Inkontinensia tinja (encopresis) pada kanak-kanak: sebab dan rawatan

Encopresis adalah inkontinensia tinja akibat kerosakan pada salah satu pusat peraturan tindakan buang air besar. Inkontinensia tinja adalah 5 kali lebih biasa pada kanak-kanak lelaki dan 10 kali lebih jarang daripada inkontinensia kencing (enuresis).

Tindakan buang air besar pada manusia dikendalikan oleh tiga pusat:

  1. Plexus saraf di lapisan submucosal rektum dan plexus hipogastrik bawah.
  2. Nukleus saraf tunjang pada tahap 2-4 vertebra lumbal.
  3. Korteks.

Pada kanak-kanak di bawah usia tiga tahun, formasi yang disenaraikan belum matang, oleh itu inkontinensia tinja adalah keadaan fisiologi dan tidak memerlukan campur tangan perubatan.

Jenis-jenis encopresis

Inkontinensia tinja pada kanak-kanak boleh berlaku dalam situasi berikut:

  1. Kecacatan kongenital menyebabkan pelanggaran pembentukan refleks tinja yang terkondisi.
  2. Ciri-ciri badan, yang merangkumi penyatuan perlahan dari refleksi pengosongan dan pembuangan air besar.
  3. Penyebab luaran yang menyebabkan hilangnya refleks terkondisi (trauma, pembedahan, penyakit mental).

Dalam mana-mana kes ini, kerosakan pada pusat saraf atau alat sfinkter rektum berlaku..

Bergantung pada penyebab utama penyakit ini, inkontinensia tinja terdapat dalam dua bentuk: organik dan berfungsi..

Bentuk organik

Ia jarang berlaku. Ia berlaku pada kanak-kanak akibat komplikasi selepas operasi pada rongga perut atau organ pelvis kecil (proses keradangan-purulen, kerosakan pada sfinkter rektum), yang merosakkan alat neuromuskular rektum. Punca lain adalah patah tulang pelvis dan / atau kerosakan pada saraf tunjang. Dengan inkontinensia tinja organik pada kanak-kanak, refleks pengosongan usus yang terbentuk biasanya hilang. Kerugian boleh menjadi separa atau lengkap.

Bentuk berfungsi

Bentuk ini berlaku apabila salah satu pusat saraf atau alat obturator rektum (sfingter dalaman dan luaran) mengalami kerosakan sekiranya tidak terdapat kecacatan pada struktur anatomi. Berlaku pada zaman kanak-kanak dalam kebanyakan kes.

Bergantung pada mekanisme yang mendasari pembentukan inkontinensia fecal berfungsi, terdapat beberapa jenis klinikal:

Encopresis benar

Spesies ini juga disebut siang, malam atau bercampur. Inkontinensia tinja berkembang dengan gangguan pusat alat penahan rektum, yang berlaku apabila terdedah kepada sebab-sebab tertentu.

Sebab-sebabnya

  • faktor mental (tekanan, ketidakupayaan emosi), ia boleh menjadi kesan jangka panjang yang eksplisit atau terpendam pada anak atau sekali-sekala;
  • kecederaan kelahiran;
  • asfiksia janin;
  • jangkitan perinatal.

Faktor yang tidak disenaraikan boleh menyebabkan hilangnya refleks berkondisi normal pada anak yang sudah terbentuk. Dalam situasi lain, terdapat inkontinensia tinja yang disengajakan di tempat yang tidak sesuai sambil mengekalkan kawalan psikologi terhadap perbuatan buang air besar. Kerosakan perinatal pada sistem saraf pusat boleh menyebabkan pembentukan kecacatan kongenital pada struktur yang bertanggungjawab untuk proses penyumbatan rektum.

Gejala

Encopresis sejati berkembang secara beransur-ansur. Pada kanak-kanak, pada peringkat awal, najis adalah biasa, tidak bergantung. Ketika keadaan semakin meningkat, kaloamasi muncul, yang tidak dikendalikan oleh anak. Lama kelamaan, perbuatan buang air besar secara bebas berhenti dan inkontinensia najis berterusan. Kanak-kanak mengalami kesukaran dalam penyesuaian sosial dalam kumpulan kanak-kanak, linennya menjadi kotor. Anak menjadi tidak kemas, kanak-kanak lain berhenti bermain dengannya, keadaan trauma bertambah buruk. Di kawasan dubur, kulit selalu jengkel akibat najis, sensasi yang menyakitkan dan kemerosotan muncul. Tiada sakit perut.

Encopresis palsu

Nama lain untuk encopresis palsu adalah paradoks atau sembelit. Dalam kes ini, calomazation berlaku ketika usus besar dipenuhi kotoran, yang meningkatkan tekanan di rektum dan memberi tekanan pada sfinkter yang berfungsi normal. Dengan mengatasi daya tahan alat obturator usus, kanak-kanak itu secara tidak sedar mengeluarkan kotoran padat atau cair.

Sebab-sebabnya

Pertama sekali, penyebab sembelit usus dibezakan, yang gejala adalah encopresis sembelit:

  • Penyakit Hirschsprung;
  • sindrom iritasi usus;
  • ketidaktepatan dalam pemakanan;
  • reaksi alahan makanan;
  • dyskinesia usus, dll..

Gejala

Inkontinensia tinja paradoks tidak berbeza secara klinikal dari manifestasi encopresis yang benar, tetapi ia bergabung dengan gejala sembelit lain. Jari muncul pada puncak sembelit dan mungkin disertai dengan sakit perut. Kulit boleh berwarna kelabu, lidah dilapisi dengan lapisan putih. Anak mengalami bau mulut. Perut membesar dan menggeram. Dengan pergerakan usus, tidak ada inkontinensia tinja. Kelainan mental dan neurologi dengan jenis encopresis ini sering tidak dikesan.

Encopresis bercampur

Terhadap latar belakang inkontinensia tinja paradoks, anak mengalami gangguan seperti neurosis, dan sifat encopresis menjadi bercampur.

Diagnostik

Terlepas dari jenis encopresis, langkah diagnostik merangkumi kaedah penyelidikan berikut:

  1. Analisis lengkap tinja (koprogram). Coprology membolehkan anda mengenal pasti tanda-tanda perubahan keradangan pada usus, dysbiosis atau pencerobohan helminthik. Analisis diperlukan untuk mengesampingkan penyakit lain dengan gejala yang serupa..
  2. Analisis tinja untuk dysbiosis. Juga dilakukan untuk mengecualikan penyakit usus lain.
  3. Pemeriksaan rektum digital. Kaedah penyelidikan wajib untuk menentukan nada sfinkter rektum.
  4. Sigmoidoskopi. Kaedah penyelidikan endoskopi berdasarkan pemeriksaan visual pada mukosa usus menggunakan endoskopi. Adalah mungkin untuk mengecualikan perubahan keradangan pada mukosa usus, anomali perkembangan, neoplasma.
  5. Pemeriksaan kontras sinar-X usus (irrigografi). Motilitas dan nada usus dinilai. Irrigografi ditunjukkan untuk sembelit..
  6. Rundingan dengan pakar bedah saraf (diperlukan). Mendedahkan sindrom kerosakan pada sistem saraf dan gangguan dalam bidang psychoemotional.

Jadual 1. Diagnosis pembezaan encopresis benar dan salah.

Kriteria klinikal Encopresis benarEncopresis palsu
Permulaan gejalaTiba-tibaSecara beransur-ansur
Sakit perutTidak hadirMuncul di puncak sembelit
Perubahan neurologiDinyatakanTidak dapat dikesan
Pemeriksaan jariNada sfinkter lemah ketika rehatTidak berubah
Diagnostik endoskopi dan sinar-XLumen usus adalah normal, tidak ada perubahan pada membran mukus, motilitas dan nada tidak berubahLipatan dilancarkan, lumen diluaskan Mungkin terdapat perubahan keradangan pada mukosa usus. Kemahiran motor berkurang
Kursus penyakit iniBoleh berhenti secara spontanProgresif

Rawatan

Rawatan untuk encopresis benar dan encopresis sembelit adalah berbeza. Dalam kes kedua, langkah-langkah terapi pada awalnya bertujuan untuk merawat sembelit pada anak..

Langkah-langkah rawatan adalah individu dalam setiap kes dan bersifat kompleks.

Persediaan:

  • Penenang (Tenoten untuk kanak-kanak). Dilantik atas cadangan pakar neurologi untuk meredakan kegembiraan sistem saraf.
  • Anxiolytics (Pantogam, Nootropil). Mempengaruhi struktur sistem saraf pusat, menormalkan fungsi sel saraf.
  • Antidepresan (Phenibut dan lain-lain). Digunakan untuk mengenal pasti kelainan psiko-emosi pada kanak-kanak.
  • Pra dan probiotik (Laktulosa, Normase, Acipol). Menyumbang kepada normalisasi mikroflora usus, yang terlibat dalam pembentukan tinja.

Fisioterapi (Elektrostimulasi, Darsonval, terapi amplipulse).

Enemas. Pembersihan enema dilakukan pada waktu pagi dan petang dengan encopresis palsu. Dengan encopresis sejati, enema digunakan mengikut skema tertentu (masa, tempoh, selang waktu) untuk melatih refleks pengosongan usus yang terkondisi.

Psikoterapi. Ahli psikologi, psikoterapis melakukan perbualan dengan anak dan ibu bapa untuk mengenal pasti keadaan traumatik dalam kehidupan anak, menghilangkan faktor risiko yang berpotensi.

Diet. Pematuhan dengan diet lebih relevan dengan encopresis palsu.

Produk PilihanProduk usang
  • sayur-sayuran yang kaya dengan serat (kubis, bit, epal);
  • produk tenusu;
  • millet, oatmeal;
  • roti hitam kasar;
  • ikan dan daging dari jenis rendah lemak, dll..
  • produk tepung yang dibuat dari tepung 1 dan kelas tertinggi (roti putih, pastri, dll.);
  • beras, semolina;
  • lobak, bawang putih;
  • teh hitam, dll..

Terapi senaman bertujuan untuk melatih otot-otot dasar panggul dan dinding perut anterior.

Urutan akupresur dan terapi.

Sekiranya kanak-kanak mengalami inkontinensia tinja, berjumpa dengan pakar pediatrik atau ahli gastroenterologi pediatrik.

Untuk meringankan keadaan anak di rumah, anda boleh menggunakan enema pembersih untuk inkontinensia tinja palsu. Inkontinensia fecal benar dapat disembuhkan dengan kombinasi fisioterapi, "latihan" enema dengan terapi senaman dan psikoterapi. Terapi ubat dalam kes ini bersifat tambahan. Adalah sukar untuk mengatasi kalori sebenarnya di rumah.

Punca dan rawatan encopresis pada kanak-kanak

Terdapat banyak sebab untuk perkembangan encopresis

Inkontinensia pada kanak-kanak - norma atau patologi?

Anak kecil tidak dapat mengawal pengosongan sepenuhnya. Buang air besar secara tidak sengaja pada kanak-kanak pada tahun pertama kehidupan dianggap normal. Kawalan refleks sfinkter bayi belum terbentuk, jadi seluar dalam dan lampin akan kotor dari semasa ke semasa. Apabila anda semakin tua, sistem pencernaan dan kawalan sukarela sfingter dubur bertambah baik, dan pergerakan usus yang tidak disengajakan jarang berlaku..

Pada usia satu setengah hingga dua tahun, kanak-kanak sudah dapat menahan buang air besar untuk beberapa waktu. Dalam tempoh ini, kebanyakan ibu bapa mula melatih anak mereka secara perlahan-lahan..

Selama beberapa bulan, pergerakan usus masih boleh berlaku secara tidak sengaja. Ini boleh berlaku jika bayi terbawa oleh beberapa aktiviti dan tidak memperhatikan dorongan untuk membuang air besar. Kes seperti itu juga dapat merujuk pada norma, tetapi hanya jika mereka terpencil. Sekiranya situasi seperti itu berulang, anda perlu berjumpa doktor, kerana kita boleh bercakap mengenai fenomena patologi. Kanak-kanak yang berumur 3-4 tahun ke atas, tidak dapat mengawal pergerakan usus, didiagnosis mengalami encopresis.

Penyebab encopresis pada kanak-kanak

Sebab-sebab encopresis berbeza. Rawatan patologi lebih lanjut bergantung kepada faktor yang memprovokasi buang air besar secara sukarela pada anak. Patologi dapat menampakkan dirinya dengan alasan berikut:

  • Penyimpangan perkembangan. Bayi mempunyai usus yang cacat, atau ada pelanggaran yang mempengaruhi kawalan pergerakan usus.
  • Ketidakupayaan untuk melawat tandas pada masa yang tepat.
  • Pemakanan yang tidak betul. Kekurangan serat dalam diet, kekurangan air.
  • Sembelit berterusan. Sekiranya rektum kanak-kanak dipenuhi dengan najis yang berlebihan, dia mungkin tidak perlu membuang air besar. Tubuh menolak najis untuk mengelakkan pecahnya usus.
  • Kanak-kanak itu tidak mempunyai kebiasaan pergi ke tandas. Sekiranya bayi tidak diajar untuk pergi ke tandas, dia akan membuang air besar secara tidak sedar. Dalam kes ini, inkontinensia tidak akan dianggap sebagai penyimpangan, tetapi kekurangan tabiat yang betul pada anak..
  • Psikosomatik. Takut akan hukuman, takut ditinggalkan tanpa ibu bapa, dll. Masalah emosi, tekanan, psikosis teruk. Jiwa kanak-kanak yang tidak stabil bergantung kepada pengaruh rangsangan luaran - keadaan yang tidak baik dalam keluarga, persekitaran yang memusuhi kumpulan kanak-kanak. Fungsi sistem saraf yang tidak betul, ledakan emosi yang kuat juga boleh menyebabkan encopresis.

Penyebab inkontinensia tinja yang lain pada anak termasuk proses keradangan akut pada mana-mana bahagian usus, peregangan dinding usus, prolaps rektum, serta trauma, pembedahan dan komplikasi selepas melahirkan..

Penyelesaian untuk masalah inkontinensia tinja pada anak dapat dilakukan di rumah

Doktor mana yang harus dihubungi

Sekiranya pada usia 4 tahun anak mengalami inkontinensia tinja, anda perlu berjumpa pakar dengannya. Semasa memutuskan doktor mana yang harus dituju, pertama sekali, anda harus membuat pilihan memihak kepada pakar pediatrik. Sekiranya pakar pediatrik tidak dapat menyelesaikan masalah ini, dia akan merujuk anak itu dengan ibu bapanya kepada pakar gastroenterologi, pakar bedah, psikologi.

Agar tidak menimbulkan gangguan emosi tambahan pada bayi, lebih baik memanggil doktor di rumah, dan tidak pergi bersama anak ke kemudahan perubatan. Sebaik-baiknya, jika doktor keluarga datang untuk menyelamatkan, yang sudah lama diketahui oleh anak itu dan tidak malu. Anda juga boleh menghubungi doktor swasta yang berpengalaman.

Ubat untuk rawatan encopresis pada kanak-kanak

Rawatan encopresis harus komprehensif, termasuk terapi ubat dan psikoterapi. Doktor memilih ubat untuk kanak-kanak bergantung kepada sebab-sebab yang menyebabkan inkontinensia. Memerangi penyakit ini dapat dilakukan dengan menggunakan formulasi farmakologi dari kategori berikut:

  • probiotik yang membantu menormalkan sistem pencernaan;
  • julap - digunakan dalam kes-kes yang melampau, apabila keperluan mendesak untuk mengosongkan usus anak, tetapi kaedah lain tidak membantu;
  • nootropics (ubat neurometabolik).

Sebagai tambahan kepada ubat-ubatan, disarankan untuk menggunakan enema pembersih, sebaiknya dengan merebus chamomile, yang boleh dilakukan di rumah. Perlu menyuntikkan 500 ml cecair ke dalam usus, setelah itu anak harus berusaha menyimpan air di dalamnya untuk beberapa waktu menggunakan sfinkter.

Diet dan rejimen harian kanak-kanak yang menderita encopresis

Untuk menormalkan proses buang air besar pada anak, perlu menormalkan pemakanannya. Dianjurkan untuk memperkayakan diet dengan sayur-sayuran, produk susu yang diperam, makanan yang membekalkan serat ke tubuh. Serat makanan kasar terdapat dalam roti gandum, bijirin, prun, dan dedak.

Dengan encopresis pada anak, makanan yang dipanggang, makanan cepat saji, gula-gula dan sosej harus dikecualikan dari diet, kerana makanan seperti itu menyebabkan penapaian dalam usus, dan kemudian sembelit. Ini dapat meningkatkan gejala inkontinensia..

Anda juga boleh minum dan minum susu dan julap yang menenangkan kepada bayi anda. Bekerja dengan berkesan:

  • merebus valerian, motherwort:
  • campuran jus bit dan wortel;
  • merebus prun;
  • kaldu buckthorn, dll..

Ahli psikologi menasihatkan menjaga keadaan emosi kanak-kanak yang berhadapan dengan masalah inkontinensia tinja. Penting untuk mengajarnya pergi ke tandas, mewujudkan persekitaran yang selesa untuknya di tandas.

Juga, dilarang memarahi anak kerana celana kotor, terutamanya kerana dilarang menghukum. Keluarga harus mempunyai suasana yang tenang dan stabil. Anak itu perlu menunjukkan cintanya, kelembutannya, menunjukkan bahawa ibu bapanya menghargai dan menerimanya untuk siapa dia sebenarnya.

Sekiranya anda memberi anak tidur yang baik, diet harmoni yang betul, dan persekitaran emosi yang stabil, dalam kebanyakan kes masalah ini dapat diselesaikan dengan cepat. Terserah kepada ibu bapa untuk mengatur semua ini..

Encopresis pada kanak-kanak

Encopresis pada kanak-kanak adalah penyakit yang dicirikan oleh gangguan kawalan terhadap perbuatan buang air besar pada masa kanak-kanak. Gejala utama adalah inkontinensia tinja. Keadaan ini boleh disertai oleh patologi somatik, dan tidak hanya mempengaruhi saluran gastrousus. Encopresis pada kanak-kanak dapat digabungkan dengan sembelit, kadang-kadang terdapat gangguan tingkah laku pada anak, yang merupakan bukti yang memihak kepada gangguan mental. Diagnosis berdasarkan simptom dan sejarah klinikal. Terapi kompleks dijalankan dengan penyertaan wajib ahli psikologi atau psikiatri. Prognosis ditentukan oleh penyebab penyakit ini.

ICD-10

  • Sebab-sebabnya
  • Pengelasan
  • Gejala encopresis pada kanak-kanak
  • Diagnostik
  • Rawatan encopresis pada kanak-kanak
  • Ramalan dan pencegahan
  • Harga rawatan

Maklumat am

Encopresis pada kanak-kanak menggabungkan banyak penyakit yang bersifat somatik, neurologi dan psikologi, ia dapat mewujudkan dirinya sebagai gejala atau secara bebas. Statistik rasmi menunjukkan bahawa inkontinensia tinja berlaku pada 1-5% kanak-kanak, walaupun ibu bapa tidak selalu meminta bantuan pakar. Umur kes yang paling kerap adalah dari 5 hingga 8 tahun, kanak-kanak lelaki menderita 2-5 kali lebih kerap daripada kanak-kanak perempuan. Dalam kira-kira 1/3 kes, encopresis pada kanak-kanak digabungkan dengan enuresis nokturnal. Dalam beberapa tahun kebelakangan ini, penyakit yang berlarutan dan berulang adalah ciri, yang kebanyakannya berkaitan dengan lawatan tepat waktu ke doktor dan peningkatan yang signifikan dalam jumlah faktor tekanan yang memprovokasi, oleh itu encopresis pada kanak-kanak terus menjadi masalah pediatrik yang mendesak..

Sebab-sebabnya

Sifat penyakit ini bersifat polimorfik. Sebagai peraturan, anak tersebut memiliki beberapa ketidakmatangan dalam peraturan tindakan buang air besar, sementara pelanggaran tersebut dapat dikesan di salah satu tautan yang mengendalikan proses ini. Perkembangan inkontinensia cenderung kepada:

  1. Anamnesis yang rumit. Kanak-kanak seperti ini sering mempunyai riwayat hipoksia intrauterin, kemungkinan komplikasi kelahiran, termasuk trauma kelahiran bayi baru lahir, dan juga jangkitan intrauterin. Kanak-kanak dari keluarga yang kurang bernasib baik menderita dengan lebih kerap.
  2. Ketidakhadiran saluran pencernaan. Ia diperhatikan di usus besar dan di bahagian saluran pencernaan yang lebih tinggi, termasuk hati, pundi hempedu dan pankreas, yang sebahagian besarnya mengatur keadaan tinja..
  3. Menyebabkan faktor-faktor yang bersifat neurotik: konflik dalam keluarga, pelanggaran hubungan "anak-ibu", kesalahan dalam menanamkan kemahiran kemas, dan lain-lain. Lebih jarang, encopresis pada kanak-kanak boleh bertindak sebagai reaksi protes terhadap situasi konflik.
  4. Patologi somatik. Inkontinensia tinja boleh disebabkan oleh penyakit yang menimbulkan sembelit kronik, yang pada gilirannya menyebabkan penurunan kepekaan usus dan pengosongannya secara tidak sengaja..

Pengelasan

Penting untuk membezakan antara inkontinensia tinja primer dan sekunder. Encopresis primer pada kanak-kanak berlaku apabila kawalan fisiologi tindakan buang air besar belum pernah dilakukan sebelumnya. Sebenarnya, kita bercakap mengenai pembentukan refleks yang terlambat. Lebih kerap, inkontinensia tinja adalah sekunder dan terbentuk setelah tempoh regulasi pergerakan usus yang normal. Berikut adalah klasifikasi moden encopresis pada kanak-kanak:

  • Disontogenetik primer - berkaitan dengan gangguan saraf yang terganggu, di atas disebut primer.
  • Ensefalopati sekunder disebabkan oleh pelanggaran peraturan pusat atau periferal yang timbul dengan latar belakang penyakit somatik. Dengan pemulihan, inkontinensia tinja diratakan. Selalunya, terdapat sejarah kerosakan otak organik yang tinggal..
  • Neurotik juga disebut sistemik dan menampakkan diri setelah terdedah kepada faktor traumatik yang kuat. Trauma boleh menjadi akut atau bertahan lama (contohnya, persekitaran keluarga yang tidak baik).
  • Pathocharacterological adalah salah satu jenis encopresis yang paling tidak baik pada kanak-kanak, kerana pada awalnya inkontinensia tinja sukarela dan bermula sebagai reaksi protes terhadap persekitaran. Selepas itu, kawalan ke atas buang air besar hilang, refleks keadaan patologi disatukan dan semacam pergantungan terbentuk. Psikopati marginal adalah hasil yang biasa.
  • Konstitusional-simptomatik - diperhatikan dalam pelbagai penyakit somatik yang boleh menyebabkan inkontinensia tinja dan menjadi penyebabnya.

Gejala encopresis pada kanak-kanak

Gejala utama penyakit ini adalah perbuatan buang air besar secara tidak sengaja atau sebahagiannya (kurang kerap) di tempat yang salah. Ini biasanya berlaku pada waktu siang, encopresis nokturnal pada kanak-kanak tidak baik dari segi prognosis. Pesakit malu dengan keadaannya, kecuali dalam kes inkontinensia fecal patokarakterologi, ketika kritikan tetap formal. Mengenai ciri peribadi kanak-kanak, jenis keperibadian asthenik-neurotik sering diperhatikan. Ini adalah anak-anak dengan harga diri yang rendah, sering dari keluarga yang tidak berfungsi atau membesar tanpa bapa..

Diagnostik

Semasa mengumpul anamnesis, pakar pediatrik memberi tumpuan kepada tempoh sebelum permulaan encopresis pada kanak-kanak, selalunya sembelit kronik atau cirit-birit yang digabungkan dengan sembelit dikesan pada premorbid. Sebagai tambahan kepada manifestasi klinikal patognomonik, terdapat kriteria diagnostik wajib untuk patologi ini.

  • Pertama, inkontinensia tinja berlaku sekurang-kurangnya sekali sebulan..
  • Kedua, keadaan ini harus bertahan sekurang-kurangnya enam bulan. Dalam kes ini, kita boleh membincangkan mengenai kehadiran penyakit.

Tahap diagnosis seterusnya adalah menentukan jenis encopresis khusus pada kanak-kanak. Mengambil anamnesis memainkan peranan penting di sini, terutama bercakap dengan kedua ibu bapa. Seiring dengan hubungan yang ada dalam keluarga, peranan penting diberikan untuk kehamilan dan kelahiran anak, serta jangka masa kehidupan sebelum bermulanya gejala. Diagnosis dibuat berdasarkan pendapat ahli psikologi atau psikiatri.

Rawatan encopresis pada kanak-kanak

Terapi selalu kompleks dan ditujukan terutamanya untuk mewujudkan iklim psikologi yang baik untuk anak, yang merupakan salah satu syarat terpenting untuk pemulihan, tanpa mengira punca encopresis pada kanak-kanak. Kaunseling psikologi disediakan untuk ibu bapa. Peranan penting dimainkan oleh rejimen harian, termasuk membiasakan diri dengan pergerakan usus pagi. Untuk sembelit kronik, diet pencahar dengan banyak sayur-sayuran ditetapkan, dan sumber pati seperti pasta dan beras adalah terhad. Pendidikan jasmani pada waktu pagi dengan peningkatan tekanan secara beransur-ansur berguna.

Di pihak pakar pediatrik, perlu menetapkan enema pembersihan, prosedur ini sangat penting untuk sembelit kronik, yang merupakan salah satu penyebab encopresis pada kanak-kanak. Enemas juga boleh menjadi latihan, apabila penyerapan 400-500 ml cecair (biasanya merebus chamomile) dibuat dan pesakit disarankan untuk menahannya selama beberapa waktu.

Unsur penting rawatan adalah fisioterapi encopresis pada kanak-kanak, tujuan aktiviti adalah untuk melatih otot-otot hari pelvis dan otot perut. Rangsangan elektrik digunakan, latihan sfinkter pada tiub, dengan mana si anak juga perlu berjalan sebentar. Dari ubat-ubatan, neurometabolics digunakan, dysbiosis usus dirawat.

Ramalan dan pencegahan

Tertakluk kepada semua cadangan perubatan, prognosis penyakit ini baik. Pengecualian adalah inkontinensia fecal yang bersifat neurotik, iaitu encopresis neurotik dan patokarakterologi pada kanak-kanak. Kes seperti ini adalah yang paling sukar untuk diperbetulkan, kerana dua sebab yang baik. Yang pertama adalah lawatan lewat ke doktor kerana meremehkan keadaan anak dan ketakutan terhadap stigmatisasi, kerana seorang psikiatri banyak terlibat dalam terapi patologi ini. Sebab kedua yang memburukkan prognosis adalah bahawa sifat penyakit ini sering bersifat organik, walaupun tidak pentingnya patologi, yang bermaksud bahawa doktor mungkin tidak dapat membuka lingkaran patogenesis yang ganas..

Pencegahan mesti dilakukan untuk sembelit kronik. Salah satu cara untuk mengurangkan risiko terkena encopresis pada kanak-kanak adalah dengan mengajar anak itu menggunakan tandas tepat pada waktunya dan tidak dihukum kerana tidak kemas. Ini mengelakkan perhatian yang tidak perlu yang berkaitan dengan pergerakan usus. Di samping itu, tidak ada sebab untuk tekanan psikologi, yang dengan sendirinya dapat mengurangkan risiko mengalami inkontinensia tinja. Dan yang terakhir, perkara yang sangat penting adalah tarikan kepada pakar pada peringkat awal perkembangan encopresis, ketika rawatannya lebih lembut bagi anak secara psikologi.

Encopresis - inkontinensia tinja neurotik

Tindakan buang air besar pada manusia dikendalikan oleh tiga pusat:

  1. Plexus saraf di lapisan submucosal rektum dan plexus hipogastrik bawah.
  2. Nukleus saraf tunjang pada tahap 2-4 vertebra lumbal.
  3. Korteks.

Pada kanak-kanak di bawah usia tiga tahun, formasi yang disenaraikan belum matang, oleh itu inkontinensia tinja adalah keadaan fisiologi dan tidak memerlukan campur tangan perubatan.

Aspek pelanggaran utama

Encopresis adalah hasil sejumlah gangguan pada badan. Sekiranya kita mempertimbangkan secara terperinci patofisiologi keadaan ini, maka perkara berikut berlaku:

  • pengekalan tinja mengurangkan kereaktifan otot dan saraf dinding usus;
  • keberkesanan fungsi pengosongan usus menurun, yang mewujudkan keadaan untuk pengekalan lebih lanjut;
  • dengan pengekalan tinja, pengerasannya berlaku, dan air diserap, semua ini menjadikan saluran najis sukar dan menyakitkan;
  • sfinkter tidak lagi dapat menahan keseluruhan jisim terkumpul, najis cair dan lebih lembut memotong palam kotoran yang terbentuk dan, akibat limpahan, mengalir keluar.

Gangguan yang dijelaskan dapat menimbulkan ketegangan emosi: jika ibu bapa kanak-kanak yang menderita fenomena ini tidak mendekati masalah ini dengan betul (contohnya, mereka memberi tekanan, malu, memarahi), dia akan menjadi lebih menarik diri, dia akan merasa terhina, dia akan mula menghindari syarikat, menghindari komunikasi dengan rakan sebaya dan orang dewasa. Akibatnya, kanak-kanak itu mungkin menjadi tertekan..

Diet

Untuk pemulihan, anda mesti mematuhi nasihat pakar pemakanan dengan tegas. Diet anak harus merangkumi makanan sederhana yang mudah dicerna. Anda harus memasak pelbagai bijirin, sup ringan dan pastikan memberi produk susu yang ditapai kepada anak anda. Daging harus diberikan tanpa lemak, dikukus atau direbus. Pure buah atau sayur adalah tambahan yang sangat baik untuk diet..

Makanan berlemak, makanan bakar, kekacang, serta makanan goreng atau pedas harus dikecualikan dari diet anak. Tidak mengesyorkan memberi makanan kepada anak-anak yang mengandungi gelatin, seperti pisang.

Makanan harus dicincang sebersih mungkin. Penyelesaian yang sangat baik adalah membuat sup krim, tentu saja, tanpa bahan tambahan yang berbahaya. Sup dimasak dengan cara biasa, selepas itu komponennya digiling dalam pengisar.

Apa yang memprovokasi perkembangan masalah

Terdapat dua jenis encopresis - benar dan salah. Yang pertama agak jarang berlaku dan berkaitan dengan gangguan pengaliran isyarat serebrum: dalam kes ini, pembuangan najis secara sukarela berlaku tanpa adanya kawalan dari pusat otak yang mengawal proses buang air besar.

Ia boleh diprovokasi oleh:

  • mengalami trauma psikologi, pergolakan emosi yang kuat;
  • trauma tengkorak;
  • penyakit berjangkit sistem saraf pusat;
  • anomali kongenital organ pelvis dan kawasan dubur.

Encopresis palsu biasanya merupakan hasil penahanan tiruan dari keinginan untuk mengosongkan usus, yang kemudiannya mengalami sembelit dan usus melimpah dengan najis. Dalam kes ini, faktor seperti:

  • sensasi menyakitkan yang mungkin dialami oleh kanak-kanak semasa buang air besar (mereka boleh disebabkan oleh sebab objektif seperti retakan di rektum atau langsung di dubur);
  • takut atau malu kanak-kanak sebelum perbuatan buang air besar, terutama di tandas awam (di tadika, sekolah);
  • latihan potty terlambat;
  • jangkitan usus dipindahkan pada usia dini, yang membawa kepada perubahan negatif dalam struktur usus.

Diagnostik

Terlepas dari jenis encopresis, langkah diagnostik merangkumi kaedah penyelidikan berikut:

  1. Analisis lengkap tinja (koprogram). Coprology membolehkan anda mengenal pasti tanda-tanda perubahan keradangan pada usus, dysbiosis atau pencerobohan helminthik. Analisis diperlukan untuk mengesampingkan penyakit lain dengan gejala yang serupa..
  2. Analisis tinja untuk dysbiosis. Juga dilakukan untuk mengecualikan penyakit usus lain.
  3. Pemeriksaan rektum digital. Kaedah penyelidikan wajib untuk menentukan nada sfinkter rektum.
  4. Sigmoidoskopi. Kaedah penyelidikan endoskopi berdasarkan pemeriksaan visual pada mukosa usus menggunakan endoskopi. Adalah mungkin untuk mengecualikan perubahan keradangan pada mukosa usus, anomali perkembangan, neoplasma.
  5. Pemeriksaan kontras sinar-X usus (irrigografi). Motilitas dan nada usus dinilai. Irrigografi ditunjukkan untuk sembelit..
  6. Rundingan dengan pakar bedah saraf (diperlukan). Mendedahkan sindrom kerosakan pada sistem saraf dan gangguan dalam bidang psychoemotional.

Jadual 1. Diagnosis pembezaan encopresis benar dan salah.

Kriteria klinikalEncopresis benarEncopresis palsu
Permulaan gejalaTiba-tibaSecara beransur-ansur
Sakit perutTidak hadirMuncul di puncak sembelit
Perubahan neurologiDinyatakanTidak dapat dikesan
Pemeriksaan jariNada sfinkter lemah ketika rehatTidak berubah
Diagnostik endoskopi dan sinar-XLumen usus adalah normal, tidak ada perubahan pada membran mukus, motilitas dan nada tidak berubahLipatan dilancarkan, lumen diluaskan Mungkin terdapat perubahan keradangan pada mukosa usus. Kemahiran motor berkurang
Kursus penyakit iniBoleh berhenti secara spontanProgresif

Gejala penolakan

Gejala bergantung pada spesies di mana encopresis muncul. Jadi, yang benar timbul walaupun dengan kekosongan yang stabil. Kadang-kadang calo-smear diperhatikan ketika anak mengalami tekanan fizikal atau emosi, dan kadang-kadang - tanpa alasan yang jelas.

Perjalanan encopresis benar sukar untuk diramalkan: kadang-kadang penyakit ini berkembang dengan perlahan dan berkembang dalam jangka masa yang lama, dan dalam beberapa kes ia berkembang dengan cepat dan berakhir dalam waktu yang cukup singkat.

Gejala inkontinensia tinja jenis ini adalah seperti berikut:

  • seluar dalam dan selangkangan kanak-kanak sentiasa dilumurkan dengan najis;
  • kulit kawasan perianal mengalami kerengsaan;
  • bau yang tidak menyenangkan yang dirasakan oleh orang lain;
  • perkumuhan najis secara sukarela diperhatikan semakin kerap, dan kadang-kadang memperoleh secara tetap;
  • nada sfinkter dikurangkan.

Encopresis benar dalam beberapa kes disertai oleh inkontinensia kencing (enuresis).

Jenis penyakit yang salah biasanya berlaku dengan latar belakang sembelit kronik. Ia boleh disebut sekiranya kelewatan pergerakan usus diperhatikan selama lebih dari 32 jam selama lebih dari tiga bulan. Encopresis palsu dicirikan oleh gejala berikut:

  • episodik kalomazaniya, yang semakin meningkat dengan latar belakang perkembangan sembelit;
  • sembelit kronik bergantian dengan cirit-birit, sering fetid;
  • lajur fecal mempunyai diameter yang besar dan menonjol seperti ubat gigi dari tiub;
  • perut kanak-kanak keras dan sakit semasa pemeriksaan;
  • kesakitan berlaku secara berkala di kawasan pusar.

Terhadap latar belakang gejala yang dijelaskan, anak menjadi semakin agresif, menarik diri dan mudah marah.

Sebab-sebabnya

Kawalan terhadap perbuatan buang air besar berkembang secara beransur-ansur. Sehingga berumur 3-4 tahun, seorang kanak-kanak belum dapat mengawal kerja sistem pencernaan. Pada 6 bulan, sfinkter masih sama sekali tidak reda, dari 6 hingga 12 bulan otot menjadi lebih kuat, buang air besar menjadi kurang kerap, tetapi tidak ada kawalan sedar. Pada usia 1.5-4 tahun, otot sfinkter mendapat kekuatan, tindakan buang air besar menjadi terkawal, kecuali episod tekanan dan trauma psikologi. Buang air besar secara tidak sengaja sehingga 4 tahun dianggap sebagai norma, selepas - patologi.

Pengosongan usus adalah kompleks reaksi yang saling berkaitan. Kotoran terkumpul di rektum, mereka menekan sfinkter, dan ketika tekanan menjadi cukup kuat (40 mm Hg), dorongan dihantar ke otak, dan dari itu melalui saraf tunjang perintah kembali untuk merehatkan sfinkter dan mengosongkan usus atau menahan kotoran jisim. Apabila kegagalan berlaku di beberapa bahagian litar ini, encopresis berlaku.

Encopresis adalah benar dan salah. Benar dikaitkan dengan gangguan sistem saraf pusat, salah - dengan sembelit.

Sebab-sebab encopresis sebenar pada kanak-kanak adalah pelanggaran peraturan pusat radas rektum, yang meliputi:

  • kerosakan pada mukosa usus dan otot akibat kecederaan atau anomali kongenital;
  • penyakit keradangan rektum dan penyakit yang berkaitan dengan pelanggaran struktur usus (pengembangan usus besar);
  • patologi kelahiran anak, ensefalopati perinatal dan masalah lain perkembangan sistem saraf pusat pada kanak-kanak;
  • masalah psikologi, tekanan, ketakutan teruk.

Asal-usul psikologi encopresis sejati muncul dengan kerap. Pelanggaran itu boleh berlaku setelah masuk ke sekolah, konflik intra-keluarga besar, kemerosotan keadaan sosial dan perumahan. Kadang-kadang prasyarat untuk encopresis adalah tuntutan berlebihan pada bayi, ketidakupayaan untuk menyatakan emosi. Kanak-kanak berhenti mengawal buang air besar sekiranya mereka tidak berpeluang mengunjungi tandas tepat pada waktunya, keadaan tidak baik berlaku di rumah atau di pasukan pendidikan.

Latihan pot paksa adalah masalah yang terpisah. Apabila ibu bapa memaksa sesuatu, anak itu menimbulkan ketakutan dan sikap negatif terhadap proses buang air besar. Dan jika bayi mengalami keretakan dan kerosakan pada rektum dan dubur, maka ini menimbulkan rasa takut buang air besar.

Encopresis palsu adalah akibat daripada sembelit kronik. Stagnasi tinja yang sistematik menyebabkan peregangan rektum, gangguan kepekaan ujung saraf dan otot usus. Semua ini menyebabkan penindasan refleks, dan tinja dikeluarkan secara tidak dijangka dan spontan. Juga, cirit-birit palsu yang disebut dapat diperhatikan, ketika penapaian aktif bermula di bahagian atas usus dan cairan dengan bau fetid turun ke sfingter.

Biasanya, encopresis terbentuk di bawah pengaruh beberapa faktor. Oleh itu, patologi berkembang dalam sembelit kronik dalam kombinasi dengan latihan aktif dan takut membuang air besar. Atau fenomena satu kali diperbaiki dengan ketakutan hukuman dan ketidakupayaan untuk mengawal pergerakan usus semasa tekanan.

Adakah terdapat encopresis pada orang dewasa??

Inkontinensia tinja berlaku bukan hanya pada masa kanak-kanak: pada lelaki dan wanita dewasa, encopresis juga diperhatikan dalam beberapa kes.

Walaupun begitu, etiologi penyakit dalam kes ini agak berbeza: pada usia yang lebih dewasa, jenisnya yang sebenarnya sangat jarang diperhatikan..

Biasanya, penyimpangan seperti itu bersifat sekunder dan lebih merupakan tanda adanya penyakit lain. Pada orang dewasa dan orang tua, encopresis dapat berkembang dengan buasir, keracunan, sembelit kronik atau cirit-birit, dengan kecederaan kraniocerebral dan tulang belakang. Pada wanita, fenomena serupa diperhatikan akibat kelahiran anak, berlanjutan dengan komplikasi..

Tidak seperti rawatan untuk inkontinensia tinja pada kanak-kanak, pembedahan sering disyorkan untuk orang dewasa..

Jenis penyakit

Bergantung pada sebab-sebab yang menyumbang kepada pengembangan encopresis, ia dibahagikan kepada beberapa jenis:

  • neurotik - berkaitan dengan trauma psikologi, masalah akibat keganasan, penderaan, tekanan, ketakutan, yang boleh kembali walaupun selepas penyembuhan, jika faktor traumatik kembali;
  • organik - disebabkan oleh lesi organik dan penyakit saluran gastrointestinal, otak, saraf tunjang, yang boleh menjadi kongenital atau diperolehi (trauma, tumor, jangkitan, anomali perkembangan).

Pendekatan asas untuk rawatan

Rawatan fenomena yang kompleks seperti encopresis pada kanak-kanak memerlukan pendekatan bersepadu. Ibu bapa harus mengambil bahagian aktif dalam proses ini: tingkah laku mereka dalam situasi ini sangat menentukan bagaimana anak akan memindahkan ciri-ciri keadaannya dan mengatasi akibatnya.

Ibu bapa mesti mewujudkan suasana mesra di sekitar anak. Mereka perlu banyak bercakap, menjelaskan bahawa kalori secara sukarela bukanlah kes putus asa dan situasinya dapat diperbaiki. Ibu bapa harus bersabar dan memberikan sokongan moral kepada anak dengan segala cara yang mungkin, menghabiskan banyak waktu dengannya, menjelaskan perlunya rawatan dan tidak akan memalukannya.

Penting untuk mengatur organisasi kerja dan rehat anak, untuk melindunginya dari situasi yang boleh menyumbang kepada kegembiraan sistem saraf yang berlebihan.

Rawatan juga harus merangkumi pengambilan ubat-ubatan tertentu, serta latihan dan membersihkan enema..

Dengan encopresis sebenar, pesakit diberi ubat yang meningkatkan proses metabolik korteks serebrum (asid folik, glisin, Biotredin).

Dalam kes inkontinensia tinja palsu, pesakit disarankan untuk menggunakan ubat untuk menormalkan mikroflora untuk menekan dysbiosis. Ini adalah Linex, Euphlorin, Bactisubtil).

Sebagai tambahan, pakar, jika perlu, menetapkan agen hepatotropik dan koleretik (Karsil, Hofitol, Enzistal). Mereka diperlukan sekiranya berlaku rembesan hempedu yang terganggu dan dengan manifestasi autointoksikasi.

Kesan yang baik dalam rawatan penyimpangan seperti ini dicirikan oleh latihan enema, yang menguatkan refleks untuk membuang air besar dan meningkatkan nada alat obturator. Dianjurkan untuk menyuntikkan sekitar 450 ml rebusan chamomile ke dalam rektum..

Perubatan tradisional juga mempunyai resipi untuk menghilangkan gejala encopresis. Salah satunya adalah mematuhi terapi pemakanan. Khususnya, pesakit perlu mengambil sejumlah besar sayur-sayuran segar dan salad daripadanya, produk susu masam, buah-buahan kering dan nasi tolak, semolina, pasta.

Satu lagi ubat rakyat untuk inkontinensia tinja adalah mandi air hangat dengan ramuan perubatan (bunga calendula dan chamomile, akar valerian, ekstrak pain). Prosedur mudah ini membantu menghilangkan tekanan yang berkaitan dengan inkontinensia tinja..

Teh herba

Minuman ini mempunyai kesan yang lebih berkesan dan serba boleh berbanding dengan versi sebelumnya. Ia dapat mengatasi gejala ketegangan saraf dengan sempurna, yang dalam kebanyakan kes sangat diperlukan.

Untuk menyediakan kuahnya, anda perlu mengambil akar valerian, kerucut hop dan daun pudina dalam bahagian 2: 2: 3. Dengan cara yang sama seperti pada versi sebelumnya, campuran mesti dituangkan dengan segelas air panas dan direbus dalam mandi air, kemudian disejukkan, disaring dan dicairkan dengan jumlah air yang sama..

Anda perlu memberikan kaldu yang dihasilkan kepada anak tiga kali sehari, masing-masing 100 g. Kesan yang paling besar dapat dicapai dengan menggabungkan teh ini dengan ubat-ubatan yang menghilangkan encopresis neurotik.

Akibat dan kaedah pencegahan

Encopresis dianggap sebagai fenomena yang mempunyai hasil yang baik, tetapi hanya jika bantuan yang diberikan telah diberikan - baik perubatan dan psikologi. Jika tidak, akibatnya ialah kestabilan pembuangan najis secara tidak sengaja, pelanggaran keadaan psiko-emosi pesakit, permulaan kemurungan dan neurosis.

Untuk mencegah gangguan tersebut, para pakar mengesyorkan:

  • memantau kestabilan pergerakan usus anak;
  • perhatikan tingkah laku anak anda;
  • membiasakan bayi dengan ketepatan dan, sejauh mungkin, menerangkan bahaya menjaga keinginan buang air besar;
  • sesuaikan diet, meminimumkan jumlah produk "memperbaiki".

Encopresis bukan alasan untuk memarahi dan menghukum anak, dan linen yang kotor tidak selalu menjadi petunjuk kepada kegelisahan dan kecerobohan. Untuk memastikan sebab sebenar fenomena ini, anda tidak perlu meluangkan masa dan usaha dan melakukan perundingan dan langkah-langkah yang diperlukan..

Catatan untuk ibu bapa

Dalam rawatan encopresis, 4 peringkat dibezakan: perbualan dengan anak dan ibu bapanya (latihan, mengatasi masalah salah faham mengenai isu ini), memudahkan perjalanan najis, sokongan terapeutik dan diet, pengambilan julap lambat setelah membuat najis. Pembentukan semula usus memerlukan masa, kadang-kadang disertai dengan kambuh, jadi pada tahap terakhir rawatan, sokongan pakar adalah relevan.

Dr. Komarovsky menyatakan beberapa batasan dalam rawatan encopresis pada bayi di bawah usia 7. Sebilangan besar ubat untuk mengatasi sembelit dirancang untuk usia yang lebih tua, dan ubat-ubatan yang boleh diambil tidak selalu berkesan. Selalunya, bayi di bawah usia 7 tahun hanya ditunjukkan rawatan yang tidak konservatif (senaman, diet, mandi santai, pembentukan refleks untuk mengosongkan usus sebelum tidur).

Campur tangan pembedahan digunakan pada kanak-kanak berusia lebih dari 7 tahun jika otot dan saraf dubur mengalami atrofi (semestinya disahkan oleh penyelidikan perubatan). Dalam kes ini, kaedah rawatan lain harus dicuba. Jika tidak, kejayaan dapat dicapai dengan membetulkan pergerakan usus dan mewujudkan suasana positif di rumah..

Encopresis pada kanak-kanak

Masalah yang sukar ini - inkontinensia tinja, atau encopresis - tidak jarang berlaku. Tanda encopresis segera diketahui oleh ibu bapa - ini adalah pencemaran seluar dalam dengan tinja. Sebagai peraturan, masalah ini adalah akibat daripada sembelit kronik (berterusan)..

Mengapa inkontinensia tinja berkembang??

Pada hampir semua kanak-kanak, kejadian seperti ini dikaitkan dengan sembelit. Inkontinensia najis yang berkaitan dengan sembelit biasanya berkembang kerana anak secara berterusan dan berterusan mengelakkan diri dari pergi ke tandas. Ini mungkin disebabkan oleh rasa sakit ketika berjalan dengan cara yang besar pada masa lalu, atau kerana anak itu terlalu sibuk bermain, atau keluarga / tadika tidak dibenarkan pergi ke tandas ketika keinginan itu timbul, tetapi hanya pada waktu tertentu, atau kerana tempat tersebut tandas tidak menyenangkan kanak-kanak, atau mengusik / membuli di sana.

Apabila seorang kanak-kanak mengalami sembelit, mereka akhirnya bekerja sangat keras untuk melakukan tindakan bawah tanah semasa buang air besar. Jelas bahawa proses sedemikian menyebabkan kesakitan yang ketara. Kadang-kadang, walaupun air mata kecil yang menyakitkan di sekitar dubur (fisur dubur) mungkin berlaku. Sudah tentu, semua ini akan mendorong kanak-kanak itu untuk tidak mahu pergi ke tandas secara besar-besaran..

Pada kanak-kanak dengan sembelit berterusan dari masa ke masa, usus besar, mengisi dengan tinja hingga batas dan peregangan, menjadi jauh lebih besar daripada biasanya. Tetapi semakin kerap usus besar diregangkan, semakin sedikit dorongan memasuki otak anak sehingga tiba masanya untuk pergi ke tandas. Ini mewujudkan lingkaran setan - keadaan sembelit menjadi kronik, membiak sendiri.

Akibatnya, tinja cair dari usus kecil dapat mengalir di sekitar konglomerat tinja yang lebih keras di usus besar dan berakhir di seluar dalam. Pada mulanya nampaknya anak itu tidak mengusap punggungnya dengan betul, tetapi jika ini berulang dan digabungkan dengan sembelit, maka ada alasan untuk membicarakan encopresis.

Sekiranya encopresis tidak dirawat, maka usus, atau lebih tepatnya rektum, dapat mengembang dan mengembang sedemikian rupa sehingga semua isinya, yang tidak dapat ditampung oleh sfingter anus, akan berakhir dengan seluar pendek.

Encopresis adalah masalah fisiologi atau tingkah laku ?

Ibu bapa harus ingat bahawa anak-anak dengan inkontinensia tinja tidak mengotorkan seluar dalam mereka dengan sengaja - mereka tidak dapat menghentikan "kemalangan" itu. Sebenarnya, ini bukan kemalasan atau kemalasan - ini adalah masalah perubatan, dan kanak-kanak memerlukan pertolongan yang berkelayakan..

Sekiranya anak tidak mendapat pertolongan tepat pada masanya untuk menghilangkan sembelit kronik, maka ini boleh menyebabkan perkembangan masalah tingkah laku kerana rasa malu yang berterusan dari "kemalangan" dan kemungkinan rasa malu, dan dengan ejekan lebih lanjut.

Bagaimana rawatan inkontinensia tinja??

Rawatan untuk inkontinensia tinja serupa dengan terapi yang disarankan untuk sembelit:

  • pengosongan kolon secara berkala;
  • mewujudkan keadaan untuk peristalsis usus aktif;
  • mengekalkan aktiviti usus yang berterusan.

Sebagai permulaan, biasanya dalam keadaan ini, julap berkesan digunakan untuk mengosongkan usus, tetapi hanya boleh digunakan di bawah pengawasan perubatan, dan dalam kes yang teruk, di hospital. Pencahar yang diminum biasanya disyorkan - sirap atau tablet. Supositoria dan enema tidak digalakkan untuk kanak-kanak.

Langkah seterusnya adalah membuat pergerakan usus di masa depan menjadi lembut sehingga mereka keluar secara teratur dan tanpa rasa sakit. Ini mungkin memerlukan sedikit masa, kerana kesannya dicapai dengan kombinasi diet khas dan perubahan tingkah laku - pembentukan tabiat yang betul (lihat di bawah). Anda juga boleh terus mengambil julap ringan..

Bagaimana ibu bapa dapat menolong?

Perkara utama adalah jangan memarahi anak-anak kerana "kemalangan" dan seluar dalam yang tercemar akibatnya, kerana tindakan tubuh ini sepenuhnya tidak sengaja, yang bermaksud ia tidak dapat dikendalikan secara sedar. Pertama sekali, anda perlu bersabar dan positif serta, tidak marah dan, kecewa dan atau kesal dan. Ia boleh menjadi sukar, tetapi masih berusaha mengatasi emosi dan keletihan..

Rawatan boleh memakan masa berbulan-bulan dan anak memerlukan sokongan dan pertolongan sepanjang tempoh terapi. Cuba jelaskan segala-galanya kepada anak dengan cara sederhana dan dukung dia, perhatikan kejayaan paling kecil..

Masa tandas

Pergerakan usus yang kerap adalah bahagian penting dalam rawatan sembelit pada kanak-kanak. Usahakan anak anda pergi ke tandas selepas sarapan dan makan malam, kerana usus cenderung menyusut setelah makan. Kanak-kanak mungkin pertama kali duduk di tandas selama 5 hingga 10 minit untuk mendapatkan kesannya. Anak-anak sering tidak ke tandas ketika mereka mahu, kerana, misalnya, di sekolah atau tadika, mereka tidak berpeluang melakukannya seperti biasa di rumah.

Ganjaran untuk hasil yang baik

Cubalah buat anak sikap positif terhadap proses pergi ke tandas - biarkan berbau di sana, biarkan ada mainannya, beberapa gambar menarik, misalnya, peta bintang. Untuk berjaya di tandas, pahala anak dengan pelukan dan pujian. Anda boleh melakukan beberapa tugas agar tidak membosankan untuk duduk di tandas, dan pengalaman positif disatukan tanpa mengira hasilnya. Sekiranya ada hasilnya, anda mesti memberi penghargaan kepada anak-anak itu.

Pencahar

Ketahuilah bahawa ubat-ubatan mungkin diperlukan selama beberapa bulan, kadang-kadang hingga 6 hingga 12 bulan pada anak kecil, tetapi ubat harus dipantau oleh doktor.

Pelembut usus seperti laktulosa adalah pilihan pertama untuk merawat sembelit pada kanak-kanak. Juga, agen digunakan untuk melembutkan najis yang sebenarnya. Contohnya, dengan lilin parafin cair. Pilihan pencahar mana yang lebih sesuai ditentukan oleh usia dan keadaan anak..

Perangsang usus seperti senna atau bisacodyl dan pengisi najis seperti psyllium hanya boleh digunakan jika disyorkan oleh doktor. Jangan sekali-kali memberi julap kepada kanak-kanak di bawah umur 3 tahun tanpa berjumpa doktor.

Diet

Cuba pastikan diet anak anda mengandungi cukup serat dan cairan (sayur-sayuran, bijirin, buah-buahan dan air).

Sumber serat sayuran (serat) yang baik termasuk bijirin, beras perang, dedak, prun, dan roti gandum dengan pelbagai biji..

Penjagaan kesihatan

Rujuk doktor anda sekiranya anak anda tiba-tiba menghadapi masalah dengan pakaian dalam yang "kotor". Adalah doktor yang akan memberitahu anda apa yang harus anda lakukan untuk menyelesaikan masalah tersebut, apakah langkah-langkah yang harus diambil. Dia juga akan menetapkan tindakan perubatan atau mengatur rundingan untuk anak itu..