Apraxia

Saya

ApraksdanI (apraxia; awalan negatif Yunani a- + tindakan praksis Yunani)

pelanggaran bentuk kompleks tindakan sukarela yang disengajakan dengan keselamatan pergerakan asas penyusunnya, kekuatan, ketepatan dan koordinasi pergerakan. Ketika A., rencana tindakan dilanggar: pesakit dapat mengangkat tangannya, tetapi tidak dapat melepaskan topinya, menyisir rambutnya atau melakukan tindakan sukarela yang lain, misalnya, berjabat tangan, menyalakan perlawanan, dan lain-lain. Semasa cuba melakukan tindakan ini, pesakit membuat banyak pergerakan yang tidak perlu, akibatnya dia tindakan hanya menyerupai jarak jauh - parapraxia. Dengan A., ketekunan pergerakan dapat diperhatikan - persembahan berulang dari tindakan yang sama atau elemennya. Membezakan antara motor, ideator dan A. konstruktif, berkembang akibat kerosakan pada pelbagai bahagian korteks serebrum (korteks serebrum).

Motor A. - kemustahilan melakukan tindakan baik pada tugasan dan tiruan. Pesakit memahami tugas itu, tetapi tidak dapat menyelesaikannya walaupun ditunjukkan, misalnya, mengikat tali kasut. Membezakan antara motor efferent dan afferent A. Dengan motor efferent A., keupayaan untuk melakukan rangkaian pergerakan yang berurutan yang diperlukan untuk tindakan sengaja tertentu terganggu. Ketekunan motor yang berterusan diperhatikan. Pesakit tidak dapat mengeluarkan irama yang merangkumi urutan tertentu dari beberapa rentak kuat dan lemah, tulisan tangan terganggu. Dengan motor aferen A., pesakit dengan aktiviti manipulatif tidak dapat menyesuaikan diri dengan sifat objek yang dimanipulasi, tangannya tidak dapat mengambil postur yang sesuai yang diperlukan untuk melakukan pergerakan ini, misalnya, mengambil pen dan menulis.

Ideatorial A. - kemustahilan untuk melakukan tindakan yang ditentukan dengan objek nyata atau khayalan (contohnya, pesakit tidak dapat menunjukkan bagaimana mereka menyikat rambut, menggosok gigi, mengacau gula di dalam gelas, dll.) Sementara tindakan meniru dipelihara, dan kadang-kadang kemampuan untuk melakukannya secara automatik.

Konstruktif A. - kemustahilan menyusun keseluruhan dari bahagian, misalnya, bentuk geometri dari tongkat, kubus, atau membuat gambar potong. Pesakit boleh melakukan tindakan lain baik pada tugasan dan tiruan.

A. berjalan - canggung atau ketidakupayaan untuk berjalan tanpa adanya gangguan deria dan motor. A. berpakaian - pelanggaran tindakan berpakaian; pesakit mengelirukan bahagian tepi pakaian, tidak dapat mencari sarung yang diinginkan. Pelbagai A. adalah apractoagnosis spasial - kesukaran dalam perwakilan grafik huruf, penulisan tulisan, kesukaran dalam menghasilkan semula susunan ruang objek dari memori.

Kaedah penyelidikan A. merangkumi pemeriksaan sfera motor-kinestetik menggunakan teknik neurologi tradisional, dan juga pemeriksaan neuropsikologi khas. Pesakit diberikan serangkaian tugas untuk melakukan serangkaian pergerakan berurutan, memperbanyak pose tangan penyelidik. Sejumlah tugas juga ditawarkan untuk melakukan tindakan yang biasa dilakukan (duduk, menyisir rambut, menggoyangkan jari, mengangkat kancing) dan melakukan aksi dengan objek khayalan (tunjukkan bagaimana mereka memanggil di telefon, mulakan jam, gosok gigi, kasut bersih, dll.). Kajian praksis konstruktif melibatkan lipatan kubus, setiap sisi mempunyai warna yang berbeza. Mereka diberi tugas untuk melipat corak yang sesuai dengan corak dalam gambar; salin model yang berbeza dari pembina. Mereka juga mencadangkan untuk menghasilkan semula rangkaian model abstrak menggunakan kayu atau mancis. Zigzag elemen 3, 4 dan 5 boleh ditawarkan sebagai model.

Pelbagai bentuk A. memberi kesaksian kepada kekalahan pelbagai bahagian kortikal otak, yang mempunyai nilai topikal dan diagnostik. Motor efferent A. berlaku apabila bahagian premotor utama korteks serebrum terjejas, dan aferen - apabila bahagian postcentralnya rosak. A. juga berkembang apabila subregion parietotemporal-occipital dari hemisfera dominan terjejas, dan hemisfera kanan subdomin (di tangan kanan) dan corpus callosum terjejas. Dalam kes yang terakhir, buccal-lingual-facial, atau meniru, mendominasi, A., yang dapat bermanifestasi sebagai dysarthria. Ideatorial A. diperhatikan dengan kerosakan pada kawasan temporal kiri (di tangan kanan), biasanya dengan lesi memanjang ke lobus parietal. Dengan lesi hemisfera kiri, pesakit melakukan tugas konstruktif yang lebih baik mengikut model; dengan lesi sisi kanan, titik rujukan visual tidak meningkatkan prestasi tugas. A. Konstruktif, yang berlaku apabila kawasan oksipital dan parietal di hemisfera otak kanan terjejas, sering digabungkan dengan disorientasi di ruang luar.

Dengan A., pembetulan psikologi dan pedagogi dilakukan, yang bertujuan untuk mengajar pesakit tindakan yang tepat berdasarkan fungsi mental yang dipelihara. Pada orang dewasa, A. sering digabungkan dengan afasia (aphasia) dan dysarthria (dysarthria); pada kanak-kanak, A. diperhatikan dengan oligofrenia, keterbelakangan mental, dan cerebral palsy. Kombinasi semacam itu menentukan keunikan langkah-langkah terapi dan pembetulan yang dilakukan pada tahap rawatan yang berbeza baik di hospital khusus dan di poliklinik..

Bibliografi: Badalyan L.O., Neurologi kanak-kanak, M., Luria A.R. Asas Neuropsikologi, M., 1973; Chomskaya E. D. Neuropsikologi, hlm. 116, M., 1987.

II

Apraksdani (apraxia; A- + tindakan praksis Yunani)

pelanggaran tindakan sengaja dengan keselamatan pergerakan asas penyusunnya; berlaku dengan lesi fokus korteks serebrum atau laluan korpus callosum.

ApraksdanSaya serupadancheskaya (a. akinetica; sinonim A. psikomotor) - A., kerana kurangnya motivasi untuk bergerak.

ApraksdanSaya amnestdancheskaya (a. amnestica) - A., dimanifestasikan oleh pelanggaran tindakan sukarela sambil tetap meniru.

ApraksdanSaya adalah rakan sekutudanvnaya bongeffer - lihat apraxia ideator.

ApraksdanSaya seorang penakutentny (a. afferens) - lihat Apraxia kinesthetic.

ApraksdanSaya bilaterdanflaks (a. bilateralis) - A. dua hala, timbul dari fokus patologi di lobus parietal bawah hemisfera serebrum yang dominan.

ApraksdanSaya dinamdancheskaya (a. dynamica) - lihat Apraxia premotor.

Apraksdansaya ideatmengenairnaya (a. ideatoria; idea idea Yunani, gambar; sinonim: apraxia bersekutu Bongeffer, Marcuse apraxia, Pica ideatorial apraxia) - A., yang dicirikan oleh ketidakupayaan untuk menguraikan rancangan tindakan berurutan yang diperlukan untuk melakukan tindakan motor kompleks.

ApraksdanSaya ideokinetdancheskaya (a. ideokinetica; idea idea Yunani, gambar + kinētikos yang berkaitan dengan pergerakan) - A., kerana hilangnya kemampuan untuk melakukan tindakan mudah dengan sengaja yang membentuk tindakan motor yang kompleks, sambil mengekalkan kemungkinan prestasi rawak mereka.

ApraksdanSaya kinesthetedancheskaya (a. kinaesthetica; syn. A. afferent) - A., disebabkan oleh pelanggaran pergerakan sukarela akibat gangguan aferasi kinestetik dan dicirikan oleh pencarian pergerakan yang diperlukan; diperhatikan apabila korteks kawasan postcentral dari hemisfera serebrum yang dominan terjejas.

ApraksdanSaya membinadaneksplisit (a. konstrukiva) - A., ditunjukkan oleh kemustahilan menyusun keseluruhan objek dari bahagiannya.

ApraksdanSaya kerisdanrami (a.corticalis) - A., berpunca dari kerosakan pada korteks hemisfera otak yang dominan.

Apraksdansaya lmengenaibnaya (a.frontalis) - A. dengan kerosakan pada korteks kawasan prefrontal hemisfera serebrum, yang ditunjukkan oleh pelanggaran pengaturcaraan kompleks, tindakan motorik yang berlaku secara konsisten.

ApraksdanSaya Markdize - lihat apraxia ideator.

ApraksdanSaya seorang motmengenaipnaya (a. motoria) - A., di mana pesakit dapat menggariskan rancangan untuk urutan tindakan yang diperlukan untuk melakukan tindakan motor yang kompleks, tetapi tidak dapat melaksanakannya.

ApraksdanSaya berpakaiandanniya - A., ditunjukkan oleh kesukaran untuk berpakaian; diperhatikan dengan kerosakan pada kawasan parieto-oksipital korteks serebrum, lebih kerap hemisfera kanan.

ApraksdanSaya ohdanflaks (a. oralis) - motor A. otot muka dengan gangguan pergerakan bibir dan lidah yang kompleks, menyebabkan gangguan pertuturan.

ApraksdanSaya premotemengenaipnaya (a. praemotoria; syn. A. dinamik) - A., disebabkan oleh disautomatization tindakan motor dan inersia patologi mereka; dicirikan oleh pelanggaran kemahiran yang diperlukan untuk mengubah pergerakan individu menjadi gerakan yang lebih kompleks; diperhatikan apabila kawasan premotor korteks serebrum terjejas.

ApraksdanSaya luasdansemula jadi - A., ditunjukkan oleh pelanggaran orientasi di ruang angkasa, terutamanya ke arah "kanan - kiri".

ApraksdanSaya seorang psikomengenaipnaya (a. psychomotoria) - lihat apraxia akinetik.

Apraksdansaya sedang berjalans - A., dicirikan oleh gangguan berjalan tanpa adanya motor, proprioceptive, gangguan vestibular dan ataksia; diperhatikan dengan kerosakan pada korteks lobus frontal otak besar.

Apraxia

Apraxia (tidak aktif, tidak aktif) adalah penyakit di mana pesakit tidak dapat melakukan pergerakan atau gerak isyarat, walaupun dia mempunyai kemampuan dan keinginan fizikal untuk melakukannya. Dalam penyakit ini, hemisfera serebrum terjejas, serta laluan korpus callosum. Apraxia boleh berkembang selepas strok, tumor otak, kecederaan otak, jangkitan, penyakit otak degeneratif (penyakit Alzheimer, demensia frontotemporal, penyakit Huntington, degenerasi ganglionik kortikobasal).

Jenis apraxia

Bezakan antara apraxia unilateral, di mana gangguan pergerakan ditunjukkan hanya pada satu sisi muka atau badan, dan dua hala. Penyakit ini diklasifikasikan oleh manifestasi simptomatik, dan juga oleh penyetempatan kerosakan pada hemisfera serebrum. Dengan lokasi di otak, apraxia frontal, motor, premotor, kortikal dan bilateral dibezakan. Dengan apraxia frontal, urutan tindakan motor terganggu akibat kerosakan pada kawasan prefrontal hemisfera serebrum. Dengan apraxia motor, pesakit dapat merancang tindakan yang diperlukan, tetapi dia tidak dapat melaksanakannya. Dengan apraxia premotor, kawasan premotor korteks serebrum terjejas, akibatnya keupayaan untuk mengubah pergerakan sederhana menjadi gerakan yang lebih kompleks hilang. Apraxia dua hala berlaku dengan lesi dua hala pada lobus parietal inferior hemisfera serebrum.

Mengikut jenis gangguan dan kemahiran kognitif, apraxia adalah akinetik, amnestic, ideatorial, ideokinetic, articulatory, kinesthetic, konstruktif, oral, spatial dan afferent. Jenis penyakit yang paling sukar adalah apraxia artikulatif. Apraxia artikulatif dicirikan oleh ketidakupayaan pesakit untuk mengartikulasikan kata-kata, walaupun ketiadaan paresis dan kelumpuhan organ artikulasi. Apraxia akinetik disebabkan oleh motivasi yang tidak mencukupi untuk bergerak. Bentuk amnestik penyakit ini dicirikan oleh pelanggaran pergerakan sukarela. Ideatorial - ketidakupayaan untuk menetapkan urutan tindakan untuk pelaksanaan gerakan palsu. Jenis penyakit kinestetik dicirikan oleh kemerosotan tindakan motor sukarela. Dengan bentuk penyakit yang membina, pesakit tidak dapat menyusun keseluruhan objek dari bahagian yang terpisah. Apraxia spatial - disorientasi di ruang angkasa.

Jenis apraxia motor

Dengan apraxia motor, terdapat pelanggaran kedua-dua tindakan spontan dan tindakan untuk ditiru. Jenis penyakit ini selalunya berlaku secara sepihak. Apraxia motor terbahagi kepada dua jenis - melokinetik dan ideokinetik. Dengan apraxia ideokinetik, pesakit tidak dapat melakukan pergerakan secara sedar, tetapi pada masa yang sama dia dapat melakukannya secara tidak sengaja. Dia melakukan tindakan mudah dengan betul, tetapi tidak pada tugas. Pesakit biasanya mengelirukan pergerakannya (menyentuh hidung dan bukannya telinga, dll.). Apraxia melokinetik menampakkan diri dalam penyimpangan struktur pergerakan yang membentuk tindakan tertentu dan penggantiannya dengan pergerakan tidak terbatas dalam bentuk jari bergerak dan menyebarkan, bukannya mengepalkan tangan ke penumbuk atau menggoyangkan jari.

Apraxia aferen

Apraxia aferen biasanya berkembang dengan latar belakang kerosakan pada korteks serebrum postcentral (parietal). Penyakit ini dicirikan oleh ketidakupayaan pesakit untuk menghasilkan semula postur tunggal (jari dan tangan, oral dan artikulasi). Walau bagaimanapun, postur seperti ini untuk penyakit ini mudah ditiru bersama dengan tindakan yang tidak disengajakan - berpakaian, makan.

Apraxia konstruktif

Apraxia konstruktif dianggap sebagai jenis penyakit yang khas dan paling biasa. Ia berkembang dengan kerosakan pada lobus parietal, di hemisfera kanan dan kiri. Dengan penyakit ini, pesakit merasa sukar atau tidak dapat menggambarkan, membuat lakaran dari ingatan tentang gambar haiwan dan manusia, angka geometri. Pada masa yang sama, pesakit memutarbelitkan kontur objek, tidak melengkapkan elemen dan perincian individu. Dengan menyalin wajah seseorang, dia dapat menarik satu mata ke arah mata yang lain, tanpa menarik beberapa bahagian wajah. Dengan apraxia yang membina, sukar untuk memilih tempat untuk menggambar di atas kertas.

Rawatan apraksia

Psikiatri dan pakar neurologi terlibat dalam rawatan apraxia, semuanya bergantung pada jenis dan penyebab gangguan tersebut. Selalunya, rejimen rawatan individu ditetapkan menggunakan fisioterapi, terapi pertuturan dan latihan kerja. Pesakit dengan kecacatan yang serupa memerlukan psikologi, pengasuh dan pekerja sosial.

Maklumat tersebut digeneralisasikan dan disediakan untuk tujuan maklumat sahaja. Pada tanda pertama penyakit, berjumpa dengan doktor anda. Ubat-ubatan sendiri berbahaya untuk kesihatan!

Apraxia

Apa itu Apraxia?

Apraxia adalah gangguan neurologi yang dicirikan oleh ketidakmampuan untuk melakukan pergerakan yang dipelajari (biasa) pada perintah, walaupun perintah itu difahami dan ada keinginan untuk melakukan pergerakan tersebut. Keinginan dan kemampuan untuk bergerak ada, tetapi seseorang tidak dapat melakukan tindakan.

Pesakit dengan apraxia tidak dapat menggunakan objek atau melakukan aktiviti seperti mengikat tali kasut, mengikat baju, dll. Sukar bagi pesakit untuk memenuhi tuntutan kehidupan seharian. Pesakit dengan keupayaan untuk bercakap (afasia) tetapi tidak terdedah kepada apraxia dapat menjalani kehidupan yang agak normal; mereka yang mempunyai apraxia yang ketara hampir selalu bergantung pada seseorang.

Apraxia terdapat dalam pelbagai bentuk:

  • Apraxia kinetik dari hujung kaki adalah ketidakmampuan untuk melakukan pergerakan tepat dengan jari, tangan atau kaki. Contohnya ialah ketidakupayaan untuk menggunakan pen walaupun mangsa memahami apa yang perlu dilakukan dan telah melakukannya pada masa lalu..
  • Ideomotor apraxia - ketidakupayaan untuk melakukan tindakan kerana motif luaran atau tiruan seseorang.
  • Apraxia konseptual dalam banyak cara serupa dengan ataksia ideomotor, tetapi menunjukkan kerusakan yang lebih mendalam di mana fungsi instrumen tidak lagi difahami..
  • Apraxia yang sempurna adalah ketidakupayaan untuk membuat rancangan untuk pergerakan tertentu..
  • Apraxia Bucofacial (kadang-kadang disebut apraxia oral-oral) adalah ketidakmampuan untuk menyelaraskan dan melakukan pergerakan wajah dan bibir seperti bersiul, mengedipkan mata, batuk, dll. Bentuk ini merangkumi apraxia verbal atau verbal, mungkin bentuk gangguan yang paling biasa..
  • Apraxia konstruktif mempengaruhi kemampuan seseorang untuk melukis atau menyalin gambar rajah mudah atau membina bentuk yang mudah..
  • Oculomotor apraxia adalah keadaan di mana pesakit mengalami kesukaran untuk menggerakkan mata.

Dipercayai bahawa apraxia berpunca dari kerosakan pada saluran saraf di otak yang mengandungi corak pergerakan yang dikaji. Selalunya merupakan gejala gangguan neurologi, metabolik, atau lain-lain yang boleh mempengaruhi otak..

Tanda dan gejala

Gejala utama apraxia adalah ketidakupayaan seseorang untuk melakukan pergerakan sekiranya tidak ada kelumpuhan fizikal. Perintah untuk pergerakan dapat dimengerti tetapi tidak dapat dilaksanakan. Apabila pergerakan bermula, biasanya sangat canggung, tidak terkawal dan tidak sesuai. Dalam beberapa kes, pergerakan boleh berlaku secara tidak sengaja. Apraxia kadang-kadang disertai oleh hilangnya kemampuan seseorang untuk memahami atau menggunakan kata-kata (afasia).

Jenis apraxia tertentu dicirikan oleh ketidakupayaan untuk melakukan pergerakan tertentu mengikut arahan. Sebagai contoh, dengan apraxia pada kawasan muka serviks, orang yang sakit tidak boleh batuk, bersiul, menjilat bibir atau mengedipkan mata ketika diminta. Dengan jenis penyakit struktural, seseorang tidak dapat menghasilkan semula corak sederhana atau menyalin gambar sederhana..

Sebab-sebabnya

Apraxia disebabkan oleh kecacatan pada saluran otak yang mengandungi ingatan mengenai corak pergerakan yang dipelajari. Kerosakan boleh berlaku akibat gangguan metabolik, neurologi, atau lain-lain yang mempengaruhi otak, terutamanya lobus frontal (inferior parietal lobus) dari hemisfera kiri otak. Wilayah ini mengekalkan gambaran tiga dimensi yang kompleks dari corak dan pergerakan yang telah dipelajari sebelumnya. Pesakit dengan apraxia tidak dapat memulihkan corak pergerakan mahir yang dipelihara ini.

Apraxia Oculomotor adalah sifat genetik yang dominan. Gen untuk keadaan ini dijumpai pada kromosom 2p13. Setiap kromosom mempunyai lengan pendek, berlabel "p" dan lengan panjang, berlabel "q". Kromosom kemudian dibahagikan kepada beberapa jalur yang diberi nombor. Sebagai contoh, “kromosom 2p13” merujuk pada jalur 13 pada lengan pendek kromosom 2. Batang bernombor menunjukkan lokasi ribuan gen yang terdapat pada setiap kromosom..

Penyakit genetik ditentukan oleh dua gen, satu dari bapa dan yang lain dari ibu.

Gangguan genetik dominan berlaku apabila hanya satu salinan gen yang tidak normal diperlukan untuk penyakit muncul. Gen yang tidak normal dapat diwarisi dari kedua ibu bapa, atau boleh menjadi hasil mutasi baru (perubahan gen) pada orang yang terkena. Risiko menyebarkan gen yang tidak normal dari ibu bapa yang terjejas ke keturunan adalah 50% untuk setiap kehamilan, tanpa mengira jantina anak.

Kerosakan tisu atau sel (kerosakan) pada bahagian otak tertentu yang lain, sama ada disebabkan oleh strok atau kecederaan, tumor, atau demensia, juga boleh menyebabkan apraxia. Lokasi lain ini termasuk kawasan motor aksesori yang disebut (korteks premotor) atau corpus callosum.

Sekiranya apraxia adalah akibat strok, biasanya akan berkurang dalam beberapa minggu. Beberapa kes apraxia adalah kongenital. Apabila bayi dilahirkan dengan apraxia, ia biasanya disebabkan oleh kerosakan sistem saraf pusat. Sebaliknya, orang yang mengalami masalah mental (demensia degeneratif) juga boleh mengalami apraxia.

Orang dengan keadaan gangguan fungsi mental (demensia degeneratif) juga boleh mengalami apraxia.

Populasi yang terjejas

Terdapat sedikit data mengenai kejadian apraxia. Kerana apraxia boleh menyertai demensia atau strok, ia lebih kerap didiagnosis pada orang tua.

Gangguan berkaitan

Gangguan berikut mungkin dikaitkan dengan apraxia sebagai ciri sekunder. Untuk diagnostik pembezaan, tidak diperlukan:

Aphasia adalah gangguan dalam kemampuan memahami atau menggunakan bahasa. Biasanya berlaku akibat kerosakan pada pusat bahasa otak (cerebral cortex). Orang yang terjejas mungkin memilih perkataan yang salah dalam perbualan dan menghadapi masalah dalam menafsirkan mesej yang diucapkan. Bayi yang dilahirkan dengan afasia mungkin tidak boleh bercakap sama sekali. Ahli terapi pertuturan dapat menilai kualiti dan tahap afasia dan membantu mendidik orang-orang yang paling sering berinteraksi dengan mangsa dengan cara komunikasi.

Rawatan standard

Apabila apraxia adalah gejala gangguan yang mendasari, penyakit atau keadaan mesti dirawat. Terapi fizikal dan pekerjaan boleh bermanfaat bagi pesakit yang mengalami strok dan kecederaan kepala. Apabila apraxia adalah gejala gangguan neurologi lain, keadaan yang mendasari mesti dirawat. Dalam beberapa kes, kanak-kanak dengan apraxia dapat belajar mengimbangi kekurangan ketika mereka bertambah tua melalui program pendidikan khas dan terapi fizikal.

Terapi pertuturan dan pendidikan khas dapat sangat membantu dalam rawatan pesakit dengan perkembangan apraxia pertuturan..

Ramalan

Secara umum, pesakit dengan apraxia menjadi ketagih, yang memerlukan bantuan dengan kehidupan seharian dan sekurang-kurangnya tahap pemerhatian. Pesakit strok mungkin mengalami perjalanan yang stabil dan juga peningkatan.

Apraxia

Apraxia adalah pelanggaran tindakan dan pergerakan sukarela yang disengaja yang tidak disertai oleh gangguan pergerakan dasar, yang disebabkan oleh kerosakan pada korteks serebrum.

Dengan apraxia, terdapat kehilangan kemahiran tertentu (bergantung kepada bentuk penyakit) - motor, pertuturan, profesional, rumah tangga; dan pada kanak-kanak, apraxia ditunjukkan oleh kemustahilan mengajar kemahiran ini.

Perkembangan keadaan ini disebabkan oleh kerosakan pada lobus parietal otak yang sebahagian besarnya disebabkan oleh trauma, tumor, strok, proses degeneratif.

Tidak ada rawatan khusus untuk gangguan mental ini..

Punca Apraxia

Apraxia adalah akibat kerosakan pada korteks serebrum. Ini boleh menyebabkan jangkitan, strok, trauma, tumor, proses degeneratif di otak. Ini adalah korteks hemisfera serebrum, atau lebih tepatnya, lobus parietal, yang bertanggungjawab untuk pelaksanaan program tindakan yang kompleks.

Kadang-kadang apraxia boleh berkembang apabila laluan korpus callosum, korteks premotor, dan lobus frontal rosak.

Klasifikasi dan gejala apraxia

Terdapat banyak klasifikasi apraxia, yang sebahagian besarnya saling tumpang tindih. Bentuk apraxia berikut dibezakan di dalamnya:

  • ideatorial. Ia dicirikan oleh tahap perencanaan pergerakan sukarela yang tidak mencukupi dan gangguan kawalan terhadap pelaksanaan program motor. Dengan bentuk gangguan ini, urutan tindakannya terganggu, terdapat gangguan impulsif terhadap aktiviti yang tidak sesuai dengan tujuan yang telah ditetapkan. Kesalahan ini dapat diperhatikan baik ketika melakukan tindakan berdasarkan perintah, dan ketika menyalin tindakan orang lain. Pesakit kehilangan kemahiran instrumental dan profesional, mengalami kesukaran dalam layan diri, proses memperbanyak pergerakan simbolik terganggu, dan kemampuan membina hilang.

Perkembangan apraxia ideatorial dikaitkan dengan kerosakan pada lobus frontal korteks kerana tumor, patologi vaskular, atau luka degeneratif pada bahagian otak ini;

  • apraxia konstruktif. Dalam bentuk gangguan ini, pesakit mengalami kesukaran untuk mengumpulkan keseluruhan objek dari unsur-unsurnya. Apraxia konstruktif adalah bentuk penyakit yang paling biasa. Ia dikaitkan dengan kerosakan pada lobus parietal kedua-dua belahan. Gejala apraxia konstruktif muncul ketika melukis dan membina angka. Pesakit sukar untuk menyelesaikan tugas-tugas yang berkaitan dengan melukis angka, objek, manusia, haiwan yang mudah dan kompleks dari memori atau dari helaian. Dengan bentuk apraxia ini, pesakit tidak dapat memilih tempat untuk menggambar lembaran, sukar untuk menyelesaikan tugas-tugas untuk membina angka dari kubus atau tongkat;
  • apraxia motor - pesakit dapat menyusun rancangan tindakan berurutan, tetapi tidak dapat melaksanakannya. Dalam kes apraxia motor, pesakit mempunyai pemahaman mengenai tugas, tetapi tidak dapat melaksanakannya, walaupun ditunjukkan kepadanya. Apraxia motor hanya terhad kepada satu setengah badan atau satu anggota badan atau otot muka;
  • apraxia premotor - disebabkan oleh disautomatisasi pergerakan dan inersia mereka; ia dicirikan oleh pelanggaran kemahiran mengubah pergerakan mudah menjadi tindakan motor yang lebih kompleks; berkembang sekiranya berlaku kerosakan pada kawasan premotor korteks;
  • kinestetik atau ideamotor atau apraxia aferen. Dalam kes ini, terdapat pelanggaran pergerakan sewenang-wenangnya dengan organisasi spasial yang dipelihara. Apraxia aferen dicirikan oleh pergerakan yang tidak dapat dibezakan dan kurang terkawal. Pesakit dengan apraxia aferen tidak dapat mereproduksi pelbagai postur tangan dengan betul, tidak dapat melakukan tindakan tanpa objek, misalnya, tidak dapat menggambarkan pergerakan ketika mereka menuangkan air ke dalam cawan. Apraxia aferen dikompensasikan dengan meningkatkan kawalan visual terhadap pergerakan yang dilakukan;
  • apraxia kinetik. Dengan gangguan ini, pesakit dapat merancang dan kemudian mengawal pergerakannya, tetapi kehilangan kemampuan untuk kemahiran motor automatik. Atas sebab ini, pergerakannya menjadi canggung dan perlahan. Seseorang dengan sengaja cuba mengawal pergerakannya, bahkan melakukan tindakan kebiasaan yang dipelajari dengan baik. Apraxia kinetik berkembang akibat kerosakan pada kawasan premotor posterior lobus frontal korteks;
  • apraxia dinamik berkembang sekiranya berlaku kerosakan pada struktur dalam otak yang tidak spesifik, yang menyebabkan gangguan sukarela terganggu. Pesakit sukar untuk mengautomasikan dan menguasai program motor baru. Kesalahan mungkin berlaku semasa melaksanakan program yang dipelajari;
  • apraxia peraturan adalah pelanggaran pengaturcaraan dan kawalan pergerakan sukarela. Pesakit tidak dapat memprogram dan melakukan gerakan bawahan kepada program tertentu. Terdapat pemutusan kawalan sedar terhadap pelaksanaan tindakan. Pesakit menggantikan program yang kompleks dengan stereotaip yang lebih sederhana atau lengai;
  • apraxia artikular adalah bentuk gangguan yang paling kompleks, yang dicirikan oleh gangguan kawalan otot-otot wajah. Dengan apraxia artikulatif, pergerakan lidah dan bibir yang rumit terganggu, yang seterusnya menyebabkan gangguan pertuturan. Pesakit dengan apraxia artikulatif tidak dapat menghasilkan semula postur artikulatif yang sederhana semasa melakukan tugas, tidak dapat menemui kedudukan alat vokal yang diperlukan untuk mengucapkan suara;
  • apraxia batang dikaitkan dengan pelanggaran keupayaan untuk meletakkan anggota badan dan batang badan dengan betul di ruang untuk berjalan, berdiri atau duduk;
  • apraxia berpakaian dikaitkan dengan ketidakupayaan pesakit untuk melakukan tindakan untuk berpakaian;
  • apraxia gait dikaitkan dengan gaya berjalan yang lemah sekiranya ketiadaan proprioceptive, motor, gangguan vestibular, ataxia; berlaku sekiranya berlaku kerosakan pada lobus frontal korteks.

Diagnosis dan rawatan apraxia

Untuk mendiagnosis apraxia, doktor terlebih dahulu bercakap dengan saudara-mara pesakit mengenai kemampuannya melakukan tindakan sederhana, dan kemudian melakukan penilaian neurologi - meminta pesakit melakukan pergerakan tertentu, menulis beberapa perkataan, melukis gambar, melakukan urutan pergerakan.

Untuk memperjelas diagnosis, pengimejan resonans magnetik atau tomografi yang dikira juga dilakukan..

Tidak ada terapi khusus yang dikembangkan untuk gangguan ini. Untuk mengurangkan gejala, terapi pekerjaan dan fizikal, pemulihan kognitif, latihan terapi pertuturan digunakan..

Oleh itu, apraxia adalah penyakit yang jarang berlaku di mana pesakit tidak mengalami cacat pada kaki atau lengan, tetapi, bagaimanapun, tidak dapat melakukan tindakan yang cukup sederhana dan biasa bagi semua orang. Sebabnya adalah gangguan kerja bahagian tertentu korteks serebrum..

Sifat gangguan ini ditentukan oleh bahagian otak mana yang terjejas. Pada masa yang sama, pesakit itu sendiri tidak menyedari penyakitnya dan memerlukan pengawasan dan bantuan berterusan dalam melakukan aktiviti rumah tangga dan rawatan diri.

Apraxia

Apraxia adalah penyakit neuropsikologi yang berkaitan dengan penyimpangan dalam prestasi manipulasi sengaja sukarela dan tindakan motor dengan latar belakang mengekalkan ketepatan, koordinasi, kekuatan dan kemampuan untuk menghasilkan semula tindakan asas. Penyakit ini berlaku kerana lesi otak fokus. Dengan gangguan ini, tindakan subjek menderita: seseorang dapat menaikkan anggota badan atas, tetapi tidak dapat menyisir dirinya sendiri, melepaskan topinya atau melakukan manipulasi sengaja yang lain.

Punca Apraxia

Adalah dipercayai bahawa penyakit yang dipertimbangkan paling kerap menyebabkan pelbagai kerosakan otak, di antaranya dapat dibezakan: proses tumor, luka fokus dan jenis patologi lain. Apraxia juga berlaku akibat fenomena degeneratif, fokus yang dilokalisasikan di segmen parietal atau kawasan yang berkaitan langsung dengannya. Segmen otak inilah yang memelihara strategi tindakan yang digunakan semasa hidup. Oleh itu, faktor asas yang mendorong perkembangan penyimpangan yang dijelaskan adalah kerosakan pada struktur otak, khususnya, dengan kerosakan yang dominan pada kawasan parietal. Kurang biasa, penyakit neuropsikologi adalah akibat pemusnahan corpus callosum, lesi kawasan frontal dan segmen premotor korteks. Sebenarnya, dalam struktur ini, pengekodan pergerakan yang diperlukan untuk melakukan manipulasi kompleks dilakukan. Kerosakan pada struktur otak dapat terjadi akibat pelanggaran bekalan darah ke otak, proses menular, tumor dan degeneratif, dan pelbagai kecederaan.

Apraxia juga boleh berlaku kerana fenomena patologi seperti proses keradangan yang berlaku di struktur otak (ensefalitis), gangguan bekalan darah serebrum, berubah menjadi demensia, kecederaan otak, penyakit Parkinson atau penyakit Alzheimer. Penyimpangan yang dijelaskan mungkin bersifat terhad, dengan kata lain, gangguan tindakan ditunjukkan pada otot muka (apraxia oral), satu setengah badan, satu anggota badan. Dengan pemusnahan corpus callosum, apraxia sebelah kiri berkembang.

Di antara faktor-faktor yang memprovokasi pembentukan apraxia, gangguan akut bekalan darah serebrum dengan kerosakan pada tisu otak (strok iskemia) menduduki posisi pertama. Gangguan ini menyebabkan disfungsi struktur otak kerana jumlah darah yang tidak mencukupi membekalkannya ke tisu, yang terutama menyebabkan kemunculan jenis penyimpangan yang dijelaskan sebagai apraxia kinestetik. Pada individu dengan lesi serebrum yang luas, terutamanya segmen frontal, apraxia gait lebih biasa, menyerupai gaya berjalan parkinsonian.

Gejala Apraxia

Abad yang lalu telah ditandai dengan penemuan kawasan motor korteks serebrum. Ini memperkenalkan konsep baru untuk ilmu saraf - apraxia. Walaupun penyebutan pertama dipercayai pada tahun 1871. Hari ini, kebanyakan subjek manusia tidak mengetahui konsep apraxia, apa sebenarnya. Rata-rata individu tidak tahu apa penyakit yang dijelaskan dan bagaimana ia menampakkan diri. Penyimpangan yang dijelaskan tidak dapat dikaitkan dengan penyakit bebas. Ia adalah manifestasi sekunder dari patologi lain..

Tanda-tanda utama gangguan yang dipertimbangkan dianggap sebagai ketidakmampuan untuk mengatur pergerakan motor otot muka, melakukan pergerakan yang tepat, ketidakupayaan untuk menyalin, kadang-kadang menarik angka asas, menggunakan alat dengan betul, ketidakupayaan untuk memakai elemen almari pakaian.

Apraksia berjalan kaki sering ditentukan oleh tanda-tanda khusus berikut: pengangkatan berlebihan, gerakan mengejut, berhenti secara tiba-tiba, ketidakupayaan untuk mengatasi halangan. Pada masa yang sama, individu sering tidak menyedari keadaan mereka sendiri yang tidak sihat. Kadang-kadang tanda-tanda kelainan yang dimaksudkan mungkin tidak mengganggu subjek, hanya muncul semasa kajian neurologi tertentu.

Oleh itu, gejala apraxia ditunjukkan dalam yang berikut:

- kesukaran menghasilkan semula manipulasi berurutan berdasarkan arahan, pesakit sering tidak mengingati urutan beberapa tindakan;

- kesukaran dalam melakukan operasi motor yang memerlukan orientasi spatial; pada pesakit, nisbah ruang dengan tindakan mereka sendiri berubah (apraxia spasial);

- berjalan dengan langkah kecil, dihalang oleh langkah;

- kesukaran berpakaian;

- daya tahan motor, dinyatakan dalam pembiakan elemen individu operasi motor yang stabil dan terjejas di atasnya (apraxia kinestetik);

- kesukaran membuka mata.

Jenis apraxia

Biasanya, apraxia terhad dan apraxia dua hala dibezakan. Yang pertama dicirikan oleh gangguan pergerakan yang muncul hanya pada separuh badan atau muka, untuk yang kedua - kerosakan dua hala pada segmen frontal atau patologi dua hala korteks serebrum yang meresap.

Di samping itu, jenis patologi disebabkan oleh lokasi fokus patologi dalam struktur otak..

Jenis apraxia berikut dibezakan: apraxia peraturan, motorik, dinamik, kortikal, bilateral.

Apraxia kortikal berlaku apabila korteks hemisfera serebrum yang berlaku rosak. Akibatnya, terdapat transformasi korteks motor pada segmen yang rosak..

Apraxia motor dinyatakan oleh kemustahilan untuk meniru operasi tiruan dan tindakan motor spontan. Selalunya, jenis penyakit yang dipertimbangkan adalah terhad. Ia dibahagikan pada gilirannya menjadi ideokinetik dan melokinetik. Dalam kes pertama, pesakit tidak dapat melakukan tindakan asas secara sedar, tetapi dia dapat melakukannya secara tidak sengaja. Pesakit memperbanyak operasi motor sederhana bukan berdasarkan arahan, tetapi biasanya mengelirukan tindakannya (menyentuh mata dan bukannya mulut).

Apraxia motor melokinetik dikesan melanggar struktur manipulasi, yang merupakan pergerakan tertentu dan menggantinya dengan operasi seperti menyebarkan jari dan bukannya menekan jari ke penumbuk.

Apraxia peraturan dimanifestasikan oleh gangguan operasi motor yang kompleks dan berurutan, pelanggaran peraturan tindakan dan penundaan manipulasi terhadap program tertentu, ketekunan sistemik yang kompleks. Jenis penyimpangan ini dicirikan oleh kegagalan menyelesaikan operasi motor, pelanggaran penetapan tujuan, gangguan kawalan dan pengaturcaraan. Ia berlaku kerana kerosakan pada segmen prefrontal korteks serebrum..

Apraxia dinamik terdapat dalam kemustahilan melakukan serangkaian manipulasi berurutan, yang menjadi asas dari pelbagai operasi motor, daya tahan motor. Keadaan ini ditentukan oleh gangguan dalam automasi tindakan motorik, serta inersia patologi. Ia dicirikan oleh penyimpangan dalam kemahiran yang digunakan untuk mengubah tindakan menjadi yang kompleks. Lebih kerap dilihat pada luka pada segmen premotor korteks dan zon motor sekunder (korteks motor tambahan).

Apraxia dua hala adalah patologi dua hala. Ia timbul ketika fokus patologi terletak di segmen parietal bawah hemisfera otak yang dominan. Jenis ini berbahaya dengan berlakunya gangguan interaksi kedua belahan otak.

Sekiranya segmen frontal rosak, apraxia oral mungkin berlaku, yang dinyatakan oleh penyimpangan dalam pergerakan kompleks yang dibuat oleh lidah dan bibir. Dengan kata lain, pesakit, mengikut arahan, tidak dapat melakukan tindakan yang melibatkan otot alat suara (misalnya, mengeluarkan suara tertentu atau menjilat bibirnya).

Apraxia spasial berlaku apabila zon parietal dan segmen oksipital korteks rosak. Semasa melakukan operasi motor yang kompleks, ia menampakkan dirinya sebagai gangguan hubungan spasial.

Rawatan dan pencegahan apraxia

Langkah-langkah terapeutik untuk penyimpangan yang dijelaskan pada giliran pertama bertujuan untuk menghilangkan faktor etiologi. Sayangnya, hari ini, tidak ada teknik terapi khas untuk menghilangkan penyakit ini dengan berkesan. Di antara langkah-langkah terapi yang paling berkesan yang menyumbang kepada pencapaian kesan positif yang berkekalan, perkara-perkara berikut dibezakan:

- pelantikan ubat farmakope yang menormalkan bekalan darah ke struktur otak, meningkatkan penghantaran nutrien penting ke otak;

- kawalan berterusan terhadap tekanan, mengambil langkah-langkah untuk menormalkannya;
pelantikan ubat antikolinesterase untuk meningkatkan keberkesanan fungsi neuropsikologi;

- pemulihan segmen otak dan organ yang terjejas;

- pembedahan (seperti membuang tumor).

Malangnya, ubat-ubatan yang bertujuan untuk memperlambat perkembangan gejala praktikal tidak berkesan untuk penyakit yang dimaksudkan. Langkah-langkah terapi juga bergantung pada jenis gangguan. Doktor moden lebih mengutamakan pengembangan teknik individu untuk setiap pesakit. Teknik tersebut boleh merangkumi: terapi pekerjaan, fisioterapi, terapi pertuturan, pemulihan proses kognitif, penghapusan faktor etiologi.

Beberapa dekad yang lalu, kaedah diagnostik untuk mengesan apraxia tidak dikembangkan. Oleh itu, sebenarnya, semua teknik diagnostik dibuat berdasarkan permintaan untuk menghasilkan semula operasi motor tertentu, melakukan tindakan asas dan tugas yang rumit, seperti mengaduk gula dalam cawan, membuka gula-gula, mengikat benang melalui mata jarum, dan mengisi gelas dengan air dari decanter. Keseluruhan pemeriksaan hanya meliputi pelaksanaan tugas memanipulasi objek tertentu..

Pakar moden menggunakan kaedah yang berbeza untuk mendiagnosis gangguan ini, yang merangkumi bukan sahaja operasi motor yang kompleks dan asas dengan objek. Diagnostik abad ke-21 merangkumi peniruan manipulasi pemeriksa, pembiakan tindakan yang diperintahkan (berdiri, duduk), tindakan dengan bahagian dan objek yang diwakili. Semasa diagnosis, pesakit, misalnya, diminta untuk menunjukkan bagaimana dia makan kaldu tanpa menggunakan sudu atau piring dalam.

Kaedah di atas dan penilaian ekspresi wajah membolehkan kita menentukan jenis apraxia, tetapi mereka tidak membantu untuk menentukan faktor etiologi yang mendasari penyakit, oleh itu mereka tidak dapat memberikan alasan yang cukup untuk menganggap simptomologi sebagai produk patologi serebrum. Oleh itu, untuk menggariskan jalan rawatan yang mencukupi, adalah perlu untuk menentukan bentuk penyakit yang dijelaskan, menentukan bidang fokus patologi dan menentukan penyebab yang mempengaruhi pembentukan penyimpangan ini. Perkara ini harus dilakukan oleh pakar neurologi dan psikiatri..

Langkah pencegahan yang berkesan yang bertujuan untuk mencegah pembentukan apraxia juga tidak ada pada masa ini. Tetapi ada beberapa cadangan berkesan yang akan mengurangkan risiko mengembangkan penyakit yang dijelaskan:

- penolakan penggunaan cecair yang mengandungi alkohol dalam jumlah yang tidak terhad dan merokok;

- sukan biasa dan persiaran malam;

- normalisasi diet (anda perlu sering makan, tetapi dalam bahagian kecil);

- keseimbangan pemakanan (makanan mestilah terdiri daripada sayur-sayuran, sayur-sayuran dan buah-buahan, penggunaan makanan dalam tin, makanan goreng dan pedas tidak penting);

- menjalankan pemeriksaan perubatan berkala;

- kawalan tekanan.

Jadi, apraxia adalah sejenis penyimpangan, yang dicirikan oleh kemustahilan untuk menghasilkan semula urutan operasi motor yang diperlukan oleh seseorang. Oleh itu, anda perlu memahami bahawa individu dengan gangguan ini sangat bergantung pada pertolongan orang tersayang atau persekitaran lain, kerana mereka tidak dapat melakukan beberapa tindakan harian yang diperlukan secara bebas.

Pengarang: Pakar Psikoneurologi N.N. Hartman.

Pakar Perubatan Pusat Perubatan dan Psikologi "PsychoMed"

Maklumat yang diberikan dalam artikel ini ditujukan untuk tujuan maklumat sahaja dan tidak dapat menggantikan nasihat profesional dan bantuan perubatan yang berkelayakan. Sekiranya terdapat sedikit kecurigaan mengenai kehadiran apraxia, pastikan anda berjumpa doktor!

Apraxia

Apraxia adalah gangguan keupayaan untuk melakukan tindakan berurutan sambil mengekalkan jumlah fungsi deria dan motor yang diperlukan. Ia berlaku apabila pelbagai bahagian korteks, nod subkortikal terjejas. Ia didiagnosis mengikut data pemeriksaan neurologi, yang merangkumi ujian neuropsikologi tertentu. Punca gangguan yang dikenal pasti ditentukan menggunakan kaedah neuroimaging (MRI, CT, MSCT). Rawatan apraxia bergantung pada etiologi lesi, ia dilakukan dengan penggunaan ubat-ubatan, bedah saraf, teknik pemulihan.

ICD-10

  • Punca Apraxia
  • Patogenesis
  • Pengelasan
  • Gejala Apraxia
  • Diagnostik
  • Rawatan apraksia
  • Ramalan dan pencegahan
  • Harga rawatan

Maklumat am

Praxis - diterjemahkan dari "tindakan" Yunani, dalam erti kata perubatan - fungsi saraf yang lebih tinggi, memberikan kemampuan untuk melakukan tindakan berurutan yang bertujuan. Belajar dengan mahir melakukan aksi motorik kompleks berlaku pada masa kanak-kanak dengan penyertaan pelbagai zon korteks dan ganglia subkortikal. Selepas itu, tindakan harian yang sering dilakukan mencapai tahap automatik, terutama disediakan oleh struktur subkortikal. Kehilangan kemahiran motor yang diperoleh dengan pemeliharaan sfera motor, nada otot normal disebut apraxia. Istilah ini pertama kali dicadangkan pada tahun 1871. Penerangan terperinci mengenai pelanggaran itu dibuat oleh doktor Jerman, Lipmann, yang membuat klasifikasi patologi pertama pada awal abad ke-20.

Punca Apraxia

Pelanggaran praksis berlaku apabila pelbagai bahagian otak rosak: korteks, formasi subkortikal, dan jalur saraf yang memastikan interaksi mereka. Selalunya, apraxia menyertai kekalahan kawasan kortikal frontal-parietal. Etiofaktor yang merosakkan adalah:

  • Tumor otak. Neoplasma intraserebral (glioma, astrocytoma, ganglioneuroblastoma), berkembang menjadi korteks, pusat subkortikal, mempunyai kesan merosakkan pada zon yang terlibat dalam penyediaan praksis.
  • Strok. Strok hemoragik (pendarahan serebrum) berlaku apabila pecahnya dinding saluran cerebral, iskemia - dengan tromboemboli, kekejangan arteri serebrum.
  • Kecederaan otak trauma. Apraxia disebabkan oleh kerosakan langsung pada kawasan otak yang bertanggungjawab untuk praksis, kerosakan sekundernya akibat pembentukan hematoma pasca-trauma, edema, iskemia, reaksi keradangan.
  • Luka berjangkit. Encephalitis, meningoencephalitis pelbagai etiologi, abses otak dengan penyetempatan fokus keradangan di korteks, ganglia subkortikal.
  • Proses degeneratif. Penyakit disertai oleh atrofi kortikal progresif: demensia, penyakit Pick, Alzheimer, ensefalopati alkoholik, degenerasi kortikobasal. Disebabkan oleh iskemia serebrum kronik, kerosakan toksik (alkoholisme), gangguan dismetabolik (diabetes mellitus), faktor genetik.

Faktor risiko yang meningkatkan kemungkinan terjadinya gangguan praksis termasuk usia lebih dari 60 tahun, kecenderungan keturunan, hipertensi, sejarah strok, penyakit kardiovaskular, dan alkoholisme kronik.

Patogenesis

Mekanisme pembentukan pergerakan kompleks yang disusun dalam masa dan ruang sedang dikaji. Telah diketahui bahawa asas neurofisiologi tindakan berurutan disediakan oleh rangkaian hubungan dalaman yang luas dari pelbagai zon anatomi dan fungsional kedua belahan. Kerja mesra semua jabatan sistem diperlukan untuk melaksanakan tindakan lama dan baru. Peranan utama hemisfera dominan diperhatikan dalam pelaksanaan pergerakan kompleks yang bertujuan menyelesaikan masalah baru yang berada di luar tingkah laku biasa. Apraxia berlaku apabila fungsi bahagian tertentu sistem terganggu di bawah pengaruh faktor etiologi di atas. Organisasi sistem praksis yang kompleks, kemasukan pelbagai struktur serebrum ke dalamnya memberikan kepelbagaian gambaran klinikal, adanya banyak jenis apraxia.

Pengelasan

Pembahagian gangguan praksis yang dicadangkan oleh Lipmann mengikut tahap kegagalan dalam rantai pembentukan tindakan berurutan digunakan dalam neurologi asing pada masa ini. Sesuai dengan klasifikasi ini, apraxia terbahagi kepada:

  • Ideomotor. Ini ditunjukkan oleh kesukaran melakukan tindakan motor sederhana. Ia diperhatikan ketika lobus parietal terjejas di kawasan gyrus supra-marginal dan sudut, zon premotor, laluan komunikasi di antara mereka, sambungan kortikal dan kortikal-subkortikal interhemispheric.
  • Ideatorial. Ini dikaitkan dengan kesukaran melakukan tindakan kompleks secara konsisten dengan pelaksanaan bahagian masing-masing dengan betul. Kawasan spesifik kecederaan serebrum belum dapat dikenal pasti. Apraxia Ideatorial berlaku apabila struktur parietal, lobus frontal, subkortikal terjejas.
  • Limbik-kinetik. Ia dicirikan oleh kekurangan ketangkasan dan kepantasan pergerakan halus, ia dapat dilihat terutamanya di jari tangan. Ia berlaku bertentangan dengan lesi. Sejumlah penulis mengaitkan bentuk limbik-kinetik dengan kerosakan pada korteks premotor lobus frontal, gangguan hubungannya dengan struktur basal. Penyelidik lain menunjukkan bahawa tidak ada perbezaan yang jelas antara patologi ini dan gangguan ringan dari sfera motor (kekurangan piramidal).

Ahli neurologi domestik menggunakan klasifikasi pengasas neuropsikologi Soviet A.R. Luria, mencadangkan pembahagian pelanggaran praksis mengikut mekanisme kejadiannya. Oleh itu, apraxia terbahagi kepada:

  • Kinetik - gangguan dinamika tindakan pergerakan, pelanggaran peralihan antara pergerakan sederhana individu yang membentuk satu tindakan kompleks. Apraxia bersifat dua hala, kurang jelas pada bahagian yang terjejas.
  • Kinestetik - pelanggaran tindakan halus (kancing, mengikat tali) kerana kehilangan keupayaan untuk memilih pergerakan yang diperlukan.
  • Spatial - kesukaran melakukan tindakan berorientasi spasial (berpakaian, membuat tempat tidur). Sub-spesies yang terpisah adalah apraxia konstruktif - kehilangan keupayaan untuk membuat keseluruhan dari bahagian yang terpisah.
  • Peraturan - kesulitan dalam merancang, mengendalikan, asimilasi pelaksanaan tindakan kompleks baru.

Oleh kerana mekanisme praksis yang kompleks belum dapat ditentukan dengan tepat, beberapa pengarang moden mengkritik klasifikasi ini, mencadangkan membezakan bentuk apraxia, dengan mengambil kira gangguan fungsi tertentu. Menurut prinsip ini, apraxia berpakaian, apraxia berjalan, apraxia memanipulasi objek, dll..

Gejala Apraxia

Gejala klinikal tunggal adalah gangguan dalam melakukan tindakan sambil mengekalkan jumlah fungsi sensorimotor yang diperlukan. Pesakit tidak mempunyai gangguan kepekaan, paresis, perubahan nada otot yang ketara. Anggota badan mereka mampu melakukan pergerakan pada tahap orang yang sihat. Tindakannya tidak disedari kerana kehilangan urutan pergerakan. Apraxia boleh berlaku dengan latar belakang gangguan aktiviti saraf yang lebih tinggi (agnosia, amnesia), penurunan kognitif.

Apraxia kinetik dicirikan oleh gangguan dalam kelancaran peralihan antara elemen tindakan berturut-turut, "tersekat" pesakit pada prestasi elemen motor yang berasingan. Pergerakan kasar dan canggung adalah tipikal. Kekecewaan berkenaan dengan aktiviti baru dan kebiasaan. Dalam bentuk kinestetik, pesakit tidak dapat melakukan pergerakan jari yang halus (mengunci / membuka kancing, menjahit, mengikat simpul), untuk memberi tangan pose yang ditunjukkan oleh doktor, dalam proses tindakan dia tidak dapat menemukan kedudukan jari yang diperlukan. Kekurangan kawalan visual menjadikan keadaan lebih teruk. Pesakit kehilangan kemampuan untuk menunjukkan tindakan tanpa objek (tidak mempunyai cawan, menunjukkan pergerakan yang diperlukan untuk menuangkan air ke dalam cawan).

Apraxia spasial dimanifestasikan oleh gangguan idea "kanan / kiri", "atas / bawah", digabungkan dengan agnosia spasial. Pesakit tidak boleh berpakaian sendiri, memasang objek dari beberapa bahagian; jika hemisfera dominan rosak, sukar untuk menulis surat. Apraxia peraturan dibezakan oleh pemeliharaan tindakan biasa dan biasa dengan latar belakang prestasi yang baru. Perbuatan motor dicirikan oleh stereotaip. Pelaksanaan program tindakan baru (tugas untuk menyalakan lilin dengan pertandingan) disertai dengan masuk ke operasi otomatis sederhana (untuk perokok - percobaan menyalakan lilin seperti rokok), melakukan serpihan terpisah (menyalakan dan memadamkan pertandingan).

Apraxia yang berterusan menyebabkan kecacatan, tahapnya bergantung pada bentuk patologi. Pesakit ternyata tidak profesional, sering tidak mampu mengurus diri sendiri. Kesedaran tentang kecacatan seseorang menyebabkan ketidakselesaan psikologi yang teruk, menyumbang kepada ketidakselarasan sosial.

Diagnostik

Kerana kekurangan klasifikasi terpadu, pemahaman yang tepat mengenai patogenesis dan substrat morfologi, pengesanan apraxia adalah tugas yang sukar bagi pakar neurologi. Diagnostik dijalankan dengan latar belakang tidak termasuk mekanisme lain gangguan motor, menentukan sifat kerosakan serebrum. Pemeriksaan pesakit merangkumi:

  • Pemeriksaan neurologi. Bertujuan untuk menilai sfera sensitif, motor, kognitif. Membantu mengesan gejala fokus bersama (paresis, gangguan deria, hiperkinesis extrapyramidal, ataxia cerebellar, disfungsi saraf kranial, gangguan ingatan, pemikiran). Pelanggaran praksis boleh digabungkan dengan paresis, hipestesia. Dalam kes seperti itu, diagnosis "apraxia" ditetapkan jika gangguan pergerakan yang ada tidak sesuai dengan kerangka gangguan ini..
  • Ujian neuropsikologi. Sejumlah ujian dilakukan di mana pesakit melakukan tindakan mengikut arahan, menyalin postur dan pergerakan doktor, menyusun keseluruhan dari beberapa bahagian, melakukan tindakan dengan satu / beberapa objek dan tanpanya. Beberapa ujian dijalankan dengan mata tertutup. Analisis keputusan merangkumi penilaian bilangan dan sifat kesalahan pelaksanaan ujian.
  • Pengimejan Neuro. Ia dilakukan menggunakan CT, MRI, MSCT otak. Membolehkan anda mendiagnosis fokus lesi: tumor, kawasan strok, abses, hematoma, fokus keradangan, perubahan atropik.

Adalah perlu untuk membezakan apraxia daripada gangguan extrapyramidal, kekurangan piramidal, ataxia deria, gangguan cerebellar, agnosia. Kata-kata diagnosis mesti mengandungi petunjuk penyakit yang mendasari (trauma, strok, ensefalitis, penyakit Alzheimer, dll.).

Rawatan apraksia

Terapi dilakukan untuk penyakit penyebab. Farmakoterapi, rawatan bedah saraf, teknik pemulihan digunakan mengikut petunjuk.

Terapi ubat merangkumi:

  • Peningkatan hemodinamik serebrum. Terapi vaskular untuk lesi iskemia akut dan kronik dilakukan dengan penggunaan vasodilators (vinpocetine), trombolytic (heparin), meningkatkan dana peredaran mikro (pentoxifylline). Dalam strok hemoragik, persediaan asid aminokaproik, angioprotectors diberikan.
  • Terapi neuroprotektif. Bertujuan meningkatkan daya tahan neuron terhadap hipoksia, pergeseran dysmetabolik pada gangguan akut peredaran serebrum, trauma, proses keradangan.
  • Terapi nootropik. Nootropics (piracetam, gamma-aminobutyric acid, ginkgo biloba) meningkatkan aktiviti neuron, meningkatkan interaksi interneuronal, dan membantu memulihkan fungsi kognitif.
  • Rawatan etiotropik neuroinfeksi. Menurut etiologi, terapi antibiotik, antivirus, antimikotik dijalankan.

Intervensi bedah saraf dilakukan mengikut petunjuk untuk memulihkan bekalan darah intrakranial, menghilangkan hematoma intrakranial, abses, dan tumor. Operasi dilakukan oleh pakar bedah saraf dengan segera atau secara terancang. Terapi pemulihan didasarkan pada kelas khas dengan doktor pemulihan, yang meningkatkan kemampuan kognitif, sebahagiannya mengimbangi gangguan praksis, dan menyesuaikan pesakit dengan defisit neurologi yang muncul.

Ramalan dan pencegahan

Apraxia mempunyai prognosis yang berbeza, yang secara langsung bergantung pada sifat patologi penyebab. Selepas strok, TBI, ensefalitis, tahap pemulihan bergantung kepada keparahan lesi, usia pesakit, dan ketepatan masa penyediaan rawatan perubatan yang berkelayakan. Proses tumor yang tidak dapat dilaksanakan dan penyakit degeneratif progresif mempunyai prognosis yang tidak baik. Langkah pencegahan adalah untuk mencegah kecederaan kepala, jangkitan, kesan karsinogenik; rawatan penyakit kardiovaskular tepat pada masanya, patologi serebrovaskular.