja pada kanak-kanak berlangsung hingga 3 tahun, maka perlu berjumpa doktor, kerana pelanggaran dan patologi dapat dikesan.

Inkontinensia tinja pada orang dewasa biasanya dikaitkan dengan kehadiran patologi saraf dan refleks. Pesakit boleh mengalami kekurangan dubur, yang disebabkan oleh pelanggaran spinkter luaran dan inkontinensia patologi kandungan rektum yang diisi.

Dengan pelanggaran persarafan, inkontinensia tinja pada orang dewasa terjadi pada saat kehilangan kesadaran, iaitu, ketika tidur, pingsan dan dalam keadaan tertekan.

Inkontinensia fecal reseptor pada orang tua diperhatikan sekiranya terdapat keinginan untuk membuang air besar yang disebabkan oleh lesi rektum distal dan sistem saraf pusat. Inkontinensia tinja pada orang tua biasanya diperhatikan setelah gangguan koordinasi pergerakan, kelainan mental dan proses degeneratif.

Untuk menetapkan rawatan yang paling tepat, perlu menentukan dengan tepat jenis inkontinensia tinja - kongenital, postpartum, traumatic dan berfungsi.

Pada wanita, inkontinensia tinja boleh disebabkan oleh kerosakan pada sfingter dubur setelah melahirkan. Akibat gangguan selepas bersalin, pecah perineal berlaku dan supurasi lebih jauh, yang menyebabkan perkembangan disfungsi alat dubur.

Diagnosis penyakit

Untuk menentukan diagnosis yang tepat dan menentukan jenis inkontinensia tinja yang betul, doktor yang hadir menetapkan ujian diagnostik, dan juga melakukan pemeriksaan untuk mengetahui adanya gangguan anatomi, neurologi dan trauma alat dubur.

Ahli terapi dan proctologist menetapkan kajian mengenai kepekaan dubur, sigmoidoskopi, ultrasound dan pencitraan resonans magnetik.

Rawatan inkontinensia tinja

Langkah pertama dalam merawat inkontinensia tinja adalah dengan melakukan pergerakan usus yang tetap dan fungsi normal saluran gastrointestinal. Bagi pesakit, diet tidak hanya diresepkan, tetapi juga diet diatur dengan pembetulan diet, komponen dan kuantitasnya.

Selepas normalisasi pencernaan, ubat-ubatan diresepkan untuk menghentikan buang air besar, termasuk furazolidone dan imodium.

Rawatan yang paling berkesan untuk inkontinensia tinja adalah dengan mengadakan latihan dan latihan khusus untuk menguatkan otot dubur. Program senaman akan melatih sfinkter dan mengembalikan fungsi normal alat dubur.

Dengan kerosakan serius pada saluran dubur dan rektum, operasi ditetapkan. Kolostomi adalah operasi untuk menghubungkan usus besar dan dinding perut. Bahagian dubur dijahit sepenuhnya, dan pesakit selepas operasi hanya boleh membuang air besar di dalam beg khas yang boleh ditanggalkan, yang disambungkan ke dinding perut. Operasi sedemikian hanya dilakukan dalam kes yang teruk..

Rawatan konservatif inkontinensia tinja termasuk terapi ubat, rangsangan elektrik, dan latihan terapi. Rangsangan elektrik perineum dan pulpa bertujuan untuk meningkatkan fungsi kontraktil otot-otot dubur, memulihkan kapasiti obturator rektum dan menguatkan dubur. Ubat-ubatan sebagai sebahagian daripada terapi utama akan meningkatkan kegembiraan saraf dalam sinapsis dan menormalkan keadaan tisu otot. Ubat-ubatan tersebut ditetapkan bergantung pada petunjuk diagnostik dan keadaan pesakit, jenis inkontinensia tinja dan tahap penyakit..

Sekiranya perlu, rawatan gabungan untuk inkontinensia tinja ditetapkan, di mana pembedahan membuang buasir dan pemulihan rektum dilakukan.

Sebagai terapi tambahan, prosedur air dan Biofeedback dapat ditentukan, yang bertujuan melatih otot-otot dubur menggunakan alat khas dan monitor diagnostik..

Rawatan inkontinensia tinja

Inkontinensia tinja adalah kehilangan kawalan terhadap proses pergerakan usus yang disebabkan oleh pelbagai gangguan dan kecederaan.

Penyebab inkontinensia tinja

Penyebab utama inkontinensia tinja adalah gangguan dalam fungsi pulpa otot dan ketidakupayaan untuk mengekalkan kandungan dalam usus besar. Alat penyekat mesti menahan kandungan usus, yang cair, padat dan gas. Kotoran ditahan di dalam rektum kerana interaksi alat reseptor dan saluran dubur, yang dilakukan dengan bantuan ujung saraf, saraf tunjang dan alat otot. Penyebab utama inkontinensia tinja adalah etiologi yang berbeza dan boleh menjadi patologi kongenital dan diperolehi. Sebab-sebab ini merangkumi:

  • patologi anatomi, termasuk kecacatan alat dubur, kecacatan rektum dan kehadiran fistula di dubur;
  • trauma organik yang diterima selepas melahirkan anak, kerosakan otak;
  • gangguan mental, termasuk neurosis, histeria, psikosis, skizofrenia, dan lain-lain;
  • kehadiran penyakit serius dan komplikasi selepasnya (demensia, epilepsi, sindrom manik, dll.); kecederaan traumatik pada alat pengunci, termasuk trauma operasi, kecederaan dan jatuh domestik, pecah rektum;
  • penyakit berjangkit akut yang menyebabkan cirit-birit dan tinja;
  • gangguan neurologi yang disebabkan oleh diabetes mellitus, kecederaan pelvis, tumor dubur, dll..

Jenis inkontinensia tinja

Inkontinensia tinja pada orang dewasa dan kanak-kanak berbeza dalam etiologi dan jenis inkontinensia dubur. Jenis inkontinensia berikut dapat dibezakan:

  • perkumuhan najis secara berkala tanpa dorongan untuk membuang air besar; inkontinensia tinja dengan dorongan untuk membuang air besar;
  • inkontinensia sebahagian daripada massa tinja semasa bersenam, batuk, bersin, dan lain-lain;
  • inkontinensia tinja yang berkaitan dengan usia kerana proses degeneratif dalam badan.

Inkontinensia tinja pada bayi adalah keadaan normal di mana anak itu belum mempunyai kemampuan untuk menahan pergerakan usus dan gas. Sekiranya inkontinensia tinja pada kanak-kanak berlangsung hingga 3 tahun, maka perlu berjumpa doktor, kerana gangguan dan patologi dapat dikesan. Inkontinensia tinja pada orang dewasa biasanya dikaitkan dengan kehadiran patologi saraf dan refleks. Pesakit boleh mengalami kekurangan dubur, yang disebabkan oleh pelanggaran spinkter luaran dan inkontinensia patologi kandungan rektum yang diisi. Sekiranya terdapat gangguan dalam proses kelahiran, inkontinensia tinja pada orang dewasa terjadi pada saat kehilangan kesedaran, iaitu ketika tidur, pingsan dan dalam keadaan tertekan. Inkontinensia fecal reseptor pada orang tua diperhatikan sekiranya terdapat keinginan untuk membuang air besar yang disebabkan oleh lesi rektum distal dan sistem saraf pusat. Inkontinensia tinja pada orang tua biasanya diperhatikan setelah gangguan koordinasi pergerakan, kelainan mental dan proses degeneratif. Untuk menetapkan rawatan yang paling tepat, perlu menentukan dengan tepat jenis inkontinensia tinja - kongenital, postpartum, trauma dan berfungsi. Pada wanita, inkontinensia tinja boleh disebabkan oleh kerosakan pada sfingter dubur setelah melahirkan. Akibat gangguan selepas bersalin, terdapat pecahnya perineum dan suppuration lebih lanjut, yang menyebabkan perkembangan disfungsi alat dubur.

Diagnosis penyakit

Untuk menentukan diagnosis yang tepat dan menentukan jenis inkontinensia fecal yang betul, doktor yang menghadiri menetapkan ujian diagnostik, dan juga melakukan pemeriksaan untuk mengetahui adanya gangguan anatomi, neurologi dan trauma pada alat dubur. Ahli terapi dan proctologist menetapkan kajian mengenai kepekaan dubur, sigmoidoskopi, ultrasound dan pencitraan resonans magnetik.

Proktologi doktor

Pakar Bedah - ahli koloproktologi, calon sains perubatan, doktor kategori tertinggi, ahli Persatuan Koloproktologi Rusia.

Kos masuk 3500 ₽

Pakar Bedah - ahli koloproktologi, calon sains perubatan, ahli Persatuan Koloproktologi Rusia.

Kos kemasukan 2900 ₽

Rawatan inkontinensia tinja

Langkah pertama dalam merawat inkontinensia tinja adalah dengan melakukan pergerakan usus secara teratur dan fungsi normal saluran gastrointestinal. Bagi pesakit, tidak hanya diet yang tepat, tetapi juga diet disesuaikan dengan pembetulan diet, komponen dan kuantiti. Diet menghilangkan makanan yang menyebabkan cirit-birit, meningkatkan pengambilan serat untuk meningkatkan jumlah tinja. Ini menjadikannya lebih mudah dipegang. Ubat antidarrheal diresepkan untuk menghentikan pergerakan usus, termasuk furazolidone dan imodium. Sangat berguna untuk melatih irama najis sehingga selepas makan. Sekiranya seseorang merancang untuk meninggalkan rumah, enema pembersihan boleh diterima. Kadang-kadang lilin dengan gliserin, bisacodyl, microlax berguna di sini..

Latihan otot perineum - gimnastik dubur

Ini adalah salah satu kaedah utama rawatan konservatif. Otot memberi kendali kepada seseorang secara sukarela. Mereka juga boleh dilatih seperti otot lain. Kami bercakap mengenai latihan Kegel dan terapi BFB (biofeedback). Latihan ini ditunjukkan kepada lelaki dan wanita. Mereka membantu dengan sindrom prolaps perineum, dengan rekto dan cystocele, dengan tekanan kencing yang tidak berterusan pada wanita, meningkatkan kualiti kehidupan seksual. Latihan ini boleh dilakukan dalam apa jua kedudukan: berdiri, duduk, berbaring, semasa berjalan, dan walaupun makan. Keadaan utamanya adalah keteguhan dan peningkatan beban secara beransur-ansur, walaupun beban berlebihan juga tidak diperlukan. Gimnastik dubur sama bermanfaatnya dengan kecergasan dan senaman umum bermanfaat bagi manusia. Otot perineum perlu dibuat untuk berfungsi, dan bukan pantat..

Latihan tambahan lain yang boleh dilakukan oleh sesiapa sahaja: semasa buang air kecil, anda perlu berhenti, atau sekurang-kurangnya cuba menghentikan aliran air kencing beberapa kali. Otot perineum yang sama berfungsi.

Sebagai tambahan kepada semua perkara di atas, rawatan konservatif inkontinensia tinja juga termasuk terapi ubat, rangsangan elektrik dan latihan terapi. Rangsangan elektrik perineum dan pulpa bertujuan untuk meningkatkan fungsi kontraktil otot-otot dubur, memulihkan kapasiti obturator rektum dan menguatkan dubur. Ubat-ubatan sebagai sebahagian daripada terapi utama akan meningkatkan kegembiraan saraf dalam sinapsis dan menormalkan keadaan tisu otot. Ubat-ubatan tersebut ditetapkan bergantung pada petunjuk diagnostik dan keadaan pesakit, jenis inkontinensia tinja dan tahap penyakit..

Terapi biofeedback

Biofeedback adalah biofeedback. Dengan cara lain - terapi biofeedback. Prinsip latihan di sini berkaitan dengan fakta bahawa semasa latihan itu sendiri, seseorang melihat hasil pengecutannya di skrin monitor dan sentiasa dapat memantau proses rawatan untuk kemudian menggunakan kemahiran yang diperoleh di rumah..

Berbaring di sofa, balon khas dengan getah dimasukkan ke dalam rektum (kami menggunakan alat untuk terapi biofeedback WMP Solar G1 MMS, Holland).

Pada layar monitor dalam mod animasi, "dummy" melambung apabila sfinkter berkontraksi dengan kekuatan kontraksi dubur. Terdapat sebilangan program di mana pesakit melatih selama kira-kira 30 minit. Kursus ini memerlukan sehingga 12 prosedur. Pada masa akan datang, seseorang, setelah mempelajari teknik ini, meneruskan latihan ini di rumah. Menurut data, terutama penulis asing, sehingga 70% dari mereka yang menerima terapi ini mendapat pemulihan sepenuhnya atau peningkatan yang ketara. Kejayaan terbesar dijumpai pada mereka yang mengalami inkontinensia tinja setelah melahirkan atau pembedahan proktologi. Hasil yang kurang memuaskan diperoleh pada pesakit dengan penyebab neurogenik kelemahan sfinkter.

Kelemahan sfinkter rektum - rawatan pembedahan

Pesakit menjalani rawatan pembedahan, terutamanya mereka yang mengalami kecacatan sfinkter akibat trauma obstetrik atau pembedahan. Dengan kecacatan yang jelas dari bahagian anterior sfinkter, yang berlaku pada persalinan yang sukar, menurut kebanyakan penulis, anterior sphincter plasty with levatoroplasty (anterior sphincterolevatorplasty) harus dilakukan, di mana hubungan anatomi sfinkter dipulihkan. Dalam kes di mana inkontinensia gas dan tinja dikaitkan dengan kecacatan sphincter jenis lubang kunci pasca operasi, ketika nada sfingter pada umumnya memuaskan, tetapi ada kecacatan yang memungkinkan kandungan usus melewati, sphincteroplasty juga ditunjukkan untuk menghilangkan apa yang disebut. lubang kunci.

Terdapat juga operasi - plastik dubur posterior, yang lebih ditunjukkan untuk pesakit dengan inkontinensia neurogenik. Dengan plastik ini, yang disebut. sudut anorektal, ia menjadi lebih akut. Mereka. keluar dari rektum ke saluran dubur "berjalan" bukan dalam garis lurus, tetapi pada sudut, yang menyumbang kepada pengekalan tinja.

Terdapat sebilangan operasi yang menyempitkan saluran dubur, tetapi operasi ini tidak banyak digunakan kerana komplikasi. Terdapat juga operasi yang secara langsung mengembalikan sfinkter dengan bantuan pelbagai otot pesakit, paling sering dengan bantuan otot lembut (graciloplasty). Ini adalah operasi yang rumit dan, sayangnya, tidak selalu berkesan..

Kaedah alternatif termasuk rangsangan saraf plexus sacral, penggunaan yang disebut. palam dubur, pembentukan kolostomi.

Apa yang menyebabkan dan bagaimana merawat inkontinensia tinja (encopresis)

Inkontinensia tinja boleh berlaku pada kanak-kanak dan orang dewasa, bergantung kepada pelbagai faktor. Pesakit hilang kawalan terhadap proses buang air besar. Ini menimbulkan gejala tambahan. Pergerakan usus spontan berlaku dengan cirit-birit atau najis keras. Ini sering disertai dengan gas.

  1. Konsep encopresis
  2. Mekanisme perkembangan keadaan ini
  3. Nyatakan klasifikasi
  4. Mengapa inkontinensia tinja berlaku?
  5. Punca Pembezaan pada Wanita
  6. Minta pertolongan doktor
  7. Apakah terapi untuk encopresis?
  8. Menetapkan diet terapeutik
  9. Ubat apa yang membantu penyakit ini?
  10. Latihan terapi fizikal untuk inkontinensia
  11. Rawatan pembedahan inkontinensia tinja
  12. Kaedah untuk merawat inkontinensia tinja dengan ubat-ubatan rakyat

Konsep encopresis

Apabila pesakit didiagnosis dengan inkontinensia tinja, secara perubatan disebut sebagai encopresis. Ini disebabkan oleh fakta bahawa pesakit mempunyai ketidakupayaan untuk mengawal pergerakan usus. Penyakit ini sering berlaku bersamaan dengan berlakunya enuresis. Kedua-dua keadaan tersebut berkaitan dengan gangguan peraturan saraf. Dalam proses mengosongkan pundi kencing dan usus, neurosenter dekat terlibat.

Lelaki berisiko mengalami inkontinensia tinja; mereka mempunyai keadaan ini dalam 15% daripada inkuresen enuresis. Oleh itu, diperlukan untuk meminta pertolongan doktor tepat pada waktunya untuk menentukan punca proses dan menetapkan rawatan..

Mekanisme perkembangan keadaan ini

Inkontinensia berlaku kerana gangguan kerja otot pelvis yang konsisten. Sekiranya penyakit ini dikaitkan dengan buang air besar yang tidak terkawal, maka masalahnya terletak pada tisu otot sfinkter. Inilah yang membolehkan anda menyimpan najis di dalam usus. Untuk memastikan otot-otot ini berfungsi dengan baik, sistem saraf autonomi diaktifkan. Pusat saraf mempengaruhi proses pengosongan usus tanpa penguncupan otot sfinkter secara sedar.

Dengan nada otot normal di perineum, dubur berada dalam keadaan tertutup. Ini berlaku secara berterusan semasa tidur atau terjaga seseorang. Otot sfinkter tegang. Tekanan ini berbeza untuk lelaki dan wanita..

Nyatakan klasifikasi

Pada orang dewasa, terdapat beberapa jenis inkontinensia tinja. Ia bergantung pada mekanisme ketidakmampuan mengawal pergerakan usus. Oleh itu, terdapat:

  • inkontinensia berterusan;
  • sebelum buang air besar secara sukarela, ada keinginan untuk mengosongkan;
  • inkontinensia separa.

Inkontinensia fecal biasa berlaku pada kanak-kanak dan orang tua. Pada masa yang sama, mereka menghidap penyakit, atau kesihatannya dalam keadaan serius. Sekiranya pesakit merasakan keinginan untuk mengosongkan usus, maka tidak akan berjaya menahan najis di rektum. Inkontinensia fecal separa berlaku pada orang dewasa selepas atau semasa latihan berat. Namun, keadaan ini berlaku setelah batuk, bersin, atau mengangkat benda berat..

Inkontinensia tinja pada orang tua dianggap jenis yang terpisah. Ini disebabkan oleh proses degeneratif.

Di samping itu, pembahagian peringkat termasuk dalam klasifikasi encopresis. Hanya ada 3 peringkat perkembangan inkontinensia, yang meliputi:

  • 1 darjah - pergerakan usus yang tidak terkawal kerana pembebasan gas;
  • 2 darjah - inkontinensia najis yang tidak terbentuk;
  • Gred 3 - sfinkter tidak dapat menahan najis padat.

Mengapa inkontinensia tinja berlaku?

Inkontinensia disebabkan oleh faktor yang memprovokasi Oleh itu, penyebab inkontinensia tinja pada populasi dewasa termasuk:

  • masalah dengan pergerakan usus atau sembelit. Kerana pemakanan yang tidak betul, pesakit mengumpulkan komponen unsur pemprosesan yang padat. Oleh itu, epitel rektum mula meregang. Kerana ini, tekanan otot pada sfinkter menurun. Apabila sembelit berlaku, najis cair mula berkumpul di atas jisim pepejal. Kerana penurunan keanjalan dinding rektum, mereka bocor. Ini menyebabkan kerosakan pada dubur;
  • cirit-birit. Najis longgar dengan inkontinensia tinja di rektum adalah gejala utama. Untuk menghilangkan inkontinensia, anda perlu memulakan rawatan dengan encopresis;
  • penurunan nada otot di perineum. Apabila persarafan terganggu, pesakit menerima beberapa dorongan. Dalam kes ini, masalah timbul pada reseptor, dan dalam kes lain ia berkaitan dengan penyakit otak atau gangguan kerjanya. Ia berlaku pada orang tua;
  • gangguan neurotik;
  • penurunan nada otot organ pelvis. Dengan cirit-birit atau sembelit yang kerap, parut terbentuk di dinding rektum. Jika tidak, kecederaan muncul selepas proses keradangan campur tangan pembedahan atau pendedahan radiasi yang kuat;
  • gangguan organ pelvis;
  • pembentukan buasir.

Bergantung pada lokasi lebam, sfinkter tidak dapat ditutup sepenuhnya. Dengan jangka panjang penyakit ini, tisu otot menjadi lemah, dan inkontinensia tinja berkembang. Sekiranya ini berlaku pada pesakit tua, perubahan tersebut mempengaruhi keseluruhan proses buang air besar..

Punca Pembezaan pada Wanita

Inkontinensia tinja pada wanita dewasa dikaitkan dengan ciri-ciri badan. Dalam kes ini, kebocoran tinja berlaku disebabkan oleh kecacatan anatomi atau proses patologi rektum. Di samping itu, keadaan psikologi boleh mempengaruhi sistem saraf, yang akan mengganggu aktiviti otot..

Ini termasuk:

  • panik;
  • skizofrenia;
  • histeria.

Selain itu, masalah usus akibat melahirkan mempengaruhi rektum dan sfinkter. Penyakit yang timbul selepas kecederaan otak. Lesi seperti fisur dubur atau masalah neurologi pada organ pelvis menyumbang kepada perkembangan encopresis.

Minta pertolongan doktor

Agar pesakit didiagnosis, anda perlu berjumpa pakar neurologi.

Pengesanan inkontinensia fecal dikesan dengan tepat ketika pesakit menjalani kaedah berikut untuk memeriksa rektum:

  • ultrasonografi endorektal - kaedah diagnostik membantu menentukan ketebalan sfinkter dan mengetahui kemungkinan pelanggaran atau penyimpangan dubur;
  • manometri - teknik ini membolehkan anda melakukan penyelidikan untuk menentukan tekanan keadaan tertutup dubur dan untuk menentukan kerja sfinkter;
  • sigmoidoscopy - menggunakan tiub untuk menentukan kehadiran keradangan dan parut di rektum;
  • kolonoskopi;
  • proctography - kajian dijalankan untuk menentukan jumlah tinja yang boleh masuk ke dalam rektum.

Semasa diagnosis inkontinensia, diperlukan untuk menentukan jumlah dan ambang kepekaan rektum. Sekiranya terdapat penyimpangan dari penunjuk normal, maka sfinkter terganggu. Ini disertai dengan tidak adanya dorongan untuk mengosongkan sebelum buang air besar. Kadang kala prosesnya berkembang secara berbeza, dan isyarat dipanggil untuk perjalanan segera ke tandas.

Apakah terapi untuk encopresis?

Untuk rawatan inkontinensia tinja, pesakit diberi pendekatan bersepadu. Doktor akan mencadangkan diet yang sihat dan menetapkan ubat-ubatan yang sesuai. Terapi melibatkan terapi senaman untuk menyokong otot pelvis. Dengan penyakit yang serius, pesakit menjalani pembedahan di rektum.

Menetapkan diet terapeutik

Rawatan ketidaksinambungan pergerakan usus adalah normalisasi pencernaan. Oleh itu, pesakit diberi diet. Menu untuk penyakit ini merangkumi makanan dengan kandungan serat sayuran yang tinggi. Ini akan melembutkan najis ketika melewati rektum. Untuk pencegahan, disyorkan untuk minum sekurang-kurangnya 2 liter air rebus setiap hari. Namun, ia tidak dapat diganti dengan cairan lain..

Untuk menghilangkan kegatalan saraf, anda perlu mengecualikan kopi dan minuman beralkohol buat sementara waktu dari diet. Di samping itu, hidangan tenusu dan pedas dilarang..

Ubat apa yang membantu penyakit ini?

Untuk merawat pergerakan usus yang tidak terkawal diambil dengan ubat-ubatan. Oleh itu, doktor, bersama dengan diet, menetapkan Imodium dalam bentuk pil. Jika tidak, mereka boleh didapati dengan nama Loperamide. Di samping itu, kumpulan ubat diresepkan bergantung kepada penyebab keadaannya. Kadang-kadang doktor menetapkan antasid, dalam kes lain julap disyorkan.

Sebagai tambahan kepada Imodium, ubat berikut diresepkan (bergantung kepada sebab dan keadaan tinja):

  • Atropin;
  • Codeine;
  • Lomotil.

Jumlah tinja boleh dipengaruhi oleh karbon aktif biasa. Bahan aktif mendorong penyerapan cecair dan meningkatkan jumlah najis.

Latihan terapi fizikal untuk inkontinensia

Rawatan encopresis juga terdiri dari menjaga nada otot pelvis. Oleh itu, untuk inkontinensia, doktor mengesyorkan satu set latihan Kegel. Ini memerlukan penekanan diri dan kelonggaran dubur (sfinkter). Prosedur ini diulang hingga 100 kali pada siang hari. Selain itu, latihan untuk menarik dan membengkak perut adalah berguna. Ia diulang hingga 80 kali pada siang hari..

Prosedur terapi senaman membantu menguatkan otot di dubur bukan hanya pada lelaki, tetapi juga pada wanita. Latihan dapat bergantian dan kelajuan tindakan dapat diubah.

Rawatan pembedahan inkontinensia tinja

Sekiranya berlaku proses buang air besar, salah satu kaedah pembedahan boleh diresepkan. Oleh itu, ada cara berikut untuk membantu pesakit:

  • sphincteroplasty - pembinaan semula sfinkter selepas trauma atau kerosakan pada dubur;
  • "Strinkter lurus" - penyambungan tisu otot ke dubur;
  • penubuhan sfinkter buatan;
  • kolostomi - dilakukan dengan reseksi kolon dan melekatkannya pada bukaan di dinding perut.

Selepas sebarang pembedahan rektum, terapi diet dan ubat-ubatan sesuai untuk pemulihan. Di samping itu, campur tangan dilakukan setelah menentukan punca masalah dengan pergerakan usus yang tidak terkawal. Kaedah rawatan dipilih hanya oleh doktor yang hadir.

Kaedah untuk merawat inkontinensia tinja dengan ubat-ubatan rakyat

Semasa merawat di rumah, disyorkan untuk berjumpa doktor. Selepas itu, dia akan menasihati anda untuk mencuba terapi enema herba. Di samping itu, infus khas dibuat untuk pengambilan dalaman. Calamus membantu dengan masalah inkontinensia. Ramuan kering direbus dengan air mendidih dan diminum 15 ml sebelum makan. Pesakit disyorkan untuk mengambil 1 sudu besar madu. l.

Apabila inkontinensia usus muncul, ini sudah menjadi pelanggaran otot. Keadaan ini sering muncul pada orang tua dan disertai dengan peningkatan kencing. Dalam kes ini, perlu berunding dengan pakar neurologi untuk menetapkan diagnosis..

Bergantung pada penyebab keadaan ini, pesakit akan diberi rawatan individu. Sekiranya terdapat penyakit yang serius, pesakit menjalani salah satu kaedah pembedahan pada rektum atau sfinkter.

Maklumat di laman web kami diberikan oleh doktor yang berkelayakan dan hanya untuk tujuan maklumat sahaja. Jangan ubat sendiri! Pastikan anda menghubungi pakar!

Pengarang: Rumyantsev V.G. 34 tahun pengalaman.

Ahli gastroenterologi, profesor, doktor sains perubatan. Melantik diagnosis dan rawatan. Pakar Kumpulan Penyakit Keradangan. Pengarang lebih dari 300 makalah ilmiah.

Inkontinensia najis

Encoporesis, atau inkontinensia tinja, adalah gangguan di mana pesakit kehilangan keupayaan untuk mengawal pergerakan usus. Keadaan ini tidak mengancam nyawa seseorang, tetapi semakin merosot kualitinya. Dalam kebanyakan kes, penampilan encoporesis pada orang dewasa dikaitkan dengan patologi organik, termasuk proses dan trauma neoplastik. Menurut statistik, penyakit ini lebih kerap didiagnosis pada lelaki..

Apakah inkontinensia tinja

Sehingga baru-baru ini, inkontinensia tinja dianggap sebagai keadaan biasa pada orang tua pada usia tua. Namun, setelah diperiksa lebih mendalam mengenai masalah tersebut, ternyata mereka menderita penyakit ini pada usia yang lebih muda..

Fakta menarik! Kira-kira 50% pesakit dengan diagnosis ini adalah lelaki dan wanita pertengahan umur (berumur lebih dari 45 tahun). Kurang dari satu pertiga pesakit dengan encoporesis berumur lanjut (75 tahun ke atas).

Di bawah konsep ini, doktor memahami ketidakupayaan untuk menahan keinginan untuk mengosongkan usus sebelum bermulanya saat yang tepat - untuk pergi ke tandas. Dalam kes ini, kebocoran najis secara tidak sengaja berlaku, tanpa mengira konsistensinya..

Mekanisme perkembangan penyakit ini terdiri dari pelanggaran fungsi terkoordinasi otot sfinkter dan dasar panggul, yang menjaga tinja di rektum dan menjaga usus dalam keadaan baik. Biasanya, ini berlaku disebabkan oleh aktiviti sistem saraf autonomi, iaitu proses buang air besar tanpa kesan sedar pada nada sfinkter. Dia tetap dalam keadaan tegang (tertutup) semasa tidur dan terjaga. Tekanan rata-rata di kawasan ini pada lelaki sedikit lebih tinggi daripada pada wanita, dan nilai purata nilai ini adalah 50-120 mm Hg..

Rangsangan buang air besar berlaku kerana kerengsaan mekanik reseptor di rektum. Ia berlaku kerana pengisian bahagian usus ini dengan najis. Sebagai tindak balas kepada kerengsaan, seseorang mengembangkan refleks Valsalva, di mana dia merasakan perlunya mengambil posisi yang sesuai untuk mengosongkan usus (jongkok), setelah itu dia mulai mengontrak otot-otot dinding perut anterior. Pada masa yang sama, rektum secara refleks berkontrak, mendorong najis keluar.

Sekiranya tidak mungkin melakukan perbuatan buang air besar pada orang yang sihat, seseorang secara sewenang-wenangnya mengontrak otot-otot rektum kemaluan dan sfinkter dubur. Dalam kes ini, ampula rektum mengembang, keinginan untuk mengosongkannya semakin lemah. Dengan encoporesis pada orang dewasa, pada salah satu tahap yang dijelaskan, kegagalan berlaku, dan tinja bebas meninggalkan dubur.

Jenis inkontinensia tinja

Terdapat beberapa jenis encoporesis pada pesakit dewasa, bergantung pada bagaimana najis bocor:

  1. Inkontinensia berterusan (berkala) tanpa dorongan untuk membuang air besar. Selalunya, jenis penyakit ini berlaku pada kanak-kanak dan orang tua yang berada dalam keadaan serius..
  2. Inkontinensia, di mana, tidak lama sebelum kebocoran najis, pesakit merasakan dorongan untuk membuang air besar, tetapi tidak ada cara untuk menunda proses ini.
  3. Inkontinensia separa, di mana pergerakan usus berlaku di bawah beban tertentu - batuk, bersin, mengangkat benda berat. Dalam keadaan seperti itu, inkontinensia kencing dan tinja adalah perkara biasa..

Secara berasingan, inkontinensia tinja yang berkaitan dengan usia dibezakan, yang didiagnosis pada orang tua kerana proses degeneratif di dalam badan..

Klasifikasi penyakit ini juga merangkumi tahap perkembangan encoporesis. Terdapat tiga daripadanya:

Setiap jenis encoporez mempunyai ciri tersendiri. Untuk memulakan rawatan keadaan ini, doktor perlu menentukan sebab-sebab patologi..

Punca Encoporesis pada Orang Dewasa

Pelbagai situasi dapat memprovokasi perkembangan inkontinensia tinja. Pada orang dewasa, penyebab utama penampilan patologi dikaitkan dengan penyakit dan disfungsi organ pelvis, lantai panggul, rektum dan bahagian lain usus..

Penyebab inkontinensia yang paling biasa pada pesakit pertengahan umur dan tua adalah seperti berikut:

  1. Sembelit. Sekiranya najis seseorang berlaku tidak lebih dari 3 kali seminggu, tinja berkumpul di rektum, yang mengakibatkan regangan dan kelemahan otot sfingter. Hasil dari proses tersebut adalah penurunan daya tahan rektum.
  1. Perubahan traumatik pada otot sfinkter (luaran atau dalaman). Berlaku akibat trauma atau selepas pembedahan rektum. Hasil daripada perubahan tersebut, nada otot hilang sepenuhnya atau sebahagian, dan pengekalan tinja menjadi bermasalah atau mustahil..
  1. Ketidakcukupan ujung saraf dan reseptor di rektum, akibatnya pesakit tidak merasakan rektum penuh, atau tubuh kehilangan kemampuan untuk mengatur tahap ketegangan sfinkter dalaman dan luaran. Melahirkan, penyakit dan kecederaan sistem saraf pusat boleh menyebabkan masalah seperti itu. Gangguan ini sering berlaku selepas strok atau kecederaan otak traumatik. Selalunya, pesakit seperti itu mengalami inkontinensia kencing dan tinja secara serentak..
  2. Nada otot rektum menurun akibat parut dan kehilangan keanjalan sebahagian dinding organ. Situasi seperti ini timbul selepas pembedahan pada rektum, terapi radiasi, kolitis ulseratif dan penyakit Crohn.
  3. Disfungsi otot-otot dasar pelvis kerana gangguan pengaliran saraf atau kegagalan otot. Ini boleh menjadi gangguan seperti rektokel, prolaps rektum, melemahkan otot dasar panggul selepas bersalin pada wanita. Kombinasi yang kerap adalah episiotomi dan inkontinensia tinja. Patologi dikesan sejurus selepas melahirkan, yang memerlukan pembedahan perineum, atau setelah beberapa tahun.
  1. Buasir sering menjadi penyebab inkontinensia fecal separa. Buasir, terutamanya jika ia terletak di bawah kulit di sekitar sfinkter dubur, menghalangnya daripada ditutup sepenuhnya. Akibatnya, najis bocor. Seiring waktu, dengan penyakit yang berpanjangan dan kronik, progresif buasir progresif, penurunan nada sfingter meningkat, dan gejala peningkatan inkontinensia.

Fakta menarik! Pakar mendapati bahawa pengekangan najis secara kebiasaan dapat melemahkan sfinkter dubur dan menyebabkan peregangan ampulla rektum. Sekiranya anda menangguhkan ke tandas terlalu kerap dan menahannya selama beberapa jam, anda mungkin akhirnya mengalami inkontinensia tinja..

Sebilangan besar penyakit disebabkan oleh gangguan mental dan psikologi. Kehilangan kawalan terhadap buang air besar berlaku pada pesakit dengan pelbagai bentuk psikosis, skizofrenia, neurosis. Kebocoran najis secara tiba-tiba boleh berlaku semasa serangan panik atau histeris, serangan epilepsi. Kehilangan kawalan pergerakan usus dan pesakit dengan demensia pikun.

Diagnostik

Untuk mencari cara untuk merawat inkontinensia tinja, doktor perlu mengetahui banyak perkara. Sebagai permulaan, tinjauan dilakukan, di mana doktor mengetahui ciri-ciri keadaan:

  • dalam keadaan apa kebocoran tinja berlaku;
  • berapa lama ia diperhatikan dan dengan kekerapan apa;
  • sama ada terdapat keinginan untuk membuang air besar sebelum kebocoran berlaku;
  • najis apa yang konsisten tidak dipegang;
  • isipadu keluar najis, dengan atau tanpa gas ia keluar.

Pakar juga perlu mengetahui sama ada terdapat pergolakan atau trauma emosi yang kuat baru-baru ini, sama ada terdapat kekeliruan pemikiran atau disorientasi di ruang angkasa, ubat apa yang diambilnya, dietnya, sama ada terdapat tabiat buruk dan adakah inkontinensia disertai dengan gejala tambahan.

Untuk menentukan gambaran yang tepat dan penyebab inkontinensia, satu set kajian instrumental diagnostik digunakan:

  • manometri anorektal untuk mengukur kepekaan dan kontraktiliti sfinkter dubur;
  • MRI pelvis untuk memvisualisasikan keadaan otot-otot pada hari pelvis dan sfingter dubur;
  • defectography (proctography) untuk menentukan jumlah tinja yang dapat menahan rektum, dan untuk mengenal pasti ciri-ciri proses pengosongan usus;
  • elektromiografi untuk mengkaji fungsi saraf yang betul yang bertanggungjawab terhadap kontraktilasi otot sfingter dubur;
  • sigmoidoskopi dan ultrasound rektum, dengan bantuannya adalah mungkin untuk mengesan kelainan pada struktur bahagian usus ini, serta untuk mengesan neoplasma patologi (parut, tumor, polip, dll.).

Selain itu, pesakit diberi diagnosis makmal yang kompleks: darah, tinja, ujian air kencing (am dan biokimia). Hanya selepas ini doktor memutuskan bagaimana dan bagaimana merawat encoporesis.

Penting! Untuk menghilangkan inkontinensia tinja, pertama sekali perlu menghilangkan penyakit yang menyebabkan kelemahan otot sfingter dubur dan dasar panggul, dan menyingkirkan patologi bersamaan.

Rawatan inkontinensia tinja

Pada pesakit dewasa, rawatan inkontinensia tinja memerlukan pendekatan bersepadu. Pesakit disarankan untuk merevisi diet, menyesuaikan aktivitas fizikal, melakukan latihan rutin otot-otot dasar panggul, mengambil ubat khas, dan menolak beberapa ubat sama sekali. Ia digunakan untuk menghilangkan masalah ini dan campur tangan pembedahan.

Terapi ubat

Terapi ubat digunakan terutamanya untuk inkontinensia, yang berlaku dengan latar belakang cirit-birit. Dadah dari beberapa kumpulan digunakan:

  • antikolinergik, yang merangkumi atropin dan belladonna - untuk mengurangkan rembesan usus dan melambatkan peristalsis;
  • ubat dengan derivatif candu (codeine dan penghilang rasa sakit) atau diphenoxylate - untuk meningkatkan nada otot usus dan mengurangkan peristalsis;
  • ubat-ubatan yang mengurangkan jumlah air dalam tinja - Kaopectate, Metamucil, Polysorb dan lain-lain.

Ubat-ubatan klasik - Loperamide, Imodium - juga mempunyai kesan antidiarrheal yang baik. Membantu menyingkirkan manifestasi suntikan encoporesis Proserin, ubat Stryhin. Mengambil vitamin (ATP, kumpulan B dan lain-lain) juga akan berguna.

Penting! Pesakit dengan encoporesis tidak disarankan mengambil antasid untuk memulihkan najis, serta ubat-ubatan yang boleh menyebabkan cirit-birit.

Untuk masalah mental dan psikologi, ubat penenang, ubat penenang dan ubat penenang ditunjukkan kepada pesakit untuk membantu mengawal tingkah laku. Mereka dikeluarkan hanya dengan preskripsi.

Diet

Doktor memanggil terapi diet sebagai asas langkah terapi untuk kegagalan sfingter dubur. Tanpa mematuhi standard pemakanan tertentu, rawatan tidak akan berkesan. Objektif utama diet:

  • pemulihan najis (penghapusan cirit-birit dan sembelit);
  • penurunan jumlah najis;
  • normalisasi pergerakan usus.

Tugas utama adalah mengecualikan produk dari menu yang memprovokasi pelembutan najis. Ini termasuk pengganti gula (sorbitol, xylitol dan fruktosa), produk tenusu, terutama susu dan keju, pala, minuman beralkohol, dan kopi. Sebaiknya kurangkan secara minimum atau tidak termasuk rempah panas, daging asap, daging berlemak, buah sitrus dari diet. Anda juga harus menahan diri dari merokok..

Penting! Pesakit disarankan untuk menyimpan buku harian di mana mereka harus mencatat maklumat mengenai makanan yang dimakan, waktu pengambilannya dan jumlah hidangan. Ia juga harus diperhatikan pada saat-saat mana inkontinensia berlaku. Ini akan membantu menghilangkan makanan yang menjengkelkan usus..

Asas diet haruslah bijirin, buah-buahan dan sayur-sayuran segar, roti gandum atau tepung gandum. Mereka mengandungi banyak serat, yang membantu menebalkan najis. Minuman susu yang ditapai tanpa bahan tambahan juga akan berguna. Dengan kekurangan serat, diet ini meliputi dedak, serpihan gandum. Adalah wajar untuk mengambil makanan dengan kerap dan sedikit demi sedikit, sehingga 5-6 kali sehari. Selang waktu makan mestilah sama.

Satu set gimnastik khas (latihan Skittles) digunakan untuk menguatkan otot sfinkter dan lantai panggul. Ia merangkumi latihan berikut:

  • memerah dan merehatkan sfinkter dubur - ulangi 50-100 kali sehari;
  • penarikan dan penonjolan perut - 50-80 pengulangan sehari;
  • ketegangan otot pelvis ke dalam dan ke atas sambil duduk bersila.

Latihan sedemikian menguatkan otot-otot pelvis dengan baik pada lelaki dan wanita. Ia boleh dilakukan dalam beberapa variasi: penguncupan dan kelonggaran yang bergantian dengan cepat, menahan otot dalam keadaan tegang selama 5-15 saat dan berehat selama 5-7 saat, dan seterusnya. Cara melakukan terapi senaman di Keglya dengan betul ditunjukkan dalam video:

Pada peringkat awal, doktor dapat menyambungkan sensor khas ke badan pesakit yang akan menunjukkan otot mana yang terlibat dalam kerja semasa latihan. Oleh itu, adalah mungkin untuk memahami cara melakukan gimnastik dengan betul..

Pesakit yang pulih dari strok juga ditunjukkan satu set latihan terapi latihan, tetapi selain teknik yang dijelaskan di atas, perhatian diberikan kepada pengembangan kemahiran motor halus. Ia berguna bagi mereka untuk memerah atau menggulung bola kecil di telapak tangan mereka, melakukan pemodelan, melipat mosaik dari elemen bersaiz sederhana. Semua ini akan membolehkan anda memulihkan sambungan saraf dengan cepat di otak dan menyingkirkan akibat penyakit yang tidak menyenangkan..

Penting! Gimnastik tidak memberikan hasil segera. Kesannya menjadi ketara setelah beberapa minggu dari awal latihan harian, dan diperbaiki setelah 3-6 bulan.

Pembedahan

Campur tangan pembedahan digunakan apabila kaedah yang dijelaskan sebelumnya tidak berkesan. Rawatan sedemikian berfungsi dengan baik selepas pembedahan di rektum, yang memberikan komplikasi dalam bentuk encoporesis, setelah cedera (termasuk selepas bersalin) dan dengan inkontinensia yang disebabkan oleh proses tumor di rektum.

Untuk menghilangkan kegagalan sfinkter dubur, sapukan:

  • Sphincteroplasty, di mana sfinkter disusun semula. Kaedah ini digunakan untuk kecederaan pada cincin otot, pecahnya sepenuhnya atau separa.
  • Pembedahan "sfinkter lurus", di mana otot sfinkter lebih erat melekat pada dubur.
  • Pemasangan sfinkter buatan, yang terdiri daripada manset yang melilit dubur dan pam yang membekalkan udara ke manset. Peranti ini membuat dubur ditutup, dan jika perlu untuk mengosongkan usus, pesakit membezakan cuff (melepaskan udara darinya).
  • Kolostomi, di mana usus besar terputus dan dibawa ke lubang di dinding perut anterior. Kotoran dikumpulkan dalam beg khas - kolostomi.

Jenis intervensi pembedahan yang akan digunakan pada pesakit dipilih berdasarkan penyebab encoporesis. Hanya doktor yang hadir yang boleh memilih cara merawat penyakit ini.

Nasihat untuk inkontinensia tinja pada orang dewasa

Petua berikut akan membantu anda mengatasi kerumitan kehidupan seharian yang pasti timbul pada pesakit dengan encoporesis:

  1. Cuba mengosongkan usus anda sebelum meninggalkan rumah.
  2. Anda perlu merancang jalan-jalan dan lawatan 1-2 jam selepas makan utama atau kemudian.
  3. Pastikan beg anda mengandungi tisu basah dan satu set linen sebelum meninggalkan rumah..
  4. Sekiranya risiko kebocoran najis tinggi, masuk akal untuk menggunakan pakaian sekali pakai dan bukannya biasa.
  5. Semasa anda berada di luar rumah, langkah pertama adalah mengetahui lokasi bilik tandas..
  6. Gunakan seluar dalam atau lampin khas.

Nota! Di farmasi, anda boleh membeli ubat, yang penerimaannya membolehkan anda melemahkan bau najis dan gas tertentu.

Kegagalan sfinkter dubur adalah penyakit yang sangat tidak menyenangkan yang mana banyak pesakit lebih suka diam. Langkah pertama menuju jalan pemulihan adalah berjumpa doktor. Anda boleh menghadapi masalah seperti itu kepada ahli terapi atau proctologist. Sekiranya wanita mengalami inkontinensia selepas melahirkan, mereka harus berjumpa pakar sakit puan. Semakin cepat anda memperhatikan patologi dan mengambil langkah-langkah untuk menghapuskannya, semakin tinggi peluang untuk memulihkan fungsi sfinkter dubur atau sekurang-kurangnya mencegah perkembangan penyakit ini lebih lanjut.

Mencuba memperbaiki keadaan dengan ubat-ubatan rakyat tidak berbaloi. Sebilangan besar daripadanya tidak berkesan dan kadang-kadang berbahaya. Walaupun terdapat keinginan untuk memperbaiki keadaan melalui ubat-ubatan rakyat, disarankan untuk meminumnya setelah berunding dengan doktor anda..

Encopresis (inkontinensia tinja)

Maklumat am

Inkontinensia tinja (encopresis) adalah keadaan di mana terdapat pelanggaran fungsi alat penutupan rektum dan kesukaran menjaga kandungannya. Akibatnya, buang air besar secara tidak sengaja berlaku dengan lendir, tinja, atau inkontinensia gas dan tinja..

Pesakit yang mengalami inkontinensia menghindari masyarakat kerana masalahnya, mengalami kesulitan di tempat kerja, yang memperburuk kualiti hidup mereka. Biasanya, perbuatan buang air besar dan waktunya dikendalikan oleh hubungan yang kompleks antara sfinkter rektum, kepekaan dan aktiviti rektum, dan pergerakan usus. Peristalsis rektum, kepanjangan, nada sfingter dubur, kontraktil otot sfingter dan kepekaan deria adalah faktor penting dalam mengawal pergerakan usus..

Dengan pengumpulan tinja dan gas di rektum, mereka menjengkelkan reseptor membran mukus, kegembiraan dari mereka memasuki pusat buang air besar, yang terletak di saraf tunjang (kawasan lumbar). Dari sini, dorongan kembali ke sfinkter, menyebabkan mereka relaks dan aliran najis bebas. Tindakan buang air besar dapat ditangguhkan secara sewenang-wenangnya, kerana proses ini juga diatur oleh korteks serebrum. Untuk satu darjah atau yang lain, inkontinensia tinja berlaku dengan kekerapan 1-13 kes per 1000 populasi, dan kejadiannya meningkat seiring dengan usia dan lebih sering terjadi pada wanita. Dalam artikel ini, kami akan menganalisis kemungkinan penyebab patologi ini dan kemungkinan rawatan konservatif dan pembedahan. Encoprez code mengikut ICD-10 R15.

Patogenesis

Di jantung inkontinensia terdapat perubahan fungsi obturator sfinkter dan keanjalan rektum. Biasanya, pengekalan najis dilakukan oleh otot yang membentuk sfinkter luaran dan memampatkan dubur, memberikan penutupan, dan oleh sfingter dalaman penutupan. Menguatkan fungsi sfinkter oleh otot yang menaikkan dubur. Nada berterusan sfinkter dubur adalah faktor utama fungsi memegang. Kerja terkoordinasi sfinkter diatur oleh pusat-pusat di otak dan saraf tunjang. Kerosakan atau disfungsi salah satu pusat ini menyebabkan inkontinensia tinja.

Dalam 47% kes, kanak-kanak mempunyai kedudukan sfinkter luaran yang tidak normal. Pada pesakit dengan penyakit Hirschsprung, alat sfinkter sering rosak semasa operasi ketika usus dibawa turun. Pada pesakit tulang belakang, pemeliharaan alat sfinkter terganggu dan sensasi sensori sama sekali tidak ada. Saluran dubur rosak atau musnah akibat trauma pada perineum.

Fungsi penahan bergantung pada sfingter dalaman sebanyak 70% dan pada sfingter luaran sebanyak 30%; fungsi otot rektum kemaluan sangat penting, apabila rosak, inkontinensia yang teruk berkembang. Perubahan keteraturan najis, pengekalan tinja dan penindasan pergerakan usus berperanan dalam perkembangan inkontinensia..

Untuk kerja terkoordinasi alat sfinkter, prasyarat adalah integriti dan aktiviti baik sfinkter dalaman. Dialah yang melakukan peranan penghubung antara pengekalan usus dan dubur..

Pengelasan

Inkontinensia tinja pada orang dewasa dikelaskan berdasarkan keparahan dan berdasarkan perasaan subjektif pesakit:

  • I darjah - inkontinensia gas;
  • Tahap II - inkontinensia najis yang tidak terbentuk;
  • encopresis pada orang dewasa kelas III - ketidakupayaan untuk mengekalkan najis yang padat.

Pengelasan penulis lain mengambil kira kekerapan inkontinensia:

  • kerap - beberapa kali sehari;
  • sederhana - 1-3 kali seminggu;
  • jarang berlaku - 1-3 kali sebulan;
  • episodik.

Encopresis dibezakan oleh bentuknya:

  • Berfungsi. Ia berlaku selepas tekanan (ketakutan, ketakutan), dengan asfiksia, trauma kelahiran, penekanan urat sistematik, setelah mengalami jangkitan usus. Inkontinensia fungsional berlaku kerana penurunan kepekaan kawasan anorektal dan pembukaan prematur sfingter dalaman berlaku.
  • Kerana alasan organik. Ini boleh menjadi anomali kongenital, penyakit di kawasan anorektal dan disfungsi organ pelvis pada penyakit otak dan saraf tunjang, apabila isyarat ke rektum terganggu (tidak ada peraturan untuk mengawal dorongan). Penyakit seperti itu termasuk: Penyakit Parkinson, kecederaan saraf tunjang, sklerosis berganda dan penyakit neurologi lain. Pada pesakit neurologi, inkontinensia tinja digabungkan dengan inkontinensia kencing serentak.

Sekiranya kita bercakap mengenai inkontinensia tinja pada kanak-kanak, maka encopresis adalah:

  • Primer - inkontinensia fecal berterusan untuk waktu yang lama, bermula sejak lahir. Pada masa yang sama, anak tidak memperoleh kemahiran menggunakan tandas..
  • Sekunder - berlaku setelah anak memperoleh kemahiran membuang air besar di tempat yang betul.

Dalam pediatrik, encopresis sejati juga dibezakan, yang berlaku dengan najis harian biasa dan salah, yang berkembang dengan latar belakang sembelit. Terdapat dua jenis penahan: dubur dan usus. Usus memberikan pergerakan tinja di dalam usus untuk jangka masa yang panjang - ini difasilitasi oleh pergerakan usus besar, bentuk, pergerakan antiperistaltik. Bahagian rektosigmoidal tidak menetap untuk jangka masa yang panjang (20 atau lebih jam). Dalam jangka masa ini, seseorang tidak mempunyai sensasi deria sekiranya tinja mempunyai konsistensi yang padat. Orang itu merasakan pengecutan kawasan rektosigmoidal sebelum buang air besar, dan mengendurkan otot-otot yang dililit, sehingga kandungannya bergerak ke kawasan sensitif rektum. Otot yang sama ini digunakan oleh manusia untuk mengembalikan kandungannya ke rektosigmoid untuk menahannya sehingga masa yang tepat untuk mengosongkan. Pegangan dubur memberikan nada dan penguncupan obturator.

Gangguan fungsional pada orang dewasa dikaitkan dengan perubahan otot lantai panggul dan saluran dubur, serta gangguan neuro-refleks. Kekurangan fungsi sfinkter (atonnya) berkembang dengan proctitis, paraproctitis, buasir, sigmoiditis, prolaps buasir dari rektum.

Sebahagian besar (pada 75% orang dewasa), terdapat disfungsi gabungan kedua-dua sfinkter: kontraktiliti sfinkter luaran menurun, yang berkembang dengan latar belakang penurunan nada dalaman. Penurunan sfingter dalaman yang terpencil dicatat dalam sembelit kronik, kerana kehadiran tinja yang berterusan di rektum menyebabkan disfungsi sfinkter dalaman. Pada kanak-kanak, hanya disfungsi sfingter dalaman yang mendominasi. Penghidap alkohol mempunyai kemampuan berkurang untuk mengawal keinginan buang air besar, jadi mereka sering mengalami kes buang air besar secara tidak sengaja. Alkohol mempunyai kesan santai pada bahagian sistem saraf pusat yang mengawal proses ini. Sebaliknya, penyalahgunaan alkohol akan menimbulkan kemunculan penyakit lain yang juga menyebabkan inkontinensia tinja: sembelit, buasir, fisur dubur, prolaps usus, penurunan nada otot dubur.

Inkontinensia tinja pada orang tua

Masa tua itu sendiri menyumbang kepada pelbagai bentuk pengekalan tinja yang terganggu Pertama sekali, terdapat penipisan semula jadi otot sfinkter dan penurunan nada mereka. Kemudian, fungsi alat ligamen perineum bertambah buruk. Kegagalan fungsi sfinkter berkisar antara 3% hingga 15%, dan pada orang tua mencapai 50%. Pada usia ini, pesakit sering mengadu kenaikan gas, kotoran cair dan gas. Dengan manometri anorektal, disfungsi sfinkter dalaman dan penurunan tekanan yang ketara pada ampulla rektum diperhatikan. Perubahan ini dikaitkan dengan sembelit kronik, yang sangat membimbangkan orang tua. Buasir, yang disebabkan oleh sembelit, memperburuk keadaan dan memperburuk inkontinensia tinja. Selain itu, penyakit radang usus (kolitis, disentri), tumor gas kecil, mengurangkan kepekaan membran mukus dan menyumbang kepada pembuangan najis secara tidak sengaja. Stroke atau demensia yang berkaitan dengan usia juga menyebabkan inkontinensia pada orang tua.

Inkontinensia tinja pada wanita

Patologi ini pada wanita dikaitkan sama ada dengan kekurangan sfingter dubur, atau dengan prolaps organ pelvis (prolaps dinding vagina dan rahim). Prolaps organ pelvis dan disfungsi lantai panggul (PFD) adalah istilah kolektif yang merangkumi prolaps organ pelvis, inkontinensia kencing dan tinja, dan disfungsi seksual. Tidak ada manifestasi penyakit pada peringkat awal, yang menyulitkan diagnosis awal. Dari semua manifestasi, kajian menunjukkan bahawa inkontinensia kencing adalah yang paling biasa, diikuti dengan prolaps pelvis dan kemudian inkontinensia tinja. Penyebab utama ADT adalah kehamilan dan kelahiran anak, yang boleh disertai dengan kecederaan pada ligamen kemaluan-serviks dan otot yang mengangkat dubur. Semasa melahirkan anak, peregangan, iskemia dan pelanggaran persenyawaan kompleks otot-fasial, perubahan pada gentian elastik faraj dan lantai pelvis juga penting..

Seiring usia wanita, kejadian prolaps lantai pelvis berlaku pada 50%. Pada wanita tua yang berumur 69-75 tahun, prolaps genital meningkat selepas pembedahan membuang rahim. Pada usia ini, separuh wanita menjalani operasi ini dan, dengan itu, manifestasi inkontinensia tinja mereka meningkat. Dalam 100% wanita ini, neuropati n dikesan. pudendus. Oleh itu, neuropati pudendal sangat penting dalam patogenesis inkontinensia tinja. Pada usia ini, prolaps rektum (rectocele) juga diperhatikan. Semua pesakit dengan rektokel juga mengalami kekurangan neuropati dan sfingter dubur, yang secara signifikan mempengaruhi perkembangan encopresis..

Rawatan untuk prolaps rahim adalah membetulkannya secara operasi. Wanita tua dengan prolaps alat kelamin dan rektokel, serta atrofi levator, menjalani alloplasty. Dengan jumlah prolaps dasar pelvis dan rektokel gred 3, diafragma pelvis dipulihkan dengan bahan sintetik. Dalam kes ini, fiksasi serentak rahim, vagina, rektum dilakukan, rektokel dihilangkan. Operasi sedemikian berfungsi untuk mencegah hernia usus kecil di dalam vagina. Operasi ini meningkatkan pengosongan dan pengekalan tinja dengan prolaps perineum total.

Inkontinensia tinja selepas melahirkan

Melahirkan adalah penyebab utama peningkatan najis dan gas. Dalam kes sedemikian, mereka membicarakan kegagalan sfinkter rektum, yang mempunyai genetik obstetrik. Inkontinensia gas selepas melahirkan, dan juga najis, dikaitkan dengan pecah perineum kelas III, frekuensi 0,4-5%. Pecah sfinkter rektum lebih banyak diperhatikan pada primiparous. Faktor risiko pecah perineal adalah forceps dan pengekstraksi vakum, tenaga kerja yang disebabkan, janin besar, episiotomi garis tengah, gambaran yang salah, janin tahap kedua (lebih dari satu jam), dan pengambilan janin. Ramai penulis percaya bahawa penyampaian instrumental adalah satu-satunya faktor obstetrik yang seterusnya menyebabkan inkontinensia tinja. Yang lain tidak menganggap ini satu-satunya alasan. Menurut banyak penulis, pengekstrakan vakum kurang trauma daripada penggunaan forceps. Ini disahkan oleh analisis sejarah kelahiran: ketika forceps digunakan, 80% wanita mengalami kecacatan sfinkter, dan dengan pengekstrakan vakum, dalam 23%, yang disertai dengan inkontinensia tinja setelah melahirkan. Pecah dan sfinkter pecah yang lengkap (pecah mukosa rektum) adalah mungkin. Persalinan spontan juga boleh menyebabkan kecacatan sfinkter dan gangguan buang air besar.

Pemulihan fungsi rektum dan sfinkter selepas melahirkan adalah penghubung keseluruhan peringkat. Pengecutan sfinkter luaran (volitional) menyebabkan penguncupan sfinkter dalaman. Memperbaiki nada dalaman mengembalikan fungsi refleks: kepekaan usus untuk mengisi dengan najis dipulihkan. Meningkatkan kepekaan untuk mengisi mendorong desakan tepat pada masanya dan tindak balas kontraktil responsif dari sfinkter luaran. Oleh itu, litar ditutup. Latihan, yang akan dibincangkan di bawah ini, makan secara teratur dan membiasakan diri untuk membuang air besar pada masa yang sama membantu memulihkan keseluruhan rantai kompleks ini..

Penyebab inkontinensia tinja

Penyebab patologi ini yang paling biasa adalah:

  • Penyakit proctologi: sembelit kronik, buasir, sindrom iritasi usus, kolitis ulseratif, proses neoplastik, fisur rektum. Semua penyakit ini boleh menyebabkan disfungsi rektum dan sfinkter. Dengan sembelit, najis terkumpul, meregangkan dan melemahkan otot sfinkter dalaman dan mengurangkan keupayaan untuk menahan najis. Sekiranya buasir luar, sfingter dubur tidak menutup dan najis longgar dengan lendir sentiasa keluar.
  • Trauma perineal (penderaan seksual, trauma domestik).
  • Perubahan traumatik dalam sfinkter (luaran atau dalaman). Berlaku akibat kecederaan atau pembedahan. Akibatnya, nada otot menurun dan pengekalan najis menjadi bermasalah. Kita juga harus menyoroti operasi yang dilakukan dengan tidak betul pada rektum dan perineum. Selalunya, setelah pembedahan pembedahan fisur dubur atau buasir, otot sfinkter rosak.
  • Cirit-birit, yang sering menimbulkan kekurangan sfinkter.
  • Disfungsi alat neuromuskular rektum. Pelanggaran penularan impuls ke buang air besar berlaku setelah melahirkan anak, trauma CNS, penyakit radang usus, setelah penekanan berkepanjangan untuk mengosongkan usus.
  • Patologi neurologi: strok, sklerosis berganda, kecederaan saraf tunjang (lumbar dan sacral). Ini adalah bentuk inkontinensia neurogenik..
  • Gangguan mental. Kehilangan kawalan terhadap buang air besar berlaku pada pesakit dengan pelbagai bentuk psikosis, skizofrenia, neurosis. Kebocoran najis yang tidak dijangka boleh berlaku semasa serangan panik atau histeria, serangan epilepsi. Kehilangan kawalan pergerakan usus dan pesakit dengan demensia pikun.

Sekiranya kita mempertimbangkan penyebab inkontinensia tinja pada kanak-kanak, maka penyebab organik dan fungsional berikut dapat dibezakan:

  • Kecacatan anorektal kongenital.
  • Patologi kekejangan dubur.
  • Kekurangan sfinkterik dari pelbagai peringkat dikesan pada 40% kanak-kanak selepas campur tangan pembedahan untuk kecacatan anorektal kongenital.
  • Penyakit usus besar (penyakit Hirschsprung, agangliosis).
  • Spina bifida dan gangguan neurologi lain (myelodysplasia).
  • Kecederaan tulang belakang dengan gangguan saraf akibat perbuatan buang air besar.
  • Sembelit berfungsi.
  • Patologi intrauterin.
  • Patologi kelahiran anak.
  • Hipoksia.
  • Trauma kelahiran.
  • Dengan berhati-hati memegang najis (fisur rektum, sakit ketika melewati najis keras).
  • Penyakit mental pada kanak-kanak: skizofrenia, keterbelakangan mental, epilepsi. Kehadiran gangguan mental dibuktikan dengan membuang air besar di tempat yang salah, sementara konsistensi pembuangan tetap normal. Encopresis juga boleh dikaitkan dengan patologi sistem saraf: hiperaktif, ketidakupayaan untuk menarik perhatian untuk waktu yang lama, gangguan, koordinasi yang buruk.
  • Pergolakan emosi: hubungan buruk dengan ibu bapa, pertukaran tempat tinggal, penyakit ibu bapa, kelahiran anak kedua, perceraian ibu bapa, hubungan buruk dengan rakan sekelas, pertukaran tadika atau sekolah.

Penyebab inkontinensia tinja pada wanita selepas melahirkan adalah berkaitan dengan kerosakan pada ligamen dan otot yang menyokong rektum dan rahim. Selepas kecederaan obstetrik, wanita selepas melahirkan mengalami disfungsi lantai panggul, yang ditunjukkan oleh inkontinensia tinja. Ini terutama berlaku jika forceps digunakan atau sayatan perineal dilakukan. Inkontinensia tinja boleh muncul sejurus selepas melahirkan anak atau setelah beberapa tahun. Dengan disfungsi lantai pelvis, kepekaan usus menurun, nada otot menurun, usus mengendur dan mungkin jatuh atau menonjol ke dalam faraj.

Pada orang tua, inkontinensia tinja paling sering dikaitkan dengan sembelit kronik, yang menyebabkan rektum meregang, kehilangan nada, dan menjadi tidak sensitif terhadap tekanan dari kandungan usus. Sekiranya berlaku limpahan ampul yang berlebihan, jisim secara spontan akan jatuh. Prolaps rektum juga merupakan keadaan pada orang tua. Ia disertai dengan prolaps rektum separa atau lengkap, serta inkontinensia tinja. Pada orang dewasa, proses ini berterusan dan dikaitkan dengan pemanjangan kolon sigmoid kongenital, kelemahan sfinkter, pergerakan berlebihan rektum dan kolon sigmoid. Antara penyebab inkontinensia pada usia tua, perlu diperhatikan penyakit mental (senasm marasmus, gangguan kognitif dan tingkah laku). Beberapa pesakit tua diberi ubat psikotropik untuk keadaan mental mereka, dan mereka memburukkan lagi inkontinensia..

Mengonsumsi alkohol secara berkala meningkatkan risiko inkontinensia. Ini disebabkan oleh fakta bahawa alkoholik mengganggu proses penghantaran isyarat dari sistem saraf pusat yang mengawal pengosongan usus. Etanol mempunyai kesan yang merugikan pada otak, menghalang proses penghambatan dan seseorang tidak dapat mengawal proses pembuangan semula jadi.

Gejala

Gejala utama inkontinensia dubur adalah ketidakupayaan untuk menahan kandungan rektum. Dari segi keparahan, mereka dibezakan: inkontinensia gas, ketidakupayaan untuk menahan tinja cair dan inkontinensia kandungan pepejal usus. Tindakan buang air besar berlaku di tempat yang tidak sesuai (di pakaian, tempat tidur, di lantai), dan kotoran sama ada sukarela atau sukarela. Seperti yang disebutkan di atas, frekuensi encopresis boleh berbeza-beza. Walau bagaimanapun, diagnosis dibuat sekiranya ini berlaku sekurang-kurangnya sebulan sekali dan dalam tempoh enam bulan. Dengan lesi keradangan atau proses tumor pada rektum, bersamaan dengan inkontinensia, rasa sakit dan pembuangan darah akan hadir.

Inkontinensia pada waktu siang lebih kerap berlaku pada kanak-kanak. Sekiranya ia adalah waktu malam, maka ini adalah faktor yang tidak menguntungkan. Pada kanak-kanak, pada mulanya, terdapat caloamation, dan kemudian mungkin untuk melepaskan sebahagian kecil najis. Dengan encopresis yang benar, perkumuhan tinja berlaku secara berterusan dengan latar belakang najis bebas dan biasa. Ukuran rektum pada anak adalah normal, dan nadanya berkurang. Dengan encopresis palsu, terdapat sejumlah besar najis pada latar belakang sembelit berterusan. Rektum kanak-kanak membesar kerana najis terkumpul di dalamnya.

Analisis dan diagnostik

  • Semasa menemu ramah pesakit, mereka mengetahui sifat dan jumlah pelepasan dari rektum (gas, cecair atau najis padat, atau sekaligus). Pesakit diminta untuk mendapatkan maklumat mengenai operasi sebelumnya di kawasan perineum atau anorektal, mengenai kehadiran kecederaan sebelumnya di kawasan ini.
  • Pemeriksaan perineum. Di dubur, anomali, tanda-tanda kecacatan cicatricial dan campur tangan pembedahan dikesan, dan keadaan kulit kawasan perianal dinilai. Tentukan tahap penutupan dubur.
  • Pemeriksaan rektum. Semasa pemeriksaan proktologi, keadaan fungsional sfinkter (nada sfingter pada waktu rehat dan semasa pengecutan) dinilai dengan tepat, kehadiran dan keparahan parut, dan celah bukaan setelah pengambilan jari ditentukan. Untuk mengesan prolaps usus dan benjolan, minta pesakit untuk tegang semasa berjongkok.
  • Irrigografi dengan kontras berganda. Kajian ini menilai keadaan usus besar, mendedahkan penyempitan dan pelebaran, kehadiran batu tinja dan gangguan fungsi motor..
  • Sphincteromanometry. Kajian ini menilai keadaan alat obturator dan fungsi kontraktil sfinkter. Dengan inkontinensia trauma, nada dan tekanan di tapak sfinkter luaran menurun. Dengan patologi sfingter kongenital, fungsi refleks kedua sfinkter berubah, tekanan total di saluran dubur dan di kawasan sfinkter dalaman menurun.
  • Ultrasound dubur (transrectal). Ia dilakukan untuk menilai keadaan alat otot, tetapi hanya dapat diperiksa pada bidang paksi.
  • MRI. Memberi gambar yang paling tepat dari alat otot rektum, lebih tepat daripada ultrasound dubur. Mengungkap kecacatan anatomi (penggantian sfinkter dengan tisu adiposa atau tisu penghubung, pecah sfingter, atrofi otot). MRI menentukan tahap kecacatan dengan tepat. Di samping itu, gambar MRI diperoleh di beberapa satah..
  • Elektromiografi. Kajian ini menilai fungsi neuromuskular bukan sahaja dasar pelvis, tetapi juga rektum..
  • Proctografi. Ini adalah kaedah sinar-X untuk memeriksa rektum ketika tinja berada di dalamnya. Kaedah menentukan berapa najis yang boleh ditahannya.
  • Rektoromanoskopi.

Rawatan inkontinensia tinja

Pada usia berapa pun, bergantung kepada penyebab penyakit ini, rawatan boleh menjadi konservatif dan cepat.

Rawatan encopresis pada kanak-kanak

Dalam bentuk fungsional, kaedah konservatif digunakan, yang merangkumi:

  • pengembangan mekanisme refleks terkawal buang air besar;
  • peningkatan nada sfinkter;
  • peningkatan konduksi neuromuskular;
  • psikoterapi, yang menormalkan keadaan psiko-neurologi kanak-kanak.

Rawatan inkontinensia tinja pada anak-anak adalah untuk melancarkan pekerjaan dan rehat anak, mewujudkan persekitaran psikologi yang baik dalam keluarga dan memaksimumkan penghapusan konflik di persekitarannya. Tidak dapat meluangkan masa di komputer dan TV selama beberapa jam berturut-turut. Dalam keluarga, anda perlu menjalin hubungan percaya dengan anak, bukan untuk memarahi atau membesar-besarkan "kesalahannya".

Membersihkan usus besar dengan enema sangat penting, terutamanya jika berlaku encopresis palsu yang berkaitan dengan sembelit. Kaedah mudah ini cukup berkesan. Enema latihan digunakan (pembersihan usus selama sebulan pada waktu pagi atau petang), yang dapat mengawal pengekalan, kerana mereka mengajar anak untuk menahan kandungan usus - untuk mengosongkannya secara beransur-ansur, dalam bahagian.

Kaedah ini juga mencegah ekskresi kandungan rektal secara spontan, kerana ia tidak ada di sana. Akibatnya, refleks dikembangkan untuk membuang air besar pada masa yang sama - lebih baik pada waktu pagi selepas sarapan. Penting bagi anak untuk melawat tandas mengikut jadual. Sekiranya enema inkontinensia diberikan pada waktu pagi, dengan inkontinensia pada waktu malam, enema latihan malam diberikan, yang memastikan pergerakan usus sebelum tidur. Kesannya ditingkatkan apabila diperkuat dengan psikoterapi.

Terlepas dari jenis inkontinensia, rangsangan elektrik otot perineum dan sfinkter memainkan peranan penting dalam terapi konservatif. Kursus rawatan merangkumi 8-10 prosedur. Selepas 1.5-2 bulan, kursus kedua dijalankan. Refleksologi berkesan untuk inkontinensia saraf.

Dalam kebanyakan kes pada kanak-kanak, inkontinensia adalah akibat dari sembelit, jadi penting untuk memperhatikan diet seimbang sesuai dengan usia anak, memperkaya dengan serat melalui penggunaan sayur-sayuran, buah-buahan, bijirin penuh. Hidangan bit, kubis rebus, rumput laut, prun yang direndam dan aprikot kering ditambahkan ke dalam diet setiap hari. Makanan harus digabungkan dengan rejim minum yang mencukupi - jumlah cecair hingga 1.2 liter sehari. Ia melembutkan serat dan kandungan usus, menghasilkan najis yang lembut dan mudah.

Perhatian diberikan kepada rejim motor kanak-kanak, terutama pada usia sekolah, ketika anak menghabiskan sebahagian besar waktu di sekolah dan duduk di rumah dan di komputer. Berbasikal, mendaki, berjoging, berenang, meluncur ais atau bermain ski dapat membantu anak anda. Pada usia ketika anak dapat melakukan senaman yang disarankan dengan betul, terapi fizikal diresepkan untuk menguatkan otot-otot dasar panggul dan otot perut. Urut am berguna, terutamanya untuk kanak-kanak dengan hipotensi otot.

Rawatan inkontinensia tinja pada wanita

Langkah-langkah rawatan bergantung kepada punca masalah. Sekiranya inkontinensia dikaitkan dengan cirit-birit yang berterusan, ubat antidiarrheal diresepkan (Lopedium, Imodium, Loperamide Acri, Diara, Vero-Loperamide). Ubat ini melambatkan pergerakan usus dan meningkatkan penyerapan cecair, yang menjadikan najis lebih berbentuk. Dos mereka adalah 2-4 mg, jumlah dos harian hingga 24 mg. Juga disarankan ialah adsorben (Kaopektat, Neointestopan) 2 tablet atau 2 sudu besar. sudu penggantungan, selepas setiap najis. Dos harian tidak lebih daripada 14 tablet.

Untuk sembelit, ubat-ubatan yang merangsang pergerakan usus besar diresepkan untuk merangsang pergerakan usus pagi. Berkesan dalam hal ini Resolor (bahan aktif prucaloprid). Ubat ini diresepkan sekali sehari selama tiga bulan. Akibatnya, pesakit mengalami peningkatan kekerapan najis dan pengurangan tekanan. Sekiranya pemotongan eko dilakukan pada waktu siang, anda boleh membersihkan usus dengan enema pada waktu pagi. Untuk meningkatkan fungsi neuro-refleks sfinkter, larutan Proserin diresepkan (subkutan, 0,5-1 ml dua kali sehari). Dalam rawatan kompleks, vitamin B dan ATP boleh diresepkan. Dengan peningkatan kegembiraan sistem saraf, penggunaan ubat penenang dan penenang adalah disyorkan.

Dengan penurunan nada sfinkter dubur pada wanita, elektrostimulasi dan otot perineum dengan stimulator EAS-6-1 berkesan. Kehadiran peranti mudah alih membolehkan rawatan encopresis di rumah. Prosedur ini dilakukan sebentar selama 15 minit setiap hari: dua saat dirangsang, dan empat saat dijeda. Adalah perlu untuk menyelesaikan kursus 10-15 prosedur. Meningkatkan fungsi sfinkter difasilitasi oleh latihan fisioterapi untuk menguatkan dasar pelvis dan meningkatkan fungsi obturator. Ketegangan punggung alternatif dilakukan dengan penarikan dubur dan kelonggarannya. Latihan ini dilakukan setiap hari selama 5-10 minit, hingga tiga kali sehari..

Mereka juga melatih sfinkter menurut Dukhanov. Untuk melakukan ini, tiub getah yang dilumasi dengan jeli petroleum dimasukkan ke dalam rektum. Kedalaman penyisipan adalah 6-8 cm. Selepas itu, pesakit ditawarkan untuk memampatkan dan mengendurkan sfinkter. Setiap hari anda perlu menjalankan 5 sesi selama 10-15 minit. Apabila fungsi penekan dubur bertambah baik, kekerapan sesi dikurangkan menjadi dua kali sehari. Secara amnya, latihan sfinkter menurut Dukhanov berlanjutan hingga dua bulan.

Pesakit dengan gangguan persarafan pusat atau tulang belakang, apabila tidak ada cara untuk mempengaruhi penyebabnya, dianjurkan untuk menggunakan lampin. Dengan kemerosotan alat kelamin, penetapan operasinya dilakukan. Dengan adanya prolaps alat kelamin dan rektokel (penonjolan rektum ke dinding vagina), yang disertai dengan inkontinensia kandungan usus, alloplasty dilakukan. Sekiranya berlaku prolaps total dasar panggul dan tahap rektokel yang ketara, perlu mengembalikan diafragma pelvis dengan bahan sintetik.

Para doktor

Putrina Ekaterina Sergeevna

Krivtsov Alexander Gennadievich

Frolov Igor Alexandrovich

Ubat-ubatan

  • Pencahar: Tranzipeg, Forlax, Legkolaks, Lavacol, Fortrans, Mikrolax plus, Resolor, Vegaprat, Duphalac, Normase, Normolact, Picolax.
  • Dadah yang meningkatkan transmisi neuromuskular, meningkatkan kemahiran motor: Neurin.
  • Ubat antidiarrheal: Lopedium, Imodium, Loperamide, Diara, Vero-Loperamide.

Prosedur dan operasi

Dalam rawatan kompleks, latihan fisioterapi diresepkan untuk merangsang dan menguatkan otot sfingter dubur dan dasar pelvis. Sekiranya kekurangan sfinkter dubur, terapi biofeedback (biofeedback) berkesan, yang mengembangkan pengaturan diri fungsi otot perineum, persepsi sensasi yang betul untuk mengawal fungsi menjaga feses. Kursus prosedur adalah 10-15 sesi. Dalam kaedah ini, dua jenis latihan digunakan - kekuatan dan koordinasi:

  • Latihan kekuatan bertujuan untuk meningkatkan kekuatan kontraksi sfinkter. Sensor elektromiografi dimasukkan ke dalam dubur pesakit. Atas arahan, pesakit membuat pengecutan sfingter secara sukarela, dan keberkesanan kontraksi ditunjukkan pada skrin monitor. Dengan setiap pemampatan sfinkter, pesakit mencapai peningkatan kekuatannya. Latihan ini dilakukan 15-30 kali..
  • Kaedah koordinasi membolehkan anda mengembangkan refleks rektum-dubur yang dikondisikan dan meningkatkan kepekaan deria usus. Semasa latihan ini, belon lateks dimasukkan ke dalam ampul rektum kepada pesakit, dan diisi dengan udara. Pesakit ditawarkan untuk mengusir belon rektum dan memantau proses ini pada monitor. Latihan dijalankan sehingga 15 kali.

Sekiranya kita mempertimbangkan prosedur fisioterapi, maka ia berlaku:

  • Arus turun naik. Pendedahan dilakukan dengan peranti AFT SI-01-Micromed. Arus mempunyai kesan merangsang, analgesik dan anti-radang. Memandangkan arus yang berubah-ubah menghentikan aliran impuls dari pinggir, arus ini banyak digunakan selepas operasi pada cincin perineum dan dubur. Oleh kerana perubahan keadaan arus yang huru-hara semasa rangsangan usus, penjumlahan mereka dalam tisu tidak berlaku, sehingga prosedur dapat dilakukan dalam jangka panjang. Satu kursus terdiri daripada 15 prosedur, dan sepanjang tahun anda dapat mengulang kursus hingga tiga kali.
  • Arus termodulasi sinusoidal (CMT). Jenis tindakan ini menyebabkan pengecutan serat otot, merangsang deria dan serat motorik, meningkatkan aliran darah, dan meningkatkan proses metabolik pada otot. Elektrod untuk kalomazaniya dan sembelit diletakkan di kawasan sfinkter rektum dan unjuran usus. Kursus fisioterapi adalah 10-15 prosedur, kursus rawatan diulang setelah 2 bulan.
  • Pengoksigenan hiperbarik. Prosedur meningkatkan proses metabolik, disarankan untuk melakukan kursus berulang.
  • Sekiranya sfinkter darjah 3 tidak mencukupi, disyorkan untuk menggunakan kaedah khas - tampon dubur kedap. Ia boleh digunakan sebagai langkah sementara dan untuk pemakaian tetap jika tidak mungkin melakukan pembetulan pembedahan. Tampon lembut dimasukkan ke dalam saluran dubur dan menutup dubur, mencegah pelepasan yang tidak terkawal, mencegah kemerosotan dan keradangan pada kawasan perianal. Tampon perlu ditukar selepas 12 jam.
  • Dengan encopresis kerana penyebab organik, rawatan konservatif tidak berkesan, oleh itu, persoalan operasi pembedahan diselesaikan. Pembedahan plastik dilakukan untuk memulihkan alat sfinkter. Rawatan pembedahan mempunyai petunjuk tertentu:
    pelanggaran struktur normal sfinkter dubur, rosak akibat trauma;
    patologi kongenital kawasan dubur; Kekurangan 2-3 darjah terhadap latar belakang prolaps usus atau buasir.
  • Untuk plastik sfinkter dubur, otot gluteus maximus, penjahit, lembut atau adductor panjang digunakan.

Encopresis pada kanak-kanak

Encopresis fungsional pada kanak-kanak adalah gangguan usus. Menjelang usia tiga tahun, refleks yang dikondisikan biasanya terbentuk - otak dapat mengenali isyarat, dan anak itu duduk di atas toilet. Dengan inkontinensia, disfungsi rektum dan sfingter berlaku dan pergerakan usus normal terganggu. Patologi ini lebih kerap berlaku pada kanak-kanak lelaki dan disebabkan oleh pelbagai komplikasi semasa mengandung dan melahirkan anak (hipoksia, ancaman keguguran, trauma kelahiran). Inkontinensia tinja disebabkan oleh sebab fisiologi atau psikologi. Fisiologi merangkumi trauma, sembelit, proses radang usus.

Sebab-sebab psikologi dikaitkan dengan situasi tertekan, tingkah laku agresif orang tua pada masa latihan kecil (dia mula memprotes dan takut akan perbuatan buang air besar). Juga, sering terdapat kes apabila seorang kanak-kanak, yang terbiasa pulih di rumah, secara psikologi sukar untuk menyesuaikan diri dengan pergi ke tandas di luar rumah (sekolah, tadika, kem musim panas, dll.) Dan sengaja menekan keinginan, yang akhirnya menyebabkan sembelit kronik dengan komplikasi dalam bentuk encopresis. Dalam hal ini, perbezaan dibuat antara encopresis yang benar, yang disebabkan oleh penghambatan reaksi korteks semasa buang air besar. Kanak-kanak tersebut mengalami gangguan kawalan terhadap dorongan dan pembukaan sfinkter. Inkontinensia palsu berkembang kerana penekanan pergerakan usus dan limpahan usus dengan peningkatan inklusif. Seperti yang dinyatakan di atas, inkontinensia palsu dikaitkan dengan sembelit.

Inkontinensia tinja pada anak kecil lebih cenderung mempunyai sebab neurologi. Sekiranya inkontinensia tinja diperhatikan pada kanak-kanak berusia 7 tahun, patologi organik (sembelit, fisur dubur, penyakit Hirschsprung, megacolon, trauma perineal semasa keganasan seksual, dll.) Mesti dikecualikan. Dalam kebanyakan kes, encopresis pada kanak-kanak dikaitkan dengan sembelit, yang berlaku seawal 2-3 tahun. Tidak menganggap sembelit sebagai penyakit, ibu bapa menggunakan julap dan enema dan berusaha menyelesaikan masalah ini sendiri. Ini membawa kepada fakta bahawa 55% kanak-kanak lelaki dengan sembelit pada usia 6-12 tahun mengalami kalori dan encopresis. Tempoh panjang yang mendahului diagnosis sembelit fungsional menentukan prognosis yang buruk dari segi perkembangan encopresis.

Rawatan boleh dilakukan secara konservatif atau pembedahan. Sekiranya tiada patologi organik dubur:

  • Rawatan fisioterapi (rangsangan elektrik peristalsis dan otot lantai panggul, darsonvalisasi).
  • Terapi diet.
  • Urut.
  • Fisioterapi (menguatkan otot-otot dasar panggul dan otot perut). Ia meningkatkan nada keseluruhan, meningkatkan peredaran darah, merangsang fungsi sfinkter.
  • Pemulihan biocenosis (Acipol, Normoflorin, Hilak forte, Flora-Dofilus).
  • Membangunkan rejim duduk-duduk.
  • Pembetulan psikologi.
  • Kepentingan besar diberikan kepada pemakanan anak dan perkembangan rejim minum. Diet harus mengandungi serat sayur-sayuran, buah-buahan, dedak. Anda perlu mengajar anak anda untuk makan rebusan sayur, potongan sayur, sup sayur, goreng sayur, salad atau kaserol sayur. Potongan juga perlu dibuat daging-dan-sayur, menambahkan wortel, zucchini, kubis bersaiz kecil, kubis rebus sedikit ke daging cincang, seperti gulungan kubis malas.

Sama pentingnya untuk mengembalikan kemahiran pengosongan usus yang hilang, yang mula terbentuk sejak lahir sebagai refleks terkondisi. Anda perlu mengembangkan kebiasaan buang air besar setiap hari pada waktu pagi dan memastikan bahawa anak menganggapnya sebagai keperluan seperti kebiasaan mencuci pagi dan menggosok gigi. Kunjungan ke tadika, di mana tandas tinggi yang tidak selesa untuk kanak-kanak berusia tiga tahun atau sekolah, memandangkan rasa malu terhadap anak-anak yang matang dan ejekan rakan sekelas, tidak membenarkannya mengembangkan rejim pengosongan usus dan ini menjadi masalah dalam hidupnya. Kanak-kanak secara sistematik menekan refleks untuk mengosongkan, dan pemadatan najis yang lebih besar dan pembentukan tinja besar, semakin memperburuk masalah, kerana anak itu mengalami ketakutan buang air besar.

Selalunya, julap ditetapkan untuk mengganggu kitaran ganas ini dan pembetulan pemakanan dilakukan secara selari. Pencahar berdasarkan macrogol (Tranzipeg, Forlax, Legkolax, Lavacol, Fortrans, Mikrolax plus) bertujuan untuk rawatan simptomatik sembelit. Tindakan mereka berlaku dalam masa 24 jam (kadang-kadang kemudian) setelah tertelan. Ubat-ubatan ini berdasarkan makrogol (zat dengan berat molekul tinggi yang meningkatkan tekanan osmotik dalam usus) dicirikan oleh keselamatan, kerana ia lengai dan tidak diserap. Mereka boleh diresepkan kepada wanita hamil dan juga anak kecil. Transipeg digunakan dalam amalan pediatrik untuk pencegahan sembelit dan encopresis jangka panjang..

Sekiranya seorang kanak-kanak mengalami ketakutan buang air besar, terdapat konflik di sekolah dengan rakan sebaya, dan anak itu sendiri tertutup dan tidak yakin pada dirinya sendiri, dalam kes seperti itu, untuk penyesuaian psikologi dan sosial, dia harus berunding dengan psikoterapis kanak-kanak. Nasihat psikolog sesuai untuk menghilangkan situasi tertekan, mewujudkan persekitaran yang baik dalam keluarga. Pakar psikologi membantu anak mengatasi masalah ini, menanamkan keyakinan diri dan kepercayaan dalam pemulihan. Apabila terdapat konflik dalam keluarga, terapi keluarga sangat membantu. Anak itu mesti dilayan dengan pemahaman dan tidak memarahinya. Kanak-kanak sekolah dan kanak-kanak yang bersekolah di tadika perlu bangun lebih awal sehingga selepas makan wajib pada waktu pagi mereka mempunyai masa untuk pergi ke tandas dan mendorongnya sekiranya mereka berjaya pulih dari tandas.

Sekiranya kanak-kanak mengalami inkesis genesis anorganik, psikoterapis boleh mengesyorkan penyediaan asid hopantenik Pantogam, Gopantam, Pantocalcin, Pantotropin. Telah diperhatikan bahawa enuresis dan encopresis lebih biasa pada anak-anak impulsif..

Pantogam dan ubat serupa meningkatkan daya tahan otak terhadap hipoksia, mempunyai kesan penenang dan merangsang yang sederhana, merangsang metabolisme pada neuron, meningkatkan kawalan zon subkortikal, dan mengurangkan kegembiraan. Sebagai hasil rawatan oleh ahli psikologi, gangguan neurotik dihilangkan dan, dengan penyediaan rawatan yang berkelayakan, prognosis pada kanak-kanak lebih baik..