Infantilisme

Helo, pembaca blog KtoNaNovenkogo.ru yang dikasihi. Terdapat kecenderungan dalam masyarakat moden - kelewatan dalam membesar. Sebilangan negara Eropah ingin memperluaskan usia remaja secara sah untuk memenuhi realiti semasa.

Dan fenomena ini mempunyai nama - infantilisme (ini saintifik, tetapi dengan cara yang mudah - infantilisme). Pada masa kini, kebanyakan kanak-kanak tidak perlu mula bekerja pada usia sepuluh tahun, seperti sebelumnya, dan kebanyakan dari mereka enggan meninggalkan masa kecil sama sekali..

Hari ini kita hanya akan membincangkan fenomena ini dan cuba memahami sebab-sebab tingkah laku bayi di bawah umur orang, belajar bagaimana mengenali bayi di kalangan rakan anda dan cuba memberi nasihat tentang bagaimana akhirnya menghilangkan "kekanak-kanakan" ini, kerana ia mengganggu kehidupan dan perkembangan sepenuhnya.

Infantilisme (infantilisme) - apakah itu dan bagaimana ia menampakkan diri

Istilah "infantilisme" digunakan dalam psikologi, psikiatri, perubatan, sosiologi. Diterjemahkan dari bahasa Latin (infantilis), perkataan ini secara harfiah bermaksud "kebudak-budakan." Tetapi perkataan "infantilisme" adalah tafsiran istilah perubatan yang popular. Tetapi intinya tetap sama.

Maksudnya, seorang bayi yang masih bayi adalah individu yang tahap kematangannya pada tahap sebelumnya dan tidak sesuai dengan usianya..

Dalam kehidupan seharian, ketidakmatangan ditunjukkan dalam ketidakmampuan seseorang membuat keputusan secara bebas, menghindari tanggungjawab terhadap tindakannya, sikap naif terhadap fenomena dan peristiwa kehidupan.

Terdapat dua jenis infantilisme:

    Mental - terdiri daripada kelewatan dalam perkembangan mental: orang dewasa dengan bertahun-tahun, seseorang mengekalkan kualiti yang ada pada anak. Pertimbangannya mengenai realiti adalah dangkal, yang juga tercermin dalam tingkah lakunya. Adalah mungkin untuk mendiagnosis infantilisme pada masa remaja dan orang tua (untuk kanak-kanak kecil, manifestasi seperti itu adalah norma);

  • Fisiologi - merupakan subjek kajian dalam bidang perubatan, adalah kelewatan dalam perkembangan fizikal kerana patologi intrauterin atau masalah kesihatan yang dialami pada masa kanak-kanak (keracunan, hipotermia, jangkitan, gangguan metabolik, dan lain-lain).
  • Maksudnya, kita boleh membincangkan mengenai infantilisme fizikal (orang yang tidak berkembang secara fizikal) dan infantilisme tingkah laku (orang itu tidak berkembang secara psikologi). Bagaimanapun, orang seperti itu disebut bayi (dalam bahasa Sepanyol ia adalah "anak").

    Infantilisme, selalunya, adalah ruang emosi dan kehendak yang tidak berkembang. Orang seperti itu mempunyai kehendak yang lemah dan kurang mengawal moodnya, sering dipandu oleh perasaan yang melonjak, bukannya logik dan akal.

    Contohnya, ketika menghadapi kesukaran hidup, orang dewasa yang pertama akan berusaha menyelesaikannya: untuk menyedari punca apa yang berlaku, peranannya dalam apa yang berlaku, membuat kesimpulan yang sesuai dan pada masa akan datang akan mengelakkan kesilapan yang membawanya ke masalah ini.

    Bayi yang jatuh ke dalam kisah yang tidak menyenangkan pasti akan mendapati seseorang disalahkan (tetapi bukan dirinya sendiri), membuang tanggungjawab, dan akan bertindak balas dengan air mata, kemarahan, kebencian. Dia selalu menjadi "mangsa" keadaan: menurutnya, tidak ada yang bergantung kepadanya, semuanya berlaku dengan sendirinya atau dilakukan oleh orang lain.

    Apabila anak kecil memukul sesuatu, dia sangat yakin bahawa "sesuatu" ini telah menyakitinya. Orang dewasa yang mempunyai watak bayi juga sama..

    Orang yang masih bayi adalah.

    Oleh itu, apa yang dimaksudkan dengan watak bayi, dengan alasan apa kita dapat menyimpulkan bahawa ini adalah keperibadian seperti "potongan"? Ia dicirikan oleh ciri-ciri berikut:

      kebergantungan - hidup dengan perbelanjaan orang lain (anda mesti bertemu "anak-anak" yang duduk di leher ibu bapa atau pasangan pada usia 30, 40 atau lebih);

  • mementingkan diri sendiri - tekad pada diri sendiri, keselesaan dan kesejahteraan seseorang, keprihatinan terhadap masalah seseorang dan sikap tidak peduli terhadap orang asing, ketidakupayaan untuk berkorban diri sendiri dan menolong orang lain;
  • keengganan untuk bertanggungjawab terhadap kata-kata, tindakan dan perbuatan mereka. Pidato Infanta dipenuhi dengan ungkapan seperti "Saya diprovokasi", "Saya dipaksa", "dipaksa". Oleh itu, Infante memberitahu dunia: "Bukan saya, ini semua, saya tidak ada kena mengena dengannya";
  • tingkah laku yang berorientasikan permainan - seseorang sering berseronok: dia bermain dengan komputer, suka membeli semua jenis alat dan mainan, menghabiskan masa dengan rakan-rakan di bar atau di lantai tarian. Dia ceria, riang, senang;
  • kekurangan matlamat, aspirasi untuk pembangunan dan realisasi diri;
  • pemikiran stereotaip, cakrawala sempit, kejahilan diri, keperluan seseorang dan, sebagai akibatnya, kekurangan kritikan diri, harga diri;
  • Infantilisme paling jelas ditunjukkan dalam ketidakberdayaan dalam menghadapi kenyataan negatif: sebarang masalah tidak dapat diselesaikan, tetapi dielakkan - diabaikan atau disampaikan kepada orang yang disayangi.
  • Potret Lelaki Infanta

    Sebagai peraturan, lelaki lebih cenderung menderita infantilisme daripada wanita. Dan ada penjelasan yang sangat logik untuk ini..

    Faktanya ialah ibu yang terlalu melindungi menjaga anak-anak mereka sepanjang masa mereka tinggal bersama (selalunya walaupun setelah "anak kecil" itu berpindah ke wilayah yang terpisah). Kanak-kanak perempuan secara naluriah mula mengulangi ibu mereka - untuk memasak, membersihkan, dan lain-lain, atau mereka sengaja mempelajari pekerjaan rumah tangga (dia adalah wanita masa depan, dia sepatutnya dapat memasak).

    Mencuci, membersihkan, memasak, sokongan bahan - semua ini terletak di bahu ibu bapa sehingga anak lelaki itu berkahwin dan keluar. Perkahwinan itu sering dimulakan oleh ibu bapa sendiri, malah menanggung kosnya, kerana pemuda itu tidak tergesa-gesa untuk menjadi pencari nafkah dan bertanggungjawab terhadap dirinya dan orang lain..

    Setelah berkumpul dengan seorang wanita, seorang lelaki bayi terus mendapat perawatan yang sama seperti di rumah ayahnya. Oleh itu, dia akan terus berbaring di sofa dan bermain tarian, sementara isterinya akan mengambil alih sebahagian besar tanggungjawab. Dia begitu terbiasa, dia gembira dengan segalanya.

    Keluhan tingkah laku bayi terhadapnya akan menyebabkan salah faham, kemarahan atau kebencian, kerana:

    1. Dia selalu betul. Infantilisme "tidak membenarkan" individu untuk melihat pandangan orang lain, untuk melihat dirinya dengan mata kritis.
    2. Dia benar-benar tidak memahami bagaimana menjadi tanggungjawab untuk keluarga. Pasangan untuknya adalah ibu kedua yang mesti melayaninya.

    Perkara yang menarik - jika seorang ibu sangat dekat dengan anaknya, maka dia akan melakukan segala-galanya dan lebih-lebih lagi untuknya, memberi rasuah dengan jagaannya, sehingga dia tidak meninggalkannya.

    Wanita bayi

    Wanita Bayi itu kelihatan seperti remaja. Sebagai contoh, pada usia 40, dia dapat dengan mudah memakai rok mini, sweater dengan Mickey Mouse dan mengenakan make-up yang menantang..

    Dia sama sekali tidak memikirkan untuk mewujudkan keluarga, mendirikan rumah tangga dan melahirkan anak, membina kerjaya dan mewujudkan diri. Dia suka pergi membeli-belah dan hanya menikmati kehidupan. Pada mulanya, ibu bapanya menyokongnya, kemudian dilakukan oleh penaja lelaki, yang secara semula jadi mengingatkannya akan seorang ayah yang penyayang.

    Di dalam seorang ibu bapa dewasa tinggal seorang gadis kecil yang ingin dijaga, memenuhi kehendaknya dan dianggap sebagai pusat bumi. Selalunya dia mempunyai suara melengking, mengingatkan pada anak, yang secara naluriah menyebabkan orang lain ingin melindunginya.

    Untuk tujuan yang sama, dia menunjukkan kerapuhan, kepekaan, tidak berdaya. Perlu diperhatikan bahawa kebanyakan lelaki menyukai "gadis" ini, kerana di sebelah mereka mereka merasa kuat, ini memberi kesan positif terhadap harga diri lelaki.

    Kemungkinan sebab untuk bayi

    Ahli psikologi mengenal pasti sebab-sebab infantilisme berikut:

    1. kawalan dan jagaan anak yang berlebihan - ibu bapa yang cemas melakukan segala-galanya untuk keturunan mereka, tidak membenarkannya menzahirkannya sendiri;
    2. manifestasi kekejaman dalam membesarkan dalam bentuk hukuman atas segala kesalahan, muslihat, kesalahan. Kanak-kanak itu berhenti melakukan sesuatu dengan sendiri untuk mengelakkan "pembalasan";
    3. kritikan ibu bapa terhadap keperibadian anak, komitmen dan cita-citanya, penindasan perasaan dan kehendaknya, perbandingan dengan orang lain, penghinaan terhadap maruah;
    4. keinginan ibu yang tidak sedarkan diri (lebih jarang dari bapa) diperlukan untuk anak: untuk ini dia akan terus-menerus merawatnya, tidak membiarkannya membesar, melucutkan kebebasannya, mewujudkan keselesaan sehingga keturunannya tidak "melarikan diri" hingga dewasa;

  • ibu bapa berusaha mewujudkan impian mereka sendiri kepada keturunannya, memaksakan minat mereka kepadanya, menaruh harapan, dan pada masa yang sama tanggungjawab. Dalam kes ini, infantilisme adalah bentuk protes terhadap kewajipan yang dikenakan;
  • seorang bayi yang masih bayi adalah bekas anak, yang orang dewasa membayangkannya dari buaian, memanjakannya dengan rengekan dan rintihan. Pengasuhan semacam itu membawa kepada kenyataan bahawa individu tersebut tumbuh dengan perasaan permisif, unggul, persepsi orang lain sebagai pegawai perkhidmatan..
  • Juga, mental yang tersekat pada masa kanak-kanak sering kali disebabkan oleh psikotrauma, misalnya perceraian ibu bapa, penderaan emosi atau fizikal..

    Bagaimana menangani infantilisme anda sendiri

    Memerangi ketidakmatangan anda sendiri adalah topik yang agak luas dan memerlukan keseluruhan artikel. Singkatnya, adalah mungkin untuk membasmi infantilisme dengan satu cara - dengan menanamkan sifat-sifat yang dimiliki oleh orang dewasa. Untuk ini, pertama sekali, keinginan dan kesediaan seseorang untuk mengubah hidupnya adalah perlu..

    Penting untuk diperhatikan bahawa jiwa mana-mana individu dewasa dan sihat mental mengandungi 3 subpersonaliti:

    1. anak;
    2. ibu bapa;
    3. dewasa.

    Bahagian dewasa Infanta sedang tidur nyenyak, dan semua kerana "ibu bapa" dan "anaknya" dalamannya berada dalam keadaan permusuhan. Konflik peribadi ini telah berlaku sejak kecil (alasannya dijelaskan di atas) dan ia mesti diselesaikan dengan bantuan ahli psikologi..

    Sebagai hasil psikoterapi, tenaga yang tersekat pada bahagian dewasa dilepaskan, ada motivasi untuk mencapai, mengembangkan, memperbaiki.

    Sebagai langkah bebas, kekurangan sokongan dari orang tersayang secara sengaja, keinginan untuk berdikari, kesedaran dan penerimaan tanggungjawab terhadap kehidupan seseorang berfungsi dengan baik..