Tingkah laku tunggakan: sebab dan penyelesaian masalah

Ramai pakar bersetuju bahawa tingkah laku tunggakan sebahagian besar penduduk adalah akibat pelbagai sebab: kehilangan nilai-nilai kerohanian dan budaya tradisional, keadaan ekonomi yang tidak menguntungkan, penghijrahan penduduk yang tidak terkawal, pengiklanan besar-besaran mengenai keganasan, pornografi, kemewahan, dan tahap perkembangan keperibadian individu yang rendah. Sebilangan pelaku mencari alasan yang kuat untuk tindakan mereka.

  • 1. Definisi kenakalan dalam psikologi
  • 2. Sebab-sebab pembentukan
  • 3. Jenis tingkah laku tunggakan
  • 4. Pencegahan jenayah di kalangan kanak-kanak dan remaja

Perkataan "delinquent" berasal dari delictum Latin (misdemeanor) dan kenakalan Inggeris (delinquency). Tingkah laku individu seperti itu melanggar norma etika, moral dan undang-undang, menyebabkan kerosakan nyata pada seseorang atau seluruh masyarakat, dan menyimpang dari stereotaip dalam masyarakat.

Kesalahan adalah keinginan seseorang untuk memuaskan (atau menunjukkan) minat dan emosinya dengan cara yang tidak sah (haram). Sebab utama mengapa seseorang melakukan kesalahan atau jenayah:

  • tahap kehidupan material penduduk yang rendah;
  • krisis moral;
  • tahap budaya undang-undang warganegara yang rendah;
  • alkoholisme dan ketagihan dadah;
  • ketidaksempurnaan perundangan;
  • kerja agensi penguatkuasaan undang-undang yang tidak berkesan.

Jenis lain dipanggil - deviant (lat. Deviatio - "deviasi"). Tingkah laku ini dinyatakan terutamanya dalam tindakan yang ditujukan terhadap individu itu sendiri, tidak menimbulkan bahaya besar kepada orang lain, dan dicirikan oleh penyalahgunaan alkohol, merokok, tidak mematuhi standard moral dan peraturan tingkah laku di tempat awam. Delinkuen bersifat jenayah. Orang seperti itu menjadi subjek kejahatan, melakukan tindakan haram yang dipertimbangkan oleh pihak berkuasa penyiasatan dan kehakiman.

Tingkah laku delinkuen dikaji oleh sosiologi, psikologi, pedagogi dan sains forensik. Setiap ilmu ini mengembangkan kaedahnya sendiri untuk membetulkan tindakan antisosial individu, berdasarkan ciri-cirinya, yang dibentuk di bawah pengaruh pendidikan keluarga, masyarakat dan keadaan hidup..

Sebab-sebab pembentukan tingkah laku tunggakan pada orang yang berumur berbeza boleh menjadi objektif dan subjektif..

Yang pertama meliputi keadaan yang tidak bergantung pada keperibadian: perubahan sosial yang tiba-tiba, ketika seluruh masyarakat mengalami krisis melompat dalam berbagai bidang kehidupan. Dalam masa bersejarah seperti itu, ruang sosio-budaya tidak terpersonalisasi, akibatnya idea lama mengenai moral dan norma-norma hidup bersama hilang atau berubah bentuk, dan idea-idea baru belum terbentuk dan mungkin bertentangan dengan yang sebelumnya. Konfrontasi antara "ayah dan anak-anak" semakin meningkat, idea-idea mengenai kebolehterimaan kaedah tertentu untuk mencapai kesejahteraan ekonomi peribadi berubah, keinginan untuk menerima kesenangan yang lebih dan lebih canggih semakin meningkat.

Sebab-sebab untuk menyimpang tingkah laku sifat subjektif terletak pada keistimewaan struktur kesedaran individu, ketika seseorang tidak memiliki cara moral untuk menentang pengaruh asosial luaran - tentang hati nurani, kehormatan, apa itu perbuatan baik atau buruk. Bahagian kenakalan di kalangan lulusan rumah anak yatim dan sekolah berasrama penuh apabila mereka memasuki sebuah masyarakat di mana mereka hanya mempunyai pengetahuan teori mengenai realiti kewujudan. Seringkali mereka menjadi anggota kumpulan penjenayah, berusaha menyelesaikan masalah hidup mereka dengan kaedah yang tidak sah, untuk membalas dendam kepada mereka yang bertanggungjawab terhadap keadaan mereka..

Langkah-langkah seperti itu juga digunakan oleh orang-orang dengan masalah mental dan kecacatan mental, kerana mereka dapat disarankan, mereka mudah diancam atau dibujuk untuk melakukan kejahatan. Orang seperti itu tidak menyedari sifat perbuatannya yang tidak sah, berusaha untuk mendapatkan hadiah yang dijanjikan. Kenakalan kanak-kanak dan remaja boleh menjadi akibat ketidakharmonisan dalam hubungan keluarga, apabila maklumat tentang moral dan etika tidak ada atau diputarbelitkan dalam keluarga asosial.

Sifat kenakalan remaja ditentukan oleh kesalahan psikologi dan pedagogi dalam didikan mereka di rumah, di tadika, sekolah. Mereka memberi kesan negatif terhadap pembentukan harga diri, kesejahteraan sosial, dan ekspresi diri. Malah keluarga yang kaya mungkin mempunyai tahap pengetahuan yang rendah tentang bagaimana menangani kesan negatif persekitaran terhadap anak. Kebebasan yang berlebihan, kurangnya kawalan pada orang dewasa, ketidakstabilan jiwa yang berkaitan dengan usia, keinginan untuk mengekspresikan diri dan memantapkan diri di kalangan rakan sebaya mereka, ketidakmampuan untuk mengira hasil tindakan mereka, keinginan untuk "dewasa" dan keseronokan mendorong anak-anak untuk melakukan tindakan ganas. Di kalangan remaja, ketagihan judi, pelacuran, pengambilan alkohol, penyertaan dalam pengedaran dadah dan pornografi sering dijumpai.

Pengasingan anak yang disengajakan dari rakan sebaya dan kehidupan luar menyebabkan tingkah laku bermasalah di mana dia meninggalkan rumah, memulakan eksperimen berbahaya dengan bahan psikotropik, alkohol, dan berdekatan dengan persekitaran jenayah. Kanak-kanak seperti itu tidak mempunyai kemahiran untuk menolak pengaruh negatif orang yang tidak bertanggungjawab, mudah dipujuk dan secara sedar dapat berusaha untuk menjalani kehidupan yang salah..

Sebab penyimpangan pada orang dewasa adalah keinginan untuk mencapai kepentingan material atau emosi mereka dengan cara yang tidak sah. Sebab-sebab melanggar undang-undang boleh menjadi tahap moral yang rendah (organisasi pelacuran) dan keadaan yang tragis. Contohnya, kemiskinan dapat mendorong warganegara yang mematuhi undang-undang untuk mencuri, merompak, jika dia tidak mencari cara lain untuk mencari dana untuk merawat anak.

Alkoholisme dan ketagihan dadah adalah fenomena berbahaya sosial, kerana ia membawa kepada penurunan mental dan fizikal keperibadian, disertai dengan keagresifan, kemarahan, penghapusan naluri asas. Keadaan mabuk boleh mendorong seseorang melakukan tindakan jenayah yang tidak bermotivasi terhadap sesama rakyat.

Di antara sebab lain untuk tingkah laku tunggakan orang dewasa, ahli sosiologi menyebut budaya budaya penduduk yang rendah, ketidaksempurnaan sistem perundangan dan penguatkuasaan undang-undang.

Kesalahan pentadbiran boleh dilakukan secara sedar dan di bawah pengaruh keadaan yang berlaku. Mereka memerlukan hukuman - denda, kecaman, khidmat masyarakat. Yang paling biasa:

  • pelanggaran lalu lintas;
  • bahasa cabul, penghinaan terhadap warganegara, gangguan;
  • minum alkohol di tempat awam, menyolder anak di bawah umur;
  • pelacuran, pengedaran pornografi;
  • kekhilafan dan pengemis.

Kesalahan tatatertib adalah kegagalan pekerja untuk melaksanakan tugasnya:

  1. 1. Kelewatan atau cuti awal.
  2. 2. Ketidakhadiran.
  3. 3. Pelanggaran peraturan dalaman perusahaan.
  4. 4. Mengabaikan syarat perlindungan buruh.
  5. 5. Minum alkohol pada waktu bekerja atau diminum.
  6. 6. Sikap cuai terhadap tugas rasmi, yang membawa akibat buruk bagi rakan sekerja atau atasan.

Kesalahan tatatertib dihukum dengan teguran, teguran lisan atau bertulis, kekurangan bonus, penurunan pangkat, pemecatan.

Jenayah adalah jenis tingkah laku tunggakan yang paling berbahaya. Contoh kesalahan jenayah adalah banyak: keganasan, pembunuhan, pencurian, vandalisme, perdagangan dadah, rogol, penipuan, bateri, dan lain-lain. Artikel 20 Kanun Jenayah Persekutuan Rusia menentukan tanggungjawab apa yang dapat datang dari usia 14 tahun: pembunuhan, serangan pengganas, pencurian, pemerasan, hooliganisme yang membawa akibat yang teruk, pencurian kereta, dll..

Manifestasi tingkah laku penyimpangan kanak-kanak di bawah umur harus menjadi objek perhatian dari psikologi, guru sosial, pendidik, guru, dan ibu bapa. Subjek kajian untuk membina program pencegahan kenakalannya adalah:

  • kesihatan mental dan fizikal;
  • keadaan hidup, perkembangan dan asuhan dalam keluarga, tadika, sekolah, pematuhan mereka dengan keperluan usia;
  • ciri tingkah laku dalam pelbagai situasi kehidupan.

Dalam kajian ini, faktor positif dan negatif dikenal pasti yang mempengaruhi kesejahteraan psikologi dan sosial kanak-kanak, kualiti peribadi, keperluannya, tahap pembentukan idea moral dan etika yang signifikan. Sekiranya perlu, pekerja agensi penguatkuasaan undang-undang, perkhidmatan sosial, pekerja perubatan terlibat.

Tugas utama kajian sedemikian adalah untuk mengenal pasti sifat utama dan memilih petunjuk dan kaedah pencegahan yang paling berkesan:

  • pengoptimuman hubungan keluarga, penghapusan faktor-faktor yang memberi kesan negatif kepada anak bawah umur (perbualan dengan saudara-mara, perundingan dan perundingan, bantuan dalam mengatur keadaan hidup);
  • kerja psikologi dan pedagogi dengan persekitaran sosial di tempat kediaman dan pendidikan wad (melemahkan pengaruh negatif dari rakan sebaya, orang dewasa, bantuan dalam menjalin hubungan positif, sokongan moral, penglibatan dalam aktiviti yang disetujui secara sosial);
  • organisasi proses pendidikan diri kanak-kanak, kedudukan aktifnya, bersama-sama mencari cadangan dalaman keperibadian untuk mengatasi kekurangan dan tabiat buruk, membangkitkan perasaan manusiawi (perundingan psikologi, latihan, latihan moral, pendidikan undang-undang, pengembangan aktiviti dan minat kognitif).

Hasil kerja pencegahan yang teratur harus menjadi pandangan optimis seseorang terhadap dirinya sendiri, kesungguhannya terhadap kekuatan dan kelemahannya sendiri, penolakan tingkah laku antisosial, kemampuan untuk melihat tindakan, keperluan, peluang, peluangnya sendiri dan orang lain pada waktu yang tepat untuk meminta bantuan dalam situasi yang sukar, keinginan untuk menjadi berguna.

Ia dibina hanya berdasarkan kepercayaan antara subjeknya, ketelitian dan penghormatan yang cukup terhadap keperibadian anak di bawah umur, pilihan kaedah pendidikan yang betul.

Apa itu tingkah laku tunggakan, perbezaannya daripada menyimpang

Seseorang, pertama-tama, adalah makhluk sosial: dia tidak dapat membangun hidupnya tanpa berinteraksi dengan anggota masyarakat lain, oleh itu, dia mematuhi peraturan dan norma yang diterima umum yang ditetapkan dalam kumpulan sosial tertentu. Mengikuti ciri-ciri norma tingkah laku masyarakat di mana seseorang tinggal adalah asas sosialisasi.

Kemahiran yang diperlukan untuk interaksi aktif dan penuh dengan masyarakat bukanlah sifat semula jadi: seseorang memperolehnya dalam proses pembangunan. Dalam beberapa keadaan, seseorang dengan sengaja atau tidak sedar menolak untuk mengikuti peraturan yang telah ditetapkan: dalam kes ini, psikologi bercakap mengenai penyimpangan atau kenakalan tingkah lakunya. Kedua-dua tingkah laku tunggakan dan menyimpang dianggap penyimpangan dari norma tingkah laku..

Definisi tingkah laku menyimpang dan tunggakan

Ahli psikologi membezakan dua jenis tindakan sosial yang tidak standard: penyimpangan dan kenakalan. Orang yang jauh dari psikologi sering menganggap konsep-konsep ini sama, yang tidak sepenuhnya benar..

Perilaku menyimpang adalah konsep relatif yang menyiratkan ketidakpatuhan terhadap norma sosial tertentu. Konsep ini dianggap relatif dengan alasan tindakan tertentu boleh mempunyai tafsiran yang tidak jelas dalam kumpulan sosial yang berlainan: apa yang dianggap normal bagi sesetengah orang, untuk yang lain - tindakan yang menjijikkan dan tidak mencukupi.

Dalam kes ini, peraturan tidak rasmi meliputi:

  • tradisi kebangsaan dan adat istiadat tempatan;
  • adab dan etika yang baik;
  • norma tingkah laku dalam mana-mana masyarakat tertutup.

Istilah "tingkah laku delinkuen" berasal dari kata nama latin delictum, yang digunakan untuk bermaksud "pelanggaran." Biasanya istilah ini merujuk kepada tingkah laku asosial dan haram yang melanggar ketenteraman awam dan mengancam hak dan kebebasan warganegara lain. Konsep ini digunakan bukan sahaja oleh ahli psikologi, tetapi juga oleh pakar kriminologi, peguam, ahli sosiologi, guru..

Persamaan dan perbezaan antara istilah "penyimpangan" dan "kenakalan"

Ciri umum penyimpangan dan kenakalan:

  • kedua-dua istilah menunjukkan penyimpangan dari norma sosial yang diterima umum. Pada masa yang sama, tindakan orang dibandingkan baik dengan norma-norma negara yang diabadikan secara undang-undang, dan dengan sikap tingkah laku tidak formal;
  • penyimpangan dan kenakalan menunjukkan kekurangan keinginan seseorang untuk mencari tempatnya dalam masyarakat, memenuhi syaratnya dan mengikuti peraturan yang diterima umum.

Sekiranya kita membincangkan perbezaan antara syarat-syarat ini, ia adalah seperti berikut:

  • tingkah laku delinkuen adalah tingkah laku manusia yang merangkumi tindakan yang benar-benar menyalahi undang-undang. Contoh jelas tingkah laku tunggakan boleh merangkumi rompakan, pembunuhan, tindakan ganas, penipuan, buli. Kelewatan merangkumi, pertama sekali, penyimpangan yang mempunyai akibat undang-undang;
  • penyimpangan adalah konsep yang lebih luas yang merangkumi penyimpangan yang diterima umum dari norma yang disetujui secara sosial.

Dalam erti kata yang sempit, tingkah laku menyimpang boleh merangkumi kesalahan yang tidak membawa tanggungjawab jenayah, dan tingkah laku tunggakan - apa yang melibatkan denda pentadbiran dan hukuman jenayah.

Sebab-sebab tingkah laku tunggakan

Bercakap mengenai prasyarat untuk menyimpang dari norma-norma tingkah laku, adalah mustahil untuk memunculkan satu sebab kerana tingkah laku seseorang tiba-tiba menjadi tidak sosial. Biasanya terdapat banyak prasyarat untuk tingkah laku tersebut, yang merangkumi keadaan psiko-emosi seseorang dan faktor luaran yang mempengaruhi dirinya..

Faktor psikofisiologi permulaan tingkah laku tunggakan merangkumi jenis keperibadian dan watak, kehadiran pelbagai ketagihan (alkohol, narkotik, perjudian dan lain-lain), penyakit mental, tahap kegelisahan.

Sekiranya kita membincangkan faktor luaran yang mempengaruhi jiwa manusia, maka kita dapat membezakan sebab keluarga untuk berlakunya kenakalan dan prasyarat sosio-ekonomi untuk berlakunya keadaan seperti itu..

Faktor keluarga merangkumi:

  • perceraian ibu bapa;
  • kematian saudara terdekat dengan orang yang mempunyai hubungan yang sangat mesra;
  • alkoholisme atau ketagihan dadah di salah satu ahli keluarga;
  • persekitaran yang tidak baik di dalam rumah: pertengkaran berterusan, sumpah dan pergaduhan;
  • penjagaan ibu bapa yang berlebihan, keinginan untuk mengawal setiap langkah anak;
  • keganasan fizikal dan mental dalam keluarga.

Faktor sosial merangkumi:

  • ketidaksamaan sosial dan material antara orang;
  • konflik berdasarkan intoleransi etnik;
  • kehilangan pekerjaan, kekurangan mata pencarian;
  • perubahan persekitaran sosial.

Kelakuan tidak senonoh

Ketagihan. Di bawah istilah ini, ahli psikologi bermaksud ketagihan berbahaya. Ini termasuk alkoholisme, ketagihan dadah, pelbagai bentuk ketagihan seksual dan makanan, ketagihan judi. Salah satu bentuk ketagihan adalah seseorang yang tergolong dalam mazhab. Dalam kes ketagihan, ada jarak sukarela seseorang dari masyarakat, keinginan untuk hidup dalam dunia realiti yang menyimpang.

Pelanggaran tatatertib. Salah laku disiplin merangkumi pelanggaran sengaja terhadap rutin yang disetujui, tidak memenuhi tugas dan tugas sosial, kelewatan sistematik, pengabaian mengenai langkah keselamatan.

Kesalahan pentadbiran. Kategori ini merangkumi pelanggaran ketenteraman awam, yang merangkumi tanggungjawab pentadbiran. Ini termasuk meminum minuman beralkohol di tempat awam, bahasa kotor, pelanggaran peraturan lalu lintas.

Jenayah. Semua tindakan, hukuman yang diperuntukkan oleh Kanun Jenayah negeri di mana orang itu berada, termasuk dalam kategori jenayah. Kesalahan yang sangat serius dengan akibat yang serius dianggap sebagai jenayah..

Ciri-ciri tingkah laku tunggakan pada remaja

Terutama sekali, konsep tingkah laku delinkuen dipertimbangkan dalam konteks kajian gangguan tingkah laku pada kanak-kanak dan remaja. Hari ini, masalah ini tidak hilang kaitannya, kerana psikologi dan pegawai penguatkuasa menyatakan peningkatan jumlah jenayah berat yang dilakukan oleh anak di bawah umur..

Ciri-ciri tingkah laku kenakalan pada remaja:

  • selalunya tindakan tidak sah dilakukan oleh sekumpulan remaja, kerana penglibatan dalam komuniti memberikan perasaan tidak dikenali dan tidak bertanggungjawab;
  • tingkah laku tunggakan sering bermula dengan penolakan autoriti orang dewasa;
  • pada usia muda, seseorang menunjukkan kecenderungan kuat untuk ketagihan;
  • pelanggaran kesalahan didorong oleh ketidakstabilan jiwa anak muda, kegembiraan yang berlebihan dan keinginan untuk mengambil risiko.

Pelbagai bentuk tingkah laku kenakalan pada masa remaja boleh disebabkan oleh motif mementingkan diri sendiri dan ganas. Tindakan mementingkan diri dilakukan oleh seorang remaja untuk mendapatkan faedah sementara, sementara selalunya orang muda itu sendiri tidak dapat menjelaskan motif tindakannya. Tindakan ganas memberi remaja peluang khayalan untuk menegaskan dirinya, menonjol dalam mana-mana kumpulan sosial, fokus pada kepentingannya sendiri.

Contohnya tingkah laku kenakalan

Contoh tingkah laku tunggakan yang paling mencolok:

  • penderaan haiwan;
  • keganasan keluarga;
  • terlibat dalam pelacuran;
  • vandalisme;
  • ketidakstabilan yang disengajakan oleh keadaan dalam masa krisis;
  • penciptaan berita palsu;
  • alkoholisme, ketagihan dadah dan akibatnya;
  • memohon;
  • penyertaan dalam kumpulan pengganas;
  • penciptaan dan pengedaran bahan pornografi;
  • dorongan untuk tindakan bunuh diri;
  • kesalahan pentadbiran dan jenayah lain.

Salah satu penyebab berlakunya kenakalan adalah kesedaran moral seseorang yang menyimpang. Kecenderungan untuk manifestasi seperti itu terbentuk pada usia yang sangat muda, oleh itu, pencegahan penyimpangan tingkah laku harus dilakukan sejak tahun-tahun awal kehidupan anak..

Peraturan dan pembetulan tingkah laku orang yang rentan terhadap manifestasi kenakalan terjadi melalui pembentukan norma perundangan. Orang yang tidak mengikuti norma tingkah laku tradisional terdedah kepada kecaman sosial, yang juga berkesan pada peringkat awal kenakalan..

Kelakuan tidak senonoh

Tingkah laku delinkuen adalah tingkah laku asosial, haram yang menampakkan diri dalam tindakan yang membahayakan masyarakat, mengancam nyawa orang lain dan ketertiban sosial umum, dan dikriminalisasi. Ia berasal dari bahasa Latin "delictum" yang diterjemahkan sebagai "salah laku". Konsep ini menentukan makna tingkah laku ini, iaitu tingkah laku delinkuen adalah tingkah laku yang menunjukkan pelanggaran terhadap masyarakat, terhadap norma dan peraturan sosial. Pelbagai ilmu, terutamanya sains sosial, terlibat dalam kajian tingkah laku ini, kerana, pertama sekali, ia dinyatakan dalam kesalahan yang mempengaruhi persekitaran seseorang, dan, secara umum, dibalas dengan cara yang negatif dalam susunan sosial, dan keadaan dibina dari setiap orang, oleh itu sangat adalah penting bahawa perintah itu dipatuhi, untuk ini, kaedah pencegahan kesalahan digunakan.

Tingkah laku delinkuen dan jenayah mempunyai kaitan antara mereka sendiri, lebih tepatnya, jenayah adalah bentuk tunggakan, dan dalam kebanyakan kes, kes jenayah dibuka terhadap pesalah seperti itu.

Tingkah laku delinkuen secara langsung bertujuan untuk melanggar norma dan undang-undang negara. Dalam kebanyakan kes, seorang kenakalan dianggap remaja jenayah, dan ketika dia meningkat usia, dia disebut sebagai kepribadian asosial. Tingkah laku pelakunya boleh berupa pelanggaran kecil, lalu disebut antisosial. Apabila pelanggaran mencapai tahap kesalahan jenayah, ia dianggap jenayah. Tidak semua tingkah laku menyimpang adalah tunggakan, tetapi semua manifestasi tingkah laku nakal menyimpang. Generasi yang lebih tua percaya bahawa di dunia moden semua remaja dan orang muda adalah penjenayah, dan mereka sering dikaitkan dengan pelbagai jenis kesalahan. Tetapi mereka tidak faham bahawa ada perbezaan besar antara orang muda yang hanya berjalan lama, mendengar muzik dengan kuat, berpakaian mewah, mempunyai gaya solek, gaya rambut dan mereka yang menghabiskan masa lapang dengan minum alkohol, tingkah laku hooligan, kenakalan, hubungan seksual tanpa pandang bulu dan berkomunikasi dengan menggunakan bahasa cabul.

Tingkah laku delinkuen adalah tingkah laku yang mempunyai sebilangan ciri. Adalah istimewa kerana tidak ada batasan yang jelas di mana kesalahan itu bermula. Contohnya, orang dewasa yang mengelak cukai, berbohong kepada pekerja kerajaan juga tidak sah, tetapi tidak ada yang memanggilnya sebagai tunggakan. Ciri kedua tingkah laku tunggakan adalah peraturan yang paling ketat oleh undang-undang, norma undang-undang, dan peraturan disiplin. Ciri ketiga adalah dari semua jenis penyimpangan, ia adalah yang menyalahi undang-undang yang dianggap paling serius, kerana menjadi ancaman terhadap ketenteraman awam. Dan ciri lain dari tingkah laku tunggakan adalah bahawa ia selalu bermaksud konflik antara satu orang atau sekumpulan pesalah dengan masyarakat lain, lebih khusus lagi, antara minat dan aspirasi individu, dan arah masyarakat.

Kelakuan tidak senonoh dan menyimpang

Tingkah laku delinkuen dan menyimpang menggambarkan tingkah laku yang bertentangan dengan peraturan masyarakat, dan terdapat perbezaan di antara mereka. Menyimpang bersifat relatif, merujuk kepada norma budaya hanya satu kumpulan, dan tingkah laku tunggakan adalah mutlak dalam hubungannya dengan norma negara.

Sebagai contoh, rompakan di jalanan dianggap sebagai bentuk penghasilan dan menurut undang-undang, tindakan seperti itu dianggap sebagai kejahatan, walaupun ia mempunyai makna yang mulia, dan ini tidak bermaksud penyimpangan. Tingkah laku menyimpang adalah menyimpang, ia mencirikan tindakan yang bertentangan dengan harapan, peraturan yang ditetapkan secara rasmi, dan berlaku dalam kumpulan sosial di mana orang itu berada.

Tingkah laku delinkuen adalah tingkah laku yang dianggap menyimpang secara sosial; ia merujuk kepada tindakan haram yang mengancam kehidupan dan kesejahteraan sosial individu. Kesalahan yang menyalahi undang-undang itu disebut sebagai tindak balas, dan pesalah itu sendiri disebut sebagai tunggakan. Tingkah lakunya mungkin diatur melalui undang-undang, peraturan disiplin dan norma sosial. Selalunya kawalan ini menimbulkan penentangan yang lebih besar. Oleh itu, tidak kira seberapa banyak masyarakat berusaha menghukum orang yang ingkar itu, dia akan selalu melakukan apa yang dia mahu hingga yang terakhir. Tindakannya dijelaskan oleh adanya konflik dalaman antara keinginan peribadi dan aspirasi dan kehendak masyarakat..

Dalam tingkah laku tunggakan, ukuran apa yang diperbolehkan adalah undang-undang, dalam tingkah laku menyimpang - standard dan norma masyarakat, dan untuk mencapai yang diinginkan mereka dapat menggunakan segala macam cara. Dari keperibadian seperti itu, penjenayah, atau pesalah, yang selalu menghadapi masalah dengan jenayah, tumbuh di masa depan..

Kelakuan remaja yang tidak senonoh

Kelakuan tidak senonoh kanak-kanak di bawah pengaruh salah seorang rakan atau sekumpulan remaja yang berpengalaman yang bahkan tidak antisosial, tetapi mempunyai tabiat buruk. Sebuah syarikat di mana remaja tidak terlibat dalam perniagaan, sukan, seni atau pelajaran yang serius, hanya sibuk menonton filem, membincangkannya, pergi ke kedai, di pusat membeli-belah dan kebetulan mereka bosan dan mereka mencari lebih banyak aktiviti menarik yang menyatukan syarikat mereka, tetapi mereka tidak dapat membayangkan bahawa ia boleh menjadi, misalnya, sukan. Kerana kebosanan dan kemalasan, mereka mulai melihat jalan keluar dalam alkohol, ubat-ubatan, yang, secara umum, menimbulkan tingkah laku tunggakan. Tetapi, secara semula jadi, tidak semua remaja mengalami kenakalan. Terdapat mereka yang sama sekali tidak berminat dan tidak terbawa-bawa dengan aktiviti tersebut. Banyak bergantung pada perangai, penekanan, sifat watak individu yang mungkin menjadi prasyarat untuk munculnya kenakalan. Pada asasnya, petualangan dan agresif, perangai kolerik, kekhususan kesedaran moral, menyumbang kepada perkembangan kenakalan. Remaja seperti itu mempunyai mekanisme khas fungsi jiwa dan untuk ini mereka dapat dibahagikan kepada tiga kumpulan. Sebilangan dari mereka, yang dapat disebut bertobat, mempunyai keperluan antisosial yang primitif dan peraturan moral tertentu. Keperluan ini sangat kuat, dan di bawah tekanan mereka, konflik dalaman diselesaikan secara positif ke arah mereka, dan tahap moral turun. Tetapi setelah perbuatan itu, hati nurani mereka akan menyiksa mereka.

Sekumpulan remaja yang lain, ini adalah mereka yang tidak mempunyai konflik dalaman, tidak bertaubat atas perbuatan mereka dan tidak diseksa oleh hati nurani. Mereka tidak memiliki batasan moral batin, oleh itu, pada setiap kesempatan, mereka mewujudkan keinginan dan keperluan asosial dalam hidup, dan sering kali tindakan yang mereka lakukan melintasi garis norma yang dapat diterima secara sosial, kerana mereka sudah ditolak dari masyarakat. Selalunya remaja seperti itu bertindak dalam kumpulan dan mereka mempunyai pemimpin yang sering tidak melakukan kekejaman itu sendiri, tetapi hanya mengarahkan apa yang harus dilakukan oleh orang lain..

Kelakuan tidak wajar kanak-kanak bawah umur dari kumpulan ketiga adalah yang paling berbahaya. Mereka menentang standard moral masyarakat secara sedar. Pandangan mereka sinis dan keperluan mereka sangat kuat. Mereka dengan mudah melampaui batas apa yang dibenarkan, mereka tidak melihatnya, dan melakukan kejahatan.

Adalah dipercayai bahawa alasan sosio-ekonomi untuk tingkah laku tunggakan remaja sangat ketara. Kehancuran budaya masyarakat dan penggantian nilai-nilai kerohanian, norma etika dan estetika ke latar belakang, masalah ekonomi dan kewangan di negara ini, perkembangan ekonomi bayangan, perniagaan haram, penghijrahan penduduk, penyebaran oleh media bahan-bahan yang mengandungi keganasan, kekejaman, pornografi, kemewahan. Remaja sangat rentan terhadap pengaruh faktor dan maklumat apa pun, tetapi jika mereka diberi maklumat ini dengan cahaya yang menggembirakan kesedaran dan jiwa mereka, mereka menyelidiki segalanya dan menyerap perengsa ini dengan penuh minat. Mereka juga melihat ideologi masyarakat yang ilusi, dan menganggapnya betul, dan meminjamnya ke dalam kehidupan mereka. Ideologi tertentu ini mendorong dan bahkan membenarkan cara hidup jenayah. Oleh itu, setelah melakukan kejahatan, seorang remaja merasa dilindungi, dia berpendapat bahawa dia mempunyai alasan dan menafikan tanggungjawabnya atas apa yang telah dia lakukan, kerana dia tidak mempunyai halangan psikologi atau moral, dia merasakan kebebasan bertindak ketika dia melihat dalam beberapa filem atau program kejahatan itu wajar.

Sebab-sebab tingkah laku kenakalan remaja juga terletak pada hubungan keluarga. Kelakuan seperti itu boleh disebabkan oleh hubungan dengan ibu bapa, atau hubungan buruk yang tidak baik. Seorang remaja, kerana pertengkaran di dalam rumah, dapat melarikan diri daripadanya, ponteng sekolah, bertengkar, melakukan perbuatan hooligan. Dan ini adalah semua tindakan paling serius yang bukan disebabkan oleh geng, yang merangkumi individu dan nilai-nilai mereka, tetapi tepatnya kerana salah faham tentang kediamannya. Kadang-kadang konflik yang tidak begitu terbuka mendahului pelarian kerana, sebaliknya, tingkah laku ibu bapa yang tidak peduli dan acuh tak acuh dalam kehidupan remaja.

Remaja sangat menyukai perhatian, mereka bergantung padanya, dan manifestasi sikap tidak peduli terhadap mereka daripada orang yang mereka sayangi menjadi sangat menyakitkan dan tidak tertahankan bagi mereka. Sekiranya terdapat dua generasi di bawah bumbung rumah yang sama, dan mereka berpura-pura bahawa mereka tidak memperhatikan satu sama lain, tetapi hanya berdampingan, tidak saling menyokong atau menolong satu sama lain, atau memberi kehangatan emosi dan cinta, maka cepat atau lambat seseorang harus mengharapkan konflik dalam hal ini kediaman. Ini seperti bom waktu, satu atau lain cara, seseorang mesti meletup, dan jika ada anak dalam keluarga ini, maka kemungkinan besar tanggungjawab untuk ini akan menjadi miliknya, seperti halnya yang paling sensitif dan dapat dipengaruhi oleh semua orang yang tinggal bersama. Kemudian kanak-kanak itu mula berlindung untuk dirinya sendiri di mana dia akan diterima, seringkali jatuh ke dalam kelompok-kelompok yang harus dilewati, tetapi mereka yang menawarkan perkara-perkara yang tidak dapat dia tolak dan inilah yang memungkinkannya untuk melupakan segala yang buruk, tentang semua yang ada di rumah dan ternyata hanya yang anda perlukan. Sudah tentu, ini merujuk kepada dadah atau alkohol. Dan remaja dari saat itu memutuskan semua hubungan keluarga, ikatan kerohanian dan menganggap keluarganya teman baru, dengan siapa dia sangat bersenang-senang, dan dengannya dia dapat melakukan perbuatan berani sehingga dia tidak pernah berani dan merasa puas dari ini (vandalisme, hooliganisme)... Menurut beberapa ahli sosiologi, dalam keluarga kaya terdapat masalah yang serupa. Dalam keluarga di mana orang fokus untuk menghasilkan wang, dan anak itu dilahirkan sehingga ketika mereka tidak dapat lagi, dia akan terus memperoleh. Dalam keluarga seperti itu tidak ada hubungan, mereka tidak berkomunikasi dan menganggapnya sedemikian rupa sehingga seharusnya, begitu dan akan demikian. Ini adalah trend moden, dan ia diperhatikan lebih banyak di negara-negara Barat. Sekiranya keadaan keluarga tidak baik, dan remaja menolak norma komunikasi dan tingkah laku yang diterima umum, mereka terdedah kepada pengaruh jenayah.

Salah satu penyebab berlakunya kenakalan adalah kesedaran moral yang kurang berkembang atau diputarbelitkan. Setelah merasakan keperluan untuk alkohol atau seks, dan setelah memenuhi keinginan mereka, mereka mula menginginkannya dengan kerap dan dalam jumlah yang banyak. Dan kemerosotan keperluan ini, dan ketidaksetiaan dalam cara bertemu mereka juga menjadi alasan bahawa lingkaran kenalan dan teman yang mereka pernah berkomunikasi sebelumnya sangat sempit, bahkan mereka yang dekat dan berjiran tidak mahu mempunyai hubungan lagi dengan mereka. Tetapi rakan baru muncul, dengan siapa mereka berkongsi hobi biasa dalam berkumpul. Mereka tidak mempunyai minat, aktiviti, yang disetujui secara sosial, tidak menghadiri bahagian kelab dan sukan. Malah rakan sekelas mereka tidak berkomunikasi dengan syarikat seperti itu, dan mereka mesti menjadi geng dari sampah masyarakat..

Selalunya kecenderungan kenakalan timbul apabila remaja tidak diterima sama ada di rumah atau di sekolah. Walaupun remaja tidak pernah menunjukkan, sebenarnya, pendapat guru sangat penting bagi mereka, mereka menganggap mereka sebagai orang yang disayangi, terutama mereka yang sangat menyukainya dan ketika mereka tidak mendapat maklum balas dan sokongan, mereka pada mulanya merasa sedih, tetapi reaksi kemudiannya kemarahan dan kemarahan ini membawa kepada tindakan agresif.

Sebilangan besar masa lapang boleh menjadi penyebab kenakalan. Oleh kerana sebilangan besar kenakalan berpotensi tidak suka belajar, tidak melakukan hobi, masa lapang mereka adalah primitif dan monoton. Mereka dapat dipenuhi dengan maklumat baru, mudah, yang tidak perlu diproses secara intelektual, dan pemindahan maklumat ini kepada rakan sebaya. Perbincangan kosong tentang apa-apa, berjalan di sekitar pusat membeli-belah tanpa tujuan, menonton TV adalah langkah pertama untuk merosakkan keperibadian, kemudian - minuman beralkohol, perjudian, dadah, bahan toksik dan lain-lain, yang memberi peluang untuk mengalami kesan baru.

Ada pendapat bahawa hanya ekstrovert menjadi tunggak, mereka tertumpu pada persekitaran luaran dan orang, kerana lebih mudah bagi mereka untuk bergabung dalam kumpulan. Tetapi ada juga introvert, mereka bertindak sendiri, sehingga menyelesaikan konflik dalaman mereka..

Perkembangan remaja berlaku dengan sangat intensif dan cepat, dan pencegahan tingkah laku nakal harus dilakukan tepat pada waktunya untuk mencegah pembentukan kecenderungan keperibadian asosial. Dalam menjalankan kerja pencegahan, adalah penting untuk mengajar remaja tentang keperluan tingkah laku psiko-higienis, kemampuan untuk membuat pilihan yang tepat untuk mencapai keadaan seseorang yang kompeten secara sosial. Tingkah laku penyimpangan yang tidak terkawal adalah tunggakan, ada pada seseorang yang tidak mampu mengatur diri. Adalah sangat penting untuk memulakan pembentukan kematangan peribadi dan sosial pada remaja dengan perkembangan harga diri yang positif, penerimaan diri dalam keadaan positif, pengembangan kemampuan untuk berfikir secara kritis, kemampuan untuk menetapkan matlamat penting sosial untuk diri sendiri dan bertanggungjawab terhadap kata-kata dan tindakan mereka. Untuk seorang remaja belajar membuat keputusan yang mencukupi dan membuat pilihan yang tepat, dia mesti belajar mengawal diri terhadap emosi, tekanan, pencerobohan, keadaannya sendiri, kegelisahan. Belajar menyelesaikan konflik dengan cara budaya, tanpa menyinggung perasaan atau merugikan musuh. Pelajari cara bersikap sekiranya kritikan negatif, ketahui cara mempertahankan diri yang mencukupi. Untuk dapat mengatakan "tidak" kepada diri sendiri, tahan tabiat buruk dan belajar menghormati tubuh anda dan menjalani gaya hidup sihat.

Secara umum, pencegahan adalah sistem tindakan awam, negara, sosial, perubatan, psikologi dan pendidikan yang berfokus pada pencegahan, peneutralan atas sebab dan keadaan utama yang menyebabkan manifestasi penyimpangan sosial pada seorang remaja.

Pencegahan tingkah laku nakal akan sangat berkesan sekiranya diterapkan berdasarkan: prestasi akademik yang baik di sekolah, sistem hubungan pelajar yang positif secara emosional dan memuaskan dengan orang lain, terutama yang terdekat dan saudara-mara, dan komponen penting juga perlindungan psikologi. Pematuhan dengan semua syarat yang diperlukan akan memastikan perkembangan keperibadian yang harmoni dan meminimumkan berlakunya kecenderungan tunggakan.

Terdapat juga tiga pendekatan untuk mencegah tingkah laku tunggakan. Menurut yang pertama, pembentukan penyimpangan dalam perkembangan psikofizik dicegah. Untuk yang kedua, peralihan penyimpangan perkembangan ke bentuk yang lebih kronik dicegah. Pendekatan ketiga adalah penyesuaian sosial dan pekerja individu yang menyimpang.

Pedagogi sosial melihat pencegahan sebagai tindakan saintifik dan tepat pada waktunya dilakukan yang bertujuan: pencegahan semua kemungkinan (biologi, psikologi, sosial) keadaan dan keadaan kanak-kanak di bawah umur yang berisiko; melindungi, menjaga dan mengekalkan taraf hidup yang boleh diterima dan kesihatan yang baik untuk remaja; menolong seorang remaja dalam pencapaiannya sendiri yang mempunyai matlamat sosial yang signifikan dan menyatakan potensi, kebolehan, bakatnya. Terdapat juga senarai langkah pencegahan: menghapuskan, mengimbangi, mengawal kerja pencegahan dan mencegah keadaan yang boleh menyebabkan penyimpangan sosial. Keberkesanan aktiviti tersebut akan menjadi tinggi sekiranya beberapa komponen disertakan bersama: fokus untuk menghapuskan penyebab konflik dalaman pada remaja dan di persekitaran awam dan alam semula jadi, sekaligus mewujudkan keadaan di mana remaja akan memperoleh pengalaman yang dia perlukan untuk menyelesaikan masalah individu; kemahiran mengajar yang menyumbang kepada pencapaian matlamat; mencegah timbulnya masalah dan menyelesaikan masalah yang ada, strategi pembelajaran untuk menyelesaikan konflik.

Secara umum, dalam pencegahan tingkah laku tunggakan, dua pendekatan utama dapat dibezakan bahawa dengan cara terbaik dan tepat pada masanya dapat membesarkan orang yang mulia dari remaja - ini adalah pendidikan dan latihan..

Bentuk tingkah laku tunggakan

Kelakuan tidak senonoh terdapat dalam pelbagai bentuk, tetapi yang paling biasa dan teruk adalah - jenayah, penagihan dadah dan pelacuran.

Semasa mengkaji jenayah, para penyelidik mempertimbangkan banyak faktor yang memberi kesan terhadap dinamika. Antaranya: pekerjaan, status sosial, tahap pendidikan, tahap penglibatan seseorang dalam kehidupan awam. Kejahatan mempunyai faktor pembongkaran di dalamnya, ia menunjukkan kelemahan atau penghancuran sepenuhnya hubungan antara individu dan kumpulan sosial. Juga, persoalan hubungan antara faktor sosial dan biologi yang mempunyai kesan terhadap pembentukan prasyarat seseorang untuk tingkah laku jenayah sedang dikaji. Kejahatan selalu ada dan, mungkin, sayangnya, akan ada di masyarakat, ia tidak dapat dibanteras, paling tidak sekarang. Seseorang dilahirkan dengan gen di mana dia mempunyai kecenderungan untuk melakukan kejahatan, dan ia dapat berkembang dan menampakkan dirinya di bawah pengaruh faktor-faktor tertentu, atau keadaan masyarakat dan keadaan kehidupan seseorang mendorongnya untuk melakukan kejahatan. Oleh itu, jenayah adalah sejenis cerminan keburukan manusia. Mungkin masyarakat perlu melupakan idea utopia, mengenai pembasmian jenayah sebagai patologi sosial dan menyimpannya pada tahap yang dapat diterima secara sosial..

Ketagihan dadah adalah fenomena yang sangat dahsyat, kerana musibah ini telah merosakkan sejumlah besar nyawa manusia dan setiap hari menurunkan mangsa baru. Ketagihan dadah membawa pengorbanan besar kepada masyarakat, dan sebilangan besar kesannya dapat dilihat pada diri sendiri, kualiti hidupnya dan orang yang disayanginya. Dan sepanjang masa orang berharap bahawa mereka akan mencari kaedah yang berkesan untuk memeranginya, dan lebih-lebih lagi pencegahannya.

Kajian sosiologi menunjukkan hasil yang mencerminkan motif utama penggunaan dadah - ini adalah keinginan untuk mengalami perasaan istimewa dan kehausan terhadap euforia. Statistik menunjukkan bahawa majoriti penagih pemula adalah orang muda, bahkan remaja, dan kerana keanehan pertumbuhan mereka, penyusunan semula sistem hormon, mereka mempunyai sensasi yang kabur, dan untuk menenangkan perasaan yang mengamuk, mereka mula mencari cara relaksasi yang berbeza, antara yang paling banyak popular - merokok, alkohol dan ketagihan dadah. Ketidakmatangan, kerahsiaan, pengaruh syarikat, dan kecerobohan telah menjadi faktor penting dalam munculnya ketagihan. Pada dasarnya, penggunaan dadah di kalangan orang muda berlaku dalam lingkaran kumpulan, kadang-kadang satu-satunya perkara yang menyatukan orang-orang ini adalah dadah, dan bukan kepentingan umum lain yang dapat diterima secara sosial. Banyak penagih menggunakan dadah di tempat-tempat yang sesak, misalnya, di jalanan, di pawagam, di pantai, di halaman, kadang-kadang mereka mahu mengambil dos sehingga mereka tidak peduli di mana mereka berada. Langkah-langkah sosial, ekonomi dan budaya dapat digunakan untuk melawan penagihan dadah, tetapi langkah-langkah perubatan, psikologi dan undang-undang mempunyai kesan yang paling besar.

Pelacuran juga merupakan bentuk tingkah laku tunggakan, tetapi di beberapa negara di dunia, tidak dibicarakan seperti itu, ia disamakan dengan pekerjaan biasa. Pelacuran difahami sebagai proses melakukan hubungan seksual dengan orang yang mereka tidak berkahwin dan tidak mempunyai perasaan cinta atau simpati, dan dibayar untuk mereka. Penting untuk membezakan bahawa pelacuran bukanlah seks luar nikah, atau hubungan suami isteri yang mementingkan diri sendiri, jika individu saling bersimpati. Kemunculan pelacuran dikaitkan dengan pembahagian tenaga kerja, perkembangan kota besar dan monogami. Dalam masyarakat kita, kenyataan adanya pelacuran bersembunyi untuk waktu yang sangat lama, dan penyembunyian dan pendedahan yang begitu lama menyebabkan banyak orang mengalami keadaan ngeri. Tetapi selalu yang dilarang menimbulkan minat yang tidak sihat. Dari sejarah diketahui bahawa terdapat tiga bentuk politik menuju pelacuran. Prohibitionism adalah larangan, penghapusan adalah pekerjaan penjelasan dan pendidikan untuk tujuan pencegahan, dengan tidak adanya larangan dan pendaftaran dan peraturan, yaitu pendaftaran dan pengawasan perubatan. Kemudian mereka menilai ketiga metode tersebut, dan sampai pada kesimpulan bahawa larangan tersebut tidak berpengaruh, dan penindasan itu tidak efektif, dan peraturan perundangan atau perubatan tidak dapat mempengaruhi pembasmian masalah pelacuran..

Contoh tingkah laku delinkuen

Contoh tingkah laku kenakalan yang paling baik digambarkan mengikut jenisnya.

Jenis tingkah laku tunggakan: pelanggaran pentadbiran, kesalahan tatatertib, jenayah.

Kejahatan pentadbiran dimanifestasikan dalam hooliganisme kecil - bahasa cabul di tempat yang sesak, sikap menghina terhadap orang lain, ini juga termasuk pelanggaran lalu lintas dan tindakan lain yang berfungsi mengganggu ketenteraman awam dan ketenangan jiwa.

Contoh tingkah laku tunggakan adalah penggunaan alkohol di tempat awam, pengangkutan dan tindakan yang dilakukan ketika mabuk, yang menyinggung kehormatan rakyat dan merosakkan moral masyarakat. Pelacuran, penyebaran pornografi, pameran, sebagai kekejaman, membawa hukuman dan tanggungjawab pentadbiran berkaitan dengan undang-undang mengenai kesalahan pentadbiran.

Tindakan tatatertib adalah sejenis tingkah laku tertunggak, dan dinyatakan dalam ketidakpatuhan yang tidak sah atau prestasi tidak wajar oleh pekerja tugasnya, ketidakhadiran tanpa sebab yang signifikan, penggunaan minuman beralkohol, ubat-ubatan semasa waktu bekerja, datang bekerja di bawah pengaruh alkohol, melanggar peraturan keselamatan, dan memerlukan bertanggungjawab terhadap undang-undang buruh.

Jenayah, sebagai jenis jenayah tunggakan yang paling berbahaya, dinyatakan dalam tindakan yang menimbulkan bahaya bagi masyarakat. Dilarang di bawah ancaman hukuman oleh Kanun Jenayah. Perbuatan seperti itu termasuk: pembunuhan, pencurian, penculikan, pencurian kereta, keganasan, vandalisme, rogol, penipuan, perdagangan dadah dan bahan psikotropik. Jenayah ini, walaupun tidak semuanya disenaraikan di sini, adalah hukuman paling berat di bawah Kanun Jenayah. Bergantung pada keparahan tindakan yang dilakukan, hukuman yang berbeza dikenakan, mulai dari layanan masyarakat dan denda kecil, hingga penjara. Dan mereka menyangkut individu yang telah mencapai usia enam belas, kadang-kadang empat belas. Sekiranya orang yang melakukan kekejaman itu belum mencapai usia yang diperlukan untuk hukuman jenayah, dia dibawa ke muka pengadilan yang bersifat pendidikan (teguran berat, rujukan ke institusi pendidikan khusus, khidmat masyarakat).

Tingkah laku nakal dan jenayah adalah yang paling berbahaya, kerana remaja nakal yang melakukan perbuatan jenayah sangat berbahaya. Dia memiliki sikap yang sangat negatif dan tidak percaya terhadap masyarakat dan tidak dihalang oleh undang-undang sehingga dia dihukum oleh undang-undang ini..

Delikat boleh menjadi undang-undang sivil: menyebabkan kerosakan moral, kerosakan harta benda seseorang atau organisasi, mencemarkan reputasi entiti undang-undang atau individu. Tindakan sedemikian boleh dihukum oleh undang-undang sivil.

Berbagai jenis tingkah laku tunggakan dikenakan kecaman sosial dan juga diformalkan oleh negara dalam norma-norma hukum, melalui perihalan ciri-ciri yang mencirikan dan mendefinisikan sebagai pelanggaran tanda-tanda, yang berbagai jenis tanggungjawab diperkenalkan dalam perundangan.

Pengarang: Ahli psikologi praktikal N.A Vedmesh.

Penceramah Pusat Perubatan dan Psikologi "PsychoMed"

Perbezaan utama antara tingkah laku tunggakan dan menyimpang

Apakah tingkah laku tunggakan?

Istilah "tingkah laku nakal" baru-baru ini didengar oleh banyak pendidik yang berurusan dengan remaja. Konsep ini berasal dari bahasa Inggeris "kenakalan" - "pelanggaran". Tingkah laku delinkuen adalah aktiviti manusia yang berada di luar norma sosial dan menyebabkan kerosakan moral dan material kepada seluruh masyarakat atau warganya. Sejumlah pakar bekerja ke arah ini: ahli sosiologi, guru, psikologi, wartawan, berusaha mempertimbangkan kecenderungan tingkah laku sedemikian pada remaja dan mengubahnya menjadi lebih baik..

Kelakuan tidak senonoh dan tingkah laku menyimpang - perbezaannya

Adalah sukar bagi orang biasa untuk membezakan antara tingkah laku asosial yang tidak wajar dan menyimpang, konsep ini serupa, walaupun mereka mempunyai perbezaan tertentu. Penyimpangan menentukan tindakan yang bertentangan dengan norma masyarakat. Kenakalan adalah tindakan haram yang membahayakan semua orang, baik individu individu dan seluruh masyarakat. Perbezaan antara konsep ini adalah bahawa tingkah laku menyimpang tidak semestinya negatif dan berbahaya. Contoh tindakan antisosial seperti pelacuran..

Ciri-ciri tingkah laku menyimpang

Tingkah laku menyimpang - apa itu

Terdapat perbezaan antara tingkah laku menyimpang dan tunggakan, konsep "penyimpangan" mempunyai makna yang lebih luas. Ia melibatkan penyimpangan yang melampaui norma bertulis dan tidak bertulis..

Penyimpangan sedemikian dicirikan oleh perkara berikut:

  • perbezaan yang jelas antara tingkah laku manusia dan keperluan rasmi atau rasmi;
  • tindakan individu tersebut dinilai oleh masyarakat sebagai negatif;
  • berterusan dan berulang-ulang;
  • merosakkan;
  • secara perubatan tidak dianggap sebagai penyakit mental;
  • dikaitkan dengan ketidakupayaan sosial, dalam pelbagai bentuk manifestasi;
  • bersifat peribadi atau bergantung pada peringkat akil baligh.

Bagaimanapun, penyimpangan adalah kekurangan seseorang terhadap kemampuan atau keinginan untuk mendapatkan tempatnya dalam masyarakat sehingga dapat memenuhi keperluannya.

Bergantung pada sama ada penyimpangan membawa faedah atau keburukan kepada masyarakat, dua jenisnya dapat dibezakan:

  • membina;
  • merosakkan.

Dalam kes pertama, penyimpangan digalakkan dan diberi ganjaran. Tindakan pahlawan, genius dan pemimpin disetujui oleh masyarakat. Dalam kes kedua, tindakan oleh masyarakat tidak disambut baik, ia dianggap berbahaya dan merosakkan. Akibatnya, orang itu dihukum dalam bentuk kecaman, pengasingan atau perlakuan..


Penyimpangan sebagai bentuk penolakan

Seorang kanak-kanak di tadika memukul atau menghina kanak-kanak lain

Ini adalah contoh pengaruh bukan masyarakat secara keseluruhan, kerana anak itu cukup kecil untuk memiliki kesempatan untuk mengalami komunikasi dengannya, tetapi dia dipengaruhi oleh ibu bapa, saudara, jiran, dan mungkin media. Kanak-kanak hari ini sering dibenarkan menonton televisyen. Dalam proses perkembangan dan pembelajaran, kanak-kanak itu menggunakan pengalaman orang-orang di sekelilingnya. Perilaku menyimpang seperti itu diprovokasi oleh lingkaran tertentu, sebuah masyarakat kecil dalam keluarga, tetapi tingkah laku anak itu sering dianggap sebagai dosa sendiri atau, lebih buruk lagi, untuk ketidakstabilan mental.

Mekanisme dan strategi kawalan dan pencegahan

Mekanisme utama kawalan ke atas tingkah laku yang menyimpang dan tunggakan adalah tindakan pihak sekolah. Sekolah ini mempunyai keupayaan berikut:

  • akses percuma kepada keluarga remaja, kerjasama dengan ibu bapa;
  • menanamkan kemahiran hidup sihat kepada murid sekolah;
  • kesan terhadap harga diri dan aspirasi pelajar;
  • organisasi masa lapang untuk pelajar sekolah dan bantuan dalam mencari pekerjaan semasa cuti musim panas.

Sekolah ini berpeluang menarik pakar untuk mencegah kesalahan dan jenayah.


Skim pencegahan tingkah laku delinkuen

Penyimpangan tingkah laku manusia dalam masyarakat berakar umbi sejak kecil. Itulah sebabnya perkembangan generasi muda memerlukan perhatian khusus. "Individu yang sihat membentuk masyarakat yang sihat!" - Slogan seperti itu harus menjadi asas bagi semua pekerjaan pendidikan generasi muda.

Tanda-tanda tingkah laku kenakalan

Selalunya gejala penyimpangan seperti itu dapat diperhatikan pada remaja. Tingkah laku delinkuen adalah tindakan yang membawa kepada tindakan yang membahayakan orang lain. Dalam perkembangan penyimpangan seperti itu, watak kanak-kanak dan perangai memainkan peranan penting. Pengembara, orang kolerik, penceroboh sering menjadi penjahat. Berdasarkan tingkah laku, remaja yang cenderung kepada tingkah laku tunggakan terbahagi kepada beberapa kumpulan:

  1. Kanak-kanak dengan pemahaman minimum tentang norma sosial, mudah menerima pengaruh orang lain. Kenakalan remaja berkembang pesat pada kanak-kanak ini..
  2. Remaja yang tidak mempunyai inti dalaman, mempunyai sedikit perbezaan antara yang baik dan buruk, dengan mudah dapat mengikuti keperluan mereka..
  3. Kanak-kanak menjalani gaya hidup tidak bermoral, dengan sengaja, melebihi norma tingkah laku yang dibenarkan.

Sebab-sebab kenakalan

Tingkah laku remaja yang menyimpang - apa maksudnya pada seorang kanak-kanak

Untuk mengetahui sebab-sebab tingkah laku antisosial, anda perlu mempertimbangkan pembentukan keperibadian sejak kecil.

Penting! Tidak wajar menerapkan definisi tingkah laku menyimpang kepada kanak-kanak di bawah usia lima tahun.

Pada kanak-kanak dari usia 5 tahun, fungsi mental dalaman mula terbentuk hanya setelah fungsi luaran terbentuk. Asimilasi awal kanak-kanak terhadap model sosial masyarakat dibantu oleh pemerhatian orang dewasa. Pada peringkat pertama kehidupan, ini adalah ibu bapanya. Melihatnya, bayi berkenalan dengan pencapaian sosial berikut:

  • fungsi psikologi yang lebih tinggi;
  • nilai yang akan dipandu oleh;
  • norma dan peraturan tingkah laku.

Ibu bapa harus mengajar bayi mekanisme pengenalan dan pengasingan yang mengatur tingkah laku manusia.

Nota. Identifikasi adalah mengenal pasti diri sendiri dengan orang lain, kumpulan, model yang setaraf dengannya. Pengasingan - berusaha untuk menjadi seseorang dan menonjol dari rancangan umum.

Bukan perkara pertama bahawa pencapaian pertama sosial adalah fungsi psikologi yang lebih tinggi (HMF): persepsi, pemikiran, pertuturan dan ingatan. Dengan kata lain, ibu bapa berkewajiban menolong anak untuk memindahkan dan mengikat model tingkah laku dalam masyarakat dengan rancangan dalamannya (model tingkah laku individu).

Sebab-sebab yang mengganggu perjalanan transformasi psikologi dalaman pada masa kanak-kanak merangkumi perkara berikut:

  • kurangnya penjagaan ibu bapa dan kejahilan oleh ibu bapa mengenai manifestasi kasih sayang anak;
  • konflik antara ibu bapa di hadapan anak-anak;
  • kekurangan didikan sepenuhnya, membiarkan anak itu sendiri;
  • kebenaran anak-anak.

Di samping itu, kanak-kanak itu mungkin mengalami trauma psikologi..

Contoh sastera

Sekiranya anda berminat dengan contoh tingkah laku menyimpang, banyak yang boleh dipelajari dari literatur. Berikut adalah yang paling menarik:

  • Raskolnikov dari Dostoevsky's Crime and Punishment menunjukkan contoh tingkah laku menyimpang. Untuk keuntungan material, dia memutuskan untuk membunuh.
  • Tingkah laku Chatsky dalam drama "Woe from Wit" oleh Griboyedov. Watak ini kadang-kadang marah dan sama sekali tidak bijaksana. Dia bertindak sebagai pengungkap kejahatan orang lain, dan juga hakim prinsip moral yang tegas..
  • Dalam novel Tolstoy Anna Karenina, watak utama juga dapat disebut sebagai contoh tingkah laku menyimpang. Perzinaan, hubungan luar nikah, dan bunuh diri adalah tanda paling jelas.
  • Dalam Puisi Pedagogi Makarenko, hampir semua penghuni rumah anak yatim dalam satu cara atau cara lain memperlihatkan tingkah laku yang menyimpang. Karya ini menarik terutamanya kerana guru yang berbakat berjaya membetulkan keadaan.
  • Wira Balzac "Gobsek" adalah contoh tingkah laku menyimpang yang agak menarik. Pemakai tamak mempunyai kecenderungan patologi untuk berkumpul. Hasilnya, di dalam almari mereka mendapati sejumlah besar nilai material, serta makanan yang buruk..

Sebab-sebab perkembangan penyimpangan

Tingkah laku antisosial adalah patologi yang muncul akibat pelbagai faktor. Keadaan seperti itu meliputi:

  1. Sebab perubatan. Ini termasuk penyakit ibu dalam tempoh kehamilan, keturunan yang lemah, gangguan mental, serta penyakit berjangkit dan kerosakan mekanikal pada kepala, yang diderita pada masa kecil..
  2. Faktor-faktor yang bersifat pedagogi. Ini adalah contoh buruk saudara-mara dan kekurangan asuhan. Sebilangan ibu dan ayah terlalu melindungi anak-anak mereka, atau, sebaliknya, menuntut tuntutan yang terlalu tinggi terhadap mereka. Ia menyumbang kepada pembentukan gangguan tingkah laku.
  3. Sebab-sebab sifat psikologi. Ini adalah gabungan faktor perubatan dan kesalahan dalam pendidikan..
  4. Keadaan sosial. Ini termasuk masalah material, buli dari rakan sekelas. Kehadiran saudara-mara yang menderita alkohol atau ketagihan dadah juga memberi kesan negatif kepada anak..

Oleh itu, perkembangan penyimpangan dalam banyak kes dikaitkan dengan iklim mikro yang tidak baik dalam keluarga seseorang..

Sebab-sebab tingkah laku tunggakan

Pakar yang mengkaji tingkah laku tunggakan telah mengenal pasti beberapa sebab yang dapat menjelaskan kemunculan penyimpangan dalam tindakan seseorang..

  1. Dorongan utama untuk perkembangan tingkah laku tunggakan adalah ketidakcocokan antara tujuan dalam kehidupan dan kemungkinan yang mengganggu pelaksanaannya..
  2. Sekiranya kita menganggap tingkah laku antisosial sebagai reaksi terhadap konflik kepentingan, seseorang yang berkelakuan tidak pantas dapat dinilai sebagai individu yang tidak bahagia, dengan konflik antara dunia dalaman dan budaya yang diterima umum di sekelilingnya.
  3. Sebab lain untuk kenakalan dapat dianggap ketidaksamaan antara strata sosial masyarakat..
  4. Telah diperhatikan bahawa pertumbuhan manifestasi watak nakal jelas dinyatakan dalam tempoh keadaan yang tidak stabil di negara ini, perubahan dalam masyarakat, perubahan pemerintahan dan kekuasaan.

Definisi

Setiap masyarakat mempunyai tradisi dan peraturan tingkah laku tersendiri. Mereka boleh menjadi formal dan tidak bertulis. Terdapat juga mekanisme untuk menegakkannya. Anda harus memahami bahawa ini bukan sahaja agensi penguatkuasaan undang-undang, tetapi juga rasa takut akan kecaman dari orang yang disayangi. Seseorang boleh bercakap seberapa banyak yang dia mahukan mengenai hakikat bahawa dia tidak menerima akhlak yang diterima umum, tetapi secara tidak sedar mengikutinya. Situasi yang sama sekali berbeza dapat dilihat dalam masyarakat yang sedang dalam proses reformasi yang berterusan. Dalam tempoh ini, norma-norma lama dihancurkan, dan walaupun yang baru muncul, mereka tidak punya waktu untuk mengakar dan memperoleh mekanisme paksaan. Oleh itu, sebarang pembaharuan dan revolusi menunjukkan peningkatan tahap kenakalan penduduk. Ini menjelaskan keadaan di Rusia moden, serta kecenderungan merosakkan di seluruh dunia. Kenakalan merangkumi pelanggaran norma sosial dan undang-undang. Ia mesti dibezakan dari penyelewengan. Yang terakhir ini menyiratkan penyimpangan, itu adalah konsep relatif. Ini merujuk kepada peraturan yang berlaku dalam kumpulan sosial tertentu. Delinquency adalah konsep mutlak. Ini berkaitan dengan undang-undang negara tertentu. Walau bagaimanapun, tingkah laku tunggakan tidak hanya merangkumi tindakan-tindakan untuk pelaksanaan hukuman yang diikuti..

Rujukan sejarah

Tingkah laku yang menyimpang telah menjadi salah satu isu utama sosiologi sejak awal. Salah satu pengasas deviantology adalah saintis Perancis Emile Durkheim, yang pada tahun 1897 menerbitkan karya klasik yang berjudul "Bunuh Diri". Dia memperkenalkan konsep anomie, yang bermaksud kekeliruan sosial dan disorientasi dalam masyarakat yang berlaku semasa perubahan sosial dan krisis radikal. Durkheim menyokong kata-katanya dengan statistik yang menunjukkan peningkatan jumlah bunuh diri semasa kemerosotan ekonomi yang melambung tinggi. Pengikut saintis itu adalah Robert King Merton dari Amerika, yang mencipta teori fungsionalisme struktural dan merupakan salah satu yang pertama untuk mengklasifikasikan reaksi tingkah laku manusia dari sudut sosiologi.

Kesan

Orang yang menderita tingkah laku menyimpang sangat tidak senang. Mereka harus membayar tindakan mereka sepanjang hidup. Yang paling penting, akibatnya tidak terhad kepada individu. Mereka merangkumi orang lain dan masyarakat secara keseluruhan:

  • pada tahap keperibadian: keletihan fizikal badan, gangguan mental, ketidakselarasan sosial, kesunyian, kematian;
  • pada tahap yang lain: risiko kematian dan keganasan, penderitaan dan kegelisahan saudara-mara dan rakan-rakan;
  • di peringkat masyarakat: jenayah.

Penyimpangan bukan hanya diagnosis yang memerlukan rawatan. Ini adalah masalah global dalam masyarakat moden. Ahli psikologi dan ahli sosiologi telah lama meminta penyelesaian menyeluruh di peringkat negeri, bermula dari sekolah. Program pencegahan seperti yang digariskan di atas dilaksanakan oleh unit institusi pendidikan. Mereka tidak diperuntukkan wang dari anggaran, mereka bukan komponen wajib dalam kurikulum sekolah. Sekiranya semuanya berbeza, pasti akan berlaku lebih banyak jenayah.
Array

Kelakuan selinquent sebagai bentuk tingkah laku keperibadian yang menyimpang

Kelakuan tidak senonoh.

Konsep ini berasal dari delinkuen Latin - "pelanggaran, pelanggaran." Dengan istilah ini kita akan memahami tingkah laku seseorang yang menyalahi undang-undang - tindakan orang tertentu yang menyimpang dari undang-undang yang ditetapkan dalam masyarakat tertentu dan pada waktu tertentu, yang mengancam kesejahteraan orang lain atau ketertiban sosial dan dikriminalisasi
dalam
manifestasi yang melampau
.
Seseorang yang menunjukkan tingkah laku tidak sah memenuhi syarat sebagai
keperibadian nakal (tunggakan),
dan tindakan itu sendiri -
celaka.
Tingkah laku jenayah

adalah bentuk tingkah laku tunggakan secara berlebihan. Secara umum, tingkah laku nakal langsung diarahkan terhadap norma kehidupan negara yang ada, yang jelas dinyatakan dalam peraturan (undang-undang) masyarakat.

Dalam literatur psikologi, konsep kenakalan lebih cenderung dikaitkan dengan tingkah laku yang tidak sah secara umum. Ini adalah tingkah laku yang melanggar norma ketenteraman awam. Tingkah laku ini boleh mengambil bentuk pelanggaran kecil norma moral dan etika yang tidak mencapai tahap jenayah. Di sini bertepatan dengan tingkah laku antisosial. Ia juga boleh berupa tindakan jenayah yang boleh dihukum di bawah Kanun Jenayah. Dalam kes ini, tingkah laku tersebut akan menjadi jenayah, antisosial.

Ujian Kemahiran Bahasa Inggeris Uji tahap anda dalam 10 minit dan dapatkan cadangan percuma pada 4 mata:

  • Mendengar
  • Tatabahasa
  • Ucapan
  • Surat

Sahkan
Jenis tingkah laku tunggakan di atas dapat dianggap baik sebagai tahap pembentukan tingkah laku haram, dan sebagai manifestasi yang relatif bebas..

Pelbagai peraturan sosial menimbulkan sebilangan besar sub-jenis tingkah laku haram. Masalah mengklasifikasikan pelbagai bentuk tingkah laku tunggakan adalah antara disiplin..

Dalam pendekatan sosio-undang-undang, pembahagian tindakan haram menjadi ganas dan tidak ganas (atau egois) digunakan secara meluas..

Untuk menangani isu-isu seperti menentukan keparahan kenakalan dan ukuran pengaruh terhadap orang itu, penting juga untuk sistematiskan jenis-jenis pesalah. Pada tahun 1932. N.I. Ozeretskiy mencadangkan tipologi topikal dan hari ini dari pesalah remaja dari segi keparahan dan sifat ubah bentuk peribadi: pesalah biasa, biasa, berterusan dan profesional.

Dalam kerangka kajian klinikal, sistematik kompleks kesalahan oleh V.V. Kovalev, yang dibina di sepanjang beberapa paksi, menarik. Pada paksi sosio-psikologi - antidisiplin, antisosial, haram; pada klinikal dan psikopatologi - bentuk bukan patologi dan patologi; pada keperibadian-dinamik - reaksi, perkembangan, keadaan. A.G. Ambrumova dan L.Ya. Zhezlova mencadangkan skala sosio-psikologi kesalahan: antidisiplin, antisosial, kenakalan - tingkah laku jenayah dan autoaggresif (perlu diingatkan bahawa pengarang ini hanya merujuk kepada tingkah laku tunggakan).

Di antara remaja yang telah melakukan kesalahan, A.I.Dolgova, E.G. Gorbatovskaya, V.A. Shumilkin dan lain-lain, seterusnya, membezakan tiga jenis berikut:

1) secara konsisten kriminogenik - "sumbangan" kriminogenik individu terhadap tingkah laku jenayah ketika berinteraksi dengan persekitaran sosial sangat menentukan, kejahatan itu timbul dari gaya tingkah laku yang biasa, ia dikondisikan oleh pandangan, sikap dan nilai tertentu dari subjek;

2) situasional-kriminogenik - pelanggaran norma-norma moral, pelanggaran sifat tidak jenayah dan jenayah itu sendiri disebabkan oleh keadaan yang tidak baik; tingkah laku jenayah mungkin tidak sesuai dengan rancangan subjek, dari sudut pandangannya kelebihan; remaja seperti itu sering melakukan jenayah dalam kumpulan ketika mabuk, tanpa menjadi pencetus kesalahan;

3) jenis keadaan - sedikit manifestasi tingkah laku negatif; pengaruh menentukan keadaan yang timbul kerana tidak ada kesalahan individu; gaya hidup remaja sedemikian dicirikan oleh pertarungan antara pengaruh positif dan negatif.

Keadaan sosial

berperanan dalam asal-usul tingkah laku haram. Ini terutamanya merangkumi proses sosial bertingkat. Contohnya, ini adalah kelemahan kuasa dan perundangan yang tidak sempurna, bencana sosial dan taraf hidup yang rendah..

Menurut R. Merton, sebilangan orang tidak dapat meninggalkan tingkah laku tertunggak, kerana dalam masyarakat pengguna sekarang ini, mayoritas orang berusaha untuk memperoleh pendapatan, penggunaan dan kejayaan dengan apa cara sekalipun. Sukar bagi orang yang entah bagaimana "ditolak" dari barang awam untuk mencapai tujuan yang diinginkan dengan cara yang sah.

Penyebab sosial tingkah laku antisosial seseorang juga boleh menjadi kecenderungan masyarakat untuk menggantung label..

Dalam sebilangan kes, tingkah laku antisosial yang stabil dibentuk berdasarkan prinsip lingkaran setan: jenayah utama, jenayah yang dilakukan secara tidak sengaja - hukuman - pengalaman hubungan ganas (maksimal diwakili di tempat penahanan) - kesukaran seterusnya dalam penyesuaian sosial kerana label "penjenayah" - pengumpulan kesulitan sosio-ekonomi dan kenakalan sekunder - jenayah yang lebih serius - dll..

faktor mikrososial berikut yang menyebabkan kenakalan boleh disenaraikan:

- kekecewaan terhadap keperluan anak untuk penjagaan dan kasih sayang yang lembut dari pihak ibu bapa (misalnya, seorang bapa yang sangat kasar atau ibu yang tidak cukup peduli), yang seterusnya menyebabkan pengalaman trauma awal anak;

- kekerasan fizikal atau psikologi atau pemupukan kekuatan dalam keluarga (contohnya penggunaan hukuman yang berlebihan atau berterusan);

- Pengaruh ayah yang tidak mencukupi (misalnya, ketika dia tidak hadir), yang menghalang perkembangan kesedaran moral yang normal;

- Trauma akut (sakit, kematian ibu bapa, keganasan, perceraian) dengan keadaan yang trauma;

- mendorong anak memenuhi kehendaknya; ketidaktepatan ibu bapa yang tidak mencukupi, ketidakmampuan mereka untuk mengemukakan tuntutan yang meningkat secara konsisten atau mencapai kepuasan mereka;

- terlalu banyak rangsangan anak - hubungan awal cinta yang terlalu kuat dengan ibu bapa, saudara dan saudari;

- ketidakkonsistenan syarat untuk anak dari pihak ibu bapa, akibatnya anak itu tidak mempunyai pemahaman yang jelas mengenai norma-norma tingkah laku;

- pertukaran ibu bapa (penjaga);

- Konflik yang diluahkan secara kronik antara ibu bapa (keadaannya amat berbahaya apabila bapa yang kasar memukul ibu);

- ciri keperibadian ibu bapa yang tidak diingini (contohnya, gabungan bapa yang tidak menuntut dan ibu yang tidak puas hati);

- asimilasi oleh anak melalui pembelajaran dalam keluarga atau dalam kumpulan nilai tunggakan (eksplisit atau pendam).

Sebagai peraturan, pada awalnya, mengalami kekecewaan, anak mengalami rasa sakit, yang, jika tidak memahami dan melembutkan, berubah menjadi kekecewaan dan kemarahan..

Agresi menarik perhatian ibu bapa, yang penting bagi anak itu sendiri. Di samping itu, dengan menggunakan pencerobohan, anak sering mencapai tujuannya dengan mengawal orang lain. Secara beransur-ansur, pencerobohan dan pelanggaran peraturan mulai digunakan secara sistematik sebagai cara untuk mendapatkan hasil yang diinginkan. Kelakuan tidak senonoh menjadi kuat.

Tindakan haram pada masa remaja (12-17 tahun) lebih sengaja dan sewenang-wenangnya. Seiring dengan pelanggaran "kebiasaan" untuk zaman ini, seperti pencurian dan hooliganisme di kalangan kanak-kanak lelaki, pencurian dan pelacuran di kalangan kanak-kanak perempuan, bentuk baru mereka telah tersebar luas - perdagangan dadah dan senjata, pemerasan, pemerasan, penipuan, serangan terhadap peniaga dan orang asing.... Pada tahun 1998, kira-kira 190 ribu penjenayah remaja telah didaftarkan (10% daripada jumlah pelanggar undang-undang). Menurut statistik, kebanyakan jenayah yang dilakukan oleh remaja adalah jenayah kumpulan. Dalam kumpulan itu, ketakutan akan hukuman menurun, pencerobohan dan kekejaman meningkat dengan mendadak, dan kritikan terhadap apa yang berlaku dan diri sendiri menurun. Contoh tingkah laku haram kumpulan yang paling mendedahkan adalah "kegembiraan" peminat selepas perlawanan bola sepak, di antaranya golongan muda terdiri daripada majoriti.

V.N. Kudryavtsev percaya bahawa kerjaya jenayah, sebagai peraturan, bermula dengan kajian yang buruk dan keterasingan dari sekolah (sikap memusuhi negatif terhadapnya). Kemudian ada pengasingan dari keluarga dengan latar belakang masalah keluarga dan kaedah pendidikan "bukan pedagogi". Langkah seterusnya adalah bergabung dengan kumpulan jenayah dan melakukan jenayah. Rata-rata memerlukan 2 tahun untuk menyelesaikan jalan ini. Menurut data yang ada, 60% penjenayah profesional (pencuri dan penipu) memulakan jalan ini pada usia enam belas tahun.

Dengan penentuan, kumpulan pelanggar remaja berikut dapat dibezakan.

Kumpulan pertama diwakili oleh remaja yang, kerana beberapa sebab, tidak mengembangkan perasaan yang lebih tinggi (hati nurani, rasa tanggungjawab, tanggungjawab, keterikatan dengan orang yang disayangi) atau idea tentang kebaikan dan kejahatan, yang mengganggu reaksi emosi mereka terhadap tindakan.

Kumpulan kedua merangkumi remaja dengan reaksi berkaitan dengan hipertrofi, yang menunjukkan sifat sementara tingkah laku lawan dan antisosial mereka (dengan keadaan lain yang baik).

Kumpulan ketiga terdiri daripada mereka yang terus menerus menghasilkan tingkah laku nakal di persekitaran mereka dan untuk siapa tingkah laku tersebut biasanya normal (dengan gambaran negatif diri sendiri, kekurangan kemahiran mengawal diri, kesedaran yang kurang berkembang, sikap pengguna terhadap orang).

Kumpulan keempat merangkumi remaja dengan gangguan mental dan neurotik (bersama dengan tingkah laku tunggakan, mereka mempunyai gejala yang menyakitkan atau tanda-tanda keterbelakangan intelektual).

Akhirnya, terdapat kumpulan kelima remaja yang secara sedar memilih tingkah laku tunggakan (yang tidak mengalami gangguan mental, yang mempunyai kawalan diri yang mencukupi dan memahami akibat pilihan mereka).

Tanda-tanda prognostik yang paling tidak baik (dari segi pembentukan tingkah laku antisosial yang lebih jauh) dapat dipertimbangkan: kekurangan hati nurani dan perasaan bersalah, tipu muslihat patologi, sikap pengguna terhadap orang, ketidakpedulian, kelembutan, psikopatologi yang jelas.

Oleh itu, menurut penentuan tingkah laku, beberapa kumpulan utama keperibadian tertunggak dapat dibezakan:

pesalah situasional (yang tindakan haramnya terutama disebabkan oleh keadaan);

pesalah subkultur (pesalah dikenali dengan nilai antisosial kumpulan);

pesalah neurotik (yang tindakan antisosialnya adalah hasil daripada konflik dan kegelisahan intrapsiksi);

Pelaku "Organik" (yang melakukan tindakan haram kerana kerosakan otak dengan dominasi impulsif, kecacatan intelektual dan afektif);

pesalah psikotik (melakukan tort kerana gangguan mental yang teruk - psikosis, kekeliruan);

keperibadian antisosial (yang tindakan antisosialnya disebabkan oleh gabungan ciri keperibadian tertentu: permusuhan, perkembangan perasaan yang lebih tinggi, ketidakupayaan untuk berhubungan intim).

Tipologi Pataky

F. Pataki dalam klasifikasi 1987 membezakan:

  1. Inti penyimpangan (bentuk berterusan): alkoholisme, jenayah, ketagihan dadah, bunuh diri.
  2. "Pre-deviant syndrome" - sekumpulan gejala yang menyebabkan seseorang mengalami bentuk penyimpangan yang berterusan (konflik keluarga, jenis tingkah laku afektif, jenis tingkah laku agresif, bentuk tingkah laku asosial awal, kecerdasan rendah, sikap negatif terhadap pembelajaran).

Generalisasi E. V. Zmanovskaya

Pada tahun 2009 E.V. Zmanovskaya, meringkaskan pelbagai tipologi penyimpangan tingkah laku, mengenal pasti jenis norma yang dilanggar dan akibat negatif dari tingkah laku menyimpang sebagai kriteria klasifikasi utama. Dalam klasifikasi peribadinya, dia memilih tiga penyimpangan:

  1. Antisosial (tunggakan). Jenis tingkah laku menyimpang yang tidak senonoh menyiratkan tindakan yang mengancam ketenteraman sosial dan kesejahteraan orang lain.
  2. Asosial (tidak bermoral). Melibatkan penyelewengan moral yang membahayakan kesejahteraan hubungan interpersonal.
  3. Autodestructive (merosakkan diri). Jenis ini merangkumi tingkah laku bunuh diri, autistik, fanatik, mangsa dan berisiko, ketagihan makanan dan kimia, dll..

Pencegahan tingkah laku nakal

Perjuangan yang sukar dan serius untuk melawan penyimpangan dari norma yang ada, yang membawa kepada kenakalan dalam masyarakat, tidak dapat dielakkan. Tingkah laku haram telah menjadi kebiasaan di banyak negara moden. Pengendalian merangkumi keseluruhan langkah-langkah yang bertujuan untuk meminimumkan dan membasmi segala bentuk tingkah laku tunggakan. Ini termasuk:

  1. Persetujuan sekatan, yang mana tindakan hukuman untuk tingkah laku tertunggak akan dilakukan.
  2. Mengawal orang yang berisiko dan terdedah kepada tingkah laku tunggakan.
  3. Menciptakan keadaan hidup di mana keperluan tanda-tanda kenakalan akan dikurangkan.

Penyimpangan dan kenakalan

Adalah perlu untuk menjelaskan dengan segera bahawa kedua konsep ini sama sekali tidak sama. Mereka saling berkaitan secara keseluruhan dan secara keseluruhan. Semua tingkah laku nakal menyimpang, tetapi tidak setiap penyelewengan adalah kejahatan. Semuanya bergantung pada undang-undang yang berlaku di negara ini. Tingkah laku menyimpang menjadi tunggakan hanya di bawah tindakan negara, yang diwakili oleh badan khasnya, yang memantau pelaksanaan norma formal.

Pengelasan Kovalev

V.V.Kovalev mengenal pasti dalam klasifikasinya (1981) tiga jenis tingkah laku menyimpang:

  1. Sosio-psikologi (tingkah laku asosial, anti-disiplin, haram dan auto-agresif).
  2. Klinikal dan psikologi (tingkah laku patologi dan bukan patologi). Tingkah laku yang disebabkan oleh perubahan patologi watak, yang terbentuk dalam proses asuhan, disebut sebagai jenis tingkah laku penyimpangan patokarakterologi.
  3. Dinamik peribadi ("reaksi", "pengembangan" dan "keadaan").

Pengelasan Korolenko dan Donskikh

Pada tahun 1990, Ts.P. Korolenko dan T.A. Donskikh mengenal pasti jenis dan jenis tingkah laku sesat berikut:

  1. Tingkah laku tidak standard. Ini termasuk tindakan yang tidak sesuai dengan kerangka stereotaip tingkah laku sosial, tetapi memainkan peranan positif dalam pengembangan masyarakat.
  2. Tingkah laku yang merosakkan. Terbahagi kepada luaran yang merosakkan (menunjukkan pelanggaran norma sosial); ketagihan (jenis ketagihan tingkah laku menyimpang melibatkan penggunaan aktiviti tertentu atau sebarang bahan untuk mendapatkan emosi yang diinginkan dan melepaskan diri dari kenyataan); antisosial (disertai dengan pelanggaran undang-undang dan hak orang lain); intradestructive (bertujuan untuk memecahbelahkan keperibadian itu sendiri).

Kelakuan tidak senonoh - contoh dari kehidupan

Definisi kenakalan yang kelihatan rumit menyembunyikan intipati sederhana. Terdapat banyak contoh tingkah laku tunggakan dalam kehidupan sebenar. Masyarakat yang dianggap berjaya, di mana ekonomi berkembang dan warganegara terjamin dari segi kewangan, tidak selalu mematuhi peraturan moral. Dalam keadaan seperti itu, banyak orang berpendapat bahawa lebih mudah mencuri daripada mula mengembangkan perniagaan mereka sendiri, misalnya. Banyak negara telah menghadapi tingkah laku tunggakan dengan mata mereka sendiri, fenomena ini sering menjadi tanda penyusunan semula jalan ekonomi negara:

  1. Kejatuhan USSR menyebabkan pertumbuhan kuat dalam pemerasan pada akhir 90-an.
  2. Akhir zaman Bourbon membawa kepada anarki dan kemakmuran bagi mafia Sisilia.
  3. Keadaan yang sangat tidak seimbang di Brazil dan perubahan berterusan rejim politik telah menyebabkan peningkatan jenayah dan ketidaksamaan ekonomi di kalangan warga negara itu.

Cara mengenali kelainan pada usia dini?

Tingkah laku antisosial adalah kelainan yang sering mulai menampakkan diri pada masa kanak-kanak. Kanak-kanak yang mengalami gangguan tidak berminat dengan pelajaran atau aktiviti prasekolah. Mereka menunjukkan kekejaman terhadap haiwan, ahli keluarga dan rakan sebaya yang lebih lemah.

Kanak-kanak seperti itu sering mencuri wang dan barang dari rakan sebaya atau orang dekat, terdedah kepada histeria, pergaduhan, dan menyinggung perasaan orang lain. Di sekolah mereka menghadapi kesukaran untuk belajar, bertentangan dengan rakan sekelas dan guru. Sudah pada awal akil baligh, mereka menunjukkan ketagihan terhadap produk nikotin dan alkohol. Mengapa pelanggaran sedemikian berlaku?

Kajian sejarah

Tingkah laku manusia yang normal adalah asas kepada fungsi harmoni mana-mana masyarakat. Oleh itu, setiap masa, pihak berkuasa, ahli falsafah dan saintis berusaha untuk mencari kaedah dan kaedah untuk merangsangnya. Oleh itu, kenakalan adalah subjek penyelidikan sosiologi. Durkheim adalah permulaan kajiannya di atas meja. Walau bagaimanapun, arah yang terpisah yang dikhaskan untuk kajian kenakalan dibentuk berkat Merton dan Cohen. Di USSR, ia dipelajari dalam rangka narkologi, kriminologi dan bunuh diri sebagai disiplin khas. Delinquency telah menjadi subjek kajian oleh ahli sosiologi Rusia sejak tahun 1960-an dan 1970-an. Sumbangan besar dalam kajian fenomena ini dibuat oleh Afanasyev, Zdravomyslov, Matochkin, Gilinsky.

Langkah-langkah diagnostik

Untuk mengenal pasti penyimpangan, pakar menggunakan beberapa kaedah. Ini termasuk:

  1. Perbualan dan pemerhatian. Semasa perbualan dengan ibu bapa seorang remaja, keunikan hubungan antara ahli keluarga diperjelaskan. Ahli psikologi juga memperhatikan tingkah laku pesakit (kecukupan penilaian, emosi, kehadiran pencerobohan).
  2. Bentuk. Kaedah ini membolehkan anda menentukan kecenderungan terhadap kesalahan, kekejaman, ketagihan, patologi bidang seksual.
  3. Maklumat tambahan yang diterima daripada doktor, pegawai polis daerah, guru.

Bagaimana untuk mencegah perkembangan pelanggaran?

Pencegahan tingkah laku antisosial adalah seperti berikut:

  1. Ibu bapa dan pendidik hanya harus memuji anak mereka apabila mereka diluluskan..
  2. Sifat watak negatif, ketagihan dan tindakan yang tidak menyenangkan tidak boleh diabaikan.
  3. Anda mesti sentiasa bersedia untuk komunikasi terbuka dan tenang dengan anak anda. Dia mesti merasa disokong dan dihormati..
  4. Cuba luangkan sebanyak mungkin masa dengan anak lelaki atau anak perempuan anda.
  5. Perhatian khusus harus diberikan untuk mewujudkan suasana positif dalam keluarga, saling memahami, mengatur masa lapang bersama.
  6. Ibu bapa dan pekerja pedagogi perlu menanamkan keinginan anak-anak untuk kreativiti, sukan, aktiviti intelektual.