Kluster membongkar apa adanya. Mengapa gambar seperti ini menjijikkan bagi banyak orang?

Sekiranya anda tidak tahu apa itu trypophobia, maka anda hanya boleh dicemburui. Namun, kerana anda sudah membuka artikel ini, anda tidak akan cemburu lama. Sekumpulan penyelidik Amerika yang diketuai oleh Profesor Stella Lorenzo melakukan eksperimen ke atas pelajar mereka sendiri dan mendapati bahawa idea yang berlaku mengenai penyebab fobia ini tidak sepenuhnya benar dan semuanya jauh lebih menarik daripada yang difikirkan sebelumnya.

Trypophobia bukanlah rasa takut akan pengalaman psychedelic, seperti yang mungkin difikirkan orang, melihat namanya, tetapi kengerian terdesak ketika melihat apa yang disebut "lubang kluster". Lubang kluster merujuk kepada pengumpulan benjolan dan lubang di permukaan, terutama ketika berkaitan dengan bahan biologi seperti kulit, kayu atau bahkan sarang lebah..

Adalah cukup untuk melihat buah teratai yang tidak berbahaya untuk membuatnya jelas: setiap orang mengalami trypophobia hingga satu tahap atau yang lain. Dengan sendirinya, pemandangan seperti itu menimbulkan kegelisahan dan jijik yang tidak jelas. Dalam kes yang jarang berlaku, biasanya mampu menyebabkan serangan panik atau bahkan gangguan katatonik..

Bagi kebanyakan orang, untuk pengalaman penuh trypophobic, anda perlu menyaksikan sesuatu yang sangat mual, seperti melihat larva mengerumuni seekor rakun yang dilanda jalan raya. Namun, untuk yang paling mudah terkesan, cukup untuk melihat sesuatu yang hanya samar-samar mengingatkan lubang kluster. Contohnya, krim kopi, mata serangga, atau pasta.

Pada masa yang sama, mana-mana atau hampir semua orang, satu cara atau yang lain, mempunyai trypophobia kongenital. Ini bermaksud bahawa ia berfungsi pada tahap naluri spesies dan sensasi yang tidak menyenangkan dapat dianggap sebagai norma. Tetapi sehingga saat ini tidak begitu jelas dari mana sebenarnya ketakutan ini muncul dalam diri kita..

Sebelum ini, dipercayai bahawa trypophobia adalah atavisme yang diwarisi dari nenek moyang kita yang tinggal di iklim tropika. Ketakutan akan banyak lubang, secara teori, adalah untuk memberi amaran kepada primata tentang kemungkinan kehadiran labah-labah, ular dan serangga berbahaya di sini. Kengerian yang tidak rasional menakutkan kita dari secara tidak sengaja menusuk jari kita ke sesuatu seperti ini dan membuat kita lari darinya..

Sebenarnya, eksperimen yang dilakukan oleh Stella Lorenzo di Emory University di Amerika menunjukkan bahawa perkara-perkara sedikit berbeza. Mekanisme trypophobia berfungsi dengan cara yang sangat pelik dan asalnya lebih ingin tahu daripada ketakutan terhadap labah-labah..

Sekumpulan 41 pelajar dikumpulkan untuk kajian ini. Mereka ditunjukkan pelbagai gambar "menyeramkan" (dari sudut pandangan monyet dalaman kita): gambar dengan ular, labah-labah dan makhluk lain yang tidak menyenangkan, serta gambar yang boleh menyebabkan panik pada trypophobe. Sepanjang perjalanan, denyut nadi dan tekanan diukur, pergerakan dan perubahan ukuran murid dipantau. Semua ini diperlukan untuk mengetahui reaksi subjek ujian..

Perincian menarik terungkap: sebenarnya, trypophobia bahkan tidak cukup fobia. Sebaliknya, ia boleh disebut sebagai rasa jijik yang melampau. Trypophobes tidak mengalami ketakutan dalam pengertian konvensional, tetapi sesuatu yang berlawanan dengan cara mereka sendiri..

Kami mempunyai mekanisme pertahanan diri. Takut dengan sesuatu yang berpotensi berbahaya, kami segera mengalami lonjakan kekuatan: murid-murid melebar, darah mengalir ke otot, jantung mula berdegup kencang, adrenalin dihasilkan. Secara umum, semua yang diperlukan untuk bergegas berlari dan pada masa yang sama berteriak seperti marah untuk memberi amaran kepada sesama suku. Ini adalah bagaimana seorang lelaki akan bertindak balas terhadap singa yang mengejarnya..

Dengan cara yang hampir sama, dia akan bertindak balas terhadap ular dan labah-labah: menjerit dan berlari dengan sebaik mungkin. Tetapi gambar trypophobic menimbulkan gambaran yang sangat berbeza. Murid-murid menyempit, nadi melambatkan, orang jatuh ke dalam jenis kegagapan. Ini bukan rasa ngeri, tetapi rasa jijik berais murni, setelah itu ada yang berkeinginan untuk mencuci..

Dan ini bukan kemalangan. Stella Lorenzo menyimpulkan bahawa trypophobia juga merupakan reaksi defensif, bukan kepada pemangsa, tetapi pada fokus jangkitan yang mungkin. Itulah sebabnya serangan trypophobia membuat kita tidak berjalan semaksimal mungkin, tetapi sebaliknya: "tutup" dari penyakit ini, mengurangkan aktiviti badan, menutup mata dan diam, walaupun dalam keadaan ngeri (Tuhan melarang anda bernafas di udara beracun!).

Dengan kata lain, trypophobia adalah sifat yang sama dengan ketakutan terhadap orang mati, rawa, ulser dan pembusukan, dan pada asalnya seharusnya melindungi kita dari keracunan dan jangkitan. Masalahnya adalah bahawa beberapa imaginasi yang terlalu maju menjadikannya mundur dari lukisan trypophobic walaupun tidak ada bahaya sama sekali. Contohnya, dari biji kopi atau jaring yang sama di tingkap.

Satu-satunya isu global trypophobia yang masih belum dapat diselesaikan adalah mengapa penterjemah Google dalam beberapa kes terus menerus menerjemahkan frasa "spider fobics" sebagai "labah-labah fasis." Mungkin ini juga jenis fobia tertentu. Mungkin fobia baru anda.

Trypophobia

Trypophobia adalah keadaan psikologi yang menyakitkan pesakit yang berkaitan dengan ketakutan sekumpulan lubang bergantian (lubang).

Patologi ini hari ini adalah jenis penyakit yang agak "baru", yang masih belum dikaji. Definisi tersebut dicadangkan tidak lama dahulu, iaitu pada tahun 2005. Ahli psikologi dan psikoterapis masih bingung bagaimana seseorang dapat memisahkan penyakit seperti ketakutan yang sepenuhnya bebas..

Hari ini trypophobia belum dikelaskan. Tetapi, bagaimanapun, dunia perubatan dapat mengemukakan jenis penyakit berikut:

1) Ringan: apabila pesakit melihat sekumpulan lubang dan mula mengalami ketegangan, kegelisahan, kegelisahan, dan kegelisahan;

2) Sedang: apabila lingkaran lubang yang mendalam menimbulkan kegembiraan kepada pesakit tanpa sebab tertentu, mual, gatal-gatal, obsesi dan gegaran pada anggota badan;

3) Parah: apabila sekumpulan lubang mempengaruhi pertumbuhan panik ketakutan, pening, muntah dan kehilangan koordinasi badan yang tidak terkawal.

Rasa takut boleh disebabkan oleh lubang yang terdapat pada organisma hidup, jerawat, jerawat, jejak cacar, liang besar, sisa-sisa kulit yang musnah, ruang yang membulat di otot. Semua jenis putaran makanan: urat atau urat, misalnya, dalam daging, sarang lebah, lingkaran produk keju, "lubang" pada sayur-sayuran dan buah-buahan, lubang dalam kekacang, slot bujur dalam roti - juga berfungsi sebagai fenomena yang menimbulkan perasaan takut.

Tekanan geologi pada batuan atau sumber semula jadi, serta tekanan yang dibuat oleh haiwan di dalam tanah (larva, cacing atau ulat) adalah subjek sensasi menarik bagi orang yang menderita penyakit ini.

Sebab-sebabnya

Oleh kerana penyakit ini tidak difahami sepenuhnya, senarai lengkap keadaan yang boleh menyebabkan trypophobia belum dikembangkan sehingga kini. Terdapat banyak prasyarat untuk menjelaskan permulaan penyakit ini: keturunan, sosial, pengalaman mental, tekanan emosi, kerosakan, krisis yang berkaitan dengan usia, pengumpulan ketakutan ke tahap kritikal ketika mereka semakin tua.

Takut berlubang, atau trypophobia

Adakah anda merasa cemas ketika melihat sarang lebah, melihat liang yang diperbesar atau lubang berlubang kecil yang lain? Sekiranya demikian, anda mungkin menghidap trypophobia..

Apa itu trypophobia

Trypophobia adalah ketakutan sekumpulan lubang kecil, lubang. Pesakit mengalami ketakutan panik yang tidak rasional ketika melihat lubang kluster (lebam, jerawat, lubang di permukaan). Nama fobia berasal dari dua perkataan Yunani: tripo - membuat lubang dan fobos - takut. Ini adalah jenis fobia moden, kes pertama didaftarkan pada tahun 2000, dan istilah ini diperkenalkan pada tahun 2004.

Apa yang menakutkan trypophobe:

  • batu karang;
  • sarang lebah;
  • semut;
  • kulit ayam;
  • bunga teratai (kotak dengan biji);
  • burung yang dipetik;
  • pokok acorn di pokok;
  • rahang ikan gendang;
  • colander;
  • biji labu;
  • lidah kucing;
  • dinding batu pasir;
  • buih dalam adunan, minuman;
  • luka di bibir;
  • kulit ular;
  • kain lap;
  • keju;
  • coklat berliang;
  • liang yang diperbesar;
  • jerawat dan parut muka;
  • struktur spongy tumbuhan;
  • resepi benih.

Objek menakutkan boleh dibahagikan kepada beberapa kumpulan:

  • pengumpulan lubang pada badan seseorang atau haiwan;
  • ciri struktur dan struktur tanaman;
  • lubang dalam makanan, misalnya, roti, keju;
  • laluan haiwan kecil, serangga, cacing;
  • pokok, batu geologi dengan struktur berpori;
  • lubang kluster pada objek teknikal;
  • gambar dan gambar dari banyak lubang.

Bagaimanakah fobia lubang terserlah?

Ketika melihat objek yang menakutkan, seseorang mengalami rasa ngeri, panik, kegelisahan dan ketidakselesaan lain. Semasa serangan panik, pesakit berkelakuan tidak wajar, dia menjerit, melambaikan tangan dan kakinya, dan dapat menyerang seseorang. Sebagai tambahan kepada reaksi psikoemosi dan tingkah laku, terdapat manifestasi ketakutan somatik.

Manifestasi fizikal fobia:

  • berpeluh;
  • peningkatan tekanan;
  • peningkatan kadar jantung;
  • sakit kepala;
  • pening;
  • menggigil;
  • loya;
  • kekejangan;
  • gatal;
  • kerengsaan dan kemerahan kulit;
  • lapisan badan.

Semasa serangan panik, masalah pernafasan, gangguan koordinasi, perasaan tidak realiti terhadap apa yang berlaku diperhatikan.

Penyebab trypophobia

Takut akan lubang adalah salah satu fobia yang paling kurang difahami. Sebab yang tepat untuk perkembangannya belum dapat ditentukan, tetapi para saintis berjaya menentukan bahawa fobia lubang didasarkan pada kekuatan pergaulan. Lubang dikaitkan dengan penyakit, kerosakan, kerosakan, kecederaan, bahaya, jangkitan.

Menurut teori lain, satu bahagian otak bertanggungjawab untuk tindak balas emosi terhadap sekumpulan lubang. Pada sesetengah orang (10-20%), jabatan ini sedikit lebih maju, dan oleh itu orang-orang ini berisiko.

Menurut teori ketiga, ketakutan terhadap lubang datang dari nenek moyang kita yang jauh. Pada primata, abses dan luka pada badan memberi isyarat bahawa larva telah melilit di bawah kulit. Di negara-negara eksotik, orang berisiko menjadi mangsa serangga yang menggunakan manusia sebagai inkubator. Semua ini menjadikan pada tahap genetik ketakutan terhadap lubang (takut bahawa mereka menimbulkan bahaya, seseorang tinggal di sana, dll.).

Menurut penyelidikan terbaru oleh saintis Amerika, ketidaksukaan lubang bukan berdasarkan rasa takut, tetapi pada rasa jijik, jijik. Oleh itu, di Amerika Syarikat, diagnosis seperti trypophobia tidak wujud secara rasmi. Para penyelidik percaya bahawa rasa tidak senang itu disebabkan oleh pergaulan, dan bukan oleh spesifik otak atau faktor genetik..

Lebih jarang, fobia trypophobia disebabkan oleh trauma peribadi dan pergaulan. Sebagai contoh, seorang kanak-kanak diserang oleh sekumpulan lebah, sekarang pengumpulan lubang dikaitkan dengan sarang lebah, dan mereka yang menghadapi bahaya, sakit.

Tahap Trypophobia

Jenis dan tahap fobia belum dikelaskan secara tepat, tetapi telah diketahui bahawa ketakutan berkembang dalam tiga tahap:

  1. Kecemasan dan kegelisahan ringan diperhatikan pada penyakit ringan..
  2. Dengan fobia keparahan sederhana, manifestasi somatik ditambahkan pada gejala psikologi: loya, gemetar, gatal-gatal.
  3. Dalam kes fobia yang teruk, reaksi somatik dan mental meningkat, muntah, pening, serangan panik berlaku.

Ujian Triphophobia

Sesiapa sahaja boleh mengatur ujian trypophobia untuk mereka sendiri dan lulus. Cukup untuk mencari pilihan gambar tematik di Internet. Sekiranya melihat mereka, anda merasa gelisah, jijik, seram, merasa tidak selesa fizikal, maka anda mungkin menderita trypophobia.

Di samping itu, anda boleh mengesyaki adanya patologi semasa menganalisis jawapan kepada soalan berikut:

  • Sebarang lubang pada tubuh manusia membuat anda panik.?
  • Adakah anda takut menindik, menindik gambar?
  • Anda takut terluka?

Sekiranya anda menjawab ya untuk semua soalan, maka kami mengesyorkan anda melawat ahli psikologi atau mengambil ujian tambahan.

Trypophobia pada kulit manusia

Oleh kerana pengetahuan yang cukup mengenai ketakutan akan sebilangan besar lubang kecil, banyak mitos dan khabar angin lahir di sekitarnya. Sebagai contoh, seseorang memulakan khabar angin bahawa trypophobia pada badan adalah penyakit yang mempengaruhi kulit manusia, menyebabkan lubang pada kulit, abses, pecah, kononnya penyakit ini merosakkan bahagian tubuh. Dan khabar angin ini disokong oleh gambar yang dibuat dengan bantuan Photoshop. Mereka menggambarkan dan mengubah bahagian individu badan (lubang pada tubuh manusia atau kulit ditumpangkan pada bahagian yang sihat) atau menggambarkan bahagian badan dengan solekan lilin (paling sering di telapak tangan).

Bagaimana untuk menghilangkan ketakutan anda terhadap lubang

Trypophobia dirawat dengan psikoterapi (sesi individu dan kumpulan), terapi ubat (penenang, antidepresan). Fobia ringan dapat diatasi dengan sendiri.

Mengatasi rasa takut sendiri

Bagaimana untuk menghilangkan trypophobia? Untuk mengatasi rasa takut sendiri, anda perlu belajar bagaimana mengalihkan perhatian. Sebaik sahaja anda membuat pemikiran fikiran yang menakutkan, cuba mengalihkan perhatian anda ke mana-mana objek neutral, dari orang-orang di sekitar anda, dan memikirkan sesuatu yang menyenangkan..

Kebanyakan trypophobes sendiri mengakui bahawa mereka merasa jijik, bukan takut. Sebilangan orang kelihatan merasakan lubang di badan mereka, merasa sakit, sakit. Dalam kes ini, anda perlu menarik diri dengan bantuan latihan pernafasan, menanamkan pemikiran tentang tidak rasional ketakutan. Sekarang anda mengetahui ciri-ciri fobia, sebab dan prasyaratnya. Ingatkan diri anda mengenai mekanisme pergaulan, blok pemikiran negatif.

Adalah berguna untuk menguasai meditasi dan relaksasi, mengadakan latihan untuk mendekati ketakutan. Bersenjata dengan teknik pengaturan diri, melihat gambar yang menakutkan dan secara beransur-ansur meningkatkan masa latihan anda. Selepas seminggu, anda akan menyedari bahawa kegelisahan semakin kurang. Kemenangan boleh dianggap sebagai keadaan di mana anda tidak akan mengalami gejala somatik, kegelisahan ketika melihat gambar sarang lebah, biji, dan seumpamanya. Tidak apa-apa jika anda tidak menyukai gambar-gambar mengerikan dari bahagian-bahagian badan yang dipotong, tetapi selagi anda tidak panik, jangan mencuba sendiri, atau mengalami kemerosotan fizikal.

Nasihat ahli psikologi

Rawatan di pejabat psikologi tidak bertujuan untuk mengetahui sebab-sebab ketakutan, seperti mengajar klien tentang kemahiran mengatur diri. Dia diajar kemahiran bersantai dan mengawal diri dalam situasi tertekan. Selari, kerja sedang berjalan untuk pemikiran manusia. Dia mesti belajar membezakan antara bahaya yang nyata dan yang dibayangkan..

Anda perlu memahami bahawa ketakutan terhadap lubang dan lubang berkaitan dengan harapan seseorang akan keluar dari mereka dan menyerang. Tetapi adakah mungkin seseorang keluar dari lubang coklat, yang disebabkan oleh teknologi memasak dan komposisi produk? Pelanggan diajar analisis, pemikiran rasional, mengurus emosi dan pemikiran.

Kadang kala ahli psikologi menggunakan kaedah melihat gambar bergantian. Gambar menakutkan bergantian dengan gambar pemandangan yang menyenangkan, relaksasi, atau apa sahaja yang menggembirakan orang tertentu. Secara beransur-ansur, kegelisahan menurun dan gambar berikutnya dengan lubang tidak menyebabkan lonjakan emosi seperti sebelumnya.

Pencegahan trypophobia

Tidak ada yang kebal dari trypophobia. Sebagai langkah pencegahan, ahli psikologi menasihatkan untuk meningkatkan daya tahan tekanan, belajar mengawal dan menguruskan reaksi anda, mengelakkan kerja berlebihan, berlatih yoga dan meditasi. Tidak ada langkah pencegahan khusus. Ini disebabkan oleh kenyataan bahawa ketakutan terhadap lubang didasarkan pada naluri pemeliharaan diri, yang wujud dalam semua orang, dan kita mewarisi dari nenek moyang kita (takut tidak diketahui, takut tumbuh-tumbuhan beracun dan haiwan berbahaya, takut jangkitan).

Akibat fobia yang diabaikan

Ketika fobia berkembang, komplikasi timbul: kemurungan, penarikan diri, halusinasi. Rasa takut akan lubang kluster di badan atau objek lain mengganggu sosialisasi dan perkembangan keperibadian. Kebanyakan orang tidak memahami ketakutan ini, mentertawakan trypophobes atau menyatakan rasa tidak senang terhadap mereka.

Kita dikelilingi oleh banyak objek dengan lubang kluster, untungnya, dalam kebanyakan kes trypophobe takut pada objek atau kumpulan tertentu, dan tidak semua benda hidup dan mati dengan lubang. Sebagai contoh, pesakit hanya takut akan keju atau sarang lebah. Tetapi dalam keadaan ini, kehidupan pesakit tidak dapat disebut menyenangkan dan memuaskan. Mengelakkan objek yang ditakuti tidak menyelesaikan masalah. Tanpa rawatan, gejala fobia, seperti kesejahteraan umum orang itu, akan bertambah buruk..

Trypophobia

Hari ini saya mendapat tahu bahawa saya menghidap fobia +1. Trypophobia.

Inilah ketakutan "lubang" seperti itu. Goosebumps hanya.

Trypophobia (juga ketakutan akan lubang kluster) - istilah yang diciptakan pada tahun 2004, gabungan τρυπῶ Yunani "menebuk, lubang pengeboran" dan fobia. Ini adalah ketakutan akan lubang berkelompok (iaitu kelompok lubang). Sekumpulan lubang kecil pada objek organik, seperti buah teratai atau gelembung dalam adunan, boleh menimbulkan gegaran, gatal-gatal, mual, dan ketidakselesaan umum. Walaupun trypophobia tidak dikenali oleh Persatuan Psikiatri Amerika dan Manual Statistik Gangguan Mental, ribuan orang mendakwa mereka menderita fobia, iaitu ketakutan terhadap objek dengan lubang kecil, biasanya berulang (kelompok).

Walaupun gambar dan video yang tidak di-photoshop tanpa penyuntingan menimbulkan perasaan yang teruk.

Trypophobia - takut akan lubang kluster

Di antara sebilangan besar fobia yang terdapat pada manusia, terdapat satu jenis yang menarik - trypophobia. Ini dinyatakan dalam ketakutan terhadap pelbagai lubang. Nampaknya, apa yang mengerikan di lubang? Namun, ada orang yang takut akan mereka. Mari kita lihat apa itu trypophobia, apa penyebab berlakunya dan kaedah rawatannya.

Apa itu trypophobia?

Trypophobia adalah gangguan mental yang dimanifestasikan oleh rasa takut panik yang berlebihan terhadap banyak lubang dan lubang. Ia mendapat namanya dari gabungan dua kata Yunani: "tripo" - "membuat lubang" dan "fobos" - "ketakutan". Buat pertama kalinya jenis gangguan fobik ini ditemui tidak lama dahulu: pada tahun 2000, saintis Oxford mengenalinya, dan pada tahun 2004 mereka memberikannya nama rasmi.

Seseorang yang menderita trypophobia mengalami ketakutan ketika melihat sebilangan besar lubang, yang disebut lubang kluster. Ketakutan disebabkan oleh objek yang paling tidak berbahaya - kain lap, sarang lebah, keju, coklat berliang. Terdapat banyak objek dengan lubang kluster di dunia sekitarnya, jadi trypophobes mempunyai masa yang sukar. Perlu diperhatikan bahawa kebanyakan mereka tidak takut dengan semua benda berlubang, tetapi hanya beberapa benda tertentu, misalnya, hanya span atau hanya sarang lebah..

Trypophobes mengalami ketidakselesaan di hadapan jenis lubang kluster ini:

  • Pelbagai lubang pada badan seseorang atau haiwan - liang yang membesar, jerawat pada kulit.
  • Lubang pada tanaman - lubang benih (bunga matahari, jagung), struktur alga spongy.
  • Lubang dalam makanan - keju, roti, busa di permukaan kopi, gelembung dalam adunan.
  • Laluan yang digali oleh binatang kecil, serangga atau cacing - lubang, terowong.
  • Pembentukan geologi dan batuan dengan struktur berpori.
  • Lubang kluster pada objek teknikal.
  • Gambar dan gambar dari banyak lubang.

Di Internet, anda dapat menemui maklumat bahawa trypophobia adalah sejenis penyakit kulit yang menyebabkan pembentukan lubang pada badan, yang secara harfiah menguraikannya. Maklumat ini sering disertakan dengan gambar-gambar yang menakutkan. Sebenarnya, ini adalah pembohongan sepenuhnya, dan semua gambar tersebut diambil di Photoshop. Trypophobia adalah gangguan mental yang tidak ada kaitan dengan penyakit tubuh fizikal..

Mengapa ada ketakutan terhadap lubang dan lubang?

Organisasi Psikiatri Amerika tidak menganggap fobia lubang sebagai fobia. Beberapa penyelidik berpendapat bahawa trypophobia bukan berdasarkan ketakutan, tetapi pada kebencian biologi. Bagi sesetengah orang, beberapa lubang menyebabkan rasa jijik dan tidak selesa, sementara yang lain tidak. Oleh itu, para saintis sampai pada kesimpulan bahawa ketakutan terhadap lubang bukanlah penyakit jiwa, tetapi reaksi refleks yang tidak disedari..

Ahli psikologi Jeff Cole menemui trypophobia dalam dirinya dan mula mempelajarinya secara aktif. Sebagai hasil kajiannya, dia menyimpulkan bahawa ketakutan terhadap lubang didasarkan pada benci biologi, yang, pada satu tahap atau yang lain, ada pada setiap orang..

Ketakutan terhadap banyak lubang kecil disebabkan oleh ketakutan bahawa seseorang mungkin tinggal di sana yang berpotensi menyebabkan bahaya. Ini adalah reaksi pertahanan semula jadi tubuh manusia. Ketakutan ini diwarisi oleh manusia moden dari nenek moyangnya yang jauh..

Sekumpulan lubang yang besar biasanya menunjukkan habitat bagi haiwan atau serangga berbahaya. Di samping itu, corak tambalan yang menyerupai lubang terdapat pada kulit banyak makhluk berbisa. Orang biasa menentukan bahaya dengan tanda-tanda ini. Manusia moden tidak lagi memerlukan ini, tetapi mekanisme kuno tertanam kuat di bawah sedar.

Fobia lubang di dalam badan dikaitkan dengan ketakutan dijangkiti beberapa penyakit yang boleh memusnahkan badan. Melihat lubang di badan dirinya atau orang lain, pesakit mengalami ketakutan dan panik.

Bagi kebanyakan trypophobes, ketakutan timbul akibat pengalaman negatif pada masa lalu. Sebagai contoh, serangan kawanan lebah dapat menyebabkan trauma psikologi pada seseorang, yang berkembang menjadi ketakutan berterusan dari banyak lubang. Secara sedar, lubang ini akan dikaitkan dengan sarang lebah, dari mana lebah dapat terbang keluar setiap saat dan menyerang.

Ahli psikologi mengenal pasti beberapa sebab yang menyumbang kepada kemunculan trypophobia:

  • kecenderungan genetik;
  • ciri pendidikan;
  • tradisi budaya.

Bagaimanakah fobia lubang terserlah??

Ketakutan yang timbul pada seseorang ketika melihat sekumpulan lubang disertai oleh sejumlah gejala somatik:

  • degupan jantung meningkat, tekanan darah meningkat, pernafasan menjadi sukar;
  • kulit menjadi pucat, tangan dan kaki menjadi sejuk, berpeluh meningkat;
  • terdapat loya dan muntah;
  • pening bermula, koordinasi pergerakan terganggu;
  • seseorang mungkin mengalami kulit gatal dan perasaan seolah-olah ada sesuatu yang merangkak di bawah kulit;
  • dalam beberapa kes, ruam kulit serupa dengan alahan adalah mungkin.

Cara mengatasi trypophobia?

Sebelum meneruskan rawatan trypophobia, seseorang harus mengetahui sama ada seseorang itu benar-benar takut akan lubang kluster atau mereka hanya menyebabkan perasaan jijik dan jijik kepadanya. Sekiranya tidak ada rasa takut atau panik, maka ini bukan gangguan fobik..

Oleh kerana ketakutan terhadap lubang bukanlah penyakit mental sepenuhnya, tidak ada rawatan khusus. Seorang psikologi atau psikoterapis memilih kaedah terapi untuk setiap pesakit secara individu, bergantung pada ciri psikologinya.

Teknik berikut biasanya digunakan:

  • psikoanalisis;
  • terapi kumpulan atau individu;
  • hipnoterapi;
  • terapi tingkah laku kognitif;
  • rawatan ubat.

Untuk merawat trypophobia, pakar menggunakan teknik yang bertujuan untuk berehat dan belajar mengawal diri dalam situasi tertekan. Pesakit mesti belajar mengawal dirinya dan emosinya agar tidak panik.

Perkara utama dalam rawatan trypophobia adalah belajar membezakan antara bahaya yang nyata dan yang dibayangkan. Sebenarnya, seseorang tidak takut pada lubang itu sendiri, tetapi makhluk berbahaya yang boleh bersembunyi di dalamnya. Dalam proses psikoterapi, pesakit mula menyedari bahawa lubang keju atau sebatang coklat berliang benar-benar selamat, kerana tidak ada di dalamnya.

Selalunya, ahli psikoterapi menggunakan teknik berikut: pesakit ditawarkan untuk melihat gambar - pemandangan, pemandangan alam, bunga yang indah, yang dicairkan dengan gambar objek dengan lubang kelompok. Dengan mempertimbangkan subjek fobia anda, anda dapat mengurangkan tahap ketakutan..

Latihan pernafasan dan elemen meditasi dan visualisasi juga berjaya dalam menangani fobia lubang. Pesakit yang sangat rentan diberi ubat untuk mengurangkan kegelisahan. Sekiranya serangan panik anda disertai dengan gatal dan ruam, doktor anda mungkin menetapkan ubat antihistamin.

Pendekatan yang betul untuk rawatan trypophobia memberikan hasil yang baik, yang menyebabkan penghapusannya sepenuhnya.

Trypophobia pada kulit: penglihatan misteri atau ancaman sebenar?

Adakah manifestasi trypophobia pada kulit benar-benar mengerikan atau adakah ini hanya hipnosis diri? Bagaimana untuk menyingkirkannya dan adakah mungkin? Memahami!

Apa itu trypophobia

Bahagian kedua perkataan cukup difahami. Fobia adalah ketakutan, ketakutan terhadap sesuatu. Dan yang pertama - "tripo", adalah generatrix dan bermaksud "lubang, lubang, kepekatan lubang".

Pengumpulan lubang atau lebam secara harfiah mendorong orang yang rentan terhadap gangguan ini menjadi gila. Trypophobia pada kulit kerana masalah dermatologi yang berkaitan dengan sebarang kemurungan.

Tidak ada sebutan mengenai trypophobia dalam buku panduan untuk diagnosis gangguan mental, penyakit ini belum dapat disahkan secara saintifik, oleh sebab ini ia tidak boleh disebut penyakit. Ini adalah tahap jijik tertinggi, manifestasi patologinya yang tidak dapat dikendalikan..

Baru-baru ini, ketakutan terhadap lubang kluster semakin biasa. Buat pertama kalinya dunia mendengarnya pada tahun 2004, barulah kajian pertama dimulakan. Gambaran profesional mengenai gangguan psikosomatik ini hanya muncul pada tahun 2013. Dan pada tahun 2016, melalui kajian makmal, terbukti bahawa kacamata yang menjijikkan menyebabkan kerentanan mental dan fungsi sistem saraf yang tidak stabil. Mereka menimbulkan ketidakselesaan visual dengan bertindak melalui cara visual untuk memahami maklumat..

Kerentanan penyakit

Perkara sehari-hari yang paling biasa boleh menyebabkan serangan trypophobia: fenomena semula jadi, makanan, haiwan, tumbuhan, serangga, manifestasi luaran dari sebarang penyakit. Tidak diketahui apa sebenarnya yang akan mencetuskan ketakutan lubang kluster. Kesan yang paling kuat adalah:

  • pelbagai bahagian serangga atau larva mereka, sarang lebah, sarang tawon;
  • tongkol jagung, kepala bunga matahari masak;
  • lubang keju, pastri, susu atau busa kopi, coklat berliang;
  • Kodok tropika Surinam;
  • objek geologi atau seni bina;
  • kulit bermasalah, ruam, jerawat, pori yang membesar, bintik hitam.

Jangan sembrono mengenai manifestasi pertama ketakutan lubang. Dari masa ke masa, ia berkembang, dan serangan lebih kerap. Perengsa boleh menyebabkan halusinasi visual dalam bentuk lubang kluster pada tubuh seseorang. Penglihatan seperti itu menimbulkan serangan panik, keinginan untuk mengeluarkan kulit dari diri sendiri atau bersembunyi..

Punca berlakunya

Oleh kerana penyimpangan ini belum cukup dipelajari, sukar untuk menyebut sebab sebenar kemunculan trypophobia. Walau bagaimanapun, saintis masih melakukan penyelidikan, dan berdasarkan pemerhatian ini, mereka mengenal pasti kumpulan risiko berikut:

  1. Keadaan sosial yang tidak baik.
  2. Kecenderungan keturunan.
  3. Berkaitan dengan usia atau perubahan hormon dalam badan.
  4. Rawatan yang gagal untuk masalah dermatologi.
  5. Jijik patologi kongenital.

Ketakutan terhadap penumpukan tidak bergantung pada usia atau jantina dan dapat menampakkan diri pada bila-bila masa.

Trypophobia, sebagai penyimpangan, menampakkan dirinya pada seseorang dengan sensasi yang tidak menyenangkan pada kulit ketika melihat lubang kelompok pada sesuatu. Otak dengan serta-merta mulai memproses apa yang dilihatnya dan membayangkan bahawa kengerian yang sama dapat terjadi pada lengan, kaki atau seluruh badannya..

Manifestasi biasa

Sangat menakutkan untuk difikirkan, tetapi kira-kira setiap penghuni ketujuh Bumi melihat ancaman nyata dan tidak dapat dijelaskan dalam coklat berliang, sarang lebah atau buah teratai..

Reaksi pertama terhadap lubang kluster yang dilihat, dalam salah satu manifestasi mereka, adalah kegelisahan. Dengan hubungan lebih lanjut dengan rangsangan, tanda-tanda lain mula muncul. Penyimpangan psikosomatik ini dapat dinyatakan dengan gejala berikut:

  • ketakutan yang semakin meningkat, menjadi panik;
  • berpeluh berlebihan;
  • kulit terlalu pucat atau merah;
  • ruam kulit;
  • degupan jantung yang tidak stabil;
  • menggeletar seluruh badan atau hanya anggota badan;
  • kerengsaan dan pencerobohan yang tidak terkawal;
  • dorongan untuk muntah;
  • kekejangan otot, kekejangan;
  • sakit kepala akut;
  • disorientasi.

Seseorang yang menderita trypophobia mengalami perasaan jijik atau jijik yang istimewa, menusuk dan jelas ketika melihat sekumpulan lubang atau lebam.

Akar bersejarah

Kira-kira 15% penduduk dunia secara tidak sedar mengalami keadaan kegelisahan, serangan asma, pening dan kulit gatal ketika lubang kelompok asal biologi memasuki bidang penglihatan mereka. Keadaan akan bertambah buruk sekiranya lubang-lubang itu mengandungi isi kandungan. Terdapat kes-kes yang teruk, hingga hilangnya kesadaran, tetapi reaksi semacam itu agak jarang berlaku.

Sebilangan besar orang yang menderita trypophobia, pada detik pertama kontak mata dengan rangsangan, merasa jijik bercampur dengan rasa ingin tahu dan kegelisahan, serta keinginan patologi untuk mengekstrak isi lubang. Dari mana datangnya hasrat ini? Semua perkara yang tidak dapat dijelaskan mengenai refleks dan naluri manusia berakar pada masa lalu. Oleh itu, ketakutan terhadap lubang mempunyai hipotesis asalnya sendiri. Parasit harus dipersalahkan!

Semua haiwan, dalam satu atau lain cara, menderita parasit kulit. Begitu juga pada zaman kuno. Lelaki itu tidak terkecuali dan juga menjadi sasaran serangan mereka. Orang primata, saudara terdekat kita, masih mempunyai kebiasaan mencari dan membuang serpihan dan serangga parasit dari badan saudara mereka. Reaksi adaptif ini adalah penyebab perkembangan trypophobia pada manusia..

Tetapi apa kaitannya dengan lubang, dan bahkan lubang kluster, yang sangat menakutkan bagi sesetengah orang? Sebabnya adalah lalat kecil dan, pada pandangan pertama, lalat yang tidak berbahaya, yang hidup di seluruh benua Afrika. Dia dapat bertelur dengan cepat dan tidak kelihatan di bawah kulit mamalia, termasuk manusia. Larva terbentuk dari telur, membentuk miasm tropika Afrika di tempat lokasinya.

Sejujurnya, ia kelihatan mengerikan. Larva hidup dan berkembang di lubang peribadinya pada kulit, sementara beberapa lagi individu tinggal berdekatan. Mereka bernafas dan bergerak dan kelihatan seperti gambar paling menakutkan di Internet mengenai trypophobia. Pandangan miasm kulit yang meluas dapat menyebabkan penghindaran berterusan kepada kelompok walaupun pada orang yang paling keras dan tidak bertahan..

Sebarang tingkah laku orang ditentukan secara genetik. Harus diingat bahawa lama-kelamaan, reaksi dan tingkah laku mereka secara umum telah banyak berubah. Sekiranya ada, sangat sedikit, apabila terdapat jerawat atau bintik hitam mempunyai keinginan yang tidak tertahankan untuk menghilangkannya, maka kebanyakan orang yang menderita trypophobia mengalami ketidakselesaan, mual atau sesak nafas.

Hasil kajian

Telah diperhatikan bahawa gejala ketakutan lubang lebih ketara pada waktu petang daripada pada waktu pagi. Mungkin ini disebabkan oleh kelebihan adrenalin dan keinginan tubuh untuk menggunakannya.

Para saintis mendapati bahawa semua gejala yang tidak menyenangkan yang menyertai trypophobia adalah reaksi otak terhadap bahaya yang berpotensi. Perlu diperhatikan bahawa fobia lain hanya menimbulkan rasa takut, sementara seseorang yang mengalami ketakutan akan mengalami rasa jijik dan ketidakselesaan fizikal.

Serangan ini disertai dengan pelepasan adrenalin ke dalam aliran darah. Ini membawa kepada beberapa pergantungan. Seseorang ingin mengalami kesan yang jelas itu berulang-ulang kali. Atas sebab ini, dia berusaha mencari beberapa gambar di Internet, yang dibuat menggunakan Photoshop. Untuk menyingkirkan gangguan seperti itu, anda perlu memecahkan lingkaran yang tidak berkesudahan ini dan mengembalikan individu ke keadaan normal..

Kaedah rawatan

Rawatan manifestasi trypophobia pada kulit dilakukan melalui psikoterapi. Ini boleh menjadi pelajaran kumpulan dan individu. Pakar memilih kaedah yang paling sesuai dan berkesan untuk setiap pesakit. Matlamat terapi adalah untuk kembali ke keadaan mental yang normal dan memperoleh ketenangan jiwa.

Sebagai permulaan, tahap perkembangan penyakit ditentukan. Diagnosis yang sesuai dijalankan, di mana gejala dan keadaan tingkah laku masalah disorot.

Tahap pemeriksaan dan pengesanan gangguan:

  1. Tinjauan pesakit terperinci.
  2. Menentukan jenis dan tahap perkembangan ketakutan.
  3. Pengecualian penyakit dengan gejala yang serupa.
  4. Lulus ujian, menurut hasil terapi pemulihan yang direncanakan.

Ujian adalah langkah penting dalam diagnosis trypophobia, di mana pesakit melihat gambar yang dapat memprovokasi ketakutan lubang kluster pada badan. Psikoterapi pada masa ini dengan berhati-hati memerhatikan tingkah laku dan keadaannya.

Walaupun pendekatan peribadi penting dalam menghilangkan masalah ini, ada sekumpulan tindakan yang bertujuan memperbaiki keadaan umum. Kaedah pendedahan berikut ada:

  • terapi penggantian yang membetulkan tingkah laku;
  • psikoanalisis keperibadian, pengukuhan kawalan diri;
  • perubahan dalam persepsi maklumat;
  • mengambil antihistamin atau ubat penenang;
  • rawatan, termasuk dimasukkan ke hospital dengan ubat-ubatan yang mempunyai kesan antikonvulsan, anti-radang dan penenang;
  • hipnosis.

Kaedah pencegahan

Sayangnya, tidak mungkin untuk mencegah perkembangan fobia seperti itu, tetapi sangat mungkin untuk mengurangkan kemungkinan mengembangkan penyakit ini ke tahap minimum. Untuk ini, anda memerlukan:

  1. Cuba elakkan situasi tertekan.
  2. Belajar mengawal emosi anda sendiri dan mengalihkan perhatian pada masa yang tepat.
  3. Lakukan yoga atau meditasi.

Ini, tentu saja, bukan ubat mujarab untuk pembentukan ketakutan patologi lubang, tetapi pasti tidak akan ada bahaya dari tindakan ini. Pada tanda pertama trypophobia, penyelesaian terbaik adalah dengan menghubungi pakar yang pakar.